Maklumat

Sejarah Gertrude - Sejarah

Sejarah Gertrude - Sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Gertrude

Nama bekas dikekalkan.

(ScStr. T. 350; 1. 156 '; b. 21'; dph. 11 '; a. 2 12-pdr. R.,
6 24 pdr. bagaimana.)

Kapal besi Gertrude, pelari blokade Britain, dibina di Greenock, Scotland, pada tahun 1863. Dia ditangkap pada 16 April 1863 oleh Vanderbilt di Pulau Eleuthera dan dibeli dari Mahkamah Hadiah New York oleh Angkatan Laut 4 Jun 1863. Gertrude dipasang di New York Navy Yard dan bertugas di sana pada 22 Julai 1863, Pemangku Master Walter K Cressy sebagai ketua.

Ditugaskan ke Skuadron Pemblokiran Teluk Barat di bawah Laksamana Muda Farragut, Gertrude tiba di Mobile pada awal Ogos dan pada 16 Ogos berjaya menangkap Warrior pelari blokade Warrior setelah mengejar 9 jam. Setelah membawa hadiahnya ke New Orleans, Gertrude diberi tugas sekatan dari pelabuhan itu. Dia berkhidmat sebagai kapal penyekat, bergantian antara New Orleans dan Mobile, hingga Mei 1864, dan dikreditkan dengan penangkapan schooner Ellen 16 Januari 1864. Dalam tempoh ini dia juga menghabiskan masa yang singkat di Ship Island, Miss., Dan New Orleans untuk pembaikan.

Bermula pada bulan Mei 1864, Gertrude ditugaskan untuk menyekat pantai Texas, dan menghabiskan sebahagian besar tahun berikutnya di Galveston. Dia mengunjungi stesen penyekat di Sabine Pass dan Velasco, dan mengambil blok pelari Eco dari Galveston 19 Feburary 1865. Gertrude juga menangkap lebih dari 50 bal kapas dari 19 April 1865 yang dilemparkan ke laut oleh pelari blokade Gabungan terkenal Denbigh 'semasa dia melarikan diri dari armada yang menyekat .

Gertrude dinyahaktifkan 11 Ogos 1865 di Philadelphia Navy Yard dan dijual pada 30 November di New York kepada George Wright. Dia mendokumentasikan semula Gussie Telfair pada tahun 1866 dan berlayar sebagai pedagang sehingga tahun 1878.


Gertrude the Great

Gertrude the Great (atau Saint Gertrude dari Helfta Bahasa Itali: Santa Gertrude 6 Januari 1256 - 17 November 1302 [1]) adalah seorang biarawati Benediktin Jerman, mistik, dan ahli teologi. Dia diakui sebagai orang suci oleh Gereja Katolik dan oleh Gereja Episcopal. Selain diperingati dalam Kalendar Orang Suci Episkopal pada 19 November, Gertrude ditulis dalam Kalender Rom Umum untuk perayaan pilihan sepanjang Ritus Rom, sebagai peringatan pada 16 November.


Mencari Gertrude Bell: Bagaimana penjajah & # 39 ibu & # 39 dari Iraq moden dihina oleh buku-buku sejarah dan muzium

Peranan yang dimainkan Bell dalam pembentukan negara - terutama yang luar biasa ketika itu sebagai wanita di dunia yang dikuasai oleh lelaki - kebanyakannya tidak diketahui oleh kebanyakan orang Iraq.

Satu gambar menunjukkan makam ahli arkeologi, penulis, diplomat dan perisik Britain, Gertrude Bell (1868-1926), dengan piring yang menyebutkan nama Tamara Chalabi, dari keluarga Iraq yang berpengaruh yang dibesarkan dalam buangan dan kembali ke Iraq pada tahun 2005 setelah Pencerobohan yang dipimpin AS menjatuhkan Saddam Hussein, setelah Nona Chalabi membayar untuk memperbaiki dan membersihkan kubur Bell & # 39, di perkuburan orang Kristian Protestan di Baghdad pada 18 Mei 2021. AFP.

Bagi seseorang yang dipercayai sebagai arkitek negara, kubur arkeologi, penulis, diplomat dan perisik Britain, Gertrude Bell di ibu kota Iraq, Baghdad sukar ditemui.

Menuruni lorong di tengah ibu kota, melalui pintu gerbang yang terkunci ke perkuburan Protestan, dan kemudian di tengah-tengah batu nisan yang membingungkan, pengasuh Ali Mansour memimpin jalan.

"Miss Bell", sebagaimana orang Iraq memanggilnya, memainkan peranan penting dalam membangun Iraq moden satu abad yang lalu.

Dia membantu merangka peta Timur Tengah ketika Kerajaan Uthmaniyyah runtuh setelah kekalahan dalam Perang Dunia I, berdasarkan kecerdasan yang dikumpulkannya selama perjalanan yang luas dengan suku Badui.

Peranan kontroversial yang dimainkan oleh Britain dan saingannya Perancis dalam memecah-belahkan wilayah dengan mewujudkan sempadan dan negara-negara baru berkumandang dalam konflik dan politik hari ini.

Tetapi peranan yang dimainkan Bell dalam pembentukan negara - terutama yang luar biasa ketika itu sebagai wanita di dunia yang dikuasai oleh lelaki - sebahagian besarnya tidak diketahui oleh kebanyakan orang Iraq.

Bunga buatan yang berserakan terletak di makam batu kuningnya yang sederhana.

"Mereka yang datang meninggalkan yang sebenar, tetapi saya melepaskannya dengan cepat kerana mereka akan panas," kata Mansour, pengasuh berusia 77 tahun, yang mewarisi pekerjaannya dari ayah tirinya, yang mendapatnya dari Inggeris lebih dari 60 tahun yang lalu.

Peranan Bell adalah kunci dalam memperluas Iraq ke wilayah utara Kurdistan dan Mosul, termasuk ladang minyak yang berharga.

'Pengarang' penciptaan Iraq

Prasasti di batu nisannya lapuk dan sukar dibaca, tetapi mencatat bahawa dia meninggal pada tahun 1926, pada usia 57 tahun.

