Maklumat

Rumah Miskin Dirancang untuk Menghukum Orang-orang Kerana Kemiskinan Mereka


Ketika Anne Sullivan datang ke Tewksbury, dia belum menjadi "pekerja ajaib" yang terkenal yang akan mengajar Helen Keller untuk berkomunikasi. Ia adalah tahun 1866, dan Annie yang berusia 10 tahun adalah anak buta yang hidup dalam kemiskinan. Dia bertahun-tahun di rumah miskin - kemudahan yang dirancang untuk menampung orang miskin pada masa sebelum perkhidmatan sosial - adalah "kejahatan terhadap zaman kanak-kanak," dia kemudian teringat.

Penduduk di rumah miskin Massachusetts digiling seperti binatang terlupa. Ketika Anne dan abangnya tidur di katil besi institusi di asrama raksasa, tikus berlari ke atas dan ke bawah ruang antara katil.

Pada tahun 1883, penyelidikan besar-besaran mendedahkan keadaan di Tewksbury — tetapi institusi itu jauh dari unik. Sepanjang abad ke-19 dan awal abad ke-20, rumah-rumah miskin menjadi kenyataan bagi masyarakat yang paling rentan. Institusi-institusi yang dikendalikan secara tempatan ini memenuhi keperluan sebelum perumahan Jaminan Sosial, Medicaid dan Seksyen 8 menjadi kenyataan. Mereka juga mendedahkan stigma dan rasa malu masyarakat yang tidak dapat menyokong diri mereka sendiri.

Konsep rumah miskin berasal dari England pada abad ke-17. Perbandaran diharapkan dapat menjaga orang miskin mereka, dan membuat perbezaan antara orang-orang yang sudah tua dan tidak dapat menjaga diri mereka sendiri dan orang yang sihat. Orang-orang yang dapat bekerja diharapkan dapat melakukannya - dan dapat dipenjarakan jika mereka menolak.

Mereka tinggal di rumah kerja, kemudahan tulang kosong yang dirancang untuk menjadikan kemiskinan kelihatan kurang menarik. Di kemudahan ini, orang miskin makan makanan yang enak dan tidak enak, tidur dalam keadaan sesak, sering kali tidak sihat, dan bekerja untuk memecahkan batu, menghancurkan tulang, memutar kain atau melakukan pekerjaan rumah tangga, antara pekerjaan lain.

Di Amerika Syarikat, idea itu berhijrah bersama dengan penjajah Inggeris. Pada tahun 1660, Boston membina rumah kerjanya yang pertama - sebuah bangunan batu bata yang bertujuan untuk "orang-orang yang hancur dan gelisah." Orang-orang miskin di Massachusetts lebih takut daripada rumah kerja: Bandar juga boleh mengusir orang miskin atau melelong mereka ke penawar terendah. "Memberi amaran" membolehkan bandar mengasingkan pendatang baru yang miskin atau menjelaskan bahawa mereka tidak bersedia membayar untuk menyokong mereka.

Sistem penjualan membolehkan bandar melelong orang miskin kepada pembida swasta. Individu yang membeli orang miskin itu kemudian membuat mereka bekerja sebagai ganti wang yang dikenakan untuk mengenakan pakaian dan memberi makan kepada mereka. Kadang kala, orang lain mempunyai pilihan lain — meminta Overser of the Poor, seorang pegawai bandar, untuk pertolongan. Dalam beberapa kes, pengawas akan memberi mereka makanan, pakaian atau kayu bakar yang ditaja oleh bandar.

Pada awal abad ke-19, sistem rumah miskin telah menang atas amaran atau penjualan - dan pembinaannya bertepatan dengan sikap yang semakin negatif terhadap orang miskin. Kemudahan-kemudahan ini dirancang untuk menghukum orang-orang kerana kemiskinan mereka dan, secara hipotesis, menjadikan orang miskin sangat mengerikan sehingga orang-orang akan terus bekerja dengan segala kos. Menjadi miskin mula membawa stigma sosial yang kuat, dan semakin lama, rumah-rumah miskin ditempatkan di luar pandangan orang ramai.

Orang miskin memperoleh tawaran yang sukar sebagai pertukaran tempat tinggal dan makanan. Seperti yang ditulis oleh sejarawan Debbie Mauldin Cottrell, banyak negara mewajibkan mereka memberi sumpah "bersumpah dengan kekurangan barang duniawi dan keperluan mereka untuk mendapatkan bantuan," sebuah ritual yang dirancang untuk menyingkirkan mereka yang tidak ingin secara terbuka bersumpah bahawa mereka miskin . Setelah mereka menjadi "tahanan" dari fasilitas tersebut, mereka harus tunduk pada kendali yang sering dilakukan terhadap apa yang mereka makan dan pakai serta bagaimana mereka bekerja dan bertindak. "Akibatnya, mereka yang paling putus asa, yang paling sombong, yang sering mendiami kemudahan miskin," catat Cottrell.

Selalunya, keadaan di rumah-rumah miskin membimbangkan. Namun, kehidupan di rumah miskin tidak selalu sengsara. Sejarawan telah mendokumentasikan cara orang miskin menggunakan rumah kerja dan ladang miskin sebagai tempat untuk membina komuniti pada saat-saat yang paling terdedah. Seperti yang diperhatikan oleh sejarawan Ruth Wallis Herndon, banyak wanita kembali ke Boston Almshouse berulang-ulang kali dan menjalin hubungan dengan dunia luar ketika berada di dalam rumah miskin. "Bagi kebanyakan lelaki, sebaliknya, Almshouse adalah tempat yang tidak dikenali di kota yang tidak dikenali," tulisnya.

Bagi lelaki yang bergerak, ada alternatif untuk rumah miskin: rumah tramp. Rumah-rumah kecil dan sementara ini didirikan untuk orang-orang yang gelisah dan keliling — selalunya lelaki — yang melewati masyarakat. Selalunya berjumlah lebih dari sekadar gubuk, rumah-rumah ini memberikan asas-asas kosong, seperti tilam dan kayu bakar, kepada orang-orang di bandar-bandar berhampiran landasan kereta api, dan umumnya tidak dipublikasikan kerana masyarakat tidak mahu mengiklankan amal mereka terhadap orang-orang gelandangan.

Ketika masyarakat berusaha menyembunyikan institusi yang dirancang untuk menolong orang miskin, rumah miskin mengambil bentuk lain: ladang miskin. Seperti rumah-rumah miskin, institusi-institusi ini adalah tempat yang diatur dengan teliti agar orang-orang miskin tinggal dan bekerja. Walau bagaimanapun, ladang miskin terletak di kawasan luar bandar dan pinggiran bandar dan bukannya pusat bandar. Daripada melakukan buruh industri atau domestik, penduduk malah melakukan kerja pertanian.

Rumah miskin itu semakin pudar pada waktu Depresi Besar ketika kerajaan persekutuan semakin terlibat dengan kesejahteraan sosial. Sebilangan besar ladang miskin dan rumah miskin ditutup pada tahun 1930-an dan 1940-an, walaupun sebilangan kecil tinggal di tempat-tempat seperti Texas hingga tahun 1970-an.

Walaupun rumah miskin tidak lagi, ingatan mereka disimpan dalam kesaksian oleh orang-orang seperti Anne Sullivan. "Saya ragu-ragu jika hidup, atau kekekalan dalam hal ini, cukup lama untuk menghapus kesilapan dan hodoh jelek yang ada di otak saya pada tahun-tahun suram itu," tulisnya kemudian.


Rumah kerja pada awal abad ke-19 adalah tempat yang sangat berbeza dengan institusi kemudian yang akan menduduki tempat yang kuat dalam ingatan popular. Walaupun dijauhi dan ditakuti oleh banyak orang, itu adalah pintu masuk ke pelbagai cara sokongan untuk orang kurang upaya dan orang miskin.

Rumah kerja awal dilihat sebagai institusi paroki serba guna. Ia menggabungkan wad kecemasan, rumah anak yatim, wad geriatrik dan rumah terakhir. Digunakan untuk perniagaan dan perjumpaan paroki, juga menempatkan mesin bomba dan bilik mayat paroki. Sebilangan besar mempunyai 'shell' (bentuk tandu) untuk mengumpulkan mangsa kemalangan dan dispensari untuk merawat penduduk kurang upaya dan sakit.

Urusan hidup sangat sederhana tetapi tidak formal, dengan orang kurang upaya dan orang kurang upaya tinggal bersama. Rumah kerja itu boleh dibina dalam skala domestik, seperti rumah kerja paroki di Aldenham, Hertfordshire, atau dengan gaya yang cukup besar seperti Gressenhall di Norfolk dan rumah kerja Harrogate - yang disebut 'istana malang'.


Dasar Sosial Lestari: Memerangi Program Kemiskinan Tanpa Kemiskinan

Sejarah dasar sosial mempunyai pelajaran yang jelas. Program yang memberi manfaat kepada semua rakyat lebih banyak mengurangkan kemiskinan daripada program yang disasarkan kepada orang miskin. Oleh itu, strategi baru untuk keselamatan permainan lebih masuk akal daripada Perang Kemiskinan yang lain.

Apa yang harus dilakukan mengenai kemiskinan, sekali lagi, menjadi agenda umum di Amerika Syarikat. Satu dekad yang lalu, penyelidik sosial dan penyelidik dana, tersekat oleh reaksi balas terhadap Perang Kemiskinan, mengalihkan perhatian mereka dari penyakit sosial yang berkaitan dengan bangsa. Kemudian sayap kanan Charles Murray menentang program sosial di Kehilangan Tanah (1984) memprovokasi para pengkritik untuk memasuki kembali pertengkaran, dan William Julius Wilson Orang-orang yang Tidak Bermasalah (1987) perbincangan yang disahkan semula mengenai "kelas bawah" oleh progresif.

Pembaharuan kontroversi ini adalah berita baik bagi warganegara yang berminat untuk melakukan lebih banyak perkara untuk memerangi kemiskinan. Tetapi ada juga alasan untuk membimbangkan Perbincangan awam hari ini, walaupun kurang optimis daripada pada tahun 1960-an, mengulangi banyak tema dan andaian Perang Mengenai Kemiskinan dan Masyarakat Besar. Para pembuat dasar kemudiannya mengaitkan kemiskinan sebahagiannya dengan masalah tingkah laku dan kekurangan budaya yang mereka harapkan agar latihan khas dan program tindakan masyarakat untuk orang miskin dapat membetulkannya. Begitu juga, konsensus reformasi kesejahteraan pada pertengahan 1980-an dengan cepat menyimpulkan gagasan bahawa pekerjaan dan latihan pekerjaan yang dimandatkan dapat mengatasi kemiskinan dengan sebaik-baiknya. Yang pasti, ada perbezaan pembuat dasar hari ini yang lebih rela membuat kebajikan bergantung pada pekerjaan. Seperti biasa, para konservatif ingin mendisiplinkan pelanggan kebajikan, sementara golongan liberal ingin memberikan lebih banyak latihan, perawatan kesihatan, dan perawatan anak kepada mereka yang kurang mampu. Tetapi hampir semua orang berpendapat, seperti sebelumnya, program yang disasarkan kepada orang miskin adalah cara terbaik untuk meneruskannya.

Universal berbanding Dasar yang disasarkan
Di tengah-tengah korus reformasi kesejahteraan, beberapa suara menyanyikan melodi yang berbeza. Mereka memberitahu kita bahawa penyediaan sosial di Amerika Syarikat harus menekankan program sejagat - iaitu program yang memberi manfaat kepada semua warganegara, bukan hanya kaum minoriti atau golongan miskin.

William Julius Wilson berpendapat kedudukan ini secara paksa dalam Orang-orang yang Tidak Bermasalah, sebuah buku yang merangkumi satu pesanan ganda paradoks yang perlu didengar secara keseluruhan. Bahagian pertama dari mesej tersebut telah tersebar: Wilson meminta perhatian baru terhadap pelbagai patologi dan masalah khas kelas bawah hitam di dalam kota, yang merupakan sekitar sepuluh peratus orang Amerika di bawah garis kemiskinan rasmi. Tetapi bahagian kedua dari pesan Wilson tidak mengikuti secara sederhana dari yang pertama. Dalam bukunya dan di halaman jurnal ini (lihat "Race- Neutral Programs and the Democratic Coalition," Ketuk, Spring 1990), Wilson secara tegas mengkritik tindakan khusus perkauman untuk membantu orang kulit hitam secara eksklusif dan juga program pengagihan semula yang hanya membantu orang berpendapatan rendah. Dasar yang disasarkan secara rasis terutama membantu golongan kulit hitam yang diuntungkan secara sosial, kata Wilson, sementara faedah atau perkhidmatan yang terhad kepada orang miskin tidak dapat menghasilkan sokongan politik yang berterusan. Sebaliknya, Wilson menganjurkan peningkatan "peluang hidup kumpulan seperti kelas bawah ghetto dengan menekankan program. [Yang] kumpulan yang lebih berfaedah dari semua kaum dapat berhubungan secara positif."

Penyokong dasar antipemiskinan yang disasarkan mengkritik seruan agar program universal tidak mahal dan tidak realistik dari segi politik. Orang awam Amerika, pengkritik mengatakan, tidak akan membayar cukai untuk membiayai program seperti itu. Tambahan pula, program sejagat memberikan faedah atau perkhidmatan terbesar kepada golongan menengah atau mereka yang berpendapatan rendah yang sudah bersedia untuk memperbaiki diri. Menurut para penyasar, orang-orang termiskin di Amerika, terutama keluarga hitam berkepala wanita di bandar-bandar dalam, menghadapi keadaan yang sangat berbeza dari yang lain oleh kita, oleh itu, hanya program yang sangat tertumpu, yang dirancang khas untuk mereka, yang dapat berjaya.

Jarang, bagaimanapun, penyokong perkhidmatan sosial yang disesuaikan dan disesuaikan dapat menjelaskan bagaimana mereka akan mendapat sokongan majoriti berterusan. Mereka tidak menghadapi persoalan politik yang keras:

  • Mengapa orang yang berada di atas garis kemiskinan, berjuang tanpa faedah perlindungan kesihatan, penjagaan anak, atau insurans pengangguran yang mencukupi, membayar program yang ditujukan khusus untuk orang di bawah garis kemiskinan?
  • Mengapa tidak banyak orang Amerika dari kelas pekerja dan menengah hanya menuliskan orang-orang di bandar yang bermasalah, dan hanya meminta polis dan penjara untuk menahan tingkah laku mengancam mereka?

Sama ada kita suka atau tidak, sebilangan pengundi jelas lebih suka menghukum golongan bawah daripada membantunya. Sebilangan besar dari mereka yang membuatnya sendiri dan "memperoleh cara mereka sendiri" mendefinisikan diri mereka sendiri yang bertentangan dengan orang miskin. Dalam fikiran mereka, program yang ditujukan kepada orang miskin mengambil semua stereotaip negatif orang miskin itu sendiri. Itu mungkin menjadi alasan mengapa penyelidikan lintas negara mengenai perbelanjaan sosial mendapati bahawa di negara demokrasi program universal lebih lestari, bahkan jika lebih mahal, daripada polisi yang ditujukan kepada golongan sosial yang miskin atau lain-lain.

Apakah kita dibiarkan, oleh itu, dengan pendirian, di mana penyokong universalisme dan penyokong penargetan masing-masing menjelaskan dengan bersungguh-sungguh mengapa penyelesaian yang lain mungkin tidak berjaya atau tidak dapat dicapai? Setakat hujah spekulatif, tentunya ada penolakan. Namun saya rasa kita dapat membuat dua kesimpulan dari sejarah penyediaan sosial di Amerika Syarikat. Pertama, usaha pencegahan kemiskinan yang disasarkan pada umumnya tidak cukup didanai, merendahkan orang miskin, dan tidak berkelanjutan secara politik. Kedua, beberapa jenis (dasar) dasar sosial sejagat berjaya secara politik. Dan dalam kerangka program sejagat, orang kurang istimewa mendapat faedah tambahan tanpa stigma. Saya menyebut corak ini sebagai "penargetan dalam universalisme" dan menyarankan ia dapat menjadi dasar bagi strategi revitalisasi menentang kemiskinan.

Perjalanan Sasaran
Tanpa melakukan perbincangan terperinci mengenai semua pendekatan pemerintah terhadap kemiskinan dalam sejarah A.S., kita dapat melihat dengan cepat beberapa inisiatif yang paling penting. Dalam setiap kes - rumah miskin pada abad kesembilan belas, pencen ibu pada awal abad kedua puluh, dan Perang Mengenai Kemiskinan dan pembaharuan seterusnya pada akhir 1960-an dan awal 1970-an - harapan tinggi para pembaharu segera bertembung dengan realiti keras politik.

Kebangkitan dan Kejatuhan Rumah Miskin. Perbahasan abad kesembilan belas mengenai polisi antipemiskinan sering kali menjadi pilihan antara "bantuan dalaman" di rumah-rumah miskin dan "bantuan luar", iaitu bantuan kepada orang miskin yang tinggal di luar tembok institusi. Pembaharu sebelum Perang Saudara sering memilih bantuan dalaman kerana berpotensi untuk mengurangkan kos dan memperbaiki tingkah laku orang miskin. Seperti rumah sakit jiwa, rumah miskin adalah institusi yang bertujuan untuk memperbaiki kebiasaan dan moral orang-orang yang cacat serta mencegah penyalahgunaan seperti penghinaan orang miskin dari bandar ke bandar. Orang dewasa akan diberi pekerjaan membina watak dan anak-anak dihantar ke sekolah. Didorong oleh harapan-harapan ini, para reformis menumpahkan rumah-rumah kediaman di sebilangan besar Amerika Syarikat yang menetap, kecuali kawasan luar bandar di Selatan.

Menjelang tahun 1850-an, rumah-rumah miskin jelas tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Seperti yang dinyatakan oleh Michael Katz dalam sejarah kemiskinan dalam sejarahnya baru-baru ini, Di Bayangan Rumah Miskin, "keasyikan dengan ketertiban, rutin, dan [murah] menggantikan keprihatinan para pengasas dengan transformasi watak dan pembaharuan sosial." Dalam praktiknya, kos lebih besar untuk menjaga orang di institusi daripada di rumah, dan kebanyakan rumah miskin tidak pernah didanai secara memadai. Mereka gagal menolong banduan yang memerlukan dan dengan cepat menjadi mangsa pengurus korup yang membuat perjanjian khas dengan peniaga dan doktor. Pekerjaan yang sesuai seringkali tidak dirancang untuk orang miskin, dan yang tua, tidak siuman, dan anak-anak hanya diam dan sering menjadi mangsa orang lain. Tambahan pula, rumah-rumah miskin tidak selalu "mendisiplinkan" orang-orang miskin, yang kadang-kadang belajar untuk datang dan pergi seperti yang mereka inginkan sebagai tindak balas terhadap surut dan arus peluang luar.

Tidak lama kemudian, rumah-rumah miskin kehilangan sokongan luas, dan gerakan selanjutnya dilancarkan untuk menghapuskan semua bentuk bantuan awam luaran dan dalaman untuk badan yang berkemampuan dan untuk mewujudkan institusi yang lebih khusus untuk subkumpulan seperti anak yatim dan orang gila. Rumah-rumah miskin yang masih hidup berfungsi sebagai amaran negatif yang menyedihkan kepada pekerja yang bekerja untuk mengelakkan pergantungan dengan segala kos. Menjelang pergantian abad, rumah-rumah miskin pada dasarnya merupakan rumah tua bagi mereka yang cukup malang kerana kekurangan sumber dan ikatan keluarga. Sementara itu, kemiskinan dan kebergantungan meningkat seiring dengan industrialisme.

