Maklumat

George S. Patton - Kematian, Perang Dunia II dan Pendidikan


Dididik di West Point, George S. Patton (1885-1945) memulakan karier ketenteraannya memimpin pasukan berkuda melawan pasukan Mexico dan menjadi pegawai pertama yang ditugaskan untuk Kor Tentera Tentera AS yang baru semasa Perang Dunia I. Dipromosikan melalui barisan beberapa peringkat berikutnya beberapa dekad, dia mencapai puncak kariernya semasa Perang Dunia II, ketika dia memimpin Tentera Darat ke-7 AS dalam pencerobohannya ke Sicily dan melintasi utara Perancis sebagai ketua Tentera ke-3 pada musim panas 1944. Akhir tahun yang sama, Pasukan Patton memainkan peranan penting dalam mengalahkan serangan balas Jerman dalam Pertempuran Bulge, setelah itu dia memimpin mereka menyeberangi Sungai Rhine dan ke Jerman, merebut wilayah 10.000 batu dan membebaskan negara itu dari rejim Nazi. Patton meninggal dunia di Jerman pada Disember 1945 akibat edema paru dan kegagalan jantung kongestif berikutan kemalangan kenderaan.

Kehidupan dan Kerjaya Awal George Patton

George Smith Patton dilahirkan pada tahun 1885 di San Gabriel, California. Keluarganya, berasal dari Virginia, mempunyai warisan ketenteraan yang panjang, termasuk berkhidmat dalam Perang Saudara. Patton memutuskan sejak awal bahawa dia ingin meneruskan tradisi itu, dan lulus dari Akademi Tentera AS di West Point pada tahun 1909. Patton memperoleh pengalaman pertempuran pertama yang sebenarnya pada tahun 1915, ketika dia ditugaskan untuk memimpin pasukan berkuda melawan pasukan Mexico yang dipimpin oleh Pancho Vila di sepanjang sempadan AS-Mexico. Dia bertugas sebagai pembantu perkhemahan kepada Jeneral John J. Pershing, komandan pasukan Amerika di Mexico, dan menemani jeneral dalam ekspedisi 1916 yang tidak berjaya melawan Villa.

Ketika Amerika Syarikat memasuki Perang Dunia I pada tahun 1917, Patton pergi bersama Pershing ke Eropah, di mana dia menjadi pegawai pertama yang ditugaskan di Tank Corps A.S. yang baru ditubuhkan. Dia tidak lama lagi mendapat reputasi untuk kepemimpinannya dan pengetahuannya mengenai perang tangki. Selepas perang, Patton bertugas di unit tangki dan pasukan berkuda di pelbagai pos di Amerika Syarikat. Pada saat negara mulai mempersenjatai kembali dirinya pada tahun 1940, dia telah naik ke peringkat menjadi kolonel.

General Patton dalam Perang Dunia II: Afrika Utara dan Sisilia

Tidak lama selepas serangan Jepun di Pearl Harbor pada bulan Disember 1941, Patton diberi komando Bahagian Perisai 1 dan 2 dan menganjurkan pusat latihan di padang pasir California. Patton menuju ke Afrika Utara pada akhir tahun 1942 sebagai ketua pasukan Amerika; sebelum pendaratan awal di pantai Atlantik Maghribi, dia memberikan pasukannya dengan ungkapan falsafah pertempurannya yang sekarang legenda: "Kita akan menyerang dan menyerang sehingga kita keletihan, dan kemudian kita akan menyerang lagi." Nafsu Patton untuk bertempur akan membuatnya mendapat julukan berwarna "Old Blood and Guts" di antara pasukannya, yang diperintahnya dengan tangan besi. Dengan pencerobohan yang hebat ini dan disiplin yang tidak henti-hentinya, jeneral berjaya meletakkan pasukan A.S. menyerang setelah melakukan beberapa kekalahan dan memenangi kemenangan besar Amerika pertama perang melawan pasukan pimpinan Nazi dalam Pertempuran El Guettar pada bulan Mac 1943.

Sebulan kemudian, Patton menyerahkan komando di Afrika Utara kepada Jeneral Omar Bradley untuk mempersiapkan Tentera Darat ke-7 A.S. untuk serangannya yang dirancang ke Sicily. Operasi itu berjaya, tetapi reputasi Patton sangat menderita setelah insiden di sebuah hospital di Itali di mana dia menampar seorang askar yang menderita cengkerang dan menuduhnya pengecut. Dia terpaksa mengeluarkan permintaan maaf secara terbuka dan mendapat teguran tajam dari Jeneral Dwight D. Eisenhower.

General Patton dalam Perang Dunia II: Perancis dan Jerman

Walaupun dia sangat berharap dapat memimpin penyerangan sekutu di Normandia, Patton malah ditugaskan secara terbuka sebagai komando pasukan fiktif yang kononnya sedang bersiap untuk melakukan invasi di tenggara England. Dengan perintah Jerman terganggu oleh pencerobohan hantu Pas de Calais, Perancis, Sekutu dapat membuat pendaratan mereka yang sebenarnya di pantai Normandia pada D-Day (6 Jun 1944). Selepas Tentera Darat ke-1 menembusi barisan Jerman, Tentera Darat ke-3 Patton meleraikan pelanggaran ke utara Perancis untuk mengejar pasukan Nazi. Akhir tahun itu, ia memainkan peranan penting dalam mengecewakan serangan balas Jerman di Ardennes semasa Pertempuran Bulge secara besar-besaran.

Pada awal tahun 1945, Patton memimpin tenteranya melintasi Sungai Rhine dan masuk ke Jerman, merebut 10.000 batu wilayah dan membantu membebaskan negara itu dari pemerintahan Nazi. Pada bulan-bulan setelah penyerahan Jerman, jeneral yang bersuara itu menimbulkan satu lagi kontroversi ketika dia memberikan wawancara yang mengkritik kebijakan de-Nazifikasi sekutu di negara yang kalah; Eisenhower menyingkirkannya dari komando Tentera Darat ke-3 pada bulan Oktober 1945. Pada bulan Disember itu, Patton patah lehernya dalam kemalangan kereta berhampiran Mannheim, Jerman. Dia mengalami kecederaan saraf tunjang dan leher dan meninggal akibat emboli paru-paru akibat kemalangan di hospital Heidelberg 12 hari kemudian.

Memoir Patton, bertajuk "War As I Knew It," diterbitkan selepas kematian pada tahun 1947; persona yang lebih besar dari kehidupannya kemudian melangkah ke layar perak dalam biopik 1970 pemenang Anugerah Akademi yang dibintangi oleh George C. Scott.


Kontroversi dan penilaian George Patton

Pada waktunya warisan Patton telah ditentukan oleh tingkah lakunya yang kontroversial dan kadang-kadang tidak menentu hampir sama dengan kehebatan bela diri. Ketika sepasang keldai menyekat jambatan semasa serangan di Sisilia pada tahun 1943, menghentikan konvoi perisai dan membuatnya rentan terhadap tembakan musuh, Patton secara peribadi menembak haiwan itu dan memerintahkan mereka keluar dari jambatan. Dua lelaki Patton diadili berkaitan dengan pembunuhan puluhan tawanan perang Itali dan Jerman di selatan Sicily pada 14 Julai 1943, yang kemudian dikenali sebagai Pembunuhan Biscari. Kedua-duanya mendakwa bahawa mereka mengikuti perintah untuk tidak membawa tahanan yang Patton sendiri sampaikan dalam ucapan berapi-api ke bahagian mereka sebulan sebelumnya. Patton menafikan tanggungjawab, dan dia dibebaskan dari sebarang kejahatan.

Patton dikritik hebat atas sepasang insiden pada bulan Ogos 1943, ketika dia secara fizikal menyerang askar yang dirawat di hospital yang tidak menunjukkan tanda-tanda kecederaan. Pada 3 Ogos Patton mengunjungi Hospital Evakuasi ke-15 di luar Nicosia, Sisilia, di mana dia bertemu dengan Pvt. Charles Kuhl, yang nampaknya tidak terluka. Ketika ditanya apa yang dideritanya, askar itu menjawab, "Saya rasa saya tidak dapat menerimanya." Patton mengutuk askar itu, memarahinya sebagai pengecut, dan kemudian menampar wajahnya dengan sarung tangannya dan menendangnya keluar dari khemah. Kuhl kemudian didiagnosis dengan disentri kronik dan malaria. Pada 10 Ogos Patton mengulangi kejadian di Hospital Evakuasi ke-93 berhampiran San Stefano, Sicily. Pvt. Paul Bennett telah didiagnosis dengan keletihan pertempuran, dan setelah melihat Bennett menangis, Patton berulang kali menamparnya, mengutuknya, dan mengancam akan menghantarnya ke barisan depan atau membunuhnya oleh pasukan penembak. Pegawai perubatan dan sejumlah wartawan dengan cepat melaporkan kejadian itu kepada Eisenhower, yang menegur Patton melalui surat dan memerintahkannya untuk meminta maaf kepada semua pihak yang berkenaan. Patton dengan enggan melakukannya, dan Eisenhower, yang tidak mampu kehilangan Patton, meminta wartawan untuk menguburkan kisah itu demi usaha perang. Namun, berita mengenai insiden tersebut berlaku pada akhir November 1943, menyebabkan kegemparan yang diharapkan Eisenhower dapat dielakkan. Ramai di Kongres A.S. dan akhbar meminta Patton dipecat, dan Senat menangguhkan kenaikan pangkat Patton menjadi jeneral tetap tetap. Walaupun Patton tetap menjalankan tugasnya, insiden-insiden itu kemungkinan menanggungnya sebagai komando pasukan darat dalam Penjajahan Normandia pada bulan Jun 1944.

Sejarawan secara umumnya bersetuju bahawa Patton bukan sahaja salah satu pemimpin tentera terhebat yang pernah dihasilkan oleh Amerika Syarikat tetapi juga salah satu yang paling kompleks dan bertentangan. Patton percaya bahawa sangat penting bagi seorang jeneral untuk menonjol dan dilihat oleh pasukannya, sebuah falsafah yang sesuai dengan egonya. Dia mengenakan pakaian seragam berwarna-warni dan kasut setinggi lutut, memakai pistol yang dikendalikan oleh gading. Sama ada seseorang menyukainya atau membencinya, tidak ada yang melupakannya. Dia adalah seorang Kristian yang taat yang berdoa pagi dan malam, namun dia liberal dengan penggunaan kata-kata tidak senonoh, dia juga seorang yang setia dalam reinkarnasi yang yakin bahawa dia telah menjalani banyak kehidupan sebelumnya sebagai seorang pejuang. Walaupun dia memiliki banyak tentara kulit hitam di bawah komandannya - terutama, Batalion Tank ke-761, sebuah unit perisai terpisah yang dikenal sebagai "Black Panther" yang mendapat kemenangan di medan perang - dia tetap melihat Afrika Amerika sebagai orang yang lebih rendah dan merendahkan prestasi mereka dalam pertempuran. Dia membantu membebaskan banyak kubu konsentrasi, tetapi dia secara peribadi membuat pernyataan anti-Semit secara kejam semasa penjajahan di Jerman. Apapun setan yang dia perjuangkan, dan mungkin ada banyak, Patton memiliki jenius untuk berperang seperti beberapa orang lain dalam sejarah.


Sejarah

Kehidupan awal

Dilahirkan di San Gaberiel, California pada tahun 1885, Patton lulus dari West Point pada tahun 1909. & # 913 & # 93 Dia berada di pasukan pentathlon Olimpik 1912 A.S. dan juga merancang saber tempur terakhir Kavaleri A.S.: "Patton Saber". Pada tahun 1916, dia mengetuai serangan kenderaan bermotor A.S. yang pertama semasa Kempen Sempadan Mexico. Dalam Perang Dunia I, dia adalah pegawai pertama yang ditugaskan di Tank Corps Amerika Syarikat yang baru dan menyaksikan aksi di Perancis. Dalam Perang Dunia II, dia memerintahkan pasukan dan tentera di Afrika Utara, Sicily, dan Teater Operasi Eropah. Pada tahun 1944, Patton mengambil alih komando Tentera Ketiga A.S., yang di bawah kepemimpinannya maju lebih jauh, menangkap lebih banyak tahanan musuh, dan membebaskan lebih banyak wilayah dalam masa yang lebih sedikit daripada tentera lain dalam sejarah. Seorang ketua pasukan Jerman yang berbicara kepada wartawan Amerika memanggil Patton "yang terbaik".

Semasa penubuhan Angkatan Darat Amerika Syarikat sebelum memasuki Perang Dunia II, Patton memerintahkan Tentera Ketiga Amerika Syarikat, yang tampil dengan hasil yang beragam pada tahun 1941 di Louisiana Maneuvers dan Carolina Maneuvers. Tentera Ketiga ditempatkan di Fort Benning, Georgia, sehingga unit itu, bersama komandannya diperintahkan ke Pusat Latihan Gurun yang baru ditubuhkan di Gurun Colorado California dan Arizona, oleh Panglima Angkatan Perisai, Mejar Jeneral Jacob L. Penyimpang. Patton kemudiannya dilantik sebagai komander Kor Perisai yang baru diaktifkan oleh Devers, dan dia berada di posisi ini ketika korps ditugaskan untuk Operasi Obor, pencerobohan di Afrika Utara. Sebagai persediaan, Patton melatih pasukannya di Imperial Valley. Dia memulakan latihan ini pada akhir 1941 dan meneruskannya hingga musim panas 1942. Patton memilih hamparan padang pasir seluas 10.000 ekar (40 km2), yang terkenal dengan suhu terik, arroyos berpasir dan kehancuran mutlak. Itu adalah pertandingan yang hampir untuk medan yang akan dihadapi Patton dan anak buahnya semasa kempen di Afrika Utara. Jalur tangki, lubang rubah dan sarung tempurung bekas masih boleh dijumpai di kawasan sekitar 50 batu (80 km) tenggara Palm Springs.

Dari hari-hari pertamanya sebagai komandan, Patton sangat menekankan perlunya pasukan perisai untuk terus berhubungan dengan musuh, menyimpulkan bahawa pasukan mekanis dan perisai yang bergerak pantas dan agresif mengganggu persiapan pertahanan musuh sambil memberikan sasaran yang lebih sedikit kepada penembak musuh. Keutamaan naluri untuk gerakan ofensif tanpa henti ditandai dengan jawapan yang diberikan Patton kepada wartawan perang dalam sidang media 1944. Sebagai tindak balas kepada pertanyaan mengenai apakah serangan cepat Tentera Ketiga di seluruh Perancis harus diperlahankan untuk mengurangkan jumlah korban A.S., Patton menjawab, "Setiap kali anda melambatkan sesuatu, anda akan membuang nyawa manusia." & # 91N 1 & # 93

Kematian

Patton cedera parah dalam kemalangan motor berhampiran Mannheim, Jerman, pada tahun 1945. & # 913 & # 93


Tempoh Perang

Kembali ke Amerika Syarikat, Patton bertemu dengan D. Eisenhower, yang akan terbukti sangat penting untuk masa depan Patton & # 8217. Mengingat keperibadiannya yang agak tumpul, kenalannya dengan orang-orang di atas akan menjadi aset yang sangat baik untuk kariernya.

