Maklumat

Robert E. Lee selepas Perang Saudara


Robert E. Lee selepas Perang Saudara

Robert E. Lee dari gambar yang diambil selepas perang.

Gambar diambil dari Pertempuran dan Pemimpin Perang Saudara: III: Berundur dari Gettysburg , hlm.248

Kembali kepada Robert E. Lee



Robert E. Lee Jr .: Anak Terakhir Legenda & # 8217s Mengikuti Keluarga hingga Perang

Dalam lukisan moden berjudul "Pertemuan Peluang," artis Dan Nance menggambarkan pertemuan antara Jeneral Robert E. Lee dan anak bongsunya dan senama di Medan Perang Manassas Kedua. (Lukisan oleh Dan Nance)

Colin Woodward
Ogos 2019

Setelah berkhidmat sebagai pegawai junior, & # 8216Rob & # 8217 Lee menulis kisah sejarah terkenal ayahnya & # 8217

SayaSUDAH & # 8217S MUDAH TINGGAL dalam bayangan jeneral terhebat Konfederasi, tetapi Robert E. Lee Jr. mempunyai karier Perang Saudara yang menarik dan berjaya. Dia berjuang di artileri dan pasukan berkuda dan naik ke pangkat leftenan. Dia kemudian menjadi salah seorang penulis catatan paling hebat ayahnya melalui penerbitan Ingatan dan Surat Robert E. Lee pada tahun 1904.

Robert Edward Lee Jr. merupakan anak keenam dari tujuh orang tuanya. Anak bungsu dari tiga anak lelaki, dia dilahirkan pada 27 Oktober 1843, di Arlington Plantation, rumah ibunya, Mary Anna Randolph Custis Lee, anak perempuan George Washington Parke Custis, cucu angkat George Washington. Kakek Rob yang lain adalah kavaleri Perang Revolusi "Light Horse" Harry Lee.

Robert E. Lee Jr berpose sebagai anak kecil dengan ibunya, Mary Anna Randolph Custis Lee. (Muzium Sejarah dan Kebudayaan Virginia)

Tradisi ketenteraan keluarga menghadapi cabarannya. Sebagai pegawai Tentera Darat tetap, penatua Lee telah lama pergi menjalankan kerja-kerja kejuruteraan pertahanan ketenteraan di Virginia, New York, Maryland, dan Georgia. Ketika Perang Mexico meletus, Kapten Lee bertugas sebagai jurutera pasukan Winfield Scott. Dalam Ingatan dan Surat, Rob mengatakan bahawa ingatannya yang paling awal tentang ayahnya adalah ketika dia pulang dari Mexico setelah tidak hadir hampir dua tahun. Menurut Rob, bapanya tidak mengenalinya dan secara tidak sengaja mencium rakan kongsi Rob. Ini bukan kali terakhir ayah Rob gagal mengenali anaknya.

Seperti halnya anak-anak Lee yang lain, Rob mendapat pendidikan yang sangat baik. Dia pertama kali bersekolah di Baltimore, sementara ayahnya bertugas di Fort Carroll. Ketika Robert E. Lee berpindah ke West Point, NY, pada tahun 1852 untuk bertugas sebagai pengawas Akademi Ketenteraan A.S., Rob mengikuti. Rob teringat ayahnya membantunya dengan bahasa Latin dan mengajarnya cara menunggang kuda. Tetapi Rob menulis, "Saya hanya melihat sedikit ayah saya setelah kami meninggalkan West Point" pada tahun 1855, ketika senior Lee itu diperintahkan ke St. Louis sebagai persiapan untuk tugasnya yang seterusnya di Barat, mengejar para pejuang Comanche di seberang dataran Texas yang panas dan gersang .

Walaupun ayahnya tidak hadir, "mustahil untuk tidak mematuhinya," kenang Rob. "Ibu saya kadang-kadang boleh menyalahi undang-undang dan kadang-kadang mengambil kebebasan dengan perintahnya ... tetapi kepatuhan yang tepat terhadap setiap amanat ayah saya adalah sebahagian daripada kehidupan dan keberadaan saya." Dari November 1857 hingga Februari 1860, Robert E. Lee kembali ke Arlington untuk menyelesaikan harta tanah George Washington Parke Custis. Young Rob mempunyai beberapa tahun lagi untuk dinikmati bersama ayahnya.

Berbeza dengan ayah dan saudaranya, Rob tidak berminat melanjutkan pelajaran ke ketenteraan. Dia menghadiri University of Virginia, yang pada masa sebelum perang adalah institusi yang penuh dengan lelaki di mana pelajar minum, menembak pistol, dan memecahkan barang. Rob mungkin begitu

Robert Jr dibesarkan di Arlington Plantation sementara ayahnya ditempatkan di pos tentera untuk jangka masa yang panjang. Pada 28 Jun 1864, gambar menunjukkan pasukan Union menduduki rumah Lee. (Perpustakaan Kongres)

penuh dengan tenaga muda, tetapi seperti ayahnya, dia juga beragama. Pada bulan Mei 1860, dia mengalami pertobatan rohani. "Bagaimana Anda bergaul dengan Tuhan anda," tulisnya adiknya Mildred pada Januari 1861. "O! kakak saya, "katanya," jangan abaikan dia. Saya banyak menderita kerana mengabaikannya. "

Ketika Perang Saudara meletus, Rob — yang belum berusia 18 tahun - adalah sukarelawan yang bersemangat. Pada musim bunga tahun 1861, para pemuda dari University of Virginia menganjurkan syarikat ketenteraan, dan Rob menjadi pegawai yang ditugaskan di "Pengawal Selatan." Dia berjalan dengan unit ini hingga ke Winchester sebelum Gabenor John Wise memerintahkan para pelajar kembali ke Charlottesville. Pada bulan Disember 1861, Rob menulis bahawa hanya ada 50 pelajar yang tersisa di universiti - turun dari 650 tahun sebelumnya - kerana begitu banyak yang telah mendaftar di Tentera Gabungan.

Rob dibesarkan dalam masyarakat pekerja yang berkembang pesat, dan pandangan perkaumannya mencerminkan kenyataan itu. Pada bulan Januari 1862, beberapa bulan sebelum dia mendaftar kembali, Rob mengunjungi perkebunan Rumah Putih, kediaman saudaranya William Henry Fitzhugh Lee, yang lebih dikenal sebagai "Rooney." Rob menulis kepada Mildred bahawa “perkara paling menggembirakan mengenai tempat ini adalah kumpulan negro. Mereka adalah jenis Virginny lama yang sejati, sopan mungkin untuk setia kepada tuan & puan perempuan mereka, yang setia kepada mereka & yang melakukan apa sahaja untuk mereka. "

Kakak lelaki Robert Jr., Jeneral William Henry Fitzhugh "Rooney" Lee, kiri, dan Mayor Jeneral Custis Lee juga berkhidmat di Tentera Virginia Utara. Kedua-duanya ditangkap oleh tentera Union. (Dari kiri: Lelong Warisan Perpustakaan Kongres)

Pada 28 Mac 1862, Rob bergabung dengan Rockbridge Artillery sebagai peribadi, dan dengan unit itu mengalami pertempuran pertamanya di Lembah Shenandoah. Selama beberapa minggu pertama perkhidmatannya, Tentera Gabungan berada dalam masa peralihan yang sukar. Pada bulan April, Kongres Gabungan meluluskan akta wajib militer yang kontroversial, yang pertama dalam sejarah Amerika. Perbuatan itu merangka lelaki berusia 18 hingga 35 tahun dan menjaganya selama tiga tahun atau hingga akhir perang. Tindakan itu membawa kepada penyusunan semula dan penyatuan rejimen. "Seluruh tentera nampaknya sangat tidak berpuas hati," tulis Rob kepada ayahnya pada 23 April. Dia menyatakan bahawa "terdapat banyak peninggalan di kalangan milisi & orang-orang lembah yang enggan meninggalkan kediaman mereka di belakang mereka." Rob sendiri tidak putus asa, dan dia memandang rendah orang-orang patriotisme yang goyah.

Pada bulan Mei di Front Royal, Va., Gabungan mengalahkan pasukan Federals yang jauh lebih kecil di bawah Kolonel John Reese Kenly. Rob menulis mengenai kem-kem kem Persekutuan yang terlalu banyak dan orang-orang itu menolong diri mereka untuk membakar daging, gula, kopi, dan barang-barang mewah yang lain. Kami "mendapat semua jenis daging manis," tulis Rob kepada ayahnya, "buah kalengan yang paling lazat dari semua jenis halia kek oleh tong gula gula & semua jenis 'nack nacks'." Rob berkata dia membuat "makanan yang enak" "Roti & amp; mentega halia & gula gula [yang] membantu saya, kerana saya hampir kelaparan." Ahli artileri muda itu berkata, kerosakan Gabungan berjumlah $ 100,000.

Kemenangan tidak menghapus kenyataan perang yang keras. Rob melihat salah seorang rakannya cedera parah di muka di Front Royal. Bagi dirinya, dia keletihan. "Saya rasa saya telah melalui masa yang sukar seperti yang pernah saya lihat dalam perang ini," katanya kepada ayahnya. "Selama dua puluh empat hari kami berarak & amp; ini adalah hari keempat kami beristirahat Melalui hutan air lumpur hujan ke atas & menuruni gunung & selama dua minggu setengah kelaparan." Namun, pertarungan yang sukar itu memberi semangat kepadanya. "Saya sekarang semurah hati dengan rasa lebih baik daripada yang pernah saya lakukan dalam hidup saya," dia meyakinkan ayahnya.

Rob tidak melihat Jeneral Lee lagi sehingga Pertempuran Tujuh Hari. Pada masa itu, ayahnya telah diperintah Tentera Virginia Utara dan berjuang untuk mengusir Tentara Potomac Jeneral Jeneral George B. McClellan dari pinggiran Richmond. Rob ingat bahawa pada masa itu, "jatah pendek, air yang buruk, dan panas terik, mula memberitahu kami, dan saya sudah usang."

Pada Pertempuran Kedua Manassas, Rob, berperanan sebagai “Tidak. Seorang lelaki yang bertanggungjawab meriam meriam merentas tong meriamnya, sekali lagi dalam pertempuran. "Wajah dan tangan saya dihitamkan dengan keringat serbuk," kenangnya, "dan beberapa pakaian yang saya pakai sudah lapang dan bernoda dengan tanah merah di bahagian itu." Rob menemui ayahnya di medan perang dan berjaya menarik perhatiannya. "Baiklah, kawan saya, apa yang dapat saya bantu?" dia ingat ayahnya berkata. "Kenapa, Jeneral tidak anda kenal saya?" Rob menjawab. Setelah ayahnya menyedari siapa dia bercakap, dia "sangat gembira melihat penampilan saya dan sangat gembira melihat saya selamat dan sihat."

Selepas perang Robert Jr menetap di Romancoke, sebuah perkebunan di Sungai Pamunkey, tetapi berjuang sebagai petani dan merindui keluarganya di Lexington. (Robert E. Lee dan Gabungan Selatan, 1807-1870. G. Putnam & # 8217s Sons, 1897)

Tidak lama selepas Manassas Kedua, Tentera Virginia Utara menuju utara ke arah Sungai Potomac dan Maryland. Selama hari-hari sibuk berbaris, Rob teringat dia "kadang-kadang melihat panglima pimpinan, dalam perarakan, atau melewati markas cukup dekat untuk mengenali dia dan anggota pekerjanya, tetapi sebagai askar swasta di korps Jackson tidak memiliki banyak masa ... untuk melawat & # 8230. "

Kesempatan seterusnya untuk bercakap dengan bapanya datang pada 17 September, hari Pertempuran Sharpsburg yang terkenal. Semasa pertarungan berdarah itu, ketika 23.000 orang menjadi korban, Rob ingat bahawa "bateri kami telah dikendalikan dengan teruk, kehilangan banyak lelaki dan kuda. Setelah tiga senapang dilumpuhkan, kami diperintahkan untuk menarik diri, dan sambil bergerak kembali kami melewati Jeneral Lee dan beberapa pegawainya, berkelompok di jalan kecil berhampiran jalan & # 8230. Kapten Poague, memerintahkan bateri kami, Artileri Rockbridge, memberi salam, melaporkan keadaan kami, dan meminta petunjuk. "

Jeneral mendengarkan laporan Poague dan menyuruhnya membawa senapang yang rosak ke belakang, tetapi untuk menyiapkan meriamnya yang tersisa untuk lebih banyak tindakan. Semasa dia bercakap dengan Poague, mata Lee mengalir ke arah lelaki yang memakai pertempuran dengan bateri, sekali lagi nampaknya tidak mengenali anak bongsunya. Rob ingat bahawa dia mendekati ayahnya, bertanya khabar, lalu bertanya, "Jeneral, kamu akan mengirim kami lagi?" Jawab panglima itu, "Ya, anakku, kamu semua mesti melakukan yang terbaik untuk membantu mengembalikan orang-orang ini."

Menjelang musim gugur tahun 1862, Rob, ayahnya, dan saudara laki-lakinya dan pegawai pasukan berkuda Rooney telah bertahan dalam beberapa kempen berdarah, tetapi keluarga mengalami kerugian yang sama. Pada bulan Oktober, adiknya Annie meninggal kerana penyakit di North Carolina, di mana dia telah melarikan diri untuk melepaskan diri dari perang di Virginia. "Saya tidak akan melihatnya lagi di dunia ini," tulis Rob mengenai Annie.

Seboleh-bolehnya, keluarga berusaha untuk tetap bersama. Rooney dinaikkan pangkat dari kolonel Virginia Cavalry ke-9 menjadi brigadier jeneral dan kepemimpinan pasukan North Carolina dan Virginia. Rob menjadi letnan dan salah seorang pegawai kakitangan Rooney dan tetap optimis mengenai masa depan Konfederasi. "Saya rasa kita akan mencambuk Burnside lama ketika bertemu dengannya," tulisnya pada akhir November 1862. Acara membuktikannya betul. Pasukan Lee dengan kuat mengalahkan Jeneral Ambrose Burnside pada bulan Disember di Pertempuran Fredericksburg.

