Maklumat

Botol Tembikar Berkaca dari Babylon



Crocked Up: Menyanyikan pujian dari stoneware

Saya baru-baru ini membaca sebuah artikel hebat yang ditulis oleh Steve Ketcham dalam edisi November / Disember 2014 majalah & # x201CBottles and Extras & # x201D, yang diterbitkan oleh Federation of Historical Bottle Collectors (FOHBC), yang bertajuk & # x201Cottery Museum of Red Wing & # x2014 Sekarang Dibuka! & # x201D Steve adalah ahli lama FOHBC dan tinggal di Red Wing, Minnesota.

Empat Bir Halia: & # x201CFelix J. Quinn-Ginger Beer Manufr- Halifax NS & # x201D G & amp C Moore-Stone Ginger Beer & # x201D & # x201CKing & # x2019s Old Country Limited-King & # x2019s Old Country Stone Ginger Beer, Winnipeg, Manitoba & # x201D & # x201CYe Old Country & # x2013 Batu-Ginger Beer- Vancover, BC (Semua Kanada) 1886-1930 $ 20-30 / EA

Setelah menyelesaikan artikel itu, saya mula berfikir bahawa perhatian yang cukup mungkin diberikan kepada pengumpul barang-barang stoneware yang gemar mengumpulkan pelbagai jenis tempayan, kendi, dan tembikar. Walaupun barang-barang ini dibuat dari tembikar dan bukannya kaca, banyak pengumpul botol juga mempunyai koleksi pinggan mangkuk dan peralatan stoneware (termasuk saya sendiri), kerana biasanya barang itu terdapat di mana sahaja botol dijumpai.

Semasa menghadiri pertunjukan botol dan bercakap dengan rakan pengumpul, saya selalu melihat pelbagai jenis tawaran peniaga. Walaupun kebanyakan perbualan ini tertumpu pada kaca, nampaknya tidak banyak perbincangan mengenai periuk, stoneware, atau tembikar pada umumnya. Namun, terdapat banyak pilihan jenis barang tembikar yang unik yang ditawarkan untuk dijual di semua pameran ini. Oleh itu, mari & # x2019s beri perhatian kepada stoneware dan perhatian.

Sebagai permulaan, tembikar dihasilkan dengan membentuk tanah liat menjadi objek, kemudian menundukkannya pada suhu tinggi dalam tanur, mengeluarkan lebihan air dari tanah liat dan memantapkan bentuknya dan meningkatkan kekuatan dan mengeraskan objek. Dan, ia sudah lama wujud. Berapa lama? Berdasarkan penemuan arkeologi, sejarah menunjukkan bahawa tembikar dari zaman awalnya adalah barang tembikar sejak 29,000-25,000 SM, dan berasal pada suatu masa semasa Zaman Neolitik, atau tahap terakhir Zaman Batu. Periuk tanah terdiri dari semua tembikar primitif hingga abad ke-17 untuk Eropah, Mesir, Parsi, Timur Dekat, Yunani, Rom, Mediterania, China, dan Jepun, dengan kapal tembikar yang ditemui di Republik Czech berasal dari 29,000-25,000 SM, China hingga 20,000 SM, Jepun hingga 10,500 SM, dan Timur Jauh Rusia, Afrika, dan Amerika Selatan hingga 14,000 SM.

Tiga Jar Iklan Bristol Glaze Satu-liter semua stensil & # x201C E. Swasey & amp Co- Portland Me & # x201D & # x2013 1900- $ 90-110

Pembuatan stoneware yang paling awal didokumentasikan, dengan proses yang digunakan pada peralatan tembikar, adalah di Rhineland Jerman sekitar 1280, sementara England memulakan pengeluaran pada separuh kedua abad ke-17 hingga abad ke-18 (1650-1700). Menjelang tahun 1800-an, Lambeth di London telah menjadi pusat pengeluaran stoneware berlapis garam setelah penubuhan Doulton dan Watts Pottery, kemudian menjadi Royal Doulton. Produk berlapis garam mereka dikenali sebagai Doulton Ware dan dipamerkan di Pameran Philadelphia 1876 dan di Pameran Chicago tahun 1893. Walaupun sejumlah besar barang stoneware seperti kendi dan tempayan diimport dari Britain dan Jerman ke Amerika dari tahun 1640 hingga 1700, pengeluaran bertarikh paling awal di Amerika adalah di Philadelphia, Pennsylvania New York dan Yorktown, Virginia sekitar tahun 1720.

Anggota keluarga Crolius dan Remmey, yang dianggap pelopor pengeluaran tembikar stoneware di Amerika, menetapkan standard ketukangan dan reka bentuk yang lebih tinggi dan segera mendirikan kedai mereka di belakang Dewan Bandaraya lama di kawasan New York City, bersama John W. Corlius mendirikan kedainya pada tahun 1720, dan John Remmey membuka kedainya di kawasan yang sama sekitar tahun 1735. Ketika penduduk Amerika Syarikat bergerak ke arah barat, permintaan meningkat dan menjelang tahun 1820 kilang tembikar stoneware sedang dibina di hampir setiap bandar untuk mengurus semua kedai, hotel, restoran, petani, dan peneroka tempatan.

Dengan pengecualian botol stoneware dan kendi yang dikendalikan, yang senang dikendalikan untuk tujuan pembotolan pelbagai jenis minuman dan perasa, seperti bir, bir halia, ale, rum, sari, krim, susu, molase, dan cuka, kendi dan tempayan yang lebih besar membebankan, besar, dan sering berat. Periuk dan kendi yang lebih besar ini dibuat untuk digunakan oleh pemilik kedai bekalan dan perdagangan, sejak tempayan itu disimpan

& # x201Pelanggan Pesanan Besar Pemborong & Penjual Liquor di Barat & # x2013 Quinn & # x2019 Kuantiti Kualiti & # x2013 Rye Whisky-Kansas City Mo, & # x201D & # x2013 1 & # xBD Jug Iklan Gallon- 1900- $ 50-60

kandungannya lebih sejuk dan memanjangkan jangka hayat produk tertentu. Berukuran dan ukuran berkisar dari 1 liter hingga 25 galon plus, yang tersekat pada item itu sendiri. Secara umum mereka digunakan sebagai penyejuk air, pemotong mentega, dan penyimpanan untuk berbagai barang makanan lain seperti sayur acar dan produk daging asin.

Salah satu minat utama yang ditumpukan oleh pengumpul tidak semestinya warna atau bentuk, tetapi jenis hiasan. Stoneware yang paling awal dirancang dengan tangan dan diukir pada tahun 1790-1900, dengan hiasan lekapan pada pegangan yang digunakan selama jangka waktu 1825-1875. Bermula pada tahun 1825, kepingan stoneware dengan hiasan biru dapat dijumpai di kendi, pasu, penyejuk air, periuk mentega, mangkuk, dan periuk dan kendi mini. Terdapat juga banyak penggunaan kendi oleh penyuling wiski. Walaupun tempayan, kendi, dan botol stoneware dibuat dengan bentuk yang unik, setiap syarikat menambahkan hiasan dicat dan stensilnya sendiri, reka bentuk kiasan tanaman berbunga, pemandangan patriotik, pemandangan sejarah, rumah, orang, dan haiwan, dan reka bentuk seni rakyat. Reka bentuk ini diserlahkan dengan kemasan berkilau dan berkaca dengan oksida kobalt, yang menggambarkan kisah dan sejarah yang unik. Saya rasa botol bir halia antik mempunyai beberapa logo dicap paling menarik dan kreatif untuk setiap syarikat. Semasa peningkatan perindustrian pada tahun 1880-an, terdapat lebih banyak pengeluaran botol kaca kelabu baru bersama dengan kaca pelindung standard. Botol ini juga mempunyai selip bahu berwarna-warni dalam warna coklat tua, coklat gelap, hijau, biru kobalt, biru langit, ungu, dan merah, dengan logo reka bentuk yang unik yang menggambarkan lokomotif, haiwan, bendera, lambang, dan pemburu, hanya untuk menyebut beberapa.


68 gambar berkaitan dengan muzium ini

Miletus, Teater, Pelepasan Apollo

Tarsus, Figurine seorang lelaki Parsi

Zincirli, Pintu masuk, singa

ZIncirli, Istana, Orthostat

Nineveh, Istana Aššurbanipal, Askar dengan lembu yang ditangkap dan budak perempuan dari Elam

Pergamon Altar dengan duit syiling

A brickur, panel bata kaca dengan capricorn

Amarna, Surat dari Raja Abdi-Hepa dari Yerusalem

Carystus, Bantuan pemakaman seorang lelaki

Kition, Pelepasan Sargon II

Nineveh, Istana Senacherib, Dua tentera

Aššur, Makam Diraja, tembikar kaca

Babel, perarakan Diraja memasuki Gerbang Itar. Di hadapan: pusat Procession Street: Gerbang Ištar di kaki langit: Etemenanki.

