Maklumat

Sahara Barat, Catalan Atlas

Sahara Barat, Catalan Atlas


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Peta Sahara Barat

Sahara Barat terletak di Afrika Utara, bersempadan dengan Lautan Atlantik. Ia hampir seluruhnya diliputi oleh Gurun Sahara, padang pasir terbesar di dunia. Selepas itu, lanskap kebanyakannya rendah, padang pasir rata yang mewakili salah satu kawasan di Bumi yang paling tidak ramah. Wadis atau dasar sungai kering yang kadang-kadang mempunyai sungai yang mengalir berselang-seli menghiasi pemandangan di banyak bahagian. Air menjadi sumber paling sukar di sini, Sahara Barat adalah salah satu kawasan paling jarang penduduk di dunia.


Kajian dan penerokaan

Kisah-kisah klasik menggambarkan Sahara seperti sekarang - penghalang yang luas dan hebat. Orang Mesir hanya menguasai oase tetangga mereka dan, kadang-kadang, mendarat di selatan Carthaginians nampaknya meneruskan hubungan komersial dengan kawasan pedalaman yang telah terjalin semasa Zaman Gangsa. Herodotus menggambarkan penyeberangan padang pasir oleh ekspedisi Berers pada abad ke-5 SM, dan minat Romawi terhadap Sahara didokumentasikan dalam serangkaian ekspedisi antara 19 SM dan 86 SM. Huraian Sahara dalam karya Strabo, Pliny the Elder, dan Ptolemy mencerminkan minat yang semakin meningkat di padang pasir. Penjelajahan geografi, yang ditaja oleh ʿAbbāsids, Fāṭimids, Mamlūks, dan pengadilan lain di Timur Tengah, Afrika Utara, dan Moorish Sepanyol, tersebar luas pada zaman pertengahan. Huraian Sahara terkandung dalam karya banyak penulis Arab, termasuk al-Yaʿqūbī, ash-Sharīf al-Idrīsī, dan Ibn Baṭṭūṭah.

Pelancong abad pertengahan dengan motif agama dan komersial menyumbang lebih jauh ke arah pemahaman Sahara dan masyarakatnya. Abraham Cresque's Catalan Atlas, diterbitkan untuk Charles V dari Perancis pada sekitar 1375, memperbaharui minat Eropah di padang pasir. Atlas mengandungi maklumat berdasarkan pengetahuan pedagang Yahudi yang aktif di Sahara. Penerbitannya diikuti oleh masa aktiviti Portugis, Venesia, Genoa, dan Florentine yang sengit di sana. Terutama yang didokumentasikan dengan baik adalah perjalanan para penjelajah abad ke-15 seperti Alvise Ca ’da Mosto, Diogo Gomes, dan Pedro de Sintra. Minat Sahara di Eropah utara yang semakin meningkat tercermin dalam perjalanan dan tulisan penulis geografi Belanda abad ke-17 Olfert Dapper.

Penjelajahan Sahara di Eropah selepas itu, yang sebahagian besarnya berkaitan dengan minat di jalan air utama di pedalaman Afrika, bermula dengan sungguh-sungguh pada abad ke-19. Percubaan untuk menentukan jalan Sungai Niger membawa penjelajah Britain Joseph Ritchie dan George Francis Lyon ke kawasan Fezzan pada tahun 1819, dan pada tahun 1822 penjelajah Inggeris Dixon Denham, Hugh Clapperton, dan Walter Oudney berjaya menyeberangi padang pasir dan menemui Tasik Chad . Penjelajah Scotland Alexander Gordon Laing menyeberangi Sahara dan sampai di kota Timbuktu yang terkenal pada tahun 1826, tetapi dia dibunuh di sana sebelum dia dapat kembali. Penjelajah Perancis, René Caillié, yang menyamar sebagai orang Arab, kembali dari lawatannya ke Timbuktu dengan menyeberangi Sahara dari selatan ke utara pada tahun 1828. Ekspedisi penting lain dilakukan oleh ahli geografi Jerman Heinrich Barth (1849–55), penjelajah Perancis Henri Duveyrier pada tahun 1859–62, dan penjelajah Jerman Gustav Nachtigal (1869–75) dan Gerhard Rohlfs (1862–78).

Selepas penjajahan ketenteraan di Sahara oleh pelbagai kuasa penjajah Eropah, penjelajahan yang lebih terperinci dilakukan dan pada akhir abad ke-19 ciri utama padang pasir diketahui. Kegiatan politik, komersial, dan ilmiah yang dimulai pada abad ke-20 sangat meningkatkan pengetahuan tentang Sahara, walaupun wilayah padang pasir yang luas tetap terpencil.


