Maklumat

Patung Gadis Bermain Knucklebones

Patung Gadis Bermain Knucklebones


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Rom Itali ‚awal abad ke-2 Masihi

Permainan adalah sebahagian besar masa kanak-kanak. Beberapa mengajar kemahiran berharga yang digunakan dalam dunia orang dewasa, seperti catur yang membantu pengembangan strategi dan kemahiran menyelesaikan masalah.

Tidak diketahui, patung Rom seorang gadis bermain astralagii (knucklebones), sekitar 130-150 CE, Muzium Pergamon, Berlin. Wiki Commons. Projek VRoma.

Dalam gambar tertentu ini, gadis muda itu sedang bermain permainan jalanan kuno dari tulang knucklebones atau astralagoii. Ini adalah permainan yang serupa dengan dadu atau jack dan boleh dimainkan dengan pelbagai cara. Kanak-kanak lelaki dan perempuan akan bermain permainan ini bersama-sama dan sering digambarkan dengan cara ini.

Kerana ini adalah salinan Rom dari patung Hellenistik, dia mengenakan pakaian chiton gaya Yunani yang melekat pada sosok itu, diikat di bahu dan diikat di pinggang dengan tali pinggang. Tidak pernah jelas mengapa pakaian ditunjukkan jatuh dari tubuh gadis-gadis muda. Dia tidak bermain permainan yang memerlukan gerakan yang hebat, walaupun ketika anak-anak cenderung fokus pada aksi yang dilakukan, itu mungkin lengan baju yang jatuh secara sembarangan.

Rambutnya dilambangkan dengan ikal atau cornrow yang ketat, sering disebut gaya tembikai. Ini adalah penampilan yang sangat popular untuk kanak-kanak perempuan, kerana rambut mereka yang sangat kerinting atau menjadi cara mudah untuk membuatnya dengan marmar.


Patung marmar seorang gadis muda Rom yang bermain Knucklebones

Akaun Akses Mudah (EZA) anda membolehkan mereka dalam organisasi anda memuat turun kandungan untuk kegunaan berikut:

  • Ujian
  • Sampel
  • Komposit
  • Susun atur
  • Pemotongan kasar
  • Penyuntingan awal

Ini mengatasi lesen komposit dalam talian standard untuk gambar dan video pegun di laman web Getty Images. Akaun EZA bukan lesen. Untuk menyelesaikan projek anda dengan bahan yang anda muat turun dari akaun EZA anda, anda perlu mendapatkan lesen. Tanpa lesen, penggunaan lebih lanjut tidak dapat dilakukan, seperti:

  • persembahan kumpulan fokus
  • persembahan luaran
  • bahan akhir yang diedarkan di dalam organisasi anda
  • sebarang bahan yang diedarkan di luar organisasi anda
  • sebarang bahan yang diedarkan kepada orang ramai (seperti iklan, pemasaran)

Kerana koleksi sentiasa dikemas kini, Getty Images tidak dapat menjamin bahawa item tertentu akan tersedia sehingga masa pelesenan. Sila teliti sekatan yang disertakan dengan Bahan Berlesen di laman web Getty Images dan hubungi wakil Getty Images anda jika anda mempunyai pertanyaan mengenainya. Akaun EZA anda akan kekal selama setahun. Wakil Getty Images anda akan membincangkan pembaharuan dengan anda.

Dengan mengklik butang Muat turun, anda menerima tanggungjawab untuk menggunakan kandungan yang belum dirilis (termasuk mendapatkan izin yang diperlukan untuk penggunaan anda) dan bersetuju untuk mematuhi sekatan apa pun.


Tulang Knucklebones

Knucklebones adalah permainan asal kuno, biasanya dimainkan dengan lima benda kecil. Versi permainan moden dipanggil Jacks dan dilapisi dengan sepuluh objek.

Pada asalnya & # 8220knucklebones & # 8221 adalah tulang di pergelangan kaki domba. Mereka digunakan dalam bentuk permainan yang paling sederhana yaitu membuangnya dan menangkap mereka dengan berbagai cara.

Pemenangnya adalah pemain pertama yang berjaya melengkapkan siri lontaran yang ditentukan, yang, walaupun serupa, berbeza secara berbeza dalam permainan yang berbeza.

Asal tulang knucklebones sangat berkaitan dengan dadu, yang mana tulang knucklebones mungkin bentuk yang lebih primitif.