"Saya merasa sangat sedih untuk wanita ini, yang saya rasa telah melakukan banyak hal untuk negara - bukan hanya dari segi menjadi pengarang penciptaannya," kata penulis dan sejarawan Tamara Chalabi, seorang pakar Bell.

"Dia dalam arti 'ibu Iraq' jika anda suka, menjadi lebih baik atau lebih buruk." Sangat pintar dan ahli bahasa yang fasih fasih berbahasa Arab dan Farsi, Bell yang berani mengukir tempat yang unik untuk dirinya dalam dunia macho pentadbiran kolonial Inggeris.

Satu gambar menunjukkan Ali Mansour, penjaga taman perkuburan penganut Kristian Protestan di Baghdad, di mana ahli arkeologi, penulis, diplomat dan perisik Britain, Gertrude Bell (1868-1926) dikebumikan, pada 18 Mei 2021. Menuruni lorong di tengah-tengah ibu kota Iraq, melalui pintu gerbang terkunci yang kuat ke perkuburan Protestan, dan kemudian di tengah-tengah batu nisan yang membingungkan, penjaga Mansour memimpin jalan untuk menunjukkan kepada para pengunjung kuburan tokoh-tokoh bersejarah. AFP.

Dia berperanan dalam Faisal I menjadi penguasa Kerajaan Iraq yang baru, yang didirikan pada tahun 1921, di bawah cengkaman pasukan Inggeris.

Tetapi kebanggaannya yang paling besar adalah pembinaan Muzium Iraq di Baghdad, harta karun barang berharga dari beberapa peradaban paling kuno.

Ketika Chalabi, dari keluarga Iraq yang berpengaruh tetapi yang dibesarkan dalam pengasingan, kembali ke Iraq pada tahun 2005 setelah pencerobohan yang dipimpin AS menggulingkan Saddam Hussein, dia terkejut dengan sebilangan kecil yang mengetahui tentang Bell.

Bagi Chalabi, ini "bukan hanya" kerana Bell adalah seorang wanita yang telah dilupakannya.

"Saya rasa ada masalah dengan cara sejarah diajarkan di Iraq. Orang tidak memiliki warisan yang baik, jadi ini melampaui Gertrude," kata Chalabi. AFP.

"Bagi saya, ini adalah masalah identiti Iraq dan Baghdadis. Apabila anda membincangkan budaya dan warisan dan sejarah, ini adalah kisah yang sangat monolitik."

Di sebuah negara yang akan merayakan seratus tahunnya tahun depan, buku-buku sejarah telah diubah suai dengan revolusi, rampasan kuasa, pemerintahan diktator dan perubahan rejim - dan sekolah terganggu oleh perang yang dahsyat selama bertahun-tahun.

"Saya mempelajari sejarah moden negara saya antara 12 hingga 15 tahun," kata Heidi, seorang pelajar Iraq berusia 23 tahun.

"Anda harus belajar tarikh, tetapi nama Gertrude Bell tidak pernah disebut."

'Kepentingan Mahkota'

Tetapi ada pengkritik juga.

Bagi Ali al-Nashmi, profesor sejarah di Universiti Munstansariya di Baghdad, Bell telah memudar dari kisah negara itu dengan alasan - peranannya menguntungkan Britain dan "hanya melayani kepentingan Mahkota, bukan kepentingan rakyat Iraq".

Di Barat, sebaliknya, peranan Bell agak dipulihkan dalam ingatan popular dalam beberapa tahun terakhir, dengan beberapa biografi dan sejarah baru ditulis, dan filem Werner Herzog 2015 Ratu Gurun, di mana Nicole Kidman bermain Bell.

Chalabi membantu memperbaiki dan membersihkan kubur Bell, menanam pokok di sekelilingnya dan memasang plak logam kecil di sebelahnya. "Sebagai penghargaan atas sumbangan bersejarah Gertrude Bell kepada Iraq," katanya.

Untuk mencari jejak Bell hari ini, anda mesti pergi ke Muzium Iraq.

Senarai nama ketua-ketua Lembaga Antikuiti dan Warisan Iraq yang tertulis di sebuah pintu di premisnya di ibu kota Baghdad, di atas oleh Gertrude Bell yang merupakan pengarah antara 1922-1926. AFP

Di pejabatnya, Laith Hussein, pengarah lembaga antik dan warisan negara Iraq, menunjukkan papan kayu di dinding yang bertuliskan nama-nama pendahulunya.

Teratas senarai adalah Gertrude Bell, dengan tarikhnya sebagai pengarah, 1922-1926.

"Dia tidak pernah dilupakan," kata Hussein. "Dia mendirikan Muzium Iraq dan menyumbang pada struktur arkeologi pertama di negara ini."

Namun, patungnya, yang didirikan oleh Faisal I, hilang semasa penjarahan muzium di tengah-tengah kekacauan yang menyusul pencerobohan pimpinan AS pada tahun 2003.

"Kami masih belum menjumpainya," kata Hussein.

Tarikh dikemas kini: 02 Jun 2021 16:59:46 IST

Juga membaca

Tidak ada permintaan maaf: Tavis Smiley membuat tawaran balik dengan stesen radio LA selepas PBS dipecat

Terpinggir dalam tempoh pergolakan perkauman, Smiley memutuskan untuk membuat peluangnya sendiri dengan stesen yang diformat semula KBLA Talk 1580 Los Angeles.

Perpaduan identiti: Inilah sebab mengapa orang bersesuaian dengan kumpulan atau kepercayaan yang melibatkan kos peribadi untuk diri mereka sendiri

Selama dua dekad yang lalu, konsep gabungan identiti telah muncul sebagai teori psikologi yang penting. Ini mengemukakan idea bahawa identiti peribadi kita berliang, sehingga dapat disatukan dengan kumpulan.

Perancis membuka semula sempadan kepada pelancong dari Eropah, Amerika, dan negara lain dalam & # 39green & # 39 dan & # 39range & # 39 senarai

Pengunjung dari kebanyakan negara di luar Eropah perlu menunjukkan bahawa mereka telah sepenuhnya diinokulasi terhadap coronavirus dengan vaksin yang disetujui oleh agensi ubat-ubatan Kesatuan Eropah.


