Maklumat

Hari Ahad berdarah


Pada tahun 1902 Georgi Gapon menjadi imam di St Petersburg di mana dia menunjukkan keprihatinan yang besar terhadap kesejahteraan orang miskin. Dia segera mengembangkan pengikut besar, "seorang lelaki tampan, berjanggut, dengan suara bariton yang kaya, memiliki hadiah oratorik hingga tahap mengikat mantra". (1) Pekerja di St Petersburg banyak mengadu. Ini adalah masa penderitaan besar bagi mereka yang berpendapatan rendah. Kira-kira 40 peratus rumah tidak mempunyai air atau kumbahan. Pekerja industri Rusia bekerja rata-rata 11 jam sehari (10 jam pada hari Sabtu). Keadaan di kilang sangat teruk dan sedikit perhatian menunjukkan kesihatan dan keselamatan pekerja. Percubaan oleh pekerja untuk membentuk kesatuan sekerja ditentang oleh pemilik kilang. Pada tahun 1902 tentera dipanggil 365 kali untuk menangani kerusuhan di kalangan pekerja. (2)

Vyacheslav Plehve, Menteri Dalam Negeri, menolak semua tuntutan reformasi. Lionel Kochan menunjukkan bahawa "Plehve adalah perwujudan dasar penindasan pemerintah, penghinaan terhadap pendapat umum, anti-semitisme dan kezaliman birokrasi" dan tidak menghairankan apabila Evno Azef, ketua Briged Teroris Parti Revolusi Sosialis , memerintahkan pembunuhannya. (3)

Pada 28 Julai 1904, Plehve dibunuh oleh bom yang dilemparkan oleh Egor Sazonov pada 28 Julai 1904. Emile J. Dillon, yang bekerja untuk Telegraf Harian, menyaksikan pembunuhan itu: "Dua lelaki yang menaiki basikal meluncur melewati, diikuti oleh kereta tertutup, yang saya kenali sebagai menteri yang berkuasa (Vyacheslav Plehve). Tiba-tiba tanah di depan saya bergetar, bunyi hebat seperti guruh memekakkan telinga saya , tingkap-tingkap rumah di kedua-dua sisi jalan yang luas berderak, dan gelas kaca dilemparkan ke trotoar batu. Kuda mati, genangan darah, serpihan kereta, dan lubang di tanah sebahagian daripada kesan cepat saya. Pemandu saya berlutut dengan bersungguh-sungguh berdoa dan mengatakan bahawa akhir dunia telah tiba .... Akhir Plehve diterima dengan sukacita separa publik. Saya tidak bertemu dengan siapa pun yang menyesali pembunuhannya atau mengecam pengarangnya. " (4)

Plehve digantikan oleh Pyotr Sviatopolk-Mirsky, sebagai Menteri Dalam Negeri. Dia berpandangan liberal dan berharap dapat menggunakan kuasanya untuk mewujudkan sistem pemerintahan yang lebih demokratik. Sviatopolk-Mirsky percaya bahawa Rusia harus memberikan hak yang sama yang dinikmati di negara-negara yang lebih maju di Eropah. Dia mengesyorkan agar pemerintah berusaha untuk mewujudkan "elemen yang stabil dan konservatif" di kalangan pekerja dengan memperbaiki keadaan kilang dan mendorong pekerja untuk membeli kediaman mereka sendiri. "Sudah menjadi pengetahuan umum bahawa tidak ada yang memperkuat ketertiban sosial, memberikannya kestabilan, kekuatan, dan kemampuan untuk menahan pengaruh asing, lebih baik daripada pemilik swasta kecil, yang kepentingannya akan menderita buruk dari semua gangguan dalam keadaan kerja normal." (5)

Pada bulan Februari 1904, ejen Sviatopolk-Mirsky mendekati Pastor Georgi Gapon dan mendorongnya untuk menggunakan pengikutnya yang popular untuk "mengarahkan rungutan mereka ke jalan reformasi ekonomi dan menjauhkan diri dari ketidakpuasan politik". (6) Gapon setuju dan pada 11 April 1904 dia membentuk Majlis Pekerja-pekerja Rusia St Petersburg. Tujuannya adalah untuk menegaskan "kesadaran nasional" di kalangan pekerja, mengembangkan "pandangan masuk akal" mengenai hak-hak mereka dan memupuk di kalangan anggota kesatuan "aktiviti yang memfasilitasi peningkatan undang-undang mengenai keadaan kerja dan kehidupan pekerja". (7)