Setahun selepas Perang Besar berakhir, & # 8220Bandito & # 8221- salah satu nama panggilannya & # 8211 dinaikkan pangkat ke pangkat Mejar. Pandangan masa depan Patton & # 8217 sering menimbulkan masalah kepadanya. Sambil melihat bagaimana medan perang moden telah berubah dan ke arah mana arahnya, Mejar Patton berusaha mengembangkan senjata perisai kembali di Amerika Syarikat.

Gambar Perkahwinan George Patton dan Beatrice Ayer

Walau bagaimanapun, doktrin ketenteraan Tentera Darat AS sangat bertentangan dengan kepercayaan Patton, kerana pada masa itu tidak ada yang mahu mengakui peranan tank yang semakin meningkat dengan mengorbankan infanteri. Selain itu, masalah teknologi dengan membina tangki Amerika pertama juga tidak menjadi motivasi. Namun, dia bertekad untuk membuat teori yang menggabungkan infanteri dengan perang berperisai. Malangnya, Kongres AS meninggalkan cabang berperisai tanpa dana, dan pengembangan pasukan perisai ditangguhkan.

George S Patton dengan menunggang kuda, Fort Sheridan, Illinois, Amerika Syarikat.

Walaupun begitu, kerjayanya masih maju. Setelah dinaikkan pangkat menjadi Leftenan Kolonel pada tahun 1934 di Hawaii, dia meramalkan kemungkinan serangan Jepun ke Pearl Harbor dengan tahap pandangan jauh yang luar biasa dan mengirim catatan mengenainya empat tahun sebelum kejadian sebenarnya terjadi.

Sekali lagi, tidak ada yang mendengar ramalannya. Kehidupan dan karier peribadinya terus berjalan tetapi bapa kepada tiga anak itu merasa kecewa dan tidak mudah ditangani. Pada tahun 1939, itu berubah.

Patton sebagai pegawai muda


George S. Patton - Kematian, Perang Dunia II dan Pendidikan - SEJARAH

Oleh Mejar Jeneral Michael Reynolds

Pada awal tahun 1945, kurang dari satu tahun sebelum kematian misteri Jeneral George S. Patton & # 8217, tentera Adolf Hitler hampir habis. Dengan sebahagian besar Polandia berada di tangan Soviet dan Ruhr dalam reruntuhan akibat serangan udara Bersekutu, pengisian stok bahan bakar, peluru, dan senjata hampir terhenti, dan pengeluaran arang batu dan keluli telah berkurang menjadi seperlima dari apa yang telah terjadi. hanya enam bulan lebih awal.

Di Front Timur, serangan musim sejuk Soviet telah mencapai garis kurang dari 100 batu dari Berlin, dan walaupun di Barat Jalur Siegfried pada dasarnya masih utuh dan Rhine masih belum dapat dilintasi, jelas bahawa dengan perpecahan Amerika tiba di Eropah pada kadar satu minggu hanya tinggal waktu sebelum Reich Ketiga runtuh dalam kekacauan dan bencana. Namun, Hitler enggan mempertimbangkan untuk menyerah. (Anda dapat melihat secara lebih mendalam bulan dan hari terakhir Perang Dunia Kedua di dalamnya Sejarah Perang Dunia II majalah.)

Tekanan untuk Melintasi Sungai Rhine

Kejayaan dan kepantasan kemajuan Soviet sebenarnya telah menimbulkan masalah serius kepada Sekutu Barat: melainkan jika mereka menerobos ke dataran Jerman Utara dalam beberapa minggu, Stalin hampir pasti akan merebut kawalan hampir seluruh Jerman, termasuk wilayah Baltiknya dan pelabuhan Laut Utara.

Panglima Sekutu Tertinggi di Eropah, Dwight D. Eisenhower, telah mengeluarkan rancangan garis besarnya untuk fasa pertama kemajuan ke Jerman pada hari terakhir tahun 1944. Ia meminta yang pertama untuk penghancuran pasukan Jerman di sebelah barat Rhine, setelah itu Kumpulan Tentera Darat Ke-21 Marsekal Bernard Montgomery (British dan Kanada) akan melakukan perjalanan utama ke Dataran Jerman Utara, di utara Ruhr, sementara Kumpulan Tentera ke-12 Jeneral Omar Bradley (Amerika dan Perancis) membuat serangan pelengkap, tetapi sekunder, dari kawasan Mainz – Frankfurt timur laut ke Kassel. Objektif keseluruhan rancangan ini adalah untuk melakukan "penyebaran besar Ruhr yang akan diikuti oleh dorongan besar untuk bergabung dengan Rusia."

Setelah mempelajarinya, Monty sampai pada kesimpulan bahawa ia melakukan semua yang dia mahukan kerana meletakkan berat badan di utara dan meletakkan Tentera Amerika Kesembilan di bawah komandanya. Lebih mengagumkan, ia memberinya kekuatan keputusan sekiranya tidak bersetuju dengan Bradley mengenai batas antara Kumpulan Tentera ke-12 dan ke-21.

Rancangan terperinci Ike untuk kempen Rhineland, yang mendahului pendorong ke Jerman tepat, menyaksikan Kumpulan Tentera Darat ke-21 Monty, dengan Tentera Darat A.S. ke sembilan, merebut tebing barat Rhine dari Nijmegen ke Düsseldorf. Semasa fasa ini, Kumpulan Tentera ke-12 Bradley berusaha mempertahankan pertahanan yang agresif. Kemudian, sementara Monty bersiap untuk menyeberangi Rhine yang lebih rendah, Bradley adalah untuk mengamankan sungai dari Düsseldorf ke Köln, setelah Tentara Ketiga Jeneral George S. Patton "mengambil bola" dan menolak ke arah timur dari Prüm ke Koblenz. Pada masa yang sama, Angkatan Darat A.S. Ketiga dan Ketujuh akan bertanggungjawab untuk melintasi lintasan Rhine antara Mainz dan Karlsruhe bagi pasukan yang ditakdirkan untuk melakukan tujahan di selatan Ruhr.

& # 8220 Pertahanan Agresif & # 8221

Tidak perlu dikatakan, Bradley tidak senang melihat Monty diberikan bukan sahaja peranan utama, tetapi juga tentera A.S. yang lengkap. Dengan dua pertiga Angkatan Ekspedisi Bersekutu yang kini terdiri dari pasukan Amerika, dia menginginkan, tidak menghairankan, usaha utama yang harus dilakukan oleh pasukan Amerika di bawah komando Amerika. Memang, dia membayangkan keempat-empat tentera A.S. memasuki Jerman tengah dengan tentera Britain, Kanada, dan Perancis diturunkan untuk mendapatkan perlindungan. Dia sangat kecewa apabila permohonannya jatuh ke telinga pekak.

Tidak dapat tidak, Patton sangat marah ketika dia diberitahu bahawa Tentara A.S. Ketiga akan mengambil sikap "pertahanan agresif," sementara Monty's 21st Army Group melancarkan serangan besar. Pada 4 Februari, dia menulis surat kepada isterinya, Beatrice, memberitahunya bahawa jika dia mendengar dia berada di bahagian pertahanan, “Bukan musuh yang menempatkan saya di sana. Saya tidak melihat banyak masa depan untuk saya dalam perang ini. Terlalu banyak orang keselamatan pertama yang menjalankannya. "

Komander Tentera Ketiga Jeneral George S. Patton Jr menyelesaikan Perang Dunia II sebagai jeneral bintang empat. Dia memulakan perang dengan memakai dua bintang.

Patton pastinya tidak akan dikalahkan oleh orang-orang pertama yang aman, dan dia memilih untuk melihat perintah untuk menerapkan sikap pertahanan agresif yang berarti dia dapat "terus bergerak ke arah Rhine dengan profil rendah." Dia mengatakan kepada stafnya bahawa Tentera Ketiga akan melakukan "pengintaian lapis baja," tetapi ia akan dilakukan dengan tujuh bahagian dan objektif awalnya adalah Prüm, Bitburg, dan kota penting Trier di Sungai Mosel. Selanjutnya, dia memberitahu para komandannya untuk memastikan bahawa unit mereka selalu komited sepenuhnya agar mereka tidak dapat dikeluarkan dari perintahnya dan ditempatkan di cadangan teater baru Eisenhower. Dia menulis dalam buku hariannya: "Simpan terhadap apa? & # 8230Tentu pada saat ini dalam perang tidak diperlukan cadangan - hanya serangan ganas di mana-mana dengan segalanya."

Kekeringan Patton & # 8217s Force

Pada 10 Februari, Bradley menelefon Patton untuk memberitahunya bahawa Ike memindahkan bahagian dari Kumpulan Tentera ke-12 kepada Tentera A.S. Kesembilan Jeneral Bill Simpson. Yang terakhir sekarang, tentu saja, adalah sebahagian daripada kumpulan tentera Monty. Patton menjawab bahawa sebagai jeneral yang tertua dan paling berpengalaman di teater dia terkutuk jika dia melepaskan mana-mana bahagiannya atau pergi ke pertahanan, dan bahawa dia akan mengundurkan diri daripada mematuhi perintah tersebut. Dia jelas tidak memiliki niat untuk benar-benar mengundurkan diri, tetapi dia tetap menarik ancamannya ketika Bradley menyarankan agar dia berhutang terlalu banyak kepada pasukannya bahkan untuk mempertimbangkannya. Walaupun begitu, pada awal Februari Patton kehilangan Divisi Infantri Airborne dan 95 ke-17 kepada Simpson dan Monty.

Kawasan di mana Tentera Ketiga beroperasi selama Februari 1945, Eifel, berbukit, berhutan lebat, dan dibelah dua oleh tiga sungai yang mengalir dengan cepat, yang pada waktu itu bengkak oleh salji dan hujan musim sejuk terburuk dalam 38 tahun. Patton menulis kemudian, "Penyeberangan & # 8230 sungai-sungai ini adalah prestasi senjata yang luar biasa."

Kempen ini, yang dilakukan dalam keadaan mengerikan, menelan sejumlah 42.217 korban pertempuran dan 20.790 korban tanpa pertempuran, namun akhirnya berjaya. Menjelang 1 Mac, pasukan Patton telah menangkap Prüm dan Bitburg Trier jatuh sehari kemudian. Ibu pejabat Ike telah memperkirakan bahawa akan mengambil empat bahagian untuk merebut bekas ibu kota provinsi Rom Trier, tetapi Patton dapat mengirim pesan yang mengatakan, “Telah mengambil Trier dengan dua bahagian. Adakah anda mahu saya mengembalikannya? "

Tentera Tentera Ketiga menumpuk dari setengah jalan untuk mencari penembak tepat Jerman. Ketika perlawanan Jerman mulai runtuh, orang Amerika itu bertempur dengan penembak jitu dan kanak-kanak dengan senjata antik.

Pada 5 Mac, Angkatan Darat A.S. General Courtney Hodges akhirnya menyerang. Köln jatuh pada 6, dan mengejutkan semua orang, pada pukul 4 petang pada 7 jambatan telah diamankan di atas Sungai Rhine, kira-kira di tengah jalan antara Köln dan Koblenz — jambatan kereta api Ludendorff di Remagen. "Kami cukup gembira, tapi sedikit iri hati," tulis Patton kemudian.

Keberanian dan inisiatif Amerika telah memastikan bahawa jambatan itu, walaupun siap untuk pembongkaran, tetap terjaga. Tetapi euforia segera hilang pada keesokan harinya ketika, dengan menyedihkan bagi Bradley, Eisenhower memberikan perintah untuk memberikan jumlah bahagian yang diperlukan untuk Simpson's Ninth Army untuk gerakan utara Monty, tidak lebih dari empat yang harus dilakukan di Remagen dan untuk sementara waktu sekurang-kurangnya jambatan harus dipegang tetapi tidak dibangunkan.

Ini, pada kenyataannya, juga masuk akal secara taktik kerana di luar jambatan sejauh kira-kira 12 batu, pergunungan berhutan lebat dilintasi oleh jalan-jalan yang buruk, menjadikan kemajuan lebih jauh terhadap jenis rintangan yang ditentukan sangat sukar. Meski begitu, menjelang 17, ketika jambatan itu akhirnya runtuh, terdapat enam bahagian Amerika di jambatan jambatan sedalam 10 batu dan lebar 30 batu.

& # 8220Membawa Sungai Rhine dalam Larian & # 8221

Pada 5 Mac, ketika Tentera Darat A.S. Pertama melancarkan serangannya, Jenderal George S. Patton akhirnya memperoleh wewenang Eisenhower untuk maju ke seluruh Palatinate Rhineland. Bradley memberitahunya untuk "mengambil Rhine dalam perjalanan," dan pada 10 Mac, hanya tiga hari setelah jambatan Remagen ditawan oleh Tentera Darat Pertama, Bahagian Perisai ke-4 Patton sampai ke sungai di utara Koblenz. Ia menempuh jarak sejauh 55 batu dalam masa kurang dari 48 jam. Pada tanggal 13, Patton memerintahkan pembahagiannya melintasi Mosel dan melalui Hunsrück, sebuah kawasan pergunungan di sebelah timur Trier yang difikirkan oleh SHAEF (Pasukan Ekspedisi Bersekutu Ibu Pejabat Tertinggi) terlalu sukar untuk berperisai. Walaupun begitu, pada 22 dia mempunyai lapan bahagian di Rhine dari Koblenz hingga Ludwigshafen.

Jeneral Patton merayakan menyeberangi Sungai Rhine dengan melepaskan dirinya di dalamnya. & # 8220Jeda yang menyegarkan, & # 8221 dia memanggilnya.

