Maklumat

Perisai Sultan Qaitbay

Perisai Sultan Qaitbay


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Sultan Qaytbay dan pemerintahannya Edit

Al-Ashraf Qaytbay adalah mamluk yang dibeli oleh Sultan al-Ashraf Barsbay (memerintah 1422–1438) dan bertugas di bawah beberapa sultan Mamluk, yang terakhir - Sultan al-Zahir Timurbugha (memerintah 1467-1468) - melantiknya amir al-kabir, ketua panglima atau kedudukan tertinggi bagi seorang amir di bawah sultan. [1]: 246 [2]: 273 [3]: 135 Qaytbay menggantikan Timurbugha sebagai sultan pada usia 54 tahun, dan memerintah selama hampir 29 tahun dari 1468 hingga 1496, pemerintahan kedua terpanjang bagi mana-mana sultan Mamluk Mesir (setelah al -Nasir Muhammad). Zamannya ditandai oleh ancaman luaran dan pemberontakan dalaman, terutama dari Uthmaniyyah yang meningkat, yang memerlukan ekspedisi tentera yang mahal, dan juga oleh masalah kewangan. [1]: 246 [2]: 273 Meskipun demikian, dia juga dikenal sebagai penguasa yang efektif yang membawa kestabilan jangka panjang ketika dia masih berkuasa, dan dia sangat terkenal sebagai salah satu pelindung seni bina terhebat pada masa Mamluk, dan terutama pada masa Burji Mamluk yang sebaliknya ditandai dengan penurunan relatif Mesir. [4] Dia terkenal dengan sekurang-kurangnya 85 struktur yang dibangun atau dipulihkannya di Mesir, Syria, Palestin, dan Mekah, termasuk 17 di Kaherah, dan periode ini dicirikan oleh penyempurnaan gaya seni bina Mamluk yang menyertakan perincian hiasan yang lebih besar. [1]: 246

Pembinaan dan konteks Edit

Kompleks pemakaman Qaytbay adalah salah satu pekerjaan pembinaan komisen senibina terawalnya untuk kompleks ini bermula pada tahun 1470 dan makam selesai pada tahun 1474. [2]: 275 Tempoh pembinaan telah lama mengikut piawaian Mamluk namun, kompleks Qaytbay berada dalam skala besar dan terbentuk seluruh kawasan kerajaan atau pinggir kota yang berdinding di kawasan perkuburan gurun yang kemudiannya urban di timur Kaherah - sekarang dikenali sebagai Perkuburan Utara. [2]: 275 Kawasan padang pasir ini dikembangkan oleh Burji Mamluks pada abad ke-15 sebagai nekropolis Qarafa selatan yang utama, apatah lagi kota utama itu sendiri, menjadi terlalu penuh untuk monumen baru yang besar. Projek-projek pembinaan utama seperti Qaytbay mungkin bertujuan sebahagiannya untuk meng urbanisasi kawasan yang luas ini pada waktu itu, walaupun akhirnya menjadi sebahagian besar kawasan perkuburan yang luas di kota ini. [5] Pusat keagamaan dan komersialnya memanfaatkan jalan karavan yang melaluinya dari Kaherah ke Mekah di timur dan ke Syria di utara. [1]: 233 Kompleks besar Qaytbay, seperti yang lain yang dibina oleh amir dan sultan Mamluk, menggabungkan pelbagai fungsi amal dan komersial, yang mungkin telah menyumbang kepada masa depan kewangan keluarganya setelah kematiannya. [1]: 246 [2]

Makam dan kompleks Qaytbay juga dibangun dekat dengan kuil mistik Muslim 'Abd Allah al-Manafi, di atas makam Qaytbay yang membangun kubah baru pada tahun 1474. [1]: 244 Ini mungkin mempengaruhi keputusannya untuk melantik seorang syekh Maliki madhhab ke masjidnya, yang tidak biasa bagi institusi Mamluk. [2]: 275

Gambaran Keseluruhan

Kompleks Qaytbay berisi banyak bangunan di kawasan yang agak luas, dikelilingi oleh tembok yang sama, di mana satu pintu, Bab al-Gindi, masih tersisa di sebelah selatan makam. [1]: 246 Banyak struktur asal yang pernah saling berhadapan di kedua-dua sisi jalan yang ada telah lenyap. [2]: 275 Yang tersisa hari ini adalah masjid, yang melekat di makam Qaytbay sendiri, serta maq'ad (loggia), sebuah masjid dan makam yang lebih kecil untuk anak-anak lelaki Qaytbay, a hod (palung minum untuk haiwan), dan a rab ' (kompleks pangsapuri tempat penyewa membayar sewa). Pada satu ketika juga digambarkan memiliki kebun yang besar. [2]: 275

Masjid / madrasah Sunting

Masjid (asalnya madrasa), bersama dengan makam sultan, membentuk bangunan utama kompleks dan dianggap luar biasa kerana bahagiannya yang indah dan hiasannya yang tenang namun indah. [1]: 244–246 [2]: 276 Pintu masuk masjid menghadap ke utara dan mengalihkan jalan utama sedikit ke arah timur di sekitar dinding makam, mungkin untuk meningkatkan kesan visualnya. [2]: 276 Ciri fasad ablaq kerja batu (batu gelap dan terang bergantian) dan pintu masuk diperkuat oleh jalan masuk berkubah yang tinggi muqarnas picit. Menara itu berdiri di atas pintu masuk di sebelah barat dan diukir dengan batu yang indah, dibahagikan kepada tiga tingkat dengan balkoni yang diukir. Sudut timur fasad diduduki oleh sabil (dari mana air dapat disalurkan kepada orang yang lewat) di tingkat bawah dan oleh kuttab (sekolah) di tingkat atas. Yang pertama ditandai dengan tingkap besar dengan kisi besi, sementara yang terakhir ditandai dengan loggia dengan lengkungan terbuka di dua sisi.

Di dalamnya, ruang depan mempunyai siling kubah pangkal paha yang berhias yang lain dan menuju ke ruang perlindungan utama yang mengikuti susun atur madrasah klasik yang diubah suai, dengan dua iwana besar di sumbu kiblat dan dua iwan yang cetek atau berkurang ke sisi. [1]: 245 Dewan ini dihiasi dengan hiasan ukiran batu, siling kayu yang dicat dan tingkap berwarna. Mihrab agak sederhana tetapi bar mini kayu diukir dengan kaya dengan corak geometri dan bertatahkan gading dan ibu mutiara. [6] Siling tanglung kayu di atas ruang tengah terkenal dengan corak ukiran dan catnya tetapi merupakan kerja pemulihan oleh "Comité" dan bukan yang asli. [2]: 276 Lantai tengah juga menampilkan marmar bercorak polikrom yang rumit tetapi biasanya ditutup dengan permaidani. [6]

Pemandangan pintu masuk masjid / madrasah, dengan sabil di kiri bawah dan kuttab di kiri atas di atasnya


Kandungan

Benteng Qaitbay di Alexandria dianggap sebagai salah satu kubu pertahanan terpenting, tidak hanya di Mesir, tetapi juga di sepanjang pantai Laut Mediterranean. Ini merumuskan bahagian penting dari sistem kubu pertahanan Alexandria pada abad ke-15 Masihi. [3] [4] [5]

Rumah Api Iskandariah

Citadel terletak di pintu masuk pelabuhan timur di titik timur Pulau Pharos. Ia didirikan di lokasi tepat Rumah Api Iskandariah yang terkenal, yang merupakan salah satu Tujuh Keajaiban Dunia Kuno. Rumah api terus berfungsi hingga saat penaklukan Arab, kemudian beberapa bencana berlaku dan bentuk rumah api itu telah diubah hingga tahap tertentu, tetapi masih terus berfungsi. Pemulihan bermula pada zaman Ahmed Ibn Tulun (sekitar 880 Masihi). Selama abad ke-11 gempa berlaku, menyebabkan kerosakan pada bahagian segi delapan. Bahagian bawahnya selamat, tetapi hanya bisa berfungsi sebagai menara pengawal, dan sebuah masjid kecil dibangun di atasnya. Pada abad ke-14 terdapat gempa bumi yang sangat merosakkan dan seluruh bangunannya musnah sepenuhnya.

Benteng abad ke-15 Edit

Kira-kira tahun 1480 M, Mameluke Sultan Al-Ashraf Qaitbay menguburkan tempat itu sebagai bagian dari bangunan pertahanan pesisirnya terhadap orang Turki, yang mengancam Mesir pada masa itu. Dia membina kubu itu dan meletakkan sebuah masjid di dalamnya. Benteng tersebut terus berfungsi selama sebagian besar periode Mameluke, zaman Uthmaniyyah dan zaman Moden, tetapi setelah pengeboman Inggeris di Alexandria pada tahun 1882, kota itu tidak lagi menjadi sorotan. Ia menjadi lalai hingga abad ke-20, ketika dipulihkan beberapa kali oleh Majlis Tertinggi Mesir.

Pengasas Benteng Qaitbay adalah Sultan Circassian bernama Al-Ashraf Abou Anasr Saif El-Din Qaitbay El-Jerkasy Al-Zahiry (1468–1496 M) yang lahir sekitar tahun 1423 Masihi (826 Hijrah). Dia adalah Mamluke yang datang ke Mesir sebagai seorang pemuda, berumur kurang dari 20 tahun. Dibeli oleh Al-Ashraf Bersbay, dia tetap berada di antara pembantunya sehingga Al-Ashraf Bersbay meninggal. Kemudian Sultan Jaqmaq membeli Qaitbay, dan kemudian memberinya kebebasan. Qaitbay kemudian menempati pelbagai jawatan. Dia menjadi Panglima Tentera Darat (Atabec Al-Askar) semasa pemerintahan Sultan Timurbugha. Ketika Sultan dinobatkan, Qaitbay dilantik sebagai Sultan yang bergelar Almalek Al-Ashraf pada hari Isnin 26 Ragab, 872 Hijrah (1468 Masihi). Dia adalah salah seorang Sultan Mameluke yang paling penting dan terkenal, memerintah selama sekitar 29 tahun. Dia adalah raja yang berani, yang berusaha untuk memulai era baru dengan Uthmaniyyah dengan bertukar kedutaan dan hadiah. Dia gemar melakukan perjalanan dan membuat banyak perjalanan yang menonjol.

Tukang batu bangunan

Qaitbay sangat meminati seni dan seni bina sehingga dia membuat jawatan penting di antara sistem pentadbiran negara itu adalah Edifices Mason (Shady Al-Ama'er). Dia membina banyak bangunan yang bermanfaat di Mekah, Madinah, dan Yerusalem. Di Mesir terdapat kira-kira 70 bangunan yang telah diubah suai, antaranya ialah Masjid, Madrasas, Agensi, rumah air pancut (Sabils), Kuttabs, rumah, bangunan ketenteraan seperti Citadels di Alexandria dan Rosetta (Sekarang ini adalah kota Rashid). Citadels ini dibangun untuk melindungi utara Mesir, terutama terhadap Uthmaniyyah, yang kekuatannya meningkat di Mediterania.

Qagmas Al-Eshaqy, The Edifices Mason, adalah arkitek Benteng. Sebelum tiba di Mesir dia adalah Mameluke Djakmaq di Syria. Semasa pemerintahan Qaitbay ia menjadi tukang bangunan, dan kemudian Viceroy dari Alexandria. Dia dilantik sebagai gabenor Syria (Damsyik), membangun sebuah Masjid di luar gerbang Rashid (Bab Rashid) serta sebuah Cenotaph dan Khan. Dia juga merenovasi Masjid El-Sawary di luar pintu Sadrah (Bab Sadrah).

Qagmas pintar dan sederhana, serta pengawas banyak pembinaan pada masa Qaitbay. Pada tahun 882 H (1477 M) Sultan Qaitbay mengunjungi lokasi rumah api lama di Iskandariah dan memerintahkan agar kubu kubu dibina di atas landasannya. Pembinaannya berlangsung sekitar 2 tahun, dan dikatakan bahawa Qaitbay menghabiskan lebih dari seratus ribu dinar emas untuk pekerjaan di Benteng.

Suntingan Pembinaan

Ibn Ayas menyebutkan bahawa pembinaan kubu ini dimulakan pada bulan Rabi Alawal 882 H. Baginda bertitah bahawa Sultan Qaitbay melakukan perjalanan ke Iskandariah, dengan menemani beberapa putera Mameluke yang lain, untuk mengunjungi tapak rumah api lama dan semasa lawatan ini dia memerintahkan bangunan Benteng.

Pada bulan Shaban 884 H, Sultan Qaitbay melakukan perjalanan lagi ke Iskandariah ketika pembinaannya selesai. Dia menyediakan kubu tentera yang berani dan pelbagai senjata. Dia juga, seperti yang disebutkan oleh Ibn Ayas, mendedikasikan beberapa wakaf dari mana ia membiayai kerja-kerja pembinaan dan juga gaji para tentera.

Sepanjang periode Mameluke, dan karena lokasinya yang strategis, Benteng ini dijaga dengan baik oleh semua penguasa yang datang setelah Qaitbay.