Boeotia, Batu Nisan Polyxena

Hatra, Patung dewi Bulan

Samos, Kuil Hera, Tiang

Zincirli, Pangkalan lajur: sphinx berganda

Aššur, Lembangan Sennacherib

Hattusa, Patung pahlawan

Pergamon Altar, Auge mewujudkan kultus Athena

Rhodes, Lega dengan pemerkosaan Brygindis

Aššur, panel bata berkaca dengan dewa Aššur

Baalbek, kuil Musytari, Mahkamah Agung, lembangan Utara, Fountainhouse

Griffin pada azimat Assyria

Tablet Babylon yang menyebut Raja Jehoiachin

Zincirli, balai utara, ortostat raja Barrakib menerima seorang jurutulis

Zincirli-Gerdshin, Patung Hadad

Piraeus, Pelepasan Cybele, Hecate, dan Hermes

Babylon, Patung Heracles

Samos, Kuil Hera, Patung tiga dewi dan singa

Aššur, Kuil Aššur, bantuan Old-Assyrian dari tiga dewa (dan dua kambing)


Kandungan

Pengeluaran batu glazer garam paling awal yang diketahui adalah di Rhineland Jerman sekitar tahun 1400 [4] ia merupakan satu-satunya inovasi penting dalam tembikar Zaman Pertengahan Eropah. Pada mulanya, proses itu digunakan pada tembikar. Menjelang abad ke-15, bandar-bandar tembikar kecil di Westerwald, termasuk Höhr-Grenzhausen, Siegberg, Köln, dan Raeren di Flanders, telah menghasilkan stoneware berlapis garam, [5] dengan kendi Bartmann produk khas. Pada abad ke-17, lapisan garam mendapat populariti di England dan juga di Kolonial Amerika. [4] Westerwald Pottery dicirikan oleh medali yang dicap dan penggunaan pewarna berasaskan kobalt oksida untuk hiasan. Pengeluaran tembikar glasir garam di Westerwald terhenti kerana pertimbangan persekitaran pada tahun 1983.

Di UK pada abad ke-17 dan ke-18, stoneware berlapis garam berkualiti tinggi dihasilkan di Derbyshire, Nottinghamshire, London dan Staffordshire. [6] Tembikar berkaca garam juga terkenal di Amerika Utara dari awal abad ke-17 hingga awal abad ke-19, [7] memang tembikar domestik yang dominan di sana pada abad ke-19. [8] Walaupun pengeluarnya di Amerika meningkat dari pengeluaran bertarikh paling awal, tahun 1720-an di Yorktown, sejumlah besar selalu diimport dari Britain. [9]

Salah satu tembikar pertama di Amerika adalah di Bean Hill di Norwich, Connecticut. Mereka mengeluarkan tembikar berwarna kuning coklat, garam. Teknik mengilat garam mereka ditemui pada sekitar tahun 1680 oleh seorang pelayan. Terdapat kapal tanah di atas api dengan air garam di dalamnya untuk menyembuhkan daging babi garam. Sementara pelayan itu air garam direbus, periuk menjadi merah panas, dan sisinya kelihatan berkaca. Seorang tukang tembikar tempatan menggunakan penemuan itu dan teknik mengilat garam menjadi kenyataan. [10]

Selama abad ke-20, teknik ini dipromosikan untuk penggunaan tembikar studio oleh Bernard Leach. Pada tahun 1950-an, ia diperkenalkan ke tembikar kerajinan Jepun melalui hubungan Leach dengan Shōji Hamada. Don Reitz memperkenalkan pelapisan garam ke dalam kurikulum di Universiti Alfred di New York pada tahun 1959, dan kemudian menyebarkannya ke universiti Amerika lain dengan program seni seramik. [ rujukan diperlukan ]

Kerana kebimbangan sejumlah besar pencemaran udara yang dihasilkan dari proses tersebut [11] sekatan udara bersih persekitaran menyebabkan berlakunya penggunaan pelapisan garam secara meluas. [1] Ini terakhir digunakan pada skala besar untuk pembuatan saluran pembetung berlapis garam, dan selain penggunaan terhad oleh beberapa tukang potong studio, prosesnya sudah usang, [1] walaupun ada laporan masih digunakan untuk pembetung -paip di India. [12] [13]

Stoneware garam garam Inggeris

Eksperimen dalam pembuatan stoneware bermula di England pada bahagian kedua abad ke-17. Bukti terawal bertarikh 1650-1700 di lokasi pembakaran di Woolwich Ferry, London. Kesamaan barang dengan produk Jerman pada era yang sama menyebabkan ia dikaitkan dengan tembikar pendatang.

Pengilang tembikar glasir garam Inggeris yang terkenal ialah John Dwight di Fulham Pottery, yang didirikannya pada tahun 1672. [14] [15] Dalam permohonan paten yang berkaitan, yang diberikan pada tahun 1671, dia juga mengaku telah "menemui misteri tembikar tanah lutsinar yang biasa dikenali dengan nama porselin atau barang-barang China dan Parsi. " [16]

Menjelang tahun 1800-an Lambeth di London telah menjadi pusat pengeluaran stoneware garam garam, dan terutama setelah penubuhan Doulton dan Watts Pottery, yang kemudian menjadi Royal Doulton. Syarikat ini ditubuhkan pada tahun 1815 ketika John Doulton menjalin kerjasama dengan pemilik, Martha Jones dan mandor, John Watts, dari tembikar yang ada di Lambeth. Pada mulanya kilang ini mengkhususkan diri dalam peralatan kaca berlapis garam, seperti yang dihasilkan oleh kilang Fulham. [17] Selama tahun 1830-an dan 1840-an, sejumlah besar paip pembetung berlapis garam dihasilkan oleh Doultons berikutan sokongan Ed Eden Chadwick untuk memperbaiki keadaan kebersihan. Doulton juga merupakan salah satu pengeluar penebat elektrik yang paling awal, pada mulanya menggunakan stoneware garam glaser dan untuk sistem telegraf elektrik. [18] Juga, dari sekitar tahun 1830, mereka memulai produksi kapal stoneware glasir garam, yang dihargai untuk ketahanan asid mereka, untuk industri kimia yang baru muncul. [18] Dari peralatan hiasan Doulton & amp Co. dari tahun 1850-an, yang dihasilkan bekerjasama dengan Lambeth School of Art yang berdekatan, menikmati kejayaan besar di pelbagai pameran antarabangsa, termasuk di The Great Exhibition pada tahun 1851, Philadelphia Exhibition pada tahun 1876, dan juga di Chicago pada tahun 1893. Produk hiasan glasir garam mereka dikenali sebagai 'Doulton Ware'. Menjelang tahun 1890, peralatan hiasan mereka begitu berjaya sehingga 350 pereka dan seniman bekerja di kilang Lambeth, termasuk George Tinworth yang terkenal. [19] [18] Kilang Lambeth Doulton ditutup pada tahun 1956, sebahagian besarnya disebabkan oleh peraturan udara bersih baru yang melarang pengeluaran lapisan garam di persekitaran bandar. [20] Pengeluaran, tetapi bukan pelapisan garam, dipindahkan ke kilang mereka di Burslem yang telah didirikan pada tahun 1877. [18]

Beberapa tembikar stoneware lain juga beroperasi di Lambeth antara pertengahan abad ke-18 & abad ke-19, termasuk James Stiff and Sons dan tembikar Imperial Stephen Green. Yang pertama telah memulakan kerjaya tembikar di Doulton pada tahun 1830, sebelum membuka kilang sendiri pada tahun 1843. [21]

Kecuali penggunaannya oleh beberapa tukang potong studio, prosesnya sudah usang. Sebelum kematiannya, dalam menghadapi sekatan udara bersih alam sekitar, ia terakhir digunakan dalam pembuatan paip pembetung berlapis garam. [22] [23] [24] Satu-satunya tembikar komersial di UK yang kini dilesenkan untuk menghasilkan tembikar glasir garam adalah Errington Reay di Bardon Mill di Northumberland yang ditubuhkan pada tahun 1878. [25] [26] [27]

Dunia baru Edit

Salah satu tembikar pertama di Amerika adalah di Bean Hill di Norwich, Connecticut. Mereka mengeluarkan tembikar berwarna kuning coklat, garam. Teknik mengilat garam mereka ditemui pada sekitar tahun 1680 oleh seorang pelayan. Terdapat kapal tanah di atas api dengan air garam di dalamnya untuk menyembuhkan daging babi garam. Sementara pelayan itu air garam direbus, periuk menjadi merah panas, dan sisinya kelihatan berkaca. Seorang tukang periuk tempatan memanfaatkan penemuan itu dan lapisan garam menjadi kenyataan. [28]

Pengeluaran tembikar glasir garam yang paling awal diketahui di Australia adalah pada tahun 1850-1883. [29]


Stoneware Garam Garam

Lapisan garam dibentuk dengan membuang garam ke dalam tanur semasa bahagian suhu yang lebih tinggi dalam proses pembakaran.

Natrium dari garam bertindak balas dengan silika dalam badan tanah liat untuk membentuk lapisan kaca natrium silikat, oleh itu garam berkaca.

