Maklumat

Kapal perang kelas Mackensen


Kapal perang kelas Mackensen

Keempat kapal kelas Mackensen hampir menjadi kapal perang terakhir yang dibaringkan di Jerman semasa Perang Dunia Pertama dan mengandungi kapal-kapal terakhir yang hampir siap. Hanya dua daripadanya dilancarkan semasa perang, dan kedua-duanya tidak selesai. Kerja reka bentuk mereka bermula pada tahun 1913, dan keempat-empatnya dibuat pada tahun 1915. Dalam keadaan waktu damai, mereka memerlukan tiga tahun untuk bertindak, jadi kedua-duanya Mackensen dan juga Ersatz Freya akan bergabung dengan armada pada awal tahun 1918, tetapi dalam keadaan perang mereka pembinaannya ditangguhkan.

Kapal kelas Mackensen dirancang untuk membawa lapan senjata 13.8in, menjadikannya kapal perang berperang paling berkuasa namun dirancang untuk Tentera Laut Jerman. Mereka diberi mesin paling berkuasa dari mana-mana kapal modal Jerman yang mula dibina - gabungan tiga puluh dua dandang pembakar arang batu dan minyak, yang menyediakan 90,000shp.

Satu kapal kelas ini diperintahkan di bawah program 1914-15, satu di bawah anggaran Perang dan lima pada April 1915. Tiga dari lima kapal terakhir kemudian diubah suai untuk membentuk Kelas Ersatz Yorck, bersenjata dengan senjata 15in, tetapi hanya satu daripadanya kapal pernah dibongkar, dan kerja berhenti setelah hanya 1.000 dari 33.000 tannya dipasang.

Walaupun tidak pernah memasuki perkhidmatan, Mackensen memang memberi kesan kepada perancangan British. Pada bulan Januari 1918, Laksamana Beatty mengesyorkan agar Armada Besar meninggalkan strategi sebelumnya dengan berusaha membawa musuh untuk bertempur dengan apa jua biaya, dan menggantinya dengan yang berisi armada Jerman di pangkalannya. Salah satu sebab perubahan rancangan ini adalah kerana British percaya bahawa Mackensen sudah dalam perkhidmatan, memberikan Jerman enam hingga tiga kelebihan dalam kapal perang berkualiti tinggi.

Pemindahan (dimuat)

c.35,500t

Kelajuan tertinggi

28kts

Julat

8.000 batu nautika pada 14kts

Perisai - dek

4.3in-1in

- tali pinggang

12in-4in

- sekat

10in-4in

- bateri

6in

- barbet

11.5-3.5in

- menara

12.8in-4.3in

- menara conning

14in-4in

Panjang

731 kaki 8inci

Persenjataan

Lapan pistol SK L / 45 350mm (13.8in)
Dua belas senapang SK L / 45 150mm (5.9in)
Lapan senapang 8.8mm (3.45in) SK L / 45
Lima tiub torpedo 600mm (23.6in) terendam

Pelengkap krew

1186

Dilancarkan

1917

Tidak selesai

Penghantaran di kelas

SMS Mackensen
SMS Ersatz Freya
SMS Ucapan Graf
SMS Ersatz A

Buku mengenai Perang Dunia Pertama | Indeks Subjek: Perang Dunia Pertama


Kelas Mackensen

Kelas Mackensen adalah siri 6 kapal perang yang dirancang oleh Tentera Laut Jerman WW1. Walaupun kerja-kerja ke atas 6 dimulakan, perang berakhir pada tahun 1917 menyebabkan kerja awal terhenti pada 6. Setelah peruntukan dibuat untuk membolehkan Jerman memulakan kerja meletakkan kelas kapal perang (kelas Nassau), 3 dari kapal perang diperuntukkan, dengan ketentuan bahwa 3 kapal yang tersisa akan tersedia untuk negara lain.

Namun, setiap kapal akan disiapkan dengan spesifikasi yang sangat berbeza, menjadikan setiap kapal sangat berbeza dari yang lain.

3 kapal kelas yang disiapkan untuk Tentera Laut Jerman adalah Prinz Ferdinand, Yorck, dan Graf Spree.

Mackensen & Prinz Ferdinand adalah satu-satunya kapal yang dibina mengikut spesifikasi asal kelas, bersenjatakan senjata 13.5in. The Yorck akan menjadi versi yang lebih tinggi, berdasarkan kelas Ersatz Yorck 'gen seterusnya', dengan senjata 15in dan perisai sedikit lebih. Secara keseluruhan, Yorck akan lebih berat 5000 tan. Walau bagaimanapun, sementara Mackensen mempunyai kelajuan tertinggi 28 knot, Yorck mempunyai kelajuan yang sedikit berkurang 27kn.

Bagaimanapun, sebagai satu-satunya kapal di Kriegsmarine dengan senjata 13.5in, kemampuan untuk mempersenjatainya kembali dalam perang dianggap tidak berkesan berbanding dengan nilai strategik sebenarnya. Mackensen dijual ke Denmark, dan dinamakan semula Utrecht.

Pada akhir 1920-an, Prinz Ferdinand dipilih untuk menjalani penukaran menjadi kapal perang berperisai. Seperti Mackensen, senjatanya yang berukuran 13.5 inci sudah usang dan tidak berkesan, dan diputuskan bahawa membekalkan peluru dalam keadaan perang akan memberi kesan yang lebih berat pada garis sokongan maka kepentingan stratgiknya. Rancangan pada awalnya diketepikan untuk hanya memanaskannya dengan senjata 15 inci yang lebih baru, tetapi diputuskan untuk menukarnya menjadi kapal perang berperisai. Prinz akan melakukan penukaran panjang yang berlangsung dari 1929 hingga 1935.

Graf Spree adalah reka bentuk yang sangat berbeza dari dua yang lain. Graf Spree adalah versi Yorck yang lebih besar lagi, dengan perpindahan 45000 tan, dia sedikit lebih kecil daripada British Hood. Sebilangan besar berat tambahan ini tertumpu pada kemasukan senjata 16.5in yang lebih besar dari kelas Nassau, dan memanjangkan lambung sepanjang 123 kaki di atas Prinz Ferdinand. Sebilangan besar ruang tambahan ini terdapat di bilik dandang, yang mengambil 22 dandang Schulz-Thornycroft dari kelas Nassau dan meningkatkan jumlahnya menjadi 32, memberikan Graf Spree 145000SHP, dan kelajuan tertinggi 34 knot, menjadikannya satu simpul lebih cepat daripada Penutup.


Jerman Mempunyai Beberapa Impian Kapal Perang Gila Sekiranya Menang Perang Dunia I

Persaingan tentera laut yang besar dengan Amerika dan Britain akan menjadi kesimpulan yang tidak dapat dilupakan.