Tifariti pada asalnya adalah sebuah kamp nomad sementara yang terletak berhampiran sebuah oasis dan sebuah kota bermusim bagi orang-orang Sahrawi yang telah menguasai wilayah ini sejak abad pertengahan. Orang Sepanyol kemudian menetap di kawasan itu dan menggunakannya sebagai kem tentera. Bandar ini sebahagian besarnya ditinggalkan oleh penduduknya pada tahun 1976 kerana perang dengan Maghribi. Tifariti telah menjadi tempat banyak pertempuran, terutama semasa Perang Sahara Barat. Ia digunakan sebagai kem tentera oleh kedua-dua belah pihak pada titik perang yang berlainan. Bandar ini dibom teruk oleh Tentera Udara Maghribi Diraja pada bulan Ogos 1991, hanya beberapa hari sebelum perisytiharan gencatan senjata, menghancurkan sebahagian besar bangunan. Kini, bandar ini sedang dalam proses pembinaan semula.

Kerana iklim dan ketidakstabilan politik yang tidak baik di rantau ini, Tifariti bukanlah destinasi pilihan. Bandar ini mempunyai beberapa bangunan pentadbiran dan sebuah hospital. Sebilangan besar bangunan yang dibina antara 1989 dan 1991 melalui bantuan asing sebagai persiapan referendum dan pemulangan pelarian Sahrawi dimusnahkan oleh Tentera Udara Maghribi Diraja pada tahun 1991. Sejak pengisytiharan gencatan senjata, pemerintah terus berusaha mewujudkan dan memperbaiki infrastruktur.


Sahara Barat, Atlas Catalan - Sejarah

Penerokaan 3: Timbuktu

Garam berasal dari utara, emas dari selatan, dan perak dari negara orang kulit putih, tetapi firman Tuhan dan harta karun hanya dapat dijumpai di Timbuktu.

Peribahasa Afrika Barat yang lama

Soalan Penting

  1. Apa yang menyebabkan penurunan Timbuktu?
  2. Bilakah Timbuktu ditemui oleh orang Eropah?
  3. Bagaimana Islam membentuk perkembangan Mali dan Timbuktu?

Dalam imaginasi yang popular, Timbuktu adalah bahagian yang paling terpencil dan terpencil di dunia. Tetapi 500 tahun yang lalu, Timbuktu adalah kota emas yang legenda. Ia adalah titik transit dan pusat kewangan dan perdagangan untuk perdagangan di seluruh Sahara. Ia menguasai perdagangan emas. Ia adalah tempat misteri dan kekayaan yang jauh.

Timbuktu ditubuhkan pada tahun 1080 dan dalam masa 300 tahun telah menjadi salah satu titik perdagangan terpenting era ini. Timbuktu adalah pusat intelektual Islam yang berpengaruh, sebuah kota perdagangan dan pembelajaran multikultural kosmopolitan dan mahkamah kekaisaran kedua terbesar di dunia.

Ketika sebahagian besar Eropah berjuang keluar dari Zaman Gelap, maharaja Timbuktu telah membina masjid-masjid yang menakjubkan, dan ribuan cendekiawan dari sejauh Islam India dan Sepanyol Moor belajar di kota itu.

Perincian dari peta Catalan abad ke-14 yang menunjukkan Mansa Musa, raja Timbuktu, memegang nugget emas yang dia tawarkan kepada seorang saudagar Muslim yang menghampiri unta.

Catalan Atlas, Bibliotheque Nationale, Paris

Kemudian ia adalah kota 100.000 dan begitu kaya sehingga budak-budak dihiasi dengan emas. Pada tahun 1324, seorang raja Mali, Mansa Musa, melakukan perjalanan dengan kafilah seratus unta yang masing-masing mengandung 300 paun emas (setara dengan mungkin $ 135 juta hari ini).

Legenda kekayaannya tercatat dalam peta, terutama Catalan Atlas tahun 1375, yang memperlihatkan seorang penguasa Afrika bertabrakan seperti raja Eropah dengan mahkota di kepalanya dan bola dan tongkat di tangannya.