Pencen untuk Ibu. Undang-undang pencen ibu menyapu empat puluh negeri antara tahun 1911 dan 1920 dan diberlakukan oleh empat undang-undang sebelum tahun 1931. Undang-undang ini membolehkan penduduk tempatan memberi manfaat kepada ibu-ibu yang janda, dan kadang-kadang penjaga lain, yang mempunyai tanggungjawab untuk anak-anak tanggungan. Gabungan wanita berkahwin elit dan kelas menengah menjadi pendorong pencen ibu. Kongres Ibu Nasional, Persekutuan Umum Kelab Wanita, dan Kesatuan Kristian Wanita berpendapat bahawa ibu-ibu janda yang miskin tidak harus menerima pekerja dengan gaji rendah untuk bertahan hidup, dan juga mereka tidak harus dipaksa untuk menyerahkan anak-anak mereka ke institusi jagaan. Yang terpenting, mereka tidak boleh dianggap stigma sebagai orang miskin. Sebaliknya, persatuan wanita berpendapat, semua ibu harus diberi penghormatan untuk layanan mengasuh anak mereka dan disokong dengan secukupnya oleh pemerintah, seperti tentera veteran yang kurang upaya, ketika sumber sokongan biasa mereka - suami pencari nafkah - tidak tersedia.

Walaupun ada niat baik dan sokongan popular di belakang pencen ibu, mereka berkembang menjadi salah satu program kebajikan awam yang paling merendahkan dan dibiayai secara sosial. Pencen ibu dilaksanakan hanya di beberapa wilayah perbandaran, terutama di bandar, menyebabkan banyak ibu janda, termasuk kebanyakan orang bukan kulit putih, bahkan tidak dapat memohon faedah. Apabila ditubuhkan, program-program tempatan dibelanjakan oleh dana oleh masyarakat yang enggan membelanjakan wang pembayar cukai untuk orang miskin. Dengan faedah yang sedikit, banyak pelanggan tidak dapat mengelak daripada bekerja dengan gaji atau mengambil asrama (lelaki), walaupun melakukannya membebankan mereka atas tuduhan pengabaian dan maksiat anak. Pekerja sosial, yang pertubuhannya pada awalnya menentang pencen ibu, menjadi pentadbir dan pekerja pekerja tempatan setelah undang-undang tersebut diluluskan. Tidak sensitif terhadap kemungkinan tuduhan rasuah politik dan kekurangan sumber daya yang mencukupi untuk membantu semua pemohon yang memerlukan, pekerja sosial itu menerapkan peraturan kelayakan dan melakukan penyelidikan "rumah yang tepat" dengan penuh dendam.

Ketika pencen ibu dikumpulkan sebagai Bantuan kepada Kanak-kanak Tergantung (ADC) di bawah Akta Jaminan Sosial tahun 1935, tahap faedah dan prosedur pentadbiran tetap terdesentralisasi dan tradisi pendanaan rendah berterusan. Pada mulanya, kerajaan persekutuan hanya menawarkan satu pertiga dana yang sepadan dengan negeri-negeri. Pindaan 1939 terhadap Akta Jaminan Sosial meningkatkan bahagian persekutuan menjadi satu setengah, tetapi juga menghilangkan dari ADC "janda yang sangat layak" yang pada awalnya mewujudkan harapan para pembaharu untuk menjadikan ini bentuk penyediaan sosial yang terhormat. Sehingga kini, tanggungan pekerja upah yang masih hidup harus dilindungi oleh Insurans Umur Tua dan Survivors Jaminan Sosial, menjadikan pengasuh kanak-kanak yang lebih miskin, semakin ramai wanita tanpa sejarah keluarga konvensional, sebagai pelanggan selebihnya yang akan dibantu oleh ADC (kemudian dinamakan semula sebagai Bantuan kepada Keluarga dengan Anak Bergantung, atau AFDC). Sokongan warga negara tidak pernah muncul untuk program ini seperti yang dilakukan untuk Keselamatan Sosial. Manfaat tetap pelit dan tidak seimbang secara geografi, dan pengawasan oleh pekerja sosial menjadi lebih mengganggu apabila orang kulit hitam dan ibu yang belum berkahwin menjadi penerima manfaat utama program ini. Secara langsung bertentangan dengan rancangan penaja asal, pencen ibu berkembang menjadi program inti dari apa yang sekarang dikenali sebagai "kesejahteraan."

Batasan Perang Kemiskinan. Usaha anti kemiskinan mencapai tahap penglihatan dan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya antara awal 1960-an dan pertengahan 1970-an. Walaupun warga tua memperoleh lebih banyak keuntungan daripada perubahan dasar sosial pada zaman ini, orang miskin yang tidak tua adalah keprihatinan yang lebih jelas, terutama mengenai Perang Kemiskinan yang banyak berlaku. Seperti sebelumnya dalam sejarah Amerika, para pembaharu anti-kemiskinan bermimpi mendidik orang miskin untuk memanfaatkan peluang ekonomi, terutama dengan mereformasi tunggakan remaja, memberi "permulaan" kepada anak-anak, memperbaiki sekolah, dan menawarkan latihan pekerjaan kepada orang dewasa. The Great Society juga berusaha untuk meningkatkan akses ke rawatan perubatan untuk orang miskin dan orang tua. Di bawah Presiden Nixon, pemindahan pendapatan kepada orang miskin juga meningkat dengan ketara. Antara tahun 1969 dan 1974, bantuan yang ditujukan kepada orang miskin hampir tiga kali lipat, sebagian besar disalurkan melalui program seperti Cap Makanan, Medicaid, dan subsidi perumahan. Sepanjang periode ini juga, Bantuan untuk Keluarga dengan Anak-anak Tergantung berkembang, ketika negara-negara mengurangi peraturan kelayakan sebagai tindak balas terhadap perubahan peraturan dan insentif persekutuan.

Penilaian kita terhadap inisiatif era menentang kemiskinan mesti dicampuradukkan. Ramai orang pasti dibantu. Warga emas Amerika, termasuk orang tua yang tidak berfaedah, mendapat banyak manfaat dari penggubalan Medicare, peningkatan Jaminan Sosial, dan nasionalisasi bantuan tua-tua berdasarkan keperluan dengan penggunaan program Pendapatan Keselamatan Tambahan (SSI) pada tahun 1974. Tindakan masyarakat projek melancarkan banyak aktivis kulit hitam tempatan ke kerjaya politik. Banyak wanita miskin dan keluarga mereka, sering dari kumpulan minoriti, baru mendapat sokongan oleh program yang diperluas pada masa ini. Secara keseluruhan, menurut perkiraan John Schwarz dalam kajiannya Kejayaan Tersembunyi Amerika, pengembangan ekonomi antara tahun 1965 dan 1972 yang dikeluarkan dari kemiskinan hanya sekitar sepersepuluh dari 21.3 peratus orang Amerika yang berada di bawah garis kemiskinan pada tahun 1965. Sebaliknya, program-program kerajaan, meningkat di atas garis kemiskinan lebih daripada separuh baki nombor.

Namun kedua-dua perkhidmatan dan pemindahan pendapatan dalam tempoh tersebut gagal mengurangkan kadar kemiskinan di kalangan orang Amerika di bawah usia 65 tahun. Dan program-program tersebut pasti gagal untuk membalikkan trend yang membimbangkan seperti kenaikan kelahiran luar nikah dan unit keluarga ibu sahaja. Pahlawan antikemiskinan boleh berpendapat bahawa tempat yang hampir tidak pernah dilakukan atau dibelanjakan untuk membuat perkhidmatan atau pemindahan yang mencukupi untuk mengakhiri kemiskinan atau mengurangkan patologi di kalangan mereka yang sangat kurang bernasib baik.

Tetapi kegembiraan itu hanya membawa kita kepada kesukaran yang lebih mendasar. Perkhidmatan anti-kemiskinan dan peningkatan perbelanjaan untuk golongan miskin yang tidak tua pada tahun 1960-an dan awal 1970-an segera menghasilkan reaksi politik yang menyekat pemanjangan mereka. Program Tindakan Komuniti membantu menggerakkan orang miskin, terutama orang kulit hitam, tetapi usaha ini dengan cepat ditekankan oleh Presiden Johnson sebagai tindak balas kepada pemimpin Demokrat tempatan yang marah. Presiden Nixon tidak berminat memperbesar aliran wang persekutuan kepada kumpulan dan pemerintah tempatan yang memusuhi pentadbirannya. Program perkhidmatan sosial yang masih hidup juga sangat rentan terhadap tuduhan rasuah di iklim politik yang tidak menguntungkan.

Malah pemindahan pendapatan yang lebih luas yang ditekankan pada tahun-tahun Johnson dan Nixon akhirnya berakhir dengan politik terhadap orang Amerika berpendapatan rendah, orang kulit hitam, dan Parti Demokrat. Pada waktunya mereka menjadi mangsa pemberhentian Jimmy Carter, serangan intelektual dan politik konservatif yang sengit, dan pemotongan era Reagan. Selama tahun 1970-an tinjauan pendapat mencatatkan penurunan tahap sokongan terhadap usaha pemerintah untuk membantu golongan minoriti dan perbelanjaan sosial masyarakat. Sokongan menurun terutamanya untuk program perkhidmatan stigma yang terkenal dengan orang kulit hitam yang miskin. Secara pilihan, orang kulit hitam pada umumnya tetap kuat Demokratik dan menyokong program sosial pemerintah yang diperkukuhkan. Tetapi anggota kesatuan, etnik bandar putih, dan Southerners kulit putih menjauh dari Parti Demokrat, terutama dalam pemilihan presiden. Kedudukan Parti Demokrat yang dirasakan mengenai isu perkauman dan kebajikan menyumbang kepada pembelotan ini.

Situasi politik ini berakar pada perpecahan antara orang-orang yang mendapat banyak keuntungan dari perubahan dasar dan orang-orang yang melihat diri mereka dibebani dengan cukai yang lebih tinggi. Tentunya banyak keluarga kelas pekerja dan menengah mempunyai ibu bapa atau datuk nenek tua yang memperoleh dari Medicare dan peningkatan Jaminan Sosial, tetapi pemindahan "kebajikan" yang lebih tinggi kepada orang miskin tidak menghasilkan keuntungan bagi mereka. Sementara itu, keluarga kelas pekerja dan menengah ini menghadapi kenaikan beban cukai dari pemerintah di semua peringkat. Oleh itu, tidak hairanlah bahawa banyak yang menarik pemotongan cukai Ronald Reagan dan serangannya secara umum terhadap peranan sosial pemerintah. Walaupun usaha Reagan tidak begitu berhasil seperti yang disangka, wacana politik dan intelektual tahun 1980-an hampir tidak membalikkan permusuhan yang luas terhadap "pemerintah besar" dan "membuang wang" kepada orang miskin. Manfaat pengagihan semula atau perkhidmatan yang disasarkan untuk orang miskin sahaja tidak mungkin mendapat sokongan ketika ini. Kami masih hidup di tengah reaksi politik menentang Perang Kemiskinan dan Masyarakat Besar.

Program Sejagat yang Mencapai Orang Miskin
Walaupun program yang disasarkan menghasilkan kekuatan yang membatalkan tujuan mereka, dasar sosial yang memberikan faedah di seluruh kelas dan kaum menghasilkan gabungan politik lintas kelas yang luas yang menyokong dan melindungi dasar tersebut. Lebih-lebih lagi, program-program universalistik telah menunjang gambaran moral yang memungkinkan program-program untuk mengagihkan semula pendapatan dan memberikan perkhidmatan khas kepada orang-orang Amerika yang kurang beruntung tanpa mengambil risiko ketidakpuasan masyarakat dan reaksi politik. Untuk sebahagian besar sejarah Amerika, pendidikan awam yang universal dan disokong tempatan telah membantu kanak-kanak miskin dan juga kanak-kanak yang lebih istimewa. Di sini saya memberi tumpuan kepada dasar sosial persekutuan.

Manfaat Perang Saudara: Bantuan untuk Generasi yang Layak. Manfaat untuk veteran Perang Saudara tidak sering dipertimbangkan dalam sejarah penyediaan sosial awam di Amerika Syarikat. Tetapi antara tahun 1870-an dan awal 1900-an, pencen veteran, kecacatan, dan faedah orang-orang yang selamat berkembang menjadi sistem sokongan masyarakat secara besar-besaran, de facto untuk generasi penuaan lelaki Utara yang dapat menunjukkan layanan yang minimum di tentera Kesatuan. Tidak dibatasi oleh ujian apa pun, pencen Perang Saudara diserap dari seperlima hingga sepertiga dari belanjawan persekutuan antara tahun 1880-an dan 1910-an. Menjelang tahun 1910, kira-kira 29 peratus lelaki Amerika yang berumur 65 tahun ke atas (bersama dengan kira-kira 8 peratus wanita tua dan pelbagai wanita muda, kanak-kanak, dan tanggungan orang lain yang meninggal) telah menerima faedah yang sangat murah hati oleh standard antarabangsa kontemporari. Walaupun pencen usia tua Jerman rata-rata hanya sekitar 18 peratus dari pendapatan tahunan, pencen tentera A.S. pada tahun 1910 rata-rata sekitar 30 peratus.

Yang pasti, perbezaan etnik dan kelas muncul dalam pembahagian faedah. Pencen Perang Saudara diberikan kepada orang asli kelahiran utara dan orang-orang Eropah utara dan tengah yang datang ke Utara sebelum tahun 1860-an. Menjelang akhir abad kesembilan belas, para veteran Kesatuan kemungkinan besar termasuk petani, pekerja mahir, dan anggota kelas menengah. Keluar dari sistem pencen adalah orang kulit putih Selatan dan kebanyakan orang kulit hitam Selatan serta kebanyakan pendatang dari Eropah selatan dan tengah, yang datang ke Amerika selepas Perang Saudara dan kemudiannya merupakan pekerja bandar yang berkemahiran rendah. Walaupun begitu, veteran kulit hitam dan mereka yang masih hidup layak mendapat faedah penuh, dan jumlah yang layak adalah penting kerana lebih daripada 186,000 orang kulit hitam telah berkhidmat di tentera Union. Walaupun di kalangan orang kulit putih, pencen veteran banyak membantu mereka yang kurang bernasib baik dari segi ekonomi dan juga mereka yang berjaya dengan baik semasa bekerja tetapi kemudian menjadi miskin pada usia tua.

Selain itu, dalam sistem keseluruhan faedah Perang Saudara, bantuan khas di luar pencen persekutuan tersedia untuk veteran yang memerlukan dan tanggungan mereka. Beberapa negeri, seperti Massachusetts, menawarkan bantuan awam yang banyak kepada veteran yang memerlukan di kediaman mereka sendiri. Mulai tahun 1888, kerajaan persekutuan menawarkan subsidi untuk rumah veteran yang dikendalikan oleh negeri. Menjelang tahun 1910,31,830 veteran Union, atau sekitar lima peratus dari mereka yang masih hidup, ditempatkan di rumah tua veteran di seluruh negara. Orang-orang ini biasanya pekerja mahir, sedikit yang kelas menengah.

Dianggap sebagai pembayaran balik untuk layanan kepada negara dan bertentangan dengan pertolongan yang tidak baik, faedah para veteran ini sangat jelas. Koalisi politik yang meluas untuk kenaikan faedah. Meskipun Partai Republik pada umumnya memimpin kampanye ini, mereka juga mendapat dukungan dari banyak Demokrat Utara, yang tidak mampu membiarkan Republikan mengalahkan mereka untuk mendapatkan suara. Dan kerana faedah Perang Saudara adalah lencana kehormatan dan bukannya aib, mudah bagi setiap penerima untuk menerima bantuan orang ramai, atau tempat di rumah tua, selama era yang dianggap sebagai era "individualisme kasar".

"Seorang askar tua," jelas Pesuruhjaya Pensiun Green B. Raum pada tahun 1891, "dapat menerima pencen sebagai pengiktirafan atas layanan terhormat dengan perasaan bangga, sementara dia akan membelakangi dengan malu atas tawaran amal." Begitu popular adalah faedah Perang Saudara sehingga akhirnya mencapai lebih dari 90 persen veteran yang masih hidup. Walaupun serangan elit yang keras terhadap "korupsi politik" yang seharusnya dinyatakan oleh perbelanjaan pencen, faedahnya tidak akan menurun sehingga generasi lelaki yang menerimanya mati.

Perkhidmatan Pendidikan Kesihatan untuk Ibu dan Bayi. Pada awal abad kedua puluh, banyak program untuk menolong ibu dan anak-anak dilaksanakan di Amerika. Walaupun pencen ibu disasarkan kepada orang miskin sahaja, yang lain adalah usaha sejagat, termasuk Biro Kanak-kanak persekutuan yang ditubuhkan pada tahun 1912 dan program Sheppard-Towner yang dibuat pada tahun 1921 untuk memberi pendidikan kesihatan kepada wanita hamil dan ibu baru di seluruh Amerika Syarikat.

Dengan mandat untuk meneliti "semua hal yang berkaitan dengan kesejahteraan anak-anak dan kehidupan anak-anak di antara semua golongan masyarakat kita," ketua Biro Anak, Julia Lathrop, menggerakkan persatuan dan pembaharu wanita dengan tegas atas nama peningkatan kesihatan ibu dan anak . Walaupun tujuannya adalah untuk menjangkau ibu-ibu yang kurang mampu, terutama di daerah pedalaman, pedesaan, Lathrop sengaja memutuskan untuk menentang program yang disasarkan secara sempit dan menegaskan usahanya tidak ada hubungannya dengan amal. Sekiranya perkhidmatan itu tidak terbuka untuk semua orang, Lathrop merasa, mereka akan merosot menjadi lega.

Setelah berlalunya Sheppard-Towner, Biro Kanak-kanak dapat menjangkau ibu-ibu Amerika yang luas, seperti yang dilakukannya pada program sebelumnya. Menjelang tahun 1929, menurut sebuah kajian oleh Molly Ladd-Taylor, biro tersebut dapat mendakwa bahawa maklumat pengasuhan anaknya telah menguntungkan separuh daripada bayi yang dilahirkan di Amerika Syarikat. Biro tersebut telah mengkoordinasikan usaha-usaha yang menyebarkan "lebih dari dua puluh dua juta karya, mengadakan 183.252 persidangan kesihatan, mendirikan 2.978 pusat pranatal, dan mengunjungi lebih dari tiga juta rumah." Ladd-Taylor mencatat, "Wanita dari setiap wilayah geografi, kelas sosial, dan latar belakang pendidikan menulis kepada Biro sebanyak 125.000 surat setahun." Namun ketika biro itu menjangkau populasi yang begitu luas, pihaknya juga secara efektif menyasarkan ibu-ibu yang kurang berpendidikan, berkulit putih dan tidak berkulit putih di luar bandar untuk mendapatkan bantuan khas melalui klinik, konferensi, dan konsultasi dengan perunding kesihatan awam yang ditaja oleh Sheppard-Towner. Walaupun memungkinkan variasi dari negara ke negara dalam rancangan program, biro mendorong semua negara untuk meningkatkan statistik kelahiran rasmi dan menyalurkan sumber ke tempat-tempat di mana kadar kematian bayi dan ibu adalah yang tertinggi.