Sophocles, dalam serpihan tertulis salah satu karyanya, menganggap penemuan tulang jari kepada tokoh mitos Palamedes, yang mengajarnya kepada orang-orangnya di Yunani semasa Perang Trojan.

Kedua-dua Iliad dan Odyssey mengandungi kiasan untuk permainan yang serupa watak dengan tulang jari.

Tulang belakang binatang, untuk permainan seperti Knucklebones

Terdapat dua kaedah bermain pada zaman dahulu. Yang pertama, terdiri dari melemparkan dan menangkap tulang di bahagian belakang tangan, sama seperti permainan yang dimainkan hari ini.

Bentuk kedua permainan ini adalah peluang murni, versi Knucklebones atau batu dilemparkan ke atas meja, dan digunakan sebagai bentuk dadu. Nilai sisi di mana mereka jatuh dihitung.

Nama Yunani untuk permainan ini adalah astragali. Empat astragali digunakan dan 35 skor berbeza dapat dilakukan dalam satu lontaran.

Sebilangan besar lontaran ini mendapat nama khas seperti: Aphrodite, Midas, Solon, dan Alexander. Lontaran tertinggi di Yunani disebut Euripides. Lontaran terendah disebut Anjing.

Charles Townley

Charles Townley (1737 - 1805) adalah seorang lelaki, orang kuno dan pemungut negara Inggeris yang kaya raya. Dia melakukan tiga Grand Tours ke Itali, membeli patung antik, pasu, duit syiling, naskah dan lukisan dan lukisan Old Master.

Barang-barang antik yang dikumpulkan oleh Townley, yang kini merupakan Koleksi Townley di Muzium British, terdiri daripada sekitar 300 barang dan termasuk salah satu koleksi besar patung Graeco-Rom dan artefak lain.

Pemain Knucklebone adalah sebahagian daripada Townley Collection di British Museum.


Walaupun kepingan tulang knucklebone pada asalnya dibuat dari tulang domba atau kambing, mereka kemudian dibuat dalam pelbagai jenis bahan: tembaga, tembaga, perak, emas, kaca, tulang, gading, marmer, kayu, batu, tembaga, terakota dan berharga permata. Semua tulang knuckle JHUAM terbuat dari kaca, kecuali kepingan knucklebone HT 972, yang diperbuat daripada aloi tembaga. Biasanya dihasilkan dalam set empat atau lima, kepingan itu sendiri kecil: panjangnya kira-kira dua sentimeter dan lebar satu sentimeter. Tidak ada sisi tulang yang serupa. Setiap bahagian mempunyai empat sisi panjang dan dua sisi pendek. Dari empat sisi yang lebih panjang, dua kelihatan lebih luas. Salah satu sisi yang lebih lebar adalah cekung, sementara yang lain adalah cembung, sama seperti salah satu sisi yang lebih sempit dengan lekukan dan yang lain rata. Sudut mereka berbentuk bulat atau runcing sehingga tidak dapat berdiri di satu hujungnya.

Asal tepat permainan knucklebones tidak jelas. Ia mungkin berasal dari Mesir atau Lydia. Bilakah sebenarnya orang Yunani dan Rom mengadopsi permainan ini juga tidak diketahui. Masih popularitinya pada zaman kuno disahkan oleh bukti arkeologi dan visual yang berlimpah: bukan sahaja banyak kepingan tulang jari ditemukan di pelbagai laman web, tetapi permainan itu sendiri - sama ada dimainkan oleh lelaki, wanita atau kanak-kanak - sering digambarkan dalam lukisan dan patung.

Permainan tulang knucklebones, juga dikenali sebagai astragaloi dalam bahasa Yunani dan tali leher dalam bahasa Latin, boleh dimainkan dengan beberapa cara yang berbeza. Bentuk permainan yang paling mudah dan paling biasa ini, yang dimainkan oleh kanak-kanak, adalah setanding dengan permainan jackstones moden: kelima-lima kepingan kecil itu secara bersamaan dilemparkan ke udara, dengan tujuan untuk menangkap sebanyak mungkin di bahagian belakang satu tangan. Variasi permainan yang lain melibatkan pemain melemparkan satu atau lebih kepingan ke lubang kotoran kecil di tanah atau ke dalam pembukaan kapal kecil. Dia dengan tujuan terbaik akan menang.

