Maklumat

Brigadier Edward Puttick, 1890-1976


Puttick, Brigadier Edward, 1890-1946

Brigadier Edward Puttick berada dalam komando sementara Bahagian New Zealand, sementara Freyberg memerintahkan garnisun pulau itu. Dia dilahirkan di Timaru, Selandia Baru pada tahun 1890, anak lelaki John Prior Puttick, pelopor kereta api kelahiran London, dan Rachel Orpen, dari County Kerry, Ireland. Setelah mendapat pendidikan di Waitaki Boy's High School, Oamaru, dia bergabung dengan Cawangan Kejuruteraan di Jabatan Jalan Raya (kemudiannya Jabatan Kerja Raya) pada tahun 1906 sebagai pelukis. Dia kemudian bergabung dengan Askar Wataniah pada tahun pertama dan akhirnya ditugaskan ke Rejimen ke-15 (Auckland Utara) sebagai Leftenan ke-2, kemudian pindah ke Rejimen ke-5 (Wellington) di mana dia dinaikkan pangkat menjadi Kapten pada Januari 1914. Pada awal Perang Dunia Pertama, dia bersama Pasukan Ekspedisi New Zealand di Samoa tetapi bergabung dengan badan utama NZEF di Mesir, memerintah Batalion 1, Briged Rifle New Zealand dan melihat operasi di Cyrenaica. Dia berpindah ke Bahagian New Zealand di Front Barat, sebagai kapten kakitangan di Briged Infantri New Zealand ke-2. Dia kemudian dilantik sebagai Komando Kedua dalam Batalion ke-4, Brigade Senapang New Zealand (sebagai Mejar) yang mengambil bahagian dalam Pertempuran Somme. Semasa Pertempuran Messines pada musim panas 1917, dia dua kali memerintah batalion sementara dan kemudian diangkat menjadi Leftenan Kolonel dan diberi komando Batalion ke-3, mengambil bagian dalam Pertempuran Ypres Ketiga (Passchendaele) dan terluka semasa musim semi Jerman menyinggung perasaan pada tahun 1918. Kembali ke New Zealand pada bulan Disember 1918, dia berkahwin dengan Irene Lillian Dignan pada 31 Januari 1919. Dia melamar komisen biasa dan mempunyai beberapa siri pelantikan kakitangan, diikuti dengan tempoh penempatan ke Pejabat Perang dan kursus di Kolej Pertahanan Imperial. Dia bertindak sebagai penasihat ketenteraan delegasi New Zealand pada Persidangan Imperial 1937 dan merupakan salah satu daripada tiga pengantar New Zealand pada penabalan Raja George VI. Dia mengambil alih komando Briged NZ ke-4 pada Januari 1940 hingga Ogos 1941, menjadi Ketua Kakitangan Am dan Pegawai Am yang Memerintah, Pasukan New Zealand dan mencapai pangkat Leftenan Jeneral, hingga Disember 1945 ketika dia bersara. Oleh itu, dia berada dalam posisi untuk mempersiapkan kemungkinan serangan Jepun dan menyokong usaha perang Sekutu dalam Perang Dunia Kedua Pasifik. Dia dilantik sebagai KCB pada tahun 1946 dan memimpin kontinjen New Zealand semasa perayaan kemenangan. Isterinya meninggal pada tahun 1964 dan dia tinggal di sebuah pondok kecil di Raglan. Dia meninggal di Hamilton pada 25 Julai 1976 dan dikebumikan dengan penghormatan penuh di Karori.

Laman web

Puttick, Edward 1890 - 1976, Kamus Biografi New Zealand, dikemas kini pada 16 Disember 2003, aktif pada 25 Januari 2005

Brigadier Edward Puttick, 1890-1976 - Sejarah

Saya membuat halaman ini untuk memaparkan semua gambar, peta dan kad pos bersejarah Long Branch yang telah saya kumpulkan selama bertahun-tahun, yang ditawarkan secara percuma untuk pandangan umum, di mana sahaja di dunia. Sebilangan bahan asli ini berasal dari awal abad ke-19. Dengan pembangunan semula yang berlaku dengan begitu cepat di setiap kawasan masyarakat, sangat menarik untuk melihat berapa kali setiap kawasan telah berubah selama bertahun-tahun.

Sekiranya anda menikmatinya, sila kongsi laman web ini dengan rakan-rakan. Edward F. Thomas.

Satu lagi kejayaan! Kami kini meraikan 90,000 pelawat ke laman web ini pada 22 Disember 2015!
- Eddie

Klik pada kategori foto di bawah ini untuk melihat
keseluruhan koleksi:




Harap maklum, saya telah berusaha keras selama bertahun-tahun untuk membentangkan bahan ini secara percuma untuk tatapan umum.
Gambar-gambar ini bukan untuk dijual atau diterbitkan semula. Juga tidak boleh disalin untuk kegunaan komersial atau awam lain.

Saya menghargai minat anda terhadap bahan ini dan akan menghantar siaran sekerap mungkin.

Sila sertai kami di Kumpulan Facebook Cabang Panjang Bersejarah
untuk membaca dan berkongsi cerita dengan mengklik pautan ini!


Klik pada pautan butang Facebook ini untuk melawat dan menyertai Kumpulan Cabang Panjang Bersejarah!

Bergantung pada sambungan internet anda, mungkin memerlukan masa untuk memuat turun semua gambar kerana definisi tinggi. Sila bersabar.
Anda harus menetapkan pilihan penyemak imbas anda agar tidak menggunakan grafik yang dimampatkan. Ini akan sangat meningkatkan kualiti gambar di skrin anda, tetapi memerlukan lebih banyak masa.
Sekiranya penyemak imbas anda berhenti sebelum memuat sepenuhnya, tahan butang Ctrl anda sambil menekan Reload .. ini akan membersihkannya sehingga dapat memuatkan gambar dengan betul.


Ini adalah salah satu gambar & quotHoly Grail & quot yang selalu saya harapkan. Ini adalah tunjang rel sementara yang dibina untuk membawa Presiden Garfield ke
pondoknya di tepi pantai setelah dia ditembak. Mereka merasakan perjalanan menaiki kereta terlalu berat untuk keadaannya.
Terdapat beratus-ratus lagi yang sedang saya kerjakan dan harus diposkan dalam kumpulan semasa saya menyelesaikannya.

Ini adalah ciri yang saya telah berusaha untuk bekerja lebih dari setahun sekarang dan saya rasa kod akhirnya berfungsi dengan baik untuk ditambahkan di seluruh laman web ini.
Klik pada pautan di bawah dan beritahu saya pendapat anda!

Ramai orang pernah mendengar buku sejarah Cabang Panjang yang bertajuk & quot Menjamu Bangsa & quot tetapi tidak pernah melihatnya.
Cuba pautan di bawah untuk memuat turun dan membacanya dalam definisi tinggi, penutup hingga penutup!
* Anda mungkin perlu mengurangkan ukuran dalam paparan pdf anda untuk melihat keseluruhan halaman. *

* Fail buku kini telah dikecilkan untuk dimuat dan dilihat lebih cepat. *

Ketika tidak ada wang semasa kemurungan, Long Branch hanya mencetak sendiri.

Di bawah ini adalah $ 1882. 00 Bil "Brown Back". Rang undang-undang yang sangat jarang berlaku baru-baru ini dilelong dengan harga $ 2,800. 00!
Sekiranya anda adalah pemilik nota baru yang bertuah ini, pertimbangkan untuk membenarkan saya memotretnya dalam definisi yang lebih baik untuk paparan umum.

Halaman berikut adalah petikan dari buku Sejarah Cabang Panjang, & quotMenjamu Bangsa. & quot




OK, ia kelihatan seperti timbunan kayu busuk dan logam berkarat, tetapi ini adalah harta yang sangat baik bagi saya.
Ini adalah bahagian asal trek troli yang telah tersembunyi dan terpelihara di bawah trotoar Second Avenue selama beberapa generasi.
Saya dapat mengumpulkan barang-barang ini termasuk rel, paku dan kayu semasa penggantian saluran pembetung pada bulan April 2002.

E DWARD F. T HOMAS adalah penduduk Long Branch generasi ke-4, keturunan keluarga Marks dan cucu Ketua Polis Thomas Marks. Beliau adalah Broker / Pemilik Shoreview Realty, Inc., broker di Long Branch selama 28 tahun, pemilik dan pengurus harta tanah pelaburan selama lebih dari 30 tahun, ahli 30 tahun dan Pengerusi Lembaga Perancangan Bandar Long Branch sekarang, sebagai Pengerusi sebelumnya Suruhanjaya Alam Sekitar Long Branch, seorang Anggota Pegawai Perancangan New Jersey, Pengerusi Jawatankuasa Realtors Monmouth / Ocean County MLS 2006, 2006/2007 Pengarah dan Setiausaha Eksekutif di Monmouth / Ocean County dan New Jersey Board of Realtors, 2006 / 2007 Pengarah Persatuan Realtors New Jersey, 2006/2007 Pengarah Persatuan Realtors Nasional, anggota Dewan Perniagaan Cabang Besar, pengendali radio berlesen W2EFT, dan Ahli Sepanjang Hayat Persatuan Sejarah Cabang Panjang.

Semua reka bentuk laman web ditulis oleh, dan semua kandungan adalah hak milik Edward F. Thomas
P.O. Box 30, Long Branch, New Jersey 07740-0030

Koleksi kad pos yang hebat. Banyak pemandangan biasa. Beberapa cara sebelum masa saya. Foto pendirian hot dog asal Max, nampaknya bukan Max. Pemandangan Columbia Baths, paviliun di sepanjang Ocean Ave., di mana semasa kecil saya menyaksikan bulan naik dari lautan, harta tanah The Hearn di mana saya mendengar konsert band ketika di High School (ketika itu adalah taman awam), di pusat bandar Broadway --- Teater Vogel's, City Bakery, The Strand dan Paramount (sebelumnya Broadway). Kad anda membawa banyak kenangan. Ingin melihat lebih banyak koleksi anda. Akan terus diperhatikan. --C.M., Cabang Panjang Barat

Saya sangat seronok melihat gambar lama Long Branch anda. Bandar ini pasti sangat indah dan elegan pada satu masa. Terima kasih kerana meletakkan gambar dalam talian saya akan menantikan penambahan pada masa akan datang. --D. P.

Eddie yang terhormat, Kakak ipar saya, yang tinggal di Long Branch, hanya menghantar e-mel koleksi kad pos anda kepada kami. Ia cantik, bermaklumat, dan sangat menarik. Isteri saya dilahirkan dan dibesarkan di Long Branch dan saya tinggal di sana sebagai anak pada akhir empat puluhan. Terima kasih kerana berkongsi koleksi anda. Yang benar, J. F.

Tuan Yang di-Pertua: Nota ringkas untuk mengucapkan "terima kasih" untuk kad-kad anda yang sangat baik di kawasan Long Branch. Saya seronok melayari pilihan anda. Melihat yang ada di Akhbar semalam dan menganggap saya akan memeriksa laman web anda. Terima kasih sekali lagi. - J. L., Ocean Township

Saya agak teringat mengenang pemuda yang saya nikmati di bandar asal saya, terima kasih kerana mengembalikannya - saya terutamanya ingin melihat kembali Chelsea Avenue dengan Kramer Baths, Max's Hot Dogs - Broadway with The Baronet and Paramount Theatres, Arnold's Deli, Schneider's, Broadway School, The China-Inn, Mario's, Homestead Pharmacy (Cara di dalamnya dengan kaunter), Valentino's Food Market, Kay's Market, The 5 And 10 - Saya tinggal di Broadway tidak jauh dari Joe Kamm's, The Masonic Temple , YMCA, Seaboard Ice (Tempat saya berhenti untuk mendapatkan air yang sejuk selepas sekolah), ALB Manufacturing (Ibu saya adalah jahitan di sana), kemudian kami pindah ke Gerard Avenue (Off Norwood) - Ini akan membawa air mata kepada saya, tetapi bolehkah anda menunjukkan mana-mana yang disebutkan di atas? Saya harap saya dapat menghubungi beberapa orang yang saya kenal sejak zaman sekolah saya - Terima kasih dari J.V.C.

Apa laman web yang luar biasa !! Teruskan usaha yang baik, saya akan menyebarkan berita. Semoga berjaya, --- P. J.

Saya gembira melihat Long Branch lama yang baik membuatnya dalam talian. Menjadi penghuni 23 tahun di Long Branch dan saya tidak ingat ia kelihatan seperti itu tentu banyak masa yang saya habiskan di sana pada tahun 70-an & 80-an. Saya ingat perpustakaan awam mempunyai banyak koleksi gambar Long Branch bersejarah. Koleksi yang anda patuhi tidak kurang hebatnya, teruskan usaha yang baik. - S. K. H., Fakulti Sastera dan Sains -

Ini hanyalah LAMAN YANG MENYUKAI. Saya harap anda dapat menghantar gambar yang berbeza pada masa akan datang. Saya sangat berminat dengan sejarah tempatan. Di sisi ibu saya, saya adalah keturunan langsung Penelope Stout, yang merupakan peneroka pertama di Monmouth County. TERIMA KASIH SANGAT BANYAK & SELAMAT HARI RAYA. - B. G.


Klik sepanduk LINK Berita di atas untuk berita tempatan yang paling tepat.


Kaunter percuma disediakan oleh Andale.

Wah! Kami meraikan kami 100,000 pelawat ke laman web ini pada 18 Mei 2016!
- Eddie

Kami kini meraikan 90,000 pelawat ke laman web ini pada 22 Disember 2015!
- Eddie


Kami kini meraikan 80,000 pelawat ke laman web ini pada 2 Jun 2014!
- Eddie

Satu lagi kejayaan! Kami kini meraikan 70,000 pelawat ke laman web ini pada 2 Julai 2013!
- Eddie

Sekali lagi, terima kasih kepada semua penonton saya kerana saya kini meraikan saya 60,000 pelawat ke laman web ini pada bulan Jun. 2012!
- Eddie

Terima kasih kepada semua penonton saya kerana sekarang saya meraikan saya 50,000 pelawat ke laman web ini pada hari ini, 28 Januari 2011!
Itu lain 10,000 pandangan ke laman web ini pada tahun lalu!
- Eddie

Terima kasih kepada semua penonton saya kerana saya kini meraikan saya 40,000 pelawat ke laman web ini pada hari ini, 20 Januari 2010!
Itu dia 10,000 pandangan ke laman web ini pada tahun yang lalu hingga ke hari!
- Eddie


Terima kasih kepada semua penonton saya kerana saya kini meraikan saya 30,000 pelawat ke laman web ini pada hari ini, 20 Januari 2009!


Britain & # 039s Heroic Last Stand Di Crete Membunuh Hitler & # 039s Dream of a Paratrooper Army

Walaupun pertahanan Britain terhadap Kreta pada Mei 1941 dianggap sebagai kegagalan tentera, ia mengubah taktik masa depan Hitler.

Brigadier Eric Dorman-Smith, bertugas sebagai penghubung kepada Letnan Jeneral Richard O'Connor semasa Operasi Kompas, kempen Gurun Barat, melakukan perjalanan ke markas Komando Timur Tengah Jeneral Archibald Wavell di Kaherah pada 12 Februari 1941, untuk meminta izin untuk maju British XIII Corps semakin jauh ke barat Tripoli setelah kemenangan total ke atas Tentera ke-X Itali di Beda Fomm, yang memberikan Britain dan sekutu Komanwelnya menguasai separuh Libya Cyrenaican.

Di pejabat Wavell, Dorman-Smith ingin tahu bahawa peta Gurun Barat tidak lagi tergantung di dinding. Sebaliknya, mereka digantikan oleh orang-orang daratan Yunani, Kreta, Kepulauan Dodecanese, dan Eropah tenggara.

Daripada memberikan izin untuk serangan berterusan terhadap Tripoli, Wavell memberitahu Dorman-Smith mengenai ekspedisi Yunani yang akan datang: "Anda mendapati saya sibuk dalam kempen musim bunga saya."

Pada 10 Februari, Kabinet Perang Churchill telah menolak kemungkinan untuk melanjutkan perjalanan ke Tripoli. Wavell diarahkan untuk memberi keutamaan untuk membantu Greece. Setelah perang, Wavell menyatakan, “Tidak ada satu formasi lengkap yang tersedia, saya harus menyediakan pertahanan Crete, pemulihan keadaan di Iraq, dan kemungkinan komitmen di Syria. Serangan Jerman ke Terusan [Korintus] yang bermula pada bulan Februari menyebabkan komitmen baru, kerana sejumlah besar pemerhati diminta untuk memerhatikan periuk api yang dijatuhkan di Terusan. "

Sebagai latar belakang, pada 28 Oktober 1940, Itali menyerang Yunani tanpa berkoordinasi dengan Jerman. England segera menjanjikan bantuan kepada Yunani dan, pada 6 November, Churchill mengumumkan penubuhan pangkalan udara dan kemudahan pelabuhan di Crete.

Sejak 24 Oktober 1940, pegawai-pegawai Kakitangan Udara Jerman telah memperhatikan kemungkinan minat British untuk mendirikan pangkalan di Kreta untuk digunakan oleh Komando Pengebom Tentera Udara Diraja untuk pekerjaan terhadap ladang minyak Romania yang dikuasai Jerman. Pada 26 Oktober, seorang wakil Tentera Laut Jerman mengesyorkan penangkapan Crete dalam kempen Balkan.

Dengan dua taklimat ini, Crete menjadi lebih penting. Bagi orang Jerman, kepentingan strategik kepemilikan Britain ke atas Crete adalah berkaitan dengan dominasi British di Mediterania Timur, titik tolak untuk mendarat di pantai Balkan dan melancarkan serangan terhadap Ploesti.

Menawan Crete adalah blok Jerman yang diperlukan untuk menentang ancaman Inggeris ini. Namun, diragukan bahawa RAF akan menempatkan formasi pengebom besar di Kreta untuk menyerang ladang minyak Romania, yang berada lebih dari 1.000 batu jauhnya. Pengebom Wellington yang tidak dikawal memiliki jarak tempur tetapi para pejuang Lufwaffe di Yunani pasti akan memberikan ancaman besar kepada skuadron pengebom yang tidak dikawal ini.

Walau bagaimanapun, pada 25 April 1941, Hitler mengeluarkan Arahan No. 28 untuk Operasi Merkur, nama kod untuk penyitaan Crete, dengan tarikh pelaksanaan pertengahan Mei. Tugas merancang misi jatuh kepada komandan XI Fliegerkorps, Jeneral Kurt Student.

Objektif misi adalah untuk mewujudkan pangkalan untuk kempen udara melawan British di Timur Laut. Pada dasarnya, arahan tersebut menetapkan bahawa Operasi Merkur tidak boleh menunda operasi pementasan atau dengan cara apa pun membahayakan pencerobohan Soviet Union, Operasi Barbarossa yang akan datang. Penjajahan Jerman ke Kreta akan menjadi satu-satunya operasi selama perang di mana sasaran strategik yang luas diserang dan diamankan oleh serangan udara sahaja.

Pada 17 April 1941, Churchill memberi izin kepada Wavell untuk menarik balik pasukan tentera Letnan Jeneral Henry "Jumbo" Wilson dari Yunani. Pada masa ini, Wavell memasang kabel London yang menyatakan bahawa Crete akan memegangnya. Pengungsian Sekutu berakhir pada 30 April dengan kira-kira 25,000 tentera dihantar ke Kreta, dan Wilson berangkat ke Yerusalem untuk memimpin misi bantuan Baghdad. Tambahan 16,000 tentera imperialis dibawa ke Mesir oleh Tentera Laut Diraja, tetapi tidak sebelum banyak tentera Britain ditawan di Peloponnese dan setiap peralatan utama hilang. Keesokan harinya, 1 Mei, Luftwaffe memulakan pengeboman udara di Kreta.

Penyebaran unsur-unsur tentera udara yang kuat ke Balkan dan ke Yunani, serta serangan payung terjun yang dilakukan oleh unsur-unsur Bahagian Flieger ke-7 di Isthmus of Corinth pada 26 April 1941, dengan jelas memberitahu pihak Inggeris bahawa Hitler mensasarkan Kreta. Ketika XI Fliegerkorps mula bergerak dari utara Jerman melintasi Balkan, niat Jerman disahkan.

Menjelang 12 Mei, rangkaian perisikan Britain yang tertinggal di Yunani melaporkan ke London, Kaherah, dan Kreta setiap pergerakan pasukan Jerman. Pintas Ultra menyelesaikan pengumpulan maklumat.

Pada 15 Mei, Churchill secara terbuka mengumumkan niat Inggeris untuk mempertahankan Crete untuk mendapatkan pengaruh yang baik dalam "situasi global keseluruhan" di kalangan orang-orang yang tidak berperang (iaitu, Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet). Oleh itu, Kabinet Perang Inggeris menyedari kepentingan strategik ketenteraan dan politik Kreta setelah bencana di Yunani. Kreta tidak boleh jatuh ke Jerman secara lalai.

Lokasi Crete — 160 batu di selatan Athens, 200 batu di utara Afrika, dan 325 batu di sebelah barat daya Selat Dardanelles — menentukan kepentingan strategiknya, tetapi wilayah Crete menjadikan pertahanan pulau itu sukar. Banjaran gunung yang tandus yang curam, setinggi 8,000 kaki, sepanjang seluruh pulau sepanjang 160 batu, landai sedikit demi sedikit ke utara tetapi curam ke selatan. Ciri topografi ini menghasilkan pelabuhan Suda Bay yang besar tetapi berkapasiti terhad.

Armada Britain di Mediterranean adalah pertahanan pertama Sekutu terhadap kemungkinan serangan Paksi di ladang minyak di Iran, kilang di Haifa, dan Terusan Suez, yang masing-masing sangat penting untuk menopang usaha perang Inggeris. Pangkalan tentera laut di Teluk Suda, di pantai barat laut Crete, memberikan titik ideal, walaupun hanya untuk segelintir kapal Inggeris, untuk mendarat atau mengisi minyak sambil melindungi harta benda penting Britain.

Wavell sedar bahawa semua titik strategik pulau terletak di pantai utara. Kekurangan kemudahan pelabuhan di pantai selatan dan ketiadaan jalan utama utara-selatan untuk melintasi pulau itu terhambat penguatan dan bekalan dari Mesir. Telegraf, telefon, dan pengangkutan semuanya primitif.

Ketiga lapangan terbang yang ditempatkan secara strategik di Maleme, Retimo, dan Heraklion semuanya terletak di pantai utara dan dihubungkan oleh satu-satunya jalan raya Crete, yang bergerak ke arah timur-barat. Maleme berada di hujung barat Crete dengan Retimo di tengah dan Heraklion lebih jauh ke timur.

Satu-satunya faktor yang sepertinya memihak kepada kedudukan Wavell di Kreta setelah evakuasi dari Yunani adalah meremehkan kekuatan Jerman di pulau itu dengan hanya 5,000 tentera Inggeris.

Sekiranya tiga lapangan terbang di pulau itu dapat ditahan, Komando Tinggi Inggris percaya ada kemungkinan besar untuk mencegah pendaratan udara Jerman kerana tidak ada titik utama selain Maleme, Retimo, dan Heraklion untuk pasukan perompak merampas, dan jumlah mereka dianggap menjadi terhingga.

Namun, terdapat kekurangan dalam optimisme Inggeris. Pasukan yang dievakuasi dari Yunani, seperti pasukan Dunkirk, hanya membawa senjata peribadi mereka, seperti senapang dan beberapa senapang ringan. Sebilangan besar unit memiliki penampilan ad hoc dan tidak dilengkapi dengan baik, tanpa jumlah kepingan artileri, tangki, senapang AA, mortar, mesingan, dan alat pengangkutan yang mencukupi. Sebilangan besar tentera Inggeris, Siprus, dan Palestin berasal dari unit komunikasi.