Bulan relatif tidak aktif diikuti. Rob bertempur di Chancellorsville pada 1-3 Mei 1863, tetapi dia tidak berbaris ke utara dengan Tentera Virginia Utara ke Pennsylvania semasa Kempen Gettysburg. Itu mungkin berlaku kerana Rooney cedera di Brandy Station pada 9 Jun dan ditangkap tidak lama kemudian dan dihantar ke penjara Utara, di mana dia menderita selama berbulan-bulan. Dengan saudaranya keluar dari tentera, Rob bekerja sebentar dengan Jabatan Ordnance di Richmond.

Rob tidak tertekan dengan berita kekalahan ayahnya pada Julai di Gettysburg. Akhir bulan itu, dia memberitahu ibunya bahawa "pegawai dan pegawai itu sangat semangat & sangat ingin menegakkan kemasyhuran mereka dengan tegas, yang menurut mereka sedikit terguncang di Gettysburg." Pada masa itu, Rob telah bergabung kembali dengan pasukan berkuda, bertugas di Virginia Cavalry ke-13 Kolonel John R. Chambliss, dan dia membela rakan sepasukannya dari tuduhan bahawa pasukan berkuda "tidak pernah melakukan apa-apa." "Kebenarannya adalah kita melakukan semua kerja keras Angkatan Darat," katanya, sambil mencatat ada "kebebasan di cabang ini yang menyenangkan."

Rob ingat bahawa ketika Kempen Overland 1864, semangat masih tinggi dalam Tentera Virginia Utara. Dia menulis, "tidak pernah terpikir oleh saya, dan bagi ribuan dan ribuan seperti saya, bahawa ada kesempatan untuk merasa tidak senang." Orang-orang dari Tentera Virginia Utara "sangat percaya bahawa 'Marse Robert' ... akan membawa kita keluar dari masalah ini." Rob cedera pada pertempuran Mei dekat Spotsylvania, tetapi dia pulih dan kembali memerintah. Dalam suratnya pada bulan Juli 1864 kepada saudaranya Agnes, dia menulis tentang tentera yang mendapat banyak makanan, dan dia tidak sabar untuk "mengembalikan kuda kami di rumput halus di Maryland & Pennsylvania."

Charlotte & # 8220Lottie & # 8221 Taylor Haxall mengahwini Robert Jr pada bulan November 1871 tetapi meninggal kerana tuberkulosis pada bulan September 1872. (Beaux and Brains of the 60 & # 8217s, G.W. Dillingham Co, 1909)

Semasa pengepungan Petersburg, pada 15 Ogos 1864, dia cedera sedikit di lengan pada Pertempuran Kedua dari Bawah. Luka itu menyebabkan Rob tidak beraksi selama tiga minggu.

Menjelang tahun 1865, pandangan Rob semakin gelap dan dia pesimis terhadap masa depannya. "Saya tidak tahu sama ada saya akan berjumpa lagi dengan anda," katanya kepada adiknya, Mildred. Tetapi dia tetap lucu, memberi amaran kepada Agnes pada bulan Mac: "Jangan biarkan Sheridan mengambil batangku," merujuk kepada Jeneral Kesatuan Jeneral Phil Sheridan.

Pada hari-hari terakhir perang, Rob menembak seekor kuda dari bawahnya, suatu peristiwa yang dia ingat berlaku pada 2 atau 3 April. Syukurlah, dia terputus dari pasukan tentera yang lain. Dia mengatakan bahawa dia "terkejut" ketika mendengar berita penyerahan itu. Dia bergabung kembali dengan perintahnya dan menemani sisa-sisa pemerintahan Jefferson Davis ke Greensboro, N.C. sejauh itu dia berjaya. Dia akhirnya kembali ke Richmond dan dibebaskan pada Mei 1865.

Dengan Selatan hancur, Rob mencuba pertanian. Dia menetap di King William County, Va., Kira-kira 40 batu di sebelah timur Richmond. Sebagai pemilik "Romancoke," dia menjalankan ladang kecil di Sungai Pamunkey. Estet tersebut diserahkan kepada Rob pada tahun 1857 oleh datuknya, George Washington Parke Custis. Di Romancoke, Rob — jauh dari keluarganya di Lexington — mendapati dirinya seorang bujang yang kesepian dan petani yang berjuang.

Tidak seperti kakak sulungnya, Custis, yang menjadi presiden Washington dan Universiti Lee, dan Rooney, yang kemudiannya menjadi anggota kongres A.S., Rob tetap bersikap rendah diri setelah perang dan pandangan perkaumannya tidak berkembang melainkan merujuk kepada orang Afrika Amerika. Pada bulan Februari 1866, dia memberitahu seorang saudari tentang "Old Coon," seorang wanita kulit hitam membantunya menjaga rumah. Setahun kemudian, dia menolak penderitaan orang-orang Selatan yang dibebaskan, dengan mengatakan, mereka "digerakkan dengan membaptis & berpolitik," tetapi menambahkan "teori itu tidak akan pernah ditunjukkan oleh Cuffee."

Dia masih mendapat nasihat daripada ayahnya. "Anda mesti mempunyai isteri yang baik," kata penatua Lee kepadanya pada bulan Ogos 1867. "Saya tidak suka anda begitu

sunyi. Saya takut anda akan jatuh cinta dengan selibat. " Jeneral Lee pergi ke Romancoke beberapa kali untuk melihat anak bujangnya. Rob nampaknya tidak peduli dengan hiburan, dan setelah satu perjalanan Jeneral Lee memutuskan anaknya memerlukan satu set barang perak yang sesuai. Jeneral terakhir mengunjungi Rob pada musim bunga tahun 1870.

Berita kematian ayahnya pada 12 Oktober 1870, melanda Rob dengan teruk. Setelah kematian jeneral itu, dia meratapi "keegoisan & kelemahan dirinya sendiri" dan memuji ayahnya untuk "contoh kejujuran sejati yang dia tetapkan sepanjang hidupnya." Sebaliknya, dia merasa telah "melakukan begitu sedikit untuknya."

Keuangan Rob yang tidak menentu, kekacauan harta tanahnya, dan hakikat bahawa dia jauh dari kehidupan keluarga dan kota melambatkan prospeknya untuk mencari seorang isteri. Setelah lama berpacaran, pada bulan November 1871 dia menikah dengan Charlotte Taylor Haxall, 23 tahun, tetapi pernikahan dengan "Lottie," seperti yang dia kenal, terbukti singkat. Dia meninggal kerana tuberkulosis pada 22 September 1872. "Saya cuba percaya bahawa semuanya adalah yang terbaik," tulisnya setelah kematiannya, "tetapi sangat sukar — sukar dipercaya, lebih sukar untuk merasakannya." Setahun kemudian, Rob kehilangan ibunya, yang menderita kesihatan yang lemah. Beberapa minggu sebelum kematiannya, saudara perempuan Rob, Agnes, juga telah meninggal dunia.

Pada tahun 1875, Rob berangkat ke England bersama adiknya Mildred. Dia tinggal di sana selama setahun. Rob akhirnya berpindah dari Romancoke ke Washington, D.C., di mana dia bekerja dalam perniagaan insurans. Pada bulan Mac 1894, Rob mengahwini Juliet Carter, anak perempuan Kolonel Thomas H. Carter, seorang Virginian yang pernah berkhidmat di artileri Army of North Virginia.

Rob dan Juliet mempunyai dua anak perempuan, Anne Carter (1897-1978) dan Mary Custis (1900-1994). Pada tahun 1904, Rob menerbitkan Ingatan dan Surat Jeneral Robert E. Lee. Buku itu memuat transkrip surat ayahnya, kenangan kata-kata yang diucapkannya, dan anekdot yang diambil dari kenangan Rob tentang saudara-saudaranya yang lebih tua. Buku ini diterima dengan baik dan tetap menjadi bacaan penting bagi para sarjana Lee.

Robert Jr akhirnya berpindah ke Washington, D.C., di mana dia bekerja dalam perniagaan insurans dan berkahwin untuk kali kedua. Pada tahun 1904, Robert Jr menerbitkan Recollections and Letters of Robert E. Lee. (Muzium Sejarah dan Kebudayaan Virginia)

Rob meninggal dunia pada 14 Oktober 1914, dan dia dikebumikan bersama keluarganya di crypt crypt di Lexington. Ahli biografi Robert E. Lee J. William Jones menulis tentangnya, "Tidak ada orang yang berani atau lebih berani yang pernah hidup, dan kematiannya diratapi oleh rakan-rakannya yang masih hidup dalam perang, dan oleh sejumlah teman."

Dalam banyak cara, Robert E. Lee Jr. adalah askar Gabungan biasa. Dia adalah seorang lelaki yang belum berkahwin dalam usia 20-an yang berjuang dalam barisan dan pembela status quo perkauman. Dia selamat dari perang, walaupun dia melihat banyak rakan dan rakannya terbunuh.

Dengan cara lain, hidupnya tidak biasa kerana dia adalah putra pahlawan terhebat Konfederasi dan anggota salah satu keluarga paling terkenal dan elit di Selatan. Seorang petani yang tidak berjaya selepas perang, mantan pemberontak berpindah, ironisnya, ke ibu kota persekutuan Washington, D.C., untuk mencari peluang kewangan yang lebih baik.

Karier Rob mungkin rendah hati dibandingkan dengan yang lain dari generasinya, tetapi surat-suratnya memberikan kaitan penting antara Korea Selatan sebelum dan selepas perang, dan dia adalah penulis paling hidup dan paling lucu dari mana-mana ahli keluarganya. Dia Ingatan dan Surat Robert E. Lee tetap menjadi sumber penting bagi ayahnya yang terkenal.

Colin Woodward adalah pengarang Marching Masters: Perbudakan, Bangsa, dan Tentera Gabungan Semasa Perang Saudara. Dia tinggal di Richmond,
di mana dia menjadi tuan rumah podcast sejarah dan budaya pop "American Rambler." Dia sedang menyemak buku mengenai penyanyi negara Johnny Cash.


Mitos Jeneral Lee

Legenda kepahlawanan dan kesopanan pemimpin Gabungan berdasarkan fiksyen seseorang yang tidak pernah wujud.

Bahagian yang paling pelik mengenai keperibadian keperibadian Robert E. Lee yang berterusan adalah betapa sedikitnya kualiti yang diakui oleh para peminatnya yang sebenarnya dia miliki.

Hari Peringatan mempunyai kecenderungan untuk mengemukakan argumen lama mengenai Perang Saudara. Itu dimengerti bahawa ia diciptakan untuk meratapi kematian perang di mana Kesatuan hampir musnah, ketika separuh negara bangkit memberontak dalam mempertahankan perbudakan. Tahun ini, penghapusan patung Lee di New Orleans telah memberi inspirasi kepada komen baru mengenai Lee, apatah lagi tunjuk perasaan oleh pihak supremasi kulit putih.

Mitos Lee berjalan seperti ini: Dia adalah seorang ahli strategi yang cemerlang dan orang Kristian yang taat yang membenci perbudakan dan bekerja tanpa lelah setelah perang untuk menyatukan kembali negara ini.

Terdapat sedikit kebenaran dalam hal ini. Lee adalah seorang Kristian yang taat, dan sejarawan menganggapnya sebagai ahli taktik yang mahir. Tetapi di sebalik kemampuannya untuk memenangkan pertempuran individu, keputusannya untuk berperang konvensional melawan Utara yang lebih padat penduduk dan perindustrian dianggap oleh banyak sejarawan sebagai kesalahan strategik yang boleh membawa maut.

Tetapi walaupun seseorang mengakui kehebatan ketenteraan Lee, dia tetap akan bertanggungjawab atas kematian ratusan ribu orang Amerika dalam mempertahankan kuasa Selatan untuk memiliki berjuta-juta manusia sebagai harta kerana mereka berkulit hitam. Peningkatan Lee adalah bahagian penting dari kempen propaganda berusia 150 tahun yang dirancang untuk menghapus perbudakan sebagai penyebab perang dan memutihkan perjuangan Gabungan sebagai usaha mulia. Ideologi itu dikenali sebagai Sebab Hilang, dan sebagaimana yang ditulis oleh sejarawan David Blight, ideologi ini memberikan "landasan di mana Southerners membina sistem Jim Crow."

Terdapat mangsa yang tidak disengajakan dalam kempen ini — mereka yang kurang pengetahuan untuk memisahkan sejarah dari sentimen. Kemudian ada yang menghormati Lee bergantung pada menggantikan Lee yang sebenarnya dengan tokoh mitos yang tidak pernah wujud.

Di dalam Penghantaran Richmond Times, R. David Cox menulis bahawa "untuk penunjuk perasaan supremasi kulit putih memanggil namanya melanggar keyakinan Lee yang paling mendasar." Dalam penerbitan konservatif Dewan Bandar, Jack Kerwick menyimpulkan bahawa Lee adalah "antara manusia terbaik yang pernah berjalan di Bumi." John Daniel Davidson, dalam sebuah karangan untuk The Federalist, menentang penghapusan undang-undang Lee sebagian dengan alasan bahawa Lee "boleh dibilang melakukan lebih banyak daripada siapa pun untuk menyatukan negara ini setelah perang dan mengikat luka-lukanya." Pujian untuk Lee seperti ini telah mengalir dari sejarawan dan presiden masa lalu.

Ini terlalu bercerai dari kehidupan sebenar Lee bahkan boleh digolongkan sebagai fiksyen peminat, itu hanya buta huruf sejarah.

Ketuanan kulit putih tidak "melanggar" keyakinan paling mendasar Lee. " Ketuanan kulit putih adalah salah satu keyakinan Lee yang paling mendasar.