Pada tahun 1917, bahkan ketika Jerman mulai bersiap untuk melancarkan serangan yang diharapkan menjadi serangan perang di Atlantik dan di Perancis, para arkitek tentera lautnya mulai memikirkan keseimbangan tentera laut selepas perang.

Sekalipun Jerman dapat mengalahkan Perancis dan Itali sebagai kekuatan besar, ia hanya dapat mengalahkan Britain dengan menerapkan kesakitan ekonomi, dan rasa sakit itu akan berakhir ketika senjata itu diam. Oleh itu, Jerman dapat menantikan persaingan tentera laut yang diperbaharui dengan British, dan tentunya Amerika.

Oleh itu, Jerman mengembangkan reka bentuk untuk kapal perang dan kapal perang yang maju yang akan menjadi Armada Laut Tinggi baru - jika Jerman memenangi perang.

Tahap Strategik

Sehingga pertengahan tahun 1918, Jerman diharapkan dapat memenangkan perang, dan berharap ancaman keselamatan di masa depan akan datang terutama dari kekuatan maritim, yaitu Amerika Syarikat dan United Kingdom. Jerman akan memenangkan konsesi wilayah dan politik di timur dan barat, dan mungkin dapat memulihkan sebahagian wilayah penjajahannya (atau mungkin mengambil sebahagian dari Perancis dan Itali. Akibatnya, Jerman akan memerlukan armada permukaan yang kompetitif selain U- Perang telah melambatkan pembinaan kapal modal di Britain dan Jerman (walaupun bukan di Jepun atau Amerika Syarikat), dan kapal-kapal Jerman yang ada dengan cepat mendekati usang.

Satu-satunya super-dreadnoughts yang tersedia untuk Jerman adalah empat kapal kelas Bayern (pada kenyataannya, hanya dua kapal yang siap) dan tujuh kapal perang dari kelas Mackensen dan kelas Yorck (yang mana tidak ada selesai). Bayern dapat membuat dua puluh satu knot, dan membawa lapan senapang 15 ”pada perpindahan 32,000 tan. Kedua-dua kelas Mackensen dan Yorck merupakan langkah utama dari kapal perang pra-perang. Mackensen membawa lapan senapang 13.8 "pada anjakan 36.000 tan, dengan kecepatan dua puluh lapan knot, sementara Yorcks akan membawa lapan senapang 15", menggantikan 38,000 tan, dan membuat dua puluh tujuh knot.

Terhadap ini, Kaiserliche Marine menghadapi dua puluh satu super-dreadnoughts British dan empat kapal perang moden, bersama dengan tiga belas super-dreadnoughts Amerika yang lain. Kedua-dua orang Inggeris dan Amerika melancarkan pembangunan pasca perang, dengan yang terakhir merancang tujuh kapal perang lagi dan enam kapal perang, dan empat kapal perang bekas dan empat kapal perang. Setelah memenangi perang, Jerman akan segera menghadapi persekitaran maritim yang sangat mengancam.

Kelas L20e α adalah permulaan penyelesaian. Dengan melepaskan 48,000 tan, L20e α akan membawa lapan senapan 16.5 "dalam empat menara berkembar dan membuat dua puluh enam knot. L20e α akan berukuran kira-kira sama dengan kelas N3 British yang dicadangkan, yang memperdagangkan tiga knot kelajuan untuk persenjataan utama yang lebih berat (9 senapang 18 "dalam tiga menara tiga). Dakota Amerika Selatan juga akan mencapai skala 48.000 tan, dengan kecepatan 23 knot, tetapi akan membawa dua belas senapang 16 "dalam empat menara tiga.

Penumpuan pada kepantasan menunjukkan bahawa Jerman sedang bersiap untuk skuadron kapal perang cepat, mirip dalam banyak cara dengan pasukan Jepun. Kapal perang kelas Nagato dan Tosa Jepun (yang dirancang) dapat membuat dua puluh enam simpul yang berjaya dibuat oleh kelas Kii yang diganti hampir tiga puluh. Berbeza dengan pendekatan British dan Amerika, ada sedikit jurang antara kapal perang cepat dan kapal perang yang perlahan. Keputusan Jerman mengenai hal ini mungkin berpunca dari pelajaran yang dipelajari dalam Pertempuran Jutland, di mana kapal perangnya mengalami hukuman yang sangat besar sambil mengambil kerugian yang terbatas. Kemungkinan keputusan yang akan membuahkan hasil perang tempur perlahan USN dan RN sangat terbatas dalam Perang Dunia Kedua.

Di dunia nyata, Jerman dikalahkan, Armada Laut Tinggi diserang Scapa, dan tiga kekuatan tentera laut hebat menyelesaikan perbezaan mereka dengan Perjanjian Tentera Laut Washington. Perjanjian itu mengehadkan pembinaan tentera laut, melarang pembinaan generasi baru kapal perang baru. Ia menawarkan "percutian tentera laut" yang memberi orang-orang di dunia rehat yang sangat diperlukan setelah beberapa tahun konflik pahit.

Perjanjian Angkatan Laut Washington adalah cara untuk menguruskan persaingan antara sekutu baru-baru ini yang dapat meramalkan konflik di kaki langit. Sekiranya Jerman memenangi perang, hubungan dengan Amerika Syarikat dan Inggeris akan tetap tegang. Dalam keadaan seperti ini, sukar untuk membayangkan bagaimana Jerman akan turut serta dalam perjanjian kawalan senjata pelbagai hala seperti Perjanjian Tentera Laut Washington. Setelah melarikan diri dari Perang Besar (dan influenza yang mengikutinya) dunia akan segera dilemparkan ke dalam perlumbaan tentera laut yang hebat. Ini akan menghasilkan dunia yang sama sekali lebih berbahaya, dengan empat kekuatan besar yang berbeza berjuang untuk penguasaan maritim.

Robert Farley, penyumbang kerap untuk Kepentingan Nasional, adalah pengarang The Battleship Book. Dia berkhidmat sebagai pensyarah kanan di Patterson School of Diplomacy and International Commerce di University of Kentucky.


Dreams Into Dust: Bagaimana Perang Dunia I Menghancurkan Cita-Cita Tentera Laut Jerman

Berlin kalah perang dan akan kalah dengan yang seterusnya.

Kunci utama: Jerman berharap dapat menguasai benua Eropah dan membangun armada untuk menyaingi Britiain dan Amerika. Sebaliknya ia berperang dan kalah dalam dua perang dunia yang dahsyat.

Pada tahun 1917, bahkan ketika Jerman mulai bersiap untuk melancarkan serangan yang diharapkan menjadi serangan perang di Atlantik dan di Perancis, para arkitek tentera lautnya mulai memikirkan keseimbangan tentera laut selepas perang.