Namun, dari segi politik, program Sheppard-Towner bukanlah kejayaan yang jelas. Ketika tahun 1920 berakhir, Kongres menolak untuk menjadikan program ini tetap. Ketua lawan Sheppard -Towner, doktor swasta, ingin mengambil alih kaunseling kesihatan sebelum dan selepas kelahiran, dan persatuan tempatan mereka yang berafiliasi dengan Persatuan Perubatan Amerika dapat membunuh program ini melalui manuver kongres. Sheppard-Towner, bagaimanapun, tidak pernah mengalami reaksi politik demokratik. Ini tetap popular di kalangan wanita Amerika, dan kebanyakan persatuan wanita elit dan kelas menengah yang telah menyokong undang-undang asalnya pada tahun 1921 terus melobi Kongres atas nama perpanjangannya sepanjang dekad ini. Banyak negeri meneruskan program Sheppard-Towner setelah dana pemadanan persekutuan hilang, dan beberapa tahun kemudian program persekutuan itu sendiri dihidupkan semula dalam bentuk baru di bawah Akta Keselamatan Sosial tahun 1935.

Sheppard-Towner sendiri rentan dari segi politik karena undang-undang tahun 1921 belum menetapkan hak untuk mendapat manfaat sebagai program budi bicara, itu tunduk pada proses peruntukan tahunan. Sokongan politik yang meluas dari struktur program universalistik jelas bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi kelangsungan dasar sosial. Status hak juga penting dalam memastikan jangka panjang polisi sosial. Langkah-langkah yang paling berjaya, seperti pencen Perang Saudara dan Jaminan Sosial, sebenarnya, adalah langkah-langkah yang menjamin hak untuk kategori penerima kelas silang.

Keselamatan Ekonomi untuk Warga Emas. Sepanjang setengah abad yang lalu, program insurans sosial nasional yang disewa oleh Akta Jaminan Sosial tahun 1935 telah berkembang menjadi, dan mengikut piawaian antarabangsa, sekumpulan sokongan pendapatan dan perkhidmatan perubatan untuk pekerja Amerika yang telah bersara dan tanggungan mereka. Bagaimana Jaminan Sosial khususnya membantu warga tua yang miskin dalam kerangka faedah sejagatnya memberi kita pelajaran yang kuat tentang kebijaksanaan menargetkan dalam universalisme.

Jaminan Sosial jauh dari polisi anti-kemiskinan pada tahun-tahun awalnya. Selama tiga dekad pertama, pencetus dan pentadbir awalnya berkonsentrasi untuk membangun sokongan arus perdana, memperluas skop program, dan menjalin hubungan yang berkesan dengan jawatankuasa kongres. Mereka berusaha mengekang pertolongan awam kepada golongan tua yang miskin dan menangkis tuntutan konservatif dan populis untuk faedah berdasarkan keperluan tanpa pencen atau pencen kadar rata sejagat. Mereka dengan cerdik menyebarkan citra umum yang menggambarkan Jaminan Sosial sebagai sistem "akaun" individu yang menerima "sumbangan" ketika pekerja membina faedah "memperoleh" untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka.

Walaupun terdapat gambaran, tentu saja, penerima awal mendapat lebih banyak daripada yang mereka masukkan. Mereka menuai angin kerana mereka tidak membayar cukai selama bertahun-tahun sebelum menerima faedah dan kerana kenaikan cukai gaji berulang kali ditangguhkan pada tahun-tahun awal sementara faedah meningkat.

Oleh kerana pencen Perang Saudara pernah dibandingkan dengan amal dan pertolongan yang kurang baik, maka Jaminan Sosial secara moral didefinisikan sebagai simbolik dengan bantuan orang ramai. Langkah demi langkah, kategori baru benefisiari dan pembayar cukai dimasukkan ke dalam sistem insurans pencarum, hingga mencakup lebih dari 90 persen tenaga kerja pada awal tahun 1970-an. Manfaat baru ditambahkan, sebahagiannya mengisi kekosongan program yang ditinggalkan oleh ketiadaan insurans kesihatan nasional di Amerika. Program Old Age Insurance (OAI) asal pada tahun 1935 menjadi Old Age and Survivors Insurance (OASI) pada tahun 1939, dan akhirnya Old Age, Survivors and Disability Insurance (OASDI) pada tahun 1956. Kongres menambahkan Medicare pada tahun 1965.

Jaminan Sosial selalu disukai, bukan orang Amerika yang paling memerlukan, tetapi pekerja yang stabil dan kelas menengah. Sistem ini menetapkan pencen kepada pendapatan yang diterima selama tahun bekerja pekerja. Seperti yang diketahui umum, cukai gaji adalah regresif kerana ditetapkan pada kadar tetap hingga siling pendapatan.

Walaupun begitu, sejak awal Jaminan Sosial memberikan faedah persaraan kepada pekerja berpendapatan rendah yang, berbanding dengan gaji mereka yang lalu, relatif lebih tinggi daripada yang diterima oleh pesara dengan gaji yang lebih tinggi. Lebih penting lagi, setelah Jaminan Sosial ditubuhkan sepenuhnya, pentadbirnya mencari faedah yang meningkat untuk semua orang dan faedah yang relatif lebih baik bagi mereka yang kurang istimewa, untuk membawa pencen Jaminan Sosial lebih dekat dengan pendapatan persaraan yang mencukupi.

Dengan memanfaatkan peluang peluang politik pada tahun 1960-an dan awal 1970-an, penganjur Jaminan Sosial mendapat sokongan presiden dan kongres untuk lompatan besar dalam perkhidmatan dan faedah untuk semua warga tua. Mereka mengikuti strategi yang digambarkan oleh Hugh Heclo sebagai "menolong orang miskin dengan tidak membicarakannya." Di tengah keributan mengenai Perang Kemiskinan, rancangan sebelumnya untuk Medicare berjaya dilaksanakan. Pentadbir Jaminan Sosial kemudian mula bekerja untuk faedah persaraan yang lebih tinggi, dan pada tahun 1969, 1971, dan 1972 kenaikan yang diterima oleh Kongres dan disetujui oleh Presiden Nixon jauh melebihi pertumbuhan kos sara hidup. Pada masa itu, Republikan tidak mampu secara politik untuk mengusulkan lebih sedikit untuk orang tua daripada yang diusulkan oleh Demokrat. Pada tahun 1972 mereka menekan untuk mengindeks faedah kepada indeks harga pengguna, tanpa sengaja mengikat keuntungan dengan harga dan bukannya upah tepat sebelum periode ketika harga akan naik lebih cepat daripada upah. "Kadar penggantian pada tahun 1975," jelas Martha Derthick, merujuk kepada nisbah faedah Jaminan Sosial dengan upah, "adalah kira-kira 67 peratus untuk seorang lelaki yang sudah berkahwin yang mendapat gaji rata-rata dan 92 peratus untuk seorang lelaki yang sudah berkahwin yang mendapat gaji minimum persekutuan - naik dari 50 peratus dan 67 persen, masing-masing, satu dekad sebelumnya, pada malam dorongan untuk pengembangan. " Oleh itu, sementara faedah meningkat untuk semua orang, mereka melonjak lebih banyak lagi untuk benefisiari yang lebih miskin, dan Jaminan Sosial menjadi program Amerika yang paling berkesan untuk mengangkat orang dari kemiskinan.

Secara amnya, insurans sosial jauh lebih banyak daripada pemindahan pendapatan yang diuji untuk meningkatkan keluarga Amerika dari bawah ke atas garis kemiskinan yang ditentukan secara rasmi. Jaminan Sosial adalah program pengurangan kemiskinan yang paling berkesan bahkan untuk keluarga bukan tua, yang menerima cacat, pengangguran, dan faedah yang masih hidup. Tetapi tidak ada keraguan bahawa orang tua memberi manfaat kepada semua. Pencen Jaminan Sosial dan Medicare bertanggungjawab untuk mengurangkan kemiskinan di kalangan orang tua, seperti yang diukur secara rasmi, dari 35 peratus pada tahun 1959 menjadi 14 peratus pada tahun 1983, sementara kadar untuk orang Amerika lain hanya turun dari 22 hingga 15 persen.

Keuntungan yang dicapai untuk program Jaminan Sosial pada tahun 1960-an dan awal 1970-an terbukti bertahan walaupun dalam menghadapi pemberhentian pentadbiran Reagan.Walaupun sokongan masyarakat untuk "kesejahteraan" menurun tajam selama tahun 1970-an, 95 persen atau lebih orang yang ditinjau terus setuju bahawa "pemerintah membelanjakan terlalu sedikit atau jumlah yang tepat untuk orang tua." Ketika pentadbiran Reagan pertama membincangkan pemotongan dalam Jaminan Sosial, pihaknya menghadapi kegemparan awam segera dan segera mundur (kecuali bahawa ia terus berlanjutan untuk menggunakan peraturan pentadbiran untuk memotong orang dari daftar orang kurang upaya). Walaupun program bantuan awam yang disasarkan untuk orang berpendapatan rendah menyumbang kurang daripada 18 peratus perbelanjaan sosial persekutuan, mereka mengambil berat pemotongan pemerintahan Reagan yang pertama. Ibu dan anak-anak yang miskin menderita, tetapi warga tua di Jaminan Sosial, termasuk banyak yang semestinya miskin, mengekalkan kedudukan ekonomi mereka yang bertambah baik. Sehingga mereka harus sampai ke hari ini. Walaupun pada masa yang umumnya konservatif, Jaminan Sosial terus dilindungi oleh konstituen kelasnya dan diperjuangkan oleh wakil kongres dari semua lapisan kepartian dan ideologi.

Kemungkinan Semasa
Mesej sejarah jelas. Mereka yang ingin menolong orang miskin tidak boleh berusaha merancang program baru yang ditujukan kepada orang berpendapatan rendah atau golongan "kelas bawah." Mereka harus melupakan pembaharuan program bantuan awam yang diuji cara seperti AFDC. Sebaliknya, mereka harus bertujuan untuk memintas dan akhirnya mengganti "kesejahteraan" dengan kebijakan baru yang menangani kebutuhan orang-orang yang kurang istimewa dalam konteks program yang juga melayani warga kelas pekerja kelas menengah dan stabil. Dasar-dasar yang baru dibuat mesti berbicara dengan suara moral yang konsisten kepada semua orang Amerika, sama ada sebagai penerima atau sebagai pembayar cukai, memperkuat dan bukannya merosakkan nilai-nilai asas seperti ganjaran untuk bekerja, peluang untuk peningkatan individu, dan tanggungjawab untuk menjaga anak-anak dan orang-orang lain yang terdedah.

Membentuk prinsip-prinsip politik yang berkesinambungan untuk penyediaan sosial adalah lebih penting daripada memastikan komitmen belanjawan baru yang utama di hadapan. Walaupun langkah-langkah baru bermula dengan kecil dan memberikan sebahagian besar manfaatnya kepada keluarga yang kelihatannya kurang memerlukan daripada yang sangat miskin, penyokong untuk orang miskin harus menyedari bahawa, tidak lama lagi, langkah-langkah seperti itu dapat mewujudkan ruang simbolik dan politik baru untuk usaha yang lebih disasarkan pada nama orang yang kurang bernasib baik. Sebaliknya, langkah-langkah yang bermula kecil dan tertumpu pada orang miskin mungkin akan segera kehilangan sokongan politik atau tidak pernah mendapat sumber daya untuk menjangkau lebih daripada sebilangan kecil orang yang mereka perlukan.

Untuk melengkapkan program Jaminan Sosial untuk orang tua, Amerika Syarikat dapat mengembangkan program Keselamatan Keluarga untuk semua warganegara dan anak-anaknya yang berumur bekerja. Program ini akan mengekspresikan dan memperkukuhkan nilai bersama Amerika mengenai pekerjaan dan tanggungjawab keluarga. Saya ingat polisi baru berikut, yang sekurang-kurangnya akan menggantikan sebahagian AFDC, insurans pengangguran, dan Medicaid:

Semua elemen dalam program ini secara berasingan telah mendapat perbincangan di tempat lain. Namun, bersama-sama, mereka membentuk dasar untuk strategi koheren untuk generasi baru dasar sosial yang lestari.

Jaminan sokongan anak, yang pertama kali digariskan oleh Irwin Garfinkel dan Elizabeth Uhr, akan menetapkan garis panduan di seluruh negara yang mewajibkan semua ibu bapa yang tidak hadir (kebanyakannya adalah bapa) untuk membayar bahagian tetap dari gaji mereka sebagai sokongan anak. Sebagai gantinya, program ini akan memberikan sedikit sokongan pendapatan kepada semua ibu bapa penjaga, yang kebanyakannya adalah ibu. Sebagai pengganti sistem sembarangan sokongan anak yang diberikan secara adil, pembayaran akan dibuat secara automatik lebih kurang dan dikumpulkan melalui pemotongan gaji, sama seperti cukai pendapatan dan gaji sekarang. Kerajaan akan mengirimkan cek kepada ibu bapa penjaga dalam jumlah yang hampir sama dengan kutipan dari ibu bapa yang tidak hadir, kecuali dalam kes di mana pembayaran sokongan tidak dapat dikumpulkan atau jatuh di bawah faedah minimum yang diperlukan untuk membesarkan anak-anak. Dalam kes itu, ibu bapa penjaga akan mendapat minimum.

Program jaminan sokongan anak akan menunjukkan minat negara untuk membantu ibu bapa tunggal membesarkan kira-kira separuh daripada anak-anak Amerika yang kini membesar dalam keluarga seperti itu. Masalah keluarga ibu bapa tunggal kini merentasi kelas dan kaum, kerana sekitar separuh perkahwinan hari ini berakhir dengan perceraian dan hanya kira-kira separuh daripada ibu yang bercerai sebenarnya mendapat sokongan anak. (Harga ibu yang berpisah dan tidak pernah berkahwin lebih teruk lagi.) Kerana program yang sama akan memproses pembayaran sokongan anak untuk wanita dari semua peringkat pendapatan, penyertaan tidak akan menstimulasi. Pada masa yang sama, faedah minimum yang mencukupi dapat memberi banyak manfaat bagi yang paling memerlukan. Bantuan anak, tidak seperti pembayaran kesejahteraan, akan tetap ada setelah ibu yang memerlukan pergi bekerja. Oleh itu, semua ibu bapa penjaga akan bebas memperoleh sebanyak mungkin. Sekiranya seorang ibu mendapat faedah minimum kerana bapa anaknya tidak memberi apa-apa, dia akan mendapat faedahnya dikurangkan secara beransur-ansur apabila pendapatannya meningkat. Dia akan mempunyai insentif untuk bekerja untuk membuat kehidupan yang lebih baik bagi anak-anak dan dirinya sendiri.

Cuti ibu bapa dan bantuan penjagaan anak memenuhi keperluan luas keluarga Amerika yang berjuang untuk menyeimbangkan pekerjaan dan tanggungjawab ibu bapa. Di seluruh kelas sosial, lebih ramai wanita yang sudah berkahwin, termasuk ibu-ibu anak kecil, bekerja di luar rumah. Namun dasar semasa di Amerika Syarikat sedikit demi sedikit bertaraf antarabangsa untuk membebaskan keluarga dari tekanan tambahan semasa melahirkan atau pengangkatan, atau untuk membantu keluarga mencari dan membiayai penjagaan anak yang mencukupi semasa kedua ibu bapa bekerja. Daun ibu bapa berbayar untuk keluarga bayi yang baru lahir atau anak angkat baru harus menjadi salah satu objektif jangka panjang kami. Daun tanpa gaji yang dimandatkan secara sah, termasuk pemulihan yang dijamin selepas itu, dapat berfungsi sebagai langkah pertama ke arah itu. Kita juga harus mencari lebih banyak bantuan daripada yang kita lakukan sekarang untuk perbelanjaan penjagaan anak melalui kredit cukai yang dapat dikembalikan.

Bantuan kepada ibu bapa membesarkan anak adalah salah satu program Keselamatan Keluarga secara keseluruhan. Kaki yang lain mestilah bantuan dalam mendapatkan pekerjaan untuk memudahkan keluarga dua orang tua terbentuk dan untuk ibu bapa menyara anak-anak mereka. Bantuan semacam itu sesuai dengan nilai-nilai Amerika kerana orang dewasa akan menyokong diri sendiri, dan tidak memakai sedekah umum yang tetap. Seperti yang diperdebatkan oleh William Wilson dan kolaboratornya, prospek pekerjaan suram bagi lelaki kulit hitam muda yang tidak terlatih secara langsung berkaitan dengan kegagalan lelaki dan wanita miskin untuk berkahwin, terutama di bandar-bandar dalam yang tertekan secara ekonomi dan terganggu secara sosial. Pada masa yang sama, sistem kesejahteraan masa kini menjebak banyak ibu tunggal menjadi pilihan utama antara pekerjaan bergaji rendah, tidak mahir dan faedah kesejahteraan hanya tersedia jika ibu tidak bekerja (situasi yang boleh mendorongnya untuk mempunyai lebih banyak anak). Sistem kesejahteraan yang ada jarang menolong ibu tunggal mendapatkan kemahiran pekerjaan baru. Juga tidak mendesak dan membantu mereka untuk berpindah, jika perlu, untuk memanfaatkan pekerjaan dan perumahan yang layak di lokasi baru.

Program bantuan pasaran tenaga kerja baru akan memperbaiki kegagalan ini. Ini akan memberi pertolongan dan insentif kepada wanita dan lelaki yang tidak mahir berpendapatan rendah dalam program tanpa stigma yang sama yang menawarkan bantuan kepada lebih banyak orang yang kehilangan pekerjaan dan tidak dapat mencari pekerjaan yang serupa. Program pasar tenaga kerja akan mengenal pasti pekerjaan dan wilayah yang memerlukan pekerja baru. Ini akan memberikan faedah pengangguran sementara dan mungkin subsidi perumahan untuk membantu pekerja dan keluarga mereka berpindah secara geografi, jika perlu Paling penting, program ini dapat melatih atau melatih orang untuk pekerjaan.

Beberapa penganalisis percaya bahawa program pasaran tenaga kerja baru juga harus menjamin pekerjaan awam dengan gaji minimum sebagai pilihan terakhir. Tetapi dalam kes itu, usaha baru ini mungkin stereotaip sebagai "membuat kerja

'program. Penekanan pada latihan dan penempatan semula, di sisi lain, akan menjadikan dasar pasar kerja awam lebih menarik. Sekiranya pasaran tenaga kerja yang ada tidak dapat menghasilkan pekerjaan yang cukup, kebijakan lain, seperti pembangunan infrastruktur, harus digunakan untuk menciptakan pekerjaan baru. Tambahan pula, institusi Kredit Cukai Pendapatan (EITC) yang lebih tinggi untuk mensubsidi pendapatan pekerja bergaji rendah secara tidak langsung dapat berfungsi untuk menyediakan lebih banyak pekerjaan mandiri bagi pekerja yang baru dilatih. Walaupun ini adalah ukuran yang disasarkan, ia memenuhi syarat sebagai sasaran dalam universalisme kerana menyalurkan subsidi melalui sistem cukai pendapatan.