Lee adalah pemilik hamba - pandangannya sendiri mengenai perbudakan dijelaskan dalam surat tahun 1856 yang sering disalahartikan untuk memberi gambaran bahawa Lee adalah semacam penghapuskan. Dalam surat itu, dia menggambarkan perbudakan sebagai "kejahatan moral & politik," tetapi terus menjelaskan bahawa:

Saya rasa itu adalah kejahatan yang lebih besar bagi orang kulit putih daripada kaum kulit hitam, & sementara perasaan saya sangat terpakai bagi yang terakhir, simpati saya lebih kuat untuk yang pertama. Orang kulit hitam jauh lebih baik di sini daripada di Afrika, secara moral, sosial & fizikal. Disiplin yang menyakitkan yang mereka lalui, perlu untuk pengajaran mereka sebagai perlumbaan, & saya harap akan mempersiapkan & memimpin mereka ke arah yang lebih baik. Berapa lama penaklukan mereka perlu diketahui & diperintahkan oleh Penyayang yang bijak. Pembebasan mereka akan lebih cepat disebabkan oleh pengaruh Kristiani yang ringan & meleleh, daripada ribut & ribut-ribut kontroversi yang berapi-api.

Hujah di sini adalah bahawa perbudakan itu buruk bagi orang kulit putih, baik untuk orang kulit hitam, dan yang paling penting, lebih baik daripada pembebasan penghapusan mesti menunggu campur tangan ilahi. Bahawa orang kulit hitam mungkin tidak mahu menjadi hamba tidak memasukkan persamaan pendapat mereka mengenai masalah perbudakan mereka bahkan tidak difikirkan oleh Lee.

Kekejaman Lee sebagai tuan hamba tidak terhad kepada hukuman fizikal. Dalam Membaca Lelaki, sejarawan potret sejarawan Elizabeth Brown Pryor dari Lee melalui tulisannya, Pryor menulis bahawa "Lee memecah tradisi Washington dan Custis untuk menghormati keluarga hamba" dengan mengupah mereka ke perkebunan lain, dan bahawa "pada tahun 1860 dia telah memecah setiap keluarga kecuali satu di ladang, beberapa di antaranya telah bersama sejak Gunung Vernon. " Pemisahan keluarga hamba adalah salah satu aspek penghambaan yang paling dahsyat, dan Pryor menulis bahawa budak-budak Lee menganggapnya sebagai "orang terburuk yang pernah saya lihat."

Trauma keluarga pecah berlangsung seumur hidup bagi budak yang diperhambakan - itu, seperti yang dijelaskan oleh rakan saya Ta-Nehisi Coates, "semacam pembunuhan." Selepas perang, beribu-ribu orang yang dibebaskan mencari putus asa yang hilang di pasaran untuk daging manusia, tanpa hasil bagi kebanyakan orang. Dalam Pembinaan Semula, sejarawan Eric Foner memetik ejen Biro Freedmen yang mencatat tentang pembebasan, "Di mata mereka, pekerjaan pembebasan tidak lengkap sehingga keluarga yang telah tersebar oleh perbudakan disatukan kembali."

Tangan Lee yang berat di perkebunan Arlington, Virginia, Pryor menulis, hampir menyebabkan pemberontakan hamba, sebahagiannya kerana hamba diperkirakan akan dibebaskan setelah kematian tuan mereka sebelumnya, dan Lee terlibat dalam tafsiran undang-undang yang meragukan akan kehendaknya untuk menjaga mereka sebagai miliknya, harta yang berlangsung sehingga mahkamah Virginia memaksanya membebaskan mereka.

Ketika dua budaknya melarikan diri dan ditawan semula, Lee memukul mereka sendiri atau memerintahkan pengawas untuk "meletakkannya dengan baik." Wesley Norris, salah seorang budak yang dicambuk, mengingatkan bahawa "tidak berpuas hati dengan hanya merosakkan daging telanjang kita, Jeneral Lee kemudian memerintahkan pengawas untuk mencuci punggung kita dengan air garam, yang telah dilakukan."

Setiap negara yang melepaskan diri menyebut perbudakan sebagai penyebab dalam pengisytiharan pemisahan mereka. Virginia yang disayangi Lee tidak berbeza, menuduh pemerintah persekutuan "merosakkan" kuasanya "tidak hanya kepada kecederaan penduduk Virginia, tetapi juga penindasan terhadap Negara-negara Slaveholding Selatan." Keputusan Lee untuk memperjuangkan Selatan hanya dapat digambarkan sebagai pilihan untuk memperjuangkan kewujudan perhambaan manusia yang berterusan di Amerika — walaupun untuk Kesatuan, pada awalnya ia bukanlah perang untuk pembebasan.

Semasa pencerobohan di Pennsylvania, Tentera Lee dari Virginia Utara memperbudak orang kulit hitam Amerika yang bebas dan membawa mereka kembali ke Selatan sebagai harta benda. Pryor menulis bahawa "bukti menghubungkan hampir setiap unit infanteri dan pasukan berkuda dalam tentera Lee" dengan penculikan orang Amerika kulit hitam bebas, "dengan kegiatan di bawah pengawasan pegawai kanan."

Tentara di bawah komando Lee di Battle of the Crater pada tahun 1864 membunuh askar Union Union yang cuba menyerah. Kemudian, dalam tontonan yang diketuai oleh komander kanan korporat Lee, A. P. Hill, Konfederasi mengarak orang-orang yang selamat di Union melalui jalan-jalan di Petersburg untuk mengejek dan mengejek orang selatan. Lee tidak pernah berkecil hati. Seperti yang ditulis oleh sejarawan Richard Slotkin No Quarter: Pertempuran Kawah, "Diamnya tidak mengizinkan."

Kehadiran askar kulit hitam di medan perang menghancurkan setiap mitos yang dibina oleh kerajaan hamba Selatan: kegembiraan hamba yang bahagia, rasa rendah diri intelektual, pengecut, ketidakupayaan mereka untuk bersaing dengan orang kulit putih. Seperti yang ditulis oleh Pryor, "memerangi orang Amerika Afrika yang berani dan kompeten menantang setiap asas masyarakat selatan." Tanggapan Gabungan terhadap cabaran ini adalah dengan mengunjungi setiap kekejaman dan kekejaman yang mungkin berlaku terhadap tentera kulit hitam bila mungkin, dari perbudakan hingga pelaksanaan.

Seperti yang diceritakan oleh sejarawan James McPherson di Tangisan Kebebasan, pada bulan Oktober tahun yang sama, Lee mencadangkan pertukaran tahanan dengan Jeneral Kesatuan Ulysses S. Grant. "Hibah setuju, dengan syarat tentera hitam ditukar 'sama dengan tentera putih." Kerana perbudakan adalah penyebab yang diperjuangkan oleh Lee, dia hampir tidak diharapkan dengan mudah mengakui, bahkan dengan mengorbankan kebebasan orang-orangnya sendiri, bahawa orang kulit hitam dapat diperlakukan sebagai tentera dan bukan barang. Grant menolak tawaran itu, mengatakan kepada Lee bahawa "pemerintah pasti akan menjamin semua orang yang menerima tenteranya hak kerana tentera." Walaupun sangat memerlukan tentera, Konfederasi tidak melepaskan jawatan ini sehingga beberapa bulan sebelum Lee menyerah.

Selepas perang, Lee menasihati orang-orang selatan yang kalah agar tidak bangkit melawan Utara. Lee mungkin telah menjadi pemberontak sekali lagi, dan mendesak Korea Selatan untuk kembali berperang - kerana banyak bekas rakannya menginginkannya. Tetapi bahkan dalam tugas ini, Grant, pada tahun 1866, menganggap bekas pesaingnya gagal, dengan mengatakan bahawa Lee "memberikan contoh persetujuan paksa yang begitu memalukan dan merosakkan kesannya sehingga hampir tidak dapat disadari."

Kekalahan Lee juga tidak membawa kepada sikap egaliterisme antara kaum. Perang itu bukan mengenai perbudakan, Lee menegaskan kemudian, tetapi jika itu mengenai perbudakan, hanya kerana pengabdian Kristian, orang-orang kulit putih berkelahi untuk menjaga orang kulit hitam diperbudak. Lee memberitahu seorang New York Herald wartawan, di tengah-tengah berdebat untuk memihak orang-orang kulit hitam dari Selatan ("dilupuskan," dalam kata-katanya), "bahawa melainkan jika beberapa cara yang berperikemanusiaan diadopsi, berdasarkan kebijaksanaan dan prinsip Kristian, anda melakukan kesalahan besar dan ketidakadilan terhadap seluruh kaum negro dalam membebaskan mereka. Dan hanya pertimbangan inilah yang mendorong kebijaksanaan, kepandaian dan agama Kristian Selatan untuk menyokong dan mempertahankan institusi ini hingga saat ini. "

Lee telah memukul atau memerintahkan hamba-hambanya sendiri untuk dipukul kerana kejahatan kerana ingin bebas, dia memperjuangkan pemeliharaan perhambaan, tenteranya menculik orang kulit hitam bebas dengan senjata dan membuat mereka tidak adil - tetapi semua ini, dia menegaskan, hanya berlaku kerana cinta Kristian yang besar di Selatan diadakan untuk orang kulit hitam Amerika. Di sini kita benar-benar memahami peringatan Frederick Douglass bahawa "antara agama Kristian di negeri ini dan agama Kristian, saya menyedari perbezaan seluas mungkin."

Secara peribadi, menurut surat-menyurat yang dikumpulkan oleh keluarganya sendiri, Lee menasihati orang lain untuk mengupah buruh kulit putih dan bukannya orang bebas, sambil memerhatikan bahawa “di mana sahaja anda menjumpai negro, semuanya akan jatuh di sekelilingnya, dan di mana sahaja anda menjumpai orang kulit putih, anda melihat semua yang ada di sekitarnya bertambah baik. "

Dalam surat yang lain, Lee menulis, “Anda tidak akan pernah berjaya dengan orang kulit hitam, dan sangat menjijikkan bagi pikiran yang merenung untuk menyokong dan menghargai mereka yang merencanakan dan bekerja untuk kecederaan anda, dan semua yang simpati dan persatuannya bertentangan dengan anda. Saya berharap mereka tidak ada kejahatan di dunia ini - sebaliknya, akan melakukan semua kebaikan dalam kuasa saya, dan mengetahui bahawa mereka disesatkan oleh mereka yang telah mereka beri kepercayaan tetapi kepentingan material, sosial, dan politik kita semestinya bersama kulit putih. "

Di depan umum, Lee berhujah menentang pemberian hak orang Amerika kulit hitam, dan marah terhadap usaha Republikan untuk menegakkan persamaan kaum di Selatan. Lee memberitahu Kongres bahawa orang kulit hitam kekurangan kemampuan intelektual orang kulit putih dan "tidak dapat memilih secara cerdas," dan bahawa memberi mereka hak pilih akan "membangkitkan perasaan tidak ramah antara kedua-dua kaum." Lee menjelaskan bahawa "negro tidak memiliki kecerdasan atau kelayakan lain yang diperlukan untuk menjadikan mereka simpanan kekuatan politik yang selamat." Sejauh mana Lee mempercayai perdamaian, itu adalah di antara orang kulit putih, dan hanya dengan syarat bahawa orang kulit hitam akan ditolak kuasa politik dan oleh itu kemampuan untuk membentuk nasib mereka sendiri.

Lee tidak dikenang sebagai pendidik, tetapi kehidupannya sebagai presiden Washington College (kemudian Washington dan Lee) tercemar juga. Menurut Pryor, pelajar di Washington membentuk bab Ku Klux Klan mereka sendiri, dan diketahui oleh Biro Freedmen tempatan untuk menculik dan memperkosa pelajar sekolah kulit hitam dari sekolah-sekolah hitam berdekatan.

Terdapat sekurang-kurangnya dua percubaan percubaan oleh pelajar Washington semasa pemerintahan Lee, dan Pryor menulis bahawa "jumlah tuduhan terhadap budak Washington College menunjukkan bahawa dia sama ada menghukum gangguan perkauman lebih ringan daripada kesalahan yang lain, atau menutup mata," sambil menambahkan bahawa dia "tidak menjalankan kontrol kekaisaran yang dia miliki di sekolah, seperti yang dilakukannya untuk hal-hal yang lebih remeh, seperti ketika anak-anak lelaki itu mengancam untuk mengambil cuti Krismas tidak rasmi." Pendek kata, Lee sama sekali tidak peduli dengan kejahatan keganasan terhadap orang kulit hitam yang dilakukan oleh muridnya seperti ketika dia dilakukan oleh askarnya.

Lee meninggal dunia pada tahun 1870, ketika Demokrat dan mantan Gabungan memulai gelombang keganasan pengganas yang akhirnya akan mengembalikan penguasaan mereka di negara-negara selatan. KKK ini ditubuhkan pada tahun 1866 tidak ada bukti yang pernah dilontarkan oleh Lee terhadapnya. Sebaliknya, dia mengintimidasi gelap dalam wawancara dengan Herald bahawa Selatan mungkin akan dipindahkan ke kekerasan lagi jika perdamaian tidak berjalan sesuai syaratnya. Itu sudah berlaku.

Lee adalah tokoh penting dalam sejarah Amerika yang patut dikaji. Baik lelaki yang benar-benar wujud, atau wira tragis Lost Cause fiksyen, adalah pahlawan yang layak mendapat patung di tempat yang terhormat. Seperti yang dikatakan oleh seorang veteran Union dengan marah pada tahun 1903 ketika Pennsylvania sedang mempertimbangkan untuk meletakkan patung Lee di Gettysburg, "Jika anda menginginkan ketepatan sejarah sebagai alasan anda, maka letakkan di atas padang ini sebuah patung Lee yang memegang di tangannya spanduk di mana dia berjuang , bertuliskan legenda: 'Kami melancarkan perang ini terhadap pemerintah yang dikandung dalam kebebasan dan dikhaskan untuk kemanusiaan.'