Pengukuhan Pengawal

Sultan Qansuh al-Ghuri memberikan perhatian khusus kepada Benteng. Dia mengunjunginya beberapa kali dan meningkatkan kekuatan pasukan pengawal, menyediakannya dengan pelbagai senjata dan peralatan. Ini termasuk penjara besar yang dibuat untuk para pangeran dan orang-orang negeri yang Sultan menjauhkan diri dari pihaknya atas sebab-sebab tertentu. Dalam episod tahun 920 H, Qansuh Al-Ghouri mengembara ke Iskandariah bersama para pembesar lain.

Pendekatan ancaman Uthmaniyyah

Mereka pergi ke Benteng Qaitbay di mana dia menyaksikan beberapa manuver dan latihan ketenteraan mengenai senjata pertahanan Benteng era itu. Ketika dia merasakan pendekatan ancaman Uthmaniyyah, dia mengeluarkan perintah ketenteraan untuk melarang senjata dibawa keluar dari Benteng, dia bahkan mengumumkan bahawa hukuman mati akan menjadi hukuman bagi mereka yang berusaha mencuri apa pun dari Benteng, dan dia memerintahkan penulisan dekri ini pada batu marmar yang dipasang di pintu yang menuju ke mahkamah. Ia berkata: b-ismi-llāhi r-raḥmāni r-raḥīmi بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ "Dengan nama Tuhan, Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang".

"Keputusan atas perintah tuan kita, pangkat mulia, Raja Al-Ashraf Abou El-Naser Qansoh El-Ghoury, Semoga Tuhan mengabadikan pemerintahannya, bahawa tidak ada badan yang harus mengambil senjata, serbuk senjata, alat, atau benda Makahel lainnya dari menara mulia di Iskandariah: dan salah satu pesta menara, sama ada Mameluke, Budak atau Zarad Kashia, yang melanggar ini (ketetapan) dan meninggalkan menara dengan sesuatu akan digantung di pintu menara, layak mendapat kutukan Tuhan . " Bertarikh Rabei Alawal 907 H.

Setelah Turki Uthmaniyyah menakluki Mesir, bahkan mereka menjaga Benteng yang unik ini. Mereka menggunakannya untuk tempat berteduh, seperti yang mereka lakukan dengan Benteng Saladin di Kaherah dan Benteng Damietta, Rosetta, Al Borollos dan El-Arish. Mereka menyimpannya dalam keadaan baik dan menempatkannya dengan infanteri, artileri, sekumpulan pemain drum dan trompet, tukang batu dan tukang kayu.

Ancaman Uthmaniyyah surut Edit

Ketika tentera Uthmaniyyah menjadi lemah, Benteng mula kehilangan kepentingan ketenteraannya. Pada tahun 1798 Masihi, semasa ekspedisi Perancis di Mesir, ia jatuh ke tangan pasukan Perancis, terutama kerana kelemahan garnisun Benteng, dan kekuatan senjata moden Perancis pada masa itu. Di dalam, Perancis menemui beberapa senjata salib, yang berasal dari kempen Louis IX. Ini mungkin barang rampasan dari Pertempuran Al Mansurah.

Pengubahsuaian abad ke-19 Edit

Ketika Muhammad Ali Pasha menjadi penguasa Mesir pada tahun 1805, dia merenovasi Benteng yang lama, memulihkan dan memperbaiki benteng luarnya, dan dia menyediakan kubu dengan senjata paling moden pada masa itu, terutama meriam kecil. Kita boleh menganggap pemerintahan Mohammed Ali sebagai era keemasan lain untuk Benteng.

Suntingan pemberontakan Orabi

Benteng mengekalkan minat pengganti Mohammed Ali hingga tahun 1882 ketika Pemberontakan Orabi berlaku. Armada Britain mengebom Alexandria pada 11 Julai 1882 dan merosakkan sebahagian besar bandar, terutama di kawasan Benteng. Serangan ini memecah kubu, menyebabkan kerosakan besar. Fasad utara dan barat mengalami kerosakan teruk akibat letupan meriam, yang ditujukan langsung ke struktur tersebut. Fasad barat musnah sepenuhnya, meninggalkan jurang besar di dalamnya.

Pengubahsuaian abad ke-20 Edit

Benteng itu kemudiannya diabaikan, hingga tahun 1904 ketika Kementerian Pertahanan memulihkan lantai Atas. Raja Farouk ingin mengubah Benteng menjadi rumah istana kerajaan sehingga dia memerintahkan pengubahsuaian cepat di atasnya.

Selepas revolusi 1952 pasukan tentera laut Mesir mengubah bangunan itu menjadi Muzium Maritim. Kerja pemulihan yang paling besar adalah pada tahun 1984, ketika Pertubuhan Barang Antik Mesir membuat rancangan bercita-cita tinggi untuk mengembalikan kubu tersebut.


Kandungan

Ahli sejarah bersetuju bahawa kelas ketenteraan seperti Mamluk nampaknya berkembang dalam masyarakat Islam bermula dengan Khilafah Abbasiyah abad ke-9 di Baghdad. Ketika pada abad ke-9 belum ditentukan. Sehingga tahun 1990-an, dipercayai secara meluas bahawa Mamluk paling awal dikenali sebagai Ghilman atau Ghulam [4] (istilah lain untuk budak, dan sangat sinonim) [Catatan 1] dan dibeli oleh khalifah Abbasiyah, terutama al-Mu'tasim (833-842).

Pada akhir abad ke-9, pejuang budak seperti itu telah menjadi elemen dominan dalam tentera. Konflik antara Ghilman dan penduduk Baghdad mendorong khalifah al-Mu'tasim memindahkan ibu kotanya ke kota Samarra, tetapi ini tidak berjaya menenangkan ketegangan. Khalifah al-Mutawakkil dibunuh oleh beberapa askar hamba ini pada tahun 861 (lihat Anarki di Samarra). [22]

Sejak awal abad ke-21, para sejarawan berpendapat bahawa terdapat perbezaan antara sistem Mamluk dan sistem Ghilman (sebelumnya), di Samarra, yang tidak mempunyai latihan khusus dan berdasarkan hierarki Asia Tengah yang sudah ada sebelumnya. Budak-budak dewasa dan orang-orang bebas kedua-duanya berperanan sebagai pahlawan dalam sistem Ghilman. Sistem Mamluk dikembangkan kemudian, setelah kembalinya kekhalifahan ke Baghdad pada tahun 870-an. Ini termasuk latihan sistematik budak muda dalam kemahiran ketenteraan dan tentera. [23] Sistem Mamluk dianggap sebagai eksperimen kecil al-Muwaffaq, untuk menggabungkan kecekapan hamba sebagai pejuang dengan peningkatan kebolehpercayaan. Tafsiran baru-baru ini nampaknya telah diterima. [24]

Setelah pecahnya Kerajaan Bani Abbasiyah, hamba tentera, yang dikenali sebagai Mamluks atau Ghilman, digunakan di seluruh dunia Islam sebagai dasar kekuatan ketenteraan. Kekhalifahan Fatimiyah (909-1171) Mesir secara paksa mengambil lelaki Armenia, Turki, Sudan, dan Copts dari keluarga mereka untuk dilatih sebagai askar hamba. Mereka membentuk sebahagian besar tentera mereka, dan para penguasa memilih budak-budak berharga untuk berkhidmat dalam pemerintahan mereka. [15] Sebagai contoh, wazir Badr al-Jamali, adalah Mamluk dari Armenia. Di Iran dan Iraq, dinasti Buyid menggunakan hamba Turki di seluruh kerajaan mereka. Pemberontak al-Basasiri adalah seorang Mamluk yang akhirnya mengantar pemerintahan dinasti Seljuq di Baghdad setelah mencuba pemberontakan yang gagal. Ketika orang-orang Abbasiyah kemudian menguasai kembali tentera ke atas Iraq, mereka juga bergantung pada Ghilman sebagai pahlawan mereka. [25]

Di bawah Saladin dan Ayyubid Mesir, kekuatan Mamluk meningkat dan mereka menuntut kesultanan pada tahun 1250, memerintah sebagai Kesultanan Mamluk. [18] Di seluruh dunia Islam, para penguasa terus menggunakan pahlawan yang diperbudak hingga abad ke-19. Devşirme Kerajaan Uthmaniyyah, atau "pengumpulan" budak muda untuk Janissaries, berlangsung hingga abad ke-17. Rezim berdasarkan kekuatan Mamluk berkembang di wilayah Uthmaniah seperti Levant dan Mesir hingga abad ke-19.

Di bawah Kesultanan Mamluk Kaherah, Mamluk dibeli ketika masih lelaki. Mereka dibesarkan di barak Benteng Kaherah. Kerana status sosial mereka yang terpencil (tidak ada ikatan sosial atau afiliasi politik) dan latihan ketenteraan mereka yang kuat, mereka dipercayai setia kepada pemerintah mereka. [21] Ketika latihan mereka selesai, mereka diberhentikan, tetapi tetap melekat pada pelindung yang telah membelinya. Mamluks bergantung pada pertolongan pelindung mereka untuk kemajuan kerjaya, dan juga reputasi dan kekuasaan pelindung bergantung pada rekrutmennya. Seorang Mamluk "diikat oleh pasukan korporat yang kuat dengan rakan-rakannya di rumah yang sama". [21]

Mamluk tinggal di dalam garnisun mereka dan kebanyakannya menghabiskan masa antara satu sama lain.Hiburan mereka termasuk acara sukan seperti pertandingan memanah dan persembahan kemahiran tempur yang dipasang sekurang-kurangnya sekali seminggu. Latihan intensif dan ketat setiap merekrut baru membantu memastikan kesinambungan amalan Mamluk. [18]

Sultan memiliki jumlah mamluk yang paling banyak, tetapi amir yang lebih sedikit juga memiliki pasukan mereka sendiri. Banyak Mamluk dilantik atau dinaikkan pangkat ke jawatan tinggi di seluruh kerajaan, termasuk komando tentera. [18] Pada mulanya status mereka tidak turun-temurun. Anak-anak Mamluk dicegah mengikuti peranan ayah mereka dalam hidup. Namun, seiring berjalannya waktu, di tempat-tempat seperti Mesir, kekuatan Mamluk menjadi berkaitan dengan struktur kekuatan yang ada dan mendapat pengaruh yang besar terhadap kekuatan tersebut. [18]

Di Mesir, kajian menunjukkan bahawa mamluk dari Georgia mempertahankan bahasa ibunda mereka, mengetahui tentang politik wilayah Kaukasus, dan sering mendapat kunjungan ibu bapa atau saudara mereka yang lain. Di samping itu, mereka mengirim hadiah kepada ahli keluarga atau memberi wang untuk membina struktur berguna (menara pertahanan, atau bahkan gereja) di kampung asal mereka. [26]

Asal-usul awal di Mesir Edit

Dari tahun 900-an hingga 1400-an, Mesir dikendalikan oleh penguasa dinasti, terutama Ikhshidid, Fatimid, dan Ayyubid. Sepanjang dinasti ini, ribuan pelayan dan penjaga Mamluk terus digunakan dan bahkan menjawat jawatan tinggi. Tahap pengaruh yang semakin meningkat di kalangan Mamluk ini sangat membimbangkan kaum Ayyubid. Akhirnya seorang Mamluk bangkit untuk menjadi sultan. [18] [27] Menurut Fabri, seorang sejarawan telah menegaskan bahawa Mamluk asal Mesir adalah orang Kristian yang diperbudak. Dia percaya bahawa setelah mereka diambil dari keluarga mereka, mereka menjadi orang-orang yang tidak bertanggungjawab. [18] Oleh kerana Mamluk Mesir adalah orang Kristian yang diperbudak, penguasa Islam tidak mempercayai mereka adalah penganut agama Islam yang sebenar walaupun bertempur untuk berperang bagi pihak Islam sebagai tentera tentera. [18]

Menjelang tahun 1200 saudara Saladin, Al-Adil berjaya mendapatkan kawalan ke atas seluruh kerajaan dengan mengalahkan dan membunuh atau memenjarakan saudara-saudaranya dan keponakannya. Dengan setiap kemenangan, Al-Adil memasukkan pengikut Mamluk yang kalah menjadi miliknya. Proses ini diulang pada kematian Al-Adil pada tahun 1218, dan pada kematian anaknya Al-Kamil pada tahun 1238. Kaum Ayyubid semakin dikelilingi oleh kaum Mamluk, yang bertindak secara semi-autonomi sebagai atabeg daerah. Mamluk semakin terlibat dalam politik pengadilan dalaman kerajaan itu sendiri kerana pelbagai puak menggunakannya sebagai sekutu. [18]

Serangan Perancis dan pengambilalihan Mamluk

Pada bulan Jun 1249, Perang Salib Ketujuh di bawah Louis IX dari Perancis mendarat di Mesir dan mengambil Damietta. Setelah tentera Mesir mundur pada mulanya, sultan telah menggantung lebih dari 50 komandan sebagai gurun.