Dengan itu, kempen Patton di sebelah barat Rhine telah berakhir. Ia mengorbankan 7,287 korban lagi, tetapi jurutera Tentera Ketiga sudah siap, dan Patton, nekad untuk menyeberangi sungai besar sebelum Monty, memutuskan bahawa anak buahnya harus bermain di Mainz dan menyeberang sekaligus di Oppenheim. Pada siang hari pada tanggal 23, enam batalion berada di atas sungai dengan kehilangan hanya 28 orang yang terbunuh dan cedera, sementara unit infanteri dan jurutera lain telah menyeberang ke utara, di Nierstein, tanpa tentangan. Patton menelefon Bradley: "Brad, jangan beritahu sesiapa tetapi saya berada di seberang & # 8230 terdapat begitu sedikit Kraut di sana sehingga mereka belum mengetahuinya. Oleh itu, jangan membuat pengumuman. Kami akan merahsiakannya sehingga kami melihat bagaimana keadaannya. "

Namun, Jerman segera menyedari penyeberangan itu dan setelah serangan Luftwaffe yang berat di jambatan ponton Tentera Ketiga pada siang hari, Patton memanggil Bradley lagi pada malam itu: "Demi Tuhan memberitahu dunia bahawa kita berada di seberang & # 8230 Saya mahu dunia untuk mengetahui Tentera Ketiga berjaya sebelum Monty. "

Sebenarnya, dunia sudah tahu. Di markas Bradley pagi itu, wakil Patton telah mengumumkan bahawa Tentera Ketiga telah menyeberangi Rhine pada jam 10 malam pada 22 Mac, "tanpa faedah pengeboman udara, asap tanah, persiapan artileri dan bantuan udara." Jelas, ini adalah penggalian di Montgomery, yang menggunakan semua aset ini pada masa itu untuk membantu menyeberangi sungai yang sama.

Nombor Pesanan Am 70

Pada hari pasukan pertamanya menyeberangi Rhine, Patton mengeluarkan General Order Number 70 kepada Tentara Ketiganya dan kepada XIX Tactical Air Command yang menyokongnya: “Pada periode dari 29 Januari hingga 22 Mac 1945, Anda telah merebut wilayah seluas 6.484 batu persegi dari musuh. Anda telah mengambil 3.072 bandar, bandar, dan kampung, termasuk di antaranya: Trier, Coblenz, Bingen, Worms, Mainz, Kaiserslautern, dan Ludwigshafen. Anda telah menangkap 140,112 askar musuh dan telah membunuh atau mencederakan 99,000 orang tambahan, dengan itu menghapuskan hampir semua Tentera Darat ke-7 dan ke-1 Jerman. Sejarah tidak mencatat pencapaian yang lebih besar dalam waktu yang begitu terhad & # 8230 Dunia berdering dengan pujian anda lebih baik lagi Jeneral Marshall, Jeneral Eisenhower, dan Jeneral Bradley semuanya secara peribadi memuji anda. Penghormatan tertinggi yang pernah saya perolehi ialah penghormatan nama saya dengan nama anda dalam acara-acara hebat ini. "

Keesokan harinya George Patton menyeberangi Rhine di jambatan ponton di Oppenheim. Setengah jalan dia membuka seluarnya "untuk kesal di Rhine. Saya sudah lama menantikan ini, ”tulisnya dalam buku hariannya. Laporan lain mengatakan bahawa dia menambah, "Saya bahkan tidak kencing pagi ini ketika saya bangun sehingga saya akan mempunyai beban yang benar-benar penuh. Ya, tuan, jeda yang menyegarkan. " Dia bukan sahaja mengalahkan Monty di seberang sungai yang terkenal, tetapi dia telah melepaskan dirinya di dalamnya dua hari sebelum Winston Churchill! Setibanya di tebing timur, dia sengaja menikam jari kakinya dan "jatuh, mengambil sebilangan tanah Jerman, dalam meniru & # 8230 William the Conqueror," yang diduga melakukan hal yang sama ketika tiba di pantai England pada tahun 1066.

Raid di Hammelburg

Pada 23 Mac, setelah mendapatkan jambatan pertamanya di Rhine, Patton telah menulis kepada isterinya, “Saya takut dengan nasib baik saya. Operasi ini luar biasa. " Tetapi sayangnya, nasibnya hampir habis, sekurang-kurangnya sementara, dalam apa yang dikenali sebagai serangan Hammelburg.

Menantu Patton, Letnan Kolonel John Waters, telah ditangkap di Afrika Utara pada bulan Februari 1943. Nampaknya Patton mengetahui atau sebelum 23 Mac bahawa Waters ditahan di sebuah kem penjara Jerman, Oflag XIIIB, tiga batu di selatan Hammelburg dan sekitar 60 batu di timur Frankfurt. Bagaimana dia mendapat tahu masih menjadi misteri. Kem itu sebenarnya menahan sekitar 1,230 orang Amerika dan sekitar 3,000 pegawai Serbia, bekas anggota Tentera Diraja Yugoslavia.

Pada 25 Mac, Brig. Jeneral William Hoge, komandan Bahagian Perisai ke-4, menerima perintah dari komandan korpsnya, Jeneral Jeneral Manton Eddy, memintanya untuk melancarkan pasukan petugas khas (TF) untuk membebaskan Oflag XIIIB. Pada hari yang sama, factotum dan pengawal umum Patton dan bekas sarjan di markas Patton dalam Perang Dunia I, Mejar Al Stiller, tiba di markas Hoge dan mengumumkan bahawa dia telah diperintahkan oleh Patton untuk menemani TF. Tidak mengejutkan, kedua Eddy dan Hoge tidak senang dengan gagasan untuk menyerang sekitar 40 batu di belakang barisan musuh, dan mereka menyatakan kebimbangan mereka. Ini membawa Patton ke Kor XII pada 26, dan akhirnya dia memberi pesanan langsung kepada Hoge melalui telefon "untuk menyeberangi Sungai Utama dan sampai ke Hammelburg." Ternyata pada saat inilah Hoge berpaling ke Stiller, yang telah mendengar, dan diberitahu bahawa menantu Patton adalah salah seorang tahanan di kem tersebut.

TF yang diatur untuk serbuan itu datang dari Komando Tempur B (CCB) Letnan Kolonel Creighton Abrams dari Bahagian Perisai ke-4. Komandannya adalah kapten muda bernama Abraham Baum, dan ia terdiri dari 16 kereta kebal, 27 lintasan separuh, tiga senapang sendiri 105mm, dan sejumlah 294 pegawai dan orang, termasuk Al Stiller. Cukup bagaimana TF dimaksudkan untuk membawa sekitar 1.200 tahanan Amerika yang dibebaskan tetap menjadi misteri - jumlah kapasiti tempat duduk kenderaan di bawah 500. Walau bagaimanapun, rancangan asasnya agak mudah. CCB akan menyeberangi Sungai Utama dan membuat lubang di pertahanan Jerman, setelah itu TF Baum akan menuju ke kem. Diharapkan pihak penyerang dapat kembali dengan selamat di belakang garis A.S. dalam masa kurang dari 24 jam.

Hasil Bencana

Sebuah tangki Sherman menerobos pintu pagar kem POW di Hammelburg ketika tentera Amerika dan Britain melambai dan meraikannya.

Pasukan Petugas Baum berangkat pada jam 7 malam pada 26, dan dengan cahaya pertama pada 28, ia tidak lagi wujud. Walaupun tahanan Amerika dibebaskan untuk sementara waktu, serbuan berakhir dengan kekacauan. Sembilan anggota TF Baum terbunuh, 32 cedera, termasuk Baum, dan 16 tidak pernah dilihat lagi. Setiap kenderaan hilang, dan kebanyakan tahanan dan pihak penyerbu akhirnya kembali ke kem, termasuk alasan serangan itu, John Waters, yang cedera parah. Dia masih berada di Oflag XIIIB ketika sebuah unit Bahagian Perisai ke-14, sebahagian dari Tentera Ketujuh, tiba di kem pada 5 April.

Kehidupan Waters telah diselamatkan oleh doktor Serbia. Patton menghantar doktor peribadinya, Charles Odom, untuk menjaganya dan mengatur agar dia dihantar ke Frankfurt. Perlakuan istimewa ini nampaknya menimbulkan kemarahan di antara beberapa yang lain cedera. Pada 5 April, Patton menulis kepada isterinya, “Saya merasa sangat teruk. Saya berusaha keras untuk menyelamatkannya dan mungkin menjadi penyebab kematiannya. Al Stiller ada di ruangan dan saya khuatir dia sudah mati. Saya tidak tahu apa yang anda dan B [anak perempuannya] fikirkan. Jangan beritahu dia & # 8230 Kami telah membebaskan banyak kem PW tetapi bukan yang saya mahukan. " Pada 1 Mei, Stiller didapati tidak cedera di kem PW lain di Moosburg di selatan Jerman.

Secara rasmi, serbuan di Hammelburg tidak pernah berlaku. Ketika Patton mengunjungi Baum di rumah sakit untuk menghadiahkannya sebuah Salib Perkhidmatan Cemerlang, dia mengatakan kepadanya bahwa dia telah melakukan "satu pekerjaan helluva." Baum menjawab bahawa dia tidak percaya jeneral akan menghantar anak buahnya dalam misi seperti itu untuk menyelamatkan seorang lelaki.

Patton didakwa menjawab, "Betul, Abe, saya tidak akan." Setelah Patton pergi, pembantunya memberitahu Baum bahawa serbuan itu digolongkan sebagai Rahsia Teratas dan bahawa dia harus menggunakan budi bicara ketika membincangkannya. Baum menafsirkan ini dengan maksud bahawa TFnya tidak akan mendapat pengakuan dan bahawa dia dan anak buahnya telah "kacau lagi".

Mendedahkan Motivasi Patton & # 8217s

Tidak perlu dikatakan, Patton menyalahkan semua orang kecuali dirinya sendiri atas kegagalan serangan Hammelburg, termasuk Bradley, Eddy, dan Hoge. Dalam suratnya pada 5 April kepada isterinya, dia menulis, "Pemikiran pertama saya adalah mengirim perintah pertempuran tetapi saya dibicarakan oleh Omar dan yang lain."

Patton melangkah lebih jauh dalam buku hariannya, di mana dia mendakwa bahawa dia hanya mengirim dua syarikat dan bukannya perintah pertempuran lengkap "kerana keberatan keras Jenderal Bradley."

Tuduhan ini, bagaimanapun, tampaknya ditentang oleh Bradley yang kemudian menulis, “Ini adalah kisah yang dimulai sebagai pengejaran angsa liar dan berakhir dengan tragedi. Saya tidak menegurnya kerana itu. Kegagalan itu sendiri adalah teguran terburuk George. " Dalam bukunya sendiri, Perang Seperti yang Saya Tahu, Patton pasti menyalahkan Eddy dan Hoge. "Saya bermaksud untuk menghantar satu komando tempur dari Armored ke-4, tetapi, sayangnya, dibicarakan oleh Eddy dan Hoge."

Tetapi untuk semua tuntutan Patton yang seterusnya bahawa dia tidak mengetahui kehadiran Waters di Oflag XIIIB sehingga sembilan hari selepas serangan itu, dan bahawa ia dilancarkan hanya untuk mengalihkan perhatian Jerman dan meredakan kemaraan tenteranya, mereka yang paling terlibat di tingkat atas— Hoge, Abrams, Baum, dan Stiller — semuanya percaya bahawa serbuan itu dilancarkan hanya untuk satu sebab dan itu adalah untuk menyelamatkan menantu Patton. Mereka diam pada waktu itu untuk melindungi komandan tentera mereka, dan lama setelah perang, pada tahun 1967, sebelum salah seorang dari mereka, Creighton Abrams, menyatakan secara terang-terangan bahawa serangan itu dilancarkan semata-mata kerana Waters berada di kem.

Sangat jelas dari surat Patton kepada isterinya bahawa ini benar. Tiga hari sebelum serbuan dia menulis, "Kami menuju ke tempat John dan mungkin sampai di sana sebelum dia dipindahkan, dia lebih baik melarikan diri atau dia akan berakhir di Bavaria ...." Pada hari penggerebekan itu dia menulis lagi, “Malam tadi saya mengirim tiang perisai ke tempat 40 batu di timur Frankfurt di mana dikatakan John dan sekitar 900 PW. Saya selalu gugup seperti kucing sepanjang hari seperti semua orang, tetapi saya fikir ia adalah risiko yang sangat besar dan saya harap ia berfungsi. Al Stiller ikut. Sekiranya saya kehilangan lajur itu mungkin kejadian baru tetapi saya tidak akan melakukannya. "

Serangan di Hammelburg adalah satu lagi titik berpotensi bencana dalam karier George Patton, tetapi kematian Presiden Franklin D. Roosevelt pada 12 April mengalihkan perhatian atasannya dan, mungkin yang lebih penting lagi, akhbar. Seperti yang dinyatakan Patton dalam buku hariannya dua hari kemudian, "Dengan kematian Presiden, anda dapat melakukan buggery di jalanan dan tidak sampai di halaman keempat."

Tentera Ketiga Bergerak

Pada 27 Mac, Patton telah memindahkan ibu pejabatnya dari Luxembourg City ke Oberstein, 20 batu di sebelah timur Kassel. Ini adalah gerakan pertama selama 14 minggu, tetapi akhirnya dia memerintah dari tanah Jerman, dan pada masa itu tenteranya telah bertempur melewati hampir 300 mil wilayah Jerman. Dia terus "mengemis, membujuk, menuntut dan mengancam" para komandan dalam keinginannya untuk terus masuk ke Hitler's Reich, dan dia terus bergerak, mengunjungi komandan dan tenteranya dan menghadiri pertemuan dengan komandan tentera dan atasannya.

Semasa perjalanannya pada bulan April, Patton memperhatikan beberapa perkara yang tidak menggembirakannya. Salah satunya ialah "Tentera Daratnya akan memakai pakaian seragam. Semasa cuaca sangat sejuk, ia dibenarkan, dan bahkan perlu, untuk membenarkan variasi tertentu, tetapi dengan pendekatan musim panas, saya mendapat pesanan seragam yang lain. "

Perkara lain yang dia perhatikan adalah "kecerobohan besar dalam meninggalkan tong petrol di sepanjang jalan, sehingga mengeluarkan perintah agar Penolong Juru Tentera Jeneral Tentera Ketiga secara peribadi memandu di sepanjang jalan, diikuti oleh dua trak, dan mengambil semua tong yang dijumpainya . "

Patton juga menyatakan "bahawa hampir setiap anggota Kor Perubatan yang mendaftar telah menangkap kenderaan atau motosikal orang awam, dengan hasilnya kita membuang petrol dengan kadar yang luar biasa dan berantakan di jalan. . . Oleh itu, kami mengeluarkan perintah untuk penyerapan kenderaan ini. "

Pada 10 April, staf perisik Patton memberi amaran kepadanya bahawa Jerman sedang melakukan gerakan kepartian, yang disebut Werewolves, dan bahawa mereka mungkin akan berusaha untuk mendarat pasukan kecil yang dilancarkan berhampiran markas depannya dengan misi membunuhnya. Reaksinya biasa. "Saya tidak pernah mempercayai khabar angin ini, tetapi membawa karbin saya ke trak saya setiap malam."