Untuk menggambarkan lelaki ini sebagai pahlawan Amerika memerlukan mengabaikan penderitaan yang sangat besar yang dia tanggung secara peribadi, baik di dalam maupun di luar medan perang. Ia memerlukan mengabaikan penyertaannya dalam industri perhambaan manusia, pengkhianatan negaranya dalam mempertahankan institusi itu, medan perang yang tersebar dengan mayat lelaki yang tidak bernyawa yang mengikuti perintahnya dan orang-orang yang mereka bunuh, permusuhannya terhadap hak-hak orang bebas dan ketidakpeduliannya terhadap pelajarnya sendiri yang melakukan kempen keganasan terhadap mereka yang baru dibebaskan. Ini memerlukan pengurangan jumlah kebajikan manusia menjadi rasa dekoratif dan kemampuan untuk menyampaikan gravitas dengan seragam abu-abu.

Terdapat bekas Gabungan yang berusaha menebus diri — seseorang memikirkan James Longstreet, yang salah disalahkan oleh Lost Causers atas kekalahan Lee di Gettysburg, yang pergi dari memerangi tentera Union hingga memimpin pasukan polis bersepadu New Orleans dalam pertempuran melawan paramiliter supremasi kulit putih. Tetapi tidak ada patung Longstreet di New Orleans. * Lee setia mempertahankan prinsip ketuanan putih Longstreet tidak. Mungkin inilah sebabnya mengapa Lee diletakkan di atas monumen Gabungan terbesar di Gettysburg pada tahun 1917, tetapi Longstreet sepanjang 6 kaki 2 inci harus menunggu hingga tahun 1998 untuk menerima patung berskala kecil yang tersembunyi di dalam hutan yang membuatnya tampak seperti hobbit menunggang keldai. Itulah sebabnya Lee dikenang sebagai pahlawan, dan Longstreet dikenang sebagai aib.

Supremasi kulit putih yang telah memprotes atas nama Lee tidak mengkhianati warisannya. Sebenarnya, mereka mempunyai setiap alasan untuk mengaguminya. Lee, yang taat pada ketuanan putih melebihi kesetiaannya kepada negaranya, adalah perwujudan dari semua yang mereka perjuangkan. Suku dan bangsa di negara merupakan teras nasionalisme kulit putih, dan perkauman dapat merangkul Lee dengan hati nurani yang baik.

Persoalannya mengapa orang lain mahu.

* Artikel ini pada asalnya menyatakan bahawa tidak ada patung Longstreet di Amerika Selatan sebenarnya, ada satu di kampung halamannya di Gainesville, Georgia. Kami menyesali kesalahan itu.


Mangsa menyembunyikan kebotakan mereka, serta luka berdarah yang membasahi wajah mereka, dengan rambut palsu yang diperbuat daripada kuda, kambing, atau rambut manusia. Perukes juga dilapisi dengan serbuk - wangi dengan lavender atau oren - untuk menyembunyikan aroma yang funky. Itu berubah pada tahun 1655, ketika Raja Perancis mulai kehilangan rambutnya.

Elakkan warna terang, warna bukan tradisional, dan corak yang tidak biasa, kerana ia membuat orang menumpukan perhatian pada pakaian dan bukan pada individu. Sebaiknya jangan memakai warna hitam, kerana kelihatannya sejuk dan berwibawa, menghilangkan rasa simpati terhadap individu tersebut.


Ciri Lee Selepas Perang

Setelah Robert E. Lee menyerah di gedung pengadilan Appomattox pada 9 April 1865, jeneral itu diampuni oleh Presiden Lincoln. Dia tidak dapat kembali ke perkebunannya di Arlington, Virginia, karena sekarang duduk di tengah-tengah kuburan nasional, menghadap ke kuburan ribuan askar serikat pekerja.

Lee dan keluarganya malah pindah ke Lexington, Virginia, di mana dia menjadi presiden Washington College. Dipercayai bahawa dia menerima jawatan berprofil rendah ini, yang hanya membayar $ 1,500 per tahun, kerana dia merasa untung setelah mendapat keuntungan setelah konflik berdarah dan memecah belah. Pada tahun 1865, Lee menandatangani sumpah amnesti, meminta sekali lagi untuk menjadi warganegara Amerika Syarikat. Dia melakukannya sebagai dorongan aktif bagi tentera gabungan untuk bergabung semula dengan Amerika Syarikat.

Keinginan Lee sendiri untuk menjadi warganegara Amerika menjadi mangsa nasib. Sumpah kesetiaannya tidak tepat, dan dia masih dianggap sebagai tetamu di negaranya sendiri ketika dia meninggal dunia akibat kegagalan jantung pada 12 Oktober 1870. Sumpah Lee baru ditemui 100 tahun kemudian di Arkib Negara.

Pada 5 Ogos 1975, di sebuah majlis di Arlington House, Presiden Gerald Ford menyebut Lee sebagai contoh untuk generasi yang berjaya dan kewarganegaraannya dipulihkan.Dia dikebumikan di tanah bekas Washington College, yang sekarang dikenali sebagai Washington dan Universiti Lee.

Imej: Jeneral Robert E. Lee, Bahagian Cetakan dan Gambar Perpustakaan Kongres

  • Semak imbas mengikut Musim
    • Musim 11
    • Musim 10
    • Musim 9
    • Musim 8
    • Musim 7
    • Musim 6
    • Musim 5
    • Musim 4
    • Musim 3
    • Musim 2
    • Musim 1

    Sokong Stesen PBS Tempatan Anda: Sumbang Sekarang

    Syarat Penggunaan | Dasar Privasi | & salin 2003 - 2014 Penyiaran Awam Oregon. Hak cipta terpelihara.


    Apa yang terus dilupakan oleh Amerika tentang Robert E. Lee

    John Reeves adalah pengarang buku yang akan datang The Lost Indictment of Robert E. Lee: the Forgotten Case Against a American Icon (Rowman & amp Littlefield, 2018).

    Dia dituduh melakukan pengkhianatan. Hanya rasa lapar untuk berdamai menyelamatkannya.

    Tujuh minggu selepas penyerahan Robert E. Lee di Appomattox Court House, Hakim John C. Underwood menuntut keadilan, sambil memberikan arahan kepada juri besar persekutuan di Norfolk, Virginia. Dia mendefinisikan pengkhianatan sebagai "pembunuhan besar-besaran" yang "merangkumi semua kejahatan Decalogue." Tindakan mengerikan ini, dinyatakan Underwood, telah membunuh puluhan ribu orang muda Amerika selama perang baru-baru ini, "oleh pembunuhan di medan perang, dan oleh kelaparan di penjara bawah tanah yang paling menjijikkan." Dia sangat marah kerana orang-orang yang paling bertanggung jawab atas pemberontakan itu - "dengan tangan yang menetes dengan darah orang-orang yang tidak bersalah dan Presiden kami yang mati syahid" - masih dibebaskan.

    Underwood mendesak para juri besar untuk mengirim pesan kepada negaranya bahawa pemberontakan di masa depan tidak akan ditoleransi, dengan menyatakan, "Adalah untuk anda mengajar mereka bahawa mereka yang menabur angin mesti menuai angin puyuh bahawa kedukaan dan belas kasihan kepada mereka akan menjadi kejam dan pembunuhan kepada orang yang tidak bersalah dan belum lahir. " Dia kemudian mengakhiri ucapannya dengan menasihati bahawa Robert E. Lee tidak akan dilindungi dari pendakwaan dengan perjanjiannya dengan Ulysses S. Grant di Appomattox pada 9 April 1865.

    Pada 7 Jun 1865, juri besar Underwood mendakwa Robert E. Lee untuk pengkhianatan, menuduhnya dengan "jahat, jahat, dan khianat" yang sedang berperang melawan Perlembagaan dan "kedamaian dan maruah" Amerika Syarikat. Lee menghadapi hukuman gantung, jika didapati bersalah atas tuduhan tersebut.

    Orang Amerika hari ini mungkin tidak tahu mengenai dakwaan Lee oleh juri besar Norfolk. Dakwaan sebenar hilang selama 72 tahun dan banyak sarjana tetap tidak menyedari bahawa ia telah dijumpai. Semua diberitahu, 39 pemimpin Gabungan akan didakwa atas pengkhianatan oleh mahkamah Underwood.

    Amnesia kami mengenai episod ini menjadi jelas secara berkala. Tidak lama selepas tunjuk perasaan yang diadakan oleh nasionalis kulit putih di Charlottesville, Virginia, Ketua Kakitangan Rumah Putih John Kelly mengatakan dalam wawancara bahawa Robert E. Lee “menyerahkan negaranya untuk memperjuangkan negaranya, yang 150 tahun lalu lebih penting daripada negara. Itu adalah kesetiaan untuk menyatakan pertama kali pada masa itu. Sekarang berbeza hari ini. "

    Ia tidak berbeza ketika itu. Pemimpin gabungan, yang memberikan kesetiaan kepada negeri mereka di atas kuasa persekutuan, didakwa melakukan pengkhianatan oleh kerajaan Amerika Syarikat. Dalam bahasa kuno dakwaannya, Lee dituduh "tidak memiliki rasa takut akan Tuhan di depan matanya, atau tidak menimbang kewajiban kesetiaannya, tetapi tergerak dan tergoda oleh hasutan syaitan ... untuk menumbangkan, dan untuk membangkitkan , bergerak dan menghasut pemberontakan, pemberontakan dan perang terhadap Amerika Syarikat. " Seperti rakan-rakannya, Kelly nampaknya tidak menyedari sejarah ini. Entah bagaimana, kita seolah-olah telah menghapus peristiwa ini dari ingatan kolektif kita.

    Di sebalik komitmen Presiden Andrew Johnson untuk menuntut para pemberontak yang didakwa, tuduhan tersebut akhirnya dijatuhkan pada Februari 1869, setelah serangkaian permulaan yang salah dan penundaan prosedur. Pada akhirnya, hasrat yang sangat dimengerti untuk berdamai di antara orang utara dan selatan setelah perang dianggap lebih penting daripada kewajiban untuk menghukum mereka yang berusaha menghancurkan Republik. Idea yang meluas bahawa Perang Saudara hanyalah salah faham antara "lelaki dan wanita dengan niat baik di kedua-dua belah pihak," seperti yang dikatakan Jenderal Kelly dalam wawancara, adalah hasil langsung dari keputusan untuk menjatuhkan tuduhan pengkhianatan terhadap kepemimpinan Gabungan.

    Walaupun Lee mungkin seorang askar yang sangat baik dan seorang lelaki yang baik, dia juga melanggar Perlembagaan A.S. untuk mempertahankan masyarakat yang dibina berdasarkan perbudakan. Ini tidak boleh dilupakan. Di Trump's America, kita menyaksikan kemunculan semula nasionalisme putih bersama dengan cabaran hampir setiap hari terhadap norma perlembagaan. Mengingat tren yang membimbangkan ini, orang Amerika akan mendapat keuntungan dari meninjau semula kes undang-undang terhadap Robert E. Lee selepas Perang Saudara.

    Pada mulanya, Lee mempunyai alasan untuk berharap. General Grant bermaksud agar tentera Gabungan tidak akan menghadapi perbicaraan pengkhianatan dan hukuman berat. Perjanjiannya dengan Lee di Appomattox menyimpulkan, "setiap perwira dan orang akan diizinkan untuk kembali ke rumahnya, tidak diganggu oleh pihak berkuasa Amerika Serikat selama mereka memerhatikan pembebasan bersyarat dan undang-undang yang berlaku di mana mereka boleh tinggal." Garis terakhir itu telah digambarkan oleh sejarawan Bruce Catton sebagai salah satu kalimat terhebat dalam sejarah Amerika.

    Grant menyatakan bahawa Lee "tidak akan menyerahkan tenteranya, dan menyerahkan semua senjata mereka, jika dia mengira setelah penyerahan itu dia akan diadili untuk pengkhianatan dan digantung." Terdapat pertimbangan lain juga. Setelah melancarkan perang total yang kejam terhadap Selatan, Grant menulis kepada isterinya pada akhir April 1865 bahawa dia "ingin melihat perdamaian dipulihkan, sehingga kehancuran tidak perlu terjadi di negara ini." Dia merasakan penderitaan Selatan di masa depan akan "berada di luar konsepsi" dan diperhatikan, "Orang-orang yang berbicara tentang pembalasan dan hukuman lebih lanjut, kecuali para pemimpin politik, baik tidak memahami penderitaan yang telah dialami atau mereka tidak berperasaan dan tidak berperasaan dan ingin tinggal di rumah kerana bahaya semasa hukuman dijatuhkan. "

    Andrew Johnson, yang menjadi presiden setelah kematian Lincoln hanya enam hari selepas Appomattox, melihat perkara yang jauh berbeza. Orang selatan dari Tennessee, yang tetap setia kepada Union, Johnson terkenal dengan sikapnya yang tidak kompromi mengenai pengkhianatan. Setelah kejatuhan Richmond pada awal April 1865, dia telah menyatakan, "pengkhianatan adalah jenayah tertinggi yang diketahui dalam katalog jenayah" dan "pengkhianatan harus dibuat jahat dan pengkhianat harus dihukum." Bagi Johnson, kematian akan menjadi "hukuman yang terlalu mudah" bagi para pengkhianat. Dalam salah satu pidatonya yang terhebat, yang disampaikan di Senat pada bulan Disember 1860, dia mengatakan South Carolina telah menempatkan dirinya "dalam sikap memaksa perang melawan Amerika Syarikat." Dia menambahkan, "ini adalah pengkhianatan, kecuali pengkhianatan." Beberapa bulan kemudian, Johnson menyatakan di lantai Senat bahawa jika dia presiden dan berhadapan dengan pengkhianat, dia akan "meminta mereka ditangkap dan jika disabitkan, dalam arti dan ruang lingkup Perlembagaan, oleh Dewa Abadi," dia akan mereka dilaksanakan.