Siapa Kami: Kisah Kami

berumur hampir 22 tahun ketika tahun 1900 tiba dan mempunyai hampir 78 ulang tahun kelahirannya di masa depan. Keluarganya berpindah ke New Orleans pada masa kecilnya, dan akhirnya dia menikah dengan salah satu keluarga yang namanya dikaitkan dengan perniagaan pemakaman. Perkahwinan pertamanya adalah dengan Clem Geddes yang meninggal pada tahun 1913. Dia adalah salah satu daripada tiga anak lelaki George Geddes, perintis dalam perniagaan pengebumian yang mempunyai pertubuhan di Rampart Street. Anak-anak lelakinya yang lain juga membuat perniagaan pengebumian yang berasingan. Yang satu menjadi pemilik Rumah Pemakaman Joseph P. Geddes, dan yang lain menjadi pemilik bersama dari Rumah Pemakaman Geddes dan Richards. Pada tahun 1919 dia menjadi isteri seorang doktor gigi dan ahli perniagaan tempatan, Dr. William A. Willis, yang meninggal pada tahun 1947.

Clem dan Arnold Moss Telah menubuhkan Geddes & Moss Undertaking Parlor pada tahun 1909. Setelah kematian suami dan pasangannya, Gertrude mengajukan penyusunan semula dan menamakan semula perniagaan Gertrude Geddes Willis Funeral Home and Life Insurance Company, yang dinamakannya sekarang. Dia memperluas kemudahan dan meningkatkan perkhidmatan.

Mungkin kenyataan bahawa dia disambut sebagai jutawan nampaknya kurang penting baginya daripada khidmat masyarakat dan kesan profesionalnya terhadap wanita Afrika-Amerika lain yang ingin memasuki perniagaan yang sama. Dia menasihati, membantu, dan mendorong beberapa orang yang meminta nasihatnya. Ia juga menjadi kebiasaan untuk memegang keahlian dalam organisasi sivik, sosial, dan persaudaraan. Termasuk di antaranya adalah persatuan pengarah pengebumian tempatan, negeri dan kebangsaan. Keahlian di Pengarah Pemakaman Crescent City dan Persatuan Pembalseman New Orleans dan Persatuan Insurans Nasional NIA memberi peluang kepadanya bertemu dengan rakan profesional. Dengan sukacitanya dia memegang jawatan di Ladies Auxiliary of the Knights of Peter Claver Court # 52 dari Holy Ghost Church Church yang dia bertugas sebagai bendahara selama bertahun-tahun. Dia adalah anggota NAACP, Urban League, dan Organisasi lain, terus memelihara minat terhadap beberapa kelab sosial yang menjadi milik anggota lelaki keluarganya, seperti Orignal Illinois dan Zulu Social Aid and Pleasure Club.


Loceng Gertrude

& # 8216Ratu Gurun & # 8217 dan wanita & # 8216Lawrence of Arabia & # 8217 adalah beberapa nama yang dikaitkan dengan pengembara wanita yang berani Getrude Bell. Pada saat peranan wanita masih banyak di rumah, Bell membuktikan apa yang dapat dicapai oleh seorang wanita yang berjaya.

Gertrude Bell menjadi tokoh penting dalam Empayar Britain, pengembara terkenal dan juga penulis, pengetahuan mendalam tentang Timur Tengah terbukti menjadi hasil kerjanya.

Begitulah ruang lingkup pengaruhnya, terutama di Irak zaman sekarang, sehingga dia dikenal sebagai "salah satu dari sedikit wakil Kerajaan Yang Mulia & # 8217 yang dikenang oleh orang Arab dengan apa-apa yang menyerupai kasih sayang & # 8221. Pengetahuan dan keputusannya dipercayai oleh beberapa pegawai pemerintah Britain yang paling penting, membantu menentukan wilayah dan juga membuka jalan baru sebagai seorang wanita yang berkuasa dalam bidang yang sama dengan rakan-rakan lelaki.

Sebagai seorang wanita yang berusaha memenuhi cita-citanya sendiri, dia mendapat banyak manfaat dari dorongan dan sokongan kewangan keluarganya. Dia dilahirkan pada bulan Julai 1868 di Washington New Hall di County Durham, dari sebuah keluarga yang dikatakan sebagai keluarga keenam terkaya di negara ini.

Gertrude berusia 8 tahun dengan bapanya

Walaupun dia kehilangan ibunya pada usia yang sangat muda, ayahnya, Sir Hugh Bell, Baronet ke-2 menjadi mentor penting sepanjang hidupnya. Dia adalah pemilik kilang yang kaya sementara datuknya adalah perindustrian, Sir Isaac Lowthian Bell, juga Anggota Parlimen Liberal pada masa Disraeli.

Kedua-dua lelaki dalam hidupnya akan mempunyai pengaruh penting pada dirinya kerana dia terdedah kepada internasionalisme dan perbincangan intelektual yang mendalam dari usia muda. Selain itu, ibu tirinya, Florence Bell dikatakan mempunyai pengaruh kuat terhadap idea Gertrude mengenai tanggungjawab sosial, sesuatu yang akan muncul kemudian dalam urusannya di Iraq moden.

Dari landasan keluarga yang kuat dan menyokong ini, Gertrude terus mendapat pendidikan tinggi di Queen's College di London, diikuti oleh Lady Margaret Hall di Oxford untuk belajar Sejarah. Di sinilah dia pertama kali membuat sejarah sebagai wanita pertama yang lulus dalam Sejarah Moden dengan ijazah kepujian kelas pertama, yang diselesaikan hanya dalam dua tahun.

Tidak lama kemudian, Bell mula memendam minatnya untuk melakukan perjalanan ketika dia menemani pamannya, Sir Frank Lascelles yang merupakan menteri Britain di Tehran, Parsi. Perjalanan inilah yang menjadi tumpuan bukunya, "Persian Pictures", yang berisi catatan tentang perjalanannya.