Baru-baru ini pada tahun 1963, seorang sejarawan Inggeris terkenal Hugh Trevor-Roper berkata: & quotMungkin di masa depan, akan ada beberapa sejarah Afrika untuk diajarkan. Tetapi pada masa ini tidak ada. Yang ada hanyalah sejarah orang Eropah di Afrika. Selebihnya adalah kegelapan. & Quot

Perincian dari peta, Guinea Proper, Tidak Termasuk Seluruh Afrika, tetapi Hanya Bahagian yang Diketahui oleh Ahli Geografi sebagai Etiopia Bawah). Nuremberg: Homannianorum Heredum, 1743.

Kredit: Bahagian Geografi dan Peta, Perpustakaan Kongres

Trever-Roper salah. Timbuktu pernah menjadi pusat agama, budaya, dan pembelajaran, serta persimpangan komersial di laluan karavan trans-Sahara. Terletak di titik strategis di mana Sahara menyentuh Sungai Niger, itu adalah pintu masuk untuk barang-barang Afrika yang ditujukan untuk pedagang-pedagang Mediterania, mahkamah Eropah dan dunia Islam yang lebih besar. Ia terlibat dalam perdagangan emas, garam, dan budak yang berkembang pesat. Ketika kebangkitan Renaissance hampir tidak bergerak di Eropah, para sarjana yang mengembara tertarik dengan naskah Timbuktu dari Afrika Utara, Arab dan bahkan Parsi.

Pada tahun 1591, tentera Maghribi menyerang dan menjarah Timbuktu, mengakhiri kehebatan kota dan mengambil ribuan penduduk sebagai hamba. Pada masa Timbuktu ditemui oleh orang Eropah, istana raja-raja dan bangunan-bangunan halus lainnya telah runtuh.

Sumber
(Pautan akan dibuka di tetingkap baru menutup tetingkap itu untuk kembali ke halaman ini)

Pautan berikut disusun secara tematik.

Sejarah

  • Timbuktu, Zaman Keemasan
    http://www.historychannel.com/classroom/unesco/timbuktu/goldenage.html
  • Di Tepi Timbuktu
    http://www.npr.org/programs/re/archivesdate/2003/may/mali/
  • Ancaman Terhadap Survival Timbuktu
    http://www.historychannel.com/classroom/unesco/timbuktu/threats.html
  • Timbuktu
    http://whc.unesco.org/sites/119.htm
  • Timbuktu:
    http://fp.thesalmons.org/lynn/wh-timbuktu.html
  • Timbuktu: City of Legends
    http://news.bbc.co.uk/1/hi/world/africa/1911321.stm
  • Timbuktoo yang Misteri
    http://www.manntaylor.com/timbuctoo.html

Mansa Musa, Raja Malian

  • Mansa Musa dan ziarahnya ke Mekah
    http://www.blackhistorypages.net/pages/mansamusa.php
  • Mansa Musu dan Songhai Empire
    http://www.princetonol.com/groups/iad/lessons/middle/mansa.htm
  • Mali
    http://www.geographia.com/mali/
  • Djenne, Mali
    http://www.sacredsites.com/africa/djenne.html
  • Empayar Sudan Barat
    http://www.metmuseum.org/toah/hd/sghi/hd_sghi.htm
  • Empayar Ghana
    http://www.metmuseum.org/toah/hd/ghan/hd_ghan.htm

Guinea Proper, Tidak Termasuk Seluruh Afrika, tetapi Hanya Bahagian yang Diketahui oleh Ahli Geografi sebagai Ethiopia Bawah). Nuremberg: Homannianorum Heredum, 1743.

Kredit: Bahagian Geografi dan Peta, Perpustakaan Kongres

Peta ini dari abad kelapan belas menunjukkan dengan jelas perubahan perdagangan dan perjalanan yang telah terjadi pada tahun 1743.

Daripada dilihat sebagai bagian dari benua yang lebih besar, Afrika Barat diberi fokus pada rute laut yang telah menggantikan rute karavan darat ke daerah tersebut.


Pilihan penemuan yang digali dari Essouk-Tadmekka, termasuk serpihan seramik kaca (antaranya adalah lampu minyak), manik-manik batu dan batu semi mulia, Mali.

"Anda mulai menyedari mereka menggali sepotong porselin dari China, barang pecah belah dari Syria dan Mesir, dan terakota dari seluruh rangkaian antar wilayah yang luas ini. Jadi ketika itulah saya mula mengumpulkan naratif yang lebih besar ini. "

Kathleen Bickford Berzock

Pada tahun 1324, raja Afrika Barat Mansā Mūsā memulakan ziarah dari kerajaannya Mali ke Mekah. Perjalanan haji sepanjang tahunnya adalah legenda karena kemerosotan dan kemewahannya yang tidak menyenangkan: mengiringi perarakan 8,000 orang istana dan 12,000 budak adalah 100 ekor unta, masing-masing sarat dengan 300 paun emas murni. Ketika melewati Kaherah, Mssah nampaknya memberikan emas kepada para pejabat kerajaan tempatan sehingga ia menurunkan nilainya di Mesir.