Glasir garam tidak berwarna atau boleh diwarnai dalam pelbagai warna seperti yang dapat dilihat pada tembikar antik yang terdapat dalam gambar tajuk. Pelbagai warna boleh dibuat & # 8230

  • coklat menggunakan besi oksida
  • biru menggunakan kobalt oksida
  • atau ungu dengan menggunakan mangan oksida.

Pada kira-kira 1660 ° F / 780 ° C, garam, (natrium klorida), menguap dan mengikat dengan silika dalam badan seramik untuk membuat gelas silikat.

Hiasan biru yang cerah, dicapai dengan penggunaan slip oksida kobalt, dianggap sebagai tanda dagangan seramik glasir garam.

Stoneware garam berkaca mungkin berasal dari kawasan Rhineland di Jerman sekitar tahun 1400-an

Di UK pada abad ke-17 dan abad ke-18 stoneware garam berkualiti tinggi dihasilkan di Derbyshire, Nottinghamshire, London dan Staffordshire

Menjelang tahun 1800-an, Lambeth di London telah menjadi pusat penghasilan stoneware garam berkaca, terutama setelah pembentukan Doulton dan Watts Pottery

Doulton dan Watts kemudiannya menjadi Syarikat Royal Doulton dan pengumpul yang berminat harus mencari peralatan dapur berkilat garam awal yang berkualiti oleh Royal Doulton.

Amerika mula menghasilkan barang-barang berlapis garam sekitar tahun 1720 di Philadelphia, Pennsylvania, dan Yorktown, Virginia.

Penggunaan artikel stoneware termasuk kapal penyimpanan untuk berbagai jenis bahan habis pakai, seperti air, soda, bir, daging, gandum, jeli dan acar sayur.

Menjelang 1770-an, pengeluaran stoneware berlapis garam telah merebak ke banyak pusat di seluruh Amerika Syarikat, terutama Manhattan, New York.

Stoneware Salt Glazed menjadi peralatan rumah tangga yang dominan di Amerika Syarikat dari tahun 1780 hingga 1890.

Menjelang tahun 1820 & gt, stoneware dihasilkan di hampir setiap pusat bandar Amerika, dengan tukang tembikar dari Baltimore, Maryland, khususnya menaikkan kerajinan ke puncaknya.

Pada separuh terakhir abad kesembilan belas, tukang tembikar di New England dan New York mula menghasilkan stoneware dengan reka bentuk kiasan yang rumit seperti rusa, anjing, burung, rumah, orang, pemandangan sejarah dan motif lain yang menarik termasuk gajah dan keindahan mandi.

Pengeluaran stoneware berkurang berikutan pengenalan bahan lain khususnya balang kaca John Landis Masons.

Menjelang pergantian abad kedua puluh, sebilangan syarikat menghasilkan stoneware secara besar-besaran dengan glasir putih tanpa garam (disebut sebagai bristol slip), tetapi ini tidak mempunyai hiasan yang rumit seperti pada stoneware berlapis garam sebelumnya.


Kandungan

Susa berada dalam lingkungan budaya Uruk Sumeria pada masa Uruk. Peniruan dari seluruh peralatan negara Uruk, proto-tulisan, meterai silinder dengan motif Sumeria, dan seni bina monumental, terdapat di Susa. Susa mungkin merupakan tanah jajahan Uruk. Dengan demikian, periodisasi Susa sesuai dengan periode Uruk Awal, Tengah dan Akhir Susa II (3800-33100 SM) sesuai dengan periode Uruk Awal, Tengah, dan Akhir.

Tidak lama setelah Susa pertama kali menetap 6000 tahun yang lalu, penduduknya mendirikan sebuah kuil di landasan monumental yang naik di atas lanskap sekitarnya yang rata. Keistimewaan laman web ini masih dapat dikenali hingga kini dalam kesenian kapal seramik yang dijadikan persembahan di seribu atau lebih kubur berhampiran pangkalan pelataran kuil. Hampir dua ribu periuk dijumpai dari tanah perkuburan dan sekarang, kebanyakannya kini berada di Louvre, sebuah kapal seperti Bushel dengan motif ibex. Kapal yang dijumpai adalah bukti yang fasih terhadap prestasi artistik dan teknikal pembuatnya, dan mereka mempunyai petunjuk mengenai organisasi masyarakat yang menugaskan mereka. [5] Kapal seramik yang dicat dari Susa dengan gaya pertama yang paling awal adalah versi serantau tradisi seramik Mesopotamia Ubaid yang tersebar di Timur Dekat selama milenium kelima SM. [5]

Gaya Susa I merupakan produk masa lalu dan pengaruh dari industri seramik kontemporari di pergunungan Iran barat. Kambuhan dalam kaitan rapat dari tiga jenis kapal - gelas minum atau bikar, pinggan mangkuk, dan balang kecil - menyiratkan penggunaan tiga jenis makanan, yang nampaknya dianggap perlu bagi kehidupan di akhirat sebagaimana adanya. dalam yang ini. Keramik bentuk ini, yang dilukis, merupakan sebahagian besar kapal dari tanah perkuburan. Yang lain ialah tempayan dan mangkuk jenis memasak dengan tali sederhana yang dilukis di atasnya dan mungkin merupakan barang kubur dari tempat-tempat warga yang rendah hati dan juga remaja dan, mungkin, kanak-kanak. [6] Tembikar dibuat dengan teliti dengan tangan. Walaupun roda perlahan mungkin digunakan, asimetri kapal dan penyimpangan lukisan garis dan jalur mengelilingi menunjukkan bahawa sebahagian besar kerja dilakukan secara bebas.

Zaman Samanid menyaksikan penciptaan tembikar epigrafi. Kepingan-kepingan ini biasanya adalah kapal tembikar dengan tulisan slip hitam dalam tulisan Kufic yang dilukis di dasar slip putih. Kapal-kapal ini biasanya ditulis dengan pujian atau pujian. [7] Samarqand dan Nishapur adalah kedua pusat pengeluaran tembikar jenis ini. [8]

Nishapur adalah sebuah kota yang terletak di Timur Laut Iran, dan didirikan oleh pemerintah Sasanian Shapur I sekitar tahun 241-72 Masihi. [9] Bandar ini berada di bawah pemerintahan Islam sekitar tahun 651 dan pada dasarnya menjadi kota seni dan kraf yang berkembang. Sebilangan seni yang dihasilkan ialah tembikar, kaca, logam, syiling, dinding hiasan, dan stuko yang diukir dan dicat (Wilkinson, 26). [10] Pengeluaran kapal tembikar, seramik, dan bentuk seni lainnya dieksport di sekitar desa tetangga mereka. Ini membuat kekuatan politik mereka meningkat kerana mereka dapat menentukan kawasan di mana seni mereka dapat diimport. Keramik adalah salah satu seni yang diimport dan unik ke bandar-bandar berdekatan Nishapur. Salah satu kumpulan seramik yang paling biasa disebut buff ware. [11] Alat pengganti dicirikan oleh gambar dengan garis besar ungu dan hitam yang dilukis pada kapal. Peralatan buff juga merangkumi campuran kaca kuning dan hijau.

Tembikar Seljuk, yang dihasilkan ketika Iran adalah bagian dari Kerajaan Seljuk, sering dianggap sebagai periode terbaik dari tembikar Parsi, dan pastinya merupakan yang paling inovatif. Kashan adalah pusat pengeluaran yang utama, mungkin satu-satunya untuk tiga jenis utama barang-barang halus, alat lustreware, barang-barang yang dilukis dengan lapisan bawah dan barang-barang mina'i yang dicat dengan warna-warni. Semua menggunakan badan fritware baru (atau "stonepaste") yang dikembangkan di Parsi di bawah Seljuk. Ini mengambil warna putih baru dengan sangat baik, dan membiarkan dinding yang lebih tipis dengan sedikit tembus porselin Cina ini sudah diimport ke Parsi, dan mewakili persaingan utama untuk barang-barang tempatan. Badan "barang putih" ini digunakan untuk berbagai gaya hiasan, semuanya menunjukkan kemajuan yang luar biasa dalam kecanggihan.

Zaman keemasan ini sebagian besar berakhir dengan pencerobohan Mongol di Parsi bermula pada tahun 1219. Kashan sendiri tidak dipecat atau dimusnahkan, tetapi elit Seljuk yang menjadi pelanggan untuk barang-barangnya hampir dimusnahkan sepenuhnya. Perlu beberapa dekad sebelum tuan Mongol yang baru mengembangkan rasa tembikar halus.