Pada dekad berikutnya, dia ditakdirkan untuk mengembara ke dunia, mengunjungi banyak lokasi sambil belajar pelbagai kemahiran baru, menjadi mahir dalam bahasa Perancis, Jerman, Arab dan Parsi.

Selain dari keahlian linguistiknya, dia juga menerapkan minatnya untuk mendaki gunung, menghabiskan beberapa musim panas dengan menanjak di Pegunungan Alpen. Kesungguhannya terbukti ketika pada tahun 1902 dia hampir kehilangan nyawanya setelah keadaan cuaca berbahaya menyebabkannya tergantung selama 48 jam dengan tali. Semangat perintisnya akan tetap tidak terpengaruh dan dia akan segera menerapkan sikapnya yang tidak gentar terhadap cita-cita baru, kali ini di Timur Tengah.

Lawatannya ke Timur Tengah selama dua belas tahun ke depan, akan memberi inspirasi dan mendidik Bell yang akan menerapkan pengetahuannya semasa pecahnya Perang Dunia Pertama.

Dengan tidak sabar, tekad dan tidak takut untuk mencabar peranan gender pada masa itu, Bell memulakan perjalanan yang kadang-kadang berbahaya yang menuntut fizikal dan juga berbahaya. Walaupun begitu, minatnya untuk bertualang tidak menghilangkan minatnya terhadap fesyen dan kemewahan kerana dia dikatakan melakukan perjalanan dengan lilin, perkhidmatan makan malam Wedgwood dan pakaian bergaya untuk malam itu. Di sebalik keselesaan ini, kesadarannya akan ancaman akan membawanya menyembunyikan senjata di bawah gaunnya untuk berjaga-jaga.

Menjelang tahun 1907, ia menghasilkan salah satu dari banyak penerbitan yang memperincikan pengamatan dan pengalamannya di Timur Tengah yang berjudul, "Syria: Gurun dan Sown", memberikan perincian dan intrik mengenai beberapa lokasi terpenting di Timur Tengah.

Pada tahun yang sama dia mengalihkan perhatiannya pada minatnya yang lain, arkeologi, sebuah kajian yang menjadi minatnya dalam perjalanan ke kota kuno Melos di Yunani.

Sekarang sering menjadi pelancong dan pelawat Timur Tengah, dia menemani Sir William Ramsay dalam penggalian Binbirkilise, sebuah lokasi di dalam Kerajaan Uthmaniyyah yang terkenal dengan reruntuhan gereja Bizantium.

Pada kesempatan lain, salah satu perjalanannya yang rapi membawanya di sepanjang Sungai Euphrates, yang membolehkan Bell menemui reruntuhan lebih jauh di Syria, mendokumentasikan penemuannya dengan nota dan gambar ketika dia pergi.

Minatnya terhadap arkeologi membawanya ke wilayah Mesopotamia, yang kini menjadi sebahagian dari Iraq moden tetapi juga wilayah Syria dan Turki di Asia Barat. Di sinilah dia mengunjungi reruntuhan Ukhaidir dan pergi ke Babylon sebelum kembali ke Carchemish. Bersama dengan dokumentasi arkeologi, dia berunding dengan dua ahli arkeologi, salah satunya adalah T.E. Lawrence yang pada masa itu adalah pembantu Reginald Campbell Thompson.

Laporan Bell mengenai kubu Al-Ukhaidir adalah pemerhatian dan dokumentasi mendalam pertama mengenai laman web ini, yang berfungsi sebagai contoh penting seni bina Abbasiyah sejak tahun 775 Masihi. Ini adalah penggalian yang bermanfaat dan berharga yang mengungkap kompleks dewan, halaman dan tempat tinggal, semuanya ditempatkan dalam posisi bertahan di sepanjang jalan perdagangan kuno yang penting.

Kesungguhan dan pengetahuannya yang semakin meningkat mengenai sejarah, arkeologi dan budaya di rantau ini menjadi semakin jelas ketika perjalanan terakhirnya di Arab pada tahun 1913 membawanya sejauh 1800 batu di seberang semenanjung, menghadapi beberapa keadaan berbahaya dan bermusuhan.

Dengan menghabiskan banyak waktunya dengan melakukan perjalanan, kegiatan pendidikan dan hobi, dia tidak pernah berkahwin atau mempunyai anak, walaupun dia melakukan hubungan sulit dengan beberapa individu dari pentadbiran kolonial Inggeris, salah satunya kehilangan nyawanya semasa Perang Dunia Satu.

Sementara kehidupan peribadinya mengambil tempat duduk belakang, hasratnya untuk Timur Tengah akan melayani dia dengan baik ketika konflik global Perang Dunia Pertama yang berlaku memerlukan kepintaran dari orang-orang yang memahami wilayah dan penduduknya.

Bell adalah calon yang sempurna dan segera melangkah ke peringkat kolonial, membuka jalan baru seperti yang pernah dilakukannya di universiti, untuk menjadi satu-satunya wanita yang bekerja untuk Inggeris di Timur Tengah.

Gertrude Bell bersama Sir Winston Churchill, T. E. Lawrence dan perwakilan lain di Persidangan Kaherah 1921.

Kepercayaannya penting untuk kejayaan kolonial Inggeris, sebagai wanita yang dapat bertutur dalam beberapa bahasa tempatan dan juga sering melakukan perjalanan untuk membiasakan diri dengan perbezaan suku, kesetiaan tempatan, permainan kuasa dan sebagainya, maklumatnya sangat berharga.

Begitu banyak, sehingga beberapa penerbitannya digunakan dalam tentera Inggeris sebagai semacam buku panduan untuk tentera baru yang tiba di Basra.

Menjelang tahun 1917, dia berkhidmat sebagai Ketua Pegawai Politik kepada Residen Inggeris di Baghdad, memberikan pengetahuan dan kepakaran tempatan kepada pegawai penjajah.

Semasa berkhidmat dengan Tentera Inggeris di Timur Tengah, dia juga bertemu dengan T.E Lawrence ketika bekerja di Biro Arab di Kaherah, mengumpulkan perisikan mengenai Kerajaan Uthmaniyyah.