Untuk menunjukkan kekurangan senjata berat untuk memerangi serangan, hanya dua kereta kebal infanteri berat ("I") yang disediakan untuk masing-masing lapangan terbang. Tiga tangki tambahan Matilda dikirim ke pulau itu bersama dengan sejumlah tangki ringan. Parit, penempatan senjata, rintangan wayar, dan pembongkaran harus digali dengan topi keluli menggantikan alat pengukir. Yang paling penting, hampir tidak ada pesawat Inggeris di pulau itu.

Sesiapa yang menguasai Kreta akan mengancam sebahagian besar Laut Timur - sangat penting bagi rancangan Jerman untuk menyerang Soviet Union. Setelah mengamankan lapangan terbang di Yunani, jika Jerman juga dapat menangkap dan menggunakannya di Kreta, mereka dapat menghilangkan ancaman udara terhadap sayap selatan Operasi Barbarossa yang dirancang.

Setelah memerintah warga Selandia Baru di Yunani, Jenderal Bernard Freyberg diberi tugas untuk semua pasukan di Kreta (“Creforce”) dan menempatkan markas besarnya di dekat Hania, tepat di sebelah barat laut Teluk Suda. Dia tidak memiliki staf atau dukungan intelijen dan dipaksa untuk meningkatkan markas dengan menggunakan pegawai regimen, beberapa di antaranya memiliki latihan. Hasilnya adalah kekurangan persediaan intelijen korps untuk mempertahankan Crete. Peralatan radio dan komunikasi tidak mencukupi untuk menghubungkan setiap tahap perintah atau pasukan pengawal yang berbeza secara geografi yang mempertahankan masing-masing dari tiga lapangan terbang.

Namun, dengan perisikan dari Britain, Freyberg mempunyai pengetahuan terperinci tentang kapan dan di mana serangan itu akan berlaku. Ketika dia melihat unit udara Jerman yang mendekat pada 20 Mei, dia berkata, "Mereka tepat waktu." Para komandan Jerman sukar mendapatkan maklumat yang tepat mengenai pasukan Britain di Crete, walaupun terdapat percubaan pada penerbangan ketinggian rendah.

Pelajar merancang untuk mengejutkan taktik dengan menyerang dengan pasukan terjun payung dan infanteri yang dilancarkan di tiga lapangan terbang secara serentak sementara pertahanan Freyberg terhadap Kreta didasarkan pada mencegah musuh merampas kekuatan kuat Sekutu: tiga lapangan terbang dan pelabuhan di Teluk Suda.

Sayangnya, dengan pengangkutan yang terbatas di pulau itu, persiapan untuk pertahanan dan pengembangan taktik pada dasarnya tidak sempurna, menjadikan masing-masing dari empat sektor pertahanan sepenuhnya bebas dari yang lain tanpa kesempatan yang diperlukan untuk penguatan pada masa-masa genting.

Di Kreta ada, pada akhir April, antara 27.000 dan 28.000 tentera Bersekutu, tidak termasuk batalion Yunani. Tidak semua adalah tentera tempur dan hanya sebahagian kecil - Briged Infantri ke-14 dari Bahagian ke-6 British - yang tidak dipindahkan dari Yunani. Pasukan Briged Infantri New Zealand ke-4 dan ke-5 dan Bahagian Australia ke-6 dari Yunani yang terselamat telah dibentuk menjadi unit baru.

Freyberg menggantikan Jeneral E.C. Weston, Royal Marines, yang pada masa itu pernah menjadi pegawai kanan di pulau itu. Di Teluk Suda, Weston memerintahkan Organisasi Pertahanan Pangkalan Tentera Laut Bergerak (MNBDO), yang diperkuat oleh Batalion Australia ke-16 dan ke-17, keduanya berimprovisasi. Royal Marines kebanyakannya pakar dari unit artileri AA dan pesisir pantai serta unit pencari dan penyelenggaraan.

Kira-kira 1.200 senapang Britain, yang terbentuk dari pelbagai unit bersama dengan Rejimen ke-106, Royal Horse Artillery (RHA) yang bertindak sebagai infanteri, juga dilampirkan ke garnisun. Pada bulan Oktober 1940, Crete memiliki lapan senjata AA berat dan 12 ringan. Dengan kedatangan MNBDO pada bulan April dan awal Mei 1941, jumlah senapang AA dibawa menjadi 32 lampu berat dan 36 (di antaranya 12 tidak bergerak) dan 24 lampu carian.

Tiga brigade Bahagian New Zealand, di bawah komando sementara Brigadier Edward Puttick (menggantikan Freyberg), dikerahkan di sekitar lapangan terbang Maleme, pelabuhan Hania, dan Galatos, yang terletak di selatan jalan pantai di antara kedua-dua lokasi. Briged New Zealand ke-4 terdiri daripada tiga batalion infanteri (ke-18, ke-19, dan ke-20) di bawah pimpinan Brigadier Lindsay Inglis, yang markasnya terletak di antara Galatos dan Hania.

Briged New Zealand ke-5, yang terdiri dari Batalion Infantri Maori ke-21, 22, 23, dan 28, diperintahkan oleh Brigadir James Hargest dengan markasnya di Platanias, di sebelah timur lapangan terbang Maleme. Yang penting, Letnan Kolonel L.W. Andrew adalah komandan Batalion New Zealand ke-22 yang mempertahankan lapangan terbang Maleme, kampung Maleme, dan Bukit 107 tepat di selatan lapangan terbang dan di sebelah timur dasar sungai Tavronitis.

Briged Infantri ke-10 (Improvised) terdiri dari Detasmen Berkuda Bahagian New Zealand dan Batalion Komposit yang dibentuk dari pelbagai kakitangan New Zealand dan dua batalion Yunani. Pembentukan ad hoc ini diperintahkan oleh Letnan Kolonel Howard Kippenberger dan terletak berhampiran Galatos.

Di Retimo terdapat empat batalion Brigade Australia ke-19 dan enam batalion Rejimen Yunani ke-4 dan ke-5. Markas mereka berada di bawah arahan pegawai kanan Australia, Brigadier George Alan Vasey. Letnan Kolonel Ian Campbell bertugas di markas sektor dan batalionnya sendiri, 2/1, dengan misi mempertahankan lapangan terbang dan Bukit A di sebelah timur Retimo di sekitar sebuah kilang minyak zaitun.

Di Heraklion, Briged Infantri ke-14 - terdiri daripada empat Batalion Britain (Batalion ke-2, Batalion ke-2 Rejimen Leicestershire, Batalion ke-2 Rejimen York dan Lancashire, Black Watch dan Batalion ke-2 yang tiba kemudian, Argil dan Sutherland Highlanders) dan tiga batalion Yunani ( dari Rejimen ke-3 dan ke-7), bersama dengan 300 senapang Australia dan 250 artileri yang bekerja sebagai infanteri — berada di bawah komando Brigadier BH Kapel.

Tidak ada cadangan tersendiri yang diasingkan di luar sektor, tetapi salah satu brigade New Zealand di sektor Maleme dan batalion Britain di Suda ditetapkan sebagai "Force Reserve" dan harus siap untuk bergerak dalam waktu singkat atas perintah Freyberg. Senapang AA berat kebanyakannya tertumpu di daerah Suda-Hania dengan semua sektor memiliki beberapa senapang AA ringan, kecuali Retimo, yang hanya memiliki selusin bidang yang disamarkan dengan baik.

Freyberg menyedari bahawa pasukan yang dikerahkan di Crete tidak mencukupi untuk menghadapi serangan yang diramalkan. Pada 1 Mei, dia mengirim pesan kepada Wavell di Kaherah yang mengenal pasti kekurangan peralatan, artileri, dan peluru, dan meminta bantuan RAF dan tentera laut. Dia mengesyorkan agar, jika sumber daya tambahan tidak dapat disediakan, keputusan untuk mengadakan Crete dipertimbangkan kembali.

Wavell menyampaikan pesan Freyberg bersama dengan keprihatinannya sendiri mengenai perkara itu kepada Komandan Kakitangan Umum Imperial (CIGS) tetapi, di bawah tekanan dari Churchill, yang merasakan bahawa Kreta harus ditahan atas alasan politik, Wavell menerima arahan untuk "menahan Kreta sama sekali kos. " Freyberg meneruskan persiapannya untuk mempertahankan Crete dari serangan udara dan laut yang diramalkan.

Wavell memanggil Freyberg, "Saya mempunyai petunjuk yang paling pasti dari Kabinet Perang untuk menahan Crete dan bahkan jika pertanyaan dipertimbangkan, diragukan jika pasukan dapat disingkirkan sebelum serangan musuh." Menurut Freyberg, Wavell "melakukan segala yang mungkin secara manusiawi untuk mendapatkan kami sedikit peralatan, artileri, dan pertahanan." Lebih jauh Wavell mengirim, "[Freyberg] tidak mengantisipasi, lebih dari orang lain, kekuatan luar biasa di mana Angkatan Udara Jerman melakukan serangan itu, atau seberapa teliti dan mahirnya rencana mereka disusun atau kerugian yang mereka siapkan untuk terima untuk mencapai objektif mereka. "

Pencerobohan Bermula

Pada jam 6 pagi 20 Mei, pengeboman besar-besaran mendahului pendaratan pasukan payung terjun dan kapal luncur di sekitar Maleme (8 pagi), Retimo (4:15 petang), dan Heraklion (5:30 petang). Menjelang malam, hanya sebuah kawasan tegas di Maleme yang dipegang oleh pasukan payung terjun Jerman, dan tidak ada lapangan terbang Freyberg yang ditawan.

Orang Jerman menunjukkan kekejaman teorinya ketika batalion Fallschirmjägers mendarat di Kondomari, tenggara Malame, pada 20 Mei. Orang awam bersenjata bergabung dengan Batalion Infanteri Selandia Baru ke-21 dan ke-22 dalam memerangi pasukan penerjun payung. Setelah Crete jatuh, pasukan Jerman membalas dendam terhadap pihak yang bersamanya, menembak sebanyak 60 orang dari Kondomari. Bandar lain, Kandanos, musnah dan sebahagian besar penduduknya dihukum mati.

Freyberg menggunakan Wavell pada 20 Mei: “Hari ini merupakan masa yang sukar. Kami telah mengalami tekanan yang tinggi. Setakat ini, saya percaya, kami mengadakan aerodromes di Retimo, Heraklion, dan Maleme, dan dua pelabuhan. Margin yang kami pegang adalah perkara yang kosong, dan adalah salah saya melukis gambar yang optimis. Pertempuran sangat berat dan kami telah membunuh sebilangan besar orang Jerman. Komunikasi paling sukar. "

Menurut Sejarah Rasmi British, "Penguasaan musuh di udara memainkan peranan penting, kerana langit tampak penuh dengan pesawat Jerman yang siap mengambil bahagian di darat memerangi pergerakan apa pun, dan lelaki hampir disematkan ke penutup mereka."

Sesungguhnya. Pada awal pertempuran, jumlah pesawat Jerman yang ada ialah 280 pengebom, 150 pengebom penyelam Stuka, 180 pejuang (Me-109 dan Me-110), 100 kapal terbang, 530 pengangkutan Ju-52, dan 40 pesawat pengintai.

Battle for Maleme Airfield, 20-22 Mei 1941

Pada pukul 8 pagi 20 Mei, pasukan Luftlande Sturmregiment, yang dikendalikan oleh Jeneralmajor Eugen Meindl, dan kumpulan ad hoc Fallschirmjägers tiba di Maleme yang berusaha untuk menawan lapangan terbang di sana. Maleme dibela oleh Briged New Zealand ke-5 di bawah komando Brigadier Hargest. Pukul 8:15, Rejimen Fallschirmjäger ke-3, di bawah Oberst Richard Heidrich, terjun payung ke "Lembah Penjara" di sebelah barat daya Hania dan Teluk Suda.

Mereka didahului oleh detasemen glider di bawah Leutnant Genz dan Hauptmann Altmann yang mendarat di Semenanjung Akrotiri di utara Teluk Suda. Kekuatan ini adalah untuk mematikan senjata AA dan juga pusat komunikasi Sekutu di sekitar Hania, tetapi mereka mendapat tentangan kuat dari tembakan AA berat dan unsur-unsur Royal Welsh Fusiliers. Pasukan payung terjun Jerman juga disambut oleh unsur-unsur Briged New Zealand ke-4 dan ke-10 di Hania dan Galatos.

Adegan di Maleme pada 20 Mei telah dijelaskan oleh pengarang John Sadler: "Menyapu di bawah 400 kaki, di bawah ketinggian senjata AA yang lebih berat, Junkers tetap dalam formasi yang ketat hingga mereka sampai di zona jatuh ...." Sekiranya senjata 3,7 inci tidak dapat didaftarkan, Bofors, yang dikendalikan oleh marinir, pasti dapat dan mereka melepaskan tembakan sehingga tong-tong itu menyala merah. Pengangkutan bergerak perlahan adalah impian penembak dan peluru merobek logam dan daging, membongkar lelaki dan pesawat udara di udara, terjun payung terjun, 'seperti karung kentang' dari badan kapal yang hancur. "

Seperti yang dijelaskan oleh Churchill dalam sejarah pasca perang, The Grand Alliance, "Serangan itu berlanjutan ... ketika pesawat yang membawa pasukan kembali muncul. Walaupun lapangan terbang Maleme tetap berada di bawah tembakan artileri dan mortir kami, kapal pengangkut pasukan terus mendarat di atasnya dan di tanah yang kasar di sebelah barat. Komando Tinggi Jerman nampaknya tidak peduli dengan kerugian, dan sekurang-kurangnya seratus pesawat dihancurkan oleh pendaratan nahas di daerah ini. "

Rentetan peristiwa kritis, yang mungkin mewakili titik balik keseluruhan pertempuran, berlaku pada waktu petang dan malam 20 Mei yang akhirnya menyebabkan penarikan Batalion New Zealand ke-22 pada pagi 21 Mei dari Bukit 107. Tindakan ini membolehkan orang Jerman mendarat di sana pada hari itu tanpa gangguan artileri langsung dan tembakan senjata kecil.

Bukit 107, yang terletak di sebelah selatan lapangan terbang Maleme dan di sebelah timur dasar sungai Tavronitis, dipertahankan oleh Syarikat A dan B di lereng terbalik dengan Syarikat D dan C di hadapan lereng hadapan yang menghadap dasar sungai dan lapangan terbang.

Pada siang hari 20 Mei, ketika berada di lereng bukit Hill 107 dan setelah terluka dan berhadapan dengan serangan payung terjun yang kuat ke seluruh perimeternya, Letnan Kolonel L.W. Andrew, V.C., menilai bahwa Batalionnya yang ke-22 tidak dapat memegang jawatannya, terutama karena penyebaran yang luas dan tersebar, dan dia menyimpulkan bahawa dia harus menarik diri dari kawasan yang berdekatan dengan lapangan terbang.

Walaupun memiliki set tanpa wayar di markasnya, Andrew tidak tahu apa yang berlaku kepada dua syarikat penyerangnya di lapangan terbang dan seberang Bukit 107 kerana dia tidak melihat langsung mereka dan Syarikat C dan Dnya tidak mempunyai set tanpa wayar. Pada jam 5 petang, dia meminta agar Hargest melepaskan Batalion Selandia Baru ke-23 kepadanya tetapi ditolak kerana komitmennya untuk bertempur di tempat lain.

Kebenaran untuk tidak menggunakan Batalion ke-23 untuk serangan balas segera telah dipersoalkan. Yang lain tertanya-tanya adakah Hargest keliru dan salah maklumat. Menghadapi penolakan Hargest untuk melakukan Batalion ke-23 untuk membantu Batalion Andrew ke-22, yang terakhir memerintahkan serangan baliknya sendiri pada lewat petang 20 Mei dengan satu-satunya platun simpanannya dan dua tangki Matilda dari Rejimen Tank Royal ke-7, tetapi ia gagal mengambil semula jambatan di atas Tavronitis.

Pada jam 6 petang, Andrew menghubungi Hargest tanpa wayar untuk memberitahunya tentang kegagalan serangan balas dan bahawa, tanpa sokongan Batalion ke-23, dia harus menarik diri. Hargest berkata, "Sekiranya anda mesti, anda mesti." Namun, Hargest berjanji akan mengirim dua syarikat, satu dari Batalion ke-23 dan satu dari Batalion ke-28 (Maori), untuk memperkuatnya.

Sekiranya Andrew memerhatikan sebelum malam, lereng barat Bukit 107 di mana Syarikat C dan Dnya, dia akan melihat bahawa Syarikat C masih kuat mempertahankan lapangan terbang ke utara dan Syarikat D juga utuh di sepanjang dasar sungai Tavronitis di sebelah barat . Kedua-dua Syarikat C dan D telah banyak menderita tetapi mereka mengalami kerugian yang lebih besar pada pasukan penerjun payung. Tetapi Andrew tidak menyedari fakta-fakta ini dan hanya tahu bahawa Jerman semakin kuat dari barat menentang apa yang dia percayai sebagai satu-satunya dua syarikatnya yang tersisa (A dan B).

Tidak lama selepas jam 9 malam, Andrew menyiarkan Markas Besar Hargest bahawa dia menarik diri ke rabung anak syarikat (Vineyard Ridge) di sebelah tenggara Bukit 107 Andrew meletakkan sisa-sisa A dan B Syarikat Batalion ke-22 sejajar dengan Batalion ke-21 di jurang itu. Ini adalah keputusan takdir Andrew untuk menarik balik Syarikat A dan B, di bawah tekanan yang teruk, yang menyerahkan lapangan terbang Maleme kepada Jerman.

Walaupun satu syarikat dari Batalion ke-23 membantu penarikan Andrew ke Vineyard Ridge, syarikat lain dari Batalion Maori ke-28 mencapai lapangan terbang dalam kegelapan. Syarikat ini, ketika sampai di pinggir lapangan terbang, sebenarnya hanya 200 meter dari pos komando C Company namun, detasemen Maori percaya bahawa para pembela lapangan terbang telah diserbu dan berpatah balik, mungkin takut akan serangan udara dengan awal fajar. Seandainya Maoris bergabung dengan Syarikat C dan terus mempertahankan lapangan terbang pada 21 Mei, seluruh pertempuran mungkin akan berpihak kepada Sekutu.

Orang-orang yang selamat dari Syarikat D, di bawah Kapten Campbell, di lereng Tavronitis Hill 107, setelah mengetahui bahawa Markas Batalion Andrew telah meninggalkan lereng Bukit 107 yang terbalik, tidak mempunyai alternatif selain untuk mundur juga. Menjelang subuh, Jerman menguasai Bukit 107.

Komandan C Company, Kapten Johnson, mengetahui keputusan Andrew untuk menarik diri pada awal pagi 21 Mei dan, mengetahui bahawa anak buahnya tidak dapat menahan serangan 24 jam lagi, dia memimpin pasukannya yang masih hidup pergi dari lapangan terbang pada pukul 4 : 30 pagi. Menjelang subuh pada 21 Mei, tidak ada pasukan Selandia Baru yang berada di dalam kawasan lapangan terbang. Dari kedudukan baru mereka, api langsung hanya dapat dilakukan di hujung landasan timur.

Lapangan terbang Maleme hilang dan menjadi lapangan terbang operasi yang berkesan untuk musuh sebelum hari kedua pertempuran dimulakan. Rejimen Gebirgsjäger (Gunung) ke-100 mula tiba di Maleme pada jam 5 petang pada 21 Mei. Rejimen Fallschirmjäger ke-3, yang telah mendarat di Lembah Penjara, selatan Galatos dan Hania, menghantar rondaan untuk menghubungkan dengan pasukan Jerman yang bergerak ke timur dari lapangan terbang Maleme yang kini ditawan.

Walaupun Freyberg mungkin bingung dengan pesan Hargest yang mengelirukan mengenai situasi di Maleme sebagai "cukup memuaskan," komandan Creforce terlalu prihatin terhadap bala bantuan musuh laut. Freyberg masih ragu apakah serangan dari laut akan dimulai atau apakah pendaratan udara di lapangan terbang akan berlanjutan. Sama ada kerana kesalahan strategik atau kekurangan kecerdasan Ultra, Freyberg tidak memindahkan pasukan yang diperlukan untuk pertahanan lebih jauh di lapangan terbang, khususnya Maleme.

Malah Churchill berkomentar bahawa “Freyberg… tidak mudah mempercayai skala serangan udara begitu besar. Ketakutannya akan pencerobohan teratur dari laut. Ini kami berharap tentera laut dapat mencegah walaupun terdapat kekurangan udara. " Freyberg kemudian mengakui, "Kami sebahagiannya sibuk dengan pendaratan laut, bukan ancaman pendaratan udara."

Oleh itu, ada keraguan dalam kepemimpinan untuk melakukan Batalion ke-23 untuk menyerang balik lapangan terbang kerana tanggungjawabnya untuk mempertahankan pantai. Pada pagi 21 Mei, Hargest tetap berada di markasnya di Platanias dan tidak membiarkan komandan batalionnya menyerang Maleme.

Menurut sejarawan Antony Beevor, “Hargest, Puttick, dan Freyberg semuanya menerima prinsip serangan balas, namun menunjukkan sedikit semangat untuk perusahaan tersebut. Suatu fikiran yang lebih buruk bagi seorang komandan yang menyiapkan operasi sedemikian sukar dibayangkan. Tanpa tindakan untuk mencegah penumpukan dan serangan Jerman dari Maleme, kemenangan Jerman menjadi tidak dapat dielakkan. "

Setelah menunda, Freyberg, dengan 6.000 pasukannya di wilayah Hania dan Teluk Suda, mengekalkan Rejimen Welsh, unitnya yang terbesar dan dilengkapi dengan peralatan terbaik, di Hania untuk mengawal pinggir laut dan melakukan hanya Batalion ke-20 Briged ke-4 Inglis untuk serangan balas di Maleme . Hasilnya, serangan balas Freyberg di Maleme terlambat dan terlalu sedikit.

Walaupun begitu, Batalion Maori ke-20 dan ke-21 dan Maori Batalion menyerang balik lapangan terbang pada waktu awal pagi 22 Mei, namun, setelah membuat beberapa keuntungan awal, mereka terpaksa menghentikannya pada waktu petang sejak warga Selandia Baru kelelahan dan sekarang menjadi sasaran serangan udara yang berat juga. Sekarang sudah terang hari, dan tembakan mortar Jerman dan senapang mesin menjadikannya mustahil untuk melintasi ruang terbuka. Tanpa sokongan artileri atau udara, warga Selandia Baru tidak punya pilihan selain mundur.

Sebenarnya, pada 21 Mei, Tentera Laut Diraja memintas konvoi kapal Yunani yang membawa pasukan Bahagian Gebirgsjäger ke-5 dan pada dasarnya menghancurkan Batalion ke-3 Rejimen Gebirgsjäger ke-100 bahagian itu di laut, tetapi mengalami kerugian yang besar kepada armada Britain.

Selepas perjalanan itu, Luftwaffe mengawal langit di atas laut sepanjang siang hari. Dalam pertempuran laut 21/22 Mei, seperti yang dijelaskan oleh Churchill, "Angkatan Laut telah kehilangan dua kapal penjelajah dan tiga kapal pemusnah yang tenggelam, satu kapal perang, the Warspite, telah lama tidak beroperasi, dan pasukan Valiant dan banyak unit lain rosak. Walaupun demikian, pengawal laut Kreta telah dipertahankan. Tentera Laut tidak gagal. Tidak seorang pun Jerman mendarat di Crete dari laut sehingga pertempuran untuk pulau itu berakhir. "

Battle for Retimo, 20-29 Mei 1941

Pada jam 4:15 petang pada 20 Mei, 1,500 penerjun payung dari Fallschirmjäger ke-2 (ditolak Batalion ke-2) di bawah kendalian Oberst Alfred Sturm jatuh pada sebahagian dari Briged Australia ke-19 dan Rejimen Yunani ke-4 dan ke-5 di Retimo. Para penerjun payung terjun ini, yang terdiri dari markas besar, pada awalnya menangkap lapangan terbang tetapi menghadapi serangan balas pantas dari orang Australia dan orang-orang Yunani yang diketuai oleh Letnan Kolonel Ian Campbell, yang mengakibatkan penangkapan Sturm dan markasnya.