Ketika sultan Mesir as-Salih Ayyub wafat, kekuasaan itu diberikan sebentar kepada puteranya al-Muazzam Turanshah dan kemudian isteri kesayangannya Shajar al-Durr, seorang Turk menurut kebanyakan sejarawan, sementara yang lain mengatakan adalah orang Armenia. Dia menguasai dengan sokongan Mamluk dan melancarkan serangan balas terhadap Perancis. Pasukan komander Bahri, Baibars mengalahkan pasukan Louis. Raja menunda pengundurannya terlalu lama dan ditangkap oleh Mamluk pada bulan Mac 1250. Dia bersetuju membayar wang tebusan sebanyak 400,000 livres tournois untuk mendapatkan pelepasan (150,000 nyawa tidak pernah dibayar). [28]

Kerana tekanan politik untuk pemimpin lelaki, Shajar berkahwin dengan panglima Mamluk, Aybak. Dia dibunuh di tempat mandi. Dalam perebutan kekuasaan berikutnya, Qutuz, juga Mamluk, mengambil alih. Dia secara rasmi mengasaskan Kesultanan Mamluke dan dinasti mamluk Bahri.

Dinasti Mamluk pertama diberi nama Bahri setelah nama salah satu rejimen, yang Bahriyyah atau rejimen Pulau Sungai. Namanya merujuk kepada pusat mereka di Pulau Rhoda di Sungai Nil. Rejimen ini terdiri terutamanya dari Kipchaks dan Cumans. [29]

Hubungan dengan Mongol Edit

Ketika pasukan Kerajaan Mongol Hulagu Khan memecat Baghdad pada tahun 1258 dan maju menuju Syria, emir Mamluk Baibars meninggalkan Damaskus menuju Kaherah. Di sana ia disambut oleh Sultan Qutuz. [30] Setelah mengambil Damaskus, Hulagu menuntut agar Qutuz menyerahkan Mesir. Qutuz telah membunuh utusan Hulagu dan, dengan bantuan Baibars, menggerakkan pasukannya.

Ketika Möngke Khan tewas dalam aksi melawan Song Selatan, Hulagu menarik mayoritas pasukannya dari Syria untuk menghadiri kurultai (upacara pengebumian). Dia meninggalkan letnannya, Christian Kitbuqa, bertugas dengan pasukan tentera sekitar 18,000 orang sebagai pengawal. [31] Tentera Mamluk, yang dipimpin oleh Qutuz, menarik pasukan Ilkhanate yang berkurang ke dalam penyergapan dekat Sungai Orontes, mengarahkan mereka pada Pertempuran Ain Jalut pada tahun 1260, dan menangkap dan mengeksekusi Kitbuqa.

Selepas kemenangan besar ini, Qutuz dibunuh oleh konspirasi Mamluk. Secara meluas dikatakan bahawa Baibars, yang merampas kuasa, telah terlibat dalam rancangan pembunuhan. Pada abad-abad berikutnya, Mamluk memerintah secara tidak tetap, dengan jangka waktu rata-rata tujuh tahun.

Mamluk mengalahkan Ilkhanates untuk kali kedua dalam Pertempuran Pertama Homs dan mula mengusir mereka kembali ke timur. Dalam proses itu mereka menyatukan kekuasaan mereka ke atas Syria, membentengi wilayah itu, dan membentuk laluan mel dan hubungan diplomatik di antara para pembesar tempatan. Pasukan Baibars menyerang Acre pada tahun 1263, menawan Caesarea pada tahun 1265, dan mengambil Antiokhia pada tahun 1268.

Mamluks juga mengalahkan serangan Ilkhanate baru di Syria pada tahun 1271 dan 1281 (Pertempuran Homs Kedua). Mereka dikalahkan oleh orang-orang Ilkhanate dan sekutu Kristian mereka pada Pertempuran Wadi al-Khazandar pada tahun 1299. Tidak lama kemudian, Mamluk mengalahkan Ilkhanate lagi pada tahun 1303/1304 dan 1312. Akhirnya, para Ilkhanate dan Mamluk menandatangani perjanjian damai di 1323.

Dinasti Burji Sunting

Menjelang akhir abad keempat belas, mayoritas pangkat Mamluk terdiri dari orang-orang Circassians dari wilayah Kaukasus Utara, yang lelaki muda sering ditangkap sebagai hamba. [8] Pada tahun 1382 dinasti Burji mengambil alih ketika Barquq diisytiharkan sebagai sultan. Nama "Burji" merujuk kepada pusat mereka di benteng Kaherah. Pegawai-pegawai dinasti terdiri kebanyakan dari orang-orang Circassians.

Barkuk menjadi musuh Timur, yang mengancam untuk menyerang Syria. Timur menyerang Syria, mengalahkan tentera Mamluk, dan dia memecat Aleppo dan menawan Damsyik. Sultan Uthmaniyyah, Bayezid I, kemudian menyerang Syria. Setelah kematian Timur pada tahun 1405, sultan Mamluk an-Nasir Faraj kembali menguasai Syria. Sering menghadapi pemberontakan oleh emiris tempatan, dia dipaksa untuk melepaskan diri pada tahun 1412. Pada tahun 1421, Mesir diserang oleh Kerajaan Siprus, tetapi orang-orang Mesir memaksa orang-orang Siprus untuk mengakui kekuasaan sultan Mesir Barsbay. Semasa pemerintahan Barsbay, populasi Mesir menjadi sangat berkurang dari jumlahnya beberapa abad sebelum jumlah seperlima kota.

Al-Ashraf berkuasa pada tahun 1453. Dia menjalin hubungan persahabatan dengan Kerajaan Uthmaniyyah, yang menawan Konstantinopel pada akhir tahun itu, menyebabkan kegembiraan besar di Mesir Muslim. Namun, di bawah pemerintahan Khushqadam, Mesir memulakan perjuangan dengan kesultanan Uthmaniyyah. Pada tahun 1467, sultan Qaitbay menyinggung perasaan sultan Uthmaniyyah Bayezid II, yang saudaranya diracun. Bayezid II merampas Adana, Tarsus dan tempat-tempat lain di wilayah Mesir, tetapi akhirnya dikalahkan. Qaitbay juga berusaha menolong orang-orang Islam di Sepanyol, yang menderita setelah Reconquista Katolik, dengan mengancam orang-orang Kristian di Syria, tetapi dia tidak banyak memberi kesan di Sepanyol. Dia meninggal pada tahun 1496, beberapa ratus ribu dukat berhutang kepada keluarga perdagangan besar Republik Venesia.

Portugis – Mamluk Wars Edit

Vasco da Gama pada tahun 1497 berlayar mengelilingi Tanjung Harapan dan mendorongnya ke timur melintasi Lautan Hindi ke pesisir Malabar dan Kozhikode. Di sana ia menyerang armada yang membawa muatan dan jamaah Muslim dari India ke Laut Merah, dan menyerang keganasan di sekitar mereka yang berkuasa. Pelbagai pertunangan berlangsung. Sultan Mamluk Kaherah, Al-Ashraf Qansuh al-Ghawri dihadapkan pada serangan di sekitar Laut Merah, kehilangan tol dan lalu lintas, kemarahan yang ditanggung oleh Mekah dan pelabuhannya, dan terutama sekali kerana kehilangan salah satu kapalnya. Dia bersumpah akan membalas dendam ke atas Portugal, yang pertama kali mengirim para bhikkhu dari Gereja Makam Suci sebagai utusan, dia mengancam Paus Julius II bahawa jika dia tidak memeriksa Manuel I dari Portugal dalam penghinaannya di Laut India, dia akan menghancurkan semua tempat suci Kristian. [32]

Para penguasa Gujarat di India dan Yaman juga meminta bantuan kepada Sultan Mamluk Mesir. Mereka mahu armada bersenjata di Laut Merah yang dapat melindungi laluan laut perdagangan penting mereka dari serangan Portugis. Jeddah segera dibentengi sebagai pelabuhan perlindungan sehingga Arab dan Laut Merah dilindungi. Tetapi armada di Lautan Hindi masih berada di bawah belas kasihan musuh.

Sultan Mamluk terakhir, Al-Ghawri, memasang armada 50 kapal. Oleh kerana Mamluks mempunyai sedikit kepakaran dalam perang tentera laut, dia meminta pertolongan dari Uthmaniyyah untuk mengembangkan perusahaan tentera laut ini. [33] Pada tahun 1508 di Pertempuran Chaul, armada Mamluk mengalahkan putera raja muda Portugal, Lourenço de Almeida.

Tetapi, pada tahun berikutnya, Portugis memenangi Pertempuran Diu dan merebut bandar pelabuhan Diu dari Kesultanan Gujarat. Beberapa tahun selepas itu, Afonso de Albuquerque menyerang Aden, dan tentera Mesir mengalami bencana dari Portugis di Yaman. Al-Ghawri memasang armada baru untuk menghukum musuh dan melindungi perdagangan India. Sebelum dapat menggunakan banyak kekuatan, Mesir telah kehilangan kedaulatannya. Kerajaan Uthmaniyyah mengambil alih Mesir dan Laut Merah, bersama dengan Mekah dan semua kepentingan Arabnya.

Uthmaniyyah dan akhir Kesultanan Mamluk

Sultan Uthmaniyyah Bayezid II terlibat dalam peperangan di Eropah selatan ketika era permusuhan baru dengan Mesir bermula pada tahun 1501. Ini timbul dari hubungan dengan dinasti Safavid di Parsi. Shah Ismail I mengirim kedutaan ke Republik Venice melalui Syria, mengundang Venice untuk bersekutu dengan Parsi dan memulihkan wilayahnya yang diambil oleh Uthmaniyyah. Mameluk sultan Mesir Al-Ghawri didakwa oleh Selim I dengan memberikan utusan Parsi melalui Syria dalam perjalanan ke Venice dan menampung pelarian. Untuk menenangkannya, Al-Ghawri mengurung para pedagang Venesia ketika itu di Syria dan Mesir, tetapi setelah setahun membebaskan mereka. [34]

Setelah Pertempuran Chaldiran pada tahun 1514, Selim menyerang Bey Dulkadirids, ketika bos Mesir berdiri sendiri, dan mengirim kepalanya ke Al-Ghawri. Sekarang aman melawan Parsi, pada tahun 1516 ia membentuk pasukan yang hebat untuk penaklukan Mesir, tetapi memberikan bahawa dia bermaksud menyerang lebih jauh ke atas Parsi.

Pada tahun 1515, Selim memulakan perang yang membawa kepada penaklukan Mesir dan kebergantungannya. Kavaleri Mamluk terbukti tidak sesuai dengan artileri Uthmaniyyah dan infanteri Janissary. Pada 24 Ogos 1516, di Pertempuran Marj Dabiq, Sultan Al-Ghawri terbunuh. Syria menjadi milik Turki, suatu peristiwa yang disambut di banyak tempat kerana ia dilihat sebagai pembebasan dari Mameluk. [34]

Kesultanan Mamluk bertahan di Mesir hingga 1517, ketika Selim menawan Kaherah pada 20 Januari. Walaupun tidak dalam bentuk yang sama seperti di bawah Kesultanan, Kerajaan Uthmaniyyah mempertahankan Mamluk sebagai kelas pemerintah Mesir dan Mamluk dan keluarga Burji berjaya mendapatkan kembali banyak pengaruh mereka, tetapi sebagai pengikut Uthmaniyyah. [34] [35]

Kemerdekaan dari Uthmaniyyah

Pada tahun 1768, Ali Bey Al-Kabir mengisytiharkan kemerdekaan dari Uthmaniyyah. Namun, Uthmaniyyah menghancurkan pergerakan itu dan mengekalkan kedudukannya setelah kekalahannya. Pada masa ini rekrut budak baru diperkenalkan dari Georgia di Kaukasus.

Napoleon menyerang Edit

Pada tahun 1798, Direktori Republik Perancis yang berkuasa mengizinkan kempen dalam "The Orient" untuk melindungi kepentingan perdagangan Perancis dan melemahkan akses Britain ke India. Untuk tujuan ini, Napoleon Bonaparte memimpin Armée d'Orient ke Mesir.

Orang-orang Perancis mengalahkan tentera Mamluk dalam Pertempuran Piramid dan menghalau orang-orang yang selamat keluar ke Mesir Atas. Mamluk bergantung pada tuduhan berkuda berkuda, hanya berubah dengan penambahan musket. Infanteri Perancis membentuk persegi dan berpegang teguh. Walaupun terdapat banyak kemenangan dan ekspedisi yang berjaya ke Syria, konflik yang semakin meningkat di Eropah dan kekalahan sebelumnya dari armada Perancis yang disokong oleh Tentera Laut Diraja Britain pada Pertempuran Sungai Nil memutuskan masalahnya.

Pada 14 September 1799, Jenderal Jean-Baptiste Kléber menubuhkan sebuah syarikat penolong Mamluk dan Janisari Syria dari tentera Turki yang ditawan di pengepungan Acre. Menou menyusun semula syarikat itu pada 7 Julai 1800, masing-masing membentuk tiga syarikat yang terdiri daripada 100 lelaki dan menamakannya sebagai "Mamluks de la République". Pada tahun 1801 Jeneral Jean Rapp dihantar ke Marseille untuk mengatur skuadron 250 Mamluk. Pada 7 Januari 1802 pesanan sebelumnya dibatalkan dan skuadron dikurangkan kepada 150 orang. Senarai berkuatkuasa pada 21 April 1802 mendedahkan tiga pegawai dan 155 pangkat lain. Dengan keputusan 25 Disember 1803, Mamluk disusun menjadi sebuah syarikat yang bersekutu dengan Chasseurs-à-Cheval Pengawal Imperial (lihat Mamelukes dari Pengawal Imperial).