Percubaan Inggeris untuk mengalahkan Empayar Uthmaniyyah sangat mencabar, mengalami banyak kekalahan, sampai saat itu, Lawrence melancarkan rencananya untuk merekrut orang-orang Arab tempatan untuk mendorong Uthmaniyyah keluar dari wilayah itu. Rancangan seperti itu disokong dan dibantu oleh Gertrude Bell.

Akhirnya rancangan ini membuahkan hasil dan British menjadi saksi kekalahan salah satu kerajaan yang paling kuat merangkumi beberapa abad terakhir, Empayar Uthmaniyyah.

Ketika perang berakhir, pengaruh dan minatnya di wilayah itu tidak berkurang ketika dia mengambil peran baru sebagai Setiausaha Oriental. Kedudukan ini adalah orang tengah antara Inggeris dan Arab, yang mengarah ke penerbitannya, "Penentuan Diri di Mesopotamia".

Pengetahuan dan kepakaran tersebut menyebabkannya dimasukkan ke dalam Persidangan Damai 1919 di Paris diikuti oleh Persidangan 1921 di Kaherah yang dihadiri oleh Winston Churchill.

Persidangan Kaherah tahun 1921

Sebagai bagian dari peranannya setelah perang, dia akan terbukti berperan dalam membentuk negara Iraq yang moden, memulai perbatasan dan juga memasang pemimpin masa depan, Raja Faisal pada tahun 1922.

Dedikasinya untuk wilayah itu berlanjutan ketika dia ingin memelihara warisan budaya yang kaya di Iraq dan untuk selebihnya waktunya mendedikasikan dirinya untuk tugas seperti itu.

Pemimpin baru, Raja Faisal, malah menamakan Gertrude Bell sebagai pengarah barang antik di Muzium Nasional Iraq yang baru yang bertempat di Baghdad. Muzium ini dibuka pada tahun 1923 kerana banyak penciptaan, koleksi dan pengkatalogan kepada Bell.

Penglibatannya di muzium ini ditakdirkan untuk menjadi projek terakhirnya kerana dia meninggal akibat overdosis pil tidur di Baghdad pada bulan Julai 1926. Itulah kesannya bahawa Raja Faisal mengatur pengebumian tentera untuknya dan dia dikebumikan di British Civil Tanah perkuburan di Baghdad, penghormatan yang sesuai untuk seorang wanita yang telah mendedikasikan dan menghabiskan sebahagian besar hidupnya diserap dalam budaya dan warisan Timur Tengah.

Jessica Brain adalah penulis bebas yang pakar dalam sejarah. Berpusat di Kent dan pencinta segala perkara bersejarah.


Karya Seni Terkenal

Hestercombe Garden tetap menjadi taman bunga khasnya dan warisannya yang terkenal. Sebelum dia mengambil alih pengurusan kebun, ia terjalin antara alam dan artifis. Sebilangan orang percaya bahawa kebun harus ditinggalkan untuk mengikuti jalan semula jadi sementara yang lain berpendapat bahawa tujuan tukang kebun di kebun adalah untuk membuang tanaman yang tidak diinginkan yang mengganggu gangguan dan menjaga kebun tetap dalam keadaan baik. Jekyll menemui kompromi antara dua konsep dengan memperkenalkan batas bunga yang menggabungkan garis, bentuk, struktur, dan kesan semula jadi yang elegan.

Antara tahun 1881 dan 1883 dia membeli Munstead Wood dekat dengan rumahnya. Selama beberapa tahun dia mengubah tanah dengan membiarkan kawasan hutan tumbuh semula dan menebang pokok-pokok yang lebih muda. Dia membuat berbagai kombinasi menggunakan beberapa spesies tanaman, dan hutan yang dihasilkan dapat diakses dengan serangkaian jalan hutan panjang di sepanjang jalan tertentu. Taman ini menjadi terkenal di kalangan pengunjung yang pernah mencuba reka bentuk di kediaman mereka sendiri.


Kucing Suci

Jadi, anda tahu, itu bagus dan semuanya, tetapi di mana kucing masuk? Datang untuk Katolik, tinggal untuk kucing, adakah saya betul? Semuanya bermula dengan keseluruhan tikus dan tikus. Hewan pengerat adalah masalah besar pada Zaman Pertengahan, kita tahu ini. Ketika seseorang ingin menyingkirkan serangan tikus, mereka memanggil Saint Gertrude. Oleh itu, sebahagian besar ikonografi yang mengelilingi Saint Gertrude merangkumi tikus kecil dan tikus di kakinya. Adakah orang-orang di Zaman Pertengahan semestinya mengetahui bahawa tikus yang dibawa bersama mereka adalah Kematian Hitam? Cukup pelik, mungkin tidak ada t. Sekurang-kurangnya tidak untuk sementara waktu. Yikes.

Pada tahun 1980-an, kekasih Kristian Gertrude yang setia mengambil langkah untuk mengaitkan Gertrude sebagai pengusir tikus dengan pelindung kucing (yang, anda tahu, juga pengusir tikus.) Untuk mengutip Thomas J. Craughwell, “St. Gertrude dipanggil melawan tikus dan tikus, yang menyebabkan para pencinta kucing menganggap bahawa Gertrude adalah orang kucing, dan jadi pelindung ideal haiwan kesayangan mereka. " Itulah beberapa logik yang boleh saya dapatkan.

Clark, Carolee. Saint Gertrude of Nivelles, Penaung Kucing dan Tukang Kebun. Lukisan Akrilik. Beli cetakan di sini.


Sejarah Institut Nasional Barber

Sebagai pentadbir di Erie School District, Dr. Gertrude Barber menghadapi tugas yang sukar: memberitahu ibu bapa bahawa tidak ada tempat untuk anak-anak mereka yang kurang upaya. Anak-anak ini mesti dididik di rumah, atau dihantar ke institusi yang jauh untuk tinggal.