Pada akhir tahun 1904, Majelis memiliki sel-sel di kebanyakan kilang yang lebih besar, termasuk kontinjen yang sangat kuat di karya Putilov. Keanggotaan keseluruhan dianggarkan antara 2,000 dan 8,000. Apa pun angka sebenarnya, kekuatan Majlis dan para penyokongnya melebihi kekuatan parti politik. Sebagai contoh, di St Petersburg pada masa ini, kumpulan Menshevik dan Bolshevik tempatan dapat mengumpulkan masing-masing tidak lebih dari 300 anggota. (8)

Sekiranya anda menganggap artikel ini berguna, jangan ragu untuk berkongsi di laman web seperti Reddit. Sila lawati halaman sokongan kami. Anda boleh mengikuti John Simkin di Twitter, Google+ & Facebook atau melanggan buletin bulanan kami.

Adam B. Ulam, pengarang Golongan Bolshevik (1998) sangat mengkritik pemimpin Majelis Revolusi Rusia: "Gapon mempunyai kepintaran petani tertentu, tetapi buta huruf secara politik, dan selera peribadinya agak tidak sesuai untuk seorang revolusioner atau seorang imam: dia sangat suka berjudi dan minum. Namun dia menjadi objek persaingan yang sengit di antara pelbagai cabang gerakan radikal. " (9) Tokoh revolusioner lain, Victor Serge, melihatnya dalam pandangan yang jauh lebih positif. "Gapon adalah watak yang luar biasa. Dia sepertinya telah mempercayai dengan tulus kemungkinan untuk mendamaikan kepentingan sebenar pekerja dengan niat baik pihak berkuasa". (10)

Menurut Cathy Porter: "Walaupun penentangannya terhadap gaji wanita yang setara, Union menarik sekitar tiga ratus anggota wanita, yang harus melawan banyak prasangka dari lelaki untuk bergabung." Vera Karelina adalah anggota awal dan memimpin bahagian wanita: "Saya ingat apa yang harus saya hadapi ketika ada persoalan mengenai wanita yang bergabung ... Tidak ada satu pun penyataan mengenai pekerja wanita itu, seolah-olah dia bukan -Ada, seperti pelengkap, walaupun pekerja di beberapa kilang adalah wanita eksklusif. " Karelina juga seorang Bolshevik tetapi mengeluh "betapa kecilnya partai kita yang mementingkan nasib wanita yang bekerja, dan betapa tidak cukup minatnya terhadap pembebasan mereka." (11)

Adam B. Ulam mendakwa bahawa Perhimpunan Pekerja Rusia di St Petersburg berada di bawah kawalan Menteri Dalam Negeri: "Bapa Gapon ... telah, dengan dorongan dan subsidi polis, mengorganisir sebuah kesatuan pekerja, sehingga meneruskan kerja Zubatov. Kesatuan itu dengan teliti menyingkirkan Sosialis dan Yahudi. Untuk sementara waktu, polis dapat mengucapkan selamat atas usaha mereka. " (12) David Shub, seorang Menshevik, setuju, dengan menyatakan bahawa organisasi tersebut telah ditubuhkan untuk "menyingkirkan pekerja dari radikalisme". (13)

Alexandra Kollontai, pemimpin Bolshevik yang penting, tidak menyertai kesatuan dengan sedikit kesukaran. Dia juga seorang feminis dan merasakan kaum Bolshevik tidak melakukan cukup untuk menyokong tuntutan anggota wanita. Kollontai percaya bahawa mana-mana organisasi yang membenarkan wanita kilang lebih baik daripada kebisuan kaum Bolshevik mengenai mereka, dan "betapa sedikit partai kita mementingkan nasib wanita yang bekerja, dan betapa tidak cukup minatnya terhadap pembebasan mereka." (14)