    Keinginan Johnson untuk pembalasan menunjukkan kontras dengan sikap Abraham Lincoln yang kelihatan lembut dan baik hati. Pada pagi 10 April, sehari setelah penyerahan Robert E. Lee di Appomattox Court House, Johnson bergegas ke Gedung Putih sehingga dia dapat memprotes langsung dengan presiden terhadap syarat-syarat memanjakan yang diberikan kepada Lee oleh Grant. Johnson percaya Grant seharusnya menahan Lee di penjara sehingga pihak pentadbiran mengetahui apa yang harus dilakukan dengannya. Pada lewat petang pada 14 April, hanya beberapa jam sebelum serangan di Ford's Theatre, Johnson telah bertemu secara peribadi dengan presiden, memberitahu Lincoln bahawa dia terlalu senang dengan pemberontak. Johnson menyatakan bahawa dia akan menjadi jauh lebih sukar bagi pengkhianat jika dia menjadi presiden.

    Setelah menjadi presiden, Johnson mendapat sokongan meluas untuk rancangannya untuk mengadili pemberontak terkemuka. Orang-orang utara yang berduka menulis surat-surat Johnson yang mengatakan bahawa pembunuhan Lincoln entah bagaimana merupakan hasil semula jadi dari pengkhianatan terhadap Kesatuan. Seorang warganegara menggambarkan John Wilkes Booth telah lulus dari "universiti pengkhianatan" yang menjadikan Jefferson Davis dan Robert E. Lee sebagai guru. Di seberang Utara, terjadi kemarahan atas pembunuhan itu dan Andrew Johnson mendengar pertengkaran yang semakin meningkat kerana membawa Lee, Davis, dan pemimpin Gabungan yang lain ke muka pengadilan.

    Sebelum Johnson dapat mengadili Lee, dia harus memastikan bahawa perjanjian Grant dengan Lee tidak melarang tuduhan sipil diajukan setelah perang selesai. Johnson meminta nasihat mengenai perkara ini dari Jeneral Benjamin Butler, seorang peguam terkemuka dari Massachusetts yang juga pernah berkhidmat di lapangan selama banyak peperangan. Setelah meneliti catatan sejarah, Butler berpendapat bahawa pembebasan bersyarat hanyalah pengaturan ketenteraan yang memungkinkan seorang tahanan "hak istimewa kebebasan separa, dan bukannya pengurungan yang dekat." Ini sama sekali tidak mengurangi kemungkinan diadili atas kejahatan yang disebabkan oleh kegiatan perang.

    Setelah mengkaji kesepakatan Lee dengan Grant, Butler menegaskan: “Penyerahan mereka adalah konvensyen ketenteraan semata-mata dan hanya merujuk kepada ketentuan ketenteraan. Itu tidak boleh dan tidak mengubah dengan cara apa pun atau dalam tahap apa pun hak sivil atau kewajiban jenayah para tawanan sama ada pada orang atau harta benda seperti yang mungkin dilakukan oleh perjanjian damai. " Butler kemudian menyimpulkan "tidak ada keberatan yang timbul dari penyerahan mereka sebagai tawanan perang untuk perbicaraan Lee dan pegawainya atas kesalahan yang melanggar undang-undang perbandaran." Penemuan ini membuka jalan bagi keputusan pentadbiran Johnson untuk menuntut tuduhan terhadap Lee di ruang sidang Hakim Underwood pada bulan Jun 1865.

    Grant dengan keras membantah keputusan untuk mendakwa Lee dan pemimpin Gabungan yang lain. Dalam surat bagi pihak Lee kepada Setiausaha Perang Edwin Stanton, Grant menulis:

    Pada pendapat saya, pegawai dan lelaki bersolat di Appomattox C.H. dan kerana dengan syarat yang sama diberikan kepada Lee, tidak boleh diadili untuk pengkhianatan selama mereka mematuhi syarat pembebasan bersyarat mereka…. Saya akan menyatakan lebih lanjut bahawa syarat-syarat yang diberikan oleh saya sesuai dengan persetujuan Presiden pada masa itu, dan negara secara amnya. Tindakan Hakim Underwood di Norfolk telah memberi kesan buruk, dan saya meminta agar dia diperintahkan untuk membatalkan semua dakwaan yang dijumpai terhadap tawanan perang yang dibebaskan, dan untuk tidak lagi menuntut mereka.

    Walaupun keikhlasan Grant, kepercayaannya mengenai pembebasan bersyarat hampir tidak betul. Sukar untuk membayangkan bahawa perjanjian yang dibuat antara dua jeneral di medan perang dapat melindungi ribuan lelaki dari tuduhan pengkhianatan atau kemungkinan jenayah perang.

    Tidak menghairankan, Johnson berbeza dengan Grant dan memberitahunya begitu. Apa yang berlaku di antara mereka masih menjadi misteri. Antara 16 Jun dan 20 Jun 1865, Grant dan Johnson bertemu sekali atau dua kali untuk membincangkan dakwaan Lee oleh juri besar Norfolk. Keduanya tidak setuju dengan keras bagaimana menangani Lee di masa depan. Johnson ingin mendakwanya, sementara Grant percaya pembebasan bersyarat melindunginya dari hukuman atas tindakan perang itu. Grant bahkan mungkin mengancam untuk melepaskan jawatannya jika Lee ditangkap dan didakwa. Akhirnya, pada 20 Jun 1865, Peguam Negara James Speed ​​menulis Peguam Daerah Norfolk, Lucius Chandler, mengenai para pemimpin Gabungan yang baru saja didakwa: “Saya diperintahkan oleh Presiden untuk mengarahkan anda agar tidak mengeluarkan waran tangkap terhadap mereka atau mana-mana dari mereka sehingga pesanan selanjutnya. "

    Banyak penulis telah mengulangi kepercayaan Grant bahawa ini mengakibatkan "penghapusan" tuduhan terhadap Lee. Pandangan ini salah. Dalam suratnya kepada Chandler, Speed ​​memerintahkannya untuk tidak menangkap mereka "sampai perintah selanjutnya." Johnson dan Speed ​​bersedia mengakui bahawa pembebasan bersyarat melindungi pegawai Gabungan selagi perang berlanjutan. Perang tidak akan berakhir secara rasmi sehingga pemberontakan akhirnya dihentikan di Texas pada bulan Ogos 1866. Menjelang akhir tahun 1865, Johnson dan kabinetnya memutuskan untuk mendakwa Jefferson Davis terlebih dahulu. Masuk akal untuk memulai persidangan pengkhianatan dengan mantan Presiden Gabungan, yang sering disebut sebagai "pengkhianat lengkung" oleh akhbar utara. Davis ditahan di Fortress Monroe di Virginia dan secara salah dipercayai oleh banyak orang Amerika telah dihubungkan dengan para konspirator dalam pembunuhan Lincoln. Sekiranya pemerintah tidak dapat memenangi kes terhadap Davis, maka perbicaraan pengkhianatan masa depan terhadap kepemimpinan Gabungan yang lain tidak akan dapat dipertahankan. Kemungkinan Lee akan diadili selepas itu, setelah berjaya mendakwa Davis.

    Pada awal tahun 1866, pentadbiran Johnson telah membuat beberapa keputusan yang akan memberi kesan besar terhadap kemungkinan kes terhadap bekas pemberontak. Pertama, ia memutuskan bahawa perbicaraan pengkhianatan harus diadakan di hadapan mahkamah sivil dan bukannya pengadilan tentera dan setiap perbicaraan juri akan diadakan di mana kejahatan dilakukan. Dalam kes Davis dan Lee, tempat yang sesuai adalah di negara bagian Virginia. Kabinet Johnson juga bersetuju bahawa Ketua Hakim Salmon Chase harus memimpin perbicaraan pengkhianatan, bersama dengan Hakim John C. Underwood, di Mahkamah Circuit yang melayani Virginia di Richmond. Semua orang percaya bahawa Ketua Hakim akan memberikan kesahihan terhadap keputusan yang bersalah yang mungkin dijumpai. Selain itu, Hakim Underwood yang dihapuskan dianggap terlalu berpihak untuk menangani kes-kes itu sendiri.

    Desakan bahawa Chase memimpin perbicaraan Davis mengakibatkan penundaan tanpa henti. Ketua Hakim tidak akan hadir di Circuit Court sehingga perang secara resmi dinyatakan berakhir pada bulan Ogos 1866. Setelah dia siap pada bulan Mac 1867, maka pasukan pendakwa pemerintah memerlukan lebih banyak masa. Setelah didorong hingga musim bunga tahun 1868, perbicaraan ditangguhkan sekali lagi sementara Chase mempengerusikan perbicaraan dakwaan Andrew Johnson. Nampaknya tidak ada akhir dari komedi kesalahan.

    Penangguhan itu mungkin telah menjadikan pemerintahan Johnson sebagai keputusan "tidak bersalah" yang memalukan dalam kes Davis. Keputusan untuk mengadili kes pengkhianatan di Virginia membuat kemungkinan satu atau lebih juri memilih untuk dibebaskan. Pada tahun 1866, Hakim Underwood telah memberitahu Komite Bersama untuk Pembangunan Semula bahawa satu-satunya cara Davis atau Lee dapat dihukum karena pengkhianatan adalah dengan "juri yang penuh sesak." Ketika ditanya mengenai apakah dia dapat mengadili juri untuk menghukum Davis, Underwood menjawab, "Saya rasa itu akan sangat sukar, tetapi boleh dilakukan. Saya dapat mengadili juri untuk meyakinkannya bahawa saya tahu lelaki Union yang sangat bersungguh-sungguh dan bersemangat di Virginia." Underwood akhirnya mengumpulkan juri perlumbaan campuran pertama dalam sejarah Virginia untuk perbicaraan Davis, tetapi pasukan pendakwaan masih berwaspada. Dan perkauman Andrew Johnson membuatnya sangat tidak selesa kerana juri yang merangkumi orang Afrika Amerika mungkin memutuskan kes yang begitu penting.

    Pada akhirnya, nampaknya semakin besar kemungkinan pemerintah kalah dalam kes Davis dan Johnson, yang menjadi bebek tempang pada bulan November 1868, memutuskan untuk menjatuhkan semua tuduhan terhadap Davis, Lee, dan 37 pemimpin Gabungan lainnya pada Februari 1869 , hanya sebulan sebelum pelantikan presiden baru, Ulysses S. Grant. Walaupun usaha terbaik Andrew Johnson, tidak dapat dinafikan dia gagal membuat pengkhianatan menjadi tidak baik. Tidak akan ada sabitan dan hukuman atas jenayah pengkhianatan yang dilakukan semasa Perang Saudara. Ketika Johnson meninggalkan pejabat, John Brown adalah satu-satunya orang Amerika dalam sejarah Amerika Syarikat yang dihukum kerana pengkhianatan.

    Johnson menyalahkan Chase atas kegagalan itu, dengan alasan kelewatan tahun 1865 dan 1866. Dia juga menyalahkan Kongres kerana mendakwanya. Sekiranya Johnson bersikap adil, dia juga harus menerima beberapa kesalahan. Keputusan pentadbirannya untuk mencuba kes pengkhianatan di mana kejahatan itu benar-benar dilakukan dengan anggapan bahawa juri yang tidak berat sebelah dapat dijumpai di tempat-tempat ini. Ini adalah angan-angan. Hanya komisen ketenteraan atau juri utara yang mungkin akan mensabitkan Davis, Lee, dan pemimpin Gabungan yang lain kerana khianat.

    Pada akhirnya, pemerintahannya menawarkan pengampunan kepada semua peserta pemberontakan, sambil menegaskan pengkhianatan sebenarnya telah dilakukan oleh kepimpinan Gabungan. Mungkin pengkhianatan tidak dibuat buruk, tetapi juga benar bahawa Amerika tidak pernah melakukan pemberontakan secara meluas sejak itu. Pindaan ke-14 menjelaskan bahawa warganegara sekarang berhak setia kepada pemerintah persekutuan, bukan negara masing-masing.

    Bertahun-tahun setelah kematian Lee, John William Jones - seorang pendeta di Washington College - menulis, "lelaki mulia ini meninggal 'sebagai tawanan perang dengan syarat' - permohonannya untuk 'amnesti' tidak pernah diberikan, atau bahkan diperhatikan - dan hak istimewa kewarganegaraan, yang diberikan kepada negro yang paling bodoh ditolak ini raja lelaki. " Jones tidak begitu tepat dalam penilaiannya. The benar kisah hukuman Lee atas peranannya dalam perang jauh lebih bernuansa daripada yang ditunjukkan oleh Jones.

    Hukuman paling berat terhadap Lee adalah keputusan pemerintah pada Januari 1864 untuk mengambil alih harta keluarganya di Arlington kerana cukai yang belum dibayar. Ini adalah kerugian besar bagi Lee secara peribadi dan keluarganya tidak akan mendapat ganti rugi selama hidupnya. Estet Arlington, yang kini menjadi tapak Tanah Perkuburan Nasional Arlington, masih menjadi milik persekutuan hingga ke hari ini.

    Lee mengalami hukuman lain oleh pemerintah atas peranannya dalam perang, sebagai akibat dari pengesahan Pindaan ke-14 pada bulan Julai 1868. Menurut Seksyen 3: "Tidak seorang pun boleh menjadi Senator atau Perwakilan di Kongres atau pemilih Presiden dan Naib Presiden, atau memegang jawatan, sivil atau ketenteraan, di bawah Amerika Syarikat, atau di bawah mana-mana negara, yang, setelah sebelumnya mengangkat sumpah, sebagai anggota Kongres, atau sebagai pegawai Amerika Syarikat ... akan terlibat dalam pemberontakan atau pemberontakan terhadap yang sama, atau diberikan pertolongan atau keselesaan kepada musuh-musuh mereka. "

    Selain dilarang memegang jawatan awam, Lee pada awalnya dilarang mengundi di Virginia kesayangannya setelah perang. Namun, hak suara Lee, bersama dengan bekas pemberontak lain, dipulihkan pada bulan Julai 1869. Pada masa kematiannya, Lee layak untuk memilih di Virginia.