Akhirnya, lebih banyak manfaat kesihatan yang tersedia secara universal. Sistem insurans kesihatan tambal sulam yang ada sekarang tidak menggalakkan mobiliti pekerja dan penggantian pekerjaan dalam industri dan tempat kerja kerana liputan perubatan bagi banyak pekerja dan tanggungan mereka berkaitan dengan pekerjaan dan syarikat tertentu. Sistem yang ada sekarang memberi liputan Medicaid kepada penerima AFDC dan beberapa kategori orang miskin yang lain, tetapi tidak banyak orang yang bekerja, terutama pekerja dengan gaji rendah. Keadaan ini tidak menggalakkan penerima kebajikan daripada melepaskan kesejahteraan dan membangkitkan ketahanan pembayar cukai terhadap penyediaan kesihatan awam yang lebih baik. Sistem yang tidak rata sekarang harus diganti sama ada dengan insurans kesihatan sejagat gaya Kanada atau dengan insurans swasta yang diamanatkan secara terbuka. Contoh negara-negara lain menunjukkan bahawa sistem seperti itu dapat, pada kenyataannya, menahan pengeluaran kesehatan nasional ke tingkat yang lebih rendah daripada di Amerika Syarikat.

Program Keselamatan Keluarga yang universal akan memerlukan komitmen belanjawan baru dari kerajaan persekutuan - tetapi tidakkah ini mustahil dalam iklim politik sekarang? Sebelum membuat kesimpulan bahawa Keselamatan Keluarga adalah langit, kita harus sedar bahawa beberapa dasar yang dibincangkan di sini akan menjana pendapatan baru dan menjimatkan wang pembayar cukai serta membelanjakannya. Jaminan sokongan anak akan disertai dengan penolakan gaji dari ibu bapa yang tidak hadir, dan faedah minimum akan membolehkan kita menghentikan sebahagian besar dari apa yang sekarang kita sebut "kesejahteraan." Sistem latihan pekerjaan dan bantuan penempatan semula akan menggantikan insurans pengangguran hari ini. Terlebih lagi, kebijakan sokongan anak dan pasar tenaga kerja baru akan mendorong orang untuk memasuki tenaga kerja yang dibayar dan berkinerja lebih efisien di dalamnya, menghasilkan pendapatan cukai baru.

Yang pasti, bantuan penjagaan anak memerlukan dana baru yang besar, dan manfaat kesihatan mungkin bergantung, bergantung pada apakah pembaharuan yang lebih komprehensif diperkenalkan pada masa yang sama. Masih sejarah Keselamatan Sosial menunjukkan bahawa warga Amerika akan menerima cukai yang mereka anggap sebagai "sumbangan" terhadap program-program awam yang memberikan manfaat kepada keluarga mereka sendiri, bukan hanya untuk orang lain. Orang Amerika juga bersedia membayar untuk program sosial yang bernilai secara moral dan produktif dari segi ekonomi. Mungkin pengenalan program baru dapat disertakan dengan cukai gaji Keselamatan Keluarga, dikumpulkan hingga asas gaji yang lebih tinggi daripada cukai Jaminan Sosial untuk mengelakkan ciri regresif terburuk mereka. Walau apa pun, program universal baru dan sumber pendapatan baru - yang akan dikumpulkan dari hampir keseluruhan penduduk, bukan hanya subkumpulan seperti dengan bayaran penyakit bencana yang tidak berjaya - harus dibincangkan dalam hubungan rapat antara satu sama lain.

Bolehkah Program Keselamatan Keluarga yang telah saya gariskan benar-benar dapat menolong orang miskin Amerika? Bukankah sekumpulan dasar ini akan menguntungkan golongan pertengahan dan kelas pekerja, bersama dengan golongan miskin yang paling istimewa dan paling tidak bermasalah? Pada mulanya, itu mungkin berlaku. Tetapi kita seharusnya tidak teragak-agak untuk menyerang patologi masyarakat miskin dengan melakukan yang paling cepat, untuk membantu orang dewasa yang bersedia bekerja dan menjaga anak-anak mereka dengan penuh tanggungjawab. Setelah insentif, sokongan sosial, dan peluang pekerjaan benar-benar baru dan tidak menstigma, contoh orang yang rajin memanfaatkan program baru dan membina kehidupan yang lebih baik untuk diri mereka mungkin tersebar. Keluarga dan masyarakat yang kurang berkemampuan akan memiliki lebih banyak harapan dan jalan untuk peningkatan melalui usaha individu yang ditambah dengan bantuan awam yang tidak menstigma. Sebilangan orang memerlukan masa lebih lama untuk mendapatkan mesej daripada yang lain, tetapi lama kelamaan kebanyakannya akan. Dengan menyokong pekerjaan dan tanggungjawab keluarga secara terbuka, dasar sosial universal akan memudahkan penyatuan semula moral orang miskin ke arus utama kehidupan nasional.

Seperti Jaminan Sosial, kebijakan Keselamatan Keluarga yang baru dapat merangsang pakatan politik yang luas memperkuat program dan bersedia menerima usaha ekstra untuk warga yang kurang istimewa sebagai bagian dari keseluruhan paket. Dengan nilai dan keperluan mereka yang diiktiraf, sebilangan besar orang Amerika kelas menengah mungkin bersiap-siap untuk bekerja lebih jauh untuk mereka yang memerlukan, termasuk orang kulit hitam yang benar-benar kurang bernasib baik di kawasan perkampungan bandar kita yang paling terpencil. Orang-orang yang kurang bernasib baik tidak perlu menolong orang miskin tanpa faedah untuk diri mereka sendiri, dan yang lebih istimewa akan melihat bahawa sokongan itu sesuai dengan nilai-nilai nasional. Pengalaman lalu mengajar kita bahawa menyasarkan orang miskin sahaja yang gagal dalam sasaran dalam program sejagat, bagaimanapun, boleh menjadi efektif dan berkekalan secara politik.

Versi yang berbeza dari artikel ini dengan rujukan penuh akan datang di The Urban Underclass, disunting oleh Paul E. Peterson dan Christopher Jencks. Makalah ini pada mulanya ditugaskan untuk Persidangan mengenai Orang-Orang Yang Tertinggal, yang diadakan pada 19-21 Oktober 1989, di Evanston, Illinois, yang ditaja bersama oleh Jawatankuasa Penyelidikan mengenai Urban Underclass Majlis Penyelidikan Sains Sosial dan Pusat Urusan Bandar dan Penyelidikan Dasar Universiti Northwestern.


Bantuan yang Buruk di Amerika Awal

Corak awal Amerika mengenai bantuan miskin yang dibiayai secara terbuka muncul terutamanya dari warisan Inggeris para peneroka awal. Dasar dan amalan menolong orang miskin di England ketika Jemaah Haji mendarat di Plymouth, Massachusetts dibentuk terutamanya oleh Undang-Undang Miskin Elizabethan tahun 1594 dan 1601, dan Undang-Undang Penyelesaian dan Penghapusan tahun 1662. Undang-undang miskin Inggeris dikelaskan miskin / bergantung orang dalam tiga kategori utama dan menetapkan syarat untuk "tempat tinggal" sebelum bantuan diberikan. Orang-orang tanggungan dikategorikan sebagai: gelandangan, pengangguran sukarela dan tidak berdaya. Akibatnya, undang-undang yang lemah memisahkan orang miskin menjadi dua kelas: yang layak (misalnya, anak yatim, janda, orang cacat, orang tua lemah) dan yang tidak layak (mis., Pemabuk, tidak berpindah, malas). Undang-undang yang buruk juga menetapkan cara untuk menangani setiap kategori orang yang memerlukan dan menubuhkan paroki (iaitu, pemerintah daerah) sebagai agen yang bertanggungjawab untuk mentadbir undang-undang tersebut. Pegawai paroki diberi wewenang untuk menaikkan cukai jika diperlukan dan menggunakan dana tersebut untuk membina dan menguruskan rumah almshow untuk membekalkan makanan dan makanan di rumah mereka sendiri untuk orang tua dan orang cacat, (misalnya, buta, cacat) dan membeli bahan yang diperlukan untuk meletakkan berkebolehan bekerja. Sekiranya penjahat atau orang yang berkemampuan menolak untuk bekerja, mereka boleh dimasukkan ke dalam penjara.

Pendahuluan Undang-undang Penyelesaian dan Penghapusan Bahasa Inggeris tahun 1662 mendakwa bahawa sebilangan besar orang miskin berpindah ke masyarakat luar bandar di mana bantuan miskin yang lebih liberal diberikan kepada yang memerlukan. Undang-undang ini diberlakukan untuk memungkinkan pemerintah daerah untuk "mengeluarkan" dari paroki mereka individu atau keluarga yang mungkin menjadi tanggungan. Undang-undang tersebut juga mengizinkan pihak berkuasa lokal untuk "menyebarkan" atau "membuang" orang yang tidak dapat membuktikan mereka telah menyumbang kepada kesejahteraan paroki oleh buruh mereka atau membayar cukai.

Pada waktunya, badan perundangan kolonial dan pemerintah Negara kemudian mengadopsi undang-undang yang berpola menurut undang-undang Inggeris ini, yang menetapkan tradisi Amerika mengenai tanggungjawab awam untuk menjaga orang miskin sementara juga memerlukan bukti tempat tinggal yang sah di kawasan geografi tertentu (iaitu, kota, perbandaran, daerah ) sebagai prasyarat untuk menerima bantuan. Cara yang paling popular untuk merawat orang miskin di masyarakat Amerika awal menggunakan dana awam termasuk: sistem kontrak, lelong orang miskin, rumah miskin, dan bantuan di rumah, atau "bantuan luar." Sistem kontrak meletakkan orang-orang tanggungan di bawah jagaan pemilik kediaman atau petani yang menawarkan untuk menjaga mereka dengan jumlah yang sama. Proses "melelong" orang miskin mengakibatkan seseorang atau keluarga ditempatkan bersama pasangan atau keluarga tempatan menawar jumlah dana awam paling rendah yang diperlukan untuk merawat mereka. Perlu diingatkan bahawa sistem kontrak dan melelong orang miskin tidak berlaku di luar kawasan pedalaman atau penduduk yang sedikit. Sebahagian alasannya adalah bukti bahawa praktik mempercayakan penjagaan orang miskin kepada penawar terendah pada dasarnya menghalalkan tingkah laku kasar dan hampir kelaparan.

Cara yang paling lazim untuk merawat orang miskin dengan dana awam di awal Amerika adalah rumah miskin dan bantuan luar. Kelebihan utama bagi penduduk tempatan yang membiayai rumah miskin (kadang-kadang dilabel rumah almshouse atau rumah kerja) untuk menjaga orang-orang yang bergantung adalah: keperluan bekerja setiap hari akan menjadi penghalang bagi orang-orang yang berkemampuan yang hanya malas atau tidak berpindah dan menjalani kehidupan seharian dalam suasana berjemaah akan menanamkan kebiasaan hidup ekonomik dan berbudi pekerti pada orang-orang yang miskin kerana kelemahan moral atau memanjakan diri. Fakta menunjukkan bahawa hanya sebilangan kecil penduduk yang bertubuh sehat, dan biasanya pada bulan-bulan musim sejuk ketika pekerjaan jarang. Di banyak kawasan, rumah-rumah miskin menjadi tempat perlindungan bagi orang-orang sakit, kanak-kanak yang sangat cacat, orang tua yang lemah dan kehilangan tempat tinggal yang tidak dapat bekerja dan tidak mempunyai sesiapa pun untuk merawatnya. Menyulitkan penggunaan rumah miskin untuk penjagaan semua orang miskin adalah percampuran yang diperlukan bagi golongan miskin dan yang tidak layak. Selalunya hidup di tempat berjemaah yang sama adalah orang dewasa yang berkebolehan serta orang-orang yang bergantung seperti kanak-kanak, orang tua, orang sakit dan orang kurang upaya. Akhirnya, kemudahan berasingan dibentuk untuk menjaga populasi yang berlainan, dengan tubuh yang berkemampuan ditempatkan di "rumah kerja" atau "ladang yang miskin."

Menjelang pertengahan abad kesembilan belas, keadaan dan reputasi rumah-rumah miskin telah merosot dengan ketara. Terdapat bukti yang semakin meningkat mengenai kadar kematian dan penyakit yang tidak disangka-sangka, kelahiran haram, kurangnya disiplin, rasuah, dan salah urus. Mungkin yang paling teruk, kos menjaga rumah miskin meningkat melebihi jangkaan dan janji pegawai awam. Segera menjadi jelas bagi beberapa pegawai awam bahawa akan lebih murah untuk memberikan bantuan awam kepada orang-orang yang bergantung kepada masyarakat yang tinggal bersama rakan atau saudara-mara, atau ketika tinggal di rumah mereka sendiri.

Bantuan Luar

Sifat dan jumlah kelegaan luar sangat berbeza di awal Amerika tetapi jarang sekali atau banyak tersedia. Konsep bantuan awam bertentangan dengan nilai-nilai Calvinis dan kadang-kadang dianggap mempengaruhi kepuasan peribadi yang berasal dari karya amal swasta.Permulaan penerimaan yang lebih umum mengenai peranan bantuan luar dinyatakan oleh laporan 1857 Senat New York, "Pilih Jawatankuasa untuk Melawat Institusi Amal dan Penalti. & # 8221

"... Pembantu yang masih lebih efisien dan ekonomik dalam menolong orang miskin, dan dalam pencegahan kemiskinan mutlak terdiri dari pendapat panitia, dalam pengedaran bantuan" pintu keluar "yang tepat dan sistematik. Orang miskin yang layak harus, jika mungkin, dijauhkan dari kerusakan rumah miskin, dengan persediaan yang mencukupi, tempat tidur, dan keperluan mutlak lain, di rumah mereka sendiri. Separuh jumlah yang diperlukan untuk pemeliharaan mereka di rumah miskin sering menyelamatkan mereka dari kemiskinan, dan membolehkan mereka bekerja di rumah tangga dan di sekitarnya, cukup untuk mendapatkan baki sokongan mereka selama musim kemerosotan ketika kemiskinan paling banyak menderita, dan ketika kemungkinan besar dipaksa masuk ke dalam wadah kemiskinan yang biasa, di mana ia jarang muncul tanpa kehilangan rasa hormat diri dan rasa merosot & # 8230 "

Walaupun terdapat nilai-nilai kemasyarakatan dan keagamaan yang berlaku dalam sejarah Amerika ini, penentang pertolongan luar sukar untuk berdebat dalam menyokong rumah miskin sebagai jalan keluar yang lebih sesuai untuk membantu meringankan masalah ekonomi orang-orang tua, orang cacat, balu dan anak yatim. . Lebih banyak lagi yang menyumbang kepada penerimaan bantuan masyarakat dalam bentuk bantuan luar adalah kemunculan kawasan bandar sebagai pusat buruh pada abad ke-19. Beberapa kemerosotan ekonomi dan kemerosotan perniagaan lain mengakibatkan sebilangan besar orang berkemampuan menganggur tanpa wang untuk membeli makanan dan pakaian yang diperlukan untuk diri mereka sendiri atau keluarga mereka. Sebilangan besar pekerja yang menganggur sering mengambil bahagian dalam demonstrasi dan tunjuk perasaan satu sama lain. Yang lain menjadi ganas. Selama episod kerusuhan ini, pegawai awam tempatan bertindak balas dengan berbagai jenis program pekerjaan awam, dapur sup, dan bentuk lain dari badan amal yang dibiayai oleh masyarakat yang dirancang untuk memadamkan protes atau menstabilkan lingkungan.


Falmouth, Mass., Poorhouse

Rumah miskin Falmouth dibina sebagai kedai makan pada tahun 1769. Kemudian Perang tahun 1812 menyebabkan kemurungan di Cape Cod, dan pemilik kedai makan berkemas dan berangkat ke Cincinnati. Bandar ini memindahkan kedai 4-1 / 2 batu di sebelah Tanah Perkuburan Methodist, dan ia menjadi Falmouth Poor House.

Bandar ini memagar tanah dan kemudian membina gudang, yang membolehkannya mengklasifikasikan rumah miskin sebagai rumah kerja. Sesiapa yang enggan bekerja akan dikurung di sel atau diusahakan selama-lamanya.

Pada tahun 1878 rumah miskin berubah menjadi ladang miskin, yang sebenarnya menopang dirinya dengan menjual makanan. Ia tidak ditutup sehingga tahun 1960. Tujuh orang yang tinggal di rumah miskin itu menjalani kebajikan dan berpindah ke hospital. Rumah miskin itu sekarang kosong.


Garis Masa Ringkas Sejarah Orang Kurang Upaya: Perlakuan Memalukan Orang Kurang Upaya

ADA diluluskan pada 26 Julai 1990 sehingga tahun ini adalah ulang tahun ke-28. Berikut adalah laman web ulang tahun untuk ADA di luar laman web biasa mereka jika anda mahukan lebih banyak maklumat ulang tahun. https://www.adaanniversary.org/

Ketika dia menandatangani Akta Orang Kurang Upaya Amerika, Paul Longmore dan Lauri Umansky menyatakan: "George Bush menyatakan" Biarkan tembok pengecualian yang memalukan akhirnya runtuh. "" (Hal.1)

Sejarah kecacatan dan ADA tidak bermula pada 26 Julai 1990 pada upacara menandatangani perjanjian di Rumah Putih. Ia tidak bermula pada tahun 1988 ketika ADA pertama diperkenalkan di Kongres. Perjuangan untuk kesamaan kembali jauh.

Melihat ke belakang, pendekatan kami terhadap orang kurang upaya kurang daripada yang diingini. Terdapat sejarah panjang penyalahgunaan, diskriminasi dan kurangnya belas kasihan dan pemahaman. Seseorang juga boleh berpendapat bahawa sepanjang sejarah terdapat banyak bentuk diskriminasi terhadap mereka yang kurang upaya dan yang merangkumi kecacatan yang dianggap sebagai bangsa minoriti, wanita miskin.

Bagi suku dan nomad awal, kelangsungan hidup adalah yang terpenting. Tidak diketahui secara pasti bagaimana seseorang dengan kecacatan dirawat telah ada beberapa penyelidikan yang menunjukkan bahawa mereka dijaga. Kemudian hidup awal adalah masalah kelangsungan hidup, jika seseorang tidak dapat bergabung dalam perburuan dan berkumpul, mereka tidak ada gunanya dan ketika suku yang bergerak di atas orang kurang upaya ditinggalkan jika mereka tidak dapat mengikuti.

Berikut adalah garis masa ringkasan:

Empayar Yunani: Terobsesi dengan kesempurnaan manusia.

· Mereka percaya kecantikan dan kecerdasan saling berkaitan. Ini mungkin telah meletakkan dasar untuk kepercayaan masa depan.

· Masyarakat berusaha merasionalisasi kecacatan dengan idea seperti yang ditulis Meggie Shreve dalam penyelidikannya: "orang yang pekak tidak dapat belajar kerana komunikasi sangat penting untuk belajar." (para 3)

Empayar Roman: Membentuk sikap yang serupa dengan orang Yunani.

· Orang Rom menganggap orang kurang upaya lebih rendah.