Walaupun tidak memiliki jumlah pasukan yang cukup dan dukungan anti-pesawat yang cukup, Campbell memusatkan pertahanannya di sekitar landasan udara, hanya menyisakan layar cahaya di sekitar kota dan di pantai.

Kekurangan senjata berat dan senapang AA, bersama dengan penyembunyian parit infantri Sekutu yang sangat baik, menyesatkan pasukan payung terjun Jerman untuk mempercayai bahawa kawasan itu dipegang dengan ringan. Dari 161 pesawat pengangkutan yang digunakan oleh Jerman, 15 ditembak jatuh oleh Sekutu.

Pasukan payung terjun Jerman yang lain dari Batalion ke-3, di bawah Hauptmann Weidemann, mendarat di sebelah barat Briged Australia ke-19 dan menuju ke bandar Retimo tetapi disambut oleh tentangan sengit dari Gendarmerie Yunani dan orang-orang awam Kreta. Untuk mengelakkan korban jiwa yang besar, Weidemann kembali mundur dan membuat pertahanan di sekitar sebuah kampung bersebelahan, Perivolia. Di sini Rejimen Yunani ke-4 dan ke-5 terus memerhatikan pasukan penerjun Jerman Wiedemann.

Batalion 1 pasukan penerjun payung, di bawah Mejar Kroh, mendarat di sebelah timur banyak tentera Bersekutu dan berjaya mengambil sebahagian besar Bukit A, yang menghadap ke hujung timur lapangan terbang Retimo. Anak buah Kroh menentang banyak serangan oleh Campbell's Australia, termasuk kereta kebalnya.

Seiring berjalannya hari, menjadi mustahak untuk melepaskan kedudukan pasukan penerjun di atas Bukit A, jadi Campbell menghubungi Freyberg untuk mendapatkan sokongan tambahan tetapi tidak ada yang dapat dihindarkan. Pada penghujung hari, Campbell merancang serangan balas dengan seluruh kekuatannya di sekitar lapangan terbang pada waktu subuh pada 21 Mei.

Kegigihan infanteri Australia menghalang Retimo menjadi Maleme yang lain. Lapangan terbang dan bandar Retimo masih kekal di bawah kawalan Sekutu. Penguatan pasukan penerjun Jerman tidak dapat menembusi pertahanan Komanwel. Pertahanan Retimo menunjukkan bahawa serangan balas yang sengit dapat melepaskan pasukan terjun payung yang mendarat.

Seperti yang ditulis oleh John Sadler, "Tidak ada jalan keluar dari kesimpulan bahawa suntikan urgensi dan dasbor yang sama dapat mengubah gelombang Maleme dan mengubah seluruh pertempuran." Begitu juga, sejarawan Antony Beevor mencatat, "Sekiranya peristiwa di Maleme mengikuti pola di [Retimo] dan Heraklion, maka orang Jerman akan kalah dalam pertempuran di Kreta."

Oleh kerana tidak ada serangan yang dilakukan di Georgeopolis, yang terletak di antara Teluk Suda dan Retimo pada 20 Mei, Freyberg memindahkan Batalion Australia ke-2/8 pada malam ke Suda, diikuti pada malam berikutnya oleh Batalion Australia ke-2/7 dan Markas Brigadier Vasey. Selepas itu, dua batalion dan unit pendukung di Retimo, di bawah pimpinan Ian Campbell, bertindak sebagai kekuatan bebas sehingga tidak mungkin untuk mencapainya dan Retimo tetap terasing sepenuhnya hingga akhir.

Pada pagi 21 Mei, warga Australia Campbell berjaya menyerang pasukan Kroh di Bukit A, dengan orang-orang Jerman yang selamat berundur untuk membentuk kedudukan di sekitar Stavromenos dan kilang minyak zaitun. Keesokan harinya, Campbell menyerang kilang itu dengan orang Australia dan Rejimen Yunani ke-4, namun dinding tebal bangunan itu, bersama dengan beberapa halangan bahasa di kalangan tentera Sekutu, menyebabkan serangan itu semakin berkurang.

Di Perivolia dan Stavromenos, "kebuntuan maya" berlanjutan selama beberapa hari. Pada 25 Mei, lelaki Campbell tiba-tiba menangkap kilang minyak zaitun setelah mengebomnya dengan beberapa pusingan terakhir senjata api mereka. Mejar Roy Sandover, komandan Batalion 2/11, dan anak buahnya turut serta dalam serangan berdarah di Perivolia. Mereka menangkap beberapa rumah terpencil tetapi Jerman meletupkannya dengan senjata antikapal ringan.

Dengan cepat menyedari bahawa tanpa senjata berat, lebih banyak serangan hanya akan mengakibatkan nyawa, Sandover menghentikan serangannya ke Perivolia. Seluruh pengawal Campbell di Retimo telah memenuhi perintah mereka iaitu, untuk menolak lapangan terbang dan pelabuhan kepada musuh.

Namun, orang Aussies tidak mengetahui mengenai pengungsian dari Heraklion ke timur. Komunikasi melalui darat telah disekat dan Campbell tidak dapat menghubungi Creforce secara wayarles. Sebuah kapal kecil yang dihantar dari Suda dengan bekalan sampai ke Australia pada awal pagi 28 Mei, tidak lama setelah dua kereta kebal mereka akhirnya musnah dalam serangan ke atas kubu kuat Jerman di Perivolia.

Leftenan Haig, pegawai angkatan laut muda yang memerintah kapal bekalan, gagal membawa pesanan Freyberg dengan arahan untuk evakuasi kerana kekeliruan di ibu pejabat Suda dan Creforce. Semua Haig dapat memberitahu Campbell akan menuju Sphakia di pantai selatan. Tetapi Campbell tidak akan meninggalkan misinya di Retimo sehingga secara rasmi melegakan.

Kedua Campbell dan Sandover akhirnya harus menerima bahawa mereka tidak dapat mematahkan cengkaman Jerman di jalan pesisir. Ide untuk menyerang ke arah Suda dibuang, dan Campbell bersikeras untuk terus menolak lapangan terbang kepada musuh seperti yang diperintahkan. Pada 29 Mei, pasukan artileri gunung dan motosikal Jerman maju dari barat sementara pasukan Jerman yang lain telah meninggalkan Heraklion di timur menuju Retimo.

Keesokan paginya, Jerman memperbaharui pendahuluan mereka, dengan sokongan kereta kebal, menentang pasukan Batalion 2/1 dan 2/11 yang masih hidup. Daripada menanggung korban yang lebih sia-sia, Campbell menyerah dengan sebahagian besar garnisun, sementara Sandover, bersama dengan 13 pegawai dan 39 NCO dan pangkat lain, kemudian melarikan diri ke Mesir dengan kapal selam setelah menghabiskan berbulan-bulan bersembunyi di pergunungan Kreta.

Pertempuran Heraklion, 20-29 Mei 1941

Pada 20 Mei, 3.000 pasukan payung terjun di 1st Fallschirmjäger di bawah Oberst Bruno Bräuer, dengan Batalion 2 Rejimen Fallschirmjäger ke-2 melekat padanya, jatuh di sekitar Heraklion ke Briged Infantri ke-14, di bawah komando Brigadier Chappel, dan mengalami kerugian besar.

Setelah awalnya berdiam diri untuk meyakinkan orang Jerman bahawa serangan sebelumnya di peluru senjata telah membuat mereka tidak bertindak, senjata kecil dan tembakan AA menghancurkan gelombang awal pesawat pengangkutan dan pasukan terjun payung, yang terakhir mendarat di kawasan terbuka dengan sedikit penutup.

Oleh kerana Stukas dan Me-109 telah kembali ke pangkalan mereka di pulau Skarpanto, sebelah timur Kreta, kerana mereka tidak dapat menunggu kapal pengangkut pasukan Ju-52 yang tertunda, kru senjata British Bofors menembak jatuh 15 dari pengangkutan perlahan ini dalam dua Jam. Batalion ke-2 pasukan payung terjun Jerman terperangkap dalam serangan balas yang mematikan yang dialami oleh Leicesters ke-2 dan Black Watch ke-2.

Batalion ke-3 Rejimen Fallschirmjäger ke-1, di bawah Hauptmann Karl-Lothar Schulz, ditugaskan untuk merebut kota Heraklion dan pada mulanya harus mengatasi tentera Yunani dan orang-orang awam Kreta yang menentang mereka sebelum mendapatkan kawalan beberapa bandar.

Batalion 1 Rejimen Fallschirmjäger 1 di bawah Mejar Erich Walther mendarat tanpa cedera tetapi, menyedari nasib Batalion ke-2 rejimen itu, dengan cepat beralih ke bantuannya. Batalion ke-2 Rejimen Fallschirmjäger yang dilampirkan, di bawah Hauptmann Gerhard Schirmer, mendarat dengan utuh dan jauh di sebelah barat Heraklion untuk menyekat bala bantuan Sekutu dari Retimo, sehingga mengasingkan pelabuhan dan lapangan terbang paling timur Crete.

Pasukan Sekutu Brigadier Chappel segera menyerang pada 20 Mei dengan dua Matildas dari RTR dan enam kereta kebal Hussars ke-3. Chappel telah memutuskan untuk melakukan serangan balik dalam dua jam pertama serangan udara itu kerana dia tahu bahawa hasil pertempuran akan ditentukan lebih awal. Tetapi Chappel, walaupun menentukan pada hari pertama pendaratan Jerman, tidak menurunkan seluruh kekuatannya untuk maju melawan musuh yang dikurangkan dengan teruk untuk menghancurkan mereka pada 21 Mei.

Selain mengharapkan bala bantuan dari Batalion ke-2, Argyll dan Sutherland Highlanders, Briged Infantri ke-14 tidak mempunyai cukup peluru untuk serangan besar dan tidak memiliki perisikan tempatan untuk menyedari berapa sedikit simpanan yang dimiliki oleh Fallschirmjägers.

Secara parentetikal, syarikat terkemuka Argyll dan Sutherland Highlanders dengan dua Matildas tidak tiba dari Timbaki di selatan ke Heraklion sehingga tengah hari 23 Mei kerana serangan mengganggu pasukan penerjun payung. Oleh kerana perintahnya adalah untuk menahan Heraklion dan lapangan terbang di sana, serta tidak mengetahui bencana di Maleme kerana kekurangan set tanpa wayar, Chappel menggunakan sikap menghindari risiko dan tetap berada di perimeternya, dengan anggapan bahawa dengan hanya berpegang pada orang Jerman serangan akan berakhir.

Pada waktu subuh pada 28 Mei, setelah mengalami kebuntuan selama lima hari dengan Jerman di Heraklion, pegawai Briged Infantri ke-14 diberitahu bahawa kapal tentera laut Royal Navy akan memulakan pasukan dari pelabuhan Heraklion malam itu. Penarikan diri, yang telah menjadi rahsia sepanjang hari itu, dilakukan dengan sempurna dan bekalan dan kenderaan tambahan musnah. Kira-kira 3,500 lelaki telah keluar pada jam 2:45 pagi pada 29 Mei.

Selepas Tangkapan Lapangan Terbang Maleme

Pada 23 Mei, serangan udara Jerman berlanjutan, dan tentera Sekutu mula mundur ke barisan baru dekat Galatos. Pada malam 23 Mei, Briged New Zealand ke-5 ditarik ke simpanan bahagian dan bahagian depannya diambil alih oleh Briged New Zealand ke-4.

Dua hari kemudian, barisan depan Britain di Galatos diserang oleh unsur-unsur rejimen Gebirgsjäger. Serangan itu bermula pada awal petang dan merobek jurang besar di bahagian depan Briged New Zealand ke-10 dengan memecahkan barisan Batalion ke-18. Keadaan dipulihkan oleh Kolonel Kippenberger, yang melakukan serangan balas yang tidak dijangka dengan dua syarikat dari Batalion New Zealand ke-23, yang dihantar oleh Hargest, bersama dengan dua tangki ringan dari Hussars ke-3, sehingga menunda serangan Jerman dan memungkinkan Bahagian New Zealand melepaskan diri .

Setelah serangan balas Kippenberger di Galatos memaksa mundur sementara Jerman dari kampung, dia menyedari sekarang tidak ada alternatif selain mundur ke garis yang menghubungkan dengan dua batalion Australia Vasey di hujung Lembah Penjara.

Seperti yang dinyatakan oleh Wavell dalam komentarnya setelah perang, “Pada 24 dan 25 Mei pertempuran terus berlanjut dengan kekuatan yang sama. Musuh terus mendarat pasukan dan memaksa pasukan kami kembali dari kawasan Maleme menuju Canea, yang dibom dan hampir musnah. Jeneral Freyberg kini menghapuskan sektor Maleme yang terpisah dan meletakkan tentera New Zealand yang sebelumnya pernah mendudukinya di bawah Jeneral Weston, Royal Marines, komandan M.N.B.D.O. "

Memandangkan keganasan serangan udara Jerman dan bencana di Maleme, Wavell telah berusaha mengirim lebih banyak bala bantuan ke pulau itu. Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan kapal perang pantas yang dapat sampai ke Teluk Suda di bawah kegelapan, turun pasukan, dan keluar dari pulau sebelum subuh. Ini membatasi jumlah dan jenis pasukan yang dapat dihantar.

Beberapa dari mereka adalah Argyll dan Sutherland Highlanders, bersama dengan dua batalion komando yang dikenal sebagai "Layforce," sebuah pasukan yang dipilih khas yang telah dikirim dari Britain untuk operasi gabungan di bawah komando Kolonel Robert Laycock. Dua ratus lelaki dari Layforce telah tiba di Teluk Suda pada malam 24 Mei dengan kapal penjelajah HMS Abdiel.

Badan utama harus kembali ke Iskandariah setelah gagal mendarat, akhirnya sampai di Teluk Suda dua malam kemudian dengan kapal pemusnah cepat dan Abdiel. Menurut Churchill, “Untungnya, dua komando, sekitar 750 orang, di bawah Kolonel Laycock, telah mendarat di Suda oleh minelayer Abdiel pada malam ke-26. Pasukan yang relatif segar ini, dengan sisa-sisa Briged New Zealand ke-5 dan Batalion Australia ke-7 dan ke-8, bertempur dengan pasukan pengawal belakang yang kuat, yang memungkinkan hampir keseluruhan pasukan kita di daerah Suda-Canea-Maleme yang masih bertahan hingga menuju ke pantai selatan. "

Pada 26 Mei, Jerman menerobos barisan Hania-Galatos dan pasukan Sekutu menarik diri ke Teluk Suda. Pasukan selanjutnya menarik diri ke selatan ke Sphakia sehingga dapat dilakukan evakuasi laut. Menjelang akhir hari ketujuh, Freyberg memberi isyarat kepada Wavell bahawa kekuatannya telah habis dan bahawa kedudukan Sekutu tidak ada harapan.

Dalam kata-kata Freyberg sendiri, "Kekuatan kecil yang tidak lengkap dan tidak bergerak seperti pasukan kita tidak dapat melawan pengeboman pekat yang kita hadapi selama tujuh hari terakhir .... Setelah bahagian ini [Teluk Suda] dikurangkan pengurangan Retimo dan Heraklion dengan kaedah yang sama hanya akan memerlukan masa. "

Selepas perang, Wavell menulis, “26 Mei membuktikan hari kritikal. Jalur kami di sebelah barat Canea dipecah dan dihalau kembali ke Teluk Suda, sehingga sebahagian besar kawasan pangkalan jatuh ke tangan musuh. Teluk Suda menjadi tidak boleh dipertahankan lagi. Semua pasukan sangat letih dan pengeboman udara musuh semakin intensif seperti sebelumnya. Musuh telah menjatuhkan sekitar 30.000 hingga 35.000 tentera di pulau itu.

“Pada awal pagi 27 Mei, Jenderal Freyberg memutuskan bahawa pengungsian tidak dapat dielakkan, dan melaporkan kepada saya dengan sewajarnya. Mengingat situasi yang dia gambarkan dan kemustahilan untuk mengirim bantuan tambahan, saya memberikan perintah untuk menarik balik pasukan pengawal kami dari Kreta. "

Pada 27 Mei, Jerman mengerahkan serangan lima rejimen terhadap Force Reserve Freyberg (yang terdiri daripada Royal Welsh Fusiliers, Northumberland Hussars, dan Batalion Ranger Pertama dari Kor Royal Rifle Corps) sekitar 1.300 orang. Setelah dikelilingi oleh Jerman, beberapa Force Reserve pecah untuk bergabung semula dengan pasukan utama di Suda.

Untuk memastikan laluan evakuasi ke Sphakia terbuka dan membeli masa untuk penarikan sekutu untuk bermula, Sekutu melakukan serangan balas dengan unsur-unsur Briged Australia ke-19 dan Maoris Briged New Zealand ke-5.

Bahkan pada akhir 27 Mei, Churchill terus menasihati Wavell, “Kemenangan di Kreta sangat penting pada titik balik perang ini. Terus meluru dengan semua bantuan yang anda dapat. "

Tetapi pada 27 Mei, Wavell memberi isyarat kepada Churchill bahwa Crete tidak lagi dapat dipertahankan: "Depan Canea telah runtuh dan Teluk Suda hanya mungkin ditutup selama 24 jam lagi, jika selama itu. Tidak ada kemungkinan melempar bala bantuan…. Force di Retimo dilaporkan terputus dan kekurangan bekalan. Angkatan di Heraklion juga nampaknya hampir dikelilingi. Takut kita mesti menyedari bahawa Kreta tidak lagi dapat dipertahankan dan pasukan mesti ditarik secepat mungkin. Mustahil untuk menahan berat serangan udara musuh, yang pada skala belum pernah terjadi sebelumnya dan telah melalui keadaan yang praktis tidak bertentangan. "

London dengan berat hati memerintahkan pengungsian pulau itu, yang berlaku dengan teratur dari 27 Mei hingga 1 Jun.

Pada petang 27 Mei, Freyberg mendapat persetujuan dari Wavell untuk menarik diri dari Pergunungan Putih ke Sphakia di pantai selatan. Dari Suda sebuah jalan mendaki gunung di selatan tetapi berhenti beberapa batu pendek dari Sphakia, yang dihubungkan dengan jalan gunung yang curam dan memutar. Inilah jalan di mana pasukan utama Britain menarik diri.

Wavell pada mulanya mahu sisa-sisa kekuatan Freyberg dari bahagian barat pulau itu menarik diri ke Retimo dan menghubungkannya dengan pasukan pengawal Heraklion, tetapi Freyberg tidak setuju dan Markas Creforce berangkat ke selatan. Bagaimanapun, jalan pantai ke Retimo disekat, jadi Retimo dan Heraklion sudah terpencil.

Meskipun demikian, sebahagian dari pasukan bersekutu Crete menuju ke timur menuju Heraklion (akan dievakuasi oleh Tentera Laut Diraja "B"), sementara pasukan yang masih hidup dari kawasan Maleme-Canea-Suda Bay menuju ke selatan di seberang pulau menuju Sphakia untuk ditempuh oleh Royal Navy's Paksa "C." Penarikan diri mereka dilindungi pada peringkat awal oleh Layforce, Briged New Zealand ke-5, dan Briged Australia ke-19, dua pasukan terakhir bekerja sebagai satu pasukan.

Briged New Zealand ke-4, beberapa kereta kebal Hussars ke-3, dan batalion Royal Marine juga meliputi tempat berundur yang, terlepas dari medan dan logistik yang buruk dan enam hari serangan udara dan payung terjun, dilakukan dengan cara yang ditentukan di bawah pimpinan Jeneral Weston.

Melalui usaha Armada Mediterranean, 16,000 orang dibawa dari pantai dan pelabuhan Kreta ke Mesir. Ini adalah prestasi besar sejak Luftwaffe memastikan bahawa kapal Inggeris dalam jarak 50 batu dari Kreta di siang hari tidak akan sampai ke pulau itu. Hanya kapal perang terpantas, semasa kegelapan, yang dapat melakukan rondaan di pantai utara Kreta.

Pada 29 Mei, sebilangan kecil pasukan (kurang dari seribu) keluar dari Sphakia, sementara 4.000 dievakuasi dari Heraklion, walaupun pengeboman mengerikan oleh Luftwaffe yang mengakibatkan kapal penjelajah Tentera Laut Diraja tenggelam. Juga, pada hari ini, Jerman menguasai sepenuhnya lapangan terbang dan pelabuhan Retimo dan Heraklion.

Pada 30 Mei, Angkatan Laut Diraja "D," dari Alexandria, mengusir 6.000 orang di Sphakia dengan pengawal belakang Sekutu setelah berundur hanya beberapa batu dari pelabuhan itu di pantai selatan. Keesokan harinya, Angkatan Laut Tentera Laut "C" kembali untuk mengevakuasi 1,500 orang tambahan dari Sphakia General Freyberg meninggalkan Crete dengan kapal terbang Sunderland.

Menurut Jenderal Wavell, "Angkatan Laut mengalami kerugian besar di kapal-kapal selama perjalanan ke dan dari Kreta, dan telah diputuskan bahawa pengungsian harus berakhir pada malam 31 Mei-1 Juni. Penangkapan selama dua malam terakhir dilakukan dalam keadaan kesulitan yang cukup besar, ransum dan air terbatas, dan pasukan, yang tersebar di berbagai tempat persembunyian pada siang hari untuk berlindung dari serangan udara musuh, sukar dikumpulkan untuk ditangkap.

"Saya memerintahkan Jeneral Freyberg untuk kembali ke Mesir pada malam 30-31 Mei, dan dia dan pegawainya dikeluarkan dengan kapal terbang. Jeneral Weston tetap berkuasa dan diberhentikan pada malam berikutnya. Dukacita bahawa sejumlah pasukan terpaksa ditinggalkan, termasuk batalion Australia dan sebagian besar 'Layforce,' yang semuanya telah berjuang paling mahir dan gagah sampai akhir. "

Dari total 27.550 tentera kekaisaran di pulau itu pada awal serangan, 14,580 dievakuasi: 7,130 dari 14,000 British 2,890 dari 6,450 Australia dan 4,560 dari 7,100 orang New Zealand.

Kegagalan memegang Crete disebabkan terutamanya oleh kelebihan Luftwaffe dan cara penanganannya bersama dengan pasukan penerjun payung dan glidermen. Pegawai sekutu yang telah berperang melalui perang terakhir di Perancis mendakwa bahawa pengeboman yang dilakukan tentera di Kreta lebih parah dan berterusan daripada apa yang pernah mereka alami.

Markas Besar Wavell di Kaherah mengalami dua kekurangan utama kekurangan peralatan yang betul (iaitu, pesawat, kereta kebal, dan kepingan artileri) dan ketidakupayaan untuk mengukuhkan pulau ini dengan lelaki atau tentera kerana pelabuhan selatan dan jaringan jalan raya yang tidak mencukupi serta kawalan udara oleh orang Jerman.

Wavell mengakui, "Itu adalah kekuatan udara musuh yang menjadi faktor penentu. Bahkan jika serangan Jerman ditumpaskan, sangat diragukan apakah pasukan di Kreta dapat dipertahankan dalam menghadapi angkatan udara musuh, yang menjadikan pendekatan pengiriman ke pulau itu paling berbahaya. "

Wavell sangat memuji infanteri Imperialnya, komandan mereka, dan orang-orang Tentera Laut Diraja dan RAF: .