Sekalipun Jerman dapat mengalahkan Perancis dan Itali sebagai kekuatan besar, ia hanya dapat mengalahkan Britain dengan menerapkan kesakitan ekonomi, dan rasa sakit itu akan berakhir ketika senjata itu diam. Oleh itu, Jerman dapat menantikan persaingan tentera laut yang diperbaharui dengan British, dan tentunya Amerika.

Ini pertama kali muncul lebih awal dan diterbitkan semula kerana minat pembaca.

Oleh itu, Jerman mengembangkan reka bentuk untuk kapal perang dan kapal perang yang maju yang akan menjadi Armada Laut Tinggi baru - jika Jerman memenangi perang.

Tahap Strategik

Sehingga pertengahan tahun 1918, Jerman diharapkan dapat memenangkan perang, dan berharap ancaman keselamatan di masa depan akan datang terutama dari kekuatan maritim, yaitu Amerika Syarikat dan United Kingdom. Jerman akan memenangkan konsesi wilayah dan politik di timur dan barat, dan mungkin dapat memulihkan sebahagian wilayah penjajahannya (atau mungkin mengambil sebahagian dari Perancis dan Itali. Akibatnya, Jerman akan memerlukan armada permukaan yang kompetitif selain U- Perang telah melambatkan pembinaan kapal modal di Britain dan Jerman (walaupun bukan di Jepun atau Amerika Syarikat), dan kapal-kapal Jerman yang ada dengan cepat mendekati usang.

Satu-satunya super-dreadnoughts yang tersedia untuk Jerman adalah empat kapal kelas Bayern (pada kenyataannya, hanya dua kapal yang siap) dan tujuh kapal perang dari kelas Mackensen dan kelas Yorck (yang mana tidak ada selesai). Bayern dapat membuat dua puluh satu knot, dan membawa lapan senapang 15 ”pada perpindahan 32,000 tan. Kedua-dua kelas Mackensen dan Yorck merupakan langkah utama dari kapal perang pra-perang. Mackensen membawa lapan senapang 13.8 "pada anjakan 36.000 tan, dengan kecepatan dua puluh lapan knot, sementara Yorcks akan membawa lapan senapang 15", menggantikan 38,000 tan, dan membuat dua puluh tujuh knot.

Terhadap ini, Kaiserliche Marine menghadapi dua puluh satu super-dreadnoughts British dan empat kapal perang moden, bersama dengan tiga belas super-dreadnoughts Amerika yang lain. Kedua-dua orang Inggeris dan Amerika melancarkan pembangunan pasca perang, dengan yang terakhir merancang tujuh kapal perang lagi dan enam kapal perang, dan empat kapal perang bekas dan empat kapal perang. Setelah memenangi perang, Jerman akan segera menghadapi persekitaran maritim yang sangat mengancam.

Kelas L20e α adalah permulaan penyelesaian. Dengan melepaskan 48,000 tan, L20e α akan membawa lapan senapan 16.5 "dalam empat menara berkembar dan membuat dua puluh enam knot. L20e α akan berukuran kira-kira sama dengan kelas N3 British yang dicadangkan, yang memperdagangkan tiga knot kelajuan untuk persenjataan utama yang lebih berat (9 senapang 18 "dalam tiga menara tiga). Dakota Amerika Selatan juga akan mencapai skala 48.000 tan, dengan kecepatan 23 knot, tetapi akan membawa dua belas senapang 16 "dalam empat menara tiga.

Penumpuan pada kepantasan menunjukkan bahawa Jerman sedang bersiap untuk skuadron kapal perang cepat, mirip dalam banyak cara dengan pasukan Jepun. Kapal perang kelas Nagato dan Tosa Jepun (yang dirancang) dapat membuat dua puluh enam simpul yang berjaya dibuat oleh kelas Kii yang diganti hampir tiga puluh. Berbeza dengan pendekatan British dan Amerika, ada sedikit jurang antara kapal perang cepat dan kapal perang yang perlahan. Keputusan Jerman mengenai hal ini mungkin berpunca dari pelajaran yang dipelajari dalam Pertempuran Jutland, di mana kapal perangnya mengalami hukuman yang sangat besar sambil mengambil kerugian yang terbatas. Kemungkinan keputusan yang akan membuahkan hasil perang tempur perlahan USN dan RN sangat terbatas dalam Perang Dunia Kedua.

Di dunia nyata, Jerman dikalahkan, Armada Laut Tinggi diserang Scapa, dan tiga kekuatan tentera laut hebat menyelesaikan perbezaan mereka dengan Perjanjian Tentera Laut Washington. Perjanjian itu mengehadkan pembinaan tentera laut, melarang pembinaan generasi baru kapal perang baru. Ia menawarkan "percutian tentera laut" yang memberi orang-orang di dunia rehat yang sangat diperlukan setelah beberapa tahun konflik pahit.

Perjanjian Angkatan Laut Washington adalah cara untuk menguruskan persaingan antara sekutu baru-baru ini yang dapat meramalkan konflik di kaki langit. Sekiranya Jerman memenangi perang, hubungan dengan Amerika Syarikat dan Inggeris akan tetap tegang. Dalam keadaan seperti ini, sukar untuk membayangkan bagaimana Jerman akan turut serta dalam perjanjian kawalan senjata pelbagai hala seperti Perjanjian Tentera Laut Washington. Setelah melarikan diri dari Perang Besar (dan influenza yang mengikutinya) dunia akan segera dilemparkan ke dalam perlumbaan tentera laut yang hebat. Ini akan menghasilkan dunia yang sama sekali lebih berbahaya, dengan empat kekuatan besar yang berbeza berjuang untuk penguasaan maritim.

Robert Farley, penyumbang kerap untuk Kepentingan Nasional, adalah pengarang The Battleship Book. Dia berkhidmat sebagai pensyarah kanan di Patterson School of Diplomacy and International Commerce di University of Kentucky. Ini pertama kali muncul lebih awal dan diterbitkan semula kerana minat pembaca.


Pembentukan longitudinal (juga disebut sistem Isherwood setelah arkitek tentera laut Sir Sir Isherwood, yang mempatenkannya pada tahun 1906) adalah kaedah pembinaan kapal di mana kerangka melintang yang besar dan luas digunakan bersamaan dengan anggota membujur yang jaraknya dekat.

Maximilian Johannes Maria Hubert Reichsgraf von Spee (22 Jun 1861 & ndash 8 Disember 1914) adalah pegawai tentera laut Kaiserliche Marine (Imperial Navy), yang terkenal memerintah Skuadron Asia Timur Jerman semasa Perang Dunia I. Spee memasuki angkatan laut pada tahun 1878 dan berkhidmat dalam pelbagai peranan dan lokasi, termasuk dengan kapal perang kolonial di Afrika Barat Jerman pada tahun 1880-an, Skuadron Afrika Timur pada akhir 1890-an, dan sebagai komandan beberapa kapal perang di armada utama Jerman pada awal 1900-an.