· Tidak ada kata Latin untuk "orang kurang upaya", jadi orang Rom menggunakan kata "monstrum" yang merupakan kata yang digunakan untuk monster mitos.

· Menurut laman web Pameran Sejarah Kurang Upaya: "tindak balas terhadap kecacatan: Pengabaian, Pendedahan, Mutilasi." (Alaskan D.H. & amp; S. 2011.)

· Kecacatan adalah tanda kemurkaan dewa.

· Dalam banyak kes, ayah bergantung jika anak yang cacat hidup atau mati. Kanak-kanak kurang upaya itu sering dibawa dan dibiarkan telanjang di hutan.

· Sikap membunuh dengan cepat

· Di Sparta, anak-anak adalah milik negara, bukan orang tua dan oleh undang-undang ditinggalkan anak kurang upaya adalah wajib.

Kejatuhan Rom: Kebangkitan agama Kristian.

· Ini adalah masa peningkatan rasa simpati dan kasihan terhadap orang kurang upaya.

· Masa kasih sayang ini akan segera digantikan oleh rasa takut.

Pertengahan umur : (sekitar 1060-1490) Masa penindasan sosial, kesulitan ekonomi dan kemerosotan intelektual.

· Menggambarkan masyarakat, Shreve menulis: "menjadi takut pada orang-orang cacat karena daya tarik mereka terhadap daya tarik supranatural meningkat." (para. 5)

· Mereka yang dilahirkan kurang upaya menjadi orang buangan dan pengemis kehilangan tempat tinggal.

· Mereka yang dilahirkan kurang upaya dianggap jahat dan kecacatan adalah perbuatan syaitan sebagai hukuman atas dosa.

· Institusi dikembangkan lebih banyak untuk menyembunyikan orang kurang upaya daripada merawat, dan keadaannya kurang daripada manusiawi.

Renaissance: (sekitar 1400 hingga 1600-an) Peningkatan pengaruh agama

· Terdapat perubahan dalam rawatan orang kurang upaya dengan pengenalan rawatan perubatan dan pelembagaan.

· Sebilangan besar orang kurang upaya dijaga oleh sami dan organisasi agama.

· Shreve mendakwa: "Orang kurang upaya diejek, seperti jester pengadilan yang sebenarnya seseorang dengan punggung." (para. 5)

Di bawah Raja James I, penubuhan Bethlem Royal Hospital, hospital psikiatri pertama di Eropah

1700-an: Kecacatan adalah tempat yang biasa.

· Permulaan revolusi industri.

· Berjam-jam, dalam keadaan kerja yang berbahaya. Tiada peraturan keselamatan kerja.

· Pertempuran berdarah, menyebabkan banyak orang kurang upaya kekal.

Dalam sebuah artikel oleh Stephen Weisman, dia menulis: "pada abad ke-18, kecacatan adalah hukuman mati dalam beberapa kasus." Weisman terus melaporkan: "mereka yang tidak dapat bekerja sering ditinggalkan miskin dan tanpa pilihan lain selain mengemis."

· Banyak yang tidak mampu membuat alat bantu dibuat.

· Mereka menjadi bahan ejekan dan ejekan masyarakat.

1800-an: mereka yang tidak mampu membiayai diri mereka dibiarkan mengembara di jalanan, menjadi pengemis.

· Bilangan orang kehilangan tempat tinggal dan tinggal di jalanan menjadi masalah sosial dan dasar baru dikembangkan. Seperti yang dijelaskan oleh Perkhidmatan Kesihatan dan Sosial Jabatan Alaskan, Pameran Sejarah Kecacatan: “Pandangan Moral & # 8211 Orang yang hidup dalam kemiskinan yang melampau, termasuk banyak orang yang mempunyai kecacatan fizikal atau mental sering dimasukkan ke rumah miskin atau rumah sakit. Pertubuhan seperti itu, yang didukung oleh dana awam, dimulai pada Abad Pertengahan sebagai cara untuk mengeluarkan orang-orang buangan ekonomi dari masyarakat. "(Panel 6)

· Perubahan sosial dan moral selama ini membawa sekolah latihan untuk orang kurang upaya membawa kelegaan kepada keluarga orang kurang upaya.

Pada akhir Perang Saudara peluang pekerjaan bagi mereka yang menyelesaikan latihan berkurang.

Abad kedua puluh: Rhonda Neuhaus, Cindy Smith, Molly Burgdorf di laman web Persatuan Peguam Amerika menulis: "undang-undang Amerika Syarikat menilai orang kurang upaya sebagai masyarakat secara keseluruhannya memandang orang-orang seperti sekelompok orang untuk dikasihani, diejek, ditolak, dan ditakuti, atau sebagai objek daya tarikan. Orang kurang upaya dipandang sebagai objek amal atau kebajikan atau perlu menjalani rawatan perubatan atau penawar. "

o Orang yang dijumpai oleh pakar bedah pemeriksaan cacat mental atau fizikal, yang mempengaruhi kemampuan mereka untuk mencari nafkah, tidak dibenarkan masuk ke negara ini, sering kali walaupun dengan ahli keluarga.

o Terdapat ketakutan untuk menjadikan A.S. sebagai negara yang berpaling tadah.

· Akhir abad kesembilan belas dan hingga awal abad kedua puluh sejumlah kota melewati apa yang dikenal sebagai "Ugly Laws". Undang-undang ini menjadikannya haram bagi setiap orang yang sakit, cacat, dimutilasi atau cacat dengan cara apa pun untuk menunjukkan diri mereka di depan umum. Bandar terakhir yang mencabut undang-undang yang buruk adalah Chicago pada tahun 1974.

· Pada pergantian abad, banyak keluarga yang mempunyai anak kurang upaya menyembunyikannya atau mereka dihantar ke institusi dan mereka sering dilupakan. Kecacatan dalam banyak kes adalah memalukan keluarga.

o Dengan munculnya perindustrian dunia, lebih kurang orang kurang upaya dilembagakan. Seperti yang dijelaskan Shreve: "masyarakat percaya orang kurang upaya mungkin berpendidikan, tetapi biasanya di sekolah" khas ", jauh dari kawasan bandar atau penduduk yang padat." (para 7)

· Di pameran daerah Midwestern A.S. biasanya menghiburkan penonton dengan menampilkan keanehan seperti "wanita berjanggut, budak lelaki yang berwajah anjing, raksasa, kurcaci, betis berkaki lima dan babi yang dipelajari." Penganjur yang adil dengan cepat mengetahui bahawa para pengunjung yang adil begitu terpikat oleh berbagai keanehan manusia dan binatang yang hancur ini sehingga "tontonan itu lahir dan menjadi instrumental untuk pameran tersebut dan mempopulerkan istilah" Freaks "dan" Freak Show ". Longmore dan Umansky menulis: "apa yang disebut pameran, paparan badan-badan yang cacat, cacat, atau berlebihan yang menyamar dengan kedok pencerahan ilmiah." (Hlm. 178)

o Harus diingat bahawa satu kelebihan tayangan slaid adalah bahawa ini memberi orang kurang upaya sumber pendapatan dan perasaan masyarakat.

· 1930-an Kebangkitan Hilter dan yang disebut "Master Race"

o Mungkin merupakan penderaan terbesar bagi orang kurang upaya.

o Mereka yang mengalami kecacatan fizikal dan khususnya mereka yang mengalami masalah mental mengalami eksperimen kejam dan digunakan sebagai marmut manusia.

o Tidak ada catatan mengenai berapa banyak yang dibunuh. Shreve melaporkan: "Yahudi, Gays dan Lesbians dan minoriti lain serta penyokong mereka dan orang kurang upaya dibunuh oleh kakitangan kem tumpuan Hitler." (para. 8), siapa pun yang menolak pandangan Hitler mengenai kaum unggul.

· 1933 Franklin Roosevelt dipilih sebagai presiden.

o Roosevelt cuba menyembunyikan kecacatannya, tetapi kebanyakan orang tahu dan dia memberi inspirasi kepada banyak orang kurang upaya.

o Roosevelt mewujudkan yayasan bukan untung, iaitu Georgia Warm Springs Foundation

· 1938 Pasal Akta Buruh yang Adil, Majikan boleh membayar gaji yang lebih rendah kepada pekerja yang produktivitinya terhad kerana kecacatan fizikal atau mental.

· 1946 Yayasan Kesihatan Mental Nasional Membantu mendedahkan keadaan keji di institusi mental negara dan menjadi penyokong awal bagi orang kurang upaya untuk hidup dalam lingkungan masyarakat dan bukannya institusi. Pelopor de-institusionalisasi.

· 1947 Mesyuarat pertama Jawatankuasa Presiden untuk Pekerjaan Nasional Minggu Cacat Fizikal. Ia memulakan kempen iklan yang menekankan kompetensi orang kurang upaya.

· 1953 Penjagaan di rumah untuk orang dewasa dengan polio kerana penjimatan kos bermula di Los Angeles County.

· 1954 Pejabat Pemulihan Vokasional menyediakan dana persekutuan untuk lebih daripada 100 program pemulihan berasaskan universiti.

· 1958 Warta Pemulihan mula diterbitkan, dengan memberi tumpuan kepada hak cacat di seluruh AS. Sebilangan besar artikelnya ditulis oleh penulis kurang upaya mengenai pengalaman mereka.

· 1961 Institut Standard Nasional Amerika (ANSI) ini menjadi asas bagi kod kebolehcapaian seni bina.

· 1962 Jawatankuasa Presiden Pekerjaan Orang Cacat Fizikal menjadi Jawatankuasa Presiden Pekerjaan Orang Kurang Upaya di sana semakin meningkat minat yang berkaitan dengan pekerjaan bagi orang-orang dengan kecacatan kognitif dan penyakit mental.

Edwards Roberts menuntut dan mendapat kemasukan ke Berkeley. Bertahan polio, Roberts menggunakan kerusi roda dan paru-paru besi. Dia menjadi pelajar universiti pertama yang diterima dengan kecacatan yang ketara.

· 1964 Pasal Akta Hak Sivil yang menjadi inspirasi untuk undang-undang hak cacat masa depan.

Penemuan "penggabungan akustik", yang mengarah ke modem telefon yang membenarkan pesanan bertulis melalui telefon dan yang seterusnya membuka jalan untuk komunikasi TTY hari ini, yang membolehkan orang pekak dan pendengaran menggunakan telefon.

· Institut Teknikal Nasional untuk Orang Pekak dibuat di Institut Teknologi Rochester di Rochester, NY.

· 1967 Teater Nasional Pekak ditubuhkan.

· 1968 Pasal Undang-Undang Halangan Senibina, menghendaki semua bangunan milik persekutuan atau sewa rumah dapat diakses oleh orang kurang upaya.

· 1970 Urban Mass Transit Act mewajibkan semua kenderaan transit massa baru dilengkapi dengan kerusi roda.

Program Pelajar Cacat Fizikal (PDSP) yang diasaskan oleh John Hessler, Ed Roberts, Hale Zukas dan lain-lain dari Berleley. Kehidupan masyarakat yang dipromosikan, program bantuan peribadi dan sokongan politik, merupakan asas untuk Pusat Kehidupan Bebas pertama di negara ini.

Judith Heumann mengasaskan Orang Kurang Upaya dalam Aksi di New York City setelah tuntutan mahkamah yang berjaya terhadap sistem sekolah awam di bandar ini kerana diskriminasi pekerjaan.

Petikan Pindaan Pembinaan Perkhidmatan dan Kemudahan Kurang Upaya Pembangunan, mengandungi definisi pertama negara untuk "Kurang Upaya Pembangunan" dan memberikan geran untuk kemudahan pemulihan bagi orang-orang dengan kecacatan perkembangan.

· 1971 WGBH sebuah stesen televisyen awam di Boston mula menyediakan program "Closed Captioned" untuk penonton pekak.

Wyatt v. Stickney, Mahkamah Daerah AS untuk Daerah Tengah Alabama memutuskan bahawa orang-orang di sekolah dan institusi kediaman negara mempunyai hak perlembagaan untuk menerima rawatan individu seperti yang akan memberi mereka peluang yang realistis untuk disembuhkan atau meningkatkan mentalnya keadaan. Orang kurang upaya tidak lagi dapat dikurung di institusi tanpa rawatan atau pendidikan.

· 1972 Mahkamah Daerah AS untuk District of Columbia, memutuskan bahawa sistem sekolah tidak dapat mengecualikan kanak-kanak kurang upaya daripada menghadiri sekolah awam. Pada tahun yang sama, Mahkamah Daerah untuk Pennsylvania Timur memberhentikan sejumlah undang-undang negeri yang digunakan untuk mengecualikan kanak-kanak kurang upaya dari sekolah awam. Ketetapan ini berfungsi untuk memberi inspirasi kepada perundangan Akta Pendidikan untuk Semua Kanak-kanak Orang Kurang Upaya tahun 1975.

Aktivis kurang upaya di New York City dan bandar-bandar lain di seluruh negara mengadakan demonstrasi untuk membantah Nixon memveto Akta Pemulihan.

Marah dengan siaran televisyen dari Willow Brook State School di Staten Island ibu bapa penduduk memenuhi tuntutan untuk menamatkan keadaan menyedihkan di institusi itu. Ribuan orang dipindahkan ke tempat tinggal berdasarkan masyarakat.

Pusat Hidup Merdeka dijumpai di Berkeley, California. Ia diiktiraf sebagai pusat pertama kehidupan bebas.

Hakim David L. Bazelon Center for Mental Health Law ditubuhkan di Washington, DC. Misinya adalah untuk memberikan perwakilan undang-undang dan membela hak orang dengan penyakit mental.

· 1973 Pasal Akta Pemulihan. Undang-undang tersebut menyatakan, "Tidak ada individu cacat yang berkelayakan di Amerika Syarikat, hanya dengan alasan kekurangannya, akan dikenakan diskriminasi di bawah mana-mana program atau aktiviti yang menerima bantuan kewangan persekutuan." Ini bertujuan untuk melarang diskriminasi dalam program dan perkhidmatan yang dibiayai oleh federal.

Bahagian Undang-Undang Lebuhraya Bantuan Persekutuan Menyediakan dana kerajaan untuk pembinaan jalan raya.

Pelekat parkir cacat pertama diperkenalkan di Washington, DC.

· 1974Projek Pembantu Pelanggan Pertama (CAP) untuk mengadvokasi pelanggan agensi pemulihan vokasional negeri.

Konvensyen People First yang diadakan di Salem, Oregon, menjadi organisasi People First yang terbesar. Ia dipimpin oleh orang kurang upaya kognitif.

· 1975 Bahagian Undang-Undang Pendidikan untuk Semua Kanak-kanak Cacat membolehkan hak kanak-kanak kurang upaya disatukan ke dalam persekitaran sekolah awam. Ini kemudian dinamakan semula sebagai Akta Orang Kurang Upaya (IDEA).

Penubuhan Pusat Maklumat Ibu Bapa dan Latihan (PTI) ditubuhkan untuk membantu ibu bapa kanak-kanak kurang upaya menggunakan hak mereka di bawah Akta Pendidikan untuk Semua Kanak-kanak Cacat.

The American Coalition of Citizens with Disabled ditubuhkan. Ini menjadi organisasi hak cacat silang yang penting pada tahun 1970-an dengan menyatukan kumpulan hak cacat yang mewakili orang buta, pekak, cacat fizikal, dan orang kurang upaya pembangunan.

Mahkamah Agung memutuskan bahawa orang tidak boleh ditahan terhadap kehendak mereka, atau ditempatkan di institusi hospital psikiatri, kecuali jika mereka terbukti menjadi ancaman bagi diri mereka sendiri atau orang lain. (O'Connor lwn Donaldson)

· 1976 Pindaan kepada Akta Pengajian Tinggi tahun 1972, yang disediakan untuk perkhidmatan untuk pelajar kurang upaya yang memasuki kolej.

Teleton Cerebral Palsy di New York City dijemput oleh "Disabled in Action" yang memanggil acara itu sebagai telethon "pertunjukan merendahkan dan paternalistik yang merayakan dan mendorong kasihan."

· 1977 Aktivis hak cacat di sepuluh bandar mengadakan demonstrasi dan pendudukan pejabat jabatan pendidikan kesihatan dan kebajikan persekutuan (HEW) untuk memaksa Carter

Pentadbiran untuk mengeluarkan peraturan yang melaksanakan Seksyen 504 Akta Pemulihan 1973.

Demonstrasi di San Francisco berlangsung hampir sebulan. Pada 28 April, Setiausaha HEW Joseph Califano menandatangani peraturan tersebut.

Persidangan Rumah Putih yang pertama untuk membincangkan dasar persekutuan terhadap orang kurang upaya. Persidangan ini menghimpunkan 3,000 individu kurang upaya dan merupakan permulaan organisasi hak cacat akar umbi.

· 1978 Demonstrasi oleh aktivis hak cacat diadakan, menyekat bas Denver Regional Transit Authority kerana tidak dapat diakses sistem transit massa. Protes sepanjang tahun memaksa Denver Transit Authority untuk melabur dalam bas menaiki kerusi roda.

Bahagian VII Perubahan Akta Pemulihan yang diperuntukkan untuk dana persekutuan pertama untuk Pusat Kehidupan Bebas (CIL) mewujudkan Majlis Nasional Orang Cacat melalui Jabatan Pendidikan.

· 1979 National Alliance for the Mentally Ill (NAMI) ditubuhkan di Madison Wisconsin untuk ibu bapa orang yang mempunyai penyakit mental.

· 1980 Kongres meluluskan Akta Hak Sivil Institusi Orang. Ini memungkinkan jabatan Kehakiman mengajukan tuntutan bagi pihak yang dilembaga yang haknya mungkin telah dilanggar.

Mahkamah Agung AS memutuskan bahawa Southeastern Community College mesti membuat "pengubahsuaian yang wajar" untuk orang kurang upaya yang berkelayakan semasa menerima dana persekutuan. Ini adalah ujian Seksyen 504 Akta Pemulihan 1973, yang merupakan prinsip penting undang-undang hak cacat.

· 1981 Tahun Orang Cacat Antarabangsa dimulakan dengan ucapan di hadapan Majlis Umum PBB. Selama tahun ini, pemerintah didorong untuk menaja program yang membawa orang kurang upaya ke arus utama masyarakat mereka

· 1985 Mahkamah Agung A.S. memutuskan, City of Cleburne v. Cleburne Living Center, bahawa kawasan tidak boleh menggunakan undang-undang pengezonan untuk melarang rumah kumpulan bagi orang-orang dengan masalah pembangunan daripada dibuka di kawasan perumahan kerana penduduknya kurang upaya.

· 1986 Majlis Nasional Orang Cacat mengeluarkan "Menuju Kemerdekaan." Laporan itu menggariskan status undang-undang orang Amerika kurang upaya, mendokumentasikan adanya diskriminasi, dan menyebut perlunya undang-undang hak sivil persekutuan (apa yang akhirnya akan diluluskan sebagai Akta Orang Kurang Upaya Amerika 1990).

· 1988 Undang-Undang Pindaan Perumahan Adil menambahkan orang kurang upaya kepada kumpulan yang dilindungi oleh undang-undang perumahan adil persekutuan. Ini menetapkan standard penyesuaian minimum untuk perumahan berbilang kediaman yang baru dibina.