    Pada Hari Krismas, 1868, Johnson memberikan amnesti umum dan pengampunan kepada semua orang yang mengambil bahagian dalam pemberontakan, termasuk Lee. Atas alasan politik, Johnson tidak pernah bermaksud untuk membalas permohonan pengampunan Lee pada tahun 1865 secara individu. Johnson telah memutuskan untuk tidak secara peribadi mengampuni Lee atau Jefferson Davis. Yang terakhir, musuh Johnson yang pahit, tidak akan pernah meminta.

    Apabila kita mundur dan melihat A.S.perlakuan pemerintah terhadap Lee, kita melihat bahawa dia mengalami hukuman ekonomi dan politik yang besar kerana perannya dalam memerintah tentera Negara-negara Gabungan Amerika. Sebilangan besar dari mereka, tetapi tidak semua, telah disingkirkan pada saat kematiannya. Apabila anda menganggap kehilangan Arlington, adalah wajar untuk mengatakan bahawa Lee membayar mahal untuk keputusannya untuk berpihak kepada South. Orang utara dan orang selatan cenderung memandang perlakuan Lee secara berbeza. Banyak orang utara merasa Lee beruntung melepaskan diri dari hukuman hangman, dan semestinya lebih baik berdamai dengan pemerintah. Sebilangan besar orang selatan, sebaliknya, percaya pahlawan mereka telah diperlakukan dengan kasar oleh pihak berkuasa. Ini menyukarkan mereka untuk mengembalikan kesetiaan mereka kepada pemerintah yang akan bertindak sedemikian.

    Hari ini, kita tidak lagi ingat betapa seriusnya tuduhan pengkhianatan yang dibuat terhadap Lee pada tahun 1865. Dengan melupakan, lebih mudah untuk mengingati Robert E. Lee sebagai "orang terhormat," seperti yang digambarkan oleh John Kelly baru-baru ini. Penghapusan terkenal Frederick Douglass memberi amaran kepada generasi masa depan Amerika mengenai bahaya melupakan sejarah ini dalam ucapan yang bertajuk "Alamat di Makam Orang yang Tidak Dikenal" pada Hari Dekorasi, 30 Mei 1871. Dihantar di Tanah Perkuburan Nasional Arlington, bekas lokasi Ladang keluarga Lee, Douglass bertanya-tanya, "Saya katakan, jika perang ini dilupakan, saya bertanya, atas nama semua perkara suci, apa yang harus dikenang oleh lelaki?" Dia mendesak para penontonnya untuk tidak pernah lupa bahwa "kemenangan terhadap pemberontakan itu berarti kematian bagi Republik."


    Berkaitan

    Lisa Desjardins adalah koresponden untuk PBS NewsHour, di mana dia membuat liputan berita dari Capitol A.S. ketika juga melakukan perjalanan ke seluruh negara untuk melaporkan bagaimana keputusan di Washington mempengaruhi orang di mana mereka tinggal dan bekerja.

    Didik peti masuk anda

    Langgan di sini & rsquos the Deal, buletin politik kami untuk analisis yang anda dapat & rsquot cari di tempat lain.


    Petikan: 'Robert E. Lee'

    Robert E. LeeOleh Noah Andre TrudeauPaperback, 256 halamanPalgrave MacmillanHarga senarai: $ 16

    PENGENALAN

    Permulaan, Pengakhiran

    Terdapat beberapa tokoh Perang Saudara Amerika yang menjadi tempat penghormatan dan kepentingan seperti Robert E. Lee dari Virginia. Dilihat dari jarak waktu yang selesa, hidupnya sering dikurangkan menjadi komponennya yang paling sederhana - tugas dan kehormatan, dengan lebih dari sekadar keberanian ketenteraan. Namun dari saat dia naik ke panggung pusat sejarah, sampai dia meninggalkannya, dia melakukan perjalanan pribadi yang mendalam dan jarang diakui. Ia bermula dan berakhir pada

    Virginia, menandakan detik-detik titik perubahan yang sangat dramatik untuk Lee dan Amerika.

    1 Jun 1862

    Jeneral Robert E. Lee, komandan Tentera Virginia Utara yang baru dilantik, bertolak dari Richmond sekitar jam 1:00 P.M. disertai oleh beberapa pembantu dan pesanan. Mereka menunggang ke timur ke Jalan Sembilan Batu dan mengikutinya. Ketika mereka melakukannya, mereka melewati beberapa puing-puing manusia dari pertempuran yang telah berlaku pada 31 Mei berhampiran persimpangan jalan yang sangat indah yang disebut Seven Pines. Di bawah komando Jeneral Joseph E. Johnston secara keseluruhan, kira-kira 20,000 tentera pemberontak telah menyerang pasukan Persekutuan yang lebih kecil yang memegang kedudukan maju. Pada akhir hari berdarah itu, lebih daripada 5.000 Pemberontak menjadi korban dan hanya sedikit yang diperoleh. Di antara yang jatuh adalah Jeneral Johnston, yang luka cukup serius sehingga memaksanya untuk meninggalkan ladang. Penggantinya yang segera dalam rantai komando tentera dengan cepat membuktikan bahawa dia berada di atas kepalanya dan tidak mampu mengarahkan kekuatan besar yang telah dikumpulkan Gabungan untuk melindungi ibukota. Kemudian pada hari itu, Lee menerima surat dari Presiden Gabungan Jefferson Davis yang menjelaskan bahawa Johnston cedera dan bahawa Lee akan menggantikan pegawai yang jatuh dalam komando tentera.

    Ini adalah tugas yang menakutkan, bahkan mustahil. Tentera A.S. yang besar telah bergerak dan menaiki Semenanjung Virginia hingga beberapa batu dari Richmond. Beberapa usaha telah melambatkan kemajuan musuh, tetapi tidak satu kali serangan hebat dilakukan. Seven Pines seharusnya mengubahnya, tetapi pada akhirnya ada sedikit yang menunjukkan semua darah yang dibelanjakan. Tugas membalikkan keadaan telah diberikan kepada Lee.

    Dia sudah bersedia. Sepanjang hidupnya, nampaknya, telah menuju ke saat ini. Semua kemahiran ketenteraan, pengalaman, kepemimpinan, dan intuisi akan diperlukan jika negara yang baru lahir itu akan bertahan pada minggu-minggu berikutnya. Seorang kakitangan parti itu menunjukkan rumah Hughes, kemudian bertugas sebagai markas tentera. Hanya dalam beberapa minit, Lee secara formal akan memerintah pasukan yang mempertahankan Richmond.

    Robert E. Lee dan pegawainya berhenti di hadapan rumah sederhana dan turun. Segera menjadi tanggungjawabnya untuk mencari jalan untuk memperjuangkan keamanan.

    9 April 1865

    Jeneral Robert E. Lee melihat ke dalam kegelapan mimpi buruk terburuk komandan tentera. Tentara yang pernah mengagumkan telah dikalahkan dengan kejam menjadi ukuran divisi oleh kehilangan pertempuran, penyakit, dan penolakan. Di depan dan di belakangnya adalah musuh, tekad dan kuat. Di satu sisi sungai yang tidak dapat dilalui, ke negara kasar yang lain tidak sesuai untuk sebilangan besar lelaki yang bergerak dalam formasi. Tidak ada latihan atau pengalaman yang mempersiapkan seorang prajurit untuk prospek penyerahan diri. Bercakap dengan salah seorang daripada beberapa pegawai dan bawahan kanan hari ini, Lee melangkah ke tahap yang tajam: "Persoalannya, adakah betul menyerahkan tentera ini. Sekiranya betul, maka Saya akan mengambil semua tanggungjawab."

    Lee dengan hati-hati mengenakan seragam baru pagi itu, termasuk, ketika ada pegawai lain yang teringat, "pedang dan selempang dan tali pinggang bersulam, but, dan taji emas." Sejumlah mesej telah berlalu di antara garis-garis itu, yang cuba menjelaskan butir-butir pertemuan dengan komander musuh, Leftenan Jeneral Ulysses S. ("Penyerahan Tanpa Syarat") Geran. Ketika setiap kemas kini tiba, Lee selalu bertanya kepada pembawa pengiriman untuk pendapatnya tentang bagaimana keadaannya berlaku. Subkomander utama Lee, Leftenan Jeneral James Longstreet, secara terang-terangan tumpul. "Saya bertanya apakah pengorbanan tenteranya dapat membantu pihak lain," ingat pegawai itu. "Dia tidak menyangka. Kalau begitu, saya katakan, keadaan anda bercakap dengan sendirinya."

    Matahari telah mereda melewati meridian ketika akhirnya ada catatan dari Grant sendiri, mengakui usaha Lee sebelumnya untuk menyampaikan niatnya, menunjukkan perjalanannya sekarang, dan menangguhkan kepala tentera Pemberontak untuk memilih tempat pertemuan. Beberapa butiran kecil diselesaikan dan kemudian tiba masanya untuk pergi. Hanya beberapa jam sebelumnya, ketika harapan untuk mengasingkan pasukan dari dilema telah dipadamkan, Lee mengaku kepada pembantunya: "Maka tidak ada yang perlu saya lakukan selain pergi dan berjumpa dengan Jenderal Geran, dan saya lebih suka mati seribu kematian. "

    Diiringi hanya oleh seorang pegawai, seorang kurir, dan penghubung Union, Lee memulakan perjalanan perlahan menuruni bukit menuju ke perkampungan Appomattox Court House, di mana dia akan menyerahkan Tentera Virginia Utara.

    Mula-mula dia akan berdamai dan kemudian, mungkin, mencari kedamaian.

    Dipetik dari Robert E. Lee oleh Noah Andre Trudeau. Hak cipta 2009 oleh pengarang dan dicetak semula dengan izin Palgrave Macmillan, bahagian Macmillan Publishers Limited.


    Tv The Civil War Robert E. Lee selepas Perang CSPAN 5 Mac 2021 11:10 am-12:24pm EST

    Matt Atkinson, seorang renjer Taman Tentera Nasional Gettysburg, membincangkan kehidupan selepas perang bekas Jeneral Gabungan Robert E. Lee. Dia menyoroti usaha Lee untuk mempromosikan sikap pendamaian di antara orang selatan dan masa sebagai presiden Washington College, yang sekarang dikenali sebagai Washington & Lee University. Ceramah ini dirakam pada Januari 2015 oleh National Park Service.

    Penaja: Taman Tentera Nasional Gettysburg

    FREKUENSI TOPIK Robert E. Lee 37, Washington 11, Pickett 10, Richmond 10, Virginia 9, Savannah 8, Moseby 7, Gettysburg 6, Lee 6, George Pickett 6, Kami 5, Johnson 4, Lexington 4, Amerika Syarikat 3, Maria 3, Appomattox 3, Kristina Bond 2, Davis 2, Baltimore 2, Amerika 2


    Bagaimana Robert E. Lee Menjadi Ikon Amerika?

    Setelah Presiden Dwight D. Eisenhower mendedahkan di televisyen nasional bahawa salah satu dari empat "orang Amerika yang hebat" yang gambarnya digantung di pejabatnya tidak lain adalah Robert E. Lee, seorang doktor gigi New York yang bingung mengingatkannya bahawa Lee telah menumpukan "usaha terbaiknya" hingga kehancuran pemerintah Amerika Syarikat ”dan mengaku bahawa kerana dia tidak dapat melihat“ bagaimana mana-mana orang Amerika dapat memasukkan Robert E. Lee sebagai orang yang harus dicontohi, mengapa Presiden Amerika Syarikat harus melakukannya tentu saja di luar saya . " Eisenhower menjawab secara peribadi dan tanpa ragu-ragu, menjelaskan bahawa Lee adalah, "menurut perkiraan saya, salah satu lelaki yang sangat berbakat yang dihasilkan oleh Bangsa kita. . . . tidak mementingkan diri sendiri hampir menjadi kesalahan. . . mulia sebagai pemimpin dan sebagai seorang lelaki, dan tidak berakhlak semasa saya membaca halaman-halaman sejarah kita. Dari keyakinan yang mendalam, saya hanya mengatakan ini: bangsa yang berkaliber Lee tidak akan dapat dikalahkan dalam semangat dan jiwa. Sungguh, sejauh mana pemuda Amerika kini akan berusaha meniru sifat-sifatnya yang jarang berlaku. . . kita, dalam masa bahaya kita sendiri di dunia yang berpecah belah, akan diperkuat dan cinta kebebasan kita dapat dipertahankan. ”

    Eisenhower bukan presiden pertama Amerika Syarikat yang menyatakan rasa hormat terhadap Lee, dan juga bukan yang terakhir. Tidak perlu dikatakan, kisah bagaimana seseorang menjadi panutan kepahlawanan kepada sebuah negara yang telah diperjuangkannya mungkin agak rumit, tetapi dalam hal ini, patut diceritakan hanya dengan apa yang dikatakannya mengenai keanjalan luar biasa simbol sejarah apabila ia dapat disandarkan kepada tujuan kumpulan kepentingan yang padat dan objektif pada masa sekarang.