Edit Mina'i

Inovasi dalam tembikar Seljuk termasuk produksi barang mina'i (yang bermaksud "barang berenamel"), yang dikembangkan di Kashan pada dekad-dekad menjelang pencerobohan Mongol di Parsi pada tahun 1219, setelah itu produksi berhenti. [13] Ini telah digambarkan sebagai "mungkin yang paling mewah dari semua jenis barang-barang seramik yang dihasilkan di tanah-tanah Islam timur selama abad pertengahan". [14] Badan seramik dari fritware putih-ish atau stonepaste dihiasi sepenuhnya dengan lukisan terperinci menggunakan beberapa warna, biasanya termasuk gambar. [15]

Ini penting sebagai tembikar pertama yang menggunakan enamel overglaze, dicat di atas glasir seramik yang dipasang oleh tembakan glost utama setelah melukis barang diberi tembakan kedua pada suhu yang lebih rendah. "Mina'i", istilah yang hanya digunakan untuk barang-barang ini kemudian, bermaksud "diemail" dalam bahasa Parsi. [16] Teknik ini kemudian menjadi kaedah standard untuk menghias porselin Eropah dan Cina terbaik, walaupun tidak jelas bahawa ada hubungan antara ini dan penggunaan teknik Parsi sebelumnya. Seperti pada masa dan kawasan lain ketika enamel overglaze digunakan, tujuan teknik ini adalah untuk memperluas jangkauan warna yang tersedia untuk pelukis di luar kumpulan yang sangat terhad yang dapat menahan suhu yang diperlukan untuk penembakan utama badan dan sayu, [17 ] yang dalam kes barang ini adalah sekitar 950 darjah centingrade. [18] Periode ini juga memperkenalkan hiasan underglaze ke tembikar Parsi, sekitar 1200, [19] dan kemudian potongan mina'i sering menggabungkan hiasan underglaze dan overglaze yang bekas juga dapat digambarkan sebagai inglaze.

Sebilangan besar kepingan bertarikh dengan tidak tepat seperti, "akhir abad ke-12 atau awal abad ke-13", tetapi beberapa tarikh yang tertulis bermula pada tahun 1170-an dan berakhir pada tahun 1219. Potongan-potongan emas sering bertarikh sekitar atau setelah 1200. Diandaikan bahawa gaya dan subjek dalam lukisan mina'i diambil dari lukisan manuskrip Parsi kontemporari dan lukisan dinding. Telah diketahui bahawa ini ada, tetapi tidak ada manuskrip atau mural bergambar dari masa sebelum penaklukan Mongol bertahan, meninggalkan lukisan di tembikar sebagai bukti terbaik gaya itu. [20]

Sebilangan besar kepingan adalah mangkuk, cawan, dan berbagai kapal penuang: ewers, balang, dan kendi, hanya sebilangan kecil. Terdapat beberapa kepingan yang dianggap sebagai mangkuk pengemis, atau menggunakan bentuk yang terkait dengan fungsi itu. Jubin jarang, dan mungkin dirancang sebagai pusat yang dikelilingi oleh bahan lain, dan bukannya diletakkan dalam kumpulan. [21] Jubin Mina'i dijumpai in situ oleh ahli arkeologi di Konya di Turki moden mungkin dibuat di sana oleh seniman Parsi berkelana. [22] Sherd dari barang-barang mina'i telah digali dari "sebagian besar situs kota di Iran dan Asia Tengah" yang diduduki selama periode tersebut, [23] walaupun kebanyakan penulis percaya bahawa hampir semua produksi ada di Kashan. [24]

Salah satu contoh teknik perkakas mina'i yang paling terkenal ialah mangkuk besar sekarang di Galeri Freer di Washington DC. Gambar ini menggambarkan pertempuran yang berlaku antara emir Turki di wilayah Barat Laut Iran. Bahagian depan piring menggambarkan pengepungan istana, dan bahagian belakang menggambarkan perburuan. Plat ini adalah salah satu yang terbesar haft wujud. Ia menggabungkan prasasti yang digunakan untuk mengenal pasti watak utama cerita. Lanskap dan elemen seni bina yang digunakan dalam piring Siege Scene di Freer Gallery menjadikan seni itu unik. Kisah keseluruhan piring menunjukkan kemenangan bagi pengepung dan kekalahan bagi pengepung. [25]

Seorang tukang tembikar, Abū Zayd ibn Muḥammad ibn Abī Zayd (aktif 1186 - 1219, Kashan) telah menandatangani 15 buah yang masih hidup, baik dalam karya mina'i maupun nafsu, lebih banyak daripada tembikar Iran abad pertengahan yang lain. [26]

Pengajian dan temu janji mengenai seramik di bawah Shah Ismail dan Shah Tahmasp sukar kerana terdapat beberapa keping yang bertarikh atau yang menyebut tempat pengeluaran. Porselin Cina dikumpulkan oleh golongan elit, dan lebih bernilai daripada produksi tempatan Shah Abbas I yang banyak menyumbangkan koleksi kerajaan untuk kuil-kuil di Ardabil dan Mashhad, mengubahsuai sebuah bilik di Ardabil untuk memaparkan kepingan-kepingan. [27] Banyak lokasi bengkel telah dikenal pasti, walaupun tidak dengan pasti, khususnya: Nishapur, Kubachi ware, Kerman (kepingan monokromatik yang dibentuk) dan Mashhad. Lusterware dihidupkan kembali, menggunakan teknik yang berbeda dari produksi sebelumnya, dan biasanya membuat potongan kecil dengan desain dalam warna tembaga gelap di atas latar belakang biru tua. Tidak seperti barang-barang lain, ini menggunakan bentuk dan hiasan tradisional Timur Tengah daripada yang diilhamkan oleh orang Cina. [28]

Secara umum, reka bentuk cenderung meniru porselin Cina, dengan penghasilan kepingan biru dan putih dengan bentuk dan motif Cina, dengan motif seperti awan chi, dan naga. [29] Biru Parsi dibezakan dari biru Cina dengan nuansa yang lebih banyak dan halus. Selalunya, quatrains oleh penyair Parsi, kadang-kadang berkaitan dengan tujuan potongan (kiasan untuk anggur untuk piala, misalnya) berlaku dalam corak tatal. Jenis reka bentuk yang sama sekali berbeza, lebih jarang, membawa ikonografi yang sangat spesifik untuk Islam (zodiak Islam, sisik tunas, arabesques) dan nampaknya dipengaruhi oleh dunia Uthmaniyyah, seperti yang dibuktikan oleh anthemions bermata bulu (hiasan honeysuckle) yang banyak digunakan di Turki . Gaya-gaya tokoh baru muncul, dipengaruhi oleh seni buku: muda, pemangkas cawan yang elegan, wanita muda dengan siluet melengkung, atau pohon-pohon cemara yang menjerat cabang-cabangnya, yang mengingatkan pada lukisan Reza Abbasi.

Banyak jenis kepingan dihasilkan: piala, piring, botol leher panjang, spittoon, dan lain-lain. Bentuk yang biasa adalah labu dengan leher dan badan yang sangat kecil diratakan di satu sisi dan sangat bulat di sisi lain. Bentuk yang dipinjam dari karya logam Islam dengan hiasan yang sebahagian besarnya diilhami oleh porselin Cina adalah ciri khasnya. [30] Dengan penutupan pasaran China pada tahun 1659, seramik Parsi melambung tinggi, untuk memenuhi keperluan Eropah. Kemunculan tanda palsu bengkel Cina di bahagian belakang sebilangan seramik menandakan rasa yang berkembang di Eropah untuk porselin timur jauh, yang sebahagian besarnya dipuaskan oleh pengeluaran Safavid. Destinasi baru ini membawa kepada penggunaan ikonografi Cina dan eksotik yang lebih luas (gajah) dan pengenalan bentuk baru, kadang-kadang mengejutkan (hookah, plat segi delapan, objek berbentuk haiwan).

Barangan Gombroon adalah jenis barang tembikar halus abad ke-18, yang kelihatan seperti kaca, sering kali terdapat tulisan. [31]

Salah satu kawasan utama di Iran yang mempunyai cara pembuatan tembikar yang sangat istimewa adalah Kalpuregan. Desa Kalpuregan terletak di sebelah tenggara Iran. Satu-satunya ciri yang membezakan Kalpuregan dari kawasan lain adalah tembikar asli, penciptaan peradaban oleh seniman wanita Baluchi. Menurut salah seorang penatua kampung, amalan pembuatan yang wujud sejak sekitar 4 hingga 6 ribu tahun yang lalu masih tetap berlaku. Satu-satunya bengkel yang masih aktif dan gigih untuk terus bekerja dengan kaedah primitif adalah bengkel tembikar Kalpuregan.

Sepanjang sejarah seni tembikar di Kalpuregan menjadi milik wanita sejak lelaki mempunyai beban memburu atau bertani. Menurut bukti sejarah, wanita asli adalah pencipta seni tembikar. Di tanah ini, tugas-tugas halus dilakukan oleh wanita dan lelaki hanya mempunyai tanggungjawab untuk menyiapkan dan membakar tanah liat.

Perkara lain yang membezakan tembikar di wilayah ini dengan bahagian lain di negara ini ialah wanita di Kalpuregan tidak menggunakan roda tembikar untuk membuat tembikar. Sungguh mengagumkan bahawa karya yang luar biasa ini hanya dapat dilakukan dengan kaedah tradisional dan inovatif serta bantuan tangan retak wanita luar bandar. Tembikar di kawasan ini mempelajari seni ini dari ibu atau wanita klan mereka.