Dua Penemuan Mengejutkan

Pada 12hb, Patton mempunyai dua pengalaman yang tidak biasa — satu yang menarik dan satu yang menyedihkan. Lima hari sebelumnya, Manton Eddy telah memberitahunya bahawa salah satu unit Kor XIInya telah menemui sejumlah peti besi tertutup sedalam 2.000 kaki di sebuah lombong garam di Merkers, 60 batu di sebelah barat Erfurt. Ketika Eddy terus mengatakan bahwa dia tidak tahu apa yang ada di peti besi, Patton diduga menjawab, "Jenderal Eddy. Anda membuka ... peti besi dan melihat apa yang ada di dalamnya. "

Jeneral Omar Bradley (paling kiri), Patton, dan Dwight D. Eisenhower memeriksa lukisan berharga di lombong garam Merkers pembantu Patton & # 8217s, Charles Codman, dapat dilihat di latar belakang.

Eddy melakukan seperti yang diperintahkan dan menjumpai seluruh simpanan batangan emas Jerman — 4.500 bar emas dengan nilai anggaran lebih dari $ 57 juta bersama dengan berjuta-juta tanda reich dan dolar, lukisan oleh tuan besar seperti Titian dan Van Dyck, yang sebahagiannya difikirkan oleh Patton bernilai "kira-kira $ 2,50, dan jenis yang biasanya dilihat di bar di Amerika," dan banyak harta karun lain. Eisenhower, Bradley, dan Patton mengunjungi lombong itu pada 12 April. Ketika mereka diturunkan ke bawah batang lombong, Patton, menurut pembantunya, berkata, "Sekiranya jemuran itu (kabel lif) berpisah, promosi di Tentera Darat AS akan sangat terangsang. "

Yang Ike menjawab, "Baiklah, George, itu sudah cukup! Tidak ada lagi retakan sehingga kita berada di atas tanah lagi. "

Setelah itu, ketiga-tiga komandan itu pergi ke kem konsentrasi yang baru dibebaskan di Ohrdruf, kurang dari 30 batu di sebelah barat Erfurt, di mana pemandangan itu pasti mengejutkan dan menjijikkan mereka. Eisenhower dan Bradley menghabiskan malam itu di ibu pejabat Patton, dan setelah makan malam, Ike memberitahu Patton bahawa dia merancang untuk menghentikan Tentera Pertama dan Kesembilan di Elbe dan mengarahkan Tentera Ketiganya ke arah tenggara menuju Czechoslovakia. Tetapi ketika Patton bersiap untuk tidur, dia menyalakan radio dan mendengar penyiar BBC melaporkan kematian Presiden Roosevelt. Dia segera memberitahu Ike dan Bradley, dan mereka membincangkan apa yang mungkin berlaku. Mereka merasa sangat malang bahawa pada masa yang sangat genting dalam sejarah mereka, mereka harus "menukar kuda." Sebenarnya, peristiwa-peristiwa berikutnya menunjukkan bahawa tidak ada perbezaan sama sekali.

Eisenhower, sekali lagi bersama Patton (kiri) dan Bradley, mendengar sebagai penterjemah menerangkan beberapa teknik penyiksaan yang digunakan di kem tumpuan Ohrdruf.

Pada 15 April, Patton mengunjungi kem kematian Buchenwald, 10 batu di sebelah timur Erfurt dan hanya tiga batu dari kota Weimar yang terkenal, di mana dia "tidak dapat menahan pemandangan yang dia lihat & # 8230 [dan] pergi ke sudut sakit sepenuhnya. " Akibatnya, dia memerintahkan agar penduduk Weimar dipaksa untuk berjalan melalui perkhemahan dan melihat sendiri hasil dari kebajikan mereka.

Rehat Sejenak di Paris

Pada 16 April, Bradley memberi Patton pesanan yang dia harapkan sejak perbualannya dengan Ike pada 12hb. Tenteranya harus mengubah arah kemajuannya dari timur ke tenggara dan bergerak menuju apa yang disebut redoubt nasional Jerman. Ini bermaksud akan bergerak selari dengan sempadan Czechoslovakia.Patton tidak lagi mempercayai keraguan nasional daripada yang dia percayai dalam gerakan Werewolf, tetapi dia memberikan perintah yang diperlukan. Kemudian, pada 17, dia terbang ke Paris untuk berehat 24 jam.

Setibanya di sana, dia mengunjungi menantunya, John Waters, di hospital dan mendapati dia jauh lebih baik dan bersiap untuk dievakuasi ke Amerika Syarikat. Menurut rakan seumur hidupnya, Everett Hughes, Patton tinggal di Hotel George V dan mereka makan malam bersama dan minum "hingga waktu yang luar biasa."

Semasa sarapan pada 18, Patton belajar dari Bintang dan Jalur akhbar bahawa dia telah dinaikkan pangkat menjadi jeneral penuh. Dia menulis kemudian, "Walaupun saya, tentu saja, senang mendapat pangkat, hakikat bahawa saya tidak berada dalam kumpulan awal (Bradley dan Devers) dan oleh itu" juga berlari "menghilangkan beberapa kesenangan."

Namun, pada waktu itu, dia sangat gembira ketika tiba di Lapangan Terbang Orly untuk terbang kembali ke Jerman, bukan sahaja pembantunya, Kolonel Charles Codman, menemukan tanda kerah bintang empat untuk dipakainya, tetapi juga pesawatnya panji empat bintang terbang di luar dan bendera jeneral empat bintang dan sebotol cognac empat bintang di dalamnya.

Projek Peringatan Tentera Darat Ketiga

Tentera Tentera Ketiga berbaris melewati seorang wanita Jerman di Frankfurt am Main dalam perjalanan ke Czechoslovakia.

Serangan terakhir Tentera Ketiga bermula pada 19 April. Pada masa itu Tentera Inggeris Kedua telah sampai di Elbe di Lauenburg, Tentera AS Pertama telah menyeberangi Elbe di Magdeburg dan mengambil Leipzig, dan Tentera AS Kesembilan telah menyeberangi sungai yang sama dan mengambil Brunswick .

Untuk serangan terakhirnya, Patton mengembangkan sistem yang dikenali sebagai Projek Perang Tentera Darat Ketiga. Ini terdiri dari menembak beberapa salvo ke setiap kota yang didekati, bahkan sebelum meminta penyerahan. Menurut Patton, "Objektifnya adalah membiarkan penduduk memiliki sesuatu untuk menunjukkan generasi Jerman masa depan sebagai bukti bahawa Tentera Ketiga telah melewati jalan itu."

Kota Passau, Jerman yang indah, adalah salah satu mangsa terakhir. Ia dibombardir selama 36 jam sebelum lelaki Patton memasuki reruntuhan yang membara.

Pada tanggal 20, Patton terbang ke Kor XII untuk mengucapkan selamat tinggal kepada rakan baiknya Manton Eddy, yang dipindahkan dengan tekanan darah yang sangat tinggi, pertama ke Paris dan kemudian, seperti Waters, ke Amerika. Dalam perjalanan kembali, dia mempunyai jalan keluar yang sangat sempit dari kematian. Untuk menempuh jarak jauh yang terlibat dalam memerintah tenteranya dan menghadiri konferensi dengan atasannya, Patton, sejak tiba di Normandia, sering terbang ke tempat tujuannya dengan pesawat ringan Piper Cub. Biasanya cara perjalanan yang cukup selamat, ini tidak berlaku pada hari tertentu ini.

Patton tiba-tiba "menyedari beberapa pelacak datang di sebelah kanan pesawat kami yang, pada masa yang sama, merpati ke tanah, hampir bertembung dengan pesawat yang kelihatan seperti Spitfire. Pesawat ini membuat hantaran kedua, sekali lagi melepaskan tembakan dan hilang & # 8230 . "

Ternyata juruterbang Spitfire adalah pegawai Poland yang berkhidmat dengan RAF. Dia mungkin telah salah mengira Cub sebagai Fieseler Storch Jerman. Kejadian kedua yang mengancam nyawa berlaku pada 3 Mei, ketika sebuah kereta lembu "keluar dari pinggir jalan sehingga tiang itu merindukan kami (dengan jip) sekitar satu inci."

Patton diduga telah berseru, “Ya Tuhan, apa nasib yang akan terjadi. Saya telah melalui semua perang yang telah saya lihat dan dibunuh oleh seekor lembu. "

Mendorong ke Timur

Menjelang 26 April, ibu pejabat Patton terletak 75 batu di barat laut Regensburg. Unit-unit utamanya telah memasuki kota pada hari yang sama dan dengan cepat mendirikan jambatan di atas Sungai Danube. Tentera Ketiga dengan demikian siap bergerak ke Czechoslovakia atau Austria. Kedua-dua ketua staf Amerika dan Britain telah bersetuju bahawa Czechoslovakia adalah hadiah politik yang harus ditolak kepada Stalin, tetapi Eisenhower, yang selalu takut akan kejadian besar "biru biru" dengan Tentera Merah, mengatakan dia tidak percaya Patton dapat ke Prague di hadapan Soviet dan memerintahkan berhenti di sempadan sekitar 100 batu di barat daya ibu kota.

Bradley, dan tentu saja Patton, percaya bahawa Prague dapat dibebaskan dalam 24 jam. Pada 2 Mei, Patton diberitahu bahawa Tentera Darat A.S. Ketujuh akan mengambil alih tanggungjawab untuk mengurangkan keraguan nasional dan bahawa tenteranya harus dihentikan. Ibu pejabatnya telah berpindah 19 kali sejak tiba di Normandy dan menempuh jarak 1,225 batu. Dua hari kemudian, pada pukul 7:30 malam pada 4, Ike akhirnya bersetuju bahawa tenteranya dapat melintasi sempadan Czech - tetapi dia harus berhenti lagi di Plzen, 55 batu dari Prague. Pada masa ini Tentera Ketiga, menurut Patton, adalah kekuatan terbesarnya dalam perang — 18 bahagian yang terdiri daripada lebih dari 540,000 orang. Pada 6hb, Bradley menelefon Patton. Dia bimbang bahawa, setelah mendengar pemberontakan di Prague terhadap Jerman, dia mungkin mengabaikan perintah untuk menghentikannya.

"Anda dengar saya, George & # 8230 berhenti!" dia menjerit. Patton menulis kemudian, "Saya sangat kecewa, kerana saya merasakan, dan masih merasakan, bahawa kita seharusnya pergi ke sungai Moldau [di Prague] dan, jika orang Rusia tidak menyukainya, biarkan mereka masuk neraka. "

Penahanan Jerman terakhir menyerah kepada tentera Patton & # 8217 di Vseruby, Czechoslovakia, pada 4 Mei 1945. Tinggal empat hari lagi dalam perang.

Pada awal pagi 7 Mei, Bradley memanggil Patton dan memberitahunya bahawa Jerman telah menyerah. "Ia berlaku pada tengah malam, 8 Mei. Kita mesti bertahan di mana sahaja di atas dan bawah talian. Tidak ada gunanya mengambil korban sekarang. "

Pada hari yang sama, bersama dengan Setiausaha Perang Bawah, Robert Patterson, yang tinggal bersamanya, Patton terbang ke sebuah kampung berhampiran perbatasan Austro-Jerman kira-kira 100 batu di sebelah timur Munich, untuk melihat sekumpulan gerombolan Lipizzaner dari Sepanyol Sekolah Menunggang Vienna. Mereka telah diserahkan kepada salah satu unitnya untuk menjaga keselamatan dari pihak Rusia.

Walaupun Patton bersetuju, "Kuda-kuda ini akan menjadi tentera AS sehingga mereka dapat dikembalikan ke Austria yang baru," pandangan peribadinya mengenai keseluruhan acara, yang dinyatakan dalam buku hariannya, menarik dan, memandangkan kecintaannya terhadap kuda dan kemampuan menunggang, mungkin mengejutkan. "Saya merasa agak pelik bahawa, di tengah-tengah dunia perang, kira-kira dua puluh lelaki muda dan pertengahan umur dalam keadaan fizikal yang hebat, bersama dengan kira-kira tiga puluh pengantin lelaki, menghabiskan seluruh masa mereka mengajar sekumpulan kuda untuk menggoyangkan mereka puntung dan angkat kaki selaras dengan isyarat tertentu dari tumit dan kendali. Sama seperti saya suka kuda, ini seolah-olah saya membazirkan tenaga. Sebaliknya, & # 8230 bagi saya sekolah menengah kuda tentunya lebih menarik daripada lukisan atau muzik. "

Perang Menurut Patton

Pada taklimat pagi biasa pada 8, tepat dua setengah tahun sejak dia mendarat di Maghribi, Patton memberitahu kakitangannya bahawa ini akan menjadi pertemuan terakhir di Eropah. "Saya rasa kebanyakan mereka menyedari bahawa saya berharap dapat mengadakan beberapa taklimat lagi di Asia," katanya.

Sehari setelah pertempuran itu secara rasmi berakhir, Patton mengeluarkan Perintah Umum Nomor 98, yang menggariskan kejayaan Tentera Ketiga dan mendakwa bahawa ia telah maju lebih jauh dalam waktu yang lebih sedikit daripada tentera lain dalam sejarah — lebih dari 1.300 batu dalam 281 hari. Sudah tentu, dia dengan mudah melupakan atau sengaja mengabaikan kenyataan bahawa Monty's Eighth Army telah maju sejauh 1.850 batu dari Alamein ke Tunis dalam 201 hari!

Patton terus mendakwa bahawa tenteranya telah membunuh atau mencederakan sekurang-kurangnya setengah juta orang Jerman dan menangkap 956,000 lagi. Perintah umum berakhir, “Selama perang ini, saya telah menerima promosi dan hiasan yang jauh melebihi prestasi individu saya. Anda memenangkannya saya sebagai wakil anda memakainya. Satu kehormatan yang menjadi milik saya dan saya sendiri adalah kerana telah memerintahkan sekumpulan orang Amerika yang tidak dapat dibandingkan, catatan tentang ketabahan, keberanian, dan keberaniannya akan bertahan selagi sejarah berlangsung. "

Skrip tulisan Patton untuk perang di Eropah ditulis kemudian. "Saya dapat mengatakan ini, bahawa sepanjang kempen di Eropah saya tidak tahu ada kesalahan yang saya buat kecuali gagal menghantar Komando Tempur untuk mengambil Hammelburg. Jika tidak, operasi saya, sangat memuaskan. Dalam setiap kes, hampir sepanjang kempen, saya berada di bawah komando Tinggi. Ini mungkin perkara yang baik, kerana mungkin saya terlalu sabar. Namun, saya tidak percaya bahawa saya dan merasa sekiranya saya diizinkan keluar, perang akan berakhir lebih cepat dan lebih banyak nyawa akan diselamatkan. Terutama saya rasa pernyataan ini berlaku pada saat, pada awal bulan September, kita dihentikan, kerana keinginan, atau keperluan, dari pihak Jeneral Eisenhower untuk menyokong langkah Montgomery ke utara. Pada waktu itu tidak ada keraguan tetapi kita dapat melalui dan menyeberangi Sungai Rhine dalam sepuluh hari. Ini akan menyelamatkan ribuan lelaki. "

Tuntutan bahawa dia boleh menyeberangi Rhine dalam 10 hari pada awal September 1944 adalah tipikal Patton, dan salah satu yang tidak diyakini oleh pegawai atasannya, Ike atau Bradley.