Napoleon pergi dengan pengawal peribadinya pada akhir 1799. Penggantinya di Mesir, Jeneral Jean-Baptiste Kléber, dibunuh pada 14 Jun 1800. Komando Tentera di Mesir jatuh kepada Jacques-François Menou. Terpencil dan kehabisan bekalan, Menou menyerah kepada British pada tahun 1801.

Selepas Napoleon Edit

Setelah pemergian tentera Perancis pada tahun 1801, Mamluk meneruskan perjuangan mereka untuk kemerdekaan kali ini menentang Kerajaan Uthmaniyyah dan Britain. Pada tahun 1803, pemimpin Mamluk Ibrahim Bey dan Osman Bey al-Bardisi menulis surat kepada konsul jenderal Rusia, memintanya untuk bermediasi dengan Sultan untuk memungkinkan mereka berunding untuk gencatan senjata, dan kembali ke tanah air mereka, Georgia. Namun duta besar Rusia di Konstantinopel menolak untuk campur tangan, kerana kerusuhan nasionalis di Georgia yang mungkin didorong oleh kepulangan Mamluk. [34]

Pada tahun 1805, penduduk Kaherah memberontak. Ini memberi peluang kepada Mamluk untuk merebut kekuasaan, tetapi geseran dalaman menghalang mereka untuk memanfaatkan peluang ini. Pada tahun 1806, Mamluk mengalahkan pasukan Turki dalam beberapa pertempuran. pada bulan Jun pihak-pihak yang bersaing membuat perjanjian dengan mana Muhammad Ali, (dilantik sebagai gabenor Mesir pada 26 Mac 1806), akan disingkirkan dan kuasa kembali kepada Mamluk. Namun, mereka sekali lagi tidak dapat memanfaatkan peluang ini kerana perselisihan antara puak. Muhammad Ali mengekalkan kewibawaannya. [18]

Tamat kuasa di Mesir Edit

Muhammad Ali tahu bahawa dia harus berurusan dengan Mamluk jika dia ingin menguasai Mesir. Mereka masih merupakan pemilik feodal Mesir dan tanah mereka masih menjadi sumber kekayaan dan kekuasaan. Namun, tekanan ekonomi untuk mempertahankan tenaga ketenteraan yang diperlukan untuk mempertahankan sistem Mamluk dari orang Eropah dan Turki akhirnya akan melemahkan mereka sehingga runtuh. [36]

Pada 1 Mac 1811, Muhammad Ali mengundang semua Mamluk terkemuka ke istananya untuk meraikan pengisytiharan perang melawan Wahabi di Arab. Antara 600 dan 700 Mamluk melakukan perarakan untuk tujuan ini di Kaherah. Pasukan Muhammad Ali membunuh hampir semua ini berhampiran gerbang Al-Azab di jalan sempit yang turun dari Bukit Mukatam. Penyergapan ini kemudian dikenali sebagai Pembunuhan Benteng. Menurut laporan kontemporari, hanya satu Mamluk, yang namanya diberi nama Amim (juga Amyn), atau Heshjukur (seorang Besleney), terselamat ketika dia memaksa kudanya untuk melompat dari tembok benteng. [37]

Selama minggu berikutnya dianggarkan 3.000 Mamluk dan saudara-mara mereka terbunuh di seluruh Mesir, oleh pasukan tetap Muhammad. Di benteng Kaherah sahaja lebih daripada 1,000 Mamluk mati.

Walaupun Muhammad Ali telah memusnahkan Mamluk di Mesir, sebilangan dari mereka melarikan diri dan melarikan diri ke selatan ke wilayah Sudan sekarang. Pada tahun 1811, Mamluk ini mendirikan sebuah negeri di Dunqulah di Sennar sebagai markas perdagangan hamba mereka. Pada tahun 1820, sultan Sennar memberitahu Muhammad Ali bahawa dia tidak dapat memenuhi permintaan untuk mengusir Mamluk. Sebagai tindak balas, pasha mengirim 4.000 pasukan untuk menyerang Sudan, membersihkannya dari Mamluk, dan merebut kembali itu untuk Mesir. Pasukan pasha menerima penyerahan Kashif, membubarkan Dunqulah Mamluk, menaklukkan Kordofan, dan menerima penyerahan Sennar dari sultan Funj terakhir, Badi VII.

Menurut kajian 2013 di Kajian Ilmu Politik Amerika, pergantungan pada mamluk oleh pemerintah Islam dapat menjelaskan perbezaan demokrasi antara Barat dan Timur Tengah. Walaupun penguasa Eropah harus bergantung pada elit lokal untuk kekuatan tentera, sehingga memberikan kuasa tawar-menawar elit untuk mendorong pemerintahan perwakilan, penguasa Muslim tidak menghadapi tekanan yang sama untuk melaksanakan pemerintahan pemerintah perwakilan. [38]

Terdapat pelbagai tempat di mana mamluk memperoleh kekuatan politik atau ketenteraan sebagai komuniti tentera yang meniru diri sendiri.

Sunting Asia Selatan

India Edit

Pada tahun 1206, panglima Mamluk pasukan Islam di benua India, Qutb al-Din Aibak, memproklamirkan dirinya sebagai Sultan, mewujudkan Kesultanan Mamluk di Delhi yang berlangsung hingga 1290.

Sunting Asia Barat

Suntingan Iraq

Kor Mamluk pertama kali diperkenalkan di Iraq oleh Hasan Pasha dari Baghdad pada tahun 1702. Dari tahun 1747 hingga 1831 Iraq diperintah, dengan sebentar, oleh pegawai Mamluk asal Georgia [13] [39] yang berjaya menegaskan autonomi dari Sublime Porte, ditindas pemberontakan suku, mengekang kekuatan Janissari, memulihkan ketenteraman, dan memperkenalkan program pemodenan ekonomi dan tentera. Pada tahun 1831, Uthmaniyyah menggulingkan Dawud Pasha, penguasa Mamluk terakhir, dan memberlakukan kawalan langsung ke atas Iraq. [40]

Di Mesir Sunting

Sunting Dinasti Bahri

  • 1250 Shajar al-Durr (al-Salih Ayyub's Widow de facto penguasa Mesir)
  • 1250 Aybak
  • 1257 Al-Mansur Ali
  • 1259 Qutuz
  • 1260 Baibars
  • 1277 Al-Said Barakah
  • 1280 Solamish
  • 1280 Qalawun
  • 1290 al-Ashraf Salah-ad-Din Khalil
  • 1294 al-Nasir Muhammadpemerintahan pertama
  • 1295 al-Adil Kitbugha
  • 1297 Lajin
  • 1299 al-Nasir Muhammadpemerintahan kedua
  • 1309 al-Muzaffar Rukn-ad-Din Baybars II al-Jashankir
  • 1310 al-Nasir Muhammadpemerintahan ketiga
  • 1340 Saif ad-Din Abu-Bakr
  • 1341 Kujuk
  • 1342 An-Nasir Ahmad, Sultan Mesir
  • 1342 As-Salih Ismail, Sultan Mesir
  • 1345 Al-Kamil Sha'ban
  • 1346 Al-Muzaffar Hajji
  • 1347 al-Nasir Badr-ad-Din Abu al-Ma'aly al-Hassanpemerintahan pertama
  • 1351 al-Salih Salah-ad-Din Ibn Muhammad
  • 1354 al-Nasir Badr-ad-Din Abu al-Ma'aly al-Hassanpemerintahan kedua
  • 1361 al-Mansur Salah-ad-Din Mohamed Ibn Hajji
  • 1363 al-Ashraf Zein al-Din Abu al-Ma'ali ibn Shaban
  • 1376 al-Mansur Ala-ad-Din Ali Ibn al-Ashraf Shaban
  • 1382 al-Salih Salah Zein al-Din Hajji IIpemerintahan pertama

Sunting Dinasti Burji

  • 1382 Barquq, pemerintahan pertama
  • 1389 Hajji IIpemerintahan kedua (dengan gelaran kehormatan al-Muzaffar atau al-Mansur) - Peraturan Bahri Sementara
  • 1390 Barquq, Pemerintahan kedua - Peraturan Burji dibentuk semula
  • 1399 An-Nasir Naseer ad-Din Faraj
  • 1405 Al-Mansoor Azzaddin Abdal Aziz
  • 1405 An-Nasir Naseer ad-Din Faraj (kali kedua)
  • 1412 al-Musta'in (Khalifah Abbasiyah, diisytiharkan sebagai Sultan)
  • 1412 Al-Muayad Sayf ad-Din Syekh
  • 1421 Al-Muzaffar Ahmad
  • 1421 Az-Zahir Saif ad-Din Tatar
  • 1421 As-Salih Nasir ad-Din Muhammad
  • 1422 Barsbay
  • 1438 Al-Aziz Jamal ad-Din Yusuf
  • 1438 Jaqmaq
  • 1453 Al-Mansoor Fakhr ad-Din Osman
  • 1453 Al-Ashraf Sayf ad-Din Enal
  • 1461 Al-Muayad Shihab ad-Din Ahmad
  • 1461 Az-Zahir Sayf ad-Din Khushkadam
  • 1467 Az-Zahir Sayf ad-Din Bilbay
  • 1468 Az-Zahir Temurbougha
  • 1468 Qaitbay
  • 1496 al-Nasir Abu al-Sa'adat Muhammad bin Qait Baypemerintahan pertama
  • 1497 Qansuh Khumsama'ah [arz]
  • 1497 al-Nasir Abu al-Sa'adat Muhammad bin Qait Baypemerintahan kedua
  • 1498 Qansuh Al-Ashrafi
  • 1500 Al-Bilal Ayub
  • 1500 Al-Ashraf Janbalat
  • 1501 Teluk Tuman I
  • 1501 Al-Ashraf Qansuh al-Ghawri
  • 1517 Teluk Tuman II

Di India Edit

  • 1206 Qutb-ud-din Aybak, mendirikan Kesultanan Mamluk, Delhi
  • 1210 Aram Shah
  • 1211 Shams ud din Iltutmish. Menantu Qutb-ud-din Aybak.
  • 1236 Rukn ud din Firuz. Anak lelaki Iltutmish.
  • 1236 Razia Sultana. Anak perempuan Iltutmish.
  • 1240 Muiz ud din Bahram. Anak lelaki Iltutmish.
  • 1242 Ala ud din Masud. Anak lelaki Rukn ud din.
  • 1246 Nasiruddin Mahmud. Cucu Iltutmish.
  • 1266 Ghiyas ud din Balban. Bekas hamba, menantu Iltutmish.
  • 1286 Muiz ud din Qaiqabad. Cucu Balban dan Nasiruddin.
  • 1290 Kayumars. Anak lelaki Muiz ud din.

Di Iraq Sunting

  • 1704 Hasan Pasha
  • 1723 Ahmad Pasha, anak Hasan
  • 1749 Sulayman Abu Layla Pasha, menantu Ahmad
  • 1762 Omar Pasha, anak Ahmad
  • 1780 Sulayman Pasha the Great, anak Omar
  • 1802 Ali Pasha, anak Omar
  • 1807 Sulayman Pasha si Kecil, anak Sulayman Besar
  • 1813 Kata Pasha, anak Sulayman Besar
  • 1816 Dawud Pasha (1816-1831)

Dalam Pengeditan Ekar

Istilah berikut pada asalnya berasal dari bahasa Turki atau Turki Uthmaniyah (yang terakhir terdiri daripada perkataan Turki, Arab, dan Parsi dan struktur tatabahasa).


Fail: Helmet Mamluk Sultan Qaitbay, Muzium Pertapaan, St. Petersburg (37046195461) .jpg

Klik pada tarikh / masa untuk melihat fail seperti yang muncul pada masa itu.

Masa tarikhGambar kecilDimensiPenggunaKomen
semasa14:34, 6 Jun 20184.000 × 3.764 (7.67 MB) Meisam (ceramah | contribs) Dipindahkan dari Flickr melalui # flickr2commons

Anda tidak boleh menimpa fail ini.


Kandungan

Adal dipercayai singkatan Havilah. [14]

Eidal atau Aw Abdal, adalah Emir Harar pada abad kesebelas. [15] Pada abad ketiga belas, penulis Arab Al Dimashqi merujuk kepada ibu kota Kesultanan Adal, Zeila, [16] dengan nama Somalia "Awdal" (Somalia: "Awdal"). [17] Wilayah Awdal moden Somaliland, yang merupakan bagian dari Kesultanan Adal, memiliki nama kerajaan.