Orang dewasa, bagaimanapun, bermain permainan knucklebones yang berbeza. Bagi wanita, permainan tulang jari berfungsi sebagai fungsi orakular. Pada zaman dahulu, seorang wanita yang bermain tulang jari dilihat meletakkan dirinya di tangan takdir. Ini terutama berlaku bagi wanita muda, yang belum berkahwin yang, dengan bermain tulang jari, dianggap mempercayakan diri mereka kepada Aphrodite. Dalam bahasa Yunani, wanita muda, nubile sering disebut sebagai philastragalai, iaitu "tulang jari penyayang". Peranan Aphrodite dalam permainan begitu menonjol sehingga gulungan sempurna di mana semua tulang jari mendarat di sisi yang berlainan disebut "lemparan Aphrodite."

Lelaki, sebaliknya, memperlakukan tulang jari seperti dadu. Dengan hanya menggunakan empat tulang jari, lelaki akan membuang kepingan itu ke tanah atau meja tiga puluh lima kali. Setiap sisi mewakili nilai berangka yang berbeza, sehingga setiap lemparan tulang jari dihitung. Berbeza dengan permainan dadu moden, bukan sisi tulang jari yang menghadap ke atas. Sebaliknya adalah sisi yang mendarat di permukaan. Walaupun setiap sisi knucklebone berbeza dan oleh itu, tidak memerlukan penandaan berangka, selalunya, demi kemudahan, nombor ditulis pada potongan.

Oleh itu, jelas bahawa tulang jari digunakan secara berbeza mengikut umur dan jantina pemain. Variasi permainan tulang yang berbeza ini juga mengingatkan hierarki sosial yang membezakan kanak-kanak daripada orang dewasa dan lelaki dari wanita di dunia kuno. Pada akhirnya, mereka membawa kita lebih dekat dengan permainan dan adat yang mewarnai kehidupan seharian kuno.

Rujukan

Johnson, Mary. Kehidupan Rom. Chicago: Scott Foresman & amp Co., 1957

Kowalski, Pusat Teknologi Klasik Wally J. "Permainan Papan Rom." Diakses pada 25 Mac 2011. & ltttp: //ablemedia.com/ctcweb/showcase/boardgames6.html>

Olivova, Vera. Sukan dan Permainan di Dunia Purba. London: Orbis, 1984


Pada All Hallows & # 8250 Day kami memperingati orang mati. Tidak ada yang memperingati askar Rom, yang dikebumikan semasa Zaman Besi di Giubiasco (Ticino), tidak mungkin. Walaupun, kisahnya pasti menarik.

Alamat & kenalan

Muzium Tanah Zürich
Muziumstrasse 2
P.O. Kotak
8021 Zurich
[email protected]

Muzium Nasional Switzerland

Tiga muzium - Muzium Nasional Zurich, Istana Prangins dan Forum Sejarah Swiss Schwyz - serta pusat pengumpulan di Affoltern am Albis - bersatu di bawah payung Muzium Nasional Swiss (SNM).


Bilakah Knucklebones Pertama Dimainkan?

Kami sebenarnya tidak tahu. Contoh tulang jari yang dapat kita kenali sebagai digunakan untuk permainan atau ritual & # x2014 dan tidak hanya dibiarkan kerana haiwan itu dimakan & # x2014 bermula pada zaman Neolitik. Oleh itu, kita boleh menganggap bahawa permainan ini mungkin & # x2014 & # x2019 & # x2019 & # x2019 & # x2019 & # x2019 & # x2019 & # x2019 & # x2019 & # x2019 & # x2019 & # x201Dak lelaki & # x201D gua & # x201D (dan wanita) kebetulan mengambil tulang jari setelah makan haiwan dan memutuskan untuk bermain.

Sumber tertulis yang paling awal yang saya & # 39; telah ditemukan berasal dari orang Yunani kuno. Sophocles mengaitkan permainan ini kepada Palamedes, yang memperkenalkannya kepada negaranya dari Yunani sebagai permainan untuk dimainkan semasa Perang Trojan (pada abad ke-13 atau ke-12 SM). Herodotus dan Plato menggambarkan tulang knuckle sebagai permainan asing yang diperkenalkan ke Yunani. Herodotus menamakan orang Lydia, orang Anatolia yang tinggal di Lydia sekitar abad ke-7 SM (walaupun kita hanya mengetahui tentang mereka melalui orang Yunani dan sedikit bukti arkeologi yang masih ada). Plato mengaitkannya dengan dewa Mesir Thoth, yang mencipta permainan, memberikannya kepada orang Mesir, dan kemudian orang Mesir mengajar orang Yunani.