"Jenderal Freyberg dan Jenderal Weston, dan komandan bawahan ... memberi contoh yang baik kepada pasukan mereka dan menangani pasukan mereka dengan tekad dan kemahiran ...." Pekerjaan Tentera Laut Diraja dalam mencegah musuh menyerang di laut dan mengusir tentera walaupun kehilangan kapal dan orang yang sangat berat tidak dapat dipuji.

"Untuk Laksamana Sir Andrew Cunningham sendiri, yang bertanggung jawab memerintahkan evakuasi untuk dilakukan meskipun ada kerugian, Angkatan Darat berhutang dengan rasa terima kasih yang besar ...." Walaupun jumlah mereka benar-benar tak terkalahkan, Angkatan Udara Diraja tidak pernah gagal melakukan yang terbaik untuk menyokong Tentera Darat. Meskipun mereka wajib beroperasi dari tempat-tempat yang jauh di Mesir, mereka menyerang semaksimal mungkin dan terlepas dari kerugian yang besar dan tidak dapat dielakkan. "

Pertahanan Kreta, walaupun tidak berjaya, tidak diragukan lagi mengecewakan rancangan musuh untuk operasi masa depan dengan memusnahkan sejumlah besar pasukan udara dan pengangkutan mereka. Jumlah kerugian Jerman sekurang-kurangnya 12,000-15,000, di antaranya jumlah yang sangat tinggi terbunuh.

(Salah satu korban Fallschirmjäger adalah Max Schmeling, juara tinju kelas berat dunia pada tahun 1930 dan yang mengalami pertarungan legenda dengan Joe Louis pada tahun 1936 dan 1938.

Walaupun berakhir dengan pengungsian dan pemenjaraan bagi banyak pasukan Sekutu, keputusan untuk mempertahankan Crete mungkin membawa kemenangan Wavell di Syria dan Iraq, serta mempertahankan Cyprus dan Tobruk di tangan Sekutu.

Ada yang berpendapat bahawa di sebalik kekalahan personel dan pasukan di Kreta, perlawanan yang dilancarkan terhadap pencerobohan mungkin telah banyak menyumbang untuk menyelamatkan kedudukan Inggeris di Timur Tengah pada saat perang yang sangat penting ini.

Kita mesti tertanya-tanya apakah, jika ada lebih banyak set tanpa wayar untuk memudahkan komunikasi yang lebih baik antara perintah di tiga lapangan terbang, serangan balas yang lebih mantap di Maleme pada hari pertama dan kedua pertempuran untuk memastikan lapangan terbang itu berada di tangan Sekutu, dan RAF yang lebih besar kehadiran untuk mengganggu Luftwaffe, Crete mungkin merupakan kemenangan bagi Wavell dan Freyberg.

Churchill merujuk pada "laporan pertempuran" yang diambil dari Student XIth Fliegerkorps pada akhir perang: "Pasukan darat Britain di Kreta [kata Jerman] mempunyai kekuatan tiga kali ganda yang telah diandaikan. Kawasan operasi di pulau itu telah dipersiapkan untuk pertahanan dengan sebaik mungkin dan dengan segala cara yang mungkin…. Semua karya disamarkan dengan kemahiran yang hebat…. Kegagalan, kerana kekurangan informasi, untuk menghargai situasi musuh dengan tepat membahayakan serangan XIth Fliegerkorps dan mengakibatkan kerugian yang sangat tinggi dan berdarah. "

Tidak lama setelah pertempuran, Wavell mengucapkan terima kasih kepada para pengungsi "atas keberanian dan ketahanan yang luar biasa yang anda lakukan untuk mempertahankan pulau Kreta. Saya sedar akan kesukaran yang anda laksanakan semasa menjalankan tugas anda dan bahawa mungkin bagi anda banyak yang menunjukkan bahawa anda tidak cukup dilengkapi dan disokong. Sebagai Panglima Besar saya menerima tanggungjawab untuk apa yang dilakukan. Itu kerana alasan strategik diperlukan untuk menahan pulau itu ... jika ini dapat dilakukan dengan wajar. "

Sebagai nota kaki, kerana kerugiannya yang tinggi di Kreta, Hitler berjanji tidak akan menggunakan pasukan terjun payung dan tentera luncur sebagai kekuatan serangan dalam operasi besar lagi.

Artikel oleh Jon Diamond ini pertama kali muncul di Rangkaian Sejarah Perang pada 17 Januari 2019.

Imej: Mejar Jeneral Freyberg (kanan), Komander Bersekutu di Pertempuran Kreta. Mei 1941. Muzium Perang Imperial.


Asal-usul Kolera

Tidak jelas bila, tepatnya, kolera pertama kali mempengaruhi orang.

Teks awal dari India (oleh Sushruta Samhita pada abad ke-5 SM) dan Yunani (Hippocrates pada abad ke-4 SM dan Aretaeus dari Cappadocia pada abad ke-1 A.D.) menggambarkan kes-kes terpencil penyakit seperti kolera.

Salah satu kisah terperinci pertama mengenai wabak kolera berasal dari Gaspar Correa & # x2014Portugis sejarawan dan pengarang Legendary India & # x2014 yang menggambarkan wabak pada musim bunga tahun 1543 penyakit di Delta Ganges, yang terletak di wilayah Asia selatan Bangladesh dan India. Penduduk tempatan menyebut penyakit itu & # x201Cmoryxy, & # x201D dan dilaporkan membunuh mangsa dalam masa 8 jam setelah mengalami gejala dan mempunyai kadar kematian yang begitu tinggi sehingga penduduk tempatan berjuang untuk mengebumikan semua yang mati.

Banyak laporan mengenai manifestasi kolera di sepanjang pantai Barat India oleh pemerhati Portugis, Belanda, Perancis dan Inggeris diikuti sepanjang beberapa abad berikutnya.


Kematian

Tidak lama setelah menghentikan pembunuhan POW di Afrika Utara, Koch cedera di kepala. Pemimpin tempur yang sangat berpengalaman dihantar kembali ke Jerman untuk pulih dari luka ketika di sana dia ditempatkan di Führerreserve. [3] Semasa menyakinkan dia terlibat dalam kemalangan kereta, dia meninggal di Hospital Berlin akibat kecederaan ini pada bulan Oktober 1943. [2] Walau bagaimanapun banyak orang di rejimennya percaya bahawa ini bukan kemalangan dan kemungkinan besar dia telah dibunuh oleh SS-Reichssicherheitshauptamt kerana kritikannya yang terang-terangan terhadap Perintah Komando. [1] Dari keluarga Koch, diketahui dan diturunkan sehingga hari ini bahawa pemandu yang berada di dalam keretanya semasa kemalangan kereta mengatakan bahawa Koch terbunuh oleh kemalangan kereta palsu yang diperintahkan kepadanya secara peribadi oleh Adolf Hitler sendiri. Pemandu mengatakan bahawa sudah tua dengan ahli farmasi Ingeborg Friedrich-Sander, isteri saudara terdekat Koch dan tokoh penting di masa mudanya ahli farmasi Hugo Friedrich-Sander (tinggal di Hofgeismar / Jerman), untuk membuat kesedarannya lebih mudah sebelum dia harus mati . Dia mahu keluarga mengetahui kebenarannya. [ rujukan diperlukan ]


Puttick, Edward

Edward Puttick dilahirkan di Timaru pada 26 Jun 1890, anak lelaki John Prior Puttick, seorang pelopor kereta api kelahiran London, dan isterinya, Rachel Orpen, yang berasal dari County Kerry, Ireland. Dia mendapat pendidikan di Waitaki Boys 'High School, Oamaru, dan pada tahun 1906 bergabung dengan cawangan kejuruteraan di Jabatan Jalan Raya (kemudian Jabatan Kerja Raya) sebagai pelukis. Dia bergabung dengan Askar Wataniah pada tahun pertama dan ditugaskan sebagai letnan kedua dalam Rejimen ke-15 (Auckland Utara) pada 1 Mei 1911. Pada tahun 1912 dia berpindah ke Rejimen ke-5 (Wellington) dan dinaikkan pangkat kapten pada 28 Januari 1914.

Pada awal Perang Dunia Pertama Puttick adalah anggota Pasukan Ekspedisi New Zealand di Samoa, yang berkhidmat dari Ogos 1914 hingga April 1915. Dia kemudian bergabung dengan badan utama NZEF di Mesir, dan merupakan komandan syarikat dalam Batalion 1 , New Zealand Rifle Brigade dalam operasi pada Januari 1916 menentang Senussi pro-Turki Cyrenaica, yang mengancam sempadan barat Mesir. Pada bulan April dia pergi dengan Bahagian New Zealand untuk bergabung dengan Pasukan Ekspedisi Inggeris di bahagian barat berhampiran perbatasan Perancis dan Belgia sebagai kapten kakitangan di Briged Infantri New Zealand ke-2. Pada bulan Julai, sekarang menjadi jurusan, dia dilantik sebagai komandan kedua Batalion ke-4, Brigade Senapang Selandia Baru, di mana dia ikut berperang dalam pertempuran Somme. Semasa pertempuran Messines (Mesen) dari bulan Jun hingga Ogos 1917, dia dua kali ditempatkan sebagai komando batalion sementara. Pada 12 Oktober 1917, dia diangkat menjadi letnan kolonel dan diberi komando Batalion ke-3, New Zealand Rifle Brigade, yang dipimpinnya dalam pertempuran Passchendaele (Passendale). Semasa serangan musim bunga Jerman 1918, dia ditembak di paru-paru pada 27 Mac. Setelah pulih di England, dia menjadi komandan depot Rifle Brigade New Zealand di Brocton, Staffordshire.

Dia tiba di New Zealand pada 19 Disember 1918. Dia mengahwini Irene Lillian Dignan di Gereja St Andrew, Epsom, pada 31 Januari 1919. Pada 13 Mac dia ditempatkan di simpanan pegawai dan kembali ke Jabatan Kerja Raya. Puttick memohon komisen biasa tetapi pada mulanya ditolak. Namun, khidmatnya dipinjamkan kepada tentera pada bulan Ogos 1919, dan pada 1 Oktober dia dilantik ke pangkat jurusan di Corps Staff New Zealand. Pada tahun 1920 ia memerintahkan pasukan ekspedisi kecil ke Fiji untuk membantu pemerintah kolonial, yang menghadapi mogok kerja awam India dan pekerja perbandaran.

Beberapa siri pelantikan kakitangan diikuti. Puttick adalah penolong juru sekolah menengah dari tahun 1924 hingga 1929, dengan selang waktu singkat sebagai pegawai yang bertugas di No 5 Regimental District di Wellington. Dari Oktober 1929 hingga Januari 1933, dia adalah pegawai yang bertugas di Daerah Regimental No 1 di Auckland. Mempromosikan leftenan kolonel pada 1 Oktober 1933, dia adalah jeneral perguruan antara 1934 dan 1936. Pada tahun 1937, sekarang menjadi kolonel penuh, dia pergi ke Britain ketika bertugas di Pejabat Perang dan kemudian mengikuti kursus di Imperial Defense College. Dia bertindak sebagai penasihat ketenteraan untuk delegasi New Zealand semasa Persidangan Imperial 1937 dan merupakan salah satu daripada tiga pengantar New Zealand di Westminster Abbey semasa pertabalan Raja George VI.

Sekembalinya ke New Zealand pada tahun 1938, dia menjadi ajudan dan ketua juru sekolah, di mana dia harus menghadapi 'pemberontakan empat kolonel' ketika empat komander brigade Angkatan Darat menerbitkan sebuah manifesto yang mengkritik dasar pertahanan pemerintah. Puttick menegaskan bahawa mereka harus digantung sebagai contoh kepada tentera kerana melanggar Peraturan Raja dan mempertahankan mereka seharusnya mengundurkan diri sebelum diumumkan. Pada tahun 1939, dia memerintahkan Daerah Ketenteraan Tengah ketika persiapan sedang dilakukan untuk berperang.

Puttick berlayar dengan Eselon 1 Pasukan Ekspedisi New Zealand Kedua pada Januari 1940 sebagai brigadier yang memerintah Briged Infantri New Zealand ke-4. Semasa Jeneral Bernard Freyberg berada di Britain, Puttick memerintah 2NZEF di Mesir.

Pengalaman bertempur dengan Perang Dunia Kedua hanya terbatas pada kempen di Yunani dan Kreta. Dia memerintahkan Briged ke-4 dalam retret dari Gunung Olympus. Di Crete, di mana Freyberg dijadikan komander pasukan Sekutu, Puttick memerintahkan Bahagian New Zealand dari 29 April hingga 27 Mei 1941. Dalam kehilangan kritikal lapangan terbang Maleme kepada pasukan payung terjun Jerman, dia gagal memastikan bahawa Brigadier James Hargest dari New Zealand ke-5 Infanteri Briged menyerang balas untuk menyokong Batalion ke-22 di perimeter lapangan terbang. Setelah penarikan diri dari Crete perdana menteri Selandia Baru, Peter Fraser, yang berada di Kaherah pada masa itu, menawarkannya jawatan ketua pegawai am, jawatan yang diambilnya pada 1 Ogos 1941. Dia juga menjadi pegawai umum yang memerintah Pasukan tentera New Zealand. Pada bulan April 1942, dia menjadi askar kelahiran New Zealand pertama yang mencapai pangkat leftenan jeneral dan kemudiannya menjadi ketua Jawatankuasa Ketua Staf.

Oleh itu, Puttick memiliki peranan penting dalam menasihati pemerintah agar lebih bersiap-siap menghadapi ancaman Jepun dan mengenai peruntukan sumber semasa perang Pasifik. Dia yakin bahawa Jepun akan dihalangi menyerang New Zealand kerana kekuatan tentera laut Amerika dan kekurangan sumber daya negara, tetapi dia menyedari bahawa persiapan untuk pertahanan rumah dapat berperanan dalam menjaga semangat masyarakat. Dalam perdebatan mengenai sama ada menarik balik pasukan dari teater Mediterania atau Pasifik, Puttick berpendapat bahawa Bahagian Selandia Baru ke-2 tidak boleh dibawa pulang sehingga perang di Eropah selesai: akan mahal dalam penghantaran, dan mengalahkan Jerman adalah keutamaan pertama .

Berdiri 5 kaki 10 inci, dengan mata coklat, hidung persegi dan rambut merah, Puttick mendapat julukan 'the Red Hun' kerana reputasinya sebagai 'pekerja hebat' dan 'pembicara hebat'. Semasa kemurungan, ketika latihan wajib tentera dihapuskan dan masa depan tentera tidak membuat keputusan, kebiasaan kerja kompulsifnya telah menemukan jalan keluar dalam membuat katalog perpustakaan pangkalan di Auckland. Beberapa rakan sekerja mendapati dia sukar untuk berhadapan dengan pengkritik yang mengatakan bahawa dia mempunyai 'mentaliti Pekerjaan Umum'. Walau bagaimanapun, laporan rahsia tentangnya antara peperangan selalu menandakan dia sebagai kemampuan pentadbiran tertinggi, dan penilaian ketenteraannya menunjukkan pemikiran yang logik dan jelas. Dia bertindak hebat dalam mesyuarat kabinet dan bergaul dengan ahli politik. Pengecualian adalah Fred Jones, menteri pertahanan, yang tidak pernah memaafkan Puttick kerana mengatur kedai untuk ekspedisi untuk mengawal Pulau Fanning (Tabuaeran) di Kepulauan Line sebelum pemerintah menyetujui ekspedisi itu.

Puttick bersara pada akhir tahun 1945. Dia dilantik sebagai KCB pada tahun 1946 dan memimpin kontinjen New Zealand ke Victory Parade di London pada 8 Jun tahun itu. Semasa bersara dia menulis 25 Batalion untuk sejarah perang rasmi. Isterinya meninggal pada tahun 1964 dan dia tinggal di hari-hari terakhirnya di sebuah pondok kecil di tepi laut di Raglan. Dia meninggal di Hamilton pada 25 Julai 1976 dan dikebumikan dengan penghormatan penuh di Karori. Tiga anak perempuan selamat daripadanya. Edward Puttick dikenang sebagai ketua tentera yang sangat berkebolehan dalam tempoh bahaya terbesar di Selandia Baru dan usaha perang negara yang paling luas.


Brigadier Leslie Andrew, VC, DSO, dilahirkan di New Zealand pada 24 Mac 1897. Dia melayani negaranya dan Kerajaan Inggeris semasa kedua-dua perang dunia.

Kerana penarikan taktik yang dibenarkan yang dibuatnya sebagai letnan kolonel yang memerintah Batalion New Zealand ke-22 yang mempertahankan lapangan terbang Maleme dan kawasan sekitarnya di pulau Crete pada 20 Mei 1941, banyak sejarah telah menghubungkan nama dan tindakannya sebagai, mungkin, titik perubahan keseluruhan pertempuran ketika pasukan penerjun tentera Jerman mengambil alih lapangan terbang pada awal 21 Mei, mengakibatkan kehilangan pulau itu kepada musuh 11 hari kemudian. Namun, pandangan baru terhadap peristiwa-peristiwa kritikal seputar keputusan "panas pertempuran" Andrew serta peristiwa dari atasannya dan sesama komandan batalion menimbulkan beberapa topik perbincangan.

Andrew menjadi sukarelawan untuk Pasukan Ekspedisi Selandia Baru pada tahun 1916 dan kemudian pada tahun itu memasuki Mesir sebagai swasta di Rejimen Infantri Wellington. Dia pertama kali melihat aksi dan terluka di Somme, di Flers-Courcelette pada bulan September 1916. Dibuat koperal, dia bertempur di Messines pada bulan Jun 1917. Di Passchendaele pada bulan Julai 1917, Andrew, yang memimpin dua bahagian infanteri, memusnahkan mesin Jerman- sarang pistol. Melihat kedudukan senapang mesin yang lain, Andrew, atas inisiatifnya sendiri, menyerang dan menangkapnya. Andrew dan seorang lelaki lain terus mengintai ke depan, menemui tiang senapang mesin ketiga, yang mereka hancurkan dengan bom tangan, dan kembali untuk melaporkan mengenai serangan musuh. Atas kepemimpinan dan keberaniannya, Andrew dianugerahkan Victoria Cross (VC) pada 31 Julai 1917, di La Bassée, Perancis, dan dinaikkan pangkat menjadi sarjan. Pada awal tahun 1918, semasa di England untuk latihan pegawai, dia ditugaskan sebagai letnan kedua. Selama tempoh perang, Andrew memegang beberapa jawatan dan dijadikan kapten pada tahun 1937.

Ketika Perang Dunia II meletus, Andrew dihantar ke England pada Mei 1940 sebagai panglima Batalion ke-22, Briged Infantri ke-5, Bahagian New Zealand ke-2. Pada bulan Mac 1941, batalion Andrew pertama kali pergi ke Mesir dan kemudian Yunani, tetapi setelah bencana di Peloponnese, pasukannya dievakuasi ke Kreta pada bulan April 1941, menjadi bagian dari Komandan Jeneral Bernard Freyberg.

Briged Infantri ke-5, yang terdiri dari Batalion Infantri 21, 22, 23, dan 28 (Maori), dipimpin oleh Brigadir James Hargest dengan markasnya di Platanias, sebelah timur lapangan terbang Maleme. Batalion ke-21 memegang sektor pedalaman, Vineyard Ridge, sementara wilayah Batalion ke-23 berada di utara, membentang ke arah satu-satunya jalan pantai utara pulau itu. Batalion ke-22 Andrew diberi tugas berat untuk mempertahankan perimeter lima batu di hujung paling barat garis Sekutu di Kreta, yang merangkumi lapangan terbang Maleme, Bukit 107 di selatan lapangan terbang, kampung Pirgos di jalan pantai utara, dan tebing timur dasar sungai Tavronitis. Bersama dengan dua lapangan terbang lain di sebelah timur di pantai utara pulau itu, Retimo dan Heraklion, Maleme harus ditahan dengan segala cara sekiranya Creforce berjaya melawan serangan udara Jerman yang dijangkakan dan kemungkinan pendaratan laut yang dijadualkan pada 20 Mei.

Hill 107 adalah kedudukan pertahanan terkemuka yang merangkumi keseluruhan lapangan terbang Maleme dan kem Tentera Udara Diraja (RAF) di sana.Batalion ke-22 Andrew, dengan 20 pegawai dan 600 pangkat lain pada awal pertempuran, terdiri daripada markas batalion di atas Hill 107 dan lima syarikat senapang (A, B, C, D) dan Syarikat Ibu Pejabat, di Pirgos, yang bertempur sebagai syarikat senapang. Cadangan batalion adalah Platun A dari Batalyon HQ dengan dua tangki Matilda "I" yang tersembunyi di utara markas yang siap untuk serangan balas. Atop Hill 107, A Company menduduki tanah tinggi di tengah kedudukan batalion. Syarikat B memegang jambatan (selanjutnya disebut sebagai permatang RAP) tepat di sebelah tenggara Bukit 107. Ketiga-tiga platun Syarikat C dilemparkan di sekitar perimeter lapangan terbang yang meluas ke jambatan jalan Tavronitis. Syarikat D memegang tebing timur Tavronitis dari dan termasuk jambatan jalan ke selatan ke titik di barat daya Bukit 107.

Kira-kira satu batu ke selatan, juga di tebing timur Tavronitis, adalah peleton Batalion ke-21. Dua mortar 3 inci menutupi lapangan terbang tetapi tidak mempunyai plat asas dan kedua-duanya kekurangan peluru. Di perimeter batalion tetapi tidak di bawah arahan langsung Andrew terdapat 10 (enam telefon bimbit dan empat statik) senapang Bofors yang berada di sekitar lapangan terbang, dua senjata anti kapal terbang 3-inci berhampiran Bukit 107, dan dua senjata tentera laut 4-inci dari Royal Marines di Bukit 107 cerun ke hadapan di atas pusat kanan Syarikat D. Potongan senjata yang lebih berat dipasang untuk pertahanan pantai dan tidak berkesan terhadap kapal pengangkut pasukan terbang rendah.

Brigadier Leslie Andrew difoto selepas Perang Dunia II. Keputusannya untuk menarik diri dari kedudukan di Crete telah kontroversial selama beberapa dekad.

Rancangan pertempuran Briged ke-5 meminta Kolonel D.F. Batalion ke-23 Leckie untuk memegang jawatannya dan menyokong Andrew jika dipanggil melalui isyarat suar. Korban Batalion ke-23 ringan kerana kedudukannya dilindungi dari pengeboman udara sebelum dan semasa serangan. Batalion ke-21 Kolonel J.M. Allen, yang jauh dari kekalahan di Yunani, diarahkan untuk memilih salah satu daripada tiga pilihan ketika serangan bermula: untuk berpindah ke Tavronitis, untuk menggantikan Batalion ke-23 jika bergerak untuk menyokong Andrew, atau berdiri di mana ia berada.

Pada 20 Mei, bermula jam 0800, sekitar 40 kapal terbang Jerman mendarat di muara Tavronitis dan semakin jauh ke dasar sungai yang berbatu. Orang-orang glider ini menggunakan medan dasar sungai untuk memulai serangan mereka di lapangan terbang setelah melintasi jambatan jalan. Syarikat C, yang berada di sekitar lapangan terbang, melibatkan orang Jerman. D Syarikat, yang menghadap ke dasar sungai, melanda pasukan glider dengan tembakan senjata kecil yang tepat. Walaupun terdapat banyak korban dan tembakan New Zealand, Mejar Franz Braun dari HQ Luftlandsturmregiment berjaya membawa anak buahnya melintasi dasar sungai di kedua-dua jambatan itu. Pegawai atasannya, Brig. Jeneral Eugen Meindl, memerhatikan bahawa garis di sepanjang Tavronitis tidak diperkuat (hanya mengandungi Andrew's D Company), dan dia mengirim Batalion II-nya dengan gerakan mengiring untuk mengambil Hill 107. Meindl mengetahui kepentingan strategik untuk merebut lapangan terbang dan menduduki Hill 107 untuk membolehkan pendaratan bala bantuan Jerman berikutnya untuk mengekalkan serangan.