Secara tempatan kerajaan ini dikenali oleh orang Islam sebagai Bar Sa'ad ad-din yang bermaksud "Negara Sa'ad ad-din" [18]

Kerajaan ditubuhkan

Kerajaan Adal (juga Awdal, Adl, atau Adel] [19] berpusat di sekitar Zeila, ibu kotanya. [20] [21] [22] Ia ditubuhkan oleh puak Somalia tempatan pada awal abad ke-9. Zeila menarik pedagang dari seluruh dunia, menyumbang kepada kekayaan bandar. Zeila adalah sebuah kota kuno dan merupakan salah satu bandar terawal di dunia memeluk Islam. [23] [19] [24]

Pada akhir abad ke-9, Al-Yaqubi, seorang sarjana dan pengembara Muslim Armenia, menulis bahawa Kerajaan Adal adalah sebuah kerajaan kecil yang kaya raya dan bahawa Zeila berfungsi sebagai markas untuk kerajaan itu, yang berasal dari awal abad ini. [25] [26]

Pengaruh Islam

Islam diperkenalkan ke wilayah Tanduk sejak awal dari semenanjung Arab, sejurus selepas hijrah. Masjid al-Qiblatayn dua-mihrab Zeila berasal dari sekitar abad ke-7, dan merupakan masjid tertua di Afrika. [27] Pada akhir abad ke-9, Al-Yaqubi menulis bahawa umat Islam tinggal di sepanjang pinggir laut Somalia utara. [25] [26] Pemerintahan ini diperintah oleh dinasti Somalia tempatan yang ditubuhkan oleh orang Adelites. [28] Sejarah Adal dari masa penubuhan ini akan ditandai dengan berturut-turut pertempuran dengan Abyssinia yang berjiran. [26]

Yusuf bin Ahmad al-Kawneyn dilahirkan di Zeila pada zaman Kerajaan Adal. Al-Kawneyn adalah orang suci Muslim Somalia. [29] Dia diyakini sebagai pengasas dan nenek moyang keluarga kerajaan yang dikenal sebagai Dinasti Walashma, yang kemudian memerintah Kesultanan Ifat dan Kesultanan Adal pada Zaman Pertengahan. [29] [30]

Kebangkitan kesultanan

Adal disebut dengan namanya pada abad ke-14 dalam konteks pertempuran antara orang-orang Muslim di pinggir laut Somalia dan Afar dan tentera Abyssinian Raja Amda Seyon I. [31] Adal awalnya memiliki ibu kotanya di kota pelabuhan Zeila, yang terletak di wilayah barat laut Awdal. Kebajikan pada masa itu adalah seorang Emirat di Kesultanan Ifat yang lebih besar yang diperintah oleh dinasti Walashma. [16]

Pada tahun 1332, Raja Adal dibunuh dalam kempen ketenteraan yang bertujuan menghentikan perarakan Amda Seyon menuju Zeila. [31] Ketika Sultan Ifat terakhir, Sa'ad ad-Din II, dibunuh oleh Dawit I dari Ethiopia di bandar pelabuhan Zeila pada tahun 1410, anak-anaknya melarikan diri ke Yaman, sebelum kemudian kembali pada tahun 1415. [32] awal abad ke-15, ibu kota Adal dipindahkan lebih jauh ke pedalaman ke kota Dakkar, [16] di mana Sabr ad-Din II, putra sulung Sa'ad ad-Din II, menubuhkan pentadbiran Adal baru setelah kembali dari Yaman. [16] [33] Selama periode ini, Adal muncul sebagai pusat perlawanan Muslim terhadap kerajaan Abyssinian Kristian yang berkembang. [16] Setelah itu Adal akan memerintah seluruh wilayah yang sebelumnya diperintah oleh Kesultanan Ifat, [34] [35] dan juga tanah di sebelah timur sampai ke Cape Guardafui, menurut Leo Africanus. [28]

Selepas 1468, generasi penguasa baru muncul di kancah politik Adal. Para pembangkang menentang pemerintahan Walashma kerana perjanjian yang ditandatangani oleh Sultan Muhammad bin Badlay dengan Kaisar Baeda Maryam dari Ethiopia, di mana Badlay bersetuju untuk memberikan penghormatan setiap tahun. Ini dilakukan untuk mencapai perdamaian di wilayah itu, walaupun penghormatan tidak pernah dikirim. Adir's Emirs, yang mentadbir wilayah-wilayah itu, menafsirkan perjanjian itu sebagai pengkhianatan terhadap kemerdekaan mereka dan mundur dari polisi penolakan lama terhadap serangan Abyssin. Pemimpin utama pembangkang ini adalah Emir Zeila, wilayah terkaya Kesultanan. Dengan demikian, dia diharapkan dapat memberikan penghormatan tertinggi dari penghormatan tahunan yang akan diberikan kepada Kaisar Abyssian. [36] Emir Laday Usman kemudiannya berjalan ke Dakkar dan merebut kekuasaan pada tahun 1471. Namun, Usman tidak memberhentikan Sultan dari jawatannya, melainkan memberikannya kedudukan istiadat sambil mengekalkan kekuatan sebenarnya untuk dirinya sendiri. Adal kini berada di bawah pimpinan Emir yang kuat yang memerintah dari istana Sultan yang nominal. [37]

Tentera Adalite di bawah pimpinan penguasa seperti Sabr ad-Din II, Mansur ad-Din, Jamal ad-Din II, Shams ad-Din dan Emir Mahfuz kemudiannya meneruskan perjuangan menentang ekspansiisme Abyssinian.

Emir Mahfuz, yang akan bertempur dengan maharaja berturut-turut, menyebabkan kematian Kaisar Na'od pada tahun 1508, tetapi pada gilirannya dia dibunuh oleh pasukan Kaisar Dawit II (Lebna Dengel) pada tahun 1517. Setelah kematian Mahfuz, perang saudara bermula untuk pejabat Emir tertinggi Adal. Lima Emir berkuasa hanya dalam dua tahun. Tetapi akhirnya, seorang pemimpin yang matang dan berkuasa bernama Garad Abuun Addus (Garad Abogne) mengambil alih kuasa. Ketika Garad Abogne berkuasa, dia dikalahkan dan dibunuh oleh Sultan Abu Bakar ibn Muhammad, dan pada tahun 1554, di bawah inisiatifnya, Harar menjadi ibu kota Adal. [16] Kali ini bukan sahaja Emir muda memberontak, tetapi seluruh negeri Adal bangkit menentang Sultan Abu Bakar, kerana Garad Abogne dicintai oleh orang-orang kesultanan. Banyak orang pergi untuk bergabung dengan kekuatan seorang imam muda bernama Ahmad ibn Ibrahim al-Ghazi, yang mengaku membalas dendam terhadap Garad Abogne. Al-Ghazi mengambil alih kekuasaan di Adal pada tahun 1527, namun dia tidak menyingkirkan Sultan, tetapi meninggalkannya di pejabat nominalnya. Namun, ketika Abu Bakar melancarkan perang kepadanya, Ahmad bin Ibrahim membunuh Abu Bakar, dan menggantikannya dengan saudaranya Umar Din. [38] Mereka berjuang di bawah gabungan tiga sepanduk yang digunakan oleh Ahmad al-Ghazi [39]

Pada abad ke-16, Adal menganjurkan tentera yang berkesan yang dipimpin oleh Imam Ahmad ibn Ibrahim al-Ghazi yang menyerang kerajaan Abyssin. [16] Kempen ini secara historis dikenali sebagai Penaklukan Abyssinia atau Futuh al Habash. Semasa perang, Ahmed mempelopori penggunaan meriam yang dibekalkan oleh Kerajaan Uthmaniyyah, yang dikerahkan untuk melawan pasukan Solomon dan sekutu Portugis mereka yang dipimpin oleh Cristóvão da Gama. Sebilangan sarjana berpendapat bahawa konflik ini membuktikan, melalui penggunaannya di kedua-dua belah pihak, nilai senjata api seperti musket matchlock, meriam dan arquebus berbanding senjata tradisional. [40]

Dinasti Walashma dari kesultanan Ifat dan Adal memiliki tradisi salasilah Somalia. [41] [42] [43]

Selama periode awal Adal, ketika berpusat di kota Zeila di wilayah Awdal barat laut sekarang, kerajaan ini terutama terdiri dari Somalia (Terutama), Afars, Hararis, dan Arab. [9] [44] [45] [46] [47]

Di sini infanteri Portugis melihat sekilas Ahmad. Pandangan mereka dirakam oleh Miguel de Castanhoso, seorang askar dalam ekspedisi yang menulis akaun rasmi Portugis:

Semasa kemnya didirikan, raja Zeila Imam Ahmad menaiki bukit dengan beberapa kuda dan beberapa kaki untuk memeriksa kami: dia berhenti di atas dengan tiga ratus kuda dan tiga sepanduk besar, dua putih dengan bulan merah, dan satu merah dengan bulan putih, yang selalu menemaninya, dan dia dikenali. [48]

Di antara sebutan awal orang Somalia dengan nama adalah melalui puisi kemenangan yang ditulis oleh Kaisar Yeshaq I dari Abyssinia terhadap raja Adal, kerana orang Simur dikatakan telah mengemukakan dan memberi penghormatan. "Dr Enrico Cerulli telah menunjukkan bahawa Simur adalah nama Harari lama untuk orang Somalia, yang masih dikenali oleh mereka sebagai Tumur. Oleh itu, kemungkinan besar bahawa penyebutan orang Somalia dan Simur dalam hubungannya dengan Yishaq merujuk kepada tentera raja kempen menentang Adal, di mana orang Somalia nampaknya merupakan bahagian utama penduduk. " [49]

Dari sejarah awal Imam Ahmad tetapi sedikit yang diketahui. Dia adalah anak lelaki Ibrahim el Ghazi, dan dia dan ayahnya adalah tentera biasa dalam pasukan Garad Aboun. Tidak ada yang dikatakan mengenai kewarganegaraannya. Dia pastinya bukan orang Arab: mungkin dia orang Somalia, kerana kita dapati dia berhubung rapat dengan banyak orang Somalia. [50]

Menurut Leo Africanus (1526) dan George Sale (1760), orang Adelite mempunyai warna coklat atau zaitun yang berwarna kecoklatan di sebelah utara pesisir, dan tumbuh lebih jauh ke arah selatan. Mereka biasanya mempunyai rambut panjang dan lebat. Sebilangan besar memakai sarung kapas tetapi tidak ada penutup kepala atau selipar, dengan banyak kaca dan perhiasan kuning di leher, pergelangan tangan, lengan dan pergelangan kaki. Raja dan bangsawan lain sering mengenakan pakaian sepanjang badan yang dihiasi dengan hiasan kepala. Semuanya beragama Islam. [28] [51] Di pedalaman selatan, orang Adel tinggal di sebelah pagan "Negro", dengan siapa mereka menukar pelbagai komoditi. [52] [53]

Berbagai bahasa dari keluarga Afro-Asiatik dituturkan di Kesultanan Adal yang luas. Bahasa Arab berfungsi sebagai lingua franca, dan digunakan oleh dinasti Walashma yang berkuasa. [54]

Salah satu provinsi yang paling kaya di kerajaan itu adalah Ifat yang disiram dengan baik, di tepi sungai besar Awash. Selain itu, selain Sungai Awash yang masih hidup, sekurang-kurangnya ada lima sungai lain di kawasan antara dataran tinggi Harar dan Shawa. [55] Kawasan umum diusahakan dengan baik, padat dengan banyak desa yang berdekatan. Hasil pertanian merangkumi tiga bijirin utama, gandum, sorgum dan teff, serta kacang, aubergin, tembikai, timun, sumsum, kembang kol dan mustard. Banyak jenis buah yang ditanam, di antaranya pisang, lemon, limau, delima, aprikot, peaces, murberi sitron dan anggur. Tanaman lain termasuk pohon sycamore, tebu, dari mana kandi, atau gula diekstrak dan buah ara liar yang tidak dapat dimakan

Wilayah itu juga menanam tanaman perangsang Khat. Yang dieksport ke Yaman. Adal banyak terdapat dalam ternak, domba, dan beberapa kambing. Terdapat juga ayam. Kedua-dua kerbau dan unggas liar kadang-kadang diburu. Wilayah ini mempunyai reputasi yang baik untuk menghasilkan mentega dan madu. . [56]

Sedangkan provinsi seperti Bale, wilayah sekitar Webi Shabelle terkenal dengan penanaman kapas dan industri tenun yang sudah tua. Sementara wilayah El Kere menghasilkan garam yang merupakan barang dagangan penting [57]

Zeila markas Kerajaan adalah kota yang kaya dan banyak disediakan dengan ketentuan. Ia memiliki biji-bijian, daging, minyak, madu dan lilin. Di samping itu, warga memiliki banyak kuda dan memelihara lembu dari segala jenis, akibatnya mereka memiliki banyak mentega, susu dan daging, serta banyak gandum, barli dan buah-buahan yang semuanya dieksport ke Aden. Bandar pelabuhan itu dibekalkan dengan banyak keuntungan sehingga mengeksportnya lebihan ke Aden, Jeddah, Mekah dan "All Arabia" "yang kemudiannya bergantung pada bekalan / hasil dari kota yang mereka sukai. Zeila digambarkan sebagai" Pelabuhan banyak peruntukan untuk Aden, dan seluruh wilayah Arab serta banyak negara dan Kerajaan ".

Eksport Prinsipal, menurut penulis Portugis Corsali, adalah emas, gading dan hamba. "Sebilangan besar" yang terakhir ditangkap dari Empayar Ethiopia, kemudian dieksport melalui pelabuhan Zeila ke Parsi, Arabia, Mesir dan India.