Patton dan Soviet

Patton mengadakan sidang media pada Hari VE, di mana dia secara paksa menyatakan pandangannya mengenai Soviet. Menunjuk ke peta Eropa Tengah, dia berkata, "Apa yang dapat dilakukan oleh para politisi askar timah di Washington dan Paris hari ini adalah & # 8230 untuk mengusir satu bajingan dan pada saat yang sama memaksa kita untuk membantu membuat yang kedua sebagai kejahatan atau lebih jahat daripada yang pertama & # 8230 Hari ini kita telah melewatkan tarikh lain dengan takdir kita, dan kali ini kita memerlukan pertolongan Tuhan Yang Maha Kuasa jika kita hidup di dunia yang sama dengan Stalin dan orang-orang yang membunuh. "

Kemudian pada hari itu dalam pertemuan perpisahan dengan Cornelius Ryan dan wartawan lain, dia mengesahkan pandangannya mengenai perkara ini. "Anda tidak dapat berbaring dengan seekor serigala yang sakit. Anda juga tidak boleh berniaga dengan orang Rusia & # 8230 Saya tidak tahan berada di sekitar dan mengambil bibir dari SOB tersebut. "

Jeneral George S. Patton tidak gembira dengan peristiwa VE Day. Dia sudah tahu bahawa walaupun melobi banyak tokoh berpengaruh di Washington, dia tidak mempunyai harapan untuk ditugaskan di Pacific Theatre. Seperti yang disampaikannya kepada komandan Kor III, Mayor Jenderal James Van Fleet, "Sudah ada bintang [MacArthur] di teater itu dan kamu hanya dapat memiliki satu bintang dalam sebuah pertunjukan."

Patton juga tertekan kerana dia tahu akan ada penurunan kekuatan Tentera A.S. di Eropah dengan cepat, dan dia percaya ini mengundang bencana. Pada 7 Mei, dia telah meminta dengan Setiausaha Perang yang berkunjung, Robert Patterson, “Mari kita pakai kasut kita yang digilap, bayonet diasah dan tunjukkan gambaran kekuatan dan kekuatan kepada orang-orang ini [Soviet]. Inilah satu-satunya bahasa yang mereka faham dan hormati. Sekiranya anda gagal melakukan ini, maka saya ingin mengatakan kepada anda bahawa kami telah memperoleh kemenangan ke atas Jerman dan telah melucutkan senjata mereka, tetapi telah kalah dalam perang. "

Ketika Patterson memberitahunya bahawa dia tidak memahami "gambaran besar," tetapi bertanya kepada Patton apa yang akan dia lakukan terhadap orang Rusia, dia diduga menjawab bahawa dia akan menjaga Tentera AS di Eropah utuh, menggambarkan perbatasan dengan Soviet, dan jika mereka tidak menarik diri di belakangnya "mendorong mereka kembali ke seberang ... Kami tidak datang ke sini untuk memperoleh bidang kuasa atas rakyat atau negara mereka. Kami datang untuk memberi mereka hak untuk memerintah sendiri. Kita mesti menyelesaikan tugas ini sekarang - semasa kita berada di sini dan bersedia - atau kemudian dalam keadaan yang kurang baik. "

Tidak perlu dikatakan, idea seperti itu sama sekali tidak dapat diterima oleh ahli politik di Washington — dan juga bagi kebanyakan tentera Amerika di Eropah. Yang ingin mereka lakukan hanyalah pulang ke rumah.


Perintah untuk Membunuh Jeneral Patton

Pada hari kecelakaan kereta Patton, Bazata dan rakannya mengikuti kereta jeneral, dan ketika Patton berhenti di reruntuhan Rom di pinggir jalan, Bazata memasukkan sesuatu ke dalam tingkap kereta Patton yang akan meninggalkan bukaan untuk tembakan senapang ke sasaran . Dia mengatakan bahawa mereka mempunyai trak Tentera Darat yang akan berjalan selari dengan kereta Patton (yang digunakan oleh Horace Woodring) dan kemudian akan sengaja membeloknya. Ketika trak itu merempuh kereta Patton, tembakan dilepaskan, melukai Patton dengan teruk tetapi tidak membunuhnya. "Pada dasarnya, mereka gagal, seperti yang terjadi lebih sering daripada tidak, dalam operasi seperti itu," katanya. Bazata mengatakan bahawa dalam kebingungan saat ini dia meminta pertolongan jeneral yang cedera dan kemudian pergi di antara kebingungan peristiwa yang sedang berlangsung. Dia kemudian mengatakan bahawa dia pergi ke hospital Patton dengan ramuan racun yang telah dibuat oleh dia dan Kutub itu tetapi dia tidak dapat masuk ke bilik Patton. Dalam wawancara dengan Spotlight, Bazata mengatakan bahawa lelaki yang membunuh Patton masuk ke bilik hospitalnya dan membunuhnya dengan bentuk sianida, yang dibuat di Czechoslovakia dan boleh menyebabkan kegagalan jantung atau emboli. Harus diingat bahawa setelah kematian jenderal itu, isterinya Beatrice tidak memerintahkan bedah siasat di badan suaminya. Oleh itu, jika teori sianida betul, dan suatu zat dimasukkan secara tersembunyi ke dalam sistem Patton, ia akan pergi ke kubur.

Bazata mengatakan bahawa dia mempunyai lapan pertemuan dengan Donovan sebelum dan sesudah perang. Dalam salah satu pertemuan ini, dia mengatakan bahawa Donovan memintanya untuk membunuh Patton. Pengarang Wilcox menulis bahawa dia menemui perintah OSS "terhad" ketika mencari fail di Arkib Negara yang mengatakan bahawa Bazata, Joseph La Gattuta, seorang pegawai Tentera Darat dan rakan Bazata semasa perang, dan pegawai Amerika yang tidak disebutkan namanya bertemu dengan Donovan di Washington, DC Pertemuan dengan Donovan dan Bazata berlaku pada tahun 1943 di sebuah hotel agar tidak menarik perhatian yang tidak diingini.

Kisah ini boleh didapati diTerbitan Januari 2015 daripada Majalah Warisan Tentera. Ambil salinan anda hari ini!


Jeneral George S. Patton sangat anti-Semitik & Percaya dengan Keunggulan ‘Nordic Race’

& # 8220 & # 8230 Patton pada akhir Perang Dunia II mengaibkan tahanan Yahudi dari kem kematian Hitler & # 8217 yang telah ditahan semula di kem Orang Berpindah (DP) yang dikendalikan oleh Tentera A.S. di Zon Pendudukan Bersekutu. Dia juga menyatakan pendapat buruk bahawa Amerika Syarikat memerangi musuh yang salah, yang bermaksud bahawa dia lebih suka negara itu bersekutu dengan Hitler & # 8217s Jerman untuk memerangi Kesatuan Soviet Stalin. & # 8230 & # 8221

The Dark Side of George S. Patton (Petikan)

Buku Harian dan Tindakan Rasmi-nya menunjukkan bahawa Jeneral adalah Anti-Semitik

  • George S. Patton adalah seorang anti-Semit yang menulis dalam buku hariannya bahawa orang Yahudi adalah & # 8220sub-human & # 8221
  • Insiden menampar Patton & # 8217 mungkin memberi isyarat kepada Ike bahawa dia berada di ambang gangguan mental
  • Patton menentang Rancangan Morgenthau yang berusaha untuk & # 8220mengepalkan & # 8221 Jerman

& # 8230 Bacaan memoir keluarga cucunya Robert H. Patton & # 8217, The Pattons: Sejarah Peribadi Keluarga Amerika (Crown, 1994) mengungkapkan bahawa George S. Patton, Jr & # 8230 kemungkinan disleksia dan menderita gangguan bipolar. Ini menimbulkan rasa rendah diri pada Patton muda dan ketidakstabilan emosi. Dia bukan pelajar yang baik dan harus dibimbing untuk membaca, suatu kemahiran yang terlambat datang kepadanya. Perubahan moodnya luar biasa, dan selama tempoh perang 1918-1941, Patton sangat jahat untuk tinggal bersama isteri dan anak-anaknya ketika dia ingin berperang.

Sebagai juruterbang berkuda, Patton harus berkongsi keganasan meletakkan Bonus March di Washington pada tahun 1932 bersama-sama dengan pegawai atasannya, Ketua Kakitangan Tentera Darat Jeneral Douglas MacArthur dan pembantu perkemahan MacArthur, Mejar Dwight David Eisenhower, seorang rakan Patton & # 8217s. Patton yang sombong dan egois, yang telah merancang semula pedang berkuda Tentera A.S. berdasarkan reka bentuk Eropah, dua kali menggegarkan kerumunan veteran yang tidak bersenjata dan isteri serta anak-anak mereka di kepala kudanya yang dipasang. Pasukan berkuda Tentera A.S. & # 8217 masih dibagi menjadi kuda dan perisai, dengan pasukan berkuda menikmati status yang lebih tinggi. Kereta kebal juga siap untuk mengalahkan orang ramai, yang datang ke Daerah di kedalaman Depresi Besar untuk melobi Kongres untuk pembayaran segera bonus Perang Dunia I yang dijanjikan kepada veteran & # 8220 Perang Besar & # 8221.

Sebahagian daripada orang ramai yang disasarkan dalam tuduhan kedua termasuk bekas Joe swasta, Joe Angelo, yang bertugas sebagai Patton & # 8217 dengan teratur semasa Perang Dunia I. Veteran ini memenangi Distinguished Service Cross kerana menyelamatkan nyawa Patton & # 8217 semasa perang.

MacArthur, dan Patton sendiri, percaya bahawa para veteran itu & # 8220Red & # 8221 & # 8212 komunis. Ini mesti difahami dalam konteks zaman, yang paling sesuai dengan falsafah salah satu watak John Steinbeck & # 8217s: & # 8220A komunis adalah seseorang yang mahukan 25 sen sejam ketika kita & # 8217 membayar 15. & # 8221 Itulah MacArthur & # 8220 Perkhidmatan perisik yang dimenangi 8217 dianggarkan hanya tiga daripada 26 pemimpin komunis yang tidak menghalang MacArthur daripada melabel Mac sebagai konspirasi komunis untuk menggulingkan pemerintah.

& # 8220Pasifisme dan komunisme yang ada di sekitar kita ada di sekitar kita, & # 8221 MacArthur menyatakan mengenai rakan-rakannya sebagai doktor haiwan Perang Dunia I. Patton, seorang anti-komunis, berkongsi kegelisahan MacArthur & # 8217 untuk & # 8220Reds & # 8221. Dengan kecenderungan untuk pidato sebelum pertempuran, Patton menasihati pasukannya, & # 8220Jika anda mesti melepaskan pekerjaan dengan baik & # 8212 beberapa korban menjadi syahid, sebilangan besar pelajaran objek. & # 8230 Apabila orang ramai mula bergerak teruskannya dalam perjalanan. & # 8230Gunakan bayonet untuk mendorong pengundurannya. Sekiranya mereka berlari, beberapa luka yang baik di punggung akan mendorongnya. Sekiranya mereka menentang, mereka mesti dibunuh. & # 8221

Dalam Perang Dunia II, Patton akan mendorong pasukannya untuk tidak menahan tahanan dan membunuh tentera musuh yang menyerah dengan darah dingin. MacArthur diperintahkan oleh Presiden Herbert Hoover untuk membiarkan Tentera Bonus mundur, kerana dia tidak menginginkan sebarang keganasan. & # 8230


Ucapan Patton & # 8217s & # 8220Tuhan Bapa Kita & # 8221

Dari ucapan Jeneral Patton ke Bahagian Perisai Kedua, Disember 1941:

Saya dengan senang hati akan memimpin anda melawan musuh mana pun, yakin pada kenyataan bahawa keberanian dan latihan tinggi anda yang berdisiplin akan memberi kesan.

Letakkan hati dan jiwa anda untuk menjadi pembunuh pakar dengan senjata anda. Satu-satunya musuh yang baik adalah musuh yang mati. Nona tidak membunuh, tetapi peluru di jantung atau bayonet di usus berlaku. Biarkan setiap peluru mencari billetnya - itu adalah badan musuh anda. . . . Pertempuran bukanlah cobaan menakutkan yang harus ditanggung. Ini adalah pengalaman yang luar biasa di mana semua elemen yang menjadikan manusia lebih unggul daripada binatang ada: keberanian, pengorbanan diri, kesetiaan, pertolongan kepada orang lain, pengabdian kepada tugas.

Ingatlah bahawa musuh-musuh ini, yang akan kita kehormati untuk dimusnahkan, adalah tentera yang baik dan pejuang yang tegas. Untuk mengalahkan lelaki seperti itu, anda tidak boleh memandang rendah kemampuan mereka, tetapi anda harus yakin pada kelebihan anda sendiri. . . . Ingatlah juga bahawa Tuhanmu ada bersama kamu.

Tuhan Bapa-Bapa kita, yang terkenal lama,

Tuan dari barisan pertempuran kita yang jauh,

Di bawah Tangan yang mengerikan kita pegang

Penguasaan atas sawit dan pain

Bumi penuh dengan kemarahan,

Laut gelap dengan murka,

Bangsa-bangsa di tangan mereka

Masih kita kehilangan legiun—

Masih kita menarik pisau,

Sekarang barisan hadapan mereka berkumpul,

Seperti Engkau menolong bapa kami,

Memenuhi tanda dan keajaiban,

Dalam hidup, dalam kematian dijelaskan—


George S. Patton - Kematian, Perang Dunia II dan Pendidikan - SEJARAH


George S. Patton
Sumber: Perpustakaan Kongres

Di mana George Patton membesar?

George Patton dilahirkan di San Gabriel, California pada 11 November 1885. Dia dibesarkan di ladang besar keluarganya di California berhampiran Los Angeles di mana ayahnya bekerja sebagai peguam. Semasa kecil, George gemar membaca dan menunggang kuda. Dia juga suka mendengar kisah nenek moyangnya yang terkenal yang berperang semasa Perang Saudara dan Perang Revolusi.

Sejak usia dini, George memutuskan dia akan memasuki tentera. Dia mengimpikan suatu hari menjadi pahlawan perang seperti datuknya. Selepas sekolah menengah, George pergi ke Virginia Military Institute (VMI) selama setahun dan kemudian memasuki Akademi Tentera Amerika Syarikat di West Point. Dia lulus dari West Point pada tahun 1909 dan memasuki tentera.