Rentetan peristiwa kritis, yang banyak diyakini mewakili titik balik keseluruhan pertempuran 11 hari, berlaku pada waktu petang dan malam 20 Mei, akhirnya membawa kepada penarikan Batalion Selandia Baru ke-22 dari Bukit 107 pada waktu pagi 21 Mei. Tidak lama kemudian, serangan itu, talian arahan komando Andrew kepada brigade HQ di Platanias dan syarikatnya dipotong oleh bom, menjadikannya tidak menyedari status Syarikat C dan D, yang tidak mempunyai set tanpa wayar. Andrew mempunyai set tanpa wayar yang hanya berkomunikasi dengan markas besar, dan dia memberitahu kakitangan Hargest pada jam 1055 bahawa hubungan dengan Syarikat C dan D penyerangnya telah terganggu. Dia tidak dapat melakukan kontak visual yang baik dengan perusahaan maju ini melalui belukar buluh, kebun zaitun, dan kebun anggur.

Pelari Andrew tidak berkesan kerana memerangi pejuang Messerschmitt Me-109 Jerman. Sejak awal, Andrew tidak dapat mengoperasikan batalionnya sebagai satu unit. Ketika tengah hari menghampiri, tentera udara Jerman di dekat jambatan Tavronitis menerobos antara Syarikat C dan D dan menyusuri kem RAF. Andrew mengirim suar, isyarat yang telah diatur, untuk meminta sokongan Batalion ke-23, tetapi mereka tidak kelihatan kerana debu dan asap.

Pada jam 1140, komandan Batalion ke-23 melaporkan kepada brigade HQ, "Kawasan yang terkawal." Pada jam 1345, Batalion ke-21 melaporkan kepada Hargest bahawa keadaannya memuaskan. Lima belas minit kemudian, Kapten Dawson, seorang pegawai kakitangan brigade, masuk dalam jurnalnya, “Sementara itu semua perkara bingung tetapi kami tidak merasa bahawa itu buruk. Kami menyedari bahawa 22 Bn sedang melakukan paluan tetapi kami berpendapat bahawa keadaan dapat diatasi. ”

Satu mesej penting dihantar oleh Hargest pada jam 1425 ke Batalion ke-23, dengan menyatakan, “Senang pesan anda 1140 jam. TIDAK akan memanggil anda untuk serangan balas melainkan kedudukannya sangat serius. Setakat ini semuanya berada dalam keadaan baik dan laporan dari unit lain memuaskan. " Penolakan paling besar terhadap serangan balas Batalion ke-23 adalah membawa kesan buruk.

Acara di lapangan terbang dan di Bukit 107 tidak berjalan lancar walaupun minda Hargest optimis. Pada jam 1455, Andrew mengirim isyarat tanpa wayar kepada Hargest bahawa markas batalionnya di atas Bukit 107 telah ditembusi oleh orang Jerman. Hampir sejam kemudian, Andrew melaporkan kepada brigade HQ bahawa sayap kirinya telah memberi jalan. Oleh kerana dia tidak mempunyai hubungan komunikasi dengan syarikat-syarikat terpencilnya, dia meminta agar brigade HQ menghubungi Syarikat Batalion 22 Batalion di Pirgos untuk mengirim bala bantuan yang sangat diperlukan.

Sangat memerlukan bantuan, Andrew menghubungi Hargest pada jam 1700 dan meminta agar Batalion ke-23 melancarkan serangan balas yang dirancang. Hargest menolak permintaan itu, dengan menyatakan bahawa Batalion ke-23 sedang dalam serangan untuk menyerang serangan Jerman sendiri. Untuk mencari jalan keluar untuk kesulitannya, Andrew melancarkan serangan balas tempatan mengenai jurang antara Syarikat C dan D di jambatan Tavronitis dengan cadangan Platoon A dan dua tangki "I" yang diinginkannya. Serangan itu gagal, dan dia memberitahukan Hargest tentang hal ini pada 1745 melalui set wayarlesnya dan menyebutkan pertimbangannya mengenai penarikan terhad ke rabung RAP di mana Syarikat B berada.

Hargest berkata, "Sekiranya anda mesti, anda mesti." Dia juga berjanji akan mengirim dua syarikat, satu dari Batalion ke-23 dan satu dari Batalion ke-28 (Maori), untuk memperkuat Andrew. Pada jam 1930, kedua syarikat penguat itu berangkat dengan syarikat Batalion ke-23 dan ke-28 yang dijadualkan untuk bergabung dengan Andrew masing-masing pada jam 2045 dan 2100. Pada 2100, Andrew memberitahu Hargest, melalui isyarat lemah pada wayarlesnya, bahawa dia akan membuat penarikan terhad Syarikat A dan batalionnya HQ ke rabung RAP B Company di lereng terbalik timur Bukit 107. Pada masa ini hanya Syarikat penguat Batalion ke-23 telah tiba.

Dalam lukisan ini oleh seorang seniman tempur dari New Zealand, mayat-mayat tentera udara Jerman yang jatuh di bawah senjata para pembela Komanwel ketika keluar dari peluncur mereka terbaring di bawah sinar matahari Mediterania. Penangkapan Crete mengorbankan orang Jerman dalam nyawa dan pesawat.

Tidak lama selepas itu, sementara menunggu kedatangan syarikat penguat kedua, Andrew memutuskan bahawa kedudukan barunya di RAP ridge tidak dapat dipertahankan. Dia kemudian melakukan kesalahan taktikal yang sangat penting dan menarik 250 pasukan Syarikat A dan B yang masih hidup di bawah perlindungan kegelapan. Sebuah Syarikat Batalion ke-23 bertindak sebagai panduan untuk menutup jumlah penarikan dari Bukit 107 ke garis antara Batalion ke-21 dan ke-23 di Vineyard Ridge. Andrew menghantar pelari ke Syarikat C, D, dan HQ, tetapi tidak ada yang berjaya.

Hampir tidak menyedari peristiwa di sekitar peninggalan Bukit 107, Hargest mengirim pesanan kepada Brigadier Edward Puttick, komandan bahagian, menyampaikan bahawa Batalion ke-23 dan Syarikat Lapangan ke-7 "letih tetapi dalam keadaan baik & # 8230 ratusan orang Jerman yang mati di kawasan itu & # 8230 semua unit akan berjaga-jaga di pantai. " Sebilangan pemerhati menyebut keputusan Hargest yang buruk sebagai alasan untuk tidak melakukan serangan balas segera dengan Batalion ke-23, sementara yang lain bertanya-tanya adakah Hargest hanya keliru dan salah maklumat.

Keputusan Andrew, yang dibuat semasa pertempuran dan di tengah kabut perang, menyerahkan lapangan terbang Maleme kepada Jerman. Menjelang subuh pada 21 Mei, tidak ada pasukan Selandia Baru yang berada di dalam kawasan lapangan terbang. Orang-orang yang selamat dari D Company di Tavronitis, setelah mengetahui bahawa Andrew telah meninggalkan permatang RAP, tidak mempunyai alternatif selain mundur. Komandan C Company mengetahui keputusan Andrew untuk menarik diri dari Hill 107 pada waktu pagi 21 Mei, memaksanya memimpin pasukannya yang masih hidup dari lapangan terbang pada jam 0430. Tanpa Bukit 107, tembakan langsung dari warga Selandia Baru hanya dapat mencapai ujung landasan timur, menjadikan Maleme sebagai lapangan terbang musuh operasi yang efektif sebelum hari kedua pertempuran dimulakan. Rejimen Gebirgsjäger ke-100 mula menguatkan Maleme pada jam 1700 pada 21 Mei.

Kelemahan Batalion ke-22 di Maleme pada 20 Mei sangat banyak. Memandangkan korbannya di Yunani, ukurannya tidak cukup untuk jarak lima batu dan senjatanya lebih rendah dari segi bilangan dan kualiti. Batalion itu hanya memiliki 60 persen senapang mesinnya, dan mortarnya tidak mempunyai pelat dasar dan peluru yang mencukupi. Lapan daripada 20 pegawainya menjadi korban pada 20 Mei. Talian telefon yang terganggu akibat kerosakan bom dan kekurangan rangkaian wayarles tidak dapat ditekankan kerana mereka memberikan sumbangan kritikal terhadap ketidaktahuan Andrew mengenai nasib dan kedudukan Syarikat C, D, dan HQnya.

Dua kereta kebal "I", yang diidamkan oleh Andrew untuk serangan balas tempatan, terbukti tidak berguna terhadap pelanggaran Jerman di seluruh Tavronitis. Turet satu tangki tidak melintasi, dan peluru tidak sesuai. Turret tangki kedua macet di dasar sungai, dan setelah ditinggalkan ia berfungsi sebagai kotak pil Jerman. Sokongan artileri sangat sedikit, dengan permintaan Andrew ditolak sebagai banyaknya perintah yang menghalang pembuatan keputusan taktikal. Senjata anti kapal terbang, yang digunakan untuk pertahanan pantai, tidak dapat melawan serangan udara di beberapa lokasi. Akhirnya, tidak ada tindak balas terhadap pengeboman dan serangan pasukan Luftwaffe yang terus-menerus dan pergerakan pasukan New Zealand, terutama pada waktu siang.

Ketika kegelapan turun pada 20 Mei, Andrew hanya dapat mempercayai dua (A dan B) dari lima syarikatnya. Sekiranya Syarikat D telah dimusnahkan, seperti yang disarankan oleh penjahat, musuh dapat menyeberangi Tavronitis di mana saja. Serangan balas yang telah diatur sebelumnya yang diharapkannya dari Batalion ke-23 penuh dan mungkin Batalion ke-21 tidak pernah terwujud, yang merupakan pelepasan radikal dari rancangan pertempuran asal.

Andrew cenderung menggunakan penutup kegelapan untuk menyesuaikan kedudukannya di Hill 107 untuk pertahanan yang lebih baik. Ini adalah yang terpenting dalam pemikirannya ketika dia berbicara dengan Hargest tentang penarikan terhad ke HQ B Companynya di permatang RAP setelah serangan balas tempatannya gagal. Setelah pengunduran taktikal pertamanya yang terbatas ke permatang RAP, Andrew menjadi takut akan serangan dari arah barat daya terhadap barisan barunya di permatang RAP, yang khawatir bahawa sisa-sisa batalionnya mungkin akan dihalau di sana pada pagi hari.

Akhirnya, Andrew tidak dapat memberi kesan kepada Hargest betapa besarnya keadaannya. Komunikasi yang buruk dan perbincangan yang tidak berfungsi dengan Hargest gagal memberi nasihat kepada Andrew untuk melaksanakan rancangan alternatif untuk mempertahankan Hill 107 selain penarikan total. Keletihan dan luka ringan memburukkan pandangan pesimisnya mengenai keadaan taktikal. Andrew mungkin tergesa-gesa, tetapi pengumpulan komunikasi yang salah, serangan musuh yang berat, pengeboman dan serangan udara tanpa henti, serangan balas yang gagal, dan peneguhan lambat oleh dua syarikat Hargest sangat mempengaruhi rencananya untuk penarikan total kedua ke Vineyard Ridge untuk bergabung dengan garis antara Batalion ke-21 dan ke-23.

Ironinya, jika Andrew dapat memerhatikan Syarikat C dan D sebelum malam, dia akan melihat bahawa yang pertama masih kuat mempertahankan lapangan terbang dan yang terakhir masih utuh di sepanjang Tavronitis. Syarikat C dan D mengalami banyak korban jiwa, tetapi mereka menanggung kerugian yang jauh lebih besar dari penjajah. Andrew tidak menyedari fakta-fakta ini dan memikirkan penumpukan Jerman yang kuat di sebelah baratnya, yang dia yakin akan dilemparkan terhadap Syarikat A dan B yang masih ada.

Pasukan payung terjun Jerman turun dari pesawat pengangkutan Junkers Ju-52 mereka di atas pulau Crete. Penangkapan lapangan terbang di Maleme adalah titik perubahan dalam pertempuran untuk pulau itu dan memudahkan pengenalan pasukan penguat Jerman.

Sekutu mungkin menganggap Crete mempunyai set radio tanpa wayar tambahan yang tersedia di antara syarikat yang dipisahkan Batalion ke-22. Seperti nasib, syarikat penguat lain dari Batalion Maori ke-28 mencapai lapangan terbang dalam kegelapan dan hanya 200 meter dari pos komando C Company. Namun, pihak Maoris percaya bahawa Syarikat C telah dikuasai dan berpaling ke belakang, kerana takut serangan udara subuh. Seandainya Maoris bergabung dengan Syarikat C dan terus mempertahankan lapangan terbang pada 21 Mei, perjalanan seluruh pertempuran mungkin akan berubah.

Apa lagi yang boleh diputuskan oleh Andrew di B Company HQ di RAP ridge? Walaupun kedua-dua syarikat penguat dari Batalion 23 dan 28 mungkin ditunda, Andrew mungkin terlalu pesimis ketika mereka tiba. Seperti yang ditulis oleh David Davin, pengarang resmi Selandia Baru untuk kampanye tersebut, “Dengan kedatangan mereka, Andrew diharapkan dapat memiliki empat perusahaan yang cukup kuat untuk memiliki perimeter yang lebih sempit berdasarkan [Hill] 107 & # 8230. Selama dia bertahan, musuh tidak dapat memiliki kepemilikan aman di lapangan terbang atau memberikan perhatiannya yang tidak berbelah bagi untuk memandu ke arah timur. " Davin melanjutkan, "Andrew bermaksud untuk meletakkan dua syarikat penguat di [Hill] 107 ketika mereka tiba dan menahan syarikat A dan B di rabung RAP & # 8230 ini nampaknya rancangan yang jauh lebih lemah daripada memusatkan seluruh kekuatannya di dan sekitar [Hill] 107 itu sendiri. "

Andrew sama sekali tidak putus asa untuk menahan Hill 107 sejak antara 2100 dan 2200 jam dia menempatkan Syarikat A yang baru tiba dari Batalion ke-23 di atas Bukit 107 untuk membolehkan Syarikatnya sendiri mundur ke permatang RAP. Pada hakikatnya, setelah Andrew membuat penarikan terhad pertama Syarikatnya ke rabung RAP berbanding memegang puncak Bukit 107 dengan semua pasukan yang ada, kelemahan kedudukan baru ini menggerogoti dirinya. Andrew berpendapat bahawa Hill 107 sebelumnya menjadi pusat sistem pertahanannya, dan sekarang ia dipegang oleh Syarikat A Batalion yang ke-23. Sekiranya syarikat itu gagal memegang puncak Bukit 107 pada keesokan harinya, musuh akan menguasai puncak RAP, yang kini menjadi kedudukan utama Batalion ke-22.

RAP rabung memiliki sedikit penutup semula jadi, dan lelaki Andrew kekurangan alat dan masa untuk menggali pertahanan baru sebelum subuh. Andrew takut orang-orangnya terkena serangan udara dan pengeboman udara yang tidak dapat dielakkan selain tembakan senjata kecil dari pasukan udara Jerman. Dia menjangkakan banyak korban di antara pasukan Syarikat A dan B yang masih hidup, terutama kerana mereka tidak dapat melepaskan diri mereka pada waktu siang.

Juga, yang menimbang fikiran Andrew adalah ketiadaan Syarikat B yang menguatkan Batalion ke-28 dan kesunyian berterusan Syarikat C, D, dan HQ miliknya, yang seolah-olah mengesahkan ketakutan Andrew bahawa mereka akan dimusnahkan. Tingkah laku pragmatik ini memaksa Andrew untuk membuat keputusan tergesa-gesa mengenai penarikan kedua yang kedua dari Hill 107 ke garis antara Batalion 21 dan 23 di Vineyard Ridge. Sekiranya Syarikat Batalion ke-28 tiba pada masa yang sama dengan Syarikat Batalion ke-23, ini mungkin membolehkan Andrew melihat bahawa ada pilihan lain. Davin berpendapat bahawa dengan kedua syarikat penguat itu tiba secara serentak, "masih ada waktu untuk mengubah pemikiran [Andrew] dan kembali ke [Hill] 107. Gagal membalikkan rancangan seperti itu, dia tidak punya jalan kecuali terus menarik diri dan bagaimana malang untuk masa depan pertahanan seperti itu. "

Tentera udara Jerman turun ke Crete pada bulan Mei 1941 untuk merebut kedudukan penting, termasuk lapangan terbang di Maleme. Kesalahan komunikasi di kalangan komandan Inggeris mengakibatkan penarikan diri dari jawatan penting yang mungkin telah menggagalkan kemenangan Jerman akhirnya.

Siapa lagi yang melakukan kesalahan kritikal? Lt. Kol. Allen dan Leckie seharusnya melaksanakan perintah pra-invasi mereka untuk melakukan serangan balik dengan segera sekiranya Jerman mendapat tempat tinggal di lapangan terbang. Batalion ke-23 dan Batalion ke-21 bawah jaraknya berada agak jauh tetapi seharusnya dapat membantu Batalion ke-22.

Sebagian besar kesalahan adalah milik Hargest, yang menafikan pelaksanaan rancangan pertempuran pra-invasi untuk menghantar Batalion ke-23 dan mungkin Batalion ke-21 juga untuk membantu Batalion ke-22 jika berada dalam keadaan parah. Serangan satu atau dua batalion ini akan mendorong Jerman kembali menyeberangi jambatan Tavronitis dan dasar sungai, seperti yang kemudian dibuktikan oleh Jerman. Penghantaran Hargest hanya dari dua syarikat penguat tidak mencukupi untuk memastikan pertahanan Hill 107 yang betul dan terlalu lambat untuk mengatasi pesimisme Andrew yang semakin meningkat.

Secara paradoks, itu adalah yang paling besar, ketika gagal menilai situasi buruk Andrew dengan tetap berada di Markas Besar Plataniasnya, yang memiliki pola pikir yang tidak realistis optimis yang disampaikannya kepada para komandan batalion bawahannya dan para atasannya. Brigadier Puttick juga gagal memahami keadaan Andrew yang serius di lapangan terbang Maleme dan Hill 107 pada 20 Mei untuk memastikan tindak balas yang lebih agresif dari pihak Hargest. Keresahan Jeneral Freyberg atas serangan laut yang akan datang berbanding pendaratan udara yang lebih jauh mungkin telah mengaburkan pemikiran strategiknya.

Namun, laporan Hargest mengenai situasi "cukup memuaskan" di Maleme hanya menyumbang kepada miskomunikasi secara keseluruhan di sepanjang rantai komando, menyebabkan Freyberg ragu-ragu untuk melakukan seluruh Batalion ke-23 untuk melakukan serangan balik dan mempertahankan lapangan terbang Maleme pada awal 20 Mei kerana "tanggungjawabnya untuk pertahanan pantai. "

Setelah dievakuasi dari Kreta, Batalion ke-22 berkumpul kembali di Mesir dan memasuki Kempen Afrika Utara pada tahun 1941, masih di bawah perintah Andrew. Pada akhir November 1941, batalion, yang masih merupakan bahagian dari Briged Infantri ke-5, terletak di Menastir, di mana markas besar brigade diserbu dan Brigadier Hargest ditangkap.Andrew mengambil alih tugas sebagai komander brigade sementara dan "kerana kemahiran dan kepemimpinan yang luar biasa dalam tempoh yang sangat sukar 25 November hingga 9 Disember" dia dianugerahkan Perintah Perkhidmatan Cemerlang (DSO).

Fallchirmjager Jerman berkumpul di rumah ladang di suatu tempat di Kreta. Walaupun mereka mengorbankan banyak orang, Jerman menawan pulau itu dengan bantuan penarikan taktik British dari lapangan terbang Maleme dan kedudukan penting di sekitarnya yang mungkin tidak diperlukan.

Andrew melepaskan komando batalionnya pada 3 Februari 1942, dan kembali ke New Zealand, di mana dia dinaikkan pangkat menjadi kolonel dan mengambil alih wilayah Wellington Fortress Area. Pada tahun 1952, Andrew dinaikkan pangkat sebagai brigadier. Dia meninggal pada 8 Januari 1969, dan banyak pingatnya, termasuk VC dan DSO, dipamerkan di Muzium Tentera New Zealand, Waiouru.

Jon Diamond adalah penyumbang yang kerap Sejarah Perang Dunia II. Buku siri arahannya di Field Marshal Archibald Wavell dikeluarkan oleh Osprey Publishing pada tahun 2012.

Komen

Terima kasih jika anda mempunyai maklumat mengenai sama ada Tentera Darat NZ19 ke-2 terlibat dalam pertahanan segera Maleme dalam tempoh yang anda tulis. Juga adakah mereka terlibat dalam pertarungan Street 42? Terima kasih banyak


Operasi Merkurius - pencerobohan Kreta oleh Nazi Jerman - bermula pada 20 Mei 1941, ketika kapal luncur dan pasukan payung terjun melalui habuk dan asap yang dilemparkan oleh bom dan meriam Luftwaffe. Di tanah, tentera Inggeris, Dominion dan Yunani campuran mengangkat senjatanya untuk menemui mereka. Bahagian utama pertahanan Sekutu, di mana konflik paling sengit dan keputusannya diputuskan, adalah Bahagian ke-2 New Zealand. Enam puluh tahun kemudian, ketika orang banyak berkumpul untuk mengenang banyak orang yang kehilangan nyawa mereka dalam pertempuran ganas itu, Mark Bathurst mengejar medan perang dan mendengar mereka yang mempunyai cerita.

"Semuanya ada di sini. Semua ada di sudut ini. " Lengan yang terentang, rambut putih melarikan diri dari bawah topi besbol biru, Mick Reardon menunjuk dan menunjuk. “Mereka memiliki jarak yang tepat. Sebuah peluru mortir masuk dan memukul budak-budak yang terbaring di sini, dan topi keledar meluncur keluar tepat oleh saya. " Dia meniup bibir yang dikerutkan dan mengukir busur di udara dengan tangan kanannya, jari telunjuk berpusing.

"Saya terbaring di luar tanah perkuburan, tepat di dinding sana." Kami melintasi pintu masuk untuk melihat-lihat. "Di sana."

Tanah telah dikonkrit dan tempat perlindungan bas didirikan. Bahkan ada tong sampah — tetapi dia tidak ketinggalan. "Saya tidak pernah fikir saya akan berdiri di sini lagi. Topi keledar & # 8230 berlayar tepat melewati saya & # 8230 "

Pada ulang tahun ke-60 Pertempuran Kreta, pada Mei 2001, saya telah bergabung dengan Mick dan veteran perang lain di pulau Aegean untuk apa yang disebut sebagai peringatan rasmi terakhir mengenai konflik. Program aktiviti peringatan selama seminggu telah mencapai puncaknya dengan upacara peringatan yang terpisah untuk menghormati negara-negara yang turut serta dalam pertempuran: Yunani, New Zealand, Australia, Britain dan Jerman.

Sebulan sebelumnya saya pernah berada di Gallipoli, sekitar 550 km di seberang Laut Aegea, untuk menandakan Hari Anzac. Penghantaran bertahun-tahun yang tidak dapat dilupakan bermaksud pertempuran di sana tidak lagi diingati secara langsung, dan untuk mengetahui pengalaman bertempur, seseorang harus beralih ke catatan tertulis. Sebagai perbandingan, di Kreta, peristiwa Mei – Jun 1941, dan tahun-tahun pendudukan Nazi yang menyusul, adalah kenangan panas-panas bagi banyak yang masih hidup yang mengalaminya. Kami tidak bercakap sejarah di sini, tetapi hari-hari orang.