Terkenal Mūsā terlihat dalam Catalan Atlas yang indah, peta enam panel, abad keempat belas yang memperincikan perdagangan dan jalan laut abad pertengahan. Potret yang menonjol menunjukkan dia memakai mahkota emas dan memegang bola emas dengan keterangan yang berbunyi, sebahagiannya, "Raja ini adalah penguasa terkaya dan paling terkenal di seluruh wilayah ini kerana jumlah emas yang banyak terdapat di negerinya . "

Anak Dara dan Anak, ca. 1275–1300, Perancis, Gading dengan cat.

Gambaran kecil ini adalah jejak naratif pra-kolonial yang penting yang sering dilupakan lembur - bahawa Afrika Barat abad pertengahan mempunyai reputasi global sebagai wilayah kekayaan yang cukup besar dan memainkan peranan penting dalam membentuk ekonomi dan pengeluaran budaya di luar negeri selama berabad-abad. Gagasan ini, menurut Kathleen Bickford Berzock, Pengarah Bersekutu Urusan Kuratorial di Blok Museum Seni, adalah “wahyu kepada orang. Bahawa zaman pertengahan adalah sejarah Eropah, atau Afrika terpencil dan terputus dari ekonomi global dan aliran sebelum hubungan Eropah — mereka adalah idea yang benar-benar tahan tetapi tersasar. ”

Berzock telah menghabiskan tujuh tahun terakhir untuk menganjurkan pertunjukan monumental yang menyoroti masa lalu abad pertengahan Afrika Barat, khususnya antara abad kelapan dan ke-16. Pameran itu Karavan Emas, Fragmen dalam Masa: Seni, Budaya dan Pertukaran Di Afrika Sahara Abad Pertengahan mewakili pameran muzium utama yang seumpamanya, menyatukan sisa-sisa material karya seni dan abad pertengahan yang berpengaruh ini dari tiga benua. Banyak objek menggambarkan kemahiran teknikal tinggi perajin Afrika, seperti gajah tembaga dari Nigeria dan perhiasan emas yang jarang digali dari seberang Sahara. Pameran itu kemudian pergi ke Muzium Aga Khan di Toronto dan Muzium Seni Afrika Nasional Smithsonian di Washington, D.C.

Ini adalah stereotaip yang malang dan meluas bahawa Sahara adalah hamparan kosong, terlalu keras untuk hidup. Jauh dari sepi, gurun subtropika terbesar di dunia penuh dengan pergerakan pada zaman pertengahan, dengan kumpulan etnik yang berbeza berkomunikasi melalui bahasa Arab yang sama. Kafilah unta menempuh jarak tempuh batu sambil membawa barang seperti kaca, tembaga, tembaga, dan tembikar, ribut pasir dan kekurangan air sepanjang jalan. Pedagang melalui pusat perdagangan yang sibuk seperti Gao dan Tadmekka di Mali dan Sijilmasa di Maghribi mereka juga mengisi kapal yang dihantar di sepanjang Sungai Niger.

Laluan trans-Sahara ini sebagian besar didorong oleh nilai emas murni dari simpanan di wilayah bersejarah Sudan Barat — merangkumi kerajaan Ghana, Mali, dan Songhai. Dengan permintaan untuk bahan berharga yang berasal dari negeri-negeri yang jauh, silang-silang yang kompleks ini mendorong ekonomi global. Mereka sampai ke laluan Laut Mediterranean dan Levantine, akhirnya menghubungkan dengan Jalan Sutera kuno. Dalam perjalanan pulang ke Afrika, barang seperti kulit lembu cowrie bergerak ke selatan dari Lautan Hindi dan manik-manik kaca berasal dari Laut Tengah. Satu artifak langka yang dipamerkan yang menggambarkan ruang lingkup rangkaian ini adalah serpihan porselin kaca celadon yang kecil. Ditemui di Tadmekka, asalnya itu adalah bagian dari mangkuk Dinasti Song yang dihasilkan di wilayah Jiangxi di tenggara China.