Lukisan pada tembikar adalah simbol abstrak yang kekal dari generasi ke generasi dan menunjukkan kepercayaan artis dan keinginan rohani di sekitarnya. Selalunya lukisan simbolik serupa dengan tembikar prasejarah awal. Wanita artis asli di kawasan ini percaya bahawa mereka harus menggunakan corak geometri yang sederhana dan abstrak untuk melukis kepingan tembikar sama seperti Leluhur mereka. [32]

Terdapat banyak koleksi tembikar Parsi di British Museum, Hermitage Museum, Royal Ontario Museum, dan tempat lain. Pada tahun 2013, Royal Ontario Museum, bekerjasama dengan Brill Publishers di Belanda, menerbitkan sebuah buku khas mengenai seni ini yang bertajuk "Persian Pottery in the First Global Age". [33]


Sejarah Botol Stoneware Antik Wisconsin oleh Peter Maas

Botol stoneware adalah antara botol pertama yang dihasilkan untuk pembuat bir dan peniaga Wisconsin. Yang paling awal dibuat pada tahun 1850 & rsquos, dan lebih banyak lagi mula muncul pada tahun 1860 & rsquos. Penggunaan botol stoneware memuncak pada tahun 1870 & rsquos, dan pada tahun 1880 & rsquos mereka mulai tidak disukai. Nampaknya beberapa masih digunakan bahkan pada tahun 1890 & rsquos, tetapi pada pergantian abad mereka telah menjadi usang.

Botol stoneware dibuat dengan tangan, kebanyakannya menghidupkan roda tembikar & rsquos menggunakan tanah liat yang diimport. Sebilangannya dibuat dengan acuan plaster. Tanah liat cair basah, mengenai konsistensi sirap, dituangkan ke dalam acuan. Plaster menyerap kelembapan pada titik hubungan dengan acuan yang mewujudkan dinding pepejal. Cecair yang tersisa diasingkan dan ketika acuan dibuka botol dibentuk. Botol yang dibentuk kemudian dikilap di bahagian dalam hanya dengan glasir slip Albany, dan kemudian dicop sisi dengan nama pemilik & nama perniagaan atau nama perniagaan.

Sebilangan besar botol & ldquosalt berkaca & rdquo dengan dipecat dalam tanur. Suhu meningkat ke titik yang cukup untuk menguap garam yang dilemparkan melalui bukaan di tanur. Ini menghasilkan lapisan jernih yang tahan lama dan menarik dengan tekstur yang kadang-kadang menyerupai kulit oren. Proses kaca agak sukar dikawal. Faktor-faktor seperti suhu, lokasi botol di dalam tanur, jumlah garam yang ditambahkan, jumlah waktu di dalam tanur, antara lain menyebabkan perbezaan yang berbeza pada sayu, sehingga warna sangat berbeza dari kumpulan ke kumpulan. Adalah juga biasa untuk mencari kekurangan seperti tanda hangus, mata ayam belanda, kaca tipis atau tebal. Beberapa botol stoneware mempunyai sayu di luar seperti Wolf, Schinz, Lockwood dan lain-lain.

Proses stamping juga bermasalah. Botol tanah liat dengan cap yang lemah, bengkok, atau terbalik tidak jarang berlaku. Setem kadangkala dikaburkan oleh sayu. Sebilangan botol ditandakan lebih dari sekali. Seorang tukang tembikar Wisconsin yang berjaya sama ada buta huruf, mempunyai penglihatan yang buruk atau kedua-duanya. Hampir setiap botol yang dibuatnya mempunyai kesalahan ejaan pada nama pemilik atau menggunakan huruf yang salah, seperti & ldquo8 & rdquo dan bukan & ldquo & amp & rdquo (Menk, Simonds, Grisbaum & amp Kehrein).

Sebilangan botol adalah barang tembikar, yang merupakan proses pembakaran suhu yang lebih rendah. Botol tembikar tidak tahan lama daripada peralatan stoneware dan sayu cenderung meletus. Tembikar di Whitewater, Wisconsin membuat barangan tanah secara eksklusif. Botol mereka tidak ditorehkan. Sebotol dari Schlachter di Sheboygan nampaknya telah dibuat di Whitewater.

Botol tanah liat tidak dihiasi tetapi penanda casing biasanya digunakan. Kobalt ditambahkan ke bahu atau bibir untuk membolehkan seorang pembotol melihat botolnya antara lain dalam kotak tanpa menariknya untuk membaca namanya. Tanda yang digunakan merangkumi jalur biru di bahu (Husting dan Gipfel), bibir biru (Werrbach, Liebscher), an & ldquox & rdquo (Gray), garis menegak (Henk), atau bibir dan bahu biru (Munzinger). Graf & amp; Madlener malah menggunakan bunga kobalt sebagai penanda kes. Beberapa pembotol meningkatkan kebolehbacaan setem mereka dengan menambahkan kobalt pada mereka pada tahun 1860 & rsquos. Amalan ini berakhir pada tahun 1870 & rsquos.

Bentuk botol stoneware Wisconsin berbeza dengan botol dari bahagian lain di AS dan berkembang dari masa ke masa. Bahu membulat dan bukannya berbentuk persegi seperti yang biasa dilihat pada botol stoneware timur, dan leher cenderung lebih panjang dan lebih runcing. Gaya bibir berkembang selama bertahun-tahun, dari bentuk cendawan pada botol terawal hingga gaya persegi tinggi pada tahun-tahun kemudian. Mereka ditutup dengan gabus dan sebagian besar menggunakan jaminan wayar serpentin yang akan berayun ke atas dan ke atas gabus untuk menahannya di tempat, menunjukkan bahawa isinya berada di bawah tekanan. Sebilangan besar memegang kira-kira 12 oz. cecair, sementara sebilangan kecil dibuat dalam 32 oz yang lebih besar. ukuran.

Kami mungkin tidak pernah pasti produk apa yang dijual di sebilangan besar botol stoneware. Tanda jarang mengenal pasti kandungannya. Namun, nampaknya kebanyakan mengandungi bir atau soda, kerana sebilangan besar pembotolan yang menggunakan botol stoneware membuat produk tersebut. Nampaknya mungkin banyak botol stoneware digunakan untuk minuman bukan alkohol seperti halia ale, bir akar, soda berperisa dan perairan mineral. Sebilangan besar botol dari bahagian lain di AS mengenal pasti kandungannya sebagai produk bukan alkohol. Terdapat Root Beer dari Wm Ehrman, Ginger Ale dari Zink & amp Rabidaeu, air mineral dari Henk, dan bir dari Sanders. Botol stoneware jelas digunakan untuk pelbagai produk. Botol stoneware jelas digunakan untuk pelbagai produk.

Sebilangan besar botol stoneware yang digunakan di Wisconsin untuk bir dan soda dicop dengan nama botol & rsquos. Ini dilakukan kerana botol tanah liat mahal sehingga diisi semula sebanyak mungkin. Tidak seperti botol stoneware dari timur Amerika Syarikat, pembotol Wisconsin biasanya juga memasukkan nama bandar / bandar dan negeri beserta nama pemilik & rsquos. Tidak diketahui apakah label kertas digunakan pada botol stoneware. Nampaknya sekurang-kurangnya ada yang melakukannya, tetapi satu-satunya contoh yang saya ketahui adalah wiski dari Watertown, Wis.

Terdapat banyak periuk Wisconsin yang menghasilkan barang-barang berkaca garam yang mungkin juga dibuat botol. Bukti menunjukkan bahawa kilang Charles Hermann di Milwaukee menghasilkan banyak botol stoneware Wisconsin & rsquos. Mereka tidak diragukan lagi banyak tukang tembikar lain juga. Satu-satunya botol bertanda tembikar yang terkenal adalah dari GUNTHER & amp BERNS dari Sheboygan.

Kelebihan utama yang ditawarkan oleh botol stoneware adalah mudah didapati. Pengendali kecil dapat berurusan secara langsung dengan tukang tembikar tempatan, dapat memesan dalam jumlah kecil, dan dapat membuatnya dibuat dengan cepat. Alternatifnya ialah memesan botol kaca dari pengeluar kaca luar negeri, di mana kuantiti pesanan minimum lebih tinggi, masa petunjuk lebih lama, dan kos pengangkutan lebih tinggi. Nampaknya tidak ada pembuat bir Milwaukee besar seperti Best, Pabst, Schlitz, Blatz, atau Jung yang menggunakan botol stoneware, walaupun ada botol cawangan Blatz dari St. Paul, Minnesota.

Mengapa orang berhenti menggunakan botol stoneware untuk bir dan soda? Terdapat beberapa sebab yang jelas. Botol kaca menjadi lebih mudah didapati dan lebih murah, terutama selepas tahun 1880 ketika Syarikat Kaca Lembah Chase dibuka. Pengguna dapat melihat apa yang hendak mereka minum dari botol kaca dan lebih mudah bagi pembotolan untuk memastikannya bersih sebelum mengisi semula. Glass menawarkan kelebihan berat badan yang lebih rendah dan kapasiti yang lebih konsisten.