Patton mula membuat nama untuk dirinya di awal karier ketenteraannya. Dia menjadi pembantu peribadi komandan John J. Pershing. Dia juga memimpin serangan semasa Ekspedisi Pancho Villa di New Mexico yang menyebabkan pembunuhan komando kedua Pancho Villa.


George S. Patton
Sumber: Koleksi Gambar Korps Isyarat Perang Dunia I

Ketika Perang Dunia I bermula, Patton dinaikkan pangkat sebagai kapten dan pergi ke Eropah bersama Jeneral Pershing. Semasa perang, Patton menjadi pakar dalam kereta kebal, yang merupakan penemuan baru semasa Perang Dunia I. Menjelang akhir perang, dia telah dinaikkan pangkat menjadi utama.

Ketika Perang Dunia II meletus di Eropah, Patton menjadi penyokong perang tank. Dia dinaikkan pangkat menjadi jeneral dan mula menyiapkan bahagian tangki berperisai A.S. untuk perang. Dia bahkan mendapat lesen juruterbang sehingga dia dapat memerhatikan kereta kebal dari udara dan memperbaiki taktiknya. Patton menjadi terkenal selama ini kerana pidatonya yang sukar memotivasi kumpulannya dan mendapat julukan "darah tua dan keberanian."

Selepas Pearl Harbor, A.S. memasuki Perang Dunia II. Tindakan pertama Patton adalah untuk menguasai Afrika Utara dan Maghribi. Setelah berjaya menguasai Maghribi, dia kemudian memimpin pencerobohan ke Sicily, Itali. Pencerobohan itu berjaya kerana Patton menguasai pulau itu dan menawan lebih dari 100,000 tentera musuh.

Patton adalah komandan yang sangat menuntut. Dia memerlukan disiplin dan ketaatan yang ketat dari tenteranya. Dia mendapat masalah pada satu ketika kerana menuduh dan menampar tentera secara lisan. Dia harus meminta maaf dan tidak memerintahkan tentera dalam pertempuran selama hampir satu tahun.

Patton diberi komando Tentera Ketiga pada tahun 1944. Setelah Invasi ke Normandia, Patton memimpin tenteranya ke seluruh Perancis mendorong pasukan Jerman ke belakang. Salah satu pencapaian terbesar Patton sebagai komandan berlaku ketika Jerman menyerang balas di Battle of the Bulge. Patton dapat dengan cepat melepaskan tenteranya dari pertempuran mereka sekarang dan bergerak untuk menguatkan barisan Sekutu dengan kepantasan yang luar biasa. Kepantasan dan ketegasannya menyebabkan pasukan di Bastogne menyelamatkan dan membantu menghancurkan Jerman dalam pertempuran besar terakhir ini.


Patton di Brolo, Itali
Sumber: Arkib Negara

Patton kemudian memimpin tenteranya ke Jerman di mana mereka maju dengan pantas. Mereka merebut lebih dari 80,000 batu persegi wilayah. Tentera Patton yang berjumlah 300,000 orang juga menangkap, membunuh, atau mencederakan sekitar 1.5 juta tentera Jerman.

Patton meninggal beberapa hari selepas kemalangan kereta pada 21 Disember 1945. Dia dikebumikan di Hamm, Luxembourg.


Sumber Utama

(1) George Patton menulis surat kepada calon isterinya Beatrice Ayer, menjelaskan mengapa dia meninggalkan staf Jenderal John Pershing (23 Disember 1917)

Saya hanya seorang budak pejabat. Saya selalu bercakap mengenai darah dan pembunuhan dan dilihat sebagai penyokong pertempuran jarak dekat. Saya tidak akan dapat melihat wajah saya sekiranya saya seorang pegawai dan agak selamat. Tangki adalah saya benar-benar mempercayai peluang yang baik untuk saya. Saya sepatutnya menjadi salah satu lelaki berpangkat tinggi satu daripada dua atau tiga di puncak. Saya sesuai dengannya kerana saya mempunyai khayalan dan pengetahuan mekanikal yang berani dan luar biasa. Kereta kebal akan jauh lebih penting daripada penerbangan dan lelaki di tingkat bawah akan memperoleh keuntungan. Tidaklah tepat untuk Pershing atau saya sendiri bertahan lama lagi. Selain itu saya kehilangan kebebasan berfikir dan sedikit sebanyak itu tidak akan membuat apa-apa daripada saya.

(2) George Patton, surat kepada Beatrice Ayer (13 Jun 1918)

Setahun yang lalu hari ini kami sampai di Paris yang penuh dengan keinginan untuk membunuh orang Jerman. Kami masih penuh dengan hasrat tetapi beberapa kali saya sangat menyesal kerana saya tidak mengambil infanteri November lalu sebagai ganti kereta kebal. Rejimen yang berpeluang saya sertai sekarang sudah lima bulan. Sudah tentu saya telah melakukan banyak perkara tetapi saya tetap takut agar perang tidak dapat diselesaikan sebelum saya benar-benar dapat bertempur. Itu akan menghancurkan karier ketenteraan saya atau sekurang-kurangnya memberikannya kembali yang hebat yang tidak diketahui selalu penuh dengan ketakutan dan saya bangun pada waktu malam dengan keringat kerana takut pertunjukan sial itu berakhir. Saya percaya bahawa watak saya sangat baik kerana saya tetap melakukannya walaupun menghadapi kesukaran dan keputusasaan yang berterusan. Tetapi melainkan jika saya bertengkar atau dua, semuanya adalah usaha sia-sia.

(3) George Patton, perintah yang diberikan kepada anak buahnya sebelum St Mihiel Serangan (September 1918).

Sekiranya anda ditinggalkan sendirian di tengah-tengah musuh terus menembak. Sekiranya pistol anda dilumpuhkan, gunakan pistol anda dan tolakkan musuh dengan trek anda ingat bahawa anda adalah kereta kebal Amerika pertama. Anda mesti membuktikan bahawa kereta kebal Amerika tidak menyerah. Selagi satu tangki dapat bergerak, ia mesti maju. Kehadirannya akan menyelamatkan nyawa ratusan infanteri dan membunuh banyak orang Jerman. Inilah peluang besar kami untuk bekerja. Jadikan ia bermanfaat.

(4) Ruth Patton kemudian menulis tentang sepucuk surat yang dikirim George Patton kepada ibunya semasa Perang Dunia Pertama.

Dia menulis kepadanya bahawa dia telah memeriksa medan perang pada malam hari, dan bahawa tentera yang mati, yang belum dituntut oleh pasukan pengebumian, terbaring di sana di bawah sinar bulan. Dia mengatakan bahawa sukar untuk memberitahu orang Amerika dan Inggeris dari Jerman, dan mereka semua kelihatan sama - sangat muda dan sangat mati - dan dia mula berfikir berapa kerap ibu mereka menukar lampin dan mengelap hidung mereka, dan tiba-tiba keseluruhan konsep nampaknya tidak tertahankan, dan dia memutuskan bahawa satu-satunya cara untuk bertahan dalam keadaan tertekan adalah dengan cuba memikirkan askar sebagai bilangan, bukan sebagai individu, dan bahawa lebih cepat sekutu menang, semakin cepat pembantaian orang yang tidak bersalah akan berhenti.

(5) George Patton, surat kepada Beatrice Ayer (28 September 1918)

Saya memutuskan untuk berniaga. Oleh itu, saya kembali dan membuat beberapa orang Amerika bersembunyi di parit menggali laluan. Saya rasa saya membunuh seorang lelaki di sini dia tidak akan berjaya, jadi saya memukulnya di atas kepala dengan sekop. Sangat menggembirakan mereka menembak kami sepanjang masa tetapi saya marah dan berjalan di atas parapet. Akhirnya kami mendapat lima tangki dan saya memulakannya ke depan dan berteriak dan mengumpat dan melambaikan tongkat saya dan berkata mari. Kira-kira 150 orang doh dimulakan tetapi ketika kami sampai di puncak bukit api marak tepat di sepanjang tanah. Kami semua berbaring.

(6) George Patton cedera parah di Meuse Argonne. Kemudian dia menjelaskan apa yang berlaku kepada anak perempuannya.

Sebelum saya cedera, saya merasakan keinginan yang tinggi untuk berlari, saya gemetar ketakutan ketika tiba-tiba saya memikirkan keturunan saya dan kelihatan melihat mereka di awan di atas garis Jerman yang memandang saya. Saya menjadi tenang sekaligus dan mengatakan dengan lantang & "Sudah tiba masanya Patton yang lain mati" meminta sukarelawan dan meneruskan apa yang saya yakini sebagai kematian pasti. Enam lelaki pergi bersama saya, lima terbunuh dan saya cedera sehingga tidak banyak kesalahan.

(7) Pada tahun 1932 George Patton menulis sebuah artikel, Pasukan Persekutuan dalam Pertikaian Dalam Negeri mengenai Bonus Army.

Pada pendapat saya, majoriti adalah orang miskin, orang jahil, tanpa harapan dan tanpa niat jahat, tetapi ada beberapa ribu lelaki jahat di antara mereka dan banyak saudara perempuan lemah bergabung dengan mereka. & Quot kumpulan itu berlari. Kami terus mengejar mereka, kadang-kadang menghadapi tentangan serius. Dua dari kami menyerang di gelanggang, dan mempunyai pekerjaan yang baik pada jarak dekat dengan penghuni trak, yang kebanyakannya tidak dapat duduk selama beberapa hari.

(8) Isaac White berkhidmat di bawah George Patton dan kemudian menulis artikel mengenai dia di Hal Ehwal Ketenteraan (Disember, 1970).

Jeneral Patton benar-benar orang yang menanamkan divisi dengan rasa bangga dalam dirinya sendiri dan mengembangkan pasukan yang hebat, serta banyak keagresifan yang menjadi ciri bahagian sepanjang keseluruhan perkhidmatannya. Dia benar-benar memberi inspirasi kepada semua orang dengan idea bahawa apabila anda telah pergi sejauh yang anda boleh lakukan, anda masih boleh melangkah lebih jauh. Dia juga saya rasa menanamkan perpecahan dengan idea bahawa tidak ada misi yang terlalu sukar untuk dicapai. Anda mungkin tidak menyayanginya tetapi anda menghormatinya dan mengaguminya dan anda ingin memperbaikinya. Setiap unit di bahagian ini mengembangkan kebanggaan yang sangat sengit dan kuat dalam pencapaiannya. & Quot

(9) George Patton, ucapan kepada pasukannya (3 November 1942)

Apabila hari pertempuran yang hebat tiba, ingatlah latihan anda. Anda mesti berjaya, kerana berundur sama seperti pengecut kerana ia membawa maut. Orang Amerika tidak menyerah kalah. Pada hari-hari pertama dan malam di darat, anda mesti bekerja tanpa henti, tanpa mengira tidur, tanpa mengira makanan. Satu liter peluh akan menjimatkan satu gelen darah. Mata dunia memerhatikan kita. Jantung Amerika berdegup kencang untuk kita. Tuhan bersama kita. Pada kemenangan kita bergantung pada kebebasan atau penghambaan umat manusia. Kami pasti akan menang.

(10) Jeneral Alan Brooke pertama kali bertemu George Patton pada tahun 1942. Dia menulis pandangannya mengenai Patton selepas perang di Catatan mengenai Kehidupan Saya.

Pertemuan saya dengan Patton sangat menarik. Saya sudah pernah mendengarnya, tetapi harus mengakui bahawa keperibadiannya yang melampau melebihi harapan saya. Saya tidak memberikan pendapat yang tinggi tentangnya, dan saya juga tidak mempunyai alasan untuk mengubah pandangan ini di kemudian hari. Pemimpin yang gagah berani, berani, liar dan tidak seimbang, bagus untuk operasi yang memerlukan dorongan dan dorongan tetapi hilang dalam operasi mana pun yang memerlukan kemahiran dan pertimbangan.

(11) Paul Robinett, Perintah Perisai (1959)

Rasa keperihatinan yang jarang berlaku menyokong sifat kepemimpinannya. Patton berlari ke luar bandar. Dia memancarkan aksi, glamor, tekad, dan persahabatan yang ramah tetapi terpelihara. Dia datang dengan pidato Mars dan lagu kebencian kotor, vulgar, dan tidak senonoh, walaupun kadang-kadang indah dan rohani. Askar-askar tua itu, yang mengenalnya sebagai 'Gorgeous Georgie' atau 'Flash Gordon', bersukacita atas kedatangannya, walaupun mereka takut akan kegilaannya. Mereka tahu bahawa dia akan menuntut banyak, tetapi akan ada tepukan di belakang untuk setiap tendangan di seluar dan minat mereka akan menjadi minatnya.

Dari semua komandan kanan dalam Perang Dunia II, Jeneral Patton memahami ajaran salah seorang tentera Amerika yang sangat hebat. Jeneral William T. Sherman: & quot; Tidak ada seorangpun yang dapat memerintahkan pasukan dari belakang dengan betul, dia mesti berada di depan. sebagai ketua tentera - (dia) mesti dilihat di sana, dan kesan fikiran dan tenaga peribadinya mesti dirasakan oleh setiap pegawai dan orang yang hadir dengannya. & quot

(12) Jenderal Albert C. Wedemeyer menulis tentang pandangan George Patton tentang bagaimana menangani tentera Jerman dan Itali menyerah dalam bukunya, Laporan Wedemeyer (1958)

Dia menasihati mereka untuk sangat berhati-hati ketika Jerman atau Itali mengangkat tangan seolah-olah mereka ingin menyerah. Dia menyatakan bahawa kadang-kadang musuh akan melakukan ini, membuang pasukan kita. Tentera musuh beberapa kali menembak lelaki yang tidak curiga atau melemparkan bom tangan ke arah mereka. Patton memberi amaran kepada anggota Bahagian 45 untuk berhati-hati dengan pengkhianatan ini dan & quot; membunuh s.o.b. & quot; kecuali mereka yakin akan niat sebenar mereka untuk menyerah.

(13) George Patton, memo kepada semua komandan Tentera Darat ke-7 (5 Ogos 1943)

Telah menjadi perhatian saya bahawa sebilangan kecil tentera pergi ke hospital dengan dalih bahawa mereka gugup tidak dapat bertempur. Orang-orang seperti itu pengecut dan memalukan tentera dan aib kepada rakan-rakan mereka, yang mereka tinggalkan tanpa belas kasihan untuk menghadapi bahaya pertempuran sementara mereka, mereka sendiri, menggunakan rumah sakit sebagai jalan keluar. Anda akan mengambil langkah untuk melihat bahawa kes seperti itu tidak dihantar ke hospital tetapi ditangani di unitnya. Mereka yang tidak bersedia bertempur akan diadili oleh pengadilan tentera untuk pengecut dalam menghadapi musuh.