& # x201CTerracotta pyxis (kotak). & # x201D 425-400 SM. Diadakan oleh Muzium Seni Metropolitan.


Sejarah

Asal tulang knucklebones sangat berkaitan dengan dadu, yang mana tulang knucklebones mungkin bentuk yang lebih primitif. Sophocles, dalam serpihan, menganggap penemuan tulang jari kepada Palamedes, yang mengajarkannya kepada orang-orangnya di Yunani semasa Perang Trojan. Kedua-duanya Iliad dan juga Odyssey mengandung kiasan untuk permainan yang serupa dengan tulang knucklebone, dan tradisi Palamedes - seperti menyanjung kebanggaan nasional - secara umum diterima di seluruh Yunani, seperti yang ditunjukkan oleh banyak bukti sastera dan plastik. Oleh itu Pausanias menyebutkan sebuah kuil Fortune di mana Palamedes membuat persembahan dari permainannya yang baru diciptakan.

Menurut tradisi yang lebih kuno, Zeus, yang menyedari bahawa Ganymede merindui rakan-rakannya di Gunung Ida, memberinya Eros untuk menjadi teman dan pemain emas untuk bermain. Dia malah merendahkan kadangkala untuk turut serta dalam permainan (Apollonius). Walau bagaimanapun, adalah penting bahawa kedua-dua Herodotus dan Plato menganggap asal-usul asing dalam permainan ini. Plato, di Phaedrus, menamakan dewa Mesir Thoth sebagai penemu ciptaannya, sementara Herodotus mengatakan bahawa orang Lydia, dalam tempoh kebuluran pada zaman Raja Atys, memulakan permainan ini dan memang hampir semua permainan lain, kecuali catur.

Terdapat dua kaedah bermain pada zaman dahulu. Kaedah pertama, dan mungkin primitif, terdiri daripada melemparkan dan menangkap tulang di bahagian belakang tangan, sama seperti permainan yang dimainkan hari ini. Ada sebuah lukisan yang digali dari Pompeii, yang kini ditempatkan di Museum Naples, yang menggambarkan dewi Latona, Niobe, Phoebe, Aglaia dan Hileaera, dengan dua yang terakhir terlibat dalam permainan tulang knucklebones. Menurut sebuah epigram Asclepiodotus, astragali diberikan sebagai hadiah kepada pelajar sekolah, dan kita teringat akan anekdot Plutarch tentang Alcibiades yang masih muda, yang, ketika seorang atlet mengancam akan memandu beberapa tulang kepalanya yang jatuh ke dalam gerabak, dengan berani melemparkan dirinya sendiri di hadapan pasukan yang maju. Bentuk permainan yang ringkas ini biasanya hanya dimainkan oleh wanita dan kanak-kanak, dan dipanggil penta litha atau lima batu. Terdapat beberapa jenis permainan ini selain lemparan biasa dan menangkap yang dipanggil tropa, atau permainan lubang, yang tujuannya adalah membuang tulang ke dalam lubang di bumi. Yang lain adalah permainan sederhana ganjil atau genap.

Lukisan Jean-Baptiste-Siméon Chardin tahun 1734 yang menggambarkan seorang gadis sedang bermain tulang jari

Bentuk permainan yang kedua, mungkin terbitan itu adalah peluang yang murni, batu-batu dilemparkan ke atas meja, baik dari tangan atau dari cawan, dan nilai-nilai sisi di mana mereka jatuh dihitung. Bentuk tulang pastern yang digunakan untuk astragaloi dan juga tali orang Rom, yang dengannya tulang belikat juga terkenal, menentukan cara pengiraan.

Tulang pastern seekor domba, kambing, atau anak lembu mempunyai dua hujung bulat di mana ia tidak dapat berdiri dan dua sisi lebar dan dua sempit, masing-masing pasangannya cekung dan satu cembung. Bahagian sempit cembung, disebut chios atau "anjing", dikira sebagai 1, sisi lebar cembung sebagai 3, sisi lebar cekung sebagai 4, dan sisi sempit cekung sebagai 6.

Empat astragali digunakan dan 35 skor berbeza dapat dilakukan dalam satu lontaran. Sebilangan besar lontaran ini mendapat nama khas seperti: Aphrodite, Midas, Solon, dan Alexander. Di antara orang Rom, beberapa nama adalah: Venus, King, dan Vulture. Lontaran tertinggi di Yunani dikira 40, dan digelar Euripides. Itu mungkin lemparan gabungan, kerana lebih dari empat enam tidak dapat dilemparkan dalam satu masa. Lontaran terendah, baik di Yunani dan Rom, adalah Anjing.