Dr Barber percaya bahawa harus ada cara yang lebih baik, dan visinya akan mengubah lanskap pendidikan moden selamanya. Dia mula bertemu dengan ibu bapa dan, pada tahun 1952, meminjam bilik dari YMCA tempatan untuk memulakan kelas pertama bagi pelajar yang mempunyai masalah intelektual.

Ketika berita kerjanya tersebar, Dr. Barber mula membuka lebih banyak bilik darjah dan perkhidmatan di seluruh Erie untuk memberi peluang pendidikan dan latihan untuk kanak-kanak dan orang dewasa yang kurang upaya. Ketika Bandar Erie menutup hospital penyakit berjangkitnya di kejiranan Erie & rsquos di timur Bayfront pada tahun 1958, Pusat Tukang Cukur mempunyai rumah kekal pertama.

Sepanjang enam dekad yang akan datang, apa yang akan menjadi Institut Nasional Barber akan membantu mewujudkan impian bagi ribuan orang kurang upaya dan keluarga mereka. Dalam menjalankan warisan mendiang Dr. Barber, organisasi yang diasaskannya tetap komited untuk menggabungkan penyelidikan terbaik dengan latihan dan pendidikan - menghasilkan pengaturcaraan preskriptif terbaik di negara ini.


Sejarah St. Gertrude: Seratus tahun dalam kehidupan keluarga beriman

Sejarah ringkas dari paroki Katolik Rom St. Gertrude di kejiranan Edgewater di Chicago dibaca pada Pentakosta pada 27 Mei 2012. Sejarah lengkap akan diterbitkan akhir tahun ini.

Eileen Quinlan dan jemaat lain di sana-sini di bangku gereja St. Gertrude tahu ada sesuatu yang tidak kena. Sembilan pagi telah datang dan pergi, dan, walaupun beberapa minit berlalu, Pastor Bill Kenneally tidak tiba di mezbah untuk memulakan massa.

& # 8220Lalu dia keluar, dan dia berkulit putih, & # 8221 Quinlan ingat. & # 8220Dia mengatakan bahawa dia baru saja melihat pesawat kedua menghantam bangunan. Dia begitu terguncang, dia hampir tidak dapat mengatakan massa. & # 8221

Selasa yang terang, berkilau, cerah adalah 11 September 2001.

Pada jam-jam dan bulan-bulan berikutnya, orang-orang St. Gertrude bergabung sebagai keluarga iman untuk menghadapi keganasan, kekeliruan dan kemarahan pada hari itu.

Mereka saling memberi sokongan seperti yang mereka alami pada masa-masa indah dan kegelapan sejak penubuhan komuniti Katolik Rom pada tahun 1912. Mereka menjangkau kawasan kejiranan Edgewater yang lain. Dan mereka merenungkan makna hari itu dan apa yang Tuhan panggil mereka lakukan sebagai tindak balas.

Di dalam ruang rektorat, panggilan telefon dengan cepat dibuat kepada para pemimpin jemaat Kristian, Yahudi dan Islam untuk merancang perkhidmatan antara agama di gereja pada hari minggu berikutnya.

Untuk menolong anak-anak yang lebih tua di kampus St. Gertrude di Northside Catholic Academy mengatasi kejutan pada hari itu, Pastor Kenneally mengetuai khidmat doa pada waktu makan tengah hari di kantin sekolah.

Pintu gereja dibiarkan terbuka untuk sesiapa sahaja yang ingin berdoa dengan tenang.

Pada malam itu, anggota Filipina St. Gertrude berada di tengah-tengah novena tahunan mereka kepada Our Lady of Penafrancia. Massa sebagai tindak balas terhadap serangan pengganas hari ini bergabung dengan novena, dan 300 hingga 400 orang hadir.

& # 8220Gereja itu penuh sesak, walaupun tidak ada pemberitahuan, & # 8221 mengenang Carol Clennon, anggota paroki seumur hidup. Seperti # jemaah haji, mereka baru sahaja datang. & # 8221

Datang ke gereja pada malam itu, Margie Skelly berkata, & # 8220 sangat menyukai perkara yang jelas untuk dilakukan. & # 8221

Apa yang penting, katanya, tidak banyak doa yang diucapkan atau lagu yang dinyanyikan tetapi & # 8220 kehadiran semua orang itu merasa terdedah dan saling berhubung pada masa yang sama. Berada di gereja terasa seperti tempat terbaik mutlak. & # 8221

Banyak, pelbagai perspektif

Tidak seperti banyak paroki Katolik di Chicago, St. Gertrude tidak pernah dikenali dengan satu kumpulan etnik. Sebaliknya, ia adalah keluarga beragama di mana, selama satu abad, orang-orang dari pelbagai latar belakang, sudut pandang dan status sosial telah mencari bersama untuk memahami pesan Yesus dan melaksanakannya.

& # 8220Ini adalah komuniti yang penuh iman yang benar-benar bergelut dengan isu-isu kepercayaannya dan tempatnya dalam masyarakat hari ini & # 8217, & # 8221 kata Pastor Dominic Grassi yang, pada tahun 2006, menjadi pendeta St. Gertrude yang keenam.

Pelopor awal adalah pendatang dari Jerman, Ireland dan Luxembourg, dan, kerana Edgewater menawarkan pelbagai jenis perumahan & # 8212 dari rumah besar hingga pangsapuri hingga rumah dua tingkat dan rumah keluarga tunggal & # 8212 mereka mewakili banyak anak tangga dari segi sosio-ekonomi tangga.

Menjelang tahun 1980-an, orang-orang di bangku termasuk pendatang yang berakar di tempat lain ¬ ¬ & # 8212 Itali, Filipina, Mexico, Poland, Nigeria dan bahagian lain di Afrika. Rasa kerah biru paroki itu berubah ketika para profesional berpendidikan perguruan tinggi dari seluruh bandar, negara dan dunia bergerak. Juga tiba banyak lelaki gay dan lesbian, secara individu dan pasangan, tertarik dengan keterbukaan St Keluarga kepercayaan Gertrude.

Kepelbagaian perspektif yang diperlukan oleh kepelbagaian tersebut telah membantu paroki mengembangkan bakat untuk belajar dan inovasi. Tetapi kadang-kadang juga menyebabkan geseran.