Sebilangan sejarawan telah melabelkan tempoh dari pengisytiharan perang Austria terhadap Serbia pada bulan Julai 1914 hingga penyerahan Jepun tanpa syarat pada bulan Ogos 1945 sebagai Perang Tiga Puluh Satu Tahun. Dalam konteks ini, tidaklah mengejutkan bahawa tentera Inggeris dan Dominion, 26 tahun setelah pendaratan di Gallipoli, sekali lagi harus terlibat dalam operasi ketenteraan di Mediterranean. Para pemenang Versailles hanya membakar ular imperialis Jerman, tidak membunuhnya. Sekarang, di bawah bendera swastika dan lebih berbisa dari sebelumnya, musuh lama sekali lagi bersandar pada penguasaan dan pengembangan Eropah ke arah timur.

Karena kecewa dengan pencerobohan ke atas Yunani selama musim dingin 1940-41 oleh rakan Itali dalam kejahatan Benito Mussolini, Adolf Hitler mengambil masalah ke tangannya sendiri. Untuk melindungi ladang minyak Romania di Ploesti dan memperkuat sayap selatannya sebelum melancarkan Operasi Barbarossa - pencerobohan Soviet Soviet - dia menyerang serentak di Yugoslavia dan Yunani dari dalam Romania dan Bulgaria yang berpihak pada Paksi.

Di bawah kekuatan dan kekurangan peralatan, pasukan Yunani dan Britain dalam perjalanannya - termasuk 2 Bahagian New Zealand yang tidak berpengalaman - sama sekali tidak dapat menandingi kekuatan pencerobohan yang terlatih dengan perisai berat dan sokongan udara yang luar biasa. Selama tiga minggu, mereka kembali ke pelabuhan berhampiran Athens dan Peloponnesus, dari mana kapal-kapal Angkatan Laut Diraja dan Saudagar membawa sekitar 50,000 orang ke keselamatan Kreta dan Iskandariyah. 14,000 lagi ditinggalkan dan ditawan kerana kediaman demokrasi jatuh di bawah kuk Nazi.

Kagum dengan serangan Hitler di daratan Yunani dan dipindahkan dengan kapal ke Crete, tentera Britain, Australia dan New Zealand turun di Teluk Souda pada akhir April.

Sebilangan besar warga Selandia Baru yang dipindahkan ke Crete berlayar ke Teluk Souda, sebuah pelabuhan semula jadi yang besar di pantai utara, pada Hari Anzac. Kapal yang tenggelam menjadi mangsa pengebom torpedo Itali dan Stukas Jerman — mengotori saluran masuk. Kelelahan, lelaki-lelaki itu mendirikan perkhemahan di antara kebun zaitun di belakang perkampungan Souda yang terletak di pinggir laut dan bandar Hania yang berdekatan.

Sebilangan lagi segera meneruskan perjalanan ke Alexandria, sementara yang lain percaya bahawa mereka akan mengikuti dalam jangka pendek. Tetapi pada 30 April, Jeneral Sir Archibald Wavell, Panglima Timur Tengah, memberitahu komandan bahagian Selandia Baru Mejar Jeneral Bernard Freyberg bahawa serangan Jerman ke Kreta dijangka dalam beberapa hari. Freyberg telah dilantik sebagai Pegawai Am Komandan Creforce. Pertahanan pulau itu menjadi miliknya.

Nilai strategik Crete jelas bagi perancang tentera Britain dan Paksi sejak tahun sebelumnya. Sebagai pangkalan udara, pulau ini dapat digunakan oleh Inggeris untuk menyelidiki wilayah Balkan dan mengancam Ploesti khususnya dan oleh Paksi untuk menyerang Mesir dan Terusan Suez dan mengganggu Tentera Laut Diraja, kekuatan laut yang dominan di rantau ini. Sebagai pangkalan tentera laut, ia menawarkan pelabuhan semula jadi terbesar di Mediterania Timur, walaupun masih belum mempunyai kemudahan pelabuhan yang minimum.

Semasa peringkat awal kempen Yunani yang berjaya menentang pencerobohan Itali, Britain telah berusaha untuk mengawal pasukan Kreta untuk orang Yunani. Bahagian 5 Kreta, meyakinkan kediaman mereka selamat di tangan Britain, telah menyertai pertempuran di daratan. Malangnya, Wavell telah menyelamatkan lebih dari sekadar pasukan infanteri untuk menggantikannya. Formasi Marinir Diraja yang dilengkapi dengan beberapa bateri anti-pesawat sejak itu menetap di Souda Bay, sementara angkatan udara kerangka dan berbagai senjata ringan dan tangki ringan juga menemui jalan ke pulau itu. Benteng Crete, bagaimanapun, tidak.

Tidak ada sumber lagi yang akan datang sekarang, kempen Yunani telah berakhir. Sejumlah besar pesawat, persenjataan berat, kenderaan pengangkutan, peralatan komunikasi dan kedai telah hilang atau ditinggalkan dalam penerbangan dan tidak dapat diganti dengan mudah, terutama kerana Wavell menghadapi masalah mendesak lain di Afrika Utara dan di tempat lain.

Kurang dari sebulan kemudian, setelah serangan udara di pulau itu - yang pertama seumpamanya dalam sejarah ketenteraan - kapal terbang infantri Jerman berhampiran Athens yang akan diangkat ke lapangan terbang Maleme, ditinggalkan oleh Briged 5 NZ setelah pertempuran sengit hari pertama.

Rancangan Jerman untuk menyerang Crete telah terbentuk sejak awal April. Memandangkan kekuatan Tentera Laut Diraja, ini berputar di sekitar serangan dari udara dan bukannya pendaratan amfibi. Hitler sekaligus teruja dan ragu dengan inovasi tersebut. General Kurt Student - seorang yang sangat bersemangat dalam penggunaan strategi pasukan payung terjun dan peluncur udara - mengatasi keraguan Führer, atas pemahaman bahawa persiapan untuk Barbarossa tidak akan dikompromikan dan bahawa, sebagai insurans terhadap bencana, serangan udara akan diperkuat dan disediakan oleh laut . Oleh itu, Operasi Mercury bertindak.

British mempunyai kepandaian yang tepat mengenai rancangan serangan Jerman ketika ia dikembangkan, berkat kemudahan pemecahan kod dan penyahsulitan mereka di Bletchley Park. Di sini, cryptanalysts dapat menguraikan lalu lintas radio Jerman dan dengan demikian mendedahkan niat musuh. Sumber maklumat ketenteraan yang paling rahsia ini dikenali sebagai Ultra. Sangat berharga bahawa komandan lapangan — termasuk Freyberg — disimpan dalam kegelapan mengenai sifat sebenarnya. Mereka diperintahkan hanya untuk menerima kecerdasan Ultra sebagai benar-benar dipercayai, sementara desas-desus mengenai mata-mata yang sangat ditempatkan disebarkan sebagai layar.

Sikap Freyberg sebagai tindak balas terhadap rancangan serangan Jerman, dan tindakannya semasa pertempuran berikutnya, telah menarik kritikan dari beberapa pengulas, yang percaya bahawa dia terlalu menekankan ancaman dari laut. Yang lain berpendapat bahawa, walaupun dengan jelas takut akan serangan udara dan laut gabungan akan membuktikan terlalu banyak memandangkan sumber daya yang terhad, Freyberg sangat memahami kepentingan sekunder hanya memerhatikan pantai dan kepentingan utama mempertahankan sasaran utama Pelajar - lapangan terbang di Maleme, Rethimno dan Iraklio (lihat peta).

Namun, apa yang disepakati secara umum adalah sejumlah komandan lapangan Freyberg terbukti tidak cukup tajam setelah pertempuran disatukan, dengan keprihatinan yang tidak semestinya tentang kemungkinan serangan laut besar berperan dalam perbincangan mereka. Akibat daripada kegagalan mereka sungguh menyedihkan.

Pada suatu petang yang tenang, di sepanjang pantai di sebelah barat Hania, saya berjalan menanjak melewati pokok renek dan pokok bunga.

Memusingkan giliran terakhir di jalan, saya berhenti, seketika terpesona.

Lereng bukit di atas adalah permaidani berwarna merah, berlabuh di penutup tanah yang lebat dan mekar penuh. Segera di hadapan saya, salib tinggi, berwarna abu-abu bidang yang dicat, naik dengan penuh kebahagiaan. Dimandikan di bawah sinar matahari yang terbenam, tempat itu kelihatan berlumuran darah. Keindahan dan kedamaian dijiwai dengan rasa drama Wagnerian.

Deutscher Soldatenfriedhof, atau perkuburan perang Jerman, adalah tempat terakhir peringatan bagi kira-kira empat setengah ribu orang yang mati.

Datang ke dalam cerucuk merah adalah deretan batu nisan. Sekali-sekala salib pucat jongkok menonjol menonjol, sementara di sana sini sejambak bunga — percikan ungu, kuning atau krim yang mengejutkan - memberi kesaksian akan kehidupan yang dikenang.

Pemandangan dari medan rehat vermilion ini - dari laut dan gunung, bandar dan desa yang sekarang berkelap-kelip dengan cahaya - tidak layak untuk direnungkan abadi. Terutama sekali bagi mereka yang dikenang di sana. Tidak jauh dari jalan raya dan pantai, terdapat lapangan terbang — Maleme. Di sebelah perimeter baratnya terdapat sungai tebing batu, tenggelam - Tavronitis. Tanah perkuburan itu terletak di sisi bukit yang pernah dikenali dengan nombor — 107.

Saya melihat di mana Pertempuran Kreta dimenangi dan kalah.

Freyberg mendirikan markasnya di sebuah kuari di lereng bukit di sebelah timur Hania. Membaca, kemudian menghancurkan dengan teliti, setiap kepingan Ultra diserahkan kepadanya, dia mengerahkan pasukannya untuk melawan pencerobohan yang semakin hampir. Bahagian New Zealand merangkumi sektor Maleme-Hania, empat batalion 5 Briged NZ, di bawah Brigadier James Hargest, diberi tugas penting untuk mempertahankan lapangan terbang Maleme. Tidak mempunyai alat pengukuhan, lelaki-lelaki itu menggali parit dan jamban celah dengan bayonet dan topi keledar, dan melihat pemandangan untuk artileri lapangan mereka yang musnah dari sekerap.

Serangan strafing dan pengeboman berkala oleh Luftwaffe, yang dikenal sebagai kebencian setiap hari, membuat semua orang menyelam untuk berlindung — bukan hanya untuk menyelamatkan nyawa mereka, tetapi juga untuk menghindari melepaskan kedudukan mereka. Penyembunyian sangat penting untuk memastikan kejutan. Dalam pertempuran yang akan datang, sekurang-kurangnya, tidak akan ada perbincangan depan. Musuh akan jatuh dari langit melintasi kawasan yang luas, sehingga penyerang dan pembela akan langsung berbaur. Oleh itu, pertahanan akan memerlukan serangan cepat - menerkam musuh di mana dia mendarat sebelum dia sempat mengamankan tempat persinggahan, dan menggerakkan cadangan untuk memecah konsentrasi di mana pun mereka mulai terbentuk.

Inisiatif akan diperlukan di semua tingkat komando - peleton dan syarikat serta batalion dan brigade. Tidak ada pertolongan yang diharapkan dari udara, beberapa pesawat RAF yang tersisa telah ditarik.

Banyak pasukan payung terjun melompati posisi Bersekutu dan, sebagai akibatnya, mengalami korban berat baik di udara dan semasa momen pertama mereka di darat. Parasut, baik dibuang atau dengan mayat terpasang, menghiasi kawasan luar bandar.

Pada pagi hari 20 Mei, melalui debu dan asap yang meletus di sekitar Maleme oleh kebencian setiap hari, armada kapal terbang meluncur ke bumi yang mengerikan, menarik hujan api dengan senjata kecil dari tanah. Sebilangannya ditembak jatuh dan yang lain terhempas dan berpecah. Korban sangat berat.

Beberapa saat kemudian, udara berdenyut ke drone mesin berat, perarakan Junkers 52 yang nampaknya tidak berkesudahan mengangkut rendah di pulau itu, aliran hitam pendarahan yang terpisah menjadi jejak bentuk-bentuk kanopi. Raket senapang dan senapang Bren membengkak di bawah payung terjun yang tidak berdaya. Bagi banyak kedudukan yang tersembunyi atas kedudukan tersembunyi, ini adalah lompatan terakhir mereka. Ada yang menamatkan keturunan mereka sebagai mayat, yang lain dihantar ke tanah sebelum mereka dapat berjuang bebas dari tali pinggang mereka. Namun lebih banyak yang ditebang ketika mereka berusaha mencapai tabung senjata berat yang dijatuhkan bersama mereka. Beberapa jatuh di laut dan lemas. Parasut digantung seperti kain kafan dari pohon zaitun, tiang telegraf dan bumbung bangunan.

Bukan hanya tentera New Zealand, tetapi orang awam Kreta — lelaki, wanita dan kanak-kanak, yang bersenjatakan senapang kuno, pisau dan sekop — mengekang orang Jerman yang tersebar dan rentan. Tetapi pemotongan ayam belanda tidak lama. Orang-orang yang terselamat tidak lama kemudian memberikan laporan mengenai diri mereka sendiri ketika mereka terbentuk menjadi satuan.

Yang paling mengancam adalah pasukan Rejimen Serangan, formasi terbesar Pelajar, yang turun di tanah yang tidak dipertahankan di sebelah barat Sungai Tavronitis. Mereka segera melancarkan serangan bertekad di lapangan terbang Maleme dan kedudukan yang menghadapnya di Bukit 107, yang dipegang oleh 22 Batalion, dan merampas sebuah kem RAF di pusat perimeter New Zealand.

Hamstrung dengan komunikasi yang tidak memadai tanpa harapan, komander batalion Leftenan-Kolonel Leslie Andrew tidak dapat menilai keadaan pertempuran di mana pertempuran paling sengit. Tekanan jelas meningkat, namun demikian juga, perlunya serangan balas cepat. Namun, walaupun permintaan mendesak yang semakin mendesak, dia tidak dapat meyakinkan Hargest yang acuh tak acuh, di Brigade HQ, atau komandan cadangan itu sendiri, untuk mengirim bantuan.

Dalam keadaan putus asa, Andrew memberikan cadangannya sendiri yang sedikit — sepasang kereta kebal Matilda dan platun infanteri — tetapi kereta kebal tersebut gagal dan orang-orang itu dipukul balik. Andrew kini memberitahu Hargest mengenai niatnya untuk menarik diri. "Sekiranya anda mesti, anda harus," jawab balasan yang membingungkan itu, segera diikuti oleh usaha yang tertunda untuk mengirim dua syarikat bala bantuan. Andrew berdiri teguh hingga malam, tetapi tanpa tanda sokongan yang dijanjikan, dia akhirnya mengambil keputusan untuk menarik anak buahnya. Pada saat bala bantuan tiba, lapangan terbang dan Bukit 107 telah ditinggalkan.

Mereka yang terselamat di dekat Galatos - pemandangan yang diciptakan oleh seniman perang Peter McIntyre - berkumpul di Lembah Penjara dan melibatkan 10 Briged NZ, sebuah formasi infanteri awal dari artileri New Zealand dan anggota perkhidmatan ditambah dengan beberapa rejimen Yunani yang bersenjata dan dipimpin.

Bahawa orang Jerman tidak bergerak segera adalah ironik. Andrew telah menarik diri kerana takut bahawa unit-unitnya yang paling maju, yang dengannya dia kehilangan kontak, telah dihapuskan, dan bahawa tanpa sokongan pasukannya yang tersisa akan dihancurkan ketika Luftwaffe kembali pada waktu pagi. Sebenarnya, di sepanjang pinggir barat lapangan terbang dan bahagian Tavronitis Bukit 107, lelaki masih berpeluk tubuh. Perintah untuk menarik balik tidak pernah sampai kepada mereka.

Bagi pihak Jerman, pihaknya bimbang pertempuran itu kalah. Pengintaian gagal menemukan sebagian besar posisi yang disamarkan di tanah, sehingga keturunan mereka, ke dalam perlawanan sengit yang tidak disangka-sangka, sangat membingungkan, dan mereka gagal mencapai satu pun tujuan mereka. Kerugian mereka yang mengerikan — datang pada waktu malam dan hanya 57 pertempuran yang sesuai dengan lapangan terbang — termasuk kebanyakan komandan platun, syarikat dan batalion. Mereka yang selamat menunggu serangan balas yang diharapkan dengan keraguan.

Kedua komandan pertempuran juga tertipu mengenai keadaan sebenarnya. Di markasnya di Athena, Student mendapat tekanan besar untuk membatalkan operasi yang dianggap sebagai bencana. Maleme semudah itu. Di Lembah Agia, barat daya Hania, 3 Rejimen telah berjaya mendapatkan pijakan tetapi terpaksa bertahan. Serangan di Rethimno dan Iraklio, sementara itu, yang dilakukan pada waktu siang, gagal merampas bandar atau lapangan terbang, dan pandangan untuk hari berikutnya suram.

Adapun Freyberg, sementara jam 10 malam isyarat ke Kaherah mengungkapkan keprihatinannya pada margin "telanjang" yang dilakukan pasukannya, dia jelas didorong mereka telah "membunuh sejumlah besar orang Jerman" dan menangkap perintah operasi musuh "dengan objektif yang paling bercita-cita tinggi, semuanya gagal" . Dia belum menyedari pengunduran Andrew.

Masih belum tengah malam ketika Kapten Campbell, yang memerintah D Company 22 Batalion di Bukit 107, tiba-tiba mendapati dia dan anak buahnya bersendirian. Dia segera memutuskan bahawa dia mempunyai sedikit pilihan selain menarik diri juga. Dalam serangan di atas bukit pada waktu kecil, unit Jerman hanya bertembung satu sama lain. Walaupun berlaku percampuran, tanah tinggi yang penting dijamin dan Pelajar melihat peluangnya.

Masukkan Kapten Kleye. Sebagai penerbang yang berani, dia menerima misi berani Pelajar yang memintanya: cuba mendarat di Maleme untuk memastikan sama ada pembela masih berada di kedudukan di sepanjang perimeter barat lapangan terbang.Semasa dia berangkat, Kapten C Kapten Johnson, terkejut ketika mengetahui bahawa 22 Batalion yang lain telah hilang malam dan Hill 107 berada di tangan musuh, mengosongkan tempat itu. Ketika Kleye melakukan pendaratan ujiannya, pada cahaya pertama hari, dia ditembak oleh artileri ringan di jarak timur dari lapangan terbang, tetapi pinggir barat berada di luar jangkauan.

Pintu berdiri terbuka. Pelajar melemparkan cadangan pasukan payung terjunnya dan memerintahkan pasukan daratnya untuk segera bersiap sedia.

Begitu banyak perkara yang menjadi catatan sejarah. Tetapi bagaimana dengan mereka yang berada di sana?

Johann Stadler, seorang doktor gigi yang telah bersara yang menginap di hotel berhampiran Maleme bersama veteran Jerman yang lain, bersikap tegas ketika saya duduk bersamanya dan isterinya di antara meja dan kerusi berjemur di dekat kolam renang.

"Saya sangat bangga. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah perang sebuah pulau ditaklukkan dari udara. "

Seorang swasta di Rejimen Serangan, Johann baru berusia 20 tahun ketika dia melabuhkan dirinya di posisi salib dari pengangkutan Junkersnya di atas jambatan Tavronitis pada gelombang serangan pertama.

"Kamu takut?" Saya bertanya. "Tidak." Dia hampir kuat. "Sekiranya anda takut, anda pergi, anda tidak mahu. Kita mesti bersedia mati. " Dia menyeringai seperti pelajar sekolah yang baru saja membuat XV pertama, dan berkata, "Kami dulu mati Speerspitze der Wehrmacht. " Titik lembing Wehrmacht.

Apa yang dia ingat tentang lompatan itu?

"Jiran saya terbunuh." Dia merujuk kepada pasangan yang melompat bersamanya — salah satu dari sekian banyak orang yang tidak berjaya ke tanah. "Saya melihat kuburnya semalam."

Dia berhenti, kemudian melanjutkan untuk menjelaskan bagaimana dia turun "dekat dua atau tiga yang lain sahaja". Dengan bersenjatakan pistol dan bom tangan semasa meninggalkan pesawat, mereka mengambil mortar dari tabung yang dikeluarkan bersama mereka dan berkumpul di sebelah barat sungai bersama orang lain yang berjaya sampai ke bumi dengan selamat. Perintah mereka, katanya, tidak mungkin: "menaklukkan lapangan terbang dalam dua jam". Namun demikian, sebagai tindak balas kepada pertanyaan saya bagaimana perasaannya pada tahap ini, dia sekali lagi tidak jelas.

Dan berjuang yang dia lakukan, dalam perjuangan ganas untuk lapangan terbang.

Pada puncak serangan balas untuk merebut kembali Maleme, lapangan terbang dipenuhi dengan kapal terbang Jerman yang hancur dan diparkir.

Mengawal lelaki yang dihadapinya adalah orang yang sama-sama bersemangat untuk bertanding. Saya telah bercakap dengan Stan Johnson, kapten yang bertugas di C Company, melalui telefon di Auckland beberapa bulan sebelumnya. Dia juga "bangga dengan apa yang kita capai". Anak buahnya telah mencuri senjata dari sayap beberapa pesawat di Maleme di bawah perlindungan malam.

"Oleh itu, kami mempunyai banyak senjata dan peluru, bertentangan dengan yang anda dengar. Kami mempunyai senjata sayap yang terpaku pada berdiri di sekitar lapangan terbang, dan banyak peluru. Begitulah sebilangan kecil warga Selandia Baru membunuh begitu banyak orang Jerman. Kami tidak dapat melakukannya hanya dengan pistol kami. Kami tidak begitu kuat dibandingkan dengan apa yang dimiliki oleh Jerman semasa penarikan diri dari Yunani — mereka berkuasa pada masa itu. Tetapi kami memberi laporan yang baik tentang diri kami. Kami tidak menganggap bahawa kami akan mengalami kerugian. Maleme benar-benar persembahan yang luar biasa. "

Saya tidak dapat mengeluarkan "jiran" Johann dari kepalaku - atau orang di bawah yang menarik manik ke atasnya dan menekan pelatuknya. Suatu petang saya berkongsi minuman dengan Stan Hadfield di bar hotel. Dia menggambarkan bagaimana, ditempatkan di timur Maleme dengan Detachment Jurutera New Zealand, berimprovisasi sebagai infanteri, dia menyaksikan udara di atas "dipenuhi dengan pesawat dan payung terjun seperti itik duduk".

Ada gegaran dalam suaranya. "Saya agak gugup. Saya kehilangan sebiji bubur. " Dia tersengih lemah. "Ini pertama kalinya kami dekat dengan musuh. Di Yunani kami menarik kembali meletupkan jambatan dan sebagainya. "

"Adakah anda ingat pertempuran itu?" Wajahnya yang kemerahan mendung. "Saya tidak suka memikirkannya," katanya, dan memandang ke arah gelasnya.

Mendarat di bawah tembakan, pasukan pejuang General Student meluncurkan diri ke medan perang, sementara tentera bersenjata Jerman menghidupkan bateri anti-pesawat lapangan terbang ke infanteri Selandia Baru.

Beberapa bulan sebelumnya, di rumahnya di Ellerslie, saya duduk dengan "Fwo" Jones (akronim, diucapkan "Foe", terdiri dari inisialnya) ketika dia menceritakan pengalamannya di Kreta dan, sesudah itu, sebuah kem PoW di Silesia . Seorang letnan, dia juga bersama dengan Engineers Detachment, dan Freyberg telah bertanya kepadanya apa yang dia fikir dapat mereka lakukan untuk melindungi lapangan terbang tanpa menghancurkan tanggapan Fwo adalah kecerdasan Kiwi klasik.