Pentadbiran Sahara Barat

Maghribi menguasai 75% Sahara Barat, tetapi Front Polisario mengiktiraf Brahim Ghali sebagai presiden. Pada tahun 1976, Front mewujudkan Republik Demokratik Arab Sahara (SADR) dan menubuhkan pemerintah ketika berada dalam buangan di Algeria. Ghali dipilih sebagai presiden SADR pada tahun 2016 setelah kematian Mohamed Abdelaziz Ezzedine. Dia adalah pemimpin tentera berpengalaman yang merupakan antara anggota pengasas di depan Polisario dan memimpin perlawanan menentang penjajahan Sepanyol di Sahara Barat.


Dikemas kini 2021

Lebuh raya Atlantik N1 menyusuri pesisir & # 8216 Sahara Barat & # 8217 ke Mauritania adalah mudah dan selamat dan pada asasnya merupakan kesinambungan dari Maghribi. Lebih banyak lagi di sini.

Banyak peta semasa, tidak terkecuali Peta Google, mengenal pasti wilayah yang dipanggil & # 8216 Sahara Barat & # 8217. Perbatasan putus-putus di sepanjang pinggir utara memberi petunjuk bahawa tidak ada negara sebenar yang disebut & # 8216 Sahara Barat & # 8216.
The peta di sebelah kiri dilukis untuk buku panduan Morocco Overland 3 saya dan menunjukkan bagaimana kawasan ini pecah di dunia nyata.

Pada akhir 2020 sebelum pilihan raya, AS mengambil langkah luar biasa menjadi negara pertama yang mengiktiraf kedaulatan Maghribi atas wilayah Sahara Baratnya. Ini boleh menggegarkan - atau menggegarkan - perkara di rantau ini. Artikel menarik. Pada tahun 2021, pentadbiran baru di AS boleh membatalkan keputusan ini.

Apa maksud semua ini bagi pengembara gurun?
Anda boleh melalui N1 yang ditutup sepenuhnya Laluan Atlantik di Sahara Barat yang dikuasai Maghribi ke Mauritania tanpa masalah melarang beberapa pusat pemeriksaan dan tempat fiche (klik untuk memuat turun templat) sangat berguna. Bahan api didiskaunkan ke selatan Tan Tan dan stesen minyak cukup kerap di padang pasir antara bandar utama Laayoune dan Dakhla.

Asal & # 8216 Sahara Barat & # 8217

Bekas jajahan di Sahara Sepanyol, (kiri) ditinggalkan oleh Sepanyol untuk menyokong Maghribi dan Mauritania pada tahun 1975. Ini bertentangan dengan kehendak orang asli Saharawi (& # 8216Saharans & # 8217) penduduk dan Polisario Front mereka yang telah bergegas kemerdekaan sejak tahun 1960-an. Beberapa bulan kemudian Saharawi Arab Demokrat Republik (SADR) diisytiharkan oleh Polisario.

Buku Michael Mercer & # 8217s 1975, Sahara Sepanyol menerangkan geografi dan sejarah wilayah & # 8217, dan Tengkorak pada Zahara adalah satu lagi set bacaan yang baik di kawasan ini. John Lodwick & # 8217s sombong dan berbelit-belit Pantai Terlarang (1956), kurang begitu.

Menjelang tahun 1979 Maghribi telah mencaplok wilayah barat yang kaya sumber daya yang telah lama dituntutnya. Akibatnya, perang meletus dengan Algeria (sekutu dengan Mauritania sebentar) yang kedua-duanya mengaku menyokong Saharawi dan SADR.

Pada tahun 1991 PBB melakukan gencatan senjata dan rancangan untuk referendum untuk menentukan masa depan wilayah tersebut. Pangkalan MINURSO masih bertitik di sekitar wilayah (peta MINURSO 2014). Tetapi pada masa ini Maghribi telah mengisi wilayahnya dengan orang-orang Maghribi utara untuk memenangkan referendum yang mana pun, telah berulang kali ditunda sejak itu. Laayoune hari ini mempunyai populasi sekitar 200,000 orang, kebanyakan mereka dari utara mendapat keuntungan dari & # 8216 wilayah sempadan & # 8217 subsidi.

Ini & # 8217s & # 8216Maur i tania. Maur e tania adalah perkataan kuno untuk Maghreb atau Afrika Utara.