Walaupun begitu, penduduk St. Gertrude telah menemui cara untuk beribadah bersama dan hidup bersama walaupun berbeza.

Gagah dan hebat

Pada tahun 1910, umat Katolik yang tinggal di bahagian utara paroki St. Ita mengejar ketidakselesaan perjalanan satu batu atau lebih setiap hari Ahad untuk beramai-ramai. Setahun kemudian, tiga lelaki dari kawasan itu bertemu dengan Uskup Agung James Quigley dan membuat kes mereka untuk sebuah paroki baru.

Dia bersetuju. Dan paroki St. Gertrude yang baru ditubuhkan pada 3 Januari 1912, dengan Pastor Peter Shewbridge sebagai pendeta.

Seperti orang Kristian awal, orang-orang St. Gertrude harus berimprovisasi pada hari-hari awal paroki.

Pada hari Jumaat, 2 Februari, Pastor Shewbridge merayakan misa pertama di paroki baru di apartmen di 6328 N. Magnolia. tempat dia tinggal. Dua hari kemudian, dia mempengerusikan dua massa di auditorium Hayt School dengan jumlah keseluruhan 257 orang.

Koleksi pada hari itu adalah $ 46.26 & # 8212 atau setara dengan $ 1,040 untuk hari ini & # 8217s wang.

Selama tujuh minggu lagi, semasa musim sejuk di Chicago yang sengit, Pastor Shewbridge dan paroki bertemu beramai-ramai di Hayt. Itu bermaksud memenuhi altar, linen, piala, tuan rumah dan keperluan lain enam blok dari pangsapuri Magnolia dan dari kedai berhampiran, dan kembali lagi.

Sementara itu, pembinaan sedang berjalan di sebuah kerangka kayu, satu tingkat di darat yang kini diduduki oleh rektor St. Gertrude. Ia disiapkan tepat pada waktunya sehingga perkhidmatan dapat diadakan di sana pada hari Minggu Ahad, 31 Mac.

Walaupun bukti penentuan paroki perintis, strukturnya tidak dipanaskan, dan, menurut pengetahuan paroki, ada kalanya Pastor Shewbridge harus meletakkan tangannya di sekitar kapal pesiar selama beberapa saat untuk mencairkan isi sebelum menuangkan wain dan air di Offertory.

Bangunan itu adalah salah satu daripada dua gereja yang didirikan oleh paroki St. Gertrude dalam masa kurang dari satu tahun. Struktur gereja-sekolah gabungan & # 8212 tiga tingkat, batu bata merah & # 8212 dibina di 6216 N. Glenwood dan didedikasikan oleh Uskup Agung Quigley pada 1 Disember.

Tiga bulan sebelumnya, sekolah paroki telah dibuka untuk 80 orang murid di tempat sementara di bekas rumah Lucas di Granville berhampiran Broadway. Mengawasi pendidikan anak-anak muda adalah Sisters of Charity of the Blessed Virgin Mary (dikenali sebagai BVM), di bawah pimpinan Sister Mary Verena. Itu adalah tugas yang akan dilaksanakan oleh BVM selama tujuh dekad akan datang.

Paroki berkembang pesat, dan paroki merancang dan mengumpulkan wang untuk sebuah gereja baru di sudut barat laut Granville dan Glenwood, serta untuk sebuah rektor dan biara. Memimpin usaha itu adalah Pastor Bernard Heeney, yang telah menggantikan Pastor Shewbridge sebagai pendeta pada tahun 1918.

Kediaman baru untuk para imam dan saudari paroki dibangun pada tahun 1929, dan batu kapur untuk gereja telah dipotong dan dibayar ketika pasar saham runtuh.

Given the dire economic circumstances, Father Heeney wanted to delay construction of the church. But the people of the parish insisted that the building go ahead.

One example of the sacrifices they made: Parish women donated wedding rings and other jewelry to be melted down and fashioned into a solid gold chalice festooned with 30 diamonds, rubies and other gems, commemorating the dedication of the new church on Nov. 15, 1931.

The cost of the new church, rectory and convent came to $600,000, or the equivalent of $9 million in today’s money. It was one of the few large structures of any sort built in Chicago during the Depression.

Woven lives

At the age of 91, Ann Corso was in a nursing facility. She hadn’t had a home in St. Gertrude parish for more than 20 years. Yet, when her daughter Madaline Kiedysz would come to visit her, she had questions upon questions about her old friends and neighbors.

When she died in March, 2012, her funeral was at St. Gertrude.

“We weave our lives into and out of so many other lives and families,” says Kiedysz, “and we are all connected by one common thing, the yarn that is St. Gertrude’s.

“It reminds me also,” she says, “of the prayer shawls that the women in the parish make now and again, how the prayers are woven into the yarn and without words offer comfort to those who receive them.”

The middle of the 20th century when Ann Corso was living on Wayne Avenue was an era in Chicago when a neighborhood was known by its Catholic church, even among non-Catholics.

The children of St. Gertrude called their area the Turf. North of Devon Avenue, in the St. Ignatius parish — that was the Patch. “It was foreign territory,” says Dick Merrill. “It was like you were going to a different city.”

In the 1940s, when Carol Corbett was in St. Gertrude school, she remembers, “We wore uniforms — a navy-blue dress with long sleeves, a red tie and a white collar and cuffs which had snaps on them.”

Report cards were handed out in the classroom by one of the parish priests, and Corbett says, “When being dismissed from school, we marched out in twos while the music of John Philip Sousa was being played.”

Scores of BVM sisters shepherded and mentored generations of St. Gertrude children. “We loved those ladies,” wrote John Gaughan in a 1998 reminiscence.

He remembered the priests fondly as well: “We would knock on the rectory door and ask Fr. Tom Fitzgerald for $1 so we could go to the Protestant church on the corner of Granville and Greenview and rent the gym for an hour or so. He always said, ‘Yes.’ ”

Over the past century, tens of thousands of people have been members of St. Gertrude parish.