Sebagai hasil dari perdagangan yang berkembang ini, warga Zeila hidup "sangat baik" dan kota ini dibina dengan baik yang dijaga oleh banyak tentera dengan berjalan kaki dan juga kuda. [58]

Sejarawan Al-Umari dalam kajiannya pada tahun 1340-an mengenai sejarah Adal, negara abad pertengahan di bahagian barat dan utara bersejarah Somalia dan beberapa kawasan yang berkaitan, Al-Umari Kaherah menyatakan bahawa di tanah Zayla ’(Awdal):

"Mereka menanam dua kali setiap tahun oleh hujan bermusim ... Hujan untuk musim sejuk disebut 'Bil' dan hujan untuk 'musim panas' disebut 'Karam' dalam bahasa orang Zayla."

Nampaknya sejarawan itu merujuk, dalam satu arah atau yang lain, kepada istilah Somalia yang masih digunakan, Karan dan Bil. Ini menunjukkan bahawa warga kalendar solar Somalia yang digunakan Zeila untuk bertani pada masa itu sangat mirip dengan yang mereka gunakan hari ini dan memberi kita gambaran lebih lanjut mengenai amalan pertanian tempatan selama tempoh tersebut. [59]

Kerajaan pertanian dan hasil lain tidak hanya berlimpah tetapi juga sangat murah menurut Maqrizi tiga puluh kilogram daging yang dijual hanya setengah dirhem, sementara hanya empat dirhem Anda dapat membeli sekumpulan sekitar 100 anggur Damaskus. [60]

Berdagang di lembah-lembah sungai hulu yang bersambung dengan pantai ke pasar dalaman. Menciptakan laluan perdagangan kafilah yang menguntungkan antara pedalaman Ethiopia, dataran tinggi Hararghe, Dataran Rendah Timur dan bandar-bandar pesisir seperti Zeila dan Berbera. [61] Perdagangan dari pedalaman juga penting dengan alasan termasuk emas dari wilayah Ethiopia di barat, termasuk Damot dan daerah yang tidak dikenali yang disebut Siham. Logam nadinya dijual dengan harga 80 hingga 120 dirhem per auns. [62] Seluruh kerajaan dan wilayah yang lebih luas saling bergantung antara satu sama lain dan membentuk ekonomi tunggal dan pada masa yang sama unit budaya saling berkaitan dengan beberapa laluan perdagangan penting di mana ekonomi dan kesejahteraan seluruh kawasan bergantung [63]

Selama wujudnya, Adal mempunyai hubungan dan melakukan perdagangan dengan pemerintah lain di Afrika Timur Laut, Timur Dekat, Eropah dan Asia Selatan. Banyak bandar bersejarah di Tanduk Afrika seperti Abasa, Amud, Awbare dan Berbera berkembang di bawah pemerintahannya dengan rumah halaman, masjid, kuil, kandang berdinding dan perigi. Adal mencapai puncaknya pada abad ke-14, berdagang hamba, gading dan komoditi lain dengan Abyssinia dan kerajaan di Arabia melalui pelabuhan utamanya Zeila. [16] Bandar-bandar kerajaan mengimport gelang kaca berwarna dan celadon Cina untuk hiasan istana dan rumah. [64] Adal juga menggunakan mata wang yang diimport seperti dinar Mesir dan dirhems. [65]

Tentera Adalite dibahagikan kepada beberapa bahagian seperti infanteri yang terdiri daripada pendekar pedang, pemanah dan lancer yang diperintahkan oleh pelbagai jeneral dan letnan. Pasukan ini dilengkapi dengan pasukan berkuda dan akhirnya, dalam sejarah kerajaan, dengan teknologi matchlock dan meriam semasa Penaklukan Abyssinia. Pelbagai bahagian dilambangkan dengan bendera yang berbeza.

Unit elit pahlawan tentera dalam tentera Adal berjenama Malassay atau Malachai (ejaan Portugis). Istilah ini sering menjadi sinonim dengan orang Islam di Ethiopia dengan orang luar, tetapi bertentangan dengan kepercayaan popular, ia tidak menunjukkan suku atau klan. Membaca Futūḥ al-Ḥabaša, Malasāy muncul sebagai unit asas tentera imām. Tidak seperti kumpulan lain yang membentuk tentera ini, Malasāy adalah kelompok sosial dan bukan suku atau klan. Tidak seperti Balaw, Somalia atau Ḥarla, lelaki Malasāy tidak dilahirkan. Dia memperoleh gelaran ini setelah menunjukkan kemampuan ketenteraannya. 'Arab Faqīh memberikan definisi yang agak tepat mengenai maksudnya dengan "malasāy: [66]

وفرقة الملساي وقتل الغزو والجھاد ا c صلي المعتمد عليھم في القتال والصناديد ا c بطال فيھم ا c مام

Dan pasukan Malasāy, yang terdiri dari orang-orang yang diserang dan ğihād, orang-orang yang percaya diri yang layak, yang dapat dipercaya selama pertempuran, para ketua tentera yang tidak hanya tidak melarikan diri dari medan perang tetapi yang melindungi pengunduran keluarganya.

(بطال c ا والصناديد.)

Imam itu bersama mereka.

Tentera Adal mengenakan topi keledar dan baju besi keluli yang terdiri daripada surat berantai dengan lapisan bertindih. [67] Penunggang Kuda Adal memakai topi keledar yang menutupi seluruh wajah kecuali mata, dan pelindung payudara di badan mereka, sementara mereka memanfaatkan kuda mereka dengan cara yang serupa. Dalam perang pengepungan, tangga digunakan untuk mengukur bangunan dan kedudukan tinggi lain seperti bukit dan gunung. [68]

Pasukan Somalia banyak menyumbang kepada kemenangan Imām. Shihāb ad-Dīn, penulis sejarah Muslim pada masa itu, menulis antara 1540 dan 1560, sering menyebutnya (Futūḥ al-Ḥabasha, ed. Dan trs. R. Besset Paris, 1897). Kumpulan Somalia yang paling terkenal dalam kempen tersebut adalah Geri, Marrehān, dan Harti - semua klan Dārod. Shihāb ad-Dīn sangat kabur mengenai wilayah pengedaran dan penggembalaan mereka, tetapi menggambarkan Harti pada saat itu memiliki pelabuhan timur kuno Mait. Daripada Isāq, hanya klan Habar Magādle yang terlibat dan penyebarannya tidak direkodkan. Akhirnya, beberapa klan Dir turut mengambil bahagian. [69]

Etnik Somalia sebagai majoriti tentera dibuktikan lebih lanjut di Sejarah Islam Oxford:

Kesultanan Adal, yang muncul sebagai kerajaan Islam utama dari tahun 1420 hingga 1560, nampaknya telah merekrut kekuatan tenteranya terutama dari kalangan orang Somalia. [70]

Perang Ethiopia – Adal adalah konflik ketenteraan antara Empayar Ethiopia (Abyssinia) dan Kesultanan Adal yang berlaku dari 1529 hingga 1543. Pasukan Abyssinian terdiri daripada etnik Maya, Amhara, Tigrayan dan Agaw. [71] Pasukan Adal kebanyakan terdiri dari formasi Afar, Somalia, Harla, Argobba, dan Arab, yang disokong oleh Uthmaniyyah. [72]

Pada pertengahan tahun 1520-an, Imam Ahmad ibn Ibrahim al-Ghazi mengambil alih pemerintahan Adal dan melancarkan perang melawan Abyssinia, yang ketika itu berada di bawah pimpinan Dawit II (Lebna Dengel). Dibekalkan oleh Kerajaan Uthmaniyyah dengan senjata api, Ahmad dapat mengalahkan orang-orang Abyssin pada Pertempuran Shimbra Kure pada tahun 1529 dan merebut penguasaan tanah tinggi Ethiopia yang kaya, walaupun orang-orang Abyssin terus menentang dari tanah tinggi. Pada tahun 1541, Portugis, yang memiliki kepentingan di Lautan Hindi, akhirnya mengirim bantuan kepada orang Abyssin dalam bentuk 400 musketeer. Adal, sebagai tindak balas, menerima 900 dari Uthmaniyyah.

Imam Ahmad pada mulanya berjaya menentang orang Abyssin ketika berkempen pada musim luruh tahun 1542, membunuh komander Portugis Cristóvão da Gama pada bulan Ogos tahun itu. Namun, musketry Portugis terbukti menentukan dalam kekalahan Adal pada Pertempuran Wayna Daga, dekat Tasik Tana, pada Februari 1543, di mana Ahmad terbunuh dalam pertempuran. Orang Abyssin kemudian mengambil kembali dataran tinggi Amhara dan menebus kekalahan mereka terhadap Adal. Uthmaniyyah, yang mempunyai masalah mereka sendiri di Mediterranean, tidak dapat menolong pengganti Ahmad. Ketika Adal runtuh pada tahun 1577, kerusi Kesultanan beralih dari Harar ke Aussa [73] di wilayah gurun Afar dan kesultanan baru bermula. [74] [75]

Setelah kematian Imam Ahmad, Kesultanan Adal kehilangan sebahagian besar wilayahnya di tanah Abyssinian. Pada tahun 1550 Nur ibn Mujahid mengambil alih kekuasaan setelah dia membunuh maharaja Abyssinian Gelawdewos. [76] Kerana serangan Oromo yang berterusan kedua-dua penguasa Adal dan Abyssinian berjuang untuk menyatukan kekuasaan di luar wilayah mereka. Kesultanan Adal kemudiannya berakhir kerana pertengkaran dengan suku. [77] Kesultanan Adal dilemahkan setelah kematian Emir Nur akibat serangan Oromo pada tahun 1577 dan ibu pejabatnya dipindahkan ke oasis Aussa di padang pasir Danakil di bawah pimpinan Mohammed Jasa. Imamat Aussa merosot secara beransur-ansur pada abad berikutnya dan dihancurkan oleh orang nomad Afar tempatan pada tahun 1672.

Setelah konflik antara Adal dan Abyssinia reda, penaklukan wilayah dataran tinggi Abyssinia dan Adal oleh Oromo (iaitu, melalui pengembangan ketenteraan dan pemasangan sistem sosio-politik Gadaa) berakhir dengan penguncupan kedua-dua kuasa dan mengubah wilayah dinamik selama berabad-abad akan datang. Pada hakikatnya, apa yang terjadi adalah bahwa penduduk di dataran tinggi tidak lagi ada sebagai hasil dari pengembangan Gadaa, tetapi hanya dimasukkan ke dalam sistem sosio-politik yang berbeda.

Kesultanan Adal meninggalkan banyak struktur dan artefak sejak zaman kegemilangannya. Banyak bangunan dan barang-barang sejarah seperti itu terdapat di wilayah barat laut Awdal, Somaliland, serta bahagian-bahagian lain di wilayah Horn di mana pemerintah berkuasa. [78]

Penggalian arkeologi pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 di lebih daripada empat belas lokasi di sekitar Borama di Somaliland barat laut moden digali, antara artefak lain, duit syiling perak yang dikenal pasti berasal dari Qaitbay (1468-89), Burji kelapan belas Mamluk Sultan Mesir. [78] [79] Sebilangan besar penemuan ini berkaitan dengan Kesultanan Adal abad pertengahan. [80] Mereka dihantar ke Muzium Britain untuk pemeliharaan sejurus selepas penemuan mereka. [79]

Pada tahun 1950, pemerintah protektorat Somaliland British menugaskan tinjauan arkeologi di dua belas kota gurun di Republik Somaliland sekarang, dekat perbatasan dengan Ethiopia. Menurut pasukan ekspedisi, laman web ini menghasilkan bukti paling jelas mengenai kemakmuran zaman pertengahan akhir. Mereka berisi reruntuhan kota-kota besar yang pernah menjadi milik Kesultanan Adal. Bandar-bandar seperti Awbare, Awbube, Amud, Abasa dan Gogesa, mempunyai antara 200 dan 300 rumah batu. Tembok-tembok laman web tertentu dilaporkan masih tingginya 18 meter. Penggalian di kawasan itu menghasilkan 26 syiling perak, tidak seperti kepingan tembaga yang lebih biasa di kawasan di bawah wilayah Tanduk. Wang syiling yang paling awal yang diperoleh ini telah dicetak oleh Sultan Barquq (1382–99), juga dari dinasti Burji Mesir, dan yang terbaru lagi adalah masalah Sultan Qaitbay. Semua kepingan itu dilanggar di Kaherah atau Damsyik. Beberapa syiling emas juga ditemui semasa ekspedisi, menjadikan kawasan itu satu-satunya tempat di wilayah yang lebih luas untuk menghasilkan kepingan tersebut. Selain duit syiling, porselin berkualiti tinggi ditemui dari laman Adal. Barangan celadon yang halus ditemui sama ada tergeletak di permukaan, atau dikuburkan pada kedalaman tujuh setengah inci, atau tertutup di tengah-tengah yang lebat setinggi empat hingga lima kaki. Antara artefaknya adalah serpihan berbutir abu-abu dengan glasir biru-hijau atau hijau laut yang retak, dan serpihan kristal putih dengan sayu hijau-putih yang tidak retak. Beberapa peralatan dinasti Ming juga ditemui, termasuk banyak cawan mangkuk biru-putih awal Ming. Mereka dihiasi dengan gulungan sulur di tanah kebiruan dan dihiasi dengan bintik hitam, sementara mangkuk lain mempunyai corak bunga yang digariskan dengan reka bentuk kelabu atau hitam-biru. Selain itu, beberapa helai merah dan putih Ming dijumpai, serta serpihan porselin putih dengan sorotan kebiruan. Laman Adal nampaknya sampai di terminal Samudera Hindia di Kepulauan Sa'ad ad-Din, yang dinamai Sultan Sa'ad ad-Din II dari Kesultanan Ifat. [81]

Selain itu, tradisi tempatan mengenal pasti tapak arkeologi Tiya di Ethiopia tengah sebagai Yegragn Dingay ("Batu Gran") merujuk kepada Imam Al-Ghazi. Menurut Joussaume (1995), yang memimpin pekerjaan arkeologi di sana, laman web ini agak baru. Ia telah bertarikh antara abad ke-11 dan ke-13 Masihi. Tiya mengandungi sebilangan tiang megalitik, termasuk stelae antropomorfik dan bukan antropomorfik / non-phallic. Bentuknya rata, struktur ini dicirikan oleh hiasan yang khas dan rumit, di antaranya adalah pedang, sosok manusia yang berdiri dengan lengan akimbo, dan simbol seperti tumbuhan. [82]


Imej Kerajaan Afrika, Nyata dan Terbayang

Pameran Balthazar: Seorang Raja Afrika Hitam di Abad Pertengahan dan Seni Renaisans (dilihat di Pusat Getty hingga 16 Februari 2020) meneliti sosok raja Hitam, sebuah penemuan artistik yang dicapai oleh lukisan Eropah pada tahun 1400-an.