· 1989 Versi asal Akta Orang Kurang Upaya Amerika, yang diperkenalkan ke Kongres tahun sebelumnya, disusun semula dan diperkenalkan semula. Organisasi kecacatan di seluruh negara menganjurkan bagi pihaknya.

· 1990 Akta Orang Kurang Upaya Amerika (ADA) ditandatangani dalam undang-undang. Ini melarang diskriminasi dan menjamin bahawa orang kurang upaya mempunyai peluang yang sama dengan orang lain untuk turut serta dalam arus kehidupan Amerika - untuk menikmati peluang pekerjaan, membeli barang dan perkhidmatan, dan untuk berpartisipasi dalam Program dan perkhidmatan Negeri dan tempatan.

· 1995 Mahkamah Rayuan A.S. memutuskan bahawa terus melembagakan wanita Pennsylvania yang cacat, apabila tidak diperlukan secara perubatan dan apabila ada pilihan untuk perawatan di rumah, adalah pelanggaran haknya di bawah Akta Orang Kurang Upaya Amerika (Helen L. lwn Snider).

Para penyokong hak cacat memandang keputusan ini sebagai keputusan penting mengenai hak orang di rumah jagaan untuk tinggal di rumah mereka sendiri dan menerima perkhidmatan bantuan peribadi.

· 2004 Parade Disability Pride yang pertama diadakan di Chicago dan komuniti lain di seluruh negara.

Ÿ 2006 Rang undang-undang pertama yang mewajibkan para pelajar dalam sistem sekolah awam K-12 diajar sejarah pergerakan hak hilang upaya diluluskan, sebahagian besarnya disebabkan oleh usaha 20 orang muda kurang upaya dari negeri Virginia Barat

Ÿ 2010 Menurut FBI 1.5% jenayah kebencian disebabkan oleh berat sebelah terhadap orang kurang upaya.

Undang-undang Rosa & # 8217s, yang mengubah rujukan dalam banyak undang-undang persekutuan yang merujuk kepada & # 8220 keterlambatan sementara & # 8221 untuk menjadikannya merujuk, sebaliknya, kepada & # 8220kecacatan intelektual& # 8220, menjadi undang-undang di A.S.[127]

Ÿ 2011 Delta didenda kerana melanggar peraturan melindungi pelancong udara dengan kecacatan

Ÿ 2011 Pada 15 Mac 2011, baru Akta Orang Kurang Upaya Amerika peraturan mula berkuatkuasa. Peraturan ini memperluas keperluan aksesibilitas untuk kemudahan rekreasi seperti kolam renang, padang golf, kelab senaman, dan kemudahan berperahu. Mereka juga menetapkan standard untuk penggunaan kerusi roda dan alat mobiliti lain seperti Segways di tempat awam, dan mengubah standard untuk perkara seperti menjual tiket ke acara dan menempah bilik hotel yang dapat diakses. Peraturan baru itu juga dengan jelas mendefinisikan "binatang pelayan" sebagai "& # 8230setiap anjing yang dilatih secara individu untuk melakukan pekerjaan atau melakukan tugas untuk kepentingan individu yang cacat, termasuk kecacatan fizikal, deria, psikiatri, intelektual, atau mental lain . " Bahagian undang-undang ini juga menyatakan bahawa perkhidmatan yang diberikan oleh haiwan mesti "berkaitan langsung dengan kecacatan pawang" dan anjing yang hanya memberikan sokongan emosi atau pencegahan jenayah tidak dapat didefinisikan sebagai haiwan pelayan.[131]

Ÿ 2014 Pekerja kontraktor perkhidmatan persekutuan dan konsesi kurang upaya yang telah dibayar kurang daripada gaji minimum di bawah Seksyen 14 (c) Akta Piawaian Buruh yang Adil dimasukkan dalam perintah eksekutif (ditandatangani pada tahun 2014) menaikkan gaji minimum untuk pekerja kontraktor perkhidmatan persekutuan dan konsesi kepada $ 10.10 sejam.[166][167]

Ÿ 2016 Peraturan etika Persatuan Peguam Amerika sekarang melarang komen atau tindakan yang membezakan seseorang berdasarkan kecacatan, serta faktor lain.[187]

Penafian: Kami mengakui ada acara yang mungkin tidak disertakan pada masa ini.

Jabatan Kesihatan & Perkhidmatan Sosial Alaska. (2001) Pameran Sejarah Orang Kurang Upaya Diakses pada Jun 2018 dari: http://hss.state.ak.us/gcdse/history/HTML_Content_Main.htm.

Longmore, Paul, K. & amp Umansky Lauri. (2001). Sejarah Kecacatan Baru, Perspektif Amerika. New York: University Press.

Neuhaus, Rhonda, Smith, Cindy, Burgdorf, Molly. (2014). Kesaksamaan untuk Orang Kurang Upaya, Kemudian dan Sekarang. Jilid 31 No. 6. Diterbitkan oleh American Bar Association. Diperolehi dari:

Shreve, Maggie. (1982). The Pergerakan untuk Hidup Berdikari: Sejarah Ringkas. Sikap Memulakan Semuanya. ILUSA, Diperoleh dari: http://www.ilusa.com/articles/mshreve_article_ilc.htm

Maklumat Tambahan dikumpulkan dari:

Brignell, Victoria. (2008). Dunia purba. Dari: Laman web The New Statesman.

Gracer, Bonnie L. (2003). Apa yang didengar oleh para Rabbis: Pekak dalam Mishnah. Dari: laman web Quarterly Studies Disability.


Walkabout: Sedekah untuk Orang Miskin, Bahagian 2

Kings County Almshouse, 1900. Koleksi Muzium Kota New York.

Sejarah

Kings County Almshouse, 1900. Koleksi Muzium Kota New York.

Dalam catatan terakhir saya, saya memperkenalkan anda kepada Kings County Almshouse, sebuah kompleks ladang seluas 70 ekar yang terletak di Flatbush. Ia ditubuhkan pada tahun 1830, ketika penduduk Brooklyn membengkak, begitu juga dengan jumlah orang miskin dan miskin yang tidak dapat mengurus diri sendiri. Selain orang-orang yang baru saja keluar dan miskin dan miskin, rumah kedai Amerika abad ke-19 juga dirancang untuk mengambil orang-orang yang sakit mental, lambat berkembang atau cacat, anak yatim, orang buta, pekak dan bisu, dan orang tua yang tidak mempunyai keluarga untuk menjaga mereka.

Dua kumpulan pertama umumnya disebut "orang gila" dan "orang bodoh", dan pemahaman tentang keadaan mereka masih jauh. Pemahaman mengenai keadaan kemiskinan juga sudah lama datang, dan boleh dikatakan, kita masih belum mengetahui apa yang harus dilakukan dengannya, atau orang-orang yang terkena dampaknya. Orang Victoria tahu, dan bertindak sewajarnya. Bagaimanapun, dunia hanya dipenuhi dengan golongan miskin yang "layak" dan "tidak layak". Mereka berusaha menolong satu kumpulan. Yang lain sendiri.

Banyak idea sosial Amerika berasal dari zaman kita menjadi jajahan Inggeris. Kepulauan British mempunyai sejarah panjang institusi sosial yang mereka rasakan akan memerangi kemiskinan. Penjara berada dalam daftar yang tinggi, dan bagi mereka yang tidak dapat membayar hutang kepada pemiutang mereka, penjara penghutang adalah hukuman yang sering dijatuhkan kepada seluruh keluarga.

Begitu juga rumah pekerja, di mana orang miskin dapat membayar bilik dan bilik mereka dengan bekerja di banyak kilang yang mewakili Revolusi Industri baru. Walaupun kami mengambil banyak aspek masyarakat Inggeris, di Amerika, penjara penghutang tidak pernah popular di sini. Mungkin kerana sebilangan besar keturunan Amerika keturunan Inggeris datang ke sini sebagai pegawai yang diberi jaminan dan mengangkut penjahat sendiri, dihantar ke Amerika dari penjara dan penjara yang berhutang di London dan bandar-bandar lain.

Tetapi masalah sosial sebuah negara perindustrian sama seperti di England: apa yang harus dilakukan dengan meningkatnya jumlah orang miskin, yang sering mengalami kebajikan? Idea pertama disebut "relief luar". Daerah ini akan melelong perawatan orang miskin kepada penawar terendah, yang akan mengambil orang miskin atau keluarga di bawah jagaan mereka, dan meminta mereka bekerja untuk mendapatkan wang simpanan mereka.

Daerah ini akan membantu dengan sejumlah kecil wang, serta bahan bakar dan keperluan lain. Seperti yang dapat dibayangkan, sistem ini, dan orang-orang di dalamnya, sudah matang kerana penyalahgunaan. Sebuah institusi pusat yang memberi perhatian kemudian dianggap sebagai jawapannya.

Menjelang awal abad kesembilan belas, dasar sosial terhadap orang miskin berpusat pada rumah tangga, atau rumah miskin. Ini akan berterusan dalam beberapa cara, hingga Perjanjian Baru. Ideanya adalah bahawa institusi pusat, yang ditubuhkan di tingkat daerah, akan menjadi kaedah terbaik dan paling berkesan untuk menolong orang miskin. Ironisnya, sistem ini didasarkan pada dua dasar baik menolong orang miskin dan menghalangi mereka meminta pertolongan itu. Kerana dolar cukai menyokong rumah miskin daerah, ini juga dilihat sebagai jawapan kepada badan amal swasta.

Sebilangan besar daerah di seluruh negara mempunyai rumah miskin. Ia biasanya terletak jauh dari populasi umum, dan idealnya memiliki tanah di sekitarnya yang sesuai untuk bertani, sehingga dapat bertahan hidup, dan menjana pendapatan. Pekerja ladang akan datang dari tahanan, memberi mereka kesempatan untuk membantu membayar nafkah mereka. Kemudahan bandar yang lebih besar dan lebih kerap mungkin mempunyai kilang kecil tempat tahanan juga bekerja.

Rumah miskin itu diwajibkan untuk mengambil semua orang yang ditolak oleh masyarakat, namun jarang diberi sumber yang cukup untuk melakukannya, terutama ketika Amerika bertambah dalam jumlah penduduk, dan tidak memerlukan masa yang lama untuk rumah-rumah sakit ini identik dengan neraka. Walaupun setiap anak, bahkan hari ini, diberitahu oleh ibu bapa mereka bahawa mereka akan menjadi penyebab mereka pergi ke sana, tidak ada yang benar-benar mahu pergi ke rumah miskin itu. Dan untuk alasan yang baik, mereka sangat mengerikan. Percanggahan ini dari segi menyebabkan apa-apa tujuan yang tinggi dalam menolong orang untuk dicampur, paling baik.

Di satu pihak, daerah-daerah ingin menghalang orang daripada meminta pertolongan, di sisi lain, mereka memberikan bantuan kemanusiaan itu. Tetapi rumah tangga tidak pernah dapat menampung diri sendiri. Mereka memerlukan banyak kos untuk dijalankan, dan kemampuan tahanan untuk membayar simpanan mereka sendiri dengan bekerja di ladang, atau bekerja di kedai almshouse itu sendiri, sangat berlebihan. Tidak ada kakitangan yang mencukupi, dan kemudahan tidak dijaga. Dan orang miskin terus datang.

Ingat "orang miskin yang layak dan tidak layak?" Pandangan masyarakat umum pada abad ke-19, dan terus terang, kita masih belum kehilangannya, adalah bahawa kemiskinan adalah kesalahan orang miskin. Menolong janda dan anak yatim, orang buta dan tua adalah satu perkara yang mereka "miskin miskin". "Orang miskin yang tidak layak," adalah kisah lain. Dianggap bahawa melembagakan orang miskin akan memulihkan mereka, dan melatih mereka untuk menjadi warga yang produktif.

Penjara mereka akan mengajar mereka disiplin, yang jelas adalah semua kekurangan dan alasan kemiskinan mereka di tempat pertama. Untuk tujuan ini, setelah berada di rumah miskin, anak-anak dipisahkan dari ibu bapa mereka dan dimasukkan ke rumah anak yatim yang terpisah atau dihantar pergi, suami dan isteri dipisahkan ke rumah kerja, dan tidak diizinkan untuk bercakap satu sama lain, dan keadaannya sangat mengerikan sehingga beberapa lebih suka kelaparan di jalan daripada pergi ke kedai almshouse. Keluarga Ireland dan Negro terutama ditargetkan untuk pemisahan dan pemenjaraan, kerana kedua-dua kumpulan tersebut dilihat oleh banyak orang di kelas atasan berada di bawah tatanan sosial, dan bertanggung jawab atas keadaan mereka sendiri.

Pada tahun 1857, Kings County Almshouse di Flatbush, menampung 380 orang. Taska almshouse mempunyai 350 bayi dan kanak-kanak, sementara hospital merawat 430 pesakit, dan suaka gila yang dilampirkan mempunyai populasi 205. Secara keseluruhan, terdapat 674 lelaki, 691 wanita, di mana 870 adalah kelahiran asing, 475 kelahiran asli , termasuk 424 kanak-kanak di bawah umur enam belas tahun. Semua orang ini berada di bawah jagaan hanya satu penjaga, dibantu oleh tiga pembantu lelaki dan empat wanita. Jantina dijauhkan sepenuhnya antara satu sama lain setiap masa.

Semua orang di sana diminta bekerja, baik di ladang, atau di kompleks. Kanak-kanak berusia lebih dari dua belas tahun diikat oleh penguasa, dan boleh "disewakan" ke kilang atau kemudahan lain. Tahanan tua tidak dikecualikan, kecuali jika terlalu lemah untuk melakukan pekerjaan atau kerja kilang.

Laporan 1857 yang memperincikan keadaan dan populasi Kings County Almshouse terus mengakui bahawa tempat itu penuh sesak dan kekurangan tenaga kerja. Namun, sebagai pembenaran syarat, laporan mengenai kemudahan tersebut menyatakan bahawa dua pertiga dari tahanan terpaksa menerima amal awam ini kerana mabuk, yang sepertinya tidak mungkin, disebabkan oleh jumlah anak-anak dan tahanan suaka yang gila, sendirian .

Para tahanan suaka berada dalam keadaan yang sangat mengerikan. Orang gila dilihat oleh banyak orang hanya sebagai beban masyarakat, dan juga bahaya. Di Kings County, mereka dipenjara di sebuah fasilitas yang terpisah, dan baik dibiarkan berkeliaran tanpa dipedulikan, atau ditempatkan dalam berbagai jenis pengekangan. Terdapat lebih banyak wanita daripada lelaki di sini. Kemudahan itu dirancang untuk menampung 150 pesakit, tetapi pada tahun 1857, mempunyai populasi 205 orang. Begitu mengerikan seperti keadaan di sini, laporan ini juga menyatakan bahawa suaka kini berada di bawah pentadbiran baru. Yang sebelumnya telah mendera pesakit, mengakibatkan beberapa orang lumpuh, dan tanda rantai dan kurungan yang jelas pada orang lain. Laporan dengan senang hati menyatakan bahawa ini tidak lagi berlaku.

Perang Saudara sebenarnya memulakan perubahan dalam dasar rumah miskin. Seperti laporan di atas dari Kings County dan rekod rumah miskin yang lain mulai ditunjukkan, model rumah miskin itu tidak berfungsi. Almshouses mahal untuk dikendalikan, tidak dapat bertahan sendiri, seperti yang dirancang, dan jumlah orang miskin sangat banyak kemudahannya. Sudah menjadi jelas bahawa kemalasan dan mabuk bukan satu-satunya faktor penyumbang kemiskinan, dan sebagai orang yang layak atau tidak layak sebagai orang miskin, ada terlalu banyak yang dapat dikendalikan dengan memenjarakan mereka di rumah-rumah miskin.

Di samping itu, perang menghasilkan janda dan yatim piatu, ibu bapa, datuk nenek dan anak-anak tanpa pencari nafkah lelaki, dan sebilangan besar lelaki sementara dan kekal cacat yang tidak dapat bekerja. Namun sangat sedikit keluarga ini dimasukkan ke rumah miskin, karena pemerintah mulai mengambil tangan, menyusun rancangan pencen untuk veteran, dan bantuan sementara kepada veteran dan keluarga melalui "bantuan luar" langsung dalam bentuk pembayaran wang. Perkhidmatan sosial kerajaan telah bermula.

Rumah miskin berterusan hingga abad ke-20, tetapi berubah. Menjelang abad itu, banyak kemudahan rumah miskin telah dibahagi kepada bahagian-bahagiannya yang berasingan. Kings County Almshouse juga berubah. Walaupun beroperasi pada awal abad ke-20, bahagian kompleks hospital menjadi inti Hospital Kings County sekarang. Selebihnya bangunan akhirnya diruntuhkan pada tahun 1930-an & # 8217-an untuk memperluas hospital, hari ini kompleks besar.

Rumah kedai almsh keluar dari bidang kesihatan mental, dan kemudahan berasingan, yang biasanya dikenali sebagai rumah sakit jiwa, dibina, biasanya sejauh mungkin dari orang lain. Penjagaan kesihatan mental masih ada lagi. Rumah anak yatim yang terpisah menjadi lebih berguna bagi anak-anak, yang telah berubah menjadi asuhan di rumah, dan kebanyakan rumah almshouse menjadi kediaman bagi bertambahnya warga emas yang tidak lagi dapat mengurus diri sendiri, atau mempunyai orang yang akan membawanya masuk.

Menjelang awal abad ke-20, rumah almouse adalah rumah tua. Museum of the City of New York mempunyai serangkaian foto menarik dari Kings County Almshouse yang diambil pada tahun 1900. Majoriti banduan adalah warga tua. (Pautan tidak berfungsi. Pergi ke laman MCNY dan masukkan Kings Country Almshouse.)

Bantuan kerajaan untuk orang miskin dan orang tua juga berubah. Jaminan sosial ditubuhkan pada era New Deal tahun 1935, semasa Kemelesetan Besar. Program pampasan pekerja, pampasan pengangguran, kesejahteraan, dan jaringan keselamatan sosial yang lain akan diikuti. Menjelang tahun 1950-an, rumah-rumah miskin yang terakhir telah ditutup. Institusi mungkin telah ditutup, tetapi cabaran dan sumber untuk menangani punca-punca masih ada. Kemiskinan tetap menjadi salah satu masalah terbesar, paling rumit, dan paling kontroversi masyarakat. Sedekah untuk orang miskin, sayangnya, diperlukan lebih dari sebelumnya.

Kings County Almshouse, Kedai Kasut, 1900. Foto: Muzium Kota New York


Polis Dibentuk untuk Mengawal Kelas Bekerja dan Orang Miskin, Tidak 'Melayan dan Melindungi'

Kita tidak boleh mengharapkan polis menjadi sesuatu yang bukan mereka. (David Shankbone / Flickr)

Dalam kebanyakan perbincangan liberal mengenai pembunuhan polis terhadap orang kulit hitam yang tidak bersenjata baru-baru ini, terdapat anggapan yang mendasari bahawa polis seharusnya melindungi dan melayani penduduk. Lagipun, itulah yang mereka ciptakan untuk dilakukan.

