Maklumat

Pelayaran Mayflower - Sejarah



The Maylfower

Jemaah Haji pada mulanya merancang untuk melakukan perjalanan dengan dua kapal, Mayflower dan Speedwell. Speedwell telah menjemput ramai Jemaah Haji di Belanda dan bertemu dengan Mayflower di England. Speedwell mula bocor, setelah berangkat bersama Mayflower pada bulan Ogos. Setelah kedua kapal itu kembali ke England, Speedwell dianggap tidak layak laut. Beberapa penumpang di Speedwell bergabung dengan Mayflower yang sudah ramai, sementara yang lain memutuskan untuk tinggal di England.

Pada 6 September 1620, 102 peneroka meninggalkan Plymouth, England untuk mencari penempatan baru. Laluan itu sukar dan memakan masa dua bulan. Pada 9 November mereka melihat tanah. Kapal itu telah tiba di Cape Cod. Mayflower berusaha mengembara ke selatan ke muara Hudson, tetapi sukar untuk melihat jalan itu. Dengan musim sejuk semakin hampir, diputuskan untuk pergi ke darat lebih jauh ke utara. Penjajah menghabiskan hampir satu bulan lagi untuk mencari tempat untuk mendarat. Akhirnya, mereka menemui tempat yang sesuai: Pelabuhan Plymouth.

Sebelum mendarat di Plymouth, penjajah bersatu untuk membuat dokumen yang akan mengaturnya. Jajahan itu didirikan di kawasan yang tidak dilindungi oleh piagam asal mereka. Oleh itu, ia memerlukan asas bagaimana ia akan ditadbir. Dokumen itu dikenali sebagai "Mayflower Compact". Kompak itu menjadikan jajahan sebagai badan pemerintahan sendiri. Semua lelaki dewasa akan diberi suara, dan sebagai balasannya mereka semua setuju untuk mengikuti undang-undang yang akan diluluskan.


Tonton videonya: Journey to Restoration: Mayflower II at Mystic Seaport (Januari 2022).