Kelahiran (atau crèche) pemandangan dari Zaman Pertengahan hingga hari ini sering merangkumi tiga raja (atau penyihir) yang membawa hadiah kepada bayi Yesus. Selalunya, adegan-adegan ini termasuk seorang raja Hitam, kadang-kadang disebut dengan nama Balthazar (dua sahabatnya yang bepergian dikenali sebagai Caspar dan Melchior).

Tradisi Kristian Eropah sering menyebut Balthazar berasal dari Afrika, dan peta dari masa itu menunjukkan gabungan fantasi, keinginan, dan perjumpaan hidup dengan orang Afrika dan Afrika.

Pada tahun 1597, sarjana dan kartografer Protestan Jerman Heinrich Bünting merancang peta Afrika yang ditandai oleh kerajaan yang nyata dan yang dibayangkan. Di Afrika Barat, kita menemui wilayah raja Muslim Mansa Musa dari Mali, yang terkenal dengan kekayaan dan ketakwaan.

Mediterranean Utara Afrika mempunyai banyak budaya, termasuk kerajaan di Tunis dan Mesir (kelihatan pada peta di atas). Di Afrika Timur, dekat tanduk benua, kita membaca nama raja Kristian legenda Prester John, yang dikatakan memerintah di Ethiopia atau India — yang menggambarkan pemahaman orang Eropah yang tidak tepat tentang geografi dunia pada masa itu. Bermula pada tahun 1440-an, pelaut Portugis memulakan pencarian untuk Prester John dan kerajaan mitosnya, dengan keras memperbudak orang Afrika Hitam bukan Kristian di sepanjang jalan.

Prester John yang mitos dan gambar Balthazar mengungkapkan fantasi Eropah mengenai Afrika dan kekayaan kerajaan di sana. Di bawah ini, memperluas tema-tema yang dibahas dalam pameran, kita melihat tiga penguasa dari Afrika moden, yang masing-masing mempunyai kesan besar terhadap politik, ekonomi, agama, dan budaya pada masa itu. Kami juga ingin mengakui kehadiran orang Afrika bebas yang tinggal di Eropah dalam tempoh ini.

Benua Afrika sangat luas dan merupakan rumah bagi lebih banyak kerajaan daripada yang dibayangkan oleh orang Eropah moden, dan lebih banyak daripada yang kita jelajahi di sini (lihat The Met's Heilbrunn Timeline of Art History). Walaupun sejarah hubungan Afro-Eropah secara tradisional memusatkan perhatian pada tiga agama Yahudi, Kristian, dan Islam, Afrika adalah rumah bagi banyak agama dan tradisi lisan dan lisan yang lain.

Mansa Musa: Orang Terkaya dalam Sejarah Dunia

Mansa Musa dan Gurun Sahara di Atlas Catalan Abraham Cresques, 1375, dibuat di Majorca, Sepanyol. Paris, Bibliothèque nationale de France, Ms. Espagnol 30, fol. 5v. Sumber gallica.bnf.fr / BnF

Peta Afrika, Eropah, dan Asia di atas dibuat oleh kartografer Yahudi Sepanyol, Abraham Cresques. Ini berisi gambaran langka abad pertengahan Mansa Musa, yang memerintah Empayar Mali Afrika Barat, wilayah yang meliputi wilayah Mauritania dan Mali sekarang, dari 1312 hingga 1337. Pemegangan Mansa Musa dalam emas sangat hebat sehingga hingga hari ini dia tiada tandingan dalam kekayaan peribadi.

Seorang Muslim alim yang memeluk sedekah amal sebagai salah satu daripada lima rukun Islam, Mansa Musa menjadikannya haji (ziarah) ke Mekah dengan rombongan yang dilaporkan terdiri dari 60,000 orang, 80 unta, dan ribuan paun emas. Sumbangannya kepada orang miskin dan pemberian diplomatik sepanjang perjalanan menyalurkan begitu banyak emas ke dalam ekonomi Mediterranean sehingga menurunkan nilai mata wang emas di kota-kota merdeka Eropah yang kaya seperti Florence selama beberapa dekad.

Cendekiawan Arab abad ke-14 Ibnu Fadl Allah al-Umari tinggal di Kaherah pada waktu itu dan kemudian melaporkan kepada penguasa di ensiklopedia: “Orang ini membanjiri Kaherah dengan hadiahnya. Dia tidak meninggalkan emir pengadilan atau pemegang jabatan kerajaan tanpa pemberian banyak emas. Orang-orang di sini mendapat banyak keuntungan dari dia dan rombongannya dalam membeli, menjual, memberi, dan mengambil. Mereka memperdagangkan emas sehingga nilainya turun di Mesir, menjadikan harganya jatuh… ”

Sultan Qaitbay: Diplomasi Mediterranean dengan Raja-Raja Afrika Muslim

Penerimaan delegasi Venesia di Damsyik, 1511, artis tidak dikenali, Venice, Itali. Minyak pada kanvas. Muzium Louvre-Lens, Perancis. Koleksi raja Perancis Louis XIV (1643 & # 8211 1715). Imej: Wikipedia

Baju Surat dan Plat Qaitbay, mungkin orang Mesir, sekitar tahun 1468–96. Muzium Seni Metropolitan, 2016.99. Imej: www.metmuseum.org

Makam Qaitbay, Kaherah, Mesir. Foto: Casual Builder, berlesen di bawah lesen Unported Creative Commons Attribution-ShareAlike 3.0 (CC BY-SA 3.0). Sumber: Wikimedia Commons

Artis Itali dari Florence ke Venice sering melakukan perjalanan ke seluruh Mediterranean untuk menjalin perkongsian politik, agama, dan perdagangan dengan jiran mereka yang beragama Islam. Salah satu individu yang kuat pada tahun 1400-an adalah sultan Mamluk Mesir bernama Qaitbay, yang memerintah dari 1468 hingga 1496.

Seorang pelukis Venesia yang tidak dikenali menggambarkan pemandangan resepsi di Damsyik, Syria, antara orang Eropah dan wakil sultan, yang pengawalnya terpampang di pintu-pintu kota di lukisan itu. "Maha Suci Sultan kami, tuan, raja raja, orang bijaksana, penguasa, yang adil al-Ashraf Abu al-Nasr Qaitbay, Sultan Islam," membaca prasasti emas, yang menyatakan kedaulatan Qaitbay. Pemerintahannya membentang dari lembah Sungai Nil di sebelah tenggara Mediterania hingga Israel, Syria, dan Arab Saudi.

Seperti Mansa Musa, Qaitay melakukan ziarah ke Mekah dan sebagai tindakan takwa, dia menugaskan lilin tembaga untuk kuil Nabi Muhammad di Madinah. Monumen seni bina yang dibina di bawah pemerintahannya masih merupakan destinasi utama bagi pelancong yang ingin tahu dan juga yang setia.

Hubungan diplomatik Qaitbay merangkumi pedagang Medici yang kaya di Florence, yang menerima hadiah langka dan berharga dari Sultan. Hadiah paling terkenal yang dikirim oleh sultan ke negara kota Tuscan adalah jerapah, yang diingati dalam karya seni, termasuk lukisan dinding Pemujaan Orang Majusi oleh Ghirlandaio di gereja Santa Maria Novella. Kedatangan zirafah dengan rombongan perwakilan Mesir mungkin telah menimbulkan pertunjukan pemberian hadiah yang diperlihatkan dalam perarakan penyihir tahunan di Florence, yang diperingati setiap 6 Januari pada hari pencerahan.

Bagi Qaitbay, hubungan seperti itu dengan mahkamah Itali boleh menyebabkan sokongan kewangan dan ketenteraan terhadap pesaing bersama mereka di timur laut Mediterania: Turki Uthmaniyyah. Pangeran dan paus Eropah juga takut akan pengembangan Uthmaniyyah dan dengan itu mengekalkan hubungan dengan Mamluk. Perdagangan barang dari Mesir — termasuk karya logam, manuskrip (dari masyarakat Kristian dan Muslim Koptik), dan barang-barang kaca — memberi kesan besar pada seni Eropah pada masa itu (lihat Venice dan Dunia Islam, 828–1797).

Zar'a Ya'eqob dan Kerajaan Kristian Abad Pertengahan Ethiopia

Bete Giyorgis (Gereja Saint George), Lalibela, Ethiopia. Foto: Bernard Gagnon, dilesenkan di bawah lesen Creative Commons Attribution-ShareAlike 3.0 Unported (CC BY-SA 3.0). Sumber: Wikimedia Commons

The Virgin and Child with the Archangels Michael dan Gabriel dalam buku Injil, sekitar 1504–5, dibuat di Ethiopia (mungkin Gunda Gunde). Muzium J. Paul Getty, Ms. 102 (2008.15), fol. 19v

Salib, sekitar 1200–1400, Ethiopia (Zagwe atau dinasti Solomon). Muzium Seni Daerah Los Angeles, M.2015.18.1. Imej: www.lacma.org

Ethiopia mempunyai sejarah panjang sebagai kerajaan Kristiani yang kuat, sebagai sebuah kerajaan, dan kemudian, sebagai sebuah bangsa. Menjelang akhir abad ketiga, empat kekuatan besar dunia kuno dianggap Rom, Parsi, China, dan kerajaan Afrika Axum - yang menduduki sebahagian wilayah Eritrea dan Ethiopia utara sekarang.

Kerajaan Ethiopia yang kemudian, pengadopsi awal agama Kristian, mengembangkan tradisi seni yang hidup yang meliputi gereja-gereja yang dipahat batu, manuskrip yang diterangi, dan salib liturgi. Pada abad ke-15, orang Ethiopia berturut-turut Nägäst (penguasa) mengirim delegasi gereja ke Itali dalam usaha menjalin persekutuan, baik agama maupun ketenteraan, dengan Rom.

Maharaja Ethiopia abad ke-15 Zar'a Ya'eqob terkenal dengan kekuatan dan diplomasi. Zar'a Ya'eqob, yang memerintah dari 1434 hingga 1468, menyelesaikan perselisihan teologi dalaman utama, perdebatan mengenai pemeliharaan hari Sabat (hari suci penyembahan) yang telah berlangsung selama lebih dari satu abad sebelum pemerintahannya. Pada masa pemerintahannya, perwakilan 1441 bergabung dengan Majlis Florence, salah satu pertemuan gereja besar abad itu. Di Florence, orang-orangnya bingung melihat identiti orang-orang Eropah terhadap Zar'a Ya'eqob dengan raja-imam legenda Prester John.

Di rumah, Zar'a Ya'eqob dilaporkan memiliki penjaga kehormatan yang berdiri di kedua sisi takhta, sambil memegang pedang yang ditarik. Gambar pembukaan sebuah buku Injil yang dibuat di biara Gunda Gunde menunjukkan anak Perawan Maria dan Kristus diapit oleh malaikat Michael dan Gabriel. Kerajaan Ethiopia telah beragama Kristian sejak abad keempat, tetapi Zar'a Ya'eqob juga mempunyai rakyat Muslim. Isteri maharaja, Eleni, adalah seorang mualaf Muslim dan dia terus memerintah dan memberikan pengaruh yang besar setelah kematian Zar'a Ya'eqob.