Sekiranya hanya hubungan normal dan baik antara polis dan masyarakat dapat dijalin kembali, masalah ini dapat diselesaikan. Orang miskin pada umumnya lebih cenderung menjadi mangsa jenayah daripada orang lain, alasan ini berlaku, dan dengan cara itu, mereka lebih memerlukan daripada perlindungan polis daripada orang lain. Mungkin ada sebilangan buah epal yang buruk, tetapi seandainya polis tidak begitu rasis, atau tidak menjalankan dasar seperti berhenti-henti, atau tidak begitu takut kepada orang kulit hitam, atau menembak lebih sedikit lelaki yang tidak bersenjata, mereka boleh berfungsi sebagai perkhidmatan berguna yang kita semua perlukan.

Cara liberal untuk melihat masalah ini bergantung pada salah faham mengenai asal usul polis dan apa yang mereka ciptakan untuk dilakukan.

Polis tidak diciptakan untuk melindungi dan melayani penduduk. Mereka tidak diciptakan untuk menghentikan jenayah, paling tidak kerana kebanyakan orang memahaminya. Dan mereka tentunya tidak diciptakan untuk mempromosikan keadilan. Mereka diciptakan untuk melindungi bentuk baru kapitalisme pekerja-upah yang muncul pada pertengahan hingga akhir abad ke-19 dari ancaman yang ditimbulkan oleh keturunan sistem itu, kelas pekerja.

Ini adalah cara yang terang untuk menyatakan kebenaran bernuansa, tetapi kadang-kadang nuansa hanya berfungsi untuk mengaburkan.

Sebelum abad ke-19, tidak ada pasukan polis yang akan kita kenali di mana saja di dunia. Di Amerika Syarikat Utara, terdapat sistem konstabel dan sheriff terpilih, yang jauh lebih bertanggungjawab kepada penduduk dengan cara yang sangat langsung daripada polis sekarang. Di Selatan, yang paling dekat dengan pasukan polis adalah peronda hamba.

Kemudian, ketika bandar-bandar Utara berkembang dan dipenuhi dengan kebanyakan pekerja upah imigran yang secara fizikal dan sosial dipisahkan dari kelas pemerintah, golongan elit kaya yang menjalankan pelbagai pemerintahan perbandaran mengupah ratusan dan kemudian ribuan orang bersenjata untuk memaksakan perintah pada lingkungan kelas pekerja baru. .

Konflik kelas menggegarkan pada akhir abad ke-19 bandar-bandar Amerika seperti Chicago, yang mengalami serangan dan rusuhan besar pada tahun 1867, 1877, 1886, dan 1894. Dalam setiap pergolakan ini, polis menyerang penyerang dengan kekerasan yang melampau, walaupun pada tahun 1877 dan 1894, Tentera A.S. berperanan lebih besar dalam akhirnya menekan kelas pekerja. Selepas pergerakan ini, polis semakin memperlihatkan diri mereka sebagai garis biru tipis yang melindungi peradaban (yang dimaksudkan dengan peradaban borjuis) dari kekacauan kelas pekerja. Ideologi ketertiban ini yang berkembang pada akhir abad ke-19 bergema hingga sekarang - kecuali pada masa ini, orang kulit hitam dan Latino yang miskin merupakan ancaman utama, bukannya pekerja pendatang.

Sudah tentu, kelas pemerintah tidak memperoleh semua yang diinginkannya, dan harus banyak memberi perhatian kepada pekerja imigran yang ingin dikendalikannya. Inilah sebabnya mengapa, misalnya, pemerintah kota mundur dari berusaha menghentikan minum pada hari Ahad, dan mengapa mereka menggaji begitu banyak pegawai polis imigran, terutama orang Irlandia. Tetapi di sebalik konsesi ini, ahli perniagaan mengatur diri mereka untuk memastikan polis semakin terasing dari kawalan demokratik, dan menetapkan hierarki mereka sendiri, sistem pemerintahan, dan peraturan perilaku.

Polis semakin membebaskan diri dari penduduk dengan mengenakan pakaian seragam yang menetapkan peraturan mereka sendiri untuk pengambilan, kenaikan pangkat dan pemecatan yang bekerja untuk membina korps esprit des yang unik dan mengenal pasti diri mereka dengan tertib. Dan di sebalik aduan mengenai rasuah dan ketidakcekapan, mereka mendapat lebih banyak sokongan dari kelas pemerintah, sehinggalah di Chicago, misalnya, para peniaga menyumbangkan wang untuk membeli senapang polis, artileri, senjata Gatling, bangunan, dan uang untuk mendirikan pencen polis keluar dari poket mereka sendiri.

Tidak pernah ada masa ketika polis kota besar secara netral menegakkan "undang-undang", atau mendekati ideal itu. (Untuk itu, undang-undang itu sendiri tidak pernah bersikap berkecuali.) Di Utara, mereka kebanyakannya menangkap orang kerana "kejahatan" yang tidak jelas yang dinyatakan sebagai tingkah laku dan kelucuan sepanjang abad kesembilan belas. Ini bermaksud polis dapat menangkap siapa saja yang mereka anggap sebagai ancaman terhadap "perintah". Di selatan Pasca-Bellum, mereka menegakkan ketuanan kulit putih dan sebagian besar menangkap orang kulit hitam dengan tuduhan palsu untuk memasukkan mereka ke dalam sistem buruh yang bersalah.

Kekerasan yang dilakukan oleh polis dan pemisahan moral mereka dari yang mereka ronda bukanlah akibat dari kekejaman pegawai, tetapi merupakan akibat dari kebijakan berhati-hati yang dirancang untuk membentuk polis menjadi kekuatan yang dapat menggunakan kekerasan untuk menangani masalah sosial yang menyertai perkembangan ekonomi pekerja-upah.

Sebagai contoh, dalam kemurungan pendek dan tajam pada pertengahan 1880-an, Chicago dipenuhi oleh pelacur yang bekerja di jalanan. Ramai anggota polis menyedari bahawa pelacur ini umumnya wanita miskin mencari jalan untuk bertahan hidup, dan pada awalnya bertolak ansur dengan tingkah laku mereka. Tetapi hirarki polis menegaskan bahawa para peronda melakukan tugas apa pun perasaan mereka, dan menangkap wanita-wanita ini, menjatuhkan denda, dan mengusir mereka dari jalanan dan ke rumah pelacuran, di mana mereka boleh diabaikan oleh beberapa anggota elit dan dikendalikan oleh orang lain.

Begitu juga pada tahun 1885, ketika Chicago mulai mengalami gelombang serangan, beberapa anggota polis bersimpati dengan penyerang. Tetapi setelah hierarki polis dan walikota memutuskan untuk menghentikan mogok tersebut, polis yang enggan mematuhi dipecat. Dengan cara dan seribu cara yang serupa, polis dibentuk menjadi kekuatan yang akan memaksakan ketertiban pada kelas pekerja dan orang miskin, apa pun perasaan individu pegawai yang terlibat.

Walaupun beberapa anggota peronda berusaha untuk bersikap baik dan yang lain secara kejam, keganasan polis pada tahun 1880-an bukanlah sebilangan kecil epal yang buruk - dan tidak seperti sekarang ini.

Banyak yang telah berubah sejak penubuhan polis - yang paling penting adalah kemasukan orang kulit hitam ke bandar-bandar Utara, gerakan hitam pertengahan abad ke-20, dan penciptaan sistem penahanan massa semasa sebahagiannya sebagai tindak balas terhadap gerakan itu. Tetapi perubahan ini tidak menyebabkan perubahan mendasar dalam kepolisian. Mereka membawa kepada dasar baru yang dirancang untuk memelihara kesinambungan asas. Polis diciptakan untuk menggunakan kekerasan untuk mendamaikan demokrasi pilihan raya dengan kapitalisme industri. Hari ini, mereka hanyalah satu bahagian dari sistem "keadilan jenayah" yang terus memainkan peranan yang sama. Tugas asas mereka adalah untuk menegakkan ketertiban di antara mereka yang mempunyai alasan yang paling besar untuk membenci sistem ini - yang dalam masyarakat kita hari ini adalah orang kulit hitam yang miskin.

Sistem polis demokratik dapat dibayangkan - sistem di mana polis dipilih oleh dan bertanggungjawab kepada orang yang mereka ronda. Tetapi bukan itu yang kita ada. Dan bukan seperti sistem kepolisian yang dibuat sekarang.

Sekiranya ada satu pelajaran positif dari sejarah asal-usul kepolisian, adalah ketika pekerja mengorganisir, menolak untuk menyerahkan atau bekerjasama dan menimbulkan masalah bagi pemerintah kota, mereka dapat menghentikan polis dari kegiatan mereka yang paling menyakitkan.

Membunuh pegawai polis secara individu, seperti yang berlaku di Chicago pada 3 Mei 1886 dan baru-baru ini di New York pada 20 Disember 2014, hanya memperkuat mereka yang menuntut penindasan keras - reaksi yang sudah mulai kita lihat. Tetapi tentangan secara besar-besaran dapat memaksa polis untuk ragu-ragu. Ini berlaku di Chicago pada awal tahun 1880-an, ketika polis mundur dari mogok mogok, mengupah pegawai imigran, dan berusaha untuk membangun kembali kredibiliti di kalangan kelas pekerja setelah peranan mereka dalam menghancurkan pergolakan tahun 1877 dengan kejam.

Polis mungkin akan ditolak lagi jika reaksi terhadap pembunuhan Eric Garner, Michael Brown, Tamir Rice dan banyak lagi yang berlanjutan. Sekiranya ada, itu akan menjadi kemenangan bagi mereka yang bergerak hari ini, dan akan menyelamatkan nyawa - walaupun selama sistem ini yang memerlukan kekerasan polis untuk mengawal sebahagian besar penduduknya bertahan, setiap perubahan dalam polisi polis akan bertujuan untuk menjaga lemah sebaris dengan lebih berkesan.

Kita tidak boleh mengharapkan polis menjadi sesuatu yang bukan mereka. Kita harus tahu bahawa asal-usul penting, dan polis diciptakan oleh kelas pemerintah untuk mengawal kelas pekerja dan orang miskin, bukan menolong mereka. Sejak itu mereka terus memainkan peranan itu.


Bagaimana menjadi jenayah menjadi miskin di Amerika

Di Amerika Syarikat, sistem peonage moden - pada dasarnya, operasi jerung pinjaman yang dikendalikan oleh kerajaan - telah berjalan selama bertahun-tahun. Bermula pada tahun 1990-an, negara ini menerapkan satu set strategi keadilan jenayah yang menghukum orang miskin atas kemiskinan mereka. Pada masa ini di Amerika, 10 juta orang, yang mewakili dua pertiga dari semua pesalah semasa dan bekas di negara ini, berhutang kepada pemerintah sejumlah $ 50bn dalam denda, yuran dan pengenaan lain yang terkumpul.

Masalah "denda tinggi dan kesalahan pelanggaran" wujud di banyak bahagian negara: di seluruh selatan di negeri-negeri mulai dari Washington hingga Oklahoma hingga Colorado dan tentu saja di Ferguson, Missouri, di mana, setelah pembunuhan Michael Brown , pendedahan mengenai penjenayah sistematik terhadap penduduk kulit hitam yang miskin di bandar ini menjadikan isu-isu ini menjadi perhatian nasional.

Akibatnya, orang miskin kehilangan kebebasan dan sering kehilangan pekerjaan, sering dilarang mendapat banyak faedah awam, kehilangan hak asuhan anak-anak mereka, dan bahkan kehilangan hak memilih. Pendatang, walaupun ada yang mempunyai kad hijau, boleh dihantar pulang. Setelah dipenjarakan, narapidana yang miskin dan tidak mempunyai akses kepada pekerjaan bergaji sering dikenakan untuk bilik dan bilik mereka. Banyak penghutang akan membawa hutang sehingga mereka mati, dikejar oleh pemungut bil dan pendakwaan baru.

Penahanan besar-besaran, yang secara tidak proporsional telah menjadi korban warna kulit sejak awal tahun 1970-an, menjadi tempat untuk kriminalisasi kemiskinan ini. Tetapi untuk memahami dorongan baru Amerika untuk menjadikan orang miskin sebagai jenayah, seseorang harus mengikuti jejak pemotongan cukai yang bermula pada era Reagan, yang menimbulkan jurang pendapatan di seluruh negara.

Lobi anti-cukai memberitahu pengundi bahawa mereka tidak akan mendapat apa-apa: negeri atau perbandaran akan sedikit mengikat tali, ia akan mengumpulkan wang besar dari pesalah peringkat rendah, dan semuanya akan baik-baik saja.

Pemotongan anggaran yang mendalam terjadi, dan tanggung jawab untuk membayar sistem keadilan kita - dari pengadilan ke badan penguatkuasaan undang-undang dan bahkan senjata pemerintah lainnya - mulai beralih ke "pengguna" pengadilan, termasuk yang paling tidak mampu membayar.

Denda dan bayaran yang terlalu tinggi yang dirancang untuk menampung kekurangan pendapatan kini menjadi pokok di kebanyakan negara. Sementara itu, penjenayah kerah putih mendapat tamparan di pergelangan tangan kerana jenayah kewangan yang merosakkan berjuta-juta nyawa. Walaupun undang-undang skandal kaya berhutang sebanyak $ 450bn terkumpul, cukai denda dan yuran dari sistem keadilan menimpa orang berpendapatan rendah - terutama orang berkelayakan - yang paling sukar.

Dasar penguatkuasaan undang-undang "tingkap pecah" - idea bahawa penangkapan besar-besaran untuk kesalahan kecil mendorong ketenteraman masyarakat - membantu dan bersekongkol dengan melakukan jenayah kemiskinan yang baru ini, membuat polis terlibat dalam korban orang miskin. Kepolisian komuniti berubah menjadi masyarakat. Menegakkan peraturan "kualiti hidup" disebut-sebut sebagai cara untuk mencapai ketenangan sivik dan mencegah jenayah yang lebih serius. Yang sebenarnya dilakukannya adalah mengisi penjara dengan orang miskin, terutama kerana mereka yang ditangkap tidak dapat membayar jaminan.

Pemotongan anggaran dan kriminalisasi baru telah menimbulkan kekejaman yang lain. Di bawah ketetapan "gangguan kronik" yang dibuat oleh jabatan polis yang kekurangan dana, wanita di beberapa komuniti miskin dapat diusir kerana memanggil 911 terlalu sering untuk meminta perlindungan dari penderaan rumah tangga.

Anak-anak sekolah awam, terutama di masyarakat miskin, ditangkap dan dihantar ke mahkamah remaja dan bahkan dewasa kerana tingkah laku yang tidak lama dahulu ditangani dengan teguran. Penggunaan penguatkuasaan undang-undang untuk mengkriminalisasi kehilangan tempat tinggal dan mengusir para gelandangan keluar dari bandar semakin meningkat, kerana perbandaran membuat tindakan yang lebih menghukum kerana kekurangan dana untuk perumahan dan perkhidmatan lain.

Di samping itu, orang berpendapatan rendah dihalang mencari faedah awam dengan ancaman sekatan atas tuduhan palsu mengenai penipuan faedah. Ketika pegawai terpilih bergerak ke kanan, undang-undang yang dirancang untuk mencegah orang meminta bantuan menjadi lebih umum. Pemotongan anggaran juga menyebabkan kemerosotan perkhidmatan kesihatan mental dan rawatan ketagihan yang semakin merosot, menjadikan polis sebagai responden dan penjara pertama dan memenjarakan hospital mental de facto, sekali lagi dengan kesan khas kepada golongan minoriti dan orang berpendapatan rendah.

Rasisme adalah dosa asal Amerika, dan terdapat dalam semua bidang kriminalisasi ini, sama ada melalui diskriminasi keluar-masuk, perkauman struktur dan institusi, atau bias tersirat. Bergabung bersama, kemiskinan dan perkauman telah mencipta campuran toksik yang mengejek retorik demokratik kita mengenai peluang yang sama dan perlindungan yang sama di bawah undang-undang.

Pergerakan untuk melawan menunjukkan tanda-tanda berkembang. Penganjur dan beberapa pegawai awam menyerang penahanan besar-besaran, peguam mencabar perlembagaan penjara penghutang dan jaminan wang, pemimpin kehakiman meminta denda dan bayaran yang adil, penyokong dasar berusaha untuk memansuhkan undang-undang yang merosakkan, lebih banyak hakim dan pegawai tempatan menerapkan undang-undang secara adil, dan wartawan merangkumi semua itu.

Jabatan Kehakiman pentadbiran Obama melangkah ke medan perang di beberapa bidang. Ferguson adalah percikan yang mengubah keadaan aktivisme yang terpencil menjadi perbualan nasional dan menghasilkan banyak contoh perkongsian antara penyokong dan pembuat keputusan.

Sekarang kita mesti mengubah semua itu menjadi gerakan. Tujuan utama, tentu saja, adalah akhir kemiskinan itu sendiri. Tetapi ketika kita mencapai tujuan itu, kita mesti menyingkirkan undang-undang dan amalan yang tidak adil dalam penjara dan merosakkan nyawa berjuta-juta orang yang tidak dapat melawan. Kita harus memerangi penahanan besar-besaran dan kriminalisasi kemiskinan di setiap tempat di mana mereka ada, dan juga memerangi kemiskinan.

Kita mesti mengatur - di kawasan kejiranan dan komuniti, di bandar dan negeri, dan nasional. Dan kita mesti memberi kuasa kepada orang untuk mengadvokasi diri mereka sebagai alat perubahan yang paling asas.


Bagaimana Perompak Kubur Dan Pelajar Perubatan Membantu Tidak Memanaskan Kaum Hitam Dan Orang Miskin abad ke-19

Sejarah autopsi dan pemotongan mayat manusia di Amerika Syarikat mungkin kelihatan seperti topik yang tidak berbahaya, kaedah yang diperlukan untuk mengkaji kehidupan dan tujuannya yang tidak dapat dielakkan. Tetapi pada abad ke-19, sebahagian besar orang yang dibedah dan dibunuh secara automatik adalah kumpulan yang terpinggir dari segi sosial dan ekonomi. Ahli bioarkaeologi baru-baru ini mengalihkan perhatian mereka pada sisa-sisa kerangka orang yang dibedah atau melakukan autopsi, mengungkapkan bukti bahawa ketidaksamaan sosioekonomi yang dialami selama hidup menjadi kematian.

Trauma Postmortem Atau Keganasan?

Perbincangan mengenai trauma postmortem terhadap jenazah manusia dibuat dalam batasan konsep yang disebut keganasan struktur. Idea sosiologi ini menjelaskan, misalnya, hubungan antara kemiskinan dan penyakit berjangkit kronik seperti tuberkulosis pada kumpulan moden serta hubungan antara penanda kerangka tekanan kesihatan dan status sosial pada populasi kuno. Kadang-kadang, ketidaksamaan struktur tidak hanya berlaku dalam masyarakat tetapi dikodifikasikan menjadi undang-undang, jadi elit tetap seperti itu dan orang bukan elit menjadi lebih terbelakang. Di Amerika abad ke-19, penerapan undang-undang anatomi baru pada dasarnya menjadikan kehidupan dan kematian golongan miskin dan terpinggirkan secara sosial menjadi lebih teruk.