Botol stoneware mencerminkan kewujudan primitif yang dihuni oleh peneroka awal. Mereka adalah kapal utiliti yang sederhana, namun sangat sukar dan tahan lama. Mereka dapat digunakan berulang kali, dan sering tidak akan pecah walaupun dijatuhkan di lantai yang keras. Setiap botol mempunyai ciri khas glasir, warna, dan bentuk. Mereka tidak banyak dikumpulkan, relatif tersedia, dan varietas baru selalu muncul. Terdapat lebih dari 100 varieti yang terkenal dari Wisconsin sahaja, lebih-lebih lagi jika anda memasukkan varian seperti setem berganda, perbezaan warna dan perbezaan lain. Botol stoneware selalu menjadi salah satu kategori kegemaran saya.

Berikut adalah senarai semua syarikat Wisconsin yang saya ketahui bahawa botol stoneware terpakai.

  1. Phillip Altpeter - Milwaukee
  2. G. Banse Co. - Cedarburg
  3. John Berg - Milwaukee
  4. Blatz - Milwaukee (St. Paul Minn.)
  5. Chatfield - LaCrosse
  6. N. Eberl - Wisconsin Rapids (Grand Rapids, Wis.)
  7. John Enes - Milwaukee
  8. J.B. Ferstl - Ashland
  9. Dr. Fricke - Cedarburg
  10. Charles Gipfel - Milwaukee
  11. Graf & amp Madlener - Milwaukee
  12. John Graf - Milwaukee
  13. C. Kelabu - Janesville
  14. W.H. Kelabu - Milwaukee
  15. Grisbaum & amp Kehrein - Milwaukee
  16. H. Grove - Madison
  17. Gunther & amp Berns & ndash Sheboygan (pengeluar stoneware)
  18. E.R. Hantzsch - Eau Claire
  19. A.C. Henk & ndash Waukesha
  20. Henk & amp Co. - Milwaukee
  21. F. Ayam -?
  22. S. Hickey - Milwaukee
  23. A.J.H. - Racine?
  24. Hopkins & amp Co - Milwaukee
  25. Huchting Brothers - Madison
  26. E.L. Husting - Milwaukee
  27. G. Karl & ndash LaCrosse (Gustav Carl)
  28. S. B. Kupfer - Kenosha
  29. L. Liebscher - Milwaukee
  30. Liebscher & amp - Milwaukee
  31. Lobb & amp Bond -?
  32. J.H. Lockwood - Fond Du Lac
  33. Meeske & amp Hoch - Milwaukee
  34. I.S. Meister - Milwaukee
  35. F. Meixner - Milwaukee
  36. Th. Menk & ndash Watertown
  37. Th Menk - Waterloo
  38. Ch. Munzinger - Milwaukee
  39. B. Niehoff - Eau Claire
  40. Pembuatan Bir Tasik Utara - Tasik Utara
  41. Jos Pantz - Milwaukee
  42. R.P.S. (R.P. Sanders) - Milwaukee
  43. A. Schiffmann - Oshkosh
  44. L. Schiffmann & ndash Oshkosh (anak Anton)
  45. Henry Schinz - Milwaukee
  46. Schlachter - Sheboygan
  47. H & amp J. Schulkamp - Madison
  48. R. Schwalbach - Newberg
  49. F. Schwartz - Milwaukee
  50. Simons - Bend Barat
  51. P. Stamm - Fond Du Lac
  52. Taylor & amp. Bro. - Milwaukee
  53. Wm. Weber - Racine
  54. Wm. Weber - Grafton
  55. John Weissenberger - Milwaukee
  56. L. Werrbach - Milwaukee
  57. Welms & ndash Milwaukee (John Wilms, South Milwaukee)
  58. Whitewater & ndash pelbagai tembikar dalam botol buatan Whitewater (tidak ditandatangani)
  59. Wolf & amp Seward - Milwaukee
  60. Jos. Wolf - Milwaukee
  61. O. Zwietusch - Milwaukee

Katalog lengkap sebilangan besar botol stoneware Wisconsin boleh didapati di sini. Sekiranya anda mempunyai atau mengetahui salah satu yang tidak disenaraikan, sila hubungi saya dengan keterangan dan foto jika mungkin. Kami akan memberi penghargaan kepada anda atas sumbangan tersebut.


Botol Tembikar Berkaca dari Babylon - Sejarah

Stoneware Amerika Utara

Mendefinisikan Atribut

Stoneware Amerika Utara tidak berpori (vitrified) dan seperti batu. Warna tampal umumnya berkisar dari kelabu hingga cokelat hingga coklat kemerahan, dan kapal dihasilkan dengan pelbagai kaedah, termasuk melempar tangan, mesin jigger atau jolly, casting slip dan cetak acuan. Walaupun stoneware yang dibakar dengan betul tidak tahan terhadap cecair dan tidak memerlukan kaca, stonew Amerika Utara biasanya dirawat dengan beberapa bentuk kaca atau slip, termasuk glasir garam, glasir Bristol, glasir alkali dan slip Albany. Terdapat banyak pusat pengeluaran stoneware serantau, yang menghasilkan pelbagai barang, terutama utilitarian. Di wilayah ini, terdapat variasi jenis glasir dan bentuk pilihan. Karangan ini dan gambar-gambarnya yang disertakan tidak bertujuan untuk memberikan ruang lingkup atau rangkaian stoneware Amerika Utara sepenuhnya, tetapi mendokumentasikan apa yang ada dalam koleksi Makmal Pemuliharaan Arkeologi Maryland.

Stoneware potters tiba di jajahan Inggeris pada awal abad kelapan belas dan memulakan pengeluaran di Pennsylvania, Virginia, New York dan New Jersey. Salah satu kepingan stoneware Amerika Utara yang paling awal bertarikh dibuat pada tahun 1722 oleh Joseph Thiekson dari New Jersey (Guilland 1971: 39). Pengeluaran stoneware Amerika Utara abad kelapan belas banyak dipengaruhi oleh tradisi stoneware Inggeris dan Jerman (Greer 1981: 20). William Rogers, juga dikenali sebagai Poor Potter of Yorktown, menghasilkan stoneware garam yang kelihatan hebat Stoneware coklat Inggeris (Barka 2004). Pembuat periuk seperti William Crolius dan Johannes Remmey, bekerja di New York, mengeluarkan stoneware garam biru dan kelabu yang meniru Stoneware Rhenish. Bahkan hingga awal abad kesembilan belas, banyak kepingan stoneware Amerika Utara menunjukkan gabungan tradisi stoneware Inggeris dan Jerman, sebelum pengembangan bentuk dan gaya hiasan Amerika yang jelas (Greer 1981: 20).

Pengeluaran stoneware bermula pada waktu yang berlainan di bahagian yang berlainan di Amerika Syarikat, kerana simpanan tanah liat yang sesuai ditemui (Guilland 1971: 40). Pengeluaran stoneware utilitarian di Amerika Utara meningkat secara mendadak pada abad kesembilan belas. Menjelang akhir suku pertama abad ini, terdapat lebih daripada setengah lusin periuk periuk api di kawasan Richmond, Virginia sahaja (Hunter dan Goodman 2005: 37). Bandar-bandar Amerika yang lain, termasuk New York, Baltimore, Philadelphia, Alexandria dan New Brunswick, New Jersey, mengandungi industri stoneware yang berkembang pesat (Kille 2005 Magid 2012 Magid 2013 Veit dan Kratzer 2005).

Sebilangan besar pengeluaran sebelum Perang Saudara dilakukan dengan operasi kecil untuk penjualan tempatan. Sebagai contoh, tukang tembikar di South Carolina & rsquos Edgefield District menjual tembikar mereka di seluruh negeri dan ke Georgia utara dan timur pada tahun 1840-an dan 1850-an (Baldwin 1993: 1). Selepas perang, pengeluaran stoneware berkembang, dengan banyak perniagaan mapan berkembang dan banyak tembikar baru dibuka (Guilland 1971: 51). Kaedah pengeluaran diubah dari roda yang dilemparkan ke kapal buatan acuan. Dengan permulaan abad kedua puluh, tembikar stoneware kecil terpaksa dikeluarkan oleh pengeluar industri stoneware yang lebih besar (Greer 1981: 259). Sebilangan besar tembikar stoneware tidak bertahan dari Depresi Besar dan semakin berkurangnya keperluan untuk penggunaan stoneware, kerana bekas logam dan kaca menjadi lebih meluas (Baldwin 1992: 186).

Penerangan

Fabrik
Stonewear Amerika Utara mempunyai badan yang keras, padat dan tidak telap dengan keliangan rendah. Warna pasta boleh berbeza dari buff hingga browns hingga grays. Warna permukaan juga boleh berbeza dan dibincangkan dengan lebih terperinci di bawah.

Glaze dan Selipar
Oleh kerana stoneware yang dilaburkan dengan betul tidak dapat ditembusi, ia tidak memerlukan glasir untuk mengelakkan kebocoran. Stoneware Amerika Utara, bagaimanapun, umumnya dikilap dengan cara tertentu untuk kemudahan pembersihan dan penampilan keseluruhan yang lebih selesai (Greer 1981: 16). Rawatan glasir atau permukaan yang biasa pada stoneware Amerika Utara termasuk glasir garam, glasir slip atau loam, glasir alkali, abu vulkanik dan glasir Bristol (Greer 1981: 179).