Sementara itu, Maghribi mula membina serangkaian benteng pertahanan, tersebar di gelombang berturut-turut di selatan (di atas maklumat baik fanack di sini), hingga tahun 1987 tembok militer yang panjangnya 1500 km atau Berm membahagi wilayah secara membujur, seperti Tembok Besar China moden. Bahagian Atlantik - dua pertiga wilayah - dikenali sebagai Maghribi & # 8217s Wilayah Selatan. Timur Berm sejauh perbatasan Mauritania adalah Zon Bebas Polisario (PFZ), hampir tidak berkembang, hampir tidak diduduki dan disokong oleh Algeria yang juga menjadi tuan rumah banyak kem pelarian Saharawi di sempadan sekitar Tindouf yang berdekatan.

Dari peta Google anda dapat melihat Berm melintasi sudut barat laut Mauritania sejauh kira-kira 50km (kiri), sehingga membahagi PFZ menjadi dua wilayah. Tidak semua peta yang dipaparkan di halaman ini menunjukkan persempadanan ini dengan tepat, dan siapa yang tahu jika ini adalah bekas & # 8216 garis maju & # 8217 dari Berm yang kini tidak dikendalikan. Ia hampir pasti dilombong. Apa pun, ia memaksa Saharawi PFZ untuk melintasi wilayah Mauritania di sekitar Bir Mogrein ketika mereka ingin pergi dari Tindouf dan PFZ utara tempat badan pentadbiran SADR duduk, ke sektor selatan yang kurang penduduknya. Seseorang boleh membuat spekulasi bahawa orang-orang Mauritania mentolerir transit ini selama Saharawi bukan Mauritania (etnik Moors, tetap) tinggal di utara kawasan tertentu, mungkin juga di utara Zouerat. Lebih jauh ke selatan, terdengar perbatasan & # 8216 garis lintang & # 8217 antara PFZ dan Mauritania dihormati oleh tentera dan polis kedua-dua belah pihak, walaupun kata perantau Saharawi secara bermusim melintasi sempadan dan belakang.

Perjalanan ke pedalaman lebih kurang biasa. Sebilangan jalan dan omboh menuju ke lombong, perkampungan Saharawi kecil dan Pangkalan tentera Maghribi tertanam di sepanjang ranjau darat dan dironda Berm. Zum masuk dengan Google sat dan anda dapat melihat pemasangan ini dengan jelas. Kami mengembara di kawasan ini pada tahun 2019 (di bawah jauh dari Berm) dan terdapat juga buku panduan Perancis yang menyenaraikan laluan (di atas kanan). Tetapi pemandangan dan risiko yang agak suram periuk api apabila menggunakan piste yang digunakan dengan baik, orang akan mati. Lihat ini, diringkaskan di dalam kotak, kiri.

Rali Dakar (di bawah) dulu berlari dari Smara atau Guelta Zemmour di Maghribi, sebentar melintasi PFZ dan ke utara Mauritania, tetapi sejak sekurang-kurangnya 2002 pelancong tidak dapat menyeberangi Berm - sebelumnya dengan sedikit kesukaran di sepanjang landasan utama yang menghubungkan Guelta Zemmour dengan Bir Mogrein.

Beberapa pelancong telah melintasi sudut tenggara PFZ & # 8217 yang digunakan oleh penduduk tempatan sebagai jalan pintas antara Nouadhibou dan Zouerat untuk mengelakkan Bukit pasir Azzefal (meninggalkan). Tetapi sebagai orang asing, setelah menyedari atau tiba di Zug, anda mungkin dikawal melalui beberapa pangkalan PBB di timur laut ke Arounit dekat dengan sempadan Mauritania dan selatan Zouerat.
Di PFZ anda mungkin dapati Sepanyol lebih biasa digunakan daripada bahasa Perancis, dan dikatakan bahawa anda boleh mendapatkan tanpa visa atau surat jemputan, menggunakan ouguiya Mauritania dan membeli bahan bakar Algeria yang murah.
Laporan tahun 2017 dari kawasan itu.


Kekayaan yang tidak dapat dibayangkan

Pameran ini bertujuan untuk menghilangkan stereotaip mengenai Afrika, kata Bickford Berzock. Walaupun sejarawan akademik telah banyak mendokumentasikan kepentingan Afrika di dunia Abad Pertengahan, benua ini sering dilihat sebagai latar belakang dalam khayalan orang ramai. Serangan kemudian oleh kuasa penjajah, yang akan melucuti Afrika dan orang-orang dan sumber daya, melenyapkan banyak budaya dan sejarah yang kaya sebelumnya.

"Ini memberitahu kita banyak tentang dunia yang kita tinggali sekarang untuk memahami sejarah pertukaran dan interaksi yang panjang dalam skala global," kata Bickford Berzock kepada Live Science. "Ini juga membantu orang berfikir tentang sejarah Afrika sebelum penglibatan barat dalam hal-hal seperti perdagangan hamba Atlantik."