"Saya mencadangkan agar kita mendapatkan semua wayar pagar yang kita dapat dan mengikatnya di landasan dengan erat, sehingga pesawat yang masuk ke darat dengan pasukan tidak dapat melihatnya dan akan naik. Itu adalah perkara yang boleh dilakukan oleh anak-anak lelaki kami dalam semalam. Ia akan menjadikan aerodrome dapat digunakan sekiranya RAF kembali.

"Tetapi Freyberg berpendapat bahawa wayar ini di landasan akan meneutralkan benda itu dan tidak ada yang dapat menggunakannya. Maksud saya adalah bahawa dengan sepasang pemotong kawat, anda memotongnya dan ia kembali ke gegelungnya, sepanjang jalan kembali ke satu sisi. "

Pada akhirnya, lapangan terbang itu sendiri tidak tersentuh. Ini mungkin tidak akan menjadi masalah jika kawasan di luar Tavronitis tidak dibiarkan tanpa pemandu, jadi berikan peluang yang baik kepada orang Jerman.

Satu penjelasan yang popular untuk peninggalan yang mengejutkan ini ialah dengan menempatkan pasukan di sana Freyberg takut dia akan mengkhianati Ultra.

Tetapi kemudian untuk apa kecerdasan? Agaknya tujuan untuk memberitahunya tentang niat Jerman untuk turun ke sana adalah untuk memberitahunya tempat yang perlu dipertahankan, seperti zona penurunan lainnya. Mengapa membuat pengecualian, terutama dekat dengan sasaran utama?

Sebenarnya Freyberg dan penggantinya sebagai komander bahagian, Brigadier Edward Puttick, membincangkan kemungkinan memindahkan rejimen Yunani dari Kastelli, sekitar 25 km lebih jauh ke barat, ke daerah itu. Tetapi pada waktu itu ketat - serangan Jerman diketahui sudah dekat - dan alat-alat kekurangan bekalan, dan kedua-dua lelaki itu nampaknya telah memutuskan bahawa sudah terlambat untuk orang Yunani bergerak dan menggali. Masih masuk akal untuk bertanya mengapa perkara itu tidak diberi pertimbangan awal. Fwo tidak sendirian dalam mencapai kesimpulan yang menyedihkan.

“Sejak pertama kali saya bertemu dengan brigadier [Hargest] yang bertugas di kawasan itu [iaitu sektor Maleme] dia berfikir lebih mundur, terus terang, daripada dia menyerang. Menjadi jelas bahawa keseluruhan taktik dan strategi berada di sebelah timur lapangan terbang. Dan inilah yang merosakkan peluang kita. Kita pasti memegang Crete. Tetapi ada penekanan yang tidak semestinya di tanah [iaitu serangan laut]. ”

Di sini, kemudian, dari seorang askar "biasa" di tempat itu, adalah pertanyaan yang membuat para sejarawan menyusahkan: apakah Freyberg melakukan kekuatan yang cukup untuk mempertahankan Maleme kerana takut akan mengurangkan simpanannya, ditahan sekiranya pendaratan laut di sebelah timur? Fwo enggan menyalahkan jeneral secara langsung. Mengenai Hargest, di sisi lain, kata-katanya menyerang dengan kebanyakan kisah pertempuran.

Kelly Forest-Brown, penaung Persatuan Crete Veteran, lebih terang lagi pada pagi hari kami duduk di atas kopi dan muffin di rumah Remuera-nya. Leftenan dengan 18 Batalion, Kelly diposkan ke 8 Rejimen Yunani di Agia Valley, yang biasa disebut sebagai Penjara Lembah kerana ada blok penjara di sana. Pada pagi 21 Mei, dia ditawan selama beberapa jam, tetapi tersentak ketika penculiknya di Jerman diserang oleh pihak "petani Yunani yang menembaki kesalahan".

Mengenai Freyberg: "Saya rasa rancangan umum untuk mempertahankan pulau itu adalah kelas satu, kecuali kesalahan yang satu ini: dia tidak meletakkan siapa pun di bahagian barat lapangan terbang."

Bagi pasukan yang keletihan yang baru tiba di Kreta dari daratan Yunani, kebun-kebun zaitun yang teduh di sekitar Hania memberikan kelegaan selamat dari penderitaan mereka baru-baru ini — ketika mereka tidak menggali parit dan jamban celah atau menyelam untuk perlindungan dari meraung Messerschmitts dan menjerit Stukas.

Dan paling besar? Kelly beralih dari mendidih hingga mendidih. "Dia terlalu tua. Dia berada lima batu dari barisan depan dengan ibu pejabatnya. "

Kelly menyebutkan tokoh lain yang juga banyak dikritik kerana tidak bertindak pada saat genting: Kolonel Leckie, komandan Batalion 23, pasukan simpanan yang diharapkan Andrews akan membantu.

“Persembahannya sangat mengerikan. Hanya berbaring di bahagian bawah parit celah, tidak memberi pesanan, tidak melakukan serangan balas, tidak melakukan perkara buruk.

"Sebilangan besar CO adalah anggota tentera yang dikembalikan dari Perang Dunia I, atau pada akhir empat puluhan," lanjutnya. "Mereka tidak cukup cepat bertindak balas. Mereka semua mempunyai fobia Perang Dunia I ini, menggali dan mempertahankan, sedangkan tindakan terhadap pasukan terjun payung adalah menyerang ketika mereka menjatuhkan, dan dari sana anda tidak pernah membiarkannya, anda terus menyerang balik sehingga anda menghapuskan mereka semua . "

Sama ada gejala usia atau tidak, motivasi Hargest dan Leckie untuk gagal bertindak ketika sangat penting mereka melakukannya tidak pernah dijelaskan dengan memuaskan. Apa pun pendapat Freyberg mengenai perkara itu, adakah Hargest berpendapat lebih penting untuk menyimpan simpanannya sekiranya berlaku serangan dari laut? Sekiranya demikian, dia jelas tidak memahami kepentingan utama untuk menyangkal musuh yang dekat dengan sasaran utamanya — lapangan terbang. Adakah batalion Leckie sendiri sangat terlibat? Tidak mengikut komunikasi radio sendiri dengan Brigade HQ. Adakah keadaan tidak jelas bagi Hargest, memandangkan sifat komunikasi yang sesuai dan kekeliruan pertempuran secara umum? Sekiranya demikian, mengapa dia tidak tampil dan menilai masalah untuk dirinya sendiri?

Sebagai ahli parlimen, walaupun untuk Parti Nasional, Hargest memiliki telinga Perdana Menteri Buruh, Peter Fraser. Dengan demikian dia dapat memberikan putaran yang baik pada tindakannya setelah pertempuran dilakukan. Penjelasan yang benar tentang tingkah lakunya meninggal dengannya pada tahun 1944.

Dari barisan depan baru mereka yang terletak tidak jauh dari timur Maleme, Hargest dan komandan batalionnya tidak melakukan serangan balas pada siang hari pada 21 Mei. Dengan persetujuan Puttick, mereka memutuskan untuk melakukan operasi malam untuk mengelakkan serangan udara. Yang terselamat dari 22 Batalion dipecah dan ditugaskan kembali ke Batalion 21 dan 23, yang akan diperkuat oleh Batalion 20 dan 28 (Maori). Tiga tangki ringan dari 3 Hussars dan beberapa artileri Australia akan menambahkan sejumlah pengaruh.

Sementara itu, orang Jerman bersungguh-sungguh mempersiapkan serangan baru. Pada waktu pagi, rizab payung terjun selamat di sebelah barat Tavronitis. Pada sebelah petang, pengeboman dan serangan oleh Luftwaffe membuka jalan untuk serangan darat dari Maleme dan menjatuhkan serentak pasukan payung yang serentak. Anehnya, ini turun dari posisi New Zealand, dan dengan itu mengalami nasib yang sama seperti banyak rakan mereka yang malang sehari sebelumnya. Hanya satu pertiga yang terselamat ke barat setelah senja.

Serangan darat juga ditangkis, tetapi lapangan terbang tetap berada di tangan Jerman, dan pada suatu sore yang pertama adalah kereta api pengangkut pasukan yang stabil. Artileri New Zealand dibuka, memukul beberapa pesawat dan menyebabkan yang lain terhempas, tetapi tidak dapat menahan kemasukan pasukan alpine Bavaria dan Austria. Orang Jerman melepaskan tembakan dengan bateri Bofors di lapangan terbang dan bekerja dengan bersungguh-sungguh untuk membersihkan bangkai kapal dari landasan. Tawanan dari sehari sebelumnya dipaksa dengan senjata untuk mengisi kawah, beberapa di antaranya ditembak dari tangan.

Jeneral Freyberg (latar depan), yang diberi perintah pertahanan pulau itu, menyaksikan serangan peluncur dan payung terjun Jerman dengan ADC Jack Griffi dari luar tembok pelindung di sekitar ibu pejabatnya, menghadap Hania dan Maleme yang jauh.

Sementara itu, yang pertama dari dua flotila Jerman telah menuju ke laut - kumpulan kapal layar tidak bermotor yang sangat mengagumkan yang penuh dengan pasukan, beberapa kapal uap berkarat, dan Lupo, pemusnah cahaya Itali. Itu dimaksudkan untuk tiba di Hania sebelum malam, Luftwaffe hadir sekiranya Tentera Laut Diraja muncul. Tetapi dengan angin ribut, kemajuannya perlahan. Malam jatuh, Luftwaffe menarik diri, dan Tentera Laut Diraja mengejar ke Aegean dari tempat percutian siang hari di sebelah barat Kreta. Dijemput oleh formasi kapal pemusnah dan kapal penjelajah, Lupo dan cajnya tidak berpeluang. Terperangkap dalam cahaya pencahayaan, mereka diletupkan keluar dari air, pistol berkelip dan cahaya kapal pembakar yang dapat dilihat dari markas Creforce.

Kembali ke darat, persiapan untuk serangan balas untuk merebut semula Maleme ketinggalan mengikut jadual. Perintah adalah bahawa permulaan tidak dapat dilakukan sehingga batalion Australia, yang ditahan di Georgioupoli, kira-kira 40 km sebelah timur Hania, telah melepaskan 20 Batalion, bersiap sedia untuk mengusir pendaratan laut yang terancam. Warga Australia ditunda oleh serangan udara akibatnya, hampir subuh pada 22 Mei sebelum kemajuan dimulakan.

Bergerak ke barat dengan dua bahagian depan - satu di sepanjang pinggir pantai di kedua-dua jalan utama, disokong oleh kereta kebal, yang lain lebih jauh ke arah belakang Bukit 107, orang-orang Selandia Baru segera menghadapi tentangan ganas. Sebenarnya, mereka telah menggagalkan serangan berskala Jerman sepenuhnya. Leftenan Charles Upham yang terkenal dalam pertandingan itu, yang melakukan serangkaian serangan yang merosakkan pada tiang senapang mesin Jerman dan mengumpulkan orang-orangnya untuk membawa yang cedera dari tindakan medan perang yang akan dihitung sebagai yang pertama dari dua Victoria Crosses. Tetapi siang hari membawa Luftwaffe menyapu langit sekali lagi, sementara lebih banyak pengangkutan turun di landasan yang berantakan, pasukan terjun dari pesawat teksi ke pertempuran yang sengit. Kedua-dua korban sangat berat, tetapi warga Selandia Baru yang terpaksa memberikan alasan masih belum mencapai objektif.

Semasa pertempuran darat berleluasa, Tentera Laut Diraja mengalami masa yang lebih berantakan untuk berurusan dengan armada kedua daripada yang pertama. Beberapa kapal layar bermotor musnah dan selebihnya ketakutan, tetapi pejuang dan pengebom Jerman menimbulkan bahaya besar. Tiga kapal Inggeris karam dan banyak yang lain hanya terlepas dari kerosakan teruk. Ratusan lelaki lemas atau ditembak dengan mesin dan dibom ketika berada di dalam air.

Di lembah penjara, pada hari pertama pertempuran, pasukan terjun payung dari 3 Rejimen telah menduduki blok penjara. Dengan disediakan pangkalan yang aman, mereka telah melancarkan beberapa serangan penyiasatan ke New Zealand dan orang Yunani dari 10 Briged NZ di bukit-bukit di sekitar mereka. Briged itu adalah formasi awal, sebahagian besarnya disebut Batalyon Komposit yang terdiri daripada anggota perkhidmatan dan penembak yang berperanan sebagai infanteri. Kolonel Howard Kippenberger, yang memerintah, ingin melakukan serangan balas dengan 20 Batalion, Divisional Reserve. Selain itu, Brigadier Lindsay Inglis ingin mengerahkan seluruh 4 Briged NZnya, yang dibebaskan dari peranannya sebagai Force Reserve untuk meningkatkan pertahanan di daerah itu, untuk tujuan yang sama. Puttick, bagaimanapun, telah menolak kedua permintaan tersebut. Dia, seperti Hargest, tampaknya memiliki lebih dari satu mata yang dilatih ke laut. Cadangan disimpan dalam simpanan. Pada akhirnya, kekuatan yang cukup tidak memadai telah dikirim, dan percubaan itu hilang dalam kebingungan dalam kegelapan.

Kedua-dua pihak menghabiskan 21 Mei dengan hanya bertukar tembakan. Terlalu lemah untuk melancarkan serangan besar, orang Jerman takut mereka sendiri akan dikuasai, tetapi satu-satunya dorongan Selandia Baru - oleh 19 Batalion - berada di posisi depan di Cemetery Hill, di luar desa Galatos. Para pembela diusir, tetapi tembakan senapang dan mortar Jerman dari lembah menjadikan tempat itu tidak dapat dihuni — kerana ingatan Mick Reardon mengenai helmet terbang tidak akan berhenti mengingatkannya.

Dengan semangat yang tenang, rondaan Jerman berkeliaran ke utara keesokan harinya ketika pertempuran untuk merebut kembali Maleme berada di puncaknya, mengancam belakang 5 Briged. Pada gilirannya, Kippenberger menghantar 19 Batalion ke Prison Valley, tetapi terpaksa menarik diri. Malam itu, batalion pasukan payung terjun ke arah Galatos, memaksa Syarikat Petrol New Zealand — kumpulan mekanik, pemandu dan juruteknik.

Yang cepat dan mati. Mayat memberikan kesaksian bisu terhadap jumlah perang — di samping kapal terbang Jerman yang landasan.

Penghantaran tiba dalam bentuk yang tidak biasa. Keributan penduduk kampung, termasuk wanita dan anak-anak, meletus dengan suara bising dari kebun zaitun yang berdekatan. Di depan, melambaikan revolver dan meledakkan petunjuk pada peluit, berlari sosok berambut perang Michael Forrester, seorang kapten Inggeris yang akan memperoleh status hampir mitos sebagai pemimpin orang-orang yang tidak bertanggungjawab. Sebagai pelajaran mengenai keberkesanan serangan balas yang bersemangat, jalan keluar ini tidak ada bandingannya. Para penerjun payung berpaling dan melarikan diri. Apa pembalikan yang lebih besar yang mungkin ditimbulkan oleh musuh sekiranya Puttick memberi Kippenberger dan Inglis kebebasan bebas?

Seperti itu, arus mengalir semakin kuat memihak kepada orang Jerman. Rancangan untuk percubaan lebih lanjut di Maleme oleh 5 Briged dibatalkan, dan pada awal pagi 23 Mei semua pasukan di daerah itu diperintahkan kembali ke garis di sebelah barat Platanias. Pengunduran selanjutnya segera dilakukan di belakang kedudukan Galatos 10 dan 4 Briged. Tetapi kerana penentangan keras kepala Cretan dan 8 Rejimen Yunani di hulu selatan Lembah Penjara, tidak ingin menyerah sebelum gerakan kanan Jerman, kemungkinan Bahagian Selandia Baru akan dikepung dan dipaksa menyerah.

Ini adalah permulaan dari apa yang akan menjadi kebiasaan. Tetapi tidak sebelum aksi yang dikenang sebagai salah satu yang terbaik dan paling sengit di New Zealand.

Hari ini, di seluruh Kreta, Kiwi mendapat sambutan hangat dari orang-orang yang bersyukur. Sekiranya pencurian kemurahan hati ini mempunyai sumber yang baik, itu adalah di Galatos, sinonim dengan bantuan masa perang New Zealand kerana peristiwa yang berlaku di sana pada 25 Mei 1941. Setiap tahun, di dataran puncak bukit kecilnya yang diabaikan oleh gereja putih menara berkembar dan beberapa kedai makan, kampung ini mengadakan peringatan New Zealand sebagai penghormatan kepada mereka yang memberikan nyawa mereka untuk mempertahankan pulau itu.

Kehadiran pada ulang tahun ke-60 sangat mengagumkan. Terdapat banyak pasukan veteran perang dengan sukan poppies, hiasan dan warna-warna rejim dan tentera berseragam dari negara-negara Sekutu sebagai pengawal kehormatan tempatan dengan nomarki tentera dan imam dalam gaun hitam dan hiasan kepala kotak turis Gereja Ortodoks Yunani New Zealand pelancong dan surat khabar baik dan kru TV penduduk kampung sendiri, berpuas hati untuk duduk di belakang kerana kediaman mereka menjadi pusat perhatian negara - semua sesak ketika bayang-bayang malam menjalar di seberang alun-alun, dililit dengan bendera Yunani.

Pada senja awal, teriakan dan rintihan yang tidak asing lagi menembusi suara-suara gemuruh. Bermunculan seolah-olah di atas bara panas, muncul pose menantang dengan menaikkan taiaha keesokan harinya, sebuah parti pejuang yang berpakaian moko dan piupiu memimpin Perdana Menteri Helen Clark dan suaminya ke arah cenotaph kecil. Dengan semua penghimpunan, pembacaan polos dan khusyuk dari para imam mendahului ritual meletakkan gundukan karangan bunga dan penanaman pohutukawa oleh PM.

Di jalan yang tidak dikenali (atas), dan di Galatos ketika tentera Jerman merebut kembali kampung dari mana mereka diusir sebentar oleh serangan balas New Zealand yang marah (bawah).

Proses rasmi selesai dan para VIP keluar dari dataran, orang ramai berserakan dengan semangat tinggi - kebanyakannya ke arah Panorama Hotel yang diberi nama tepat, kembali ke jalan pesisir. Ketika saya tiba, perayaan berlangsung secara penuh, kehadiran mengancam akan membanjiri kawasan makan di luar kerana semakin banyak orang yang menuntut bukti kelayakan New Zealand hadir di pintu dan tanpa ragu-ragu dibawa masuk.

Pada waktu makan tengah hari keesokan harinya, setelah khidmat peringatan orang Yunani di Cemetery Hill yang berdekatan - kesempatan untuk penyataan penuh semangat setiap penghitungan kematian Ally, yang diselingi oleh tembakan tembakan automatik - saya kembali ke Galatos. Dalam suasana sepi di alun-alun, saya melihat sekumpulan tiga orang lelaki tanpa henti meletakkan karangan bunga ke satu sisi penghormatan malam sebelumnya dan menundukkan kepala.

Pada petang 24 Mei, Luftwaffe, seperti yang dilakukan Guernica semasa perang saudara Sepanyol, Hania dibom karpet. Hanya kawasan pelabuhan yang berguna - hari ini sebagai magnet bagi pelancong - yang tidak tersentuh. Nasib yang sama dilalui di Iraklio pada keesokan harinya. Di sini, pertahanan utama Inggeris - dan di Rethimno, gabungan pertahanan Australia dan Yunani telah menyerang balas dengan berkesan dan mengekang ancaman Jerman di lapangan. Desa-desa di sekitarnya mengambil populasi bandar yang melarikan diri, sementara gerila dan orang awam bersenjata berkeliaran di luar bandar di Rethimno dan Iraklio membunuh kumpulan pasukan terjun payung yang terpencil di mana sahaja mereka menjumpai.

Pada 25 Mei, kedudukan Selandia Baru di depan Galatos mendapat tekanan besar dari tembakan mortir, menyerang Messerschmitt dan Stukas pengeboman. Berbeza dengan Hargest, Kippenberger maju untuk memerhatikan pertempuran. Semasa dia berada di sana, para lelaki mulai mundur ke arah desa dengan kelainan, dan garis mengancam akan terurai.

Kippenberger melangkah di tengah-tengah keributan, meraih orang-orang terdekat dan berteriak, "Berdiri untuk New Zealand!" tetapi tidak berjaya. Bala bantuan - di antaranya kumpulan 4 Briged dan Pesta Konsert Kiwi - dikikis bersama-sama dan bergegas ke depan antara Galatos dan laut, tetapi pada awal malam kampung itu sendiri telah kebobolan.

Bertekad untuk tidak meninggalkan unit yang masih bertahan di sudut barat daya Galatos, dan yakin akan keperluan mendesak musuh dengan keras untuk mencegah keruntuhan depannya, Kippenberger memutuskan serangan balas segera. Setelah senja berkumpul, sepasang tangki ringan 3 Hussars berguling di bawah Leftenan Roy Farran, mustard yang berminat untuk menghulurkan tangan. Sekembalinya dari perkampungan sampai ke alun-alun desa, yang melibatkan pertukaran tembakan cepat, Farran melaporkan tempat itu "kaku dengan Jerries" dan berikrar untuk memimpin pertuduhan.

Kesungguhan para imam menanti permulaan formalitas dalam upacara peringatan New Zealand di Galatos.

Atas pesanan Kippenberger, dua syarikat dari 23 Batalion, baru tiba di luar kampung dari belakang, bayonet tetap. Krew kenderaan keduanya telah cedera, Farran mengambil beberapa sukarelawan untuk pelajaran cepat dalam operasi tangki asas. Sementara itu, watak perang yang lain muncul dari kegelapan - Kapten Forrester yang berambut perang. Seolah-olah isyarat, yang lain juga mulai muncul — lelaki yang, tidak lama kemudian, bergegas atau pincang. Ketika angka-angka itu membengkak, perasaan tekad yang menular semakin menular.

Pasukan penyerang improvisasi terbentuk di kedua-dua sisi lorong. Kereta kebal kembali, berhenti sebentar sementara kata-kata pada saat-saat terakhir ditukar, kemudian menuju ke hadapan. Sekumpulan Maori memecah haka. Yang lain di talian segera menerima panggilan. Tidak lama kemudian, seluruh formasi menjadi kuat. Orang-orang itu mengerumuni lorong setelah perisai bergetar, elemen 18 Batalion dalam sokongan spontan di sebelah kiri.

Tangki Farran menuju ke alun-alun, menyemburkan peluru. Sebuah bom tangan anti-tangki menjatuhkannya. Anak kapal berebut bebas. Melemparkan bom tangan melalui tingkap, menendang pintu terbuka, menembak kosong dan memandu dengan bayonet mereka, tentera New Zealand mengamuk di jalan-jalan sempit. Ketika mereka tumpah ke alun-alun, Farran, terluka parah, berteriak semangat dari bahagian tangki yang terlindung. Kebakaran automatik dari rumah-rumah yang berlawanan mengancam akan membendung arus. Tuduhan tergesa-gesa yang disusun dengan tergesa-gesa menimbulkan kebimbangan kebanyakan pembela Jerman, yang melarikan diri dengan kekacauan. Yang lain berdiri teguh, mengubah tempat menjadi mundur, tetapi menjelang tengah malam Galatos kembali berada di tangan New Zealand.

Namun, hampir seketika, peluru mortar Jerman dari luar kampung mulai turun, dan perintah untuk menarik diri segera diikuti. Namun serangan yang hiruk pikuk itu telah membeli ruang bernafas yang berharga, memungkinkan barisan Selandia Baru jatuh kembali ke kampung jiran Daratsos dalam keadaan yang agak baik. Tepat di sebelah barat Hania, 5 Briged mengambil alih bahagian utara depan, dengan 4 Briged dan sisa 10 Briged di belakang. Di tengah, menghalang Prison Valley di belakang bandar, terdapat dua batalion 19 Briged Australia. Di kaki Gunung Putih, 2 Rejimen Yunani yang bersenjata buruk memegang hujung selatan.