Garam garam adalah salah satu bentuk glasir yang paling biasa digunakan untuk stoneware Amerika Utara, yang menghasilkan ciri permukaan yang berlipat atau tekstur & kulit peor & quotorange pada kapal. Garam yang dimasukkan ke dalam tanur semasa menembak bertindak balas dengan silikat di tanah liat, mewujudkan permukaan yang berkilat dan berlubang. Warna permukaan kapal stoneware glasir garam Amerika Utara dapat bervariasi dari krem ​​yang sangat pucat hingga abu-abu yang sangat gelap berdasarkan keadaan pembakaran tanur, dan juga pada kemasukan tanah liat. Tanah liat yang mengandungi sejumlah besar besi dapat menyebabkan nada kemerahan di dalam kapal yang sudah siap (Greer 1981: 35). Kapal dalaman kadang-kadang dilapisi dengan slip tanah liat coklat atau cuci besi oksida untuk membuat permukaan dalaman yang tidak tertutup (Greer 1981: 197). Kapal berlapis garam biasanya berasal dari abad kedua puluh ftn1 dan ketiadaan slip di bahagian dalam biasanya menunjukkan kapal yang dibuat sebelum tahun 1860 (Greer 1981: 263). Klik di sini untuk melihat gambar stoneware garam Amerika Utara yang berkaca garam.
Klik di sini untuk melihat gambar stoneware garam dari North Carolina.

Glazer Slip atau Loam Glazer yang terbuat dari slip tanah liat semula jadi mula digunakan oleh periuk stoneware Amerika Utara pada awal abad kesembilan belas dan merupakan glasir kedua paling umum pada stoneware Amerika Utara (Greer 1981: 194, 197). Slip, campuran tanah liat dan air berkrim yang disapukan pada permukaan bebatuan stoneware, mencair pada suhu tanur yang tinggi untuk membentuk sayu. Glasir slip sangat popular pada suku terakhir abad kesembilan belas (Greer 1981: 197).

Mungkin rawatan yang paling terkenal adalah Slip Albany. Umumnya coklat coklat dari kandungan zat besi yang tinggi dari tanah liat, warna slip Albany boleh berubah dari hitam hingga coklat kemerahan dan bahkan hijau zaitun, berdasarkan pelbagai faktor pembakaran, seperti suasana pengoksidaan di tanur, atau pemutihan kekuningan yang disebabkan oleh deposit abu terbang semasa penembakan kayu (Greer 1981: 38). Asalnya diciptakan dari tanah liat aluvium yang dilombong dari New York State, istilah ini merujuk kepada tanah liat slip api hitam atau hitam gelap (Greer 1981: 265). Penggunaan slip Albany bermula pada suku pertama abad kesembilan belas di sekitar kawasan Albany, tetapi penggunaannya semakin meluas pada pertengahan abad (Guilland 1971: 85 Greer 1981: 194). Terutama popular pada akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh, slip Albany digunakan pada bahagian dalaman dan luaran kapal stoneware (Greer 1981: 194).

Glazer alkali selatan tahan lama, glazer telus berkilat yang terbuat dari gabungan abu kayu atau kapur, tanah liat dan sumber silika seperti pasir, kaca hancur atau batu api (Baldwin 1993: 1). Mereka memperlihatkan berbagai warna permukaan, termasuk hijau zaitun, hijau kekuningan dan gelap hingga coklat pucat, bergantung pada kehadiran mineral, terutama besi, dalam lapisan dan pasta, serta kondisi tanur (Greer 1981 Zug 1986). Kapal glasir alkali juga memperlihatkan pelbagai tekstur permukaan, dengan beberapa kapal teksturnya agak halus, sementara yang lain memperlihatkan garis-garis dan permukaan glasir. Biji-bijian kecil seperti pasir mungkin kelihatan dalam sayu (Greer 1971: 161). Pada kapal berkaca alkali, sayu yang sama hampir selalu berlaku pada bahagian dalaman dan luaran (Greer 1981: 210). Glazer alkali digunakan di Amerika Syarikat seawal tahun 1810 dan berterusan hingga abad kedua puluh (Greer 1981: 202). Terdapat banyak nama wilayah yang berbeza untuk kaca ini, yang digunakan dari North Carolina selatan dan barat ke Texas.

Glazer jenis Bristol dan Bristol, pertama kali dikembangkan di England pada abad kesembilan belas sebagai alternatif untuk kaca dan garam plumbum, menghasilkan permukaan putih yang halus pada pasta stoneware. Warna permukaan boleh berkisar dari putih berkrim hingga putih kebiruan. Pewarnaan putih dibuat dari campuran zink oksida, kalsium, feldspar dan tanah liat china. Glist bristol digunakan secara meluas di Amerika Utara pada abad kedua puluh (Greer 1981: 265) dan, terutama sebelum tahun 1920, digunakan bersama dengan slip Albany ftn2. Selepas sekitar tahun 1920, glasir Bristol paling sering digunakan sendiri, dan kadang-kadang dihiasi dengan sponging, stamping, decals atau warna yang disembur (Greer 1981: 212). Sekiranya digunakan pada badan stoneware yang mempunyai kandungan besi yang tinggi, glasir Bristol kadang-kadang akan mempunyai corak berwarna merah jambu.

Abu Gunung Berapi - Stoneware yang dilapisi abu vulkanik dihasilkan bermula pada separuh kedua abad kesembilan belas di Idaho, Washington dan Oregon. Glaz abu gunung berapi tidak terdapat dalam koleksi Maryland dan tidak akan dibincangkan di sini.

Hiasan
Kapal glasir garam menampilkan hiasan yang diukir, biasanya diisi dengan kobalt, serta hiasan kobalt yang disikat atau dicat. Motif reka bentuk termasuk burung, bunga, swag, gelung, ikan dan haiwan lain yang bergaya, kemudian memberi gambaran yang lebih realistik mengenai motif yang sama. Hiasan yang diaplikasikan dalam bentuk helang patriotik atau patung politik kurang biasa pada stoneware berlapis garam daripada hiasan yang dicat atau diukir. Setem dan stensil kadangkala digunakan untuk nama pengeluar & rsquos, isi kapal atau tanda kapasiti. Hiasan lain yang menarik termasuk pita beralun dan tali berpusing roda. Di antara sekitar tahun 1870 hingga tahun 1890-an, stensil digunakan untuk menghias stoneware yang dibuat di barat daya Pennsylvania (Schaltenbrand 1995: 131). Kapal berlapis alkali dapat tergelincir dengan warna coklat dan putih atau dihiasi dengan deretan garis ukiran. Kapal berlapis Bristol, dengan permukaan putihnya, kadang-kadang dihiasi dengan sponging, lukisan, decals atau iklan yang dicop atau stensil untuk pedagang atau produk. Penggunaan stensil menjadi lebih biasa selepas Perang Saudara (Guilland 1971: 85). Kapal yang dihasilkan dalam acuan boleh mempunyai rawatan permukaan yang dibentuk.

Bentuk
Stoneware Amerika Utara berlaku terutamanya dalam bentuk utilitarian. Kapal pada amnya termasuk dalam kategori penyediaan atau penyediaan makanan (cawan, mangkuk, kuali, kendi, kuali susu) penyimpanan / pemeliharaan (balang, kendi, botol bir dan bir, balang pengawet, balang simpanan, kendi cincin, penyejuk air), lain-lain barang-barang rumah tangga (pengumpan unggas, pot bunga, telaga dakwat, botol dakwat, paip pembetung) dan peralatan mandian / peralatan bilik (spittoon, slop toples, chamberpots). Bentuk pinggan mangkuk, kecuali mug, tidak biasa dihasilkan. Oleh kerana stoneware pada umumnya tidak sesuai untuk memasak kerana badannya yang sangat lembab (Greer 1981: 16), jarang sekali melihat bentuk kapal stoneware yang berkaitan dengan penaik.


Gambar 1. Evolusi umum bentuk kendi, menunjukkan perubahan dari ovoid menjadi lurus
bentuk sisi. Dikeluarkan semula dari Guilland 1971.

Terdapat berbagai bentuk perbezaan wilayah, dan pembaca perlu merujuk sumber stoneware untuk mendapatkan maklumat yang lebih spesifik dalam hal ini. Lama kelamaan, bentuk kapal (Rajah 1) secara amnya berubah dari bentuk ovoid atau globular menjadi kapal dengan dinding lurus dan profil silinder (Greer 1981: 55). Perubahan ini umumnya berlaku sekitar tahun 1860-an, tetapi bentuk ovoid tetap berlaku di beberapa kawasan, seperti pusat North Carolina dan Georgia tengah dan utara, hingga awal abad kedua puluh (Greer 1981: 55). Jag atau balang dengan bahu yang miring berakhir di langkan rata yang rata di bahu pada umumnya berlaku selepas tahun 1890 (Greer 1981: 263). Klik di sini untuk melihat bentuk kapal yang biasa dijumpai untuk Stoneware Amerika Utara.