Patung Gadis Bermain Knucklebones - Sejarah

The stoa (laluan tertutup) di Acropolis. diberikan oleh Attalus II dari Pergamum pada sekitar tahun 1445 SM, meraikan kemenangan mitos dan sejarah atas kekacauan. Peredaran masa digambarkan dalam penderitaan mangsa-misalnya, seekor kuda jatuh di bawah Amazon yang jatuh, seorang anak membelai ibunya yang masih hangat-menandakan pendekatan kematian tanpa henti yang akan memusnahkan para penyerang. Rasa kegelisahan yang disampaikan oleh serpihan-serpihan ini berasal dari nilai-nilai bentuk dan komposisi yang berbeza yang masing-masing sosok pelihara dari keseluruhan reka bentuknya, seperti rangkap puisi epik. Salinan terpencil yang sekarang ada di alas di muzium telah kehilangan koheren asalnya, kerana itu adalah sifat bersiri dari adegan penyembelihan, badan yang terputus-putus yang kelihatan seolah-olah mereka telah ditolak dengan ganas dalam pergaduhan yang panik, yang memberinya karya dengan perasaan kebenaran metafizik. Hasilnya adalah menghadirkan yang dikalahkan dalam cahaya primitif dan ideal, yang memberi drama rasa total yang telah hilang ketika ideal klasik ditinggalkan. Tokoh raksasa yang jelas, Amazons. Parsi, dan Gaul menonjol dengan latar belakang yang mempesona. tanpa bukti keaslian fizikal. Setiap episod adalah dalih untuk penemuan semula pertempuran, di mana watak pejuang disaring melalui tabir khayalan yang mengikat mereka bersama-sama dalam mantra, membekukannya dalam pose statik, terkejut dengan luka mereka, dan tidak bergerak dengan kematian .


Diadumenos,
salinan oleh artis Neo-Attic a
fter Polycleitos, Delos.
Muzium Arkeologi Negara, Naples

Dengan mengahwini adik tirinya Arsinoe pada tahun 278 SM, Ptolemy II menubuhkan kultus penguasa Mesir yang dikenali sebagai Theoi Adelphoi. Kasih sayang mereka satu sama lain inilah yang mengilhami nama Philadelphia, yang diberikan kepada koloni yang didirikan di oasis Fayum sebagai sebahagian daripada dasar agraria yang luas di bawah pengawasan Zeno of Kaunos. Papyri dalam arkib Zeno memperincikan perawatan yang diambil oleh Alexandrine Greeks untuk mewujudkan persekitaran sesuai dengan aspirasi sivik mereka. Pada tahun 256bc, Zeno menugaskan Theodorus, seorang pelukis Alexandrine, untuk menghias rumah-rumah mengikut spesifikasi yang ketat. Pada tahun berikutnya, Theodorus mengurus rumah Diothimus. the & quotvice-administrator & quot of Philadelphia. Hiasannya terdiri dari area yang luas dengan warna yang berbeda dengan jalur tengah yang lebih luas, format yang sama yang muncul di beberapa makam Alexandrine, dengan pihak tuan berjanji untuk menghias siling ruang utama sesuai dengan model yang disepakati. Papyri juga mengungkapkan bahawa artis membuat lukisan panel: sebutan dibuat dari & quot 'merah & kuat sinope, sesuai digunakan pada kayu, serta lilin dan gam dari Busiris (sebuah kota kuno Mesir Bawah), elemen teknikal yang kemudiannya digunakan di penguburan potret dari wilayah Fayum yang sama. Untuk lukisan encausticnya (menggunakan cat yang dicampur dengan lilin lembut) Theodorus menggunakan spatula logam yang dipanaskan. Surat terakhirnya kepada Zeno mengungkapkan kerinduan untuk bengkel Alexandrine: & quot; Oleh kerana komisen dari anda selesai dan tidak ada lagi pekerjaan, saya tidak mempunyai wang. Sekiranya anda masih mempunyai beberapa lukisan yang perlu disiapkan, silakan berikan pekerjaan kepada saya sehingga saya mungkin mempunyai cukup banyak pekerjaan. Sekiranya anda tidak dapat menawarkan pekerjaan kepada saya, tolong kirimkan saya wang untuk perbelanjaan perjalanan supaya saya dapat kembali ke saudara saya di bandar. & Quot