Hamba atau Raja? Membina Balthazar

Kepala Kajian untuk Balthazar, sekitar 1609–11, Peter Paul Rubens. Muzium J. Paul Getty, 2018.48

Mulay Ahmad, sekitar 1535–36. Jan Cornelisa. Vermeyen. Rotterdam, Muzium Boijmans Van Beuningen. Sumber: Wikimedia Commons

Mulay Ahmad, sekitar tahun 1609, Peter Paul Rubens. Boston, Muzium Seni Halus, Dana M. Theresa B. Hopkins, 40.2. Imej: www.mfa.org

Kajian untuk Balthazar ini membantu Peter Paul Rubens menyempurnakan sosok raja untuk lukisan besar The Adorasi of the Magi, yang ditugaskan oleh dewan bandar Antwerp, di Flanders (utara Belgia). Kisah alkitabiah tentang tiga raja yang melakukan perjalanan dari jauh dengan hadiah untuk anak Kristus bergema di Katolik Antwerp, kota asal Rubens dan pusat perdagangan antarabangsa. Kultus penyihir begitu menangkap imajinasi penduduk tempatan bahawa banyak anak diberi nama Balthazar, Melchior, atau Caspar setelah raja-raja. Sketsa minyak ini dilukis di atas kertas lejar yang diperbaiki, tanda-tanda urus niaga dapat dilihat melalui jubah, wajah, dan serban.

Ketiadaan dan keasyikan sosok Rubens, dengan mulut dan pandangannya yang terasing ke arah, menunjukkan seseorang tertangkap ketika bersuara dan bergerak. Adakah gambaran ini diilhamkan oleh orang yang sebenarnya, dan jika demikian, siapa?

Rubens sering menarik perhatian dari kehidupan (latihan yang digunakan oleh seniman lain, termasuk Andrea Mantegna, yang Pemujaan Magi ditampilkan dalam pameran bersama dengan kajian minyak). Salah satu pelindung Rubens di Antwerp mempunyai pelayan Afrika Hitam di rumahnya, dan Rubens membuat kajian lain yang menggunakannya sebagai model. Kota Antwerp di Flemish adalah pusat utama perdagangan hamba abdi. Masih banyak kajian yang harus dilakukan mengenai status orang Afrika Hitam yang dikristiankan secara paksa yang tinggal di sana, khususnya kedudukan dan hak mereka dalam lingkungan domestik.

Kita juga tahu bahawa Rubens menggunakan cetakan Mulay Ahmad, penguasa Muslim Tunis, Tunis, sebagai inspirasi untuk karya-karya lain (lihat The Three Magi Reunited. Sorban Tunisia dalam kajian kepala Rubens memaparkan watak alkitabiah Balthazar sebagai abad keenam belas Raja Afrika Utara.

Oleh itu, Rubens's Balthazar mungkin merupakan gabungan dari pengasuh yang tidak dikenali, mungkin seorang hamba atau orang yang diperbudak, dan penguasa yang hampir sezaman dengannya. Imej artis bercakap dengan persimpangan kuasa, iman, dan perlumbaan di Antwerp komersial di puncak jangkauan globalnya.

Orang Eropah Afrika di Mahkamah Eropah

Potret Lelaki Afrika (Christophle le More?), Sekitar 1525–30, Jan Jansz Mostaert. Amsterdam, Muzium Rijks. Imej: Muzium Rijks

Orang Eropah mengenal orang Afrika dengan pelbagai cara. Sementara para penguasa memasuki imajinasi seniman Eropah, orang Afrika yang tinggal di Eropah juga menjadi bagian dari seni yang dihasilkan pada masa itu.

Sebilangan besar orang Afrika atau anggota diaspora Afrika di Eropah menjawat jawatan di mahkamah atau rumah tangga yang mulia. Sedikit didokumentasikan, sejarah mereka dapat ditebak dari bukti dalam dokumen arkib dan seni. Potret Lelaki Afrika telah lama menjadi spekulasi lukisan Christophle le More, orang kulit hitam, bekas hamba dan pengantin lelaki, yang kemudian menjadi pemanah pengawal Maharaja Charles V.

Lukisan karya Jan Jansz Mostaert ini telah lama diraikan sebagai satu-satunya potret Eropah lelaki kulit hitam yang masih hidup dalam tempoh awal ini. Tidak seperti gambar Balthazar atau tokoh-tokoh alkitabiah yang lain, dia mengenakan pakaian seorang istana Flemish. Lebih-lebih lagi, dia tidak muncul sebagai anggota rombongan, tetapi dalam konteks potret individu. Siapa lelaki ini?

Tidak seperti institusi perbudakan yang menjadi kodifikasi di Amerika pada masa itu, adalah mungkin bagi orang-orang yang diperhambakan di Eropah untuk mendapatkan kebebasan mereka dan memiliki mobiliti sosial, bekerja dalam posisi yang tidak sama seperti pengawal elit Kaisar Rom Suci atau sebagai gondalier di Venice.

Penyelidikan baru-baru ini tidak membenarkan identifikasi pengasuh ini dengan Christophle, yang membuat kita hanya dengan petunjuk kecewa yang diberikan oleh kostumnya, seperti lencana ziarah di topinya (kepada Our Lady of Halle, dekat Brussels), sarung tangannya sesuai untuk mahkamah menetapkan, atau untuk beg bersulam di pinggangnya, mungkin hadiah dari pelindung yang kaya. (Muat turun Mengungkap Kehadiran Afrika di Eropah Renaissance (PDF) untuk mengetahui lebih lanjut.)

Walaupun identitinya tidak diketahui, dia tetap memberikan peringatan kuat tentang pengalaman hidup orang Afrika di abad pertengahan dan Eropah Renaissance.

Balthazar: Seorang Raja Afrika Hitam pada Zaman Pertengahan dan Seni Renaissance dipamerkan di The Getty Center hingga 16 Februari 2020.


Armor Mesir Dijual dengan harga $ 2.3 Juta di Rock Island Auction Co.

PULAU ROCK, Ill., 9 Disember 2015 / PRNewswire / - Perisai Mesir abad ke-15 yang menggabungkan plat bertatahkan emas dijual dengan harga $ 2.3 Juta di Lelong Senjata Api Perdana Disember 2015 Rock Island Auction Company. Berabad-abad lamanya pada abad ke-15, perisai itu berpunca dari pusat kuasa ketenteraan yang terkenal dan penaung seni bina Qaitbay, Sultan Mesir. Perisai itu mempunyai anggaran tinggi konservatif $ 500,000 dan dijual kepada pembeli A.S.

& quot; Kami gembira dengan hasil lelongan ini, dan terutama dengan perisai bersejarah, & quot; kata Pemilik dan Presiden Syarikat Rock Island Auction, Patrick Hogan. & quotKhasil yang kukuh ini memberikan satu lagi tahun yang memecahkan rekod untuk Rock Island Auction Company. Kami berjaya melepasi $ 51 juta dalam jualan tahunan, sesuatu yang tidak didekati rumah lelang senjata api lain, dan mempertahankan tempat kami sebagai rumah lelang senjata api # 1 di dunia untuk tahun kedua belas berturut-turut. Ini juga mempunyai implikasi yang sangat positif untuk pertumbuhan pengumpulan senjata api secara keseluruhan. & Quot

Lelongan itu menyaksikan jumlah lebih dari $ 14.7 juta, berakhir pada tahun 2015 dengan berkembang dengan menarik ribuan penawar dari lebih dari 21 negara. Jualan tahunan $ 51 juta adalah jumlah tertinggi yang pernah dicapai untuk rumah lelong senjata api. Jualan terkenal lain dalam lelongan itu adalah sekumpulan 19 piala trofi Imperial Jerman bersejarah yang dijual secara berasingan dengan harga $ 420,612, dan senapang aksi tuas Winchester yang diukir dengan emas yang membawa $ 207,000.

Untuk melihat keterangan item dengan lengkap, klik Perisai Qaytbay Mamluck Sultan.


Melayari Sejarah ® _ periklis deligiannis

.
Oleh Periklis Deligiannis
.
TERUS DARI BAHAGIAN I


Standard ekor kuda Uthmaniyyah (kredit: arkib Erich Lessing)


Pelana Khan Murat Giray, Khan dari Tatar Krimea yang menyumbang tentera kepada Uthmaniyyah untuk pengepungan Vienna pada tahun 1683.


Perincian dari chichak topi keledar Sokollu Mehmed Pasha (kredit: http://www.tforum.info).


Belati dengan sarung yang dihiasi tinggi.

.

Gabungan pelindung chichak-Ottoman dan baju besi Eropah yang ganjil.

.

Koleksi senjata Turki dan barang ketenteraan lain

.

Peta Uthmaniyyah yang ditangkap di bandar Vienna, 1683.

.

Pertempuran antara tentera Rusia dan tentera berkuda Uthmaniyyah ke atas Banner Turki, 1683 (oleh Jozef Brandt, khususnya karya seni ini disimpan di Muzium Nasional Krakow).

.

Pandangan lain mengenai chichak dari Sokollu Mehmed Pasha.
.
Periklis Deligiannis

Berkongsi ini:

Seperti ini:

Berkaitan

Tinggalkan pesanan Batalkan balasan

Ikuti blog melalui e-mel

Artikel awal

Facebook: Menggali Sejarah

Statistik

Sumbangan untuk Slingshot

Beberapa waktu sekarang saya menyumbang kepada Slingshot, jurnal penyelidikan Society of Ancients (diterbitkan sejak tahun 1964)

Beberapa buku terbitan kami

Tentera Cina kuno

Rom mesti dimusnahkan: Bagaimana jika Alexander Agung tidak mati begitu muda?

Julius Caesar: biografi

Perang Trojan: pendekatan arkeologi, sejarah dan ketenteraan

Cleopatra: biografi politik

LEBIH buku & # 038 artikel

Απαγόشي Αναδημοσίευσης

Απαγορεύεται η η αναδημοσίευση των διαارن με την υπογραφή & # 8216Περικλής Δεληγιάννης & # 8217 και & # 8216Periklis Deligiannis & # 8217 σε διαστάσεις ή με διαφορετικό, διαφορετικό, φωτοτυπικό ή χρωματικό. Τα αναδημοσιευμένα حقيقت (فيروزونيمون) ο οποίος απαιτούνταν, απαιτούνταν, κάθε φορά που χρησιμοποιούν τις πληροφορίες, τα κύρια στοιχεία δημοσίευσης & # 8230 & # 8230 & # 8230 & # 8230 & # 8230 & # 8230 & # 8230 © Periklis Deligiannis, Hak cipta terpelihara

Menggali Sejarah®

Melayari Sejarah® / Periklis Deligiannis / Ιστορικές Αναδιφήσεις® / Π.Δεληγιάννης

Paling popular

HAK CIPTA: Periklis Deligiannis 2012-hari ini

© Periklis Deligiannis 2012-hari ini, Hak cipta terpelihara

Semua gambar, peta, gambar rajah dll dalam laman web ini tetap menjadi hak pemegang hak cipta masing-masing.

Semua bahan visual dan teks yang disertakan di sini dilindungi oleh hak cipta tersirat atau berkanun dan diterbitkan semula sama ada dengan izin pemegang hak cipta atau di bawah syarat penggunaan wajar seperti yang ditentukan di bawah undang-undang hak cipta antarabangsa semasa.

Semua bahan visual yang digunakan di laman web ini tanpa izin diperoleh dari sumber awam melalui cara awam dan dipercayai berada di domain awam atau tersedia untuk disertakan melalui doktrin penggunaan wajar pada saat penyuntingan


Melayari Sejarah ® _ periklis deligiannis

Helmet jenis chichak dari Grand Visier Uthmaniyyah Sokollu Mehmed Pasha yang sebagai komandan tentera menghadapi tentera Habsburg pada tahun 1566, di antara dua pengepungan Vienna (kredit: http://www.tforum.info).
.
Oleh Periklis Deligiannis
.
Dua pengepungan Vienna oleh Uthmaniyyah pada tahun 1529 dan 1683 dan perang antara antara Kerajaan Uthmaniyyah di satu pihak dan penguasaan Habsburg dan Poland di sisi lain, telah menjadi konflik yang sangat menentukan bagi Sejarah Eropah. Dalam kedua-dua pengepungan Vienna dan pertempuran berikutnya, Uthmaniyyah akhirnya dikalahkan meninggalkan banyak orang mati, tahanan dan senjata dan senjata berharga serta barang-barang ketenteraan lain, sementara pihak Eropah yang menang juga menanggung korban jiwa. Hari ini barang rampasan yang paling penting yang ditangkap dari orang Turki dipamerkan di Muzium Sejarah Ketenteraan di Vienna. Dalam catatan ini saya paparkan beberapa gambar senjata dan perisai Uthmaniyyah di muzium yang luar biasa ini.

Muzium Sejarah Ketenteraan Vienna


Kapak perang yang dihiasi dengan mewah.

.

Helmet dan perisai surat-dan-piring seorang pejuang Mamluk tentera Uthmaniyyah.

.

Ekor kuda, lambang Turki.

.

Pisau atau pisau tentera.


Pedang yang dihiasi pedang panglima Uthmaniyyah Kasim Bey.


Uthmaniyyah Sancak standard.
.
TERUSKAN MEMBACA DI BAHAGIAN II
.
Periklis Deligiannis


Tonton videonya: Citadel of Qaitbay (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Daran

    everything is needed, the good old the more

  2. Kano

    Bravo, idea hebat ini baru sahaja terukir

  3. Ephraim

    Ada sesuatu dalam ini dan saya suka idea ini, saya setuju sepenuhnya dengan anda.

  4. Vudosida

    Saya setuju, frasa yang sangat berguna.

  5. Osaze

    In it something is. Clearly, I thank for the help in this question.



Tulis mesej