Serangan balas terhadap Galatos telah terjadi sebagai ungkapan spontan kekecewaan terpendam pada kemunduran yang enggan, kepemimpinan yang tidak bersemangat dan mati pucuk dalam menghadapi Luftwaffe yang marak. Kalaulah Maleme ditandingi dengan urgensi yang serupa!

Keesokan harinya, Perdana Menteri Helen Clark dan Neville Perkins meletakkan karangan bunga di dekat tempat saudara Neville, Dudley - terkenal di Kreta kerana sumbangannya yang berani terhadap penentangan terhadap pendudukan Nazi - diserang dan ditembak. Kiwi comradesin- arm Arthur Lambert, 4th Mechanical Transport (kiri), Stan Hadfield, NZ Engineers Detachment (tengah), dan Bert Sandford, Pegawai Perhubungan dengan 5 NZ Brigade HQ, berkongsi kata-kata yang tenang.

Di salah satu kedai makan di pinggir alun-alun desa, saya duduk bersama Bill Smith — lahir dan dibesarkan di Gore dan masih tinggal di sana pada usia 83 tahun - ketika dia menceritakan kenangannya mengenai peristiwa terkenal itu. Dia bercakap dengan tenang, suaranya kaya dengan duri selatan.

"Pembunuhan itu tidak dapat digambarkan. Sekarang ini hanya kabut di dalam fikiran saya kecuali kengeriannya. Itu adalah kegilaan gila - hanya tergesa-gesa kegilaan. Saya mempunyai senapang dan bayonet serta pistol Jerman yang ditangkap. Saya rasa saya menggunakan senapang saya tetapi saya lebih suka melupakannya. "

Setan Bill, bagaimanapun, akhirnya diasingkan. Tiga malam sebelumnya, penduduk kampung mengadakan pesta di dataran mereka. Sesiapa yang datang telah dialu-alukan, menyajikan makanan dan anggur di barisan meja meja yang panjang, dan memperlakukan persembahan tarian tradisional Kreta.

"Sabtu malam membantu saya melupakan kengerian kali terakhir saya berada di sini," kata Bill, "itu adalah sejenis terapi bagi saya. Saya sekarang akan menganggap Galatos sebagai malam Sabtu dengan semua keseronokan - dari hati orang ramai. "

Pada 26 Mei, setelah menguasai semula Galatos, Jerman memperbaharui kemajuan mereka. Di sepanjang jalan pantai mereka menutup di Hania, sementara di pedalaman mereka menekan ke selatan kota menuju Teluk Souda. Tanpa harapan, 2 Rejimen Yunani mulai hancur di tempat lain, tekanan menjadi kuat.

Sudah jelas bagi Freyberg bahawa pasukannya berada dalam situasi yang tidak dapat dipertahankan dan bahawa untuk menyelamatkan bahkan sebahagian dari mereka, pengungsian harus diatur tanpa penundaan. Dia memberi isyarat sebanyak-banyaknya kepada Wavell dan mulai mengatur penarikan diri dengan teratur sebagaimana yang dapat dikendalikan, walaupun hampir 30 jam sebelum Wavell, setelah menunggu pengesahan sia-sia dari Pejabat Perang, memberikan persetujuannya. Pasukan terakhir tentera Inggeris adalah untuk melepaskan 5 Briged dan, dengan dua batalion Australia yang masih segar sudah ada, untuk bertahan sehingga unit komando, yang dijangka tiba dengan kapal di Teluk Souda, dapat dikerahkan untuk menutup retret umum melintasi Pergunungan Putih ke pantai selatan. Dari pantai kecil di Hora Sfakion, Tentera Laut Diraja sekali lagi akan membawa keselamatan kepada lelaki seperti yang boleh.

Freyberg juga memilih masa ini untuk mengubah rantai komando. Hal ini semakin membingungkan ketika komunikasi dengan dan antara berbagai markas lapangannya telah terhambat oleh kurangnya kabel dan telefon bimbit lapangan, sehingga pergerakan pasukan disalahgunakan.

Kepada rentetan Rot Scheint die Sonne ("Red Shines the Sun") - lagu-lagu Fallschirmjäger, atau pasukan payung terjun — veteran Jerman dan para penyokong menghormati kematian mereka di Soldatenfriedhof, atau perkuburan perang, di Bukit Kavzakia (Bukit 107), di atas Maleme.

Pada malam 26–7 Mei, cadangan maju seperti yang diperintahkan. Tetapi, dengan 2 Rejimen Yunani sekarang tersebar, orang Australia di Lembah Penjara telah dipenuhi, dan mereka dan 5 Briged sudah bersara untuk mengelakkan pengepungan. Akibatnya, British mendapati diri mereka menjadi kekosongan dan pada keesokan harinya telah terputus. Parti-parti kecil berjuang kembali ke timur untuk bergabung kembali dengan kekuatan utama, tetapi kebanyakannya mati atau ditawan.

Sementara pasukan payung terjun Jerman, kotor dan tidak bercukur, maju melalui jalan-jalan runtuhan di Hania, tentera yang mundur jatuh di barisan pertahanan mereka yang seterusnya: trek tenggelam yang berjalan ke selatan berhampiran kepala Teluk Souda, dijuluki 42nd Street. Sementara itu, unit komando pengawal belakang - bernama Layforce setelah CO Kolonel Laycock dari Pengawal Kuda Diraja - telah mendarat dan mulai mengambil stesen.

Walaupun semakin letih dan tidak dapat dielakkan kekalahan, semangat antipodean masih jauh dari hancur. Ketika sebuah rejimen gunung Jerman, setelah melakukan pertengkaran dengan pihak Inggeris, terjadi pada orang-orang Selandia Baru dan Australia yang sedang berehat, mereka dihalau kembali di ujung bayonet dalam serangan balas yang lain, Batalion 28 (Maori) ke depan. Mick Reardon, bersama rakan-rakannya dari D (Taranaki) Company 19 Batalion, adalah antara mereka yang tersentak oleh teriakan darah.

"Kami mengambil kasut kami untuk mantra ketika beberapa orang Jerman berpusing-pusing dan mengasingkan beberapa orang Maoris yang sedang berbaring. Yang lain ropable dan mengamuk — anda tidak akan membunuh seorang Maori ketika dia berbaring dan melepaskannya - dan apa dengan haka dan jeritan orang Jerman, tempat itu sangat kacau.

Banyak warga Selandia Baru yang meninggal di Kreta dikenang di perkuburan perang Komanwel yang menghadap ke Teluk Souda, di mana perjalanan mereka di pulau itu bermula. Dalam pergolakan tempat-tempat di kapal penyelamat yang keras, berjalan kaki yang cedera, pegawai dan pasukan tempur lebih mengutamakan lelaki yang tidak bertempur. Kedatangan mereka di Alexandria menandakan berakhirnya kempen Yunani tragis Sekutu.

"Pada masa kami mendapat kasut di Maoris, pasukan Jerman telah mengembalikan sekurang-kurangnya seratus ela. Beberapa dari mereka meluru ke arah kami dari belakang tetapi mereka melarikan diri dengan panik, membuang semuanya. Maoris kembali dengan bayonet mereka yang meneteskan darah. Saya rasa mereka membuat orang Jerman malu-malu, yang membantu kami melarikan diri. Saya selalu mengatakan bahawa saya pernah menjadi tahanan sekiranya mereka tidak melakukan itu. Saya rasa mereka tidak memakai kasut. "

Lebih berhati-hati orang Jerman mungkin, tetapi mereka terus datang. Ketika 42nd Street ditinggalkan pada malam 27 Mei, Markas Creforce bergabung dengan eksodus ke selatan. Infanteri New Zealand dan Australia berjalan sepanjang malam ke Stilos. Pada waktu fajar, 23 Batalion mengusir rejimen gunung lain dalam pertunangan keji yang melibatkan pertempuran tangan-ke-tangan. Ketika tembakan penembak jitu dan mortar terus berlarutan, Sergean Clive Hulme menyusup ke garis Jerman dan menambahkan jumlah penembak tepat yang sudah mengejutkan yang dikejar dan ditembak pada hari-hari sebelumnya. Untuk penghitungan terakhirnya dengan 33, serta kegembiraan yang jelas dalam pertempuran bernada di Maleme dan Galatos, dia kemudian dianugerahkan Victoria Cross.

Dalam berturut-turut aksi pertahanan lebih jauh ke belakang, Layforce menahan musuh dengan bantuan Maori dan Australia. Sementara itu, sebahagian besar tentera Sekutu berjalan dengan lesu di kaki bukit menuju Vrysses dan pergunungan menjulang di luar.

Bagi lelaki yang sudah keletihan, kaki, terserang kehausan dan lemah kerana kelaparan, pendakian dari Vrysses adalah perjalanan yang melelahkan. Ketika aliran lelaki dan kenderaan yang tidak putus-putus mengerjakan jalan yang berdebu dan berbatu di bawah terik matahari, satu puncak serpihan palsu dan batu kapur yang memilukan telah berjaya. Jalan itu dipenuhi dengan peralatan yang dibuang — beg dan selimut, senapang dan kotak kartrij. Kenderaan yang pecah atau kehabisan petrol ditinggalkan atau terbalik ke lembah di bawah.

Unit-unit yang masih dapat bergerak berbaris secara teratur yang lain mengalami keadaan tidak stabil. Deru marah dari Messerschmitt yang menyerang adalah isyarat untuk meredakan ketakutan terhadap tanah berbatu. Mula-mula menarik diri dan dengan sedikit pegawai untuk menjaga disiplin, eselon belakang yang tidak bersenjata dari personel kawasan pangkalan menyerang tempat pembuangan barang seperti ada waktu untuk berbaring, meninggalkan pasukan yang bertempur di belakang untuk mengambil sisa-sisa atau mencari makanan.

Banyak yang tidak mendapat ruang di kapal pengungsian dan beberapa hari kemudian berjalan kembali ke pergunungan sebagai tawanan perang.

Mencapai Askifou Plain, sebuah oasis ladang dan kebun yang subur, batalion New Zealand dan Australia yang lelah sekali lagi mengambil posisi bertahan pada malam 28-29 Mei. Di sebalik sekumpulan pertunangan pengawal belakang, mereka menarik diri melintasi dataran dan menuruni Jurang Imbros ke pantai, meliputi pengungsian, lebih dari tiga malam, dari banyak yang berada di hadapan mereka. Markas Creforce didirikan di sebuah gua di bawah jalan di mana jalan keluar di bahagian atas tebing curam yang menghadap ke laut.

Siapa yang hendak pergi dan siapa yang akan tinggal? Mungkin tidak dapat dielakkan, beberapa ribu lelaki yang tidak bertempur, dengan sekarang memimpin keberadaan liar di banyak gua di kawasan itu, menarik jerami pendek. Keutamaan diberikan kepada pejalan kaki yang cedera, petugas dan pasukan tempur, dan hanya badan-badan yang dibentuk yang dibenarkan masuk. Di luar tali bayonet tetap di sekitar kawasan penangkapan, pemimpin tanpa pemimpin meminta pegawai yang melintas untuk menariknya dan menjadikannya tempat. Ada yang menggunakan kawasan perlindungan, memalsukan luka atau menuntut status istimewa. Batalion Maori tidak berpeluang, menjaga calon penyusup dengan senjata meriam bawah. Freyberg sendiri diangkat dengan selamat oleh kapal terbang Sunderland pada malam 30 Mei.

Beberapa jam sebelum dia pergi, sebuah detasmen Jerman menembusi ke arah pantai menyusuri jurang di sebelah barat Jurang Imbros. Leftenan Upham, yang sekarang cedera dan diserang dengan disentri, memimpin platunnya ke puncak tebing di atas, dari mana dia dan orang-orangnya menembak senapang mesin dan senapang ke arah penyusup. Salib Victoria pertama Upham ada di dalam beg.

Di Iraklio, perintah pengungsian diterima dengan penuh kehairanan. Namun, pasukan pengawal Britain menarik diri dengan sempurna, untuk dikawal oleh skuadron Tentera Laut Diraja. Keesokan harinya, bagaimanapun, bom Stuka menembusi di bawah geladak dan meletup di antara tentera yang penuh dengan kesan buruk.

Bagi kumpulan pertempuran di Rethimno, Freyberg tidak dapat menghubungi. Lebih jauh lagi, disesatkan oleh kecerdasan yang luar biasa, Jerman telah melemparkan sebahagian besar tentera mereka ke arah itu, hanya kekuatan sederhana yang meluru ke arah Hora Sfakion untuk mengejar retret utama. Dengan pasukan payung terjun sekarang juga maju dari Iraklio, tidak ada jalan keluar. Diancam dengan pembalasan terhadap penduduk awam jika perlawanan berlanjutan, pegawai komando Australia, Kolonel Campbell, menyerah.

Bar VC. Leftenan Charles Upham dari Batalion 20 NZ, adalah salah satu daripada dua orang Selandia Baru untuk memperoleh Victoria Cross di Crete (yang lain adalah 23 Batalion & Sarjan Clive Hulme). Dia kemudian memenangi VC kedua di Afrika Utara.

Pada malam keempat dan terakhir penyelamatan angkatan laut, 31 Mei – 1 Jun, empat kapal cepat akan mengangkat sebanyak mungkin lelaki yang dapat dikerumuni di atas kapal. Sesiapa yang ditinggalkan harus menyerah. Atas desakan Perdana Menteri Peter Fraser, di Iskandariyah untuk melakukan semua yang dia dapat untuk negaranya yang terkepung dan menyambut mereka dari kapal, kapal kelima ditambahkan ke pasukan pengungsian.

Ini adalah giliran pengawal belakang yang terakhir. Tetapi Batalion 2/7 Australia, setelah menahan perimeter, terhalang dalam perjalanan ke pantai oleh orang lain yang marah kerana ditinggalkan dan terlambat berbaris. Kerosakan mengangkat rantai jangkar di seberang air menunjukkan nasib mereka - pahala pahit atas usaha mereka.

Datang pagi, komandan mereka, Leftenan Kolonel Theo Walker, menyerahkan penyerahan itu.

Sebanyak 5-6000 pasukan tetap berada di bawah belas kasihan musuh. Ratusan pergi ke bukit untuk mengelakkan penangkapan. Sebahagian daripadanya akhirnya melarikan diri dengan kapal selam atau kapal nelayan yang lain bersembunyi selama bertahun-tahun dan mengambil bahagian dalam perlawanan. Sebilangan besar akhirnya ditawan. Sebilangan besar mereka yang tertinggal harus menempuh perjalanan yang menyiksa kembali ke pergunungan ke Hania, keadaan yang tidak bersih dari kem penjara sementara, dan akhirnya penghantaran ke bangkai di daratan Eropah.

Bagi mereka yang cukup bernasib baik dapat diselamatkan, ancaman serangan udara adalah cobaan terakhir. Beberapa kapal terkena dan banyak di dalamnya terbunuh atau cedera, sementara kapal penjelajah anti-pesawat HMS Calcutta, dihantar untuk menutup flotila malam tadi, tenggelam.

Berkecai di gang di Alexandria, beberapa batalion menolak untuk tampil kalah. Mereka jatuh di tepi dermaga sebelum berjalan berurutan. Bagi pemimpin mereka, siasatan mengenai apa yang salah berlaku.

Fraser memberikan Frances dengan versi peristiwa yang jelas, sementara Inglis, dalam laporan lisan kepada Churchill di London, mengkritik Komando Timur Tengah - provinsi Wavell - dan pengendalian pertempuran - tanggungjawab Freyberg. Akibatnya, Freyberg jatuh dalam kecurigaan kedua-dua perdana menteri.Namun, tidak seperti Wavell — yang sudah tidak dipercaya oleh Churchill — dia masih hidup, terima kasih sebahagian dari kesaksian Wavell sendiri dan pengganti Wavell, Jeneral Sir Claude Auchinleck.

Terletak di Pantai Selatan Crete di mana Pegunungan Putih terjun ke laut, penempatan kecil Hora Sfakion tidak jauh lebih besar hari ini daripada 60 tahun yang lalu, ketika pasukan Sekutu yang kalah berkumpul dengan cemas di lereng dan pantai sekitarnya di harapan pengungsian oleh Tentera Laut Diraja. Pada bulan September 1945, orang-orang Galatos yang baru dibebaskan mengadakan makan siang untuk menghormati askar yang telah berjuang untuk mempertahankan tanah air mereka: keramahan dan rasa terima kasih mereka bertahan hingga hari ini. Bagi kebanyakan di 2 bahagian New Zealand, Pertempuran Crete memberikan rasa pertarungan pertama dan pelajaran dalam kerendahan hati. Kejayaan di Afrika Utara dan Itali akan membuktikan keberkesanan ubat pahit ini.

Bagi Pelajar, pengambilan Kreta adalah "kemenangan yang dahsyat", pulau itu sendiri "kuburan penerjun payung Jerman". Walaupun setiap penerjun payung yang masih hidup dianugerahkan Iron Cross, kerugiannya sangat besar dan Hitler tidak pernah memerintahkan serangan udara. Walau bagaimanapun, kesan psikologi Operasi Mercury ke Britain dan Amerika sedemikian rupa sehingga kedua-dua negara terus maju untuk mengembangkan kemampuan udara mereka sendiri. Ini akan membuktikan nilai mereka dalam pencerobohan Normandy pada tahun 1944 dan menyeberangi Rhine pada tahun berikutnya. Walau bagaimanapun, di antara Arnhem gagal. Dalam kepemimpinan front Jerman pada peristiwa takdir itu tidak lain adalah Jeneral Kurt Student sendiri.

Dengan Crete masuk ke orang Nazi, penjajahan Jerman di Eropah Barat mencapai titik air tinggi. Hitler kini menoleh ke timur, melancarkan Operasi Barbarossa hanya tiga minggu kemudian. Konsekuensi bagi Reich Ketiga pada akhirnya akan terbukti berakhir, sementara perang di Afrika Utara — di mana Freyberg, yang masih menjadi ketua Bahagian 2 NZ, telah banyak memulihkan reputasinya — tidak lama lagi akan memberikan kekalahan pertama di Jerman. Tetapi pada bulan Jun 1941, orang yang berani untuk merealisasikan impian Führer tentang sebuah empayar yang terbentang dari dasar laut Atlantik hingga ke Ural.

Namun, di Iraklio, Rethimno dan Galatos, cahaya menyala sebentar dalam kegelapan. Dalam pertahanan improvisasi mereka terhadap Kreta, Sekutu telah melakukan perlawanan paling bersemangat untuk menentang perarakan Nazi Jerman di seluruh benua Eropah dan memberi tenteranya dengan hidung berdarah yang jelas. Perhatian telah diberitahu bahawa musuh-musuh fasisme, Selandia Baru yang terkemuka di antara mereka, selanjutnya akan membuktikan musuh yang semakin hebat.

Pertempuran Kreta: Pulau yang Dikuasai

Pencerobohan Hitler ke Kreta menyusuli kempennya yang menghancurkan di daratan Yunani. Diperingatkan oleh Ultra, Jenderal Freyberg bersiap untuk menghadapi serangan di beberapa lokasi di seluruh pulau (kanan). Serangan udara besar di Rethimno dan Iraklio, dan serangan yang lebih kecil di Kastelli, dibendung. Di sebelah barat Hania, bagaimanapun - bahagian 2 Bahagian Selandia Baru - Jerman mendapat perhatian di lapangan terbang Maleme dan di Lembah Penjara (di bawah). Setelah percubaan yang tidak berjaya untuk merebut kembali lapangan terbang, orang-orang Selandia Baru jatuh kembali ke timur, bersama dengan pasukan Sekutu lain dari kawasan Hania – Souda. Walaupun mendapat tentangan tanpa rasa takut, terutama di Galatos, 42nd Street dan Stilos, mundur ke pantai selatan dan pengungsian oleh Tentera Laut Diraja menawarkan satu-satunya peluang tentera Freyberg untuk melepaskan diri. Bagi banyak orang, bahkan ini membuktikan harapan yang terpendam, kira-kira seperempat dari jumlah tahanan yang jatuh. Penentangan terhadap pendudukan Jerman (dan Itali) di Kreta sangat sengit, tetapi pembebasan hanya terjadi pada tahun 1945.


Secara keseluruhan, sekitar 140,000 anggota New Zealand berkhidmat di luar negeri untuk usaha perang Sekutu, dan 100,000 lelaki tambahan bersenjata untuk tugas Home Guard. Pada puncaknya pada bulan Julai 1942, Selandia Baru memiliki 154.549 lelaki dan wanita di bawah senjata (tidak termasuk Pengawal Rumah) dan pada akhir perang seramai 194.000 lelaki dan 10.000 wanita telah berkhidmat dalam angkatan bersenjata di rumah dan kehidupan mereka.

Pendaftaran wajib diperkenalkan pada bulan Jun 1940, dan sukarela untuk layanan Angkatan Darat berhenti dari 22 Juli 1940, walaupun masuk ke Angkatan Udara dan Angkatan Laut tetap sukarela. Kesukaran mengisi Eselon Kedua dan Ketiga untuk perkhidmatan luar negeri pada tahun 1939-40, bencana Sekutu pada Mei 1940 dan permintaan masyarakat menyebabkan pengenalannya. Empat anggota kabinet termasuk Perdana Menteri Peter Fraser telah dipenjarakan kerana kegiatan anti-wajib militer dalam Perang Dunia I, Parti Buruh secara tradisional menentangnya, dan beberapa anggota masih menuntut pengambilan harta kekayaan sebelum lelaki. Dari Januari 1942 pekerja boleh tenaga kerja atau ditujukan kepada industri penting. [2]

Bahagian depan rumah New Zealand semasa Perang Dunia II dalam budaya popular

  • http://www.nzonscreen.com/title/the-years-back-making-do-1973
  • http://www.nzonscreen.com/title/dead-letters-2006

Akses ke import terhambat dan catuan membuat beberapa perkara sangat sukar. Kekurangan bahan bakar dan getah diatasi dengan pendekatan baru. Di NZ industri beralih dari keperluan awam untuk membuat bahan perang pada skala yang jauh lebih besar daripada yang biasa difahami hari ini.


Pusat Penyelidikan menawarkan akses percuma ke Ancestry Library Edition & reg, Fold3, HeritageQuest Online & trade, dan Oklahoman Arkib Digital. Laman web ini membolehkan pelanggan yang mengunjungi Pusat Penyelidikan untuk mencari, melihat, dan mencetak pelbagai item yang berkaitan dengan salasilah dan sejarah.

Edisi Perpustakaan Ancestry & reg menawarkan Banci AS, log kapal dan indeks penumpang, kad pendaftaran draf WWI, rekod penting, rekod Indian Amerika, dan Indeks Kematian Jaminan Sosial.

Lipat3 merangkumi catatan ketenteraan, dokumen, dan gambar yang berasal dari Perang Revolusi hingga konflik baru-baru ini. Fold3 juga menawarkan akses dalam talian ke dan pelbagai rekod India Amerika.

HeritageQuest & perdagangan juga merangkumi Banci AS serta permohonan pencen Perang Revolusi dan waran bounty-land, Freedman's Bank & # 401856 & ndash1874 & # 41, dan banyak lagi.

Orang Oklahoman Arkib Digital menawarkan akses dalam talian yang boleh dicari ke lebih dari seratus tahun terbitan Orang Oklahoman.

Persatuan Sejarah Oklahoma | 800 Nazih Zuhdi Drive, Oklahoma City, OK 73105 | 405-521-2491
Indeks Tapak | Hubungi Kami | Privasi | Bilik Akhbar | Pertanyaan Laman Web