Laocoon dan Dua Anaknya
Hagesandrus, Polydorus, dan Athenodorus
Ist abad SM
Muzium Vatikan, Rome

Kedatangan orang Rom di Yunani pada tahun 167bc menandakan pembalikan nostalgia oleh seniman Yunani kepada bentuk masa lalu. Mereka melihat kembali zaman klasik yang lama dan karya-karya Hellenistik yang lebih baru untuk inspirasi. Pada tahun 166bc. sebuah pelabuhan percuma dibuka oleh orang Athena di Delos, suatu peristiwa yang menyebabkan kemerosotan ekonomi Rhodes dan krisis bagi sekolah pekerja tembaga, yang karya terakhirnya termasuk kumpulan-kumpulan yang menyedihkan Scylla dan Laocoon. Berkat komisen dari kelas pemerintah Rom, karya yang dihasilkan oleh keluarga pengukir Athena tradisional dihidupkan semula. Kesamaan pedagang Itali di Delos diletakkan pada patung-patung yang diukir dengan gaya bangsawan lama. Sebuah lukisan kecil di atas marmar dari kota Herculaneum, Gadis Bermain Knucklebones (berasal dari karya Zeuxis dan ditandatangani oleh Alexander sebagai penyalin) diwarnai dengan halus sesuai dengan peraturan klasik. Di Pergamum, Rhodes, dan Antiokhia, pentingnya ruang di sekitar patung berkurang, bergantung pada gaya Athena, sementara gaya Neo-Mesir muncul di istana Ptolemies, memberikan bentuk visual untuk pendamaian agama yang dilancarkan di Mesir oleh penjajah Macedonia mereka. Gaya realistik yang digunakan untuk meningkatkan kesedaran sosial oleh generasi terdahulu dibesar-besarkan dalam realisme seniman Alexandrine. Hasilnya berpengaruh pada romantis, tetapi merupakan peringatan dan komen mengenai ketidakadilan sosial. Ini menandakan penurunan dari cita-cita Utopia ke kekecewaan, dan permulaan peradaban secara besar-besaran.

Venus de Milo adalah patung Yunani kuno dan salah satu kepingan arca Yunani kuno yang paling terkenal. Ia dipercayai menggambarkan Aphrodite (disebut Venus oleh orang Rom), dewi cinta dan kecantikan Yunani. Ini adalah patung marmar, sedikit lebih besar daripada ukuran hidup setinggi 203 cm (80 inci), tetapi tanpa lengan dan tiang asalnya. Dari prasasti di tiang yang kini hilang, dianggap karya Alexandros of Antioch yang sebelumnya secara keliru dikaitkan dengan pemahat utama Praxiteles. Patung itu bermula sekitar 130 SM. Walaupun tarikhnya agak lewat, komposisinya adalah campuran gaya sebelumnya dari zaman klasik patung Yunani. Tidak diketahui dengan tepat aspek apakah patung Venus yang asalnya digambarkan. Umumnya dianggap sebagai representasi Venus Victrix yang memegang epal emas yang disampaikan kepadanya oleh Paris of Troy (lihat juga Penghakiman Paris). Ini juga akan berfungsi sebagai penanda atas nama pulau Melos, yang bermaksud & quot dalam bahasa Yunani. Serpihan lengan bawah dan tangan dengan sebiji epal ditemui di dekat patung itu dan dianggap sisa-sisa lengannya. Setelah patung itu dijumpai, banyak usaha dilakukan untuk menyusun semula posisinya, walaupun tidak pernah dipulihkan.

PORTRAIT CYNICS

Cara terbaik untuk menghargai sepenuhnya pelbagai variasi gaya lukisan Yunani adalah dengan membandingkan potret orang yang sama yang dilaksanakan pada masa yang berlainan. Gambaran asli Antisthenes. ahli falsafah dan pengasas mazhab Cynic, dibentuk di Athens sejurus selepas kematiannya (366nc). Namun, dia juga dapat dilihat dalam salinan terbaru oleh Phyromachus (c.290-245bc), seorang Athena lain yang bekerja di gelanggang di Pergamum. Kontras dinamik Phyromachus dan chiaroscuro melepaskan semangat polemik tokoh itu & # 8212 namanya menunjukkan sikap menentang keras. Seorang lelaki tua yang cemberut, menurut Lucian. ahli retorik dan sindiran Yunani, & "dengan janggut dan alisnya yang berkerut, silau Titannya dan rambut yang mengacak-acak di bahagian depan & quot. Dari Diogenes, ahli falsafah Cynic yang paling terkenal, terdapat replika kedua potret yang dikhaskan di Athens selama hidupnya (dia meninggal sekitar 325bc) dan sebuah patung yang dikandung di Alexandria sebagai hiasan untuk Perpustakaan (120-100bc). Keperibadian pemikir yang lebih kuno ini memperlihatkan pertalian dengan potret Socrates.