Tentera Laut Jepun Imperial

Jepun, sebagai satu-satunya negara di Asia dengan kehadiran angkatan laut yang signifikan, menguasai kebanyakan harta tanah Jerman di Pasifik pada awal Weltkreig. Tanpa medan perang yang berdekatan, sumber daya Jepun dialihkan ke pembinaan tentera laut. Tempoh ini berlanjutan tanpa henti akan mendorong Angkatan Laut Jepun Kekaisaran menjadi kekuatan maritim yang dominan di Asia, hanya ditentang oleh armada Asia Kerajaan Britain dan armada Pasifik Amerika Syarikat.

Ketika Weltkrieg meletus, pembinaan angkatan laut Jepun mulai bergerak berlebihan, merehatkan pembinaan tentera laut Barat untuk menjamin dominasi angkatan laut. Usaha mereka dimulakan dengan Nagato- kapal perang kelas, bersenjata dengan lapan senjata 16 inci, yang menunjukkan kemajuan teknologi tentera laut yang besar.

Ini akan diikuti oleh Amagi- kapal perang pertempuran dan Tosa- kapal perang kelas, yang membentuk tulang belakang armada Eight-Eight. The Tosa-kelas akan diubah menjadi kapal induk sebagai negara bereksperimen dalam penggunaan kapal induk, terutama dengan penukaran pesawat Berani-kelas. Ini kerana kelajuan mereka lebih perlahan berbanding dengan Amagi-kelas yang menjadikan mereka kurang fleksibel ketika melindungi kerajaan Asia Tenggara yang diproyeksikan di Jepun. The Kamikaze- dan Mutsuki- kapal pemusnah kelas dibina untuk melengkapkan kapal pemusnah yang sedia ada.

Program pembinaan tentera laut Jepun tidak akan berakhir, seperti dua belas orang Jerman Preussen- dan Siegfried- kapal perang kelas diletakkan dan Inggeris menyelesaikan Laksamana dan membuat pesanan untuk Nelson- kapal perang pertempuran. Ini memaksa Jepun untuk terus melanjutkan program pembinaan angkatan lautnya, yang semakin ambisius, ketika negara muda berusaha untuk membangun kekuatan super angkatan laut yang mapan.

Perjanjian Tsingtao 1921 tidak meredakan keprihatinan Jepun, menyebabkan Jepun meletakkan yang pertama Kii-kelas dan Hizen-kelas dalam pertunjukan kekuatan. Namun, usaha itu akan sia-sia kerana satu tahun kemudian, Deutschland-kelas akan dibaringkan dan menjadikan kebanyakan kapal perang tidak berguna terhadap kapal induk baru Kaiserliche Marine.

Jepun, walaupun telah memenuhi doktrin mempertahankan armada Eight-Eight, masih menganggap kapal mereka kurang bertenaga jika dibandingkan dengan dreadnoughts moden. Oleh itu, mereka membatalkan Hizen-kelas dan diperintahkan sebagai pengganti empat Aki-kelas dreadnoughts untuk mengatasi Deutschland-kelas.

Untuk mengukuhkan kapal perang yang semakin tua Kongo-kelas, dua pasang "kapal perang kecil" dalam bentuk Furutaka- dan Aoba-kelas ditempah. Kedua-dua kelas biasanya digabungkan menjadi satu kelas kerana eksteriornya serupa dan ditetapkan sebagai kapal penjelajah berperisai yang dihidupkan semula dalam dokumen Barat. Bersenjata dengan enam senjata 365mm di menara berkembar, mereka dirancang untuk beroperasi bersama kapal perang yang lebih tua dan menjadi sebahagian daripada pasukan pengakap.

Namun, ekonomi Jepun menghadapi tekanan berat setelah mencurahkan hingga 70% anggaran kerajaan untuk pembinaan tentera laut tanpa pengakhiran untuk perlumbaan tentera laut. Orang awam, terpengaruh dengan propaganda Tentera Jepun Imperial, dengan cepat mula menentang pembinaan kapal perang baru.

Ahli politik memberi amaran mengenai kejatuhan ekonomi yang akan berlaku sekiranya perbelanjaan ketenteraan tidak dikurangkan dengan ketara. Dengan tekanan dari semua golongan masyarakat, Imperial Diet memangkas anggaran angkatan laut sebanyak 80%, menghentikan dan membatalkan pemasangan dua pasukan terakhir Aki-kelas kapal perang pada tahun 1925 bersama dengan beberapa dozen kapal saringan lain. Kapal lapis akan siap, walaupun pada kadar yang jauh lebih perlahan berbanding dengan tarikh selesai yang diproyeksikan asalnya.

Penangguhan pembinaan kapal ini akan berlanjutan hingga tahun 1930, ketika sebuah program pembinaan angkatan laut kecil, Maru-1, akan membangunnya Tokachi- kelas kapal penjelajah berat dan dua lusin dari Fubuki- pemusnah kelas. The Fubukis menetapkan standard baru untuk reka bentuk kapal perusak di seluruh dunia, yang dipersenjatai dengan persenjataan berat enam senjata 127mm dan sembilan pelancar torpedo 610mm. Program susulan, Maru-2, disahkan pada tahun 1934, membuka jalan untuk pembinaan Soryu- kapal induk kelas, Monobe-kelas kapal penjelajah berat dan yang serupa Hatsuharu-kelas dan Kelas Shiratsuyu pemusnah.


Kandungan

Undang-undang Angkatan Laut keempat dan terakhir, disahkan pada tahun 1912, mengatur program pembangunan angkatan laut Jerman semasa Perang Dunia I. Pejabat Angkatan Laut Imperial (Reichsmarineamt) memutuskan bahawa Angkatan Laut harus membina satu kapal perang dan satu kapal perang setiap tahun antara tahun 1913 dan 1917, dengan unit tambahan kedua-dua jenis pada tahun 1913 dan 1916. & # 911 & # 93 Kerja reka bentuk pada kelas baru bermula pada tahun 1912, dengan pembinaan yang dimaksudkan untuk dimulakan pada tahun anggaran 1914. Soalan mengenai bateri utama untuk kapal perang baru adalah yang paling mendesak sebelumnya Derfflinger& # x20class bersenjata dengan senapang 30,5 sentimeter (12 & # 160in), walaupun beberapa pertimbangan telah diberikan untuk merancang semula dua kapal terakhir — SMS & # 160Lützow dan Hindenburg—Dengan senapang 35 & # 160cm (14 & # 160in). & # 912 & # 93