Ahli bioarkaeologi Ken Nystrom dari SUNY New Paltz telah meneliti keganasan struktural selama bertahun-tahun dan menjadi tertarik dengan sejarah pembedahan di AS. Dalam sebuah artikel yang baru diterbitkan, dia mengatakan bahawa dia "akan mencirikan perkembangan dan kelulusan undang-undang anatomi yang menjadikannya sah untuk membedah mayat yang tidak dituntut dari rumah kedai dan tekanan psikologi yang dihasilkan yang berkaitan dengan ketakutan pembelahan sebagai manifestasi keganasan struktur. "

Penjenayah Dan Kebangkitan

Tetapi apa salahnya pembedahan? Nystrom menjelaskan bahawa "pada awal abad ke-16 dan ke-17 di Britain dan tanah jajahannya di Amerika Utara, pemotongan dilakukan sebagai hukuman pasca-kematian bagi penjenayah yang dihukum mati." Di Britain, Raja Henry VIII menawarkan penjenayah yang dieksekusi kepada pakar bedah pada tahun 1540-an, dan koloni Massachusetts adalah yang pertama membuat rancangan undang-undang yang membenarkan pemotongan penjenayah pada tahun 1641. Undang-undang yang ditulis pada tahun 1789 di negara bagian New York secara khusus mengatakan bahawa hakim dapat menambahkan pemotongan sebagai hukuman untuk menjatuhkan hukuman dalam jenayah tertentu.

Abad ke-19 menyaksikan ledakan dalam pendidikan perubatan, dengan jumlah sekolah perubatan Amerika meningkat dari 4 menjadi 160. Ini bererti bekalan sah kader tiba-tiba tidak mencukupi dan menimbulkan permintaan untuk mayat "dibangkitkan" di kedua-dua Britain (berfikir: Burke dan Hare AS dan kegelisahan dan ketakutan masyarakat yang disebabkan oleh perampokan kubur terjadi pada beberapa kesempatan, "kata Nystrom, dan menyebabkan serangkaian" rusuhan anatomi "- sekurang-kurangnya 20 antara 1785 dan 1855.

Sekumpulan orang kulit hitam bebas pada tahun 1787 mengemukakan petisyen di kota New York untuk menghentikan orang dari merompak mayat dari kubur mereka di Negro Burying Ground tetapi tidak berjaya. Ketika mayat wanita kulit putih ditemui dicuri setahun kemudian, warga New York mengambil tindakan dan merusuh. "Rumah Sakit Kota digeledah," kata Nystrom, "pelajar perubatan berlindung di penjara kota, dan enam orang terbunuh dalam konfrontasi."

New York, Connecticut, Massachusetts, Maine, dan Ohio semuanya meluluskan undang-undang anti-kubur pada separuh pertama abad ke-19. Mereka tidak berjaya. Lebih teruk lagi, undang-undang itu sangat tidak efektif "untuk kumpulan yang umumnya disasarkan untuk aktiviti seperti itu: Afrika Amerika, Orang Asli Amerika, pendatang, dan orang miskin," jelas Nystrom. Dalam usaha menjauhkan diri dari rompakan, para profesional perubatan malah tertarik dengan masalah kemiskinan yang semakin meningkat.

Laminektomi pada vertebra toraks dari rangka yang dikebumikan di tanah perkuburan Erie County Poorhouse. . [+] (Foto digunakan dengan izin Ken Nystrom.)

Pembahagian Orang Miskin Amerika

Menjelang abad ke-19, para penunggang anatomi ini untuk hukuman undang-undang dijatuhkan kepada orang miskin dan miskin, yang membentuk sekumpulan orang baru yang tubuhnya dapat dieksploitasi. Pada awal abad ini, perindustrian dan pembandaran yang meluas menyumbang kepada peningkatan pengangguran dan kitaran kemiskinan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh A.S. Banyak negara berpenduduk mula memperlakukan kemiskinan sebagai masalah sosial, memecah-belahkan orang menjadi orang miskin dan "mati pucuk". Walaupun yang terakhir dianggap layak untuk dikasihani dan ditolong, yang pertama dianggap malas. Almshouse didirikan untuk menolong orang miskin yang "layak". Pada mulanya, institusi-institusi ini sepertinya berfungsi, tetapi pada pertengahan tahun 1800-an, Nystrom mengatakan, "keadaan hidup menyedihkan" dan "mendedahkan orang miskin kepada keadaan yang secara langsung dan negatif mempengaruhi kesihatan mereka."

Masukkan Jeremy Bentham. Ahli falsafah abad ke-19 yang terkenal melihat hubungan antara perubahan undang-undang mengenai orang miskin dan kajian mengenai anatomi. Dia berpendapat bahawa rumah miskin harus bersikap menghukum, yang dirancang untuk menghalangi orang daripada meminta bantuan, dan satu-satunya nilai dalam mayat adalah penggunaannya untuk orang yang masih hidup. Undang-undang yang disahkan pada masa ini untuk menghentikan rompakan dan memajukan sains perubatan pada hakikatnya menyusun semula idea pembedah sebagai pencegah penindasan.

Undang-undang Anatomi Warburton British pada tahun 1832 membenarkan mayat orang yang tidak dituntut yang mati di institusi yang dibiayai oleh pembayar cukai - rumah sakit, institusi mental, penjara, klinik amal - diberikan kepada sekolah anatomi untuk pembedahan, Carlina de la Cova, ahli bioarkaeologi di Universiti Carolina Selatan yang juga mengkaji pembedahan, memberitahu saya."Undang-undang Inggeris ini melintasi kolam dan menjadi undang-undang anatomi standard di A.S. selama lebih dari 60 tahun." Pembelahan golongan miskin dan terpinggir dengan cepat dipopularkan.

Beberapa faktor khusus untuk masa dan tempat bersejarah ini berkumpul dalam praktik pemisahan orang miskin, menurut Nystrom. "Perubahan persepsi masyarakat terhadap kemiskinan," katanya, "ditambah dengan permintaan untuk mayat yang dihasilkan oleh kemunculan dan pengembangan profesi perubatan di Amerika Serikat, menciptakan konteks di mana orang miskin menjadi rentan terhadap kekerasan bedah setelah pembedahan. "

Pandangan dari sisi rumah miskin County Onondaga (1827-1978). Bangunan ini khas abad ke-19. [+] rumah miskin di negeri NY. (Gambar dalam domain awam, melalui wikimedia commons.)

Penyelidikan Tanah Perkuburan Almshouse

Nystrom telah bekerjasama dengan dua perkuburan dari rumah kedai untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas mengenai amalan pemotongan pada abad ke-19. Albany County (NY) Almshouse dikaitkan dengan Pusat Perubatan Albany dari tahun 1826 hingga 1926. Tahanan Almshouse bergabung dengan individu kematian dari hospital dan penjara tempatan, serta mayat yang tidak dituntut dari bandar. Nystrom mengetahui bahawa kerangka 51 individu - dua pertiga daripadanya adalah lelaki - tanda luka yang menunjukkan adanya pembedahan, latihan pembedahan, atau eksperimen.

The Erie County (NY) Poorhouse dibuka pada tahun 1851 dan dikaitkan dengan Pusat Perubatan Buffalo. Tanah perkuburan ini merangkumi hampir 100 keranda kosong atau balak kayu sebagai ganti mayat. Mungkin keluarga akhirnya menuntut mayat itu, tetapi "ada juga kemungkinan mayat-mayat ini tidak berminat untuk dibedah," kata Nystrom. Sama seperti penemuan di Albany, tanah perkuburan Erie County Poorhouse mempunyai lebih banyak lelaki yang dibedah daripada perempuan, tetapi perkuburan ini juga termasuk kerangka remaja yang dibedah. Di kedua perkuburan, jumlah individu yang telah dibedah adalah sekitar 5-6%.

Nystrom cepat memperhatikan bahawa pembedahan, autopsi, dan amputasi tidak selalu mudah dibezakan antara satu sama lain dalam rangka manusia yang dipulihkan secara arkeologi. Sebilangan besar bukti yang dijumpainya adalah dalam bentuk kraniotomi, atau penghapusan sebahagian tengkorak, yang jelas dari tanda luka. Beberapa petunjuk trauma postmortem berbentuk pemotongan tulang panjang atau unsur vertebra. Pemotongan tulang yang panjang mungkin mewakili amputasi yang gagal, sementara kraniotomi dapat dilakukan untuk operasi autopsi dan bukannya pembedahan. Perbezaannya adalah halus tetapi penting.

"Pembelahan secara luas dianggap sebagai pelanggaran terhadap tubuh dan umumnya bersifat menghukum," kata Nystrom, kerana "mengubah tubuh menjadi objek." De la Cova menambah bahawa "untuk membongkar tubuh yang bertentangan dengan kepercayaan agama abad ke-19 tentang kebangkitan di akhirat. Sekiranya seseorang dibedah, ini sama dengan penyucian abadi, nasib yang tidak seorang pun, kaya atau miskin, yang ingin menyerah. " Autopsi, sebaliknya, "menandakan seseorang cukup penting untuk menjamin siasatan kematian mereka," jelas Nystrom. Oleh itu, pemisahan boleh menjadi bukti keganasan struktur, sementara autopsi pada umumnya tidak akan berlaku.

Untuk kerangka yang mempunyai beberapa contoh tanda pemotongan postmortem, autopsi boleh menjadi penjelasan yang tepat. Sepuluh orang dari Erie County Poorhouse yang mempunyai bukti hanya kraniotomi, misalnya, mungkin telah menjalani pembedahan autopsi daripada dibedah. "Ini bukan untuk mengatakan," Nystrom mengulangi, "bahawa individu-individu ini tidak mengalami kekerasan struktur dalam hidup, hanya dalam keadaan-keadaan tertentu ini kita tidak dapat dengan pasti memperpanjang kekerasan ini hingga mati."

Ahli bioarkaeologi Debra Martin dari University of Nevada Las Vegas, yang penyelidikannya menangani keganasan pada masa lalu, menunjukkan bahawa karya Nystrom "memberikan wawasan tentang cara-cara yang melembagakan keganasan dan pelaksanaan undang-undang yang nyata dalam kesihatan yang buruk dan kematian awal bagi orang-orang yang rentan" dan itu ini menyoroti "cara-cara yang disetujui secara budaya bahawa orang yang tidak dijaga dan yang tidak dilindungi juga dikenakan penganiayaan."

Bukti tambahan kraniotomi dari tanah perkuburan Erie County Poorhouse. (Foto digunakan dengan baik. [+] Izin Ken Nystrom.)

Mayat Hitam Dicuri Dan Dihancurkan

Sejarah perubatan di A.S. dibina berdasarkan mayat orang miskin dan terpinggir, terutama pada abad ke-18 dan ke-19. Tetapi ketimpangan sosial dalam kematian ini meluas hingga awal abad ke-20 juga. "Data sejarah yang terdapat pada pembedahan pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 Amerika menunjukkan dengan jelas adanya kecenderungan terhadap orang Afrika Amerika," kata De la Cova, "dengan lebih banyak badan hitam di anatomi daripada badan putih."

De la Cova bekerja dengan tiga koleksi anatomi Amerika yang terdiri daripada orang-orang yang mayatnya tidak dituntut ketika mati. Ketiga-tiga koleksi, yang berasal dari Cleveland, St. Louis, dan Washington D.C., termasuk "orang Euro-Amerika miskin, pendatang, dan orang Afrika Amerika yang tinggal di pinggiran masyarakat" dan yang dibedah, katanya. Orang-orang Euro-Amerika sebahagian besarnya berasal dari hospital untuk orang miskin, walaupun banyak wanita Euro-Amerika dilembagakan selama beberapa dekad dan tidak dituntut oleh ahli keluarga setelah mereka meninggal dunia.

Sebilangan besar orang Afrika Amerika yang dikaji oleh de la Cova adalah sebahagian daripada Great Migrasi, orang-orang kulit hitam yang berpindah jauh dari rumah dan keluarga mereka untuk melepaskan diri dari diskriminasi kaum pada awal abad ke-20. De la Cova telah mendapati bahawa "Orang Amerika Afrika yang hidup dalam jangka masa ini mempunyai kadar tuberkulosis kerangka yang jauh lebih tinggi daripada orang Amerika-Eropah. Kekerasan struktural tidak hanya muncul dalam bentuk pemisahan, "dia menunjukkan," tetapi juga dilihat berkaitan dengan kesihatan kerangka yang sebenarnya dari individu-individu ini "karena orang kulit hitam dipinggirkan menjadi" kawasan miskin dengan tempat tinggal yang tidak berkualiti, terlalu mahal, dan penuh sesak perumahan ”di mana penyakit berjangkit boleh merebak dengan cepat.

Ahli arkeologi James Davidson dari University of Florida mempelajari tanah perkuburan hitam dari awal abad ke-20 di Dallas, Texas, dan menjelaskan perjanjian rahsia antara sekolah perubatan dan pegawai kerajaan tempatan untuk mendapatkan mayat.

Davidson menulis bahawa orang Amerika Afrika adalah kelompok yang sangat terpinggirkan pada awal abad ke-20 di Selatan, dan "badan mereka digunakan dalam jumlah yang tidak proporsional untuk berfungsi sebagai kader untuk pengajaran perubatan." Pada masa itu, sains perubatan telah mencipta 'bukti' bahawa orang Amerika Afrika secara biologi lebih rendah daripada orang-orang Euro-Amerika untuk membenarkan sistem sosial seperti perbudakan dan pemisahan. "Dalam bidang kedokteran," kata Davidson, "badan hitam, walaupun ada tuntutan rendah diri, sering digunakan sebagai bahan pengajaran untuk membantu latihan dokter kulit putih untuk merawat pasien kulit putih."

Pintu ke Perkuburan Freedman di Dallas. (Imej melalui pengguna Flickr QuesterMark, digunakan di bawah CC BY-SA. [+] 2.0 lesen.)

Pemakaman Freedman di Dallas, yang digali pada tahun 1990-an, berisi jenazah lebih dari 1,000 orang, hampir semua orang Afrika Amerika. Itu adalah kuburan yang tumbuh dari "Memperindah Gerakan Kematian", sebuah idea yang dipengaruhi oleh ideologi agama tetapi menjadi fenomena sosial yang lebih besar, yang menyumbang kepada pengebumian yang lebih besar dan lebih mahal. Terdapat "ketakutan yang nyata dalam masyarakat kulit hitam mati tanpa dana yang diperlukan untuk menyediakan 'pengebumian yang tepat,' dan sebaliknya dikurangkan menjadi kubur yang miskin atau miskin - kehilangan identiti seseorang dan mungkin menjadi mangsa Kebangkitan Manusia," Davidson menulis.

Penguburan di Tanah Perkuburan Freedman mengungkapkan di keranda mereka dan peralatan lain bahawa orang Amerika Afrika di Dallas pada awal abad ke-20 banyak melabur dalam "pengebumian yang betul." Tetapi arkeologi juga mengungkapkan "bukti yang tidak dapat disangkal tentang penggunaan haram badan-badan Afrika Amerika sebagai mayat dalam pembedahan perubatan, merompak orang-orang ini dari identiti mereka sebagai individu, dan bahkan karekade" pengebumian yang layak dan wajar "," Davidson menyimpulkan.

Pengebumian dua kali di Tanah Perkuburan Freedman - dua lelaki dewasa berusia 40-an - termasuk bukti jelas mengenai pemotongan mayat, dalam bentuk tanda luka pada tengkorak dan tulang lain. Tidak seperti bukti di Erie County Poorhouse atau Albany County Almshouse yang diperiksa Nystrom, penempatan mayat kedua lelaki itu di dalam keranda termasuk "meletakkan satu badan di punggungnya dalam kedudukan yang unggul, dan kemudian meletakkan tubuh orang lain yang rawan di perutnya , di mana kepalanya (jika ada) akan menghadap ke pangkal paha lelaki lain yang mati, ”Davidson mendapati. Keberadaan kepala yang hilang tidak diketahui, tetapi Davidson mengesyaki tengkorak itu masuk ke koleksi kajian atau ke meja doktor.

Tetapi serupa dengan penemuan di Erie County Poorhouse Cemetery, Freedman Cemetery mempunyai 16 kuburan yang tidak berisi sisa-sisa kerangka tetapi penutup kerandanya telah rusak parah. Sementara Davidson juga menyatakan bahawa mayat mungkin digali dengan alasan yang sah untuk memindahkan pengebumian, rompakan kubur adalah cadangan yang sama berlaku, dan akan terjadi tidak lama setelah kematian.

Tanah Perkuburan Freedman ditutup pada tahun 1907. Sebilangan penggalian itu mungkin mewakili pemindahan jenazah secara sah ke tanah perkuburan baru. Tetapi memandangkan terdapat peningkatan mendadak dalam pendaftaran pelajar perubatan di Dallas pada tahun yang sama, Davidson berpendapat bahawa banyak kotak kosong itu adalah satu-satunya peninggalan yang nyata pada abad ke-20. Jenazah itu sendiri, kerana ia diperoleh melalui kegiatan haram, tidak akan dikuburkan semula di mana ia diambil dan kemungkinan dibuang tanpa sengaja di tempat lain di Dallas atau dikremasi di tempat pembakaran sampah di bandar, kerana haiwan mati diperlakukan.

"Pembelahan Terganggu." Ukiran kayu oleh William A. Rogers untuk Harper's Magazine 1882.. [+] Penunjuk perasaan pembedah eksploratori berusaha untuk memaksa masuk ke bilik di mana pembedahan dilakukan. (Gambar melalui Perpustakaan Kongres.)

Perubatan Amerika dan Keganasan Struktur

Walaupun profesion perubatan telah melampaui idea kuno tetapi lama mengenai perbezaan berdasarkan ras dalam tubuh manusia, warisan keganasan struktur tidak lepas dari budaya Amerika. Di luar praktik pemotongan, kekerasan yang dilakukan secara historis terhadap tubuh hitam dalam perkhidmatan perubatan berkisar dari eksperimen sifilis Tuskegee hingga garis sel HeLa yang diambil dari seorang wanita kulit hitam dan melakukan komoditi. Sejarah ketidakpercayaan terhadap pertubuhan perubatan "mempunyai implikasi yang mendalam terhadap kesihatan orang Afrika Amerika," kata Davidson, dan bahawa hari ini "orang Amerika Afrika 60% kurang bersedia untuk mempertimbangkan pendermaan seluruh badan daripada orang kulit putih yang serupa."

Nystrom juga menyatakan bahawa, secara historis, kita dapat melihat ketidaksamaan "yang dinyatakan sebagai perbezaan kesihatan dalam hidup tetapi juga 'disembodiment' dan perlakuan dan nasib mayat." Karyanya tidak secara langsung membahas pemeriksaan postmortem dan kekerasan struktur dalam koleksi rangka Afrika Amerika, tetapi dia menulis bahawa "mengingat sejarah mendalam mengenai kekerasan langsung dan tidak langsung yang dilakukan terhadap orang-orang keturunan Afrika, ini akan menjadi perspektif yang berguna untuk menafsirkan bukti tersebut . " De la Cova bersetuju bahawa "bekerja dengan kerangka manusia memungkinkan kita untuk melihat dan membayangkan kesan keganasan struktur terhadap orang. Dagingnya mungkin tidak kekal, tetapi aktiviti budaya dan penyakit meninggalkan tanda pada tulang dan memberi kita peluang untuk mengetahui kesan biologi diskriminasi. "


Tonton videonya: Diejek Karena Miskin Di Rapat Orang Tua Murid, Ucapan Bapak Ini Buat Semua Orang Malu (Januari 2022).