___________________
Nota kaki

Ftn1 - Tembikar Central North Carolina terus menghasilkan barang-barang berlapis garam hingga sekitar tahun 1930 (Greer 1981: 263).

Ftn2 - Glist bristol digunakan di tembikar perindustrian di Utara dan Midwest bermula selepas tahun 1890, tetapi tidak dihasilkan di seluruh negara sehingga selepas tahun 1900 (Greer 1981: 264).


Muzium J. Paul Getty

Gambar ini tersedia untuk dimuat turun, tanpa sebarang bayaran, di bawah Program Kandungan Terbuka Getty.

Kendi berkaca plumbum

Tidak diketahui 15.7 × 4.6 cm (6 3/16 × 1 13/16 inci.) 86.AE.460

Gambar Kandungan Terbuka cenderung berukuran besar dalam ukuran fail. Untuk mengelakkan kemungkinan caj data dari pembawa anda, kami mengesyorkan memastikan peranti anda disambungkan ke rangkaian Wi-Fi sebelum memuat turun.

Tidak dilihat pada masa ini

Perincian Objek

Tajuk:
Artis / Pembuat:
Budaya:
Tempat:

Empayar Rom (Tempat Dibuat)

Sederhana:
Nombor Objek:
Dimensi:

15.7 × 4.6 cm (6 3/16 × 1 13/16 inci.)

Jabatan:
Pengelasan:
Jenis Objek:
Penerangan Objek

Baris daun yang bertindih menghiasi bahagian atas badan kendi kaca hijau ini. Beri kecil menunjukkan di antara hujung daun di baris bawah. Dibentuk dalam acuan, corak daun ini merupakan motif hiasan yang sangat popular pada tembikar pada zaman ini.

Kebangkitan semula atau penemuan semula teknik tembikar Timur Dekat kuno yang sudah tidak digunakan selama berabad-abad, tembikar kaca timah mula dihasilkan di pantai Turki moden pada abad pertama SM. Dari situ, pengeluaran merebak ke kawasan lain dan berterusan selama beberapa abad, tetapi tembikar jenis ini tidak pernah biasa. Tembikar kaca plumbum diciptakan sebagai alternatif yang lebih murah daripada kapal yang terbuat dari logam berharga, seperti emas dan perak. Bentuk dan hiasan yang disukai pada tembikar kaca plumbum meniru dengan teliti peralatan makan logam kontemporari.

Provenance
Provenance
1978 - 1983

Walter Bareiss, Amerika, lahir Jerman, 1919 - 2007 dan Molly Bareiss, Amerika, 1920 - 2006 (Stamford, Connecticut), diedarkan kepada Mary S. Bareiss 1983 Trust, 1983.


Mesopotamia dan Parsi

Pada abad ke-11 orang-orang Turki Seljuq menguasai Persia dan Mesopotamia, dan kenaikan mereka berlangsung sehingga kedatangan orang-orang Mongol pada abad ke-13. Oleh kerana Seljuq tidak memiliki modal, kota-kota yang paling berkembang pada masa ini adalah kota-kota di jalan perdagangan. Pada abad ke-12 tembikar yang sangat halus dibuat di badan putih baru yang baru-baru ini dikembangkan di Mesir, ia dihiasi dengan ukiran tebal, sesekali menindik, dan sayu tembus. Sebilangan besar barang-barang ini dikatakan ditemui di Rāy berhampiran Teheran, di mana banyak barang-barang indah lain telah digali. Barang dengan badan berpasir dan sayu yang jelas dicat dengan kilauan coklat keemasan, selalunya bersamaan dengan warna biru. Ini nampaknya tidak dibuat setelah kota itu dipecat oleh Genghis Khan pada tahun 1220. Terutama yang berkaitan dengan Rāy adalah contoh minai lukisan berkualiti tidak biasa. The minai teknik, penemuan Parsi pada abad ke-12, adalah kaedah hiasan di mana warna dicat ke mangkuk kaca dan api kemudian dipasang dengan mengisi semula mangkuk pada suhu yang relatif rendah. Kelebihan proses ini ialah banyak warna yang tidak tahan dengan panas pertama kali dapat digunakan. Teknik ini mungkin telah mempengaruhi contoh-contoh jarang hiasan hiasan pada barang-barang akhir Sung atau Yüan dari Tz'u-chou, walaupun itu tidak biasa digunakan di China hingga awal abad ke-15 (lihat di bawah China: Dinasti Ming ).

Pada Rāy, glasir adalah krim atau pirus, dan minai palet termasuk biru, pirus, ungu, merah, hijau, dan putih, dengan penambahan daun emas. Semua warna ini, kecuali warna biru, berwarna tikar, dan gaya sangat mengingatkan pada pencahayaan manuskrip Parsi abad ke-13.

Teknik lain yang digunakan di Rāy adalah penggunaan hiasan siluet, sejenis sgraffito. Periuk ditutup dengan slip hitam atau biru dan hitam tebal, dan reka bentuknya diukir dengan pisau. Glazer digunakan tanpa warna atau diwarnai dengan tembaga untuk menghasilkan pirus yang cemerlang.

Raqqah adalah kota perdagangan yang makmur sehingga dipecat oleh orang Mongol pada tahun 1259. Sebilangan besar tembikarnya, yang dapat bertarikh antara abad ke-9 dan ke-14, lebih kasar dan reka bentuknya lebih berani daripada yang ada di Rāy. Tubuh berwarna putih, cenderung untuk penyangga, dan ditutup dengan sayu siliceous. ome serpihan Raqqah dicat dengan kilauan coklat. Yang lain mempunyai reka bentuk yang lega, kadang-kadang ditutup dengan sayu pirus legap atau dengan sayu tembus hijau kebiruan. Pada abad ke-12 dan awal abad ke-13, rekaan berani dilaksanakan dengan warna hitam di bawah kaca biru pucat dan, lebih kerap, berwarna biru dan hitam di bawah sayap yang jelas. Kadang-kadang kaca berwarna ungu dengan mangan.

Kāshān terkenal dengan jubinnya, sebenarnya kata-katanya kāshī atau kāshānī ("Dari Kashan"), biasanya digunakan sebagai sinonim untuk jubin (dan telah diterapkan secara tidak benar untuk kerja tilam dari India). Ubin yang dilukis dengan kilau telah dibuat sejak sekurang-kurangnya abad ke-9 dan kebanyakannya digunakan di dinding masjid dan bangunan awam. Orang-orang Kāshān, terutama pada abad ke-13 dan ke-14, dibezakan dengan kualiti kerja, kecemerlangan, dan kerumitan reka bentuknya. Dalam bentuknya berbentuk persegi, segi empat, atau bentuk silang atau bintang yang saling berkaitan, masing-masing membawa sebahagian kecil dari keseluruhan reka bentuk. Prasasti relief sering dipilih dengan pigmen biru.

Juga dikaitkan dengan Kāshān adalah lakabi ("Dicat") barang yang dibuat pada abad ke-12. Istilah, nama yang keliru, merujuk pada variasi teknik siluet sgraffito yang disebutkan di atas: reka bentuk ukiran dihiasi dengan kaca berwarna yang berlainan (biru, kuning, ungu, dan hijau), yang dipisahkan oleh benang tanah liat. Walaupun sebilangan lakabi barang-barang juga dibuat di Raqqah, teknik ini segera ditinggalkan di kedua tempat, kerana kaca selalu cenderung kehabisan ruang mereka semasa menembak, memberikan kesan noda.

Kedua-dua laman web asal Solṭānābād dan sifat barang yang mungkin dibuat di sana sangat tidak pasti. Terutama yang berkaitan dengannya adalah barang-barang yang dihiasi dengan cetakan lega di bawah pewarna biru kehijauan atau biru tua atau dicat dengan slip hitam di bawah sayap pirus yang jelas. Mereka bermula dari separuh kedua abad ke-13 dan seterusnya. Menjelang akhir abad ke-12, bahan sayu sering dicampurkan dengan tanah liat yang berwarna putih kemudian digunakan. Pada spesimen yang lebih tinggi api produknya tidak seperti porselin lembut primitif, dan spesimen kadang-kadang sedikit lut. Barangan ini mungkin mengilhami usaha membuat porselin di Florence (lihat di bawah Eropah: hingga akhir abad ke-18). Baik periuk atau porselin sejati pernah dibuat di Parsi.

Selepas penaklukan Mongol pada abad ke-13 pengeluaran tembikar hampir berhenti, kecuali di Kāshān. Kebangkitan semula yang perlahan bermula sekitar tahun 1295, dan, walaupun tembikar di Timur Tengah dan Timur Tengah tidak pernah mencapai puncaknya, beberapa barang-barang halus dibuat di Solṭānābād pada abad ke-14. Penggunaan yang baik dibuat dari warna-warna suram kaya yang disukai oleh orang Mongol, terutama warna biru gelap, kelabu, dan hitam.


Tonton videonya: 2021 Antique Bottle Digging Dump Digging #56 Finding And Digging Early 1900s Glass And Relics (Januari 2022).