Senjata 35 & # 160cm lebih berat daripada senapang 30.5 & # 160cm, & # 913 & # 93 dan ada masalah dengan pembesaran kapal baru untuk menampung persenjataan yang lebih berat. Dok kering Imperial cukup dalam hanya untuk kapal dengan draf 9 & # 160m (30 & # 160 kaki), dan hanya menerima peningkatan anjakan pada lambung yang sama dengan Derfflinger kelas memerlukan penurunan kelajuan. Ini bermaksud peningkatan perpindahan memerlukan lambung yang lebih panjang dan lebih lebar untuk memastikan kenaikan draf minimum dan mengelakkan pengurangan kecepatan. Kekangan untuk membesarkan lambung diperparah oleh sekatan lebar yang dikenakan oleh kunci terusan di Wilhelmshaven. & # 914 & # 93 Hasilnya, Großadmiral (Laksamana Besar) Alfred von Tirpitz, ketua RMA, melarang pergeseran reka bentuk melebihi 30,000 metrik tan (29,526 tan panjang). & # 915 & # 93

Reka bentuk awal diluluskan pada 30 September 1912, walaupun ketua-ketua Jabatan Tentera Laut Am—Vizeadmiral (Wakil Laksamana) Günther von Krosigk dan Konteradmiral (Laksamana Muda) Reinhard Scheer — dan ketua Jabatan Senjata, Vizeadmiral Gerhard Gerdes, harus mengemukakan semakan yang mereka anggap perlu. Kakitangan reka bentuk mencadangkan menggunakan menara tiga atau bahkan empat kali ganda untuk memastikan perpindahan di bawah had 30,000 tan. Alternatif lain yang dicadangkan adalah menggunakan enam senapang 38 & # 160cm (15 & # 160in) di menara berkembar, satu ke depan dan dua di belakang Wilhelm II menerima reka bentuk itu pada 2 Mei 1913, Laksamana Friedrich von Ingenohl, ketua komandan Armada Laut Tinggi, lebih memilih senapang 30.5 & # 160cm dari Derfflinger-kelas kapal. & # 916 & # 93 Sebagai kompromi, kapal perang baru harus dilengkapi dengan lapan senjata 35 & # 160cm (13.8 & # 160inci). & # 911 & # 93

Persoalan sama ada kapal baru harus digerakkan sepenuhnya oleh dandang yang menggunakan minyak kurang kontroversi. Kakitangan reka bentuk pada umumnya setuju dengan amalan biasa menggunakan dandang berbahan bakar arang batu untuk dua pertiga dari loji janakuasa, dan selebihnya adalah dandang berbahan bakar minyak. Dandang dengan arang batu lebih disukai kerana arang batu, yang disimpan di sisi kapal, memberikan perlindungan tambahan, terutama untuk kapal perang, yang membawa perisai lebih sedikit daripada rakan kapal perang mereka. & # 917 & # 93 & # 91a & # 93 Reka bentuk akhir telah diluluskan pada 23 Mei 1914. & # 916 & # 93

Ciri umum

The Mackensenkapal-kapal kelas sepanjang 223 & # 160m (731 & # 160ft 8 & # 160in) dan mempunyai rasuk 30.4 & # 160m (99 & # 160ft 9 & # 160in) dan draf 9.3 & # 160m (30 & # 160ft 6 & # 160in) ke hadapan dan 8.4 & # 160m (27 & # 160ft 7 & # 160in) di belakang. Kapal-kapal itu dirancang untuk menggantikan 31.000 & # 160t (30.510 tan panjang) dengan muatan standard, dan hingga 35.300 & # 160t (34.742 tan panjang) penuh. & # 919 & # 93 The Mackensenlambung kapal terdiri daripada kerangka keluli membujur, di mana plat lambung luar dipaku. Ini adalah jenis pembinaan yang sama seperti sebelumnya Derfflinger- kapal perang, dan bertujuan untuk menjimatkan berat berbanding kaedah pembinaan tradisional, yang merangkumi bingkai membujur dan melintang. Kapal kapal mengandungi 18 ruang kedap air dan bahagian bawah dua yang sepanjang 92 & # 160peratus panjang kapal. & # 9110 & # 93 Ini jauh lebih besar daripada yang lama Derfflinger-kelas kapal, yang mempunyai bahagian bawah dua hanya 65 & # 160peratus panjang lambung kapal. & # 9111 & # 93

Pengalaman dengan reka bentuk kapal perang sebelumnya membawa kepada penerapan dek atas yang berterusan, yang menaikkan tahap geladak di belakang. Ini diperlukan kerana geladak belakang reka bentuk terdahulu biasanya tersekat ketika mengukus dengan kelajuan tinggi, bahkan di laut yang tenang. Kapal-kapal itu juga dilengkapi dengan busur bulat untuk mengurangi daya tarik pada lambung kapal, kali pertama fitur itu digunakan di Angkatan Laut Jerman. & # 916 & # 93 Kapal seperti yang dirancang memerlukan krew 46 pegawai dan 1,140 pelayar yang mendaftar. Perkhidmatan sebagai kapal induk skuadron akan menambah jumlah itu dengan tambahan 14 pegawai dan 62 pelaut. Kapal-kapal itu membawa sejumlah kapal kecil, termasuk dua kapal piket, satu tongkang, dua pelancaran, dua pemotong, dan tiga kapal layar. & # 919 & # 93

Mesin

Kapal-kapal di Mackensen kelas dilengkapi dengan empat set enjin turbin jenis laut, masing-masing menggerakkan baling-baling skru tiga bilah yang berdiameter 4,2 & # 160m (13 & # 160ft 9 & # 160in). Turbin dipasang di Bismarck Pertama dilengkapi dengan transmisi cecair Föttinger, sementara yang ada di tiga kapal lain adalah dua set turbin berpasangan langsung dengan transmisi yang diarahkan. Kapal-kapal itu mempunyai 24 dandang tambang tunggal jenis marin berbahan bakar arang batu dan lapan dandang jenis laut yang dibakar oleh minyak. Loji janakuasa dirancang untuk menyediakan 88.769 tenaga kuda poros (66.195 & # 160kW) dan 295 & # 160 revolusi seminit. Kelajuan maksimum dinilai pada 28 knot (52 & # 160km / j 32 & # 160mph). & # 919 & # 93 Kapal-kapal itu dilengkapi dengan sepasang kemudi yang dipasang berdampingan, berbanding dengan kemudi tandem yang digunakan pada Derfflinger-kelas kapal. & # 9112 & # 93