    Orang selatan Postbellum meminjam istilah "Lost Cause" dari penggambaran romantis Sir Walter Scott mengenai perjuangan yang gagal untuk kemerdekaan Scotland pada tahun 1746. Namun, bagi mereka, memperingati kekalahan baru-baru ini dan pahit mereka di tangan orang Yankees bukanlah sekadar melarikan diri ke fantasi pelarian . Sebaliknya, itu adalah sebahagian dari strategi yang disengaja, yang bertujuan untuk mengembalikan ketuanan kulit putih di Selatan dan mendapatkan kembali kekuatan ekonomi dan politik yang diperlukan untuk melindungi orang-orang kulit putih dari setiap campur tangan utara di masa depan dalam urusan perkauman mereka. Sekiranya ini dapat dicapai, tegas penyokong Lost Cause, Edward A. Pollard, Korea Selatan mungkin akan menang "dalam penyebab sebenar perang, berkenaan dengan semua masalah asas dan pentingnya." Oleh itu, legenda Lost Cause yang dibina dengan teliti membenarkan pemisahan sebagai tindakan yang berprinsip berani, memuliakan masyarakat yang selatannya yang tidak berpengalaman telah berperang untuk mempertahankan, dan bahkan mengubah kekalahan mereka di medan perang menjadi sumber peningkatan moral. Penyokong Lost Cause memperlihatkan perbudakan sebagai institusi yang jinak dan bertamadun dan menegaskan bahawa itu bukanlah alasan di sebalik pemisahan. Walaupun ia telah menyatakan secara terang-terangan pada tahun 1861 bahawa perbudakan adalah "batu penjuru" Konfederasi, mantan wakil presidennya, Alexander Stephens, sama-sama bersikeras pada tahun 1868 bahawa Perang Saudara tidak diperjuangkan atas "institusi yang aneh itu" tetapi " perselisihan antara prinsip hak negara dan sentralisme. "

    Sementara itu, Jefferson Davis, menjadi kekuatan bergerak dalam Persatuan Sejarah Selatan (SHS), yang terdiri terutama dari bekas Gabungan terkemuka yang bermaksud mengumpulkan senjata dokumentasi sejarah yang hebat "dari mana para pembela tujuan kita dapat menarik senjata yang diinginkan." Merasakan bahawa senjata bersejarah ini dapat dikerahkan bukan hanya untuk meningkatkan Sebab Hilang tetapi bahkan untuk mendapatkan kembali beberapa objektifnya, Davis mengumpulkan sumber-sumber SHS untuk memastikan bahawa Gabungan dan kepemimpinannya akan disajikan dalam pandangan yang paling baik.

    Rakan senegara SHS Davis, Robert L. Dabney, juga melihat potensi untuk memutarkan sejarah ke dalam propaganda yang akan membangkitkan emosi generasi generasi selatan yang berjaya dan, diharapkan, mendapat simpati orang utara kulit putih juga. Untuk itu, seperti yang Dabney lihat, apa yang benar-benar diperlukan oleh Selatan adalah "sebuah buku" Kisah dan Monumen Syahid Gabungan. " Kepresidenan Davis telah melihat konfliknya, tetapi dua tahun di penjara dan desakan yang tidak tergoyahkan bahawa tujuan Selatan itu adil dan mulia segera mengubahnya menjadi simbol emosional penderitaan Gabungan. Malah wartawan Atlanta Henry Grady, juara "New South" yang dibangun di sekitar perniagaan dan industri, akan mengangkat Davis sebagai "raja rakyat kita yang tidak dinobatkan."

    Jeneral Robert E. Lee astride Traveller, setelah Perang Saudara.

    Namun, dalam kenyataannya, pernyataan berulang Davis bahawa walaupun mengetahui “semua yang telah terjadi. . . Saya akan melakukannya sekali lagi "menjadikannya raja rohani yang kurang ideal untuk Grady's New South, yang kekayaan ekonominya bergantung pada mendapatkan rahmat para pelabur timur laut yang kaya. Jelas, ini adalah perusahaan di mana tidak ada yang dijuluki "ketua pengkhianat" oleh New York Times merupakan aset.

    Walau bagaimanapun, Persatuan Sejarah Selatan yang dikasihi Davis terbukti penting untuk mengorbankan reputasi sejarah dan peribadi lelaki yang sebenarnya akan menjadi bukan hanya perwujudan cita-cita tertinggi yang hilang, tetapi juga orang yang berjaya generasi generasi putih dan selatan menganggap kedua-duanya sangat mengagumkan dan memberi inspirasi. Sebagai anak pahlawan Perang Revolusi yang selama tiga puluh dua tahun perkhidmatan ketenteraan yang teladan telah benar-benar memberinya jemputan untuk memimpin Tentera Union dalam menekan pemberontakan selatan, Robert Edward Lee telah mengetahui Gethsemane yang sangat peribadinya sebelum dengan hormat menolak tawaran ini, menjelaskan bahawa dia tidak boleh membawa diri untuk mengangkat senjata terhadap negara asalnya. Dalam peranannya sebagai Panglima Tentera Virginia Utara, Lee dengan cepat mendapat penghormatan dari rakan-rakan dan musuh, dan ketika akhirnya menjadi jelas bahwa tidak ada yang dapat diperoleh dari pertempuran lebih jauh, dia dengan hormat menolak ajakan Jefferson Davis untuk penentangan berterusan melalui taktik gerila yang akan menjadikan anak buahnya menjadi "sekumpulan perampok" dan hanya memberi penderitaan kepada penduduk awam. Berbeza dengan kepahitan Davis yang tidak terkawal, Lee telah menasihati rakan-rakan selatannya untuk "bersatu dalam usaha yang jujur ​​untuk menghilangkan kesan perang" dan berusaha untuk "mempromosikan keharmonian dan perasaan yang baik." Akhirnya, alih-alih melancarkan kempen yang tidak bermaruah dan memecah belah untuk pembenaran peribadi, Lee dengan rendah hati mengasingkan dirinya dalam ketidakjelasan relatif sebagai presiden Washington Washington College sehingga kematiannya pada tahun 1870.

    Kematian Lee pada usia enam puluh tiga tahun benar-benar membiarkan calon kanonisnya bebas untuk memanggilnya sesuka hati dan memastikan reputasinya tetap rapi dengan menghilangkan persoalan yang masih berlanjutan mengenai kepemimpinannya di Gettysburg. Bekas pegawai bawahan seperti Jeneral Jubal A. Awal dan John B. Gordon (yang juga merupakan orang depan untuk kempen Grady New South) dengan pantas menggerakkan "mesin putar" South Historical Society yang hebat untuk menyalahkan kekalahan itu tepat di kaki Jeneral James Longstreet.

    Terlepas dari apakah kegagalan Longstreet untuk maju tepat pada waktunya yang nampaknya diperintahkan oleh Lee sebenarnya telah menutup nasib Konfederasi di Gettysburg, membebaskan Lee dengan perbelanjaannya memberi Lost Cause para penyokong propaganda penuh lesen untuk memupuk legenda ketidaksempurnaan Lee sebagai "pegawai awam tanpa kejahatan [dan] orang persendirian tanpa salah. "

    Dalam Zaman Gilded America yang penuh dengan skandal dan keserakahan, seorang pahlawan yang tidak mementingkan diri dan tidak rosak itu tidak laku keras. The New York Herald telah menyatakan setelah kematian Lee bahawa "di sini di Utara kita. . . telah mendakwa dia sebagai salah satu dari kita sendiri "dan" memuji kebajikannya seperti merenungkan kita. " Kecewa dan bingung dengan pujian seperti itu, bekas budak dan penghapuskan Frederick Douglass mengeluh dengan pahit bahawa dia hampir tidak dapat menemui sebuah akhbar utara "yang tidak dipenuhi dengan sanjungan mual Robert E. Lee," yang pencapaian ketenteraannya atas nama "buruk sebab "nampaknya memberi hak kepadanya" ke tempat tertinggi di syurga. " Dua puluh tahun kemudian, orang yang dianggarkan berjumlah 100,000 hingga 150,000 hadir di Richmond untuk pembukaan patung besar Lee yang mengembara gunung kesayangannya, Traveller. Malah seorang penulis untuk Minneapolis Tribune yang mengecualikan desakan orang selatan kulit putih untuk mengurapi Lee "sebagai orang yang lebih baik dan lebih baik daripada antagonis terkenalnya" terpaksa mengakui bahawa "kultus Lee sangat terkenal, bahkan di Utara, pada hari ini."

    Walaupun telah mengecam Jefferson Davis sebagai pengkhianat pada lebih dari satu kesempatan, pada tahun 1903 New York Times menuduh bahawa delegasi kongres Kansas hanya "melambaikan baju berdarah" kepahitan ketika mereka menentang usaha meletakkan patung Lee di Capitol A.S. Wartawan hampir tidak bersendirian dalam menolong nasionalisasi rayuan Lee. Sejarawan popular James Ford Rhodes, orang Ohio, memujinya tanpa henti, seperti halnya Boston yang tepat daripada Charles Francis Adams II, yang merasakan keberanian, kebijaksanaan, dan kekuatan Lee hanya dapat "mencerminkan kehormatan pada kejantanan Amerika kita." Tidak ada yang memberikan saham yang lebih besar dalam kedewasaan Amerika daripada Theodore Roosevelt, yang, dengan menahan diri, menyatakan Lee "kapten terhebat dari semua kapten hebat yang telah dibawakan oleh orang-orang berbahasa Inggeris" dan menyatakan bahawa penerimaan kekalahannya yang terhormat membantu "membangun kemenangan yang luar biasa dan hebat dalam kehidupan nasional kita, di mana semua rakan senegaranya, utara dan selatan, berkongsi. " Satu generasi kemudian, ketika para pembaca memakan biografi Lee berjudul Douglas Southall Freeman, Presiden Roosevelt yang lain hanya akan memujinya "sebagai salah seorang Kristian Amerika kita yang terhebat dan salah seorang lelaki Amerika yang terhebat."

    Pelukan Lee Amerika yang sangat tidak kritis terhadap Lee sebenarnya menjadi inti dari kisah bagaimana, dalam istilah sejarawan David W. Blight, kempen untuk "perdamaian" nasional secara total mengetengahkan visi "emansipasi" lama mengenai golongan pemansuhan dan Republikan Radikal pada separuh pertama abad lebih kurang selepas Appomattox.Sebagai tambahan kepada New South yang menyebarkan mengenai manfaat timbal balik pelaburan utara dalam revitalisasi ekonomi selatan, amalan perkauman dan sikap orang-orang kulit putih kelihatan kurang merisaukan di tengah kekecewaan berurusan dengan orang-orang bukan kulit putih yang di bawah pengawasan Amerika oleh usaha imperialis tahun 1890-an . Kekecewaan selanjutnya terhadap campur tangan dalam hubungan bangsa selatan bukan sahaja datang dari Rhodes dan Adams, tetapi generasi selatan yang memperoleh gelar doktor di Columbia di bawah Profesor William A. Dunning dan melakukan peranan mereka sebagai sejarawan akademik untuk menggambarkan eksperimen Rekonstruksi kerana kedua-duanya dinasihatkan dan sangat keras pada orang kulit putih yang kalah dan berjuang.

    Sementara itu, para veteran serikat perang, didorong untuk melupakan pertengkaran pahit yang memicu konflik itu sendiri dan untuk menghormati, bahkan merangkul, bekas musuh mereka yang telah bertempur dengan berani untuk tujuan yang secara efektif dimenangkan oleh dedikasi mereka yang kuat terhadapnya. Ringkasnya, apa yang penting sekarang bukanlah mengapa setiap pihak bertengkar, tetapi hanya masing-masing bertempur dengan terhormat dan baik, sebuah fakta yang seharusnya memberi inspirasi kepada perasaan tidak membenci tetapi persaudaraan, tanpa mengira siapa yang mengenakan warna biru dan siapa yang kelabu. Ketika lebih dari 53,000 askar tua ini berkumpul untuk ulang tahun kelima puluh Pertempuran Gettysburg pada bulan Julai 1913, tidak, seperti yang dilakukan oleh gabenor Virginia, William Hodges Mann, untuk "membincangkan apa yang menyebabkan perang tahun 1861–65," tetapi hanya "untuk membincangkan peristiwa pertempuran di sini sebagai manusia ke manusia."

    Pada tahun 1913 lima puluh tahun setelah beberapa pertempuran sengit Perang Saudara, veteran dari pihak lawan bertemu lagi di Gettysburg.

    Woodrow Wilson, presiden kelahiran selatan pertama sejak Perang Saudara (dan juga penyokong Lee yang bersemangat), memuji pertemuan itu sebagai peluang yang ideal "untuk merayakannya. . . akhir semua perselisihan antara bahagian-bahagian. " Apabila berlaku perselingkuhan, Tribun Nasional, organ veteran Union, dengan bersemangat memuji "kematian sectionalism" dan "menghapuskan garis Mason dan Dixon."

    Lebih dari dua generasi kemudian, Walker Percy, yang telah diketesikan secara menyeluruh dalam Injil Rekonsiliasi ketika masih muda, menemukannya masih hidup dan meresap ketika negara itu mulai memerhatikan secara rasmi abad ke-100 Perang Saudara. Penulisan kontemporari mengenai perang, Percy menyatakan, "memperingati terutama pertempuran. . . . Namun semuanya baik hati. . . . Di media popular perang sangat ramah sehingga pertempuran dibuat untuk muncul sebagai semacam sakramen api yang mana satu pihak menyatakan kasih sayang kepada yang lain. " Dibandingkan dengan politik, tentunya ada "tidak bersalah dalam pertempuran," dan fokus sempit abad ke atas aspek ketenteraan perang hampir meyakinkan bahawa Robert E. Lee akan mendapat lebih banyak perhatian daripada Abraham Lincoln, terutama kerana "peribadi Lee yang sangat hebat kualiti, "belum lagi" pilihan Amerika untuk lelaki baik dan underdog, dan terutama lelaki baik underdog. "

    Kehebatan yang hampir menunjukkan bahawa Gabenor pada abad ini sangat mencolok kerana satu abad selepas pembebasan, seperti yang dinyatakan oleh Percy, "fakta memalukan bahawa orang-orang Negro tidak diperlakukan sebagai seorang lelaki di Utara atau Selatan" secara efektif adalah "hantu di [seratus tahun] kenduri. " Duduk dan perjalanan kebebasan sudah menandakan giliran yang lebih konfrontatif dalam gerakan hak-hak sipil, dan para pejabat seratus tahun berharap dapat menghindari kegiatan mereka terlibat dalam konflik ini, baik oleh demagog segregasi yang mengundang retorik hak negara ideal untuk Gabungan atau hitam pemimpin menyamakan perang salib mereka dengan perjuangan membebaskan diri. Pada titik terakhir, seperti yang dijelaskan oleh salah satu dari mereka, “Kami tidak menekankan Emansipasi. Anda lihat, ada tema yang lebih besar — ​​permulaan Amerika baru. "

    Ketika negara memasuki masa-masa yang akan menjadi tahun-tahun yang paling berbahaya dalam Perang Dingin, perpaduan dan semangat nasional jelas mendahului isu perpecahan antara kaum. Lebih-lebih lagi alasan untuk menggunakan kesempatan ini, seperti yang dinyatakan oleh pamflet seratus tahun Georgia, untuk "mengetahui dari sejarah kita apa yang menjadikan kita [bangsa] yang paling kuat dan bersatu di muka bumi." Secara semula jadi, jika menghadapi kenyataan Perang Dingin memerlukan pembaharuan kepercayaan terhadap kebajikan Amerika, seorang juru bicara seratus tahun Virginia tidak dapat memikirkan contoh yang lebih baik daripada Robert E. Lee, “seorang lelaki yang kebanyakannya tanpa kebencian, tanpa rasa takut dan tanpa rasa bangga, tamak atau egois cita-cita. " Dianggap oleh Utara dan Selatan dengan mudah jeneral terhebat perang dan hanya ditandingi oleh Lincoln sebagai orang terhebatnya, Lee, seperti yang dilihat oleh sejarawan Thomas L. Connelly, "muncul dari abad ke-100 yang lebih dipuja oleh bangsa."