Antistenes,
gangsa yang dihadiahkan kepada Silanion
Muzium Wilayah, Brindisi, Itali


Harap maklum: pentadbir laman web tidak menjawab sebarang pertanyaan. Ini hanya perbincangan pembaca kami.


Patung Gadis Bermain Knucklebones - Sejarah

Ephedrismos kumpulan, atau gadis piggyback, sering diwakili dalam seni Hellestic, dan sangat popular sebagai patung terakota kecil. Lebih dari empat puluh patung terakota gadis piggyback telah digali sejak abad ke-19. Subjek ini diambil dari patung monumental dan sangat popular pada akhir abad keempat dan awal abad ketiga SM. Dalam patung JHAM, gadis di atas memegang cakera berbentuk bulat dengan tangan kirinya. Kedua-dua tokoh itu dilukis dengan gaya yang sangat lipit chiton atau tunik. Pakaian mereka, yang kelihatannya bertiup angin, melekat pada tubuh gadis-gadis dengan cara yang sensual. Kedua-dua gadis mempunyai rambut berwarna oren merah yang dihiasi menjadi roti bertumit tinggi. Ciri-ciri wajah mereka yang halus sangat serupa. Kedua-dua gadis itu dilihat saling memandang — perincian yang menambahkan catatan keakraban dan sentimen terhadap komposisi ini.

Pada zaman dahulu, patung-patung gadis piggyback ini dianggap sebagai gambaran permainan kuno ephedrismos, yang sangat popular di kalangan wanita muda. Permainan dimainkan dengan pertama kali meletakkan batu di tanah dan kemudian melemparkan batu kerikil atau bola ke batu set, dalam usaha menjatuhkannya. Pemain yang tidak dapat membalikkan batu harus membawa pemenang di punggungnya, sementara pemenang menutup matanya. Bahagian permainan ini berterusan sehingga pihak yang kalah dapat menyentuh batu yang terbalik. Walaupun ephedrismos kumpulan menggambarkan pemandangan kehidupan seharian, mereka juga mempunyai makna simbolik tambahan. Pemenang dalam permainan ini, yang digalas oleh pihak yang kalah, dilihat oleh orang-orang dahulu sebagai simbolik kepada Eros atau Aphrodite. Oleh itu, perwakilan gadis muda bermain ephedrismos dapat ditafsirkan sebagai tanda bahawa dia telah ditunangkan untuk berkahwin. Persatuan erotik dan epitalam permainan ephedrismos mungkin menjelaskan mengapa lebih banyak wanita digambarkan dalam kumpulan ini daripada lelaki.

Memandangkan populariti subjek ini pada zaman kuno, tidak menghairankan bahawa banyak salinan ephedrismos kumpulan juga dihasilkan pada abad kesembilan belas. Walaupun patung JHAM menyerupai terakota Hellenistik yang asli, ia menunjukkan ciri-ciri yang menunjukkan tarikh pengeluaran kemudian. Sebagai contoh, jumlah warna, terutama yang digunakan pada rambut gadis-gadis, tidak biasa untuk patung terakota Hellenistik yang asli. Walaupun jejak warna dapat bertahan pada sejumlah patung kuno, sangat tidak mungkin nada warna merah yang kuat itu dapat dipertahankan selama berabad-abad. Penggambaran gorden di patung JHAM juga tidak tepat. Pergerakan pakaian gadis yang bertiup angin adalah buatan dan dramatik, terutama jika dibandingkan dengan aliran kain yang lebih semula jadi dalam ukiran Hellenistik. Lebih-lebih lagi, ikatan sentimental yang intim antara dua gadis di terakota JHAM lebih merupakan ciri seni abad kesembilan belas daripada patung Yunani. Terakhir, diskus yang dipegang oleh salah seorang gadis tidak sesuai dengan model ikonografi kuno untuk kumpulan ini. Bagaimanapun, cakera tidak digunakan untuk bermain permainan ephedrismos. Dalam beberapa kes, patung-patung kuno dari ephedrismos lapisan menunjukkan mereka memegang batu bulat atau bola, tetapi tidak pernah diskus. Sifat fizikal dan ikonografi ini menunjukkan bahawa JHAM epherdrismos kumpulan adalah replika abad kesembilan belas dari jenis patung kuno yang terkenal dan didokumentasikan dengan baik. Oleh itu, ini membantu kita memahami penerimaan seni Klasik di Eropah abad kesembilan belas, dan khususnya citarasa pengumpul Victoria yang karya mereka dihasilkan.