1904 adalah tahun yang buruk bagi pekerja Rusia. Harga barang keperluan meningkat dengan begitu cepat sehingga gaji sebenar menurun sebanyak 20 peratus. Ketika empat anggota Majlis Pekerja Rusia diberhentikan di Putilov Iron Works pada bulan Disember, Gapon cuba memberi syafaat kepada lelaki yang kehilangan pekerjaan. Ini termasuk perbincangan dengan pemilik kilang dan gabenor jeneral St Petersburg. Apabila ini gagal, Gapon meminta para anggotanya di Putilov Iron Works untuk mogok. (15)

Pastor Georgi Gapon menuntut: (i) 8 jam sehari dan kebebasan untuk mengatur kesatuan sekerja. (ii) Keadaan kerja yang bertambah baik, bantuan perubatan percuma, gaji yang lebih tinggi untuk pekerja wanita. (iii) Pilihan raya yang akan diadakan untuk perhimpunan konstituen dengan hak pilih sejagat, sama rata dan rahsia. (iv) Kebebasan bersuara, akhbar, berpersatuan dan beragama. (v) Tamatnya perang dengan Jepun. Menjelang 3 Januari 1905, semua 13,000 pekerja di Putilov mogok, jabatan polis melaporkan kepada Menteri Dalam Negeri. "Tidak lama kemudian, satu-satunya penghuni kilang itu adalah dua ejen polis rahsia". (16)

Mogok itu merebak ke kilang lain. Menjelang 8 Januari lebih 110,000 pekerja di St Petersburg mogok. Pastor Gapon menulis bahawa: "St Petersburg merasa gembira. Semua kilang, kilang dan bengkel secara beransur-ansur berhenti berfungsi, sehingga akhirnya tidak ada cerobong asap yang masih merokok di daerah industri yang hebat ... Ribuan lelaki dan wanita berkumpul tanpa henti di tempat cawangan Persatuan Pekerja. " (17)

Tsar Nicholas II menjadi prihatin terhadap peristiwa-peristiwa ini dan menulis dalam buku hariannya: "Sejak semalam semua kilang dan bengkel di St Petersburg mogok. Pasukan telah dibawa masuk dari sekitarnya untuk menguatkan garnisun. Para pekerja telah melakukan diri mereka dengan tenang sehingga kini. Jumlah mereka dianggarkan 120,000 orang. Di ketua kesatuan pekerja, beberapa imam - sosialis Gapon. Mirsky (Menteri Dalam Negeri) datang pada waktu petang dengan laporan mengenai langkah-langkah yang diambil. " (18)

Gapon menyusun petisyen yang bermaksud untuk menyampaikan pesan kepada Nicholas II: "Kami pekerja, anak-anak kami, isteri kami dan orang tua kami yang tidak berdaya telah datang, Tuan, untuk meminta kebenaran dan perlindungan daripada anda. Kami miskin dan tertindas, kerja yang tidak tertanggung dikenakan kepada kita, kita dipandang hina dan tidak diiktiraf sebagai manusia. Kita diperlakukan sebagai hamba, yang mesti menanggung nasib mereka dan diam. Kita telah menderita perkara yang dahsyat, tetapi kita ditekan lebih jauh ke dalam jurang kemiskinan, kejahilan dan kekurangan hak. " (19)

Petisyen itu mengandungi serangkaian tuntutan politik dan ekonomi yang "akan mengatasi kejahilan dan penindasan undang-undang terhadap rakyat Rusia". Ini termasuk tuntutan untuk pendidikan universal dan wajib, kebebasan pers, persatuan dan hati nurani, pembebasan tahanan politik, pemisahan gereja dan negara, penggantian cukai tidak langsung dengan cukai pendapatan progresif, persamaan di hadapan undang-undang, penghapusan pembayaran penebusan , kredit murah dan pemindahan tanah kepada rakyat. (20)