They’ve been baptized, taken First Holy Communion, been confirmed, married, ordained, been given the Last Rites. They’ve learned about God and learned about life and learned about each other.

Some parishioners have won fame. But most have been everyday people, such as Catherine Healy, a truant officer, and Frank Combiths, a produce merchant and one of the parish founders….

And James Ennis, a handwriting expert, and Benita Coffey, who grew up at St. Gertrude and has spent a lifetime with the Benedictine Sisters of Chicago, and John and Honor Loarie who celebrated their golden wedding anniversary in 1957, and Delle Chatman, a playwright and screenwriter…

And James Manning, a welder, and Janine Denomme, a gay rights activist, and Margaret Baynes, a women’s wear buyer, and Marty Hegarty, a resigned priest, and Denis Quinlan, a public relations executive, and Sister Dolores Perry, a BVM nun who taught in the parish school…

And Mary Heidkamp, Pat Conway and Kathleen O’Toole, stalwart volunteers and leaders, killed in an auto-truck collision in 2008 while returning from the funeral of another longtime parish member.

Today, Madaline Kiedysz sums up the deep affection that generations of parishioners have felt for St. Gertrude by saying,

In February of this year, she attended the funeral of seven-year-old Jake Wons, a second-grader at the St. Gertrude campus of the Northside Catholic Academy who had lost his battle with cancer.

“I looked around the church,” she says, “and saw that all this is still going on — this entwining of families, many that are so familiar to me and many more that are not. And I was overwhelmed by the strength and compassion of our community.

“It felt wonderful knowing that the potholder is still being woven.”


Kandungan

The mansion was modeled on the chateaux of the Loire Valley in France. [1] Architecture critic Henry Hope Reed Jr. has observed about it:

The fortress heritage of the rural, royal residences of the Loire was not lost in the transfer to New York. The roof-line is very fine. The Gothic is found in the high-pitched roof of slate, the high, ornate dormers and the tall chimneys. The enrichment is early Renaissance, especially at the center dormers on both facades of the building, which boast colonnettes, broken entablatures, finials on high bases, finials in relief and volutes. In fact, although the dormers are ebullient, ornamentation is everywhere, even in the diamond-shaped pattern in relief on the chimneys (traceable to Chambord). [6]

The first floor was a large center hall with rooms on each side for reception and servants activities. The second floor housed the main salon, the dining room and the butler's pantry. The third floor was where the master bedroom was located while the fourth floor housed the servants quarters and guest bedrooms.

Although the house had been commissioned by Gertrude Rhinelander Waldo, the eccentric heiress never moved into it, preferring to live across the street. [1] The building remained vacant until 1921, at which time the first floor was converted into stores and two apartments were carved out of the upper four floors. Commercial enterprises which have used the location at various times include an antique store, Christie's auction house and a Zabar's-owned restaurant. [2]

Photographer Edgar de Evia first saw the duplex apartment on the fourth and fifth floors when it was occupied by Dr. Stanton, a homeopathic physician who de Evia consulted on the recommendation of Dr. Guy Beckley Stearns, for whom de Evia worked as a researcher. When de Evia's photographic career was taking off in the late 1940s the duplex became available and he rented it as his home with his companion and business partner Robert Denning and his mother Miirrha Alhambra, the former Paula Joutard de Evia. It would remain his home for over 15 years.

The building was owned by the 867 Madison Corporation in the 1950s, which offered it to de Evia for sale or net lease in 1956. At that time he created Denvia Realty Corporation with his partner Denning and they entered into a ten-year net lease, becoming the landlords of the building. [7] At this time de Evia and Denning began using the entire third floor for de Evia's studios, while the fourth floor, the lower floor of their original duplex, contained the living room, dining room, ballroom and de Evia's mother's bedroom. The fifth and top floor contained the master bedroom which had a bathroom at either end and the servants' rooms. Offices on the second floor were rented to the interior decorators Tate and Hall, among others. The shops on the street level included the Pharmacy on the corner and the Rhinelander Florist on the Madison Avenue side.

After meeting Vincent Fourcade in 1959, Denning started to entertain prospective decorating clients in the apartment while de Evia was at his Greenwich, Connecticut estate. These included Ogden and Lillian Phipps and led to the forming of Denning & Fourcade. [8]

By 1963, de Evia took the fifth floor and converted it into his own residence, opening up the smaller rooms. The 10 rooms on the fourth floor were at this time rented to the restaurateur Larry Ellman, owner of the Cattleman Restaurant. [9]

During the Denvia net lease the building was sold by the 867 Madison Avenue Corporation to Central Ison, Ltd. for US$590,000. [9] From 1967 until the early 1980s a nearby church used the top two floors for their offices.

Ralph Lauren obtained the net lease in 1983 and started a massive overhaul of the building to create his Ralph Lauren flagship store. Naomi Leff supervised the rehabilitation of the building. It took around 18 months working in the final months around the clock. Published figures put the cost around $14–15 million. Ownership of the building has changed several times during his lease from US$6.4 million in 1984, five years later in 1989 it sold for US$43 million, [10] and the most recent sale in 2005 was reported at a record US$80 million. [11] [12] [13]

The Gertrude Rhinelander Waldo House was designated a New York City Landmark in 1976, [1] and was added to the National Register of Historic Places in 1980. [3]


Tonton videonya: NOVEL SEJARAH BAHASA INDONESIA XI (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Archere

    Benar -benar bersetuju dengan anda. Dalam sesuatu ini adalah idea yang sangat baik. Ia bersedia untuk menyokong anda.

  2. Hrycg

    Saya menganggap, bahawa anda tidak betul. Mari kita bincangkannya. Tulis kepada saya di PM, kami akan bercakap.

  3. Gamble

    Anda membaca topik?

  4. Broc

    hasil komunikasi yang pelik.

  5. Sonny

    Untuk membincangkan secara tidak terhingga adalah mustahil

  6. Altmann

    Thank you very much for the information. Now I will know it.

  7. Gerard

    Saya mengesahkan. Saya bersetuju dengan segala -galanya di atas setiap kata. We will examine this question.



Tulis mesej