(14) Studs Terkel mewawancarai Frieda Wolff, seorang jururawat Palang Merah, mengenai pengalamannya semasa Perang Dunia Kedua untuk bukunya, Perang yang Baik (1985)

Hanya kerana mereka disenaraikan sebagai luka yang disebabkan oleh diri sendiri, tidak berarti mereka menderita sendiri. Sebilangan besar dari mereka mempunyai senjata yang salah dan dikeluarkan secara tidak sengaja dan menembak kaki atau kaki. Terdapat banyak. Mereka semua disebut SIW, jika ada kecurigaan bahawa mereka bertanggung jawab atas luka mereka sendiri. Kadang-kadang mereka akan menunggu sehingga enam bulan sebelum mereka di mahkamah. Dan anda tahu berapa denda maksimum untuk SIW. Bayangkan keadaan minda GI yang dilabel SIW, menunggu sepanjang bulan sebelum mereka menjalani percubaan.

Patton selalu meminta agar SIW ditunjukkan kepadanya. Pada satu hari ini, ada SIW, yang disebut, terbaring di tempat tidur ini. Ada seorang pemuda terbaring di sebelahnya. Dia diberitahu bahawa pemuda kedua telah cedera oleh tembakan musuh. Inilah SIW yang disebut di sebelahnya. Patton pergi ke meja anak lelaki pertama dan merobeknya ke satu sisi dan ke bawah yang lain. Dia mengatakan bahawa menggantung dan melukis dan membuat suku adalah terlalu baik untuknya. Agar kuku jarinya terkoyak. Maksud saya, saya mendengar dia mengatakan ini. SIW ini, pengkhianat ini, perkara ini yang tidak boleh disebut orang Amerika. Di sebelahnya terdapat seorang pahlawan Amerika, yang secara peribadi dia akan sarankan untuk Bintang Perak.

Selepas dia pergi, saya menemui pahlawan Amerika ini, yang tidak akan bercakap dengan saya. Saya terus berkata, & quot; Saya tidak akan bersikeras, tetapi jika anda mempunyai ibu atau saudara perempuan atau seseorang yang anda ingin tahu bahawa anda baik-baik saja, saya akan dengan senang hati menulis surat itu. Beri tahu saya. & Quot; Akhirnya, setelah beberapa kali lawatan kepadanya, dia berkata, & quot; Anda tidak mahu bercakap dengan saya. Sekiranya anda mengetahui kisahnya, anda tidak mahu bercakap dengan saya. & Quot

Dia berkata, & quot; Patton Umum ada di sini dan mengatakan bahawa saya adalah pahlawan Amerika. Dia akan mengesyorkan saya untuk Bintang Perak. Saya tidak mempunyai keberanian lelaki di sebelah saya, jika dia menembak dirinya sendiri. Saya mahu. Saya sangat takut, saya berdiri di sana. Saya tidak tahu apa lagi yang perlu dilakukan. Saya berdiri dan mendedahkan diri saya dan itulah bagaimana saya cedera. Saya tidak mempunyai keberanian untuk menembak jari kaki saya. & Quot

(15) Jeneral Omar Bradley melihat George Patton sejurus kejadian di 93th Evacuation Hospital pada 10 Ogos 1943.

Dia sombong bagaimana dia memperlakukan lelaki ini sehingga dia tidak menjadi pengecut. Memikirkan bahawa jika dia membuat lelaki itu marah, dia akan cukup marah untuk melawan. Lelaki itu menunjukkan coretan kuning. Dia tidak setuju dengan saya bahawa setiap lelaki mempunyai titik putus. Ada yang rendah, ada yang tinggi. Kami memanggil mata rendah. Bagi George siapa sahaja yang tidak mahu berperang adalah pengecut. Dia dengan jujur ​​menganggap dia sedang bertarung dengan orang-orang ini. Dia gembira dengan apa yang telah dilakukannya. Dia membual tentang kejadian itu. Keesokan harinya pakar bedah hospital itu menyerahkan laporan bertulis kepada Brigadier Jeneral William B. Kean (Ketua Staf Kor II). Kean membawanya kepada saya. Setelah membacanya, saya menyuruh Kean memasukkannya ke dalam sampul tertutup di peti besi - hanya untuk dibuka oleh Kean atau saya. Saya tidak meneruskan laporan itu kepada Eisenhower kerana Patton adalah panglima Tentera Darat saya - saya tidak dapat melepasi kepala Patton.

(16) Jeneral Dwight D. Eisenhower menulis sepucuk surat kepada George Patton pada 5 Ogos 1943, mengenai kejadian di 93th Evacuation Hospital.

Saya menyedari bahawa tindakan tegas dan drastik kadang-kadang diperlukan, ia tidak memaafkan kekejaman, penyalahgunaan orang sakit, atau memperlihatkan sikap tidak terkawal di hadapan bawahan. Sekiranya ini benar, maka saya harus dengan serius mempertanyakan penilaian baik dan disiplin diri anda, sehingga menimbulkan keraguan serius dalam fikiran saya mengenai kegunaan masa depan anda.

Tidak ada surat yang saya diminta untuk menulis dalam karier ketenteraan saya yang menyebabkan saya menderita mental ini, bukan hanya kerana persahabatan peribadi saya yang mendalam untuk anda tetapi kerana kekaguman terhadap sifat ketenteraan anda, tetapi saya memberi jaminan bahawa tingkah laku seperti itu akan berlaku tidak boleh ditoleransi di teater ini tidak kira siapa pesalahnya.

(17) Jeneral Omar Bradley menulis mengenai watak George Patton setelah Perang Dunia Kedua.

Mengapa dia menggunakan bahasa tidak senonoh? Pasti dia menganggap dirinya sebagai pemimpin perang yang ditakdirkan. Setiap kali dia bercakap dengan lelaki, dia menggunakan bahasa kasar dan cabul. Dia selalu bercakap dengan pasukannya. Ketika Patton bercakap dengan pegawai dan pegawai di lapangan, bahasanya dipenuhi dengan kata-kata tidak senonoh dan cabul. Saya terperanjat. Dia suka bersikap spektakuler, dia mahu lelaki bercakap tentangnya dan memikirkannya. "Saya lebih suka dilihat daripada diabaikan." Tetapi ketika Patton menjadi tuan rumah di meja makan, percakapannya cukup teliti dan dia pandai membaca, intelektual dan berbudaya. Patton terdiri daripada dua orang: seorang Jekyll dan Hyde. Dia menjalani peranan yang telah ditetapkannya sendiri dua puluh atau tiga puluh tahun sebelumnya. Tokoh yang luar biasa!

Saya akan melegakannya dengan serta-merta (setelah kejadian di Hospital Evakuasi ke-93) dan tidak ada hubungannya dengannya. Dia berwarna-warni tetapi dia tidak sabar, penuh perangai, marah, cenderung memperlakukan pasukan dan bawahan sebagai orang bodoh. Keseluruhan konsep arahannya bertentangan dengan konsep saya. Dia terutamanya seorang pementasan. Rancangan ini selalu menjadi yang pertama.

(18) Harry C. Butcher, Pembantu Tentera Laut untuk Jeneral Dwight D. Eisenhower, menulis tentang bagaimana bosnya berurusan dengan George Patton mengenai kejadian di Hospital Evakuasi ke-93 (21 Ogos 1943)

Ike (Eisenhower) menyatakan bahawa dalam tentera mana pun sepertiga tentera adalah pejuang semula jadi dan dua pertiga yang berani sememangnya adalah pengecut dan penipu. Dengan membuat dua pertiga takut kemungkinan peningkatan masyarakat seperti yang diberikan Patton semasa kempen, para skuller terpaksa bertempur. Ike mengatakan kaedah Patton sangat menyedihkan tetapi hasilnya sangat baik. Dia memetik sejarah untuk menunjukkan bahawa para pemimpin tentera yang hebat telah menjadi gila di medan perang dengan semangat mereka untuk memenangi pertarungan. Patton seperti ini. Namun Ike merasakan bahawa Patton termotivasi oleh sikap mementingkan diri sendiri. Dia berpendapat bahawa Patton lebih suka untuk meneruskan perang jika itu bermaksud menambah semangat baginya. Dia juga tidak keberatan mengorbankan nyawa jika dengan melakukannya dia dapat memperoleh kemasyhuran yang lebih besar. Oleh itu, Ike berada di tempat yang sukar Patton adalah salah satu kawan baiknya tetapi persahabatan mesti ditolak.

(19) Jeneral Dwight D. Eisenhower menulis sepucuk surat kepada Jeneral George Marshall di mana dia mengomentari masa George Patton di Sicily (24 Ogos 1943)

Kejayaan Patton dalam kempen Sisilia mesti dikaitkan secara langsung dengan semangat, tekad dan keagresifan yang luar biasa.Walaupun begitu - George Patton terus memperlihatkan beberapa sifat peribadi malang yang selalu kita kenali dan yang sepanjang kempen ini menyebabkan saya mengalami hari-hari yang paling tidak selesa. Kebiasaan dia melakukan impulsif terhadap bawahan, bahkan sampai ke penyalahgunaan peribadi individu, diperhatikan dalam sekurang-kurangnya dua kes tertentu. Saya harus mengambil langkah paling drastik dan jika dia tidak sembuh sekarang, tidak ada harapan untuknya. Secara peribadi, saya percaya bahawa dia disembuhkan - bukan hanya kerana kesetiaan peribadinya yang besar kepada anda dan saya tetapi kerana pada asasnya dia sangat senang untuk diakui sebagai panglima tentera yang hebat sehingga dia akan dengan kejam menekan setiap kebiasaannya sendiri yang cenderung membahayakannya.

(20) George Patton menulis dalam buku hariannya mengenai Drew Pearson (25 Januari 1943)

Anak buah saya tergila-gila dengan saya, dan itulah yang membuat saya paling marah dengan Drew Pearson. Saya akan hidup untuk melihat dia mati. Sebenarnya, kemampuan untuk bertahan ini memberi kesan yang baik kepada Amerika, dan pada saya. Nasib saya pasti dan saya bodoh dan pengecut yang pernah meragukannya. Saya tidak lagi. Sebilangan orang diperlukan untuk melakukan sesuatu dan mereka harus dilawan oleh kesukaran dan juga gembira dengan kejayaan. Saya mempunyai kedua-duanya. Sekarang untuk beberapa kejayaan lagi.

(21) George Patton, ucapan kepada Tentera Ketiga (Januari 1944)

Saya telah diberi komando Tentera Ketiga. Saya di sini kerana keyakinan dua lelaki: Presiden Amerika Syarikat dan Komandan Teater. Mereka percaya kepada saya kerana mereka tidak mempercayai banyak pembohongan yang telah dicetak mengenai saya dan juga kerana mereka tahu bahawa saya bermaksud berniaga ketika saya bertengkar. Saya tidak berjuang untuk bersenang-senang dan saya tidak akan bertoleransi dengan kakitangan saya yang melakukannya. Anda berada di sini untuk berjuang. Di hadapan anda terletak pertempuran. Itu hanya bermaksud satu perkara. Anda tidak mampu menjadi orang bodoh, kerana dalam pertempuran orang bodoh bermaksud orang mati. Tidak dapat dielakkan lelaki dibunuh dan cedera dalam pertempuran. Tetapi tidak ada sebab mengapa kerugian tersebut harus ditingkatkan kerana ketidakcekapan dan kecerobohan beberapa orang bodoh. Saya tidak bertolak ansur dengan kakitangan seperti itu. Beberapa bajingan Jerman yang gila memutuskan bahawa mereka adalah supermen dan memutuskan bahawa adalah misi mereka untuk memerintah dunia. Mereka telah mendorong orang di seluruh dunia, menjarah, membunuh, dan menganiaya jutaan lelaki, wanita dan anak-anak yang tidak bersalah. Mereka bersiap untuk melakukan hal yang sama kepada kami. Kami berjuang untuk mengalahkan dan menghapuskan Nazi yang memulakan semua bangsat sialan ini.

(22) Surat Jeneral Dwight D. Eisenhower kepada George Patton (29 April 1944)

Saya telah memberi amaran kepada anda berulang kali agar tidak memaksakan anda dan telah dengan tegas mengarahkan anda untuk tidak mengatakan apa-apa yang mungkin disalahtafsirkan. Anda pertama kali menjadi perintah saya atas desakan saya sendiri kerana saya percaya pada sifat pertempuran anda dan kemampuan anda untuk memimpin pasukan dalam pertempuran. Pada masa yang sama, saya selalu mengetahui kebiasaan anda dalam melakonkan diri sendiri dan melakukan kebijaksanaan tanpa tujuan yang jelas selain daripada menarik perhatian kepada diri sendiri. Saya benar-benar bosan dengan kegagalan anda mengawal lidah anda dan mula meragui penilaian anda yang menyeluruh, begitu penting dalam kedudukan ketenteraan yang tinggi. Keputusan saya dalam kes ini tidak akan menjadi muktamad sehingga saya mendapat maklum balas dari Jabatan Perang. Saya ingin memberitahu anda secara rasmi dan pasti bahawa jika anda sekali lagi bersalah atas sebarang pertimbangan dalam pertuturan atau tindakan. Saya akan melegakan anda dari arahan.

(23) H. Essame, Patton: Panglima (1974)

Tidak diragukan lagi Patton merupakan eksponen perang berperisai yang luar biasa yang dihasilkan oleh Sekutu dalam Perang Dunia Kedua. Dari segi darah dan zat besi, dia menggambarkan keperibadian nasional yang telah membangkitkan Amerika Syarikat dari awal yang rendah diri menjadi kekuatan dunia: keinginan untuk merebut peluang dan memanfaatkannya sepenuhnya, penentangan yang kejam, cinta yang tidak konvensional, cerdik dan tidak ortodoks, kemahuan untuk memenangi apa sahaja kos dan, terutama sekali, dalam masa sesingkat mungkin.

(24) Brian Horrocks menulis mengenai George Patton dalam autobiografinya Kehidupan yang Penuh (1960)

Kunjungan pertama saya ke Tripoli berlaku pada 15 Februari ketika Montgomery membuat siri ceramah, demonstrasi dan perbincangan sehingga teknik pertempuran yang berjaya dikembangkan oleh Tentera Darat ke-8, dan terutama sistem kami untuk bersama Angkatan Darat / R.A.F. kawalan, boleh disampaikan kepada semua orang. Ini adalah pertemuan yang baik untuk kita semua, tetapi ingatan utama saya adalah bertemu untuk pertama kalinya watak yang luar biasa, Jeneral George Patton dari Tentera A.S. Saya mendapati diri saya berjalan kembali ke hotel kami dengan Patton setelah alamat awal Monty mengenai & quot; Bagaimana cara berperang & quot; jadi saya bertanya kepadanya bahawa dia memikirkannya. Dia menjawab dalam keadaan menarik, dengan sekelip mata: & quot; Saya mungkin sudah tua, saya mungkin lambat, saya mungkin bodoh, tetapi itu tidak bermakna apa-apa bagi saya! & Quot

Tidak lama kemudian jelas bahawa dia tidak lambat atau bodoh. Salah satu hal yang luar biasa tentangnya adalah cara, yang sepertinya sesuka hati, dia dapat melakukan dua tindakan yang sama sekali berbeza. Sama ada seorang lelaki tua tua yang baik dan pegawai berkuda dengan kuda solonya, atau lelaki yang benar-benar tangguh dengan topi keluli dan dua revolver yang tersangkut di tali pinggangnya. Dia tidak diragukan lagi adalah keperibadian yang sangat kuat dan mempunyai semangat yang hebat. Frasa haiwan kesayangannya, walau sekuat mana pun pertempuran itu, adalah & quot; teruskan mereka terus maju & quot. & quot

(25) George Patton telah mempelajari taktik yang digunakan William Sherman selama Perang Saudara Amerika. Pada tahun 1944 Patton membincangkan hal ini kepada penulis tentera, Basil Liddel Hart.