    Ketika kegiatan berabad-abad berakhir dengan reaktivasi penyerahan Lee pada bulan April 1965 di Appomattox, Kongres sedang mempertimbangkan rang undang-undang hak suara baru yang agresif yang akan mengubah dinamika politik selatan dan akhirnya nasional. Sebagai tambahan kepada perubahan besar dalam status politik dan ekonomi banyak orang Amerika Afrika yang telah menandakan setengah abad yang lalu, para sarjana secara efektif menjatuhkan tiang sejarah yang pernah menyokong kuil Rekonsiliasi lama, menunjukkan, sebagai contoh, bahawa perbudakan bukan hanya punca Perang Saudara tetapi institusi yang sangat kejam dan bukannya jinak. Lebih-lebih lagi, bertentangan dengan pengetahuan Rekonsiliasi, orang kulit hitam yang diperbudak telah dengan mudah meninggalkan tuan lama mereka dalam jumlah yang banyak ketika Yankees mendekat dan dengan demikian telah memainkan peranan penting dalam pembebasan mereka sendiri, belum lagi hasil perang.

    Lima puluh tahun yang lalu, orang Afrika Amerika mendapat sedikit daya tarikan dalam memprotes pengecualian maya mereka baik dari proses perancangan untuk perang saudara selama berabad-abad dan dari naratif inti yang diturunkan oleh para pegawai seratus tahun. Cukuplah untuk dikatakan, pemeliharaan sesekuluh tahun berjanji akan berbeza. Orang kulit hitam bukan sahaja berada dalam kedudukan yang lebih baik secara politik dan ekonomi untuk mempengaruhi nada dan kandungan pelbagai aktiviti, tetapi dalam era kepekaan kaum yang meningkat, banyak orang kulit putih cenderung cenderung untuk membuat kekaburan dalam simbol Gabungan, manusia dan sebaliknya. Selama generasi yang lalu, kita telah melihat konflik sengit mengenai bendera pertempuran Gabungan di Georgia dan beberapa negeri lain. Patung dan lukisan boleh sama memukau. Orang kulit hitam dan kulit putih bertengkar pada tahun 1995 kerana meletakkan patung Arthur Ashe milik Richmond, legenda tenis dan kemanusiaan yang terkenal, hampir seperti Lee, Davis, Stonewall Jackson, dan pendukung Konfederasi lain yang menghiasi Monument Avenue di bandar ini. Ribut api yang benar-benar meletus beberapa tahun kemudian ketika ahli majlis hitam membandingkan memaparkan gambar Lee di daerah pusat bandarnya dengan menggantung potret Adolf Hitler di dataran awam di Israel dan mengancam boikot jika mural yang menampilkan Lee tidak ditarik dari pameran lukisan menampilkan Virginians yang terkenal secara sejarah yang menghiasi Richmond's Canal Walk. Tidak mengherankan, mungkin, kepekaan terhadap simbolisme sejarah menjadi perlahan di bekas ibu kota Konfederasi, di mana pada bulan April 2011 para pelopor yang dilukis dengan semburan "No Hero" pada patung Lee dan Jefferson Davis.

    Di tempat lain di Selatan, aktivis Afrika-Amerika menuntut penghapusan monumen atau penamaan semula jalan-jalan, taman, bangunan, dan sekolah awam untuk memperingati pemimpin Gabungan atau hamba hamba terkemuka. Sebagai contoh, di New Orleans, lembaga sekolah kulit hitam majoriti memilih untuk menukar Robert E. Lee Elementary School menjadi Ronald E. McNair Elementary untuk menghormati angkasawan hitam pertama, yang juga menjadi mangsa bencana Challenger.

    Bagi banyak orang selatan, serangan meluas pada ikon dan simbol Gabungan berjalan seiring dengan merayakan perang salib untuk membebaskan Korea Selatan dari sistem perkauman yang dibina di atas runtuhan warisan Confederate. Muzium dan peringatan hak sivil menjadi tarikan utama di Birmingham, Montgomery, dan Memphis untuk disebutkan, dan menjelang tahun 1996 kota-kota dan kota-kota Konfederasi lama menyumbang 77 peratus jalan-jalan negara yang diberi nama untuk menghormati Dr. Martin Luther King Jr .

    Salah satu kejayaan besar yang mengiringi kehancuran Jim Crow didaftarkan dalam tinjauan pendapat, yang sejak akhir tahun 1960-an secara konsisten menunjukkan orang kulit hitam yang berkemungkinan sebagai orang kulit putih untuk mengidentifikasi diri mereka sebagai orang selatan. Ini tidak bermaksud, bagaimanapun, bahawa kedua-duanya selalu sepakat bagaimana identiti itu harus diwakili. Sebagai juru usaha untuk menghapus lambang Konfederasi dari bendera negara Georgia, wartawan Atlanta John Head menjelaskan pada tahun 1993 bahawa "Selatan adalah rumah saya [dan] saya adalah orang Selatan," tetapi dia tidak akan menerima "bendera pertempuran Konfederasi sebagai lambang di mana semua orang Georgia dapat berbangga. " Kira-kira lima belas tahun kemudian, penyair pemenang Hadiah Pulitzer Natasha Trethewey terdengar seperti Kepala ketika dia menegaskan, “Ada Selatan lain di luar Selatan Gabungan putih. . . . Selatan saya tidak kalah perang. Kami menang."

    Dikotomi Trethewey mungkin sama berlaku untuk gerakan hak sipil, tentu saja, dan keputusan Lee untuk memilih sisi yang salah dari salah satu perang salib moral Amerika yang paling besar akhirnya menyerahkannya, sekurang-kurangnya secara default, ke sisi yang salah dari yang lain. Ulysses S. Grant dapat menghormati rakan sejawatannya yang telah dikalahkan. . . Saya menderita begitu banyak kerana suatu sebab, "walaupun dia merasa terpaksa untuk menambahkan," sebab itu, saya percaya, salah satu yang terburuk yang pernah diperjuangkan oleh orang lain, dan satu alasan yang paling tidak ada alasannya. " Tidak menghairankan bahawa memisahkan manusia dan sebab jauh lebih sukar dari sekarang pada tahun 1865. Pembela yang cepat menunjukkan ketidaksukaan Lee terhadap perhambaan tidak selalu pantas untuk diperhatikan bahawa dia sebenarnya menggambarkannya sebagai "kejahatan yang lebih besar bagi orang kulit putih daripada untuk bangsa hitam "atau bahawa dia percaya" disiplin yang menyakitkan "yang dikenakan kepada para budak adalah" diperlukan untuk pengajaran mereka sebagai perlumbaan. " Pandangan sedemikian mungkin membezakannya tetapi sedikit dari kebanyakan orang kulit putih utara pada masa itu, tetapi Lee, bagaimanapun, yang memerintahkan usaha ketenteraan besar-besaran yang, jika berjaya, pasti akan memperpanjang jangka hayat perbudakan tanpa mengira arus moral atau ekonomi yang luas yang sudah mulai menentangnya. Juga tidak ada kemungkinan bahawa pemasangan Lee di sebelah selatan kemudian panteon nasional banyak berkat usaha mereka yang juga berusaha untuk memulihkan dan mempertahankan ketuanan kulit putih di sebelah selatan Pasca, atau bahawa dia telah menjadi nama banyak klavern Kluxers, atau itu, dari semua juara sezamannya, tidak ada yang menyanyikan pujiannya lebih bernafsu daripada wakil-wakil yang berperang dari kumpulan pemisah neo-Konfederasi.

    Namun, untuk semua kaitan ini dengan pelaku yang tidak baik dan sebab-sebab yang menyakitkan, belum lagi usaha gigih para sejarawan yang terobsesi untuk mencari kesalahan, sebuah tinjauan tahun 1996 menunjukkan bahawa dia masih dikagumi oleh 64 peratus responden di Selatan dan 60 peratus mereka yang berada di luar menunjukkan bahawa, bagi banyak orang Amerika, Robert E. Lee tetap menjadi ikon Teflon. Bahkan seorang pengulas yang mengkritik dokumentari PBS Januari 2011 yang disokong oleh NEH mengenai Lee kerana menganggapnya terlalu mudah pada "seorang pembantu perbudakan" yang "Old Dominion sombong dan rasa terhormat" telah mendorongnya untuk "mengundurkan sisi yang salah dengan alasan yang salah" harus mengakui subjek filem itu sendiri adalah "lelaki lotta keseluruhan." Tidak semua orang, tentu saja, bersedia memberikan Lee keraguan itu, terutama orang Amerika Afrika yang terganggu oleh hubungan Lee dan kiasan dengan penganiayaan nenek moyang mereka. Tidak dapat difahami, mereka lebih suka melihat ikon lain yang lebih afirmatif di depan dan tengah dalam ingatan umum yang diperdebatkan yang sering memberitahu kita lebih sedikit tentang masa lalu yang ditentukan secara meluas daripada tujuan dan kepekaan orang-orang yang kelihatannya mempengaruhi masa kini. Menafikan bahawa orang kulit putih hanya menyatakan apa yang dimaksudkan dengan "Selatan", Natasha Trethewey menjelaskan, "Saya tidak mahu mengambilnya dari sesiapa pun. Saya juga mahu mereka menyedari bahawa itu juga milik saya. "

    Pengiktirafan semacam itu juga mustahak jika sejarah Selatan (dan dengan demikian, sejarah bangsa) disampaikan dengan tepat dan komprehensif. Namun, ketika Trethewey menegaskan bahawa "Selatan saya tidak kalah perang," dia tidak menunjuk pada masa lalu kulit hitam dan kulit putih yang terpisah seperti cara di mana, pada masa-masa genting, mereka hanya mengalami masa lalu yang sama. Melakukan keadilan penuh terhadap masa lalu seperti itu menjadikan percanggahan dan kontras yang jelas tidak dapat dielakkan. Tidak semestinya perkara yang buruk bahawa Tapak Sejarah Nasional Martin Luther King Jr. berkongsi harga paling tinggi sebagai tarikan pelancong Atlanta dengan gambar besar Lee, Davis, dan Stonewall Jackson yang diukir di Stone Mountain yang berdekatan, atau bahkan bahawa Virginia meraikan Lee- Hari Jackson pada hari Jumaat sebelum hari Isnin memperingati ulang tahun Pendeta King. Bagaimanapun, "Kita Akan Mengatasi" tidak pernah tampak lebih mengasyikkan dan lebih kuat daripada ketika tampil di tempat-tempat seperti Birmingham atau Selma, di mana masih sangat mudah untuk mengingat apa yang sebenarnya harus diatasi.

    Akhirnya, pasti ada polarisasi yang cukup besar mengenai kebimbangan yang jauh lebih penting dan mendesak dari hadiah yang perlu tanpa bertengkar mengenai bagaimana masa lalu diwakili. Ketika seorang anggota dewan Annapolis meminta bekas pelabuhan hamba untuk mengeluarkan permintaan maaf resmi atas "rasa sakit, ketidakpercayaan dan kepahitan yang terus-menerus" yang dilakukan oleh orang-orang kulit hitam, seorang konstituen membenarkan dia "lebih suka agar orang-orang aldermen mempunyai ketetapan untuk menebus kekurangan kurikulum sekolah menengah yang baik di Anne Arundel County. "

    Untuk semua kebajikan peribadinya yang jelas, tidak dapat dinafikan hubungan langsung Robert E. Lee dengan penyebab perbudakan atau penyesuaian simboliknya oleh mereka yang berjaya menggantikan perbudakan dengan Jim Crow. Malangnya, walaupun ia dapat melodrama politik yang baik dan mungkin juga menggembirakan Frederick Douglass yang telah meninggal dunia, mencabut nama Lee dari sebuah sekolah tidak mungkin mengurangkan kesesakan di bilik darjahnya, menaik taraf makmal komputer atau sainsnya, atau menghentikan perdagangan dadah di koridornya . Sekiranya benar, ironinya, Lee — paling tidak yang dilihat oleh Dwight Eisenhower dalam potret di dindingnya — kemungkinan akan menjadi yang pertama bergabung dengan Douglass dalam menyokong langkah tersebut.

    Sejarawan James C. Cobb adalah Profesor Penyelidikan Cemerlang Spalding di University of Georgia dan pengarang Away Down South: Sejarah Identiti Selatan. Karyanya dalam buku ini disokong oleh geran $ 40,000 dari NEH.


    Tonton videonya: Роджер победитель монстриков - сборник - все серии сразу - Космический рейнджер Роджер (Januari 2022).