Rujukan

Higgins, R. Tanagra dan Figurines. Princeton: Princeton University Press, 1986


Refleksi Terhadap Gadis Klasik

Flavia. Chilonis. Sappho. Hypatia. Lucilla. Nama-nama itu terus berlanjut, memunculkan gambar gadis-gadis di Yunani Klasik dan Rom. Dalam pameran ini, kami telah menjelajahi bahagian kehidupan & nash mereka termasuk kediaman, profesi, agama, dan kematian mereka. Kami telah melihat bagaimana gadis-gadis bermain, bagaimana tubuh mereka digunakan sebagai alat kawalan sosial, dan kisah kehidupan sebenar pencapaian mereka. Sekali lagi, pameran kami menunjukkan bahawa kehidupan kanak-kanak perempuan di dunia Klasik jauh lebih kompleks daripada yang kita bayangkan, bahawa mereka memegang kuasa dengan cara yang tersendiri, dan bahawa idea dan tindakan mereka mempengaruhi dunia di sekitar mereka. Ketika bukti arkeologi dan sastera baru ditemui, persepsi kita akan terus berkembang & mendedahkan sejarah dan budaya yang mengejutkan yang dimiliki oleh gadis-gadis, dan bagaimana budaya itu membentuk dunia kita hari ini. Terima kasih kerana melihat Gadis Klasik .

Kredit

Pameran ini dihasilkan oleh Devon Allen, Lucy Bickley, Sage Daugherty, Jennifer Lee, Sarah Jackson, Izzy Playle, Tiffany Rhoades, Michalina Szymanska, Stefanie Ulrich, Brittany Wade, dan Katie Weidmann. Pameran logo dan sepanduk yang dibuat oleh Nicky Lacourse.

Ketahui Lebih Lanjut
  • The Misteri Rom siri oleh Caroline Lawrence mengikuti pengembaraan Flavia Gemina, seorang gadis Rom abad pertama, dan rakannya Nubia, Jonathan, dan Lupus.
  • Potret Pendeta: Wanita dan Ritual di Yunani Purba , oleh Joan Breton Connelly.
  • Saya, Claudia: Wanita di Rom Purba , oleh Diana E. E. Kleiner dan Susan B. Matheson.

Rancangan / Filem / Dokumentari

  • Bantu ahli arkeologi menyelidiki empat kubur di Rom Britain, termasuk Savariana yang berusia enam tahun, di Romans Revealed.

Pameran / Muzium

  • The Arkeologi Kehidupan Harian koleksi di Muzium Arkeologi Johns Hopkins menampilkan banyak objek yang dimiliki dan dimainkan oleh gadis-gadis Yunani dan Rom, termasuk mainan kanak-kanak, perhiasan, dan patung-patung.
  • The Field Museum di Chicago dipaparkan & ldquoThe Greeks: Agamemnon to Alexander the Great & rdquo dari November 2015 hingga April 2016. Pilih objek dari pameran berkenaan gadis dan wanita boleh didapati di laman web ini.
  • Koleksi Walters & rsquo seni Yunani Kuno, dari zaman Cycladic hingga Hellenistic, boleh dilihat secara dalam talian di sini.
  • Muzium Arkeologi Kelsey di University of Michigan mempunyai beberapa pameran maya:

Apa pendapat kamu?

Adakah anda menyukai pameran kami? Beritahu kami pendapat anda dengan menghantar komen di sini.


Tonton videonya: Francis Alÿs Childrens Game #18: Knucklebones (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Earle

    Maaf kerana campur tangan ... Saya mempunyai situasi yang sama. I invite you to a discussion. Tulis di sini atau di PM.

  2. Litton

    Kedengarannya sangat menggoda

  3. Brys

    Allow to help you?



Tulis mesej