Kaedah Sherman juga melancarkan imajinasi Jenderal Patton - terutama berkaitan dengan cara mereka memanfaatkan pendekatan tidak langsung dan nilai mengurangi impedimenta untuk mendapatkan mobilitas. Ketika saya berjumpa dengan Patton pada tahun 1944, tidak lama sebelum dia membawa tenteranya ke Normandia, dia memberitahu saya bagaimana sebelumnya dia menghabiskan cuti panjang untuk mempelajari kempen Sherman di tanah dengan buku saya di tangan, dan kami membincangkan kemungkinan menggunakan kaedah tersebut dalam perang modem. Mereka ditunjukkan dalam sapuannya dari Normandy ke Moselle.

(26) Pada tahun 1945 George Patton berusaha untuk mendapatkan Bintang dan Jalur surat khabar dari penerbitan kartun Bill Maudlin. Apabila editor menolak, Patton mengancam untuk melarang surat khabar itu. Dalam usaha menyelesaikan masalah Jeneral Dwight D. Eisenhower mengatur pertemuan antara Maudlin dan Patton. Maudlin menulis mengenai pertemuan itu dalam bukunya, Cincin Tembaga (1971)

Di sana dia duduk, sebesar kehidupan walaupun pada jarak itu. Rambutnya berwarna perak, wajahnya berwarna merah jambu, kerah dan bahunya berkilau dengan lebih banyak bintang daripada yang dapat saya kira, jari-jarinya berkilau dengan cincin, dan jisim pita yang luar biasa bermula di sekitar permukaan desktop dan menyebar ke atas dalam banjir di atas dadanya ke bahagian atas bahunya, seolah-olah bersiap untuk berjalan ke punggungnya juga. Wajahnya kasar, dengan garis aneh yang aneh dan tidak berbentuk, matanya pucat, hampir tidak berwarna, dengan tonjolan koler. Mulutnya yang kecil dan mampat jatuh tajam ke arah pendatang, dengan bibir bawah yang menunjukkan anak cemberut seperti martinet yang tidak masuk akal. Itu adalah sentuhan selamat datang, bukan manusia. Di sebelahnya, berbaring di kerusi besar, adalah Willie, si lembu terrier. Sekiranya pernah anjing sesuai untuk menguasai yang satu ini. Willie mempunyai ekspresi bos kesayangannya dan hanya kekurangan pita dan bintang. Saya berdiri di pintu itu menatap keempat mata paling kejam yang pernah saya lihat.

Patton menuntut: & quot; Apa yang anda cuba lakukan, menghasut pemberontakan sialan & quot; & quot; Patton kemudian melancarkan disertasi panjang lebar mengenai tentera dan pemimpin masa lalu, pangkat dan kepentingannya. Patton adalah penguasaan subjeknya merasa benar-benar istimewa, seolah-olah saya mendengar Michelangelo melukis. Saya terlalu lama terpesona oleh tentera untuk menjadi apa-apa tetapi terkesan dengan monolog pelakon lama yang luar biasa ini. Sama seperti ketika saya pertama kali memberi salam, saya merasakan semangat bela diri yang tersisa di dalam diri saya diangkat dan dinyalakan.

Sekiranya anda seorang pemimpin, anda tidak mendorong spageti basah, anda menariknya. Tentera AS masih harus belajar itu. British memahaminya. Patton memahaminya. Saya selalu mengagumi Patton. Oh, pasti, keparat bodoh itu gila. Dia tidak siuman. Dia menyangka dia hidup di Zaman Gelap. Askar adalah petani baginya. Saya tidak suka sikap itu, tetapi saya pasti menghormati teorinya dan teknik yang digunakannya untuk mengeluarkan anak buahnya dari lubang cerobong mereka.

(27) Harold Alexander bekerjasama rapat dengan Jeneral Omar Bradley dan Jeneral George Patton semasa pencerobohan di Sicily. Dia menulis mengenai lelaki dalam autobiografinya, Memoir: 1940-1945 (1961)

Mereka adalah dua watak ketenteraan yang benar-benar kontras, yang satu tidak sabar untuk tidak bertindak, yang lain tidak bersedia untuk melakukan operasi aktif kecuali dia dapat melihat tujuan mereka dengan jelas. Pada salah satu lawatan saya ke ibu pejabat Amerika, saya terpesona mendengar pertukaran ciri ini:

Patton: Mengapa kita duduk tanpa melakukan apa-apa? Kita mesti melakukan sesuatu!

Bradley: Tunggu sebentar, George! Apa yang anda cadangkan untuk kami lakukan?

Patton: Apa-apa daripada hanya duduk di belakang kami!

Kedua-duanya adalah tentera yang baik. Patton adalah pendorong, bersedia untuk mengambil risiko apa pun Bradley, seperti yang saya nyatakan, lebih berhati-hati. Patton semestinya hidup semasa perang Napoleon - dia akan menjadi Marsekal yang hebat di bawah Napoleon.

Terlepas dari semua keberanian dan ketangguhan dan semangat hebatnya Jeneral George Patton adalah seorang yang sangat emosional. Dia mengasihi anak buahnya dan mereka mencintainya. Saya pernah bersamanya di depan ketika dia disambut dengan demonstrasi kasih sayang oleh askarnya, dan ada - seperti yang saya lihat sendiri - air mata mengalir di pipinya.

(28) George Patton menerima laporan yang ditulis oleh Earl G. Harrison mengenai cara orang Yahudi di Jerman diperlakukan oleh Tentera AS selepas perang. Patton menulis mengenai laporan itu dalam buku hariannya pada 15 September 1945.

Salah satu keluhan utama adalah bahawa DP (Orang yang Terpindah) disimpan di kem-kem yang dijaga. Sudah tentu Harrison tidak mengetahui hakikat bahawa jika mereka tidak dijaga mereka tidak akan tinggal di kem, akan merebak ke seluruh negara seperti belalang dan akhirnya harus dibulatkan setelah beberapa dari mereka ditembak dan cukup beberapa orang Jerman dibunuh dan dicabul.

Encik Harrison yang cemerlang terus membantah keadaan kebersihan. Sekali lagi tidak menyedari hakikat bahawa kita sering harus menggunakan kekerasan untuk mengelakkan tahanan - Jerman, Yahudi dan orang lain - dari buang air besar di lantai ketika banyak kemudahan disediakan di luar.

Ternyata virus yang dimulakan oleh Morgenthau dan Baruch dari dendam Semit terhadap semua orang Jerman masih berfungsi. Harrison dan rakan-rakannya menunjukkan bahawa mereka merasakan orang awam Jerman harus dipindahkan dari rumah untuk tujuan menempatkan Orang yang Berpindah. Terdapat dua kesalahan dalam anggapan ini. Pertama, apabila kita menghapus seorang individu Jerman, kita menghukum seorang individu Jerman sementara hukuman itu tidak ditujukan untuk individu itu tetapi untuk perlumbaan. Lebih jauh lagi, adalah bertentangan dengan kesadaran Anglo-Saxon saya untuk mengeluarkan seseorang dari rumah, yang merupakan hukuman, tanpa proses undang-undang yang wajar. Di tempat kedua, Harrison dan sejenisnya percaya bahawa Orang yang Terpindah adalah manusia yang bukan, dan ini berlaku terutama bagi orang Yahudi yang lebih rendah daripada binatang. Saya masih ingat di Troina di Sisilia, Jeneral Gay mengatakan bahawa itu bukan soal orang yang tinggal dengan haiwan kotor tetapi haiwan yang tinggal bersama orang yang kotor. Pada masa itu dia tidak pernah melihat seorang Yahudi yang Terpindah.

(29) New York Times (22 Disember 1945)

Sejarah telah menjangkau dan merangkul Jeneral George Patton. Tempatnya selamat. Dia akan berada di barisan hadapan pemimpin ketenteraan hebat Amerika. Musuh yang membuat penilaian mereka dengan susah payah, jadi memberi peringkat kepadanya. Negara ini, yang dia layani dengan baik, tidak akan menghormatinya.

George Patton mempunyai firasat bahawa dia akan mati dalam pertempuran. Tidak mengherankan jika dia tidak melakukannya, kerana dia mengambil kesempatan dalam pertarungan yang sengit yang membuat tentaranya yang keras. Jauh sebelum perang berakhir, Patton adalah legenda. Spectacular, swaggering, pistol-packing, sangat keagamaan dan sangat tidak senonoh, mudah marah kerana dia pertama kali bertengkar, mudah menangis, kerana di bawah semua sikapnya yang tidak senang hati dia memiliki hati yang baik, dia adalah kombinasi yang aneh api dan ais. Panas dalam pertempuran dan juga kejam, dia merasa sejuk dalam ketidakfahaman tujuannya. Dia bukan sekadar komandan tangki kulit tetapi pelajar tentera yang mendalam dan bijaksana. Dia pernah dibandingkan dengan Jeb Stuart, Nathan Bedford Forrest dan Phil Sheridan, tetapi dia bertempur di medan yang lebih besar daripada mereka.

Dia bukan seorang yang damai. Mungkin dia lebih suka mati pada puncak kemasyhurannya, ketika anak buahnya, yang dia cintai, mengikutinya dengan penuh pengabdian, bangsanya akan memberi ingatannya pada ukuran penuh pengabdian itu.

(30) Jeneral Dwight D. Eisenhower ditemuramah oleh Brenton Wallace untuk bukunya Patton dan Tentera Ketiga (1981)

Dia adalah salah seorang lelaki yang dilahirkan untuk menjadi askar, pemimpin tempur yang ideal yang keperibadiannya yang gagah dan dramatis mengilhami semua yang diperintahkannya untuk melakukan keberanian yang hebat. Kehadirannya memberi saya kepastian bahawa rancangan paling berani akan dilaksanakan dengan lebih berani. Tidak keterlaluan untuk mengatakan bahawa nama Patton mengejutkan hati musuh.

(31) Dwight Macdonald, Ordeal George Patton, Kajian Buku New York (31 Disember 1964)

Patton adalah orang besar yang sombong, seorang bangsawan yang berfikiran fasis, jeneral terakhir kami yang memanggil orang Jerman & "the Hun." Cakrawala beliau terbatas dia dilahirkan untuk berperang, kerana dia secara bebas mengaku. Sebagai seorang pemuda yang sangat muda, selamat dilampirkan ke markas tentera yang kurang gagah dari pasukannya, saya tahu bahawa saya takut dan membencinya. Sekiranya anda memandu di sektor Tentera Ketiga tanpa topi keledar keledar, lengan bawah, tali leher, tali anjing, semuanya disusun mengikut beberapa manual yang dilupakan, M.P. Patton yang sangat setia. gorila akan merebut anda. Anda boleh membantah, tetapi mengatakan satu kata terhadap jeneral mereka yang sombong? Tidak ada keraguan tentang kesungguhannya, dan tidak diragukan bahawa jika dibandingkan dengan tindakan suram kita, Jeneral Patton cukup marah.

(32) Andy Rooney adalah wartawan untuk Bintang dan Perjalanan surat khabar semasa Perang Dunia Kedua. Dia bercakap tentang George Patton kepada pengarang, Carlo D'Este, mengenai bukunya, Genius untuk Perang: Kehidupan Jeneral George S. Patton (1995)

Saya membenci Patton dan segala-galanya tentang cara dia. Kerana kami mempunyai sedikit tentera seperti dia sehingga kami memenangi perang. Patton adalah jenis pegawai yang lebih baik daripada orang-orang masa perang kita. Tindakan bebas GI yang rata-rata menjadikan Tentera kita begitu berjaya, bukan hasil dari pengabdian buta dan tanpa pemikiran kepada pihak berkuasa yang lebih tinggi yang dituntut oleh Patton.

(33) Studs Terkel menemubual Robert Rasnus mengenai pengalamannya di Tentera AS di Jerman untuk bukunya, Perang yang Baik (1985)

Kami sedar bahawa orang-orang Rusia telah mengalami kerugian besar di depan timur, bahawa mereka benar-benar telah mematahkan punggung tentera Jerman. Kita pasti akan mengalami kerugian dan penderitaan yang jauh lebih buruk sekiranya tidak berlaku bagi mereka. Kami bersedia menghadap mereka. Saya masih ingat mengatakan bahawa sekiranya kita berhubungan dengan mereka, saya tidak akan teragak-agak untuk menciumnya.

Saya tidak mendengar ceramah anti-Rusia. Saya rasa kami cukup realistik untuk mengetahui bahawa jika kami ingin melawan mereka, kami akan berada di kedudukan kedua terbaik. Kita belum pernah mendengar bom atom. Kita hanya perlu beranggapan bahawa itu adalah tentera, dan kesediaan mereka untuk mengorbankan jutaan tentera. Kami sedar bahawa pemimpin kami menyelamatkan nyawa kami. Walaupun seseorang harus melakukan pekerjaan kotor di infanteri, pemimpin kami akan berusaha memukul musuh dengan meriam dan kereta kebal dan mengalahkan mereka sebelum menghantar infanteri masuk. Sekiranya itu mungkin.

Dalam kempen terakhir melalui Bavaria, kami berada di pasukan Patton. Patton berkata kita harus terus berjalan. Bagi saya, itu adalah idea yang tidak dapat difikirkan. Orang Rusia akan membunuh kita, kerana kesediaan mereka untuk menyerahkan begitu banyak nyawa. Saya tidak fikir pangkat GI mempunyai perut untuk memerangi Rusia. Kami cukup diberitahu melalui akhbar dan berita untuk mengetahui mengenai Stalingrad. Saya melihat bukti sebenar dalam gambar-gambar bersempadan hitam di setiap isi rumah Jerman yang saya kunjungi. Sempadan hitam, depan timur, sembilan dari sepuluh.


Tonton videonya: GEORGE S. PATTON AND THE THIRD ARMY 1960 DOCUMENTARY FILM 25894 (Januari 2022).