Turbin kapal dilengkapi dengan roda gigi Föttinger, yang secara signifikan meningkatkan prestasi pada kecepatan jelajah dan memberikan peningkatan yang sesuai dalam jarak sekitar 20 & # 160percent. & # 916 & # 93 Kapal-kapal itu dirancang untuk menyimpan 800 & # 160t (790 tan panjang) arang batu dan 250 & # 160t (250 tan panjang) minyak di tempat penyimpanan yang dibina khas di kawasan lambung antara torpedo sekat dan dinding luar kapal itu digunakan untuk menyimpan bahan bakar tambahan. Kapasiti bahan bakar maksimum ialah 4.000 & # 160t (3.900 tan panjang) arang batu dan 2.000 & # 160t (2.000 tan panjang) minyak. Ini dianggarkan memberikan jarak sekitar 8,000 batu nautika (15,000 & # 160km 9,200 & # 160mi) dengan kelajuan pelayaran 14 & # 160kn (26 & # 160km / j 16 & # 160mph). Tenaga elektrik di kapal disediakan oleh lapan penjana diesel yang mengeluarkan 2.320 & # 160kilowatt pada 220 & # 160volts. & # 919 & # 93

Persenjataan

The Mackensendilengkapi dengan bateri utama lapan senapang SK L / 45 35 & # 160cm & # 91b & # 93 baru dalam empat menara berkembar. Menara dipasang pada pasangan superfire di depan dan di belakang struktur atas utama. Senjata itu diletakkan di dudukan Drh LC / 1914, & # 9112 & # 93 yang dapat meningkat menjadi 20 & # 160degrees dan menekan hingga &5 & # 160degrees. Senjata itu dibekalkan dengan total 720 peluru menembus baju besi, atau 90 per senapang. Senjata itu dirancang untuk menembakkan 600 & # 160kg (1.323 & # 160lb) peluru pada kadar tembakan sekitar 2.5 tembakan per minit. Cengkerang ditembakkan dengan kecepatan muncung 820 meter sesaat (2.700 & # 160ft / s). Seperti senjata Jerman lain yang berat, senjata ini menggunakan cas pendorong depan dalam beg sutera dengan cas utama dalam kotak tembaga. Pistol ini dapat mencapai sasaran hingga jarak maksimum 23.300 & # 160m (25.500 & # 160yd). & # 9114 & # 93 & # 9115 & # 93

Bateri sekunder kapal terdiri daripada empat belas senapang pantas SK L / 45 15 cm (5.9 & # 160in) yang dipasang di casemates berperisai di sepanjang struktur atas pusat. Setiap senapang dibekalkan dengan 160 putaran, dan memiliki jarak maksimum 13.500 & # 160m (44.300 & # 160 kaki), walaupun ini kemudian diperluas menjadi 16,800 & # 160m (55.100 & # 160 kaki). Senapang mempunyai kadar tembakan yang berterusan sebanyak 7 pusingan seminit. Cengkerang adalah 45.3 & # 160kg (99.8 & # 160lb), dan dimuat dengan muatan 13PC & # 160kg (31.2 & # 160lb) RPC / 12 dalam kartrij tembaga. Senapang ditembak dengan kecepatan muncung 835 & # 160 meter sesaat (2,740 & # 160ft / s). Senjata itu diharapkan dapat menembakkan sekitar 1.400 peluru sebelum perlu diganti. & # 9116 & # 93 & # 9117 & # 93

Kapal-kapal itu juga dipersenjatai dengan lapan senapang 8.8 & # 160cm (3.45 & # 160in) L / 45 Flak dalam satu alas pejalan kaki. Empat disusun di sekitar menara bateri utama superfiring belakang dan empat lagi di sekitar menara conning ke hadapan. Senjata api Flak dipasang pada pemasangan MPL C / 13, yang memungkinkan kemurungan hingga &10 & # 160degrees dan ketinggian hingga 70 & # 160degrees. Senjata ini menembakkan peluru 9 & # 160kg (19.8 & # 160lb), dan mempunyai siling efektif 9.150 & # 160m (30.020 & # 160ft) pada 70 & # 160degrees. & # 9118 & # 93 & # 9117 & # 93

Seperti biasa untuk kapal perang pada masa itu, Mackensendilengkapi dengan tiub torpedo terendam. Terdapat lima tiub 60 & # 160cm (24 & # 160in): satu di busur, dan dua di setiap sayap kapal. Torpedo adalah jenis H8, yang panjangnya 9 & # 160m (30 & # 160ft) dan membawa hulu ledak Hexanite 210 & # 160kg (463 & # 160lb). Torpedo mempunyai jarak 8.000 & # 160m (8.700 & # 160yd) ketika ditetapkan pada kelajuan 35 knot (65 & # 160km / j 40 & # 160mph) pada kelajuan berkurang 28 knot (52 & # 160km / j 32 & # 160mph) ), julat meningkat dengan ketara kepada 15,000 & # 160m (16,000 & # 160yd). & # 9119 & # 93 & # 9112 & # 93

Perisai

The MackensenKapal-kapal dilindungi dengan perisai keluli bersimen Krupp, seperti yang menjadi standard kapal perang Jerman pada zaman itu. Angka-angka khusus untuk susunan tata letak baju besi tidak bertahan, tetapi menurut sejarawan angkatan laut Erich Gröner "Pakaian baju besi Krupp mirip dengan yang [sebelumnya] Derfflinger kelas ". & # 9110 & # 93 Angka yang disenaraikan di sini adalah angka untuk Derfflinger kelas. Mereka mempunyai tali pinggang besi ketebalan 300 & # 160mm (11.8 & # 160in) di benteng tengah kapal, di mana bahagian-bahagian kapal yang paling penting berada. Ini termasuk majalah peluru dan ruang jentera. Tali pinggang dikurangkan di kawasan yang kurang kritikal, hingga 120 & # 160mm (4.7 & # 160in) ke hadapan dan 100 & # 160mm (3.9 & # 160in) di belakang. Tali pinggang meruncing hingga 30 & # 160mm (1.2 & # 160in) di busur, walaupun buritan tidak dilindungi oleh perisai sama sekali. Sekat torpedo 45 & # 160mm (1.8 & # 160in) berlari sepanjang lambung kapal, beberapa meter di belakang tali pinggang utama. Dek berperisai utama berketebalan antara 30 & # 160mm di kawasan yang kurang penting hingga 80 & # 160mm (3.1 & # 160in) di bahagian yang meliputi kawasan kapal yang lebih kritikal. & # 9111 & # 93

Menara conning ke depan dilindungi dengan perisai berat: sisinya setebal 300 & # 160mm dan bumbung 130 & # 160mm (5.1 & # 160in). Menara conning belakang kurang berperisai sisinya hanya 200 & # 160mm (7.9 & # 160in), dan bumbung ditutup dengan plat perisai 50 & # 160mm (2 & # 160in). Turret senapang bateri utama juga berperisai: sisi turret 270 & # 160mm (11 & # 160in) dan bumbungnya 110 & # 160mm (4.3 & # 160in). Senapang bersaiz 15 & # 160cm mempunyai perisai perisai bernilai 150 & # 160mm di casemates, senapang itu sendiri mempunyai perisai 70 & # 160mm (2.8 & # 160in) untuk melindungi kru mereka dari serpihan cengkerang. & # 9111 & # 93


Dirancang untuk yang tidak pernah selesai Mackensen Penjelajah kelas. Jaket dari senapang yang belum selesai digunakan untuk membangun Paris Gun jarak jauh.