Mansa Musa menghadapkan fenomena tersebut. Penguasa empayar Mali, dia mempunyai kawalan penuh terhadap pengeluaran emas di rantau ini - dan emas Mali adalah emas paling murni dan paling dicari pada masa itu, kata Bickford Berzock.

"Sukar untuk membayangkan ada yang memiliki kekayaan semacam itu hari ini," katanya, "Pada dasarnya, akses kepada kekayaan tidak terhad."


Dari Sini Ke Timbuktu: Mitos Dan Realiti Di Tepi Dunia

Peta vintaj gurun Sahara dengan "Timbuctoo" yang terletak di pinggir selatan.

Nicholas Belton /iStockphoto.com

Timbuktu memaparkan gambar karavan unta panjang di pinggir Sahara yang berpasir pasir - jarak jauh yang begitu legenda sehingga kota kuno masih menjadi kata kunci untuk akhir bumi.

Bandar ini mungkin kelihatan seperti cerita dongeng, tetapi konflik yang berterusan di Mali telah menjadikannya sebagai sorotan. Pasukan pemerintah Perancis dan Malali menangkap Timbuktu minggu ini dari pemberontak Islam yang dilaporkan membakar sebuah perpustakaan yang memegang manuskrip yang tidak ternilai sebelum melarikan diri.

Jadi bagaimana Timbuktu melambangkan ruang kosong dari imaginasi kita?

Selama berabad-abad, ia adalah persimpangan perdagangan antara Eropah dan Timur Tengah, dan kemudian sebuah pos yang menghubungkan pantai Afrika Barat dengan kawasan pedalaman benua yang paling belum diterokai (oleh orang Eropah, sekurang-kurangnya).

Malahan ejaan tempat itu menambahkan lagi keistimewaan. Ini muncul sebagai "Tenbuch" di Atlas Catalan (1375) dan sejak itu disebut sebagai "Thambet," "Timbuctoo" dan "Timbuktoo." Dalam dokumen rasmi yang dihasilkan oleh pemerintah Perancis, bekas tuan kolonial Mali, sering dieja "Tombouctou."

Ini juga sering muncul dalam budaya popular, mulai dari beg pesanan hingga restoran hingga penyesuaian TV 1970-an karya karya penulis Kurt Vonnegut Jr. Ia bahkan berhenti di Kereta Api Bawah Tanah di New Jersey.

Lokasi Timbuktu di puncak Sahara yang keras adalah salah satu sebab untuk daya tarikan yang berterusan, kata Robert Launay, seorang profesor antropologi di Northwestern University. Wilayah ini disebut Sahel, yang merupakan bahasa Arab untuk pantai, kerana Sahara itu sendiri dianggap sebagai laut.

Pertunjukan dalam Catalan Atlas (1375) menunjukkan Mansa Musa, raja Mali abad ke-14, memegang nugget emas dan memakai mahkota gaya Eropah. Wikimedia Commons sembunyikan kapsyen

Pertunjukan dalam Catalan Atlas (1375) menunjukkan Mansa Musa, raja Mali abad ke-14, memegang nugget emas dan memakai mahkota gaya Eropah.

"Timbuktu terletak di lanjutan utara wilayah Sahel dan juga bahagian paling utara di mana Sungai Niger mengalir," katanya. "Itu adalah pintu masuk melalui padang pasir ke Afrika Utara. Ada perdagangan menyusuri Sungai Niger ke Timbuktu dan kemudian perdagangan karavan di seberang padang pasir."

Tetapi bandar itu lebih dari sekadar titik pemindahan - ia adalah pusat pembelajaran utama, yang menurut Launay menjadikan berita mengenai penghancuran perpustakaan di Timbuktu dengan mengundurkan pemberontak lebih dahsyat.

"Monumen dapat dibina semula, tetapi di sisi lain, perpustakaan menyimpan banyak naskah Islam yang benar-benar merupakan harta terbesar dan paling tidak tergantikan," katanya.

Timbuktu kuno juga mempunyai dua perkara yang diinginkan oleh seluruh dunia: garam dan emas.

Walaupun garam batu merupakan komoditi yang berharga bagi pedagang Afrika, emas yang menarik minat orang Eropah. Dan seorang raja Malian abad ke-14 bernama Mansa Musa memberikan pandangan pertama kepada orang Arab dan Eropah tentang berapa banyak emas Timbuktu yang mungkin dimiliki.