Pada tahun 1922 terdapat tiga belas senapang SK L / 45 35 cm, 15 kereta api tentera laut dan 13 mekanisme penarikan balik. Tidak semua nombor siri senjata ini disimpan dalam arkib, tetapi nombor siri 1 hingga 9 (lapan senjata ditambah satu alat ganti yang ditujukan untuk Mackensen) dihancurkan di Wilhelmshaven Arsenals seperti yang dikehendaki oleh syarat Perjanjian Versailles.

Pemasangan tentera laut untuk senjata ini menggunakan pam elektrik untuk menggerakkan gear ketinggian hidraulik sementara latihannya semua elektrik. Pistol ini juga mempunyai pengangkut shell, pelekap dan bonggol yang berfungsi secara hidraulik.

Nota sumber: Beberapa sumber menyatakan bahawa salah satu senjata ini digunakan di Flanders, tetapi ini sepertinya kes salah identiti. Krupp membina senapang khas SK L / 52.5 jarak jauh 35.5 cm bernama "K & oumlnig August" yang siap pada tahun 1913. Senjata ini akan digunakan di Calais jika Jerman menembusi sejauh itu, tetapi sebaliknya digunakan di kubu separa kekal XII di Qu & eacuteant pada Oktober 1916. Kemudian di Sancourt dan melepaskan tembakan ke Doulles pada tahun 1918.


Adakah kapal perang cepat tidak dapat dielakkan?

Berikut dari perbincangan mengenai sama ada kelas QE adalah kelas yang paling banyak dibincangkan di forum ini. Ketika RN merenungkan kapal perang semasa Perang Dunia I, beberapa alternatif ditawarkan kepada Jellicoe, termasuk versi QE yang diperbaharui dan diperbesar yang menjanjikan 25-26 knot, dan versi cruiser pertempuran ini, mampu 30+ knot, awalnya memiliki perisai pada skala Harimau, yang akhirnya berkembang menjadi Tudung. Jellicoe menunjukkan bahawa dia melihat sedikit nilai untuk memiliki lebih banyak QE, dan menginginkan lebih banyak kapal perang.

Semasa perang segera, hanya orang Jepun yang nampaknya serius untuk meningkatkan kepantasan unit-unit utama garis pertempuran. AS dan UK sama-sama bermaksud untuk mengekalkan kelajuan kapal perang sekarang dengan kapal perang yang lebih perlahan.

Kami tahu walaupun pada akhir tahun 1936, USN menganggap 23 knot sangat sesuai untuk kapal perang 16 "baru, dan RN juga mempertimbangkan kapal perang yang lebih lambat.

Pertanyaannya adalah, jika tidak ada WNT, Apakah ada kecenderungan kuat untuk kapal perang cepat, atau kapal kapital cepat akan menjadi kapal khusus dan garis perang utama tetap pada kecepatan WWI mereka?

5:35 PM - 15 Feb # 2 2021-02-15T17: 35

6:12 PTG - 15 Feb # 3 2021-02-15T18: 12

6:24 PTG - 15 Feb # 4 2021-02-15T18: 24

6:28 PTG - 15 Feb # 5 2021-02-15T18: 28

6:52 PM - 15 Feb # 6 2021-02-15T18: 52

Fakta bahawa mereka dibina untuk dapat bertarung di barisan tidak menjadikan mereka kapal perang yang cepat. Sekiranya itu berlaku daripada banyak kapal penjelajah berperisai generasi sebelumnya dan beberapa kapal penjelajah generasi kemudian yang mempunyai kekuatan tentera laut yang lebih rendah juga akan dikira sebagai kapal perang yang pantas.

Ersatz York tidak lebih dari versi Mackenses yang sedikit diperbesar, dan dengan itu mempunyai banyak persamaan dengan kapal perang.

Pemikiran Jerman di bahagian akhir perang nampaknya merupakan pertumbuhan langsung dari ketidakmampuan barisan pertempuran HSF untuk mengurangkan keunggulan RN walaupun ketika nampaknya memberikan peluang yang hampir ideal untuk mencapai tujuan operasi tertinggi di Jutland, Jadi seseorang mungkin mengatakan L20 adalah reka bentuk yang pelik tertumpu dan tidak dapat dibayangkan dengan berfokus pada bagaimana untuk kembali berlari ke arah utara di Jutland dengan lebih berjaya.

Dari tahun 1918, sebelum menjadi jelas bahawa Jerman akan kalah perang dan tidak berpeluang untuk mencuba, tidak semuanya jelas bagaimana melakukan dirinya dengan armada pasca perang dengan kapal perang cepat yang lebih mahal dengan perbelanjaan yang lebih banyak kapal perang dapat membentuk strategi tentera laut yang berkesan untuk tentera laut Jerman yang masih terperangkap secara strategik di Laut Utara.

7:03 PM - 15 Feb # 7 2021-02-15T19: 03

semua GK Jerman mempunyai perisai BB garis masa kadang-kadang lebih banyak daripada kebanyakan BB WWI, dan Mackensen hanya mempunyai senjata 35cm kerana undang-undang tentera laut Jerman dan itu adalah satu-satunya persamaan yang dimiliki Mackensen dengan Battlecruiser, bahawa dia dirancang senapang yang kurang berkaliber kemudian Bayern, yang disingkirkan dengan Ersatz York.

7:10 PM - 15 Feb # 8 2021-02-15T19: 10

7:18 PM - 15 Feb # 9 2021-02-15T19: 18

26 pengikat. Hanya Jellicoe yang memerlukan kapal perang yang menghentikan pengeluaran tersebut dan membuat Hood.
Orang Jepun meningkatkan kelajuan dari Fuso dan Ise 23-24 ke Nagato 27 atau lebih, sama untuk Kaga, 30 knot seterusnya.
Orang Jerman (selain dari kapal perang berperang) pertama kali merancang kapal perang dengan kelajuan 25 -26 knot (L1 hingga L3).
Kemudian L20 hingga 24 adalah sekitar 25 hingga 27 knot
Daripada GK mengubah sebutan dari "Big Cruisers" menjadi "Kapal Perang Besar" dan akhirnya kelajuan 30 knot (bervariasi) dan kelas L akhir dari 1918 adalah reka bentuk 27 dan 28 knot.
Orang Rusia dan Perancis berada di luar perlumbaan pada masa itu. Dunia lain, bahkan tidak patut dibincangkan.
Hanya orang Amerika yang menolak untuk meningkatkan kelajuan kapal perang, tetapi bahkan mereka meningkatkan kelajuan South Dakota menjadi 23 knot. Dan reka bentuk kemudiannya adalah 25 knotters (sebelum WNT)
Kapal perang Angkatan Laut Diraja yang pada awalnya perang adalah 25 hingga 26 knot, tetapi keperluan perisai yang sangat tebal dan senjata berat terpaksa dikurangkan menjadi 23 knot. Dan bahkan kapal perang G3 lebih berperisai daripada kapal perang di dunia kecuali N3.