Musa melewati Kaherah pada tahun 1324 dalam perjalanan ke Mekah, dan rombongannya tersebar di sekitar emas sehingga harganya di Mesir dilaporkan jatuh untuk dekad berikutnya. Timbuktu dikenali sebagai sejenis El Dorado dari Dunia Lama, kata Shobana Shankar, seorang profesor sejarah di Universiti Georgetown.

Kesan itu didorong oleh Leo Africanus, seorang Moor dari Sepanyol yang melakukan perjalanan meluas di Afrika barat laut dengan paman diplomatnya dan menulis sebuah buku berdasarkan perjalanannya yang disebut Penerangan mengenai Afrika.

Dia tiba di Timbuktu sekitar tahun 1510 di puncak kota. Menurut Shankar, Africanus menggambarkannya sebagai "kota yang indah, sebuah kota di mana umat Islam akan merasa selesa bukan hanya berniaga tetapi di mana. Pendatang mungkin ingin menetap."

Timbuktu pernah dianggap begitu jauh sehingga Societe de Geographie yang berpusat di Paris menawarkan 10,000 franc kepada non-Muslim pertama yang sampai ke kota dan melaporkan kembali. Chris Kocek / iStockphoto sembunyikan kapsyen

Timbuktu pernah dianggap begitu terpencil sehingga Societe de Geographie yang berpusat di Paris menawarkan 10,000 franc kepada non-Muslim pertama yang sampai ke kota dan melaporkan kembali.

Launay mengatakan Timbuktu menjadi kota khayalan: "Itu di bahagian Afrika yang jauh dan tidak dapat diakses sehingga benar-benar ada persaingan untuk siapa yang akan sampai ke sana terlebih dahulu dan hidup untuk menceritakan kisahnya."

Penjelajah Perancis Rene Caillie memenangi hadiah itu, secara harfiah, pada tahun 1828. Societe de Geographie yang berpusat di Paris menawarkan 10,000 franc kepada non-Muslim pertama yang sampai di Timbuktu dan melaporkan kembali. Caillie berjaya menyelinap ke kota yang menyamar sebagai peniaga Muslim. Pesaingnya untuk hadiah itu, Scotsman Alexander Gordon Laing, dilaporkan sampai di Timbuktu dua tahun sebelumnya tetapi dibunuh secara misterius pada suatu ketika ketika dia kembali.

Tetapi kota yang dilihat oleh orang Perancis itu sebagai penyamaran tidak seperti yang dijelaskan oleh Africanus, kata Shankar.

Caillie "agak kecewa," katanya. Dia mendapati orang miskin tinggal di jalanan dan sebaliknya "tidak dapat menemui bukti jenis kemegahan yang ditulis oleh Leo Africanus."

Laporan itu hanya menambah misteri, kata Shankar. "Orang-orang tertanya-tanya apa yang terjadi pada Timbuktu, dan itulah persoalan yang telah diperhatikan oleh banyak ahli sejarah abad ke-20 dan abad ke-21."

Yang paling mungkin berlaku ialah persaingan. "Timbuktu terkenal dengan daya tarikan Eropah, tetapi terdapat banyak bandar Afrika Islam yang dinamik dalam tempoh masa ini," katanya.

Pada masa emas dan perak ditemui di Dunia Baru, zaman Timbuktu sebagai pusat perdagangan telah dihitung, kata Launay.

"Jadi, emas Afrika Barat tidak lagi strategik," katanya. "Perhambaan mengalihkan perdagangan Afrika ke Lautan Atlantik berbanding di seberang padang pasir."

Hari ini, malah perdagangan garam semakin hilang. "Hari-hari ini," kata Launay, "kebanyakan orang Afrika Barat tidak bergantung pada garam batu dari Sahara. Mereka mendapat garam industri murah dengan cara kita mendapatkan garam industri yang murah."


Tonton videonya: Песчаная буря. Западная Сахара (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Caldwiella

    Lebih baik lewat daripada tidak pernah.

  2. Arvin

    Talent, you won’t say anything ..

  3. Hewlitt

    Topik yang menarik, saya akan mengambil bahagian. Saya tahu bahawa bersama kita boleh datang ke jawapan yang betul.

  4. Brayton

    Apa soalan yang menarik

  5. Kigore

    Saya menganggap, bahawa anda melakukan kesalahan. Saya cadangkan ia berbincang.

  6. Laoghaire

    It is remarkable, rather amusing message



Tulis mesej