7:20 PM - 15 Feb # 10 2021-02-15T19: 20

Pembacaan saya mengenai Staff dan Samuel menunjukkan satu-satunya pelakon penting yang berpihak kepada penggabungan kapal perang dan kapal perang ke kapal perang cepat yang sebenarnya di Jerman sebelum tahun 1916 menjadi Kaiser sendiri. Tentera laut yakin armada paling efektif yang dapat dibeli dengan sejumlah wang dan sumber daya terdiri daripada beberapa kapal penjelajah besar dan banyak kapal perang lambat. 3 Mackensens dirancang bersama dengan 4 Bayens. Satu-satunya sebab mengapa ada 4 kapal perang yang diperintahkan tanpa kapal perang langsung ialah 4 kapal penjelajah berperisai telah hilang dan undang-undang membolehkan mereka diganti satu untuk satu dengan kapal perang, sementara kekurangan doktrin operasi bermaksud kapal perang tidak berisiko, dan oleh itu tidak ada hilang dan memerlukan penggantian.

Reka bentuk L20 diperjuangkan oleh Scheer. Pemikiran pasca pelayarannya nampaknya didominasi terutamanya oleh idea bahawa strategi riskflotte tidak akan berfungsi dan satu-satunya jalan Jerman untuk kejayaan kejayaan tentera laut permukaan utama adalah dapat merombak skuadron Britain yang terpisah dengan kapal yang lebih cepat dan kuat secara individu dalam pengulangan larian ke utara. Reka bentuknya dalam banyak hal khayalan kerana jelas tidak didorong terutamanya oleh jangkaan keperluan pasca perang, melainkan didasarkan pada anggapan bahawa perang akan berlangsung hampir selama-lamanya, dan kapal perang yang dimulakan pada tahun 1919 dapat diselesaikan dengan cukup cepat untuk tetap mengambil bagian dalam perang.


Kapal perang kelas Mackensen Prinz Eitel Friedrich (kiri) menunggu pembuangan sekitar tahun 1920. Kapal perang yang belum selesai adalah kapal perang kelas Bayern Württemberg.

Ini adalah satu-satunya foto Mighty Prinz. Dia boleh menjadi kapal yang indah jika dia dibina.

Dia memang kelihatan cantik dalam permainan imo. Salah satu kapal kegemaran saya. Dia juga tumbuh pada saya. Terutama setelah saya melepaskan Myoko pada jarak maksimum dan mengalami kerosakan sebanyak 136 ribu pada permainan itu. Adakah rekod saya untuk abit.

Saya tidak akan mendapat lebih dari 100k kerosakan dalam permainan tanpa membuat diri saya mudah dihukum. :(

Saya teringat ada lebih banyak foto, termasuk kakaknya yang lain juga.

Foto penuh sebenarnya merangkumi satu kapal terkenal:

Yang di sebelah kanan adalah Salamis perang Yunani yang tidak pernah selesai.

Dengan kelajuan 23 knot dan senapang 8x14 & quot, Salamis pasti menjadi unit yang cukup hebat buat masa ini.

Battlecruisers dan lebih lama daripada kapal perang, namakan duo yang lebih ikonik.

Battlecruisers dan peledakan majalah?

Setiap kali saya melihat / membaca tentang kapal yang belum selesai dihancurkan seperti ini, saya tidak dapat membantu tetapi bertanya-tanya tentang perasaan pembangun kapal, kerana kerja keras mereka sia-sia.

Saya juga memikirkannya dari segi permainan. Orang-orang yang menghabiskan berjam-jam merancang model kapal seperti Duca D & # x27aosta, hanya untuk kapal-kapal dalam permainan menjadi sampah dan semua orang menganggap mereka sampah.

Pada asasnya, ya. Saya merasakan perkara yang sama.

Sebagai jurutera, saya lebih suka ia tidak pernah selesai daripada orang-orang mati di atasnya.

Mengapa Inggeris tidak mengambilnya dan menyelesaikannya?

Kerana mereka tidak dapat menggunakan kapal tambahan yang dibangun dengan desain yang sudah usang ketika mereka harus membuang 1/3 armada mereka dengan segera kerana tidak dapat membiayai pemeliharaan mereka.

Britain mempunyai lebih banyak pekerjaan yang diperlukan dari galangan kapal sendiri dan mengambil alih kapal negara lain biasanya merupakan mimpi buruk logistik kerana anda harus mencari atau mengganti setiap peralatan yang berbeza dari peralatan anda sendiri. Anda akhirnya harus mendekonstruksi kapal kembali ke dasar kapal dan kemudian membinanya semula dengan mempertimbangkan keperluan dan keperluan anda sendiri, dan pada saat itu akan lebih mudah untuk hanya membina Renown atau Revenge yang lain.

Bagaimanapun, Britiain menggunakan sedikit peralatan untuk ujian dan penilaian seperti pelbagai senjata dan peluru.

Atas banyak alasan logistik seperti yang digariskan di bawah, tetapi juga kerana Perjanjian Tentera Laut Washington tahun 1922 menghadkan jangka panjang Tentera Laut Diraja kepada 525,000 tan kapal kapital.

Itu mengurangkan kekuatan menjadi 22 kapal, Hood, Renown, Repulse dan Tiger sebagai sayap kapal perang, dan kelas kapal perang Iron Duke, KGV, QE dan R. Sekiranya RN bertempur kembali dengan Jutland pada tahun 1918, tentunya dengan sekitar 41 kapal kapital, jadi sekitar setengah armada kapal modal sudah dihancurkan.

Tempoh pasca perang segera juga (per Correlli Barnett) merupakan pengurangan pengeluaran angkatan laut yang sangat pesat. Anggaran RN adalah £ 344 juta pada tahun 1918-1919, kemudian £ 154 juta pada tahun 1919-1920, dan £ 74 juta pada tahun 1920-1921. Di persekitaran itu, dengan penutup selesai dengan perlahan, dan binaan baru Nelson kelas yang mungkin sangat unggul daripada reka bentuk asal WWI yang menghabiskan wang untuk menyelesaikan Mackensen atau Bayern, untuk menggantikan satu atau dua kapal yang ada yang lebih tua nampaknya mustahil untuk dibenarkan.