Lebih dari 150,000 orang menandatangani dokumen itu dan pada 22 Januari 1905, Pastor Georgi Gapon memimpin perarakan pekerja yang besar ke Istana Musim Dingin untuk mengemukakan petisyen tersebut. Perwatakan setia demonstrasi ditekankan oleh banyak ikon gereja dan potret Tsar yang dibawa oleh para demonstran. Alexandra Kollontai berada dalam perarakan dan penulis biografinya, Cathy Porter, telah menjelaskan apa yang berlaku: "Dia menggambarkan teriknya sinar matahari di salji pada hari Ahad pagi itu, ketika dia bergabung dengan ratusan ribu pekerja, berpakaian terbaik pada hari minggu mereka dan ditemani oleh orang tua saudara-mara dan anak-anak. Mereka bergerak dalam keheningan menghormati Istana Musim Dingin, dan berdiri di salji selama dua jam, memegang sepanduk, ikon dan potret Tsar mereka, menunggunya muncul. " (21)

Harold Williams, seorang wartawan yang bekerja untuk Penjaga Manchester, juga menyaksikan perarakan yang dipimpin Gapon berlangsung: "Saya tidak akan lupa pada hari Ahad Januari 1905 ketika, dari pinggiran kota, dari kawasan kilang di luar Gerbang Moscow, dari sisi Narva, dari atas sungai, para pekerja datang beribu-ribu orang yang berkerumun ke pusat untuk mencari ganti rugi tsar kerana ada keluhan yang tidak jelas; bagaimana mereka melonjak di atas salji, massa hitam yang ramai. " (22)

Para tentera menembak mereka dan Cossack menyerang mereka. (23) Alexandra Kollontai mengamati "wajah-wajah harapan yang dipercaya, isyarat takdir pasukan yang ditempatkan di sekitar Istana, genangan darah di atas salji, tangisan para gendarmes, orang mati, yang terluka, anak-anak ditembak." Dia menambahkan bahawa apa yang tidak disedari oleh Tsar adalah "pada hari itu dia telah membunuh sesuatu yang lebih besar lagi, dia telah membunuh takhayul, dan kepercayaan pekerja bahawa mereka dapat memperoleh keadilan darinya. Sejak itu semuanya berbeza dan baru. " (24) Tidak diketahui jumlah sebenarnya yang dibunuh tetapi komisi pengacara awam setelah peristiwa itu menganggarkan kira-kira 150 orang kehilangan nyawa dan sekitar 200 orang cedera. (25)

Gapon kemudiannya menggambarkan apa yang berlaku dalam bukunya Kisah hidup saya (1905): "Perarakan bergerak dalam jumlah yang padat. Di hadapan saya adalah dua pengawal saya dan seorang lelaki kuning dengan mata gelap dari wajahnya yang bekerja kerasnya tidak menghilangkan cahaya kegembiraan yang muda. Di sisi orang ramai berlari anak-anak. Sebilangan wanita bersikeras berjalan di barisan pertama, agar, seperti yang mereka katakan, melindungi saya dengan tubuh mereka, dan kekuatan terpaksa digunakan untuk mengeluarkannya. Tiba-tiba syarikat Cossack berlari cepat ke arah kami dengan pedang yang ditarik. Oleh itu, itu adalah pembunuhan besar-besaran! Tidak ada masa untuk pertimbangan, untuk membuat rancangan, atau memberi pesanan. Tangisan kecemasan muncul ketika Cossack turun ke atas kami. Peringkat depan kami pecah sebelum mereka, membuka ke kanan dan kiri, dan menyusuri jalan para askar mengendarai kuda mereka, menyerang di kedua-dua belah pihak. Saya melihat pedang terangkat dan jatuh, lelaki, wanita dan anak-anak jatuh ke bumi seperti kayu balak, sambil mengerang, mengutuk dan teriakan memenuhi udara. " (26)

Alexandra Kollontai memerhatikan "wajah-wajah harapan yang dipercaya, isyarat takdir pasukan yang ditempatkan di sekitar Istana, genangan darah di atas salji, tangisan para gendarmes, orang mati, yang terluka, anak-anak ditembak." Dia menambahkan bahawa apa yang tidak disedari oleh Tsar adalah "pada hari itu dia telah membunuh sesuatu yang lebih besar lagi, dia telah membunuh takhayul, dan kepercayaan pekerja bahawa mereka dapat memperoleh keadilan darinya. Sejak itu semuanya berbeza dan baru. " (27) Tidak diketahui jumlah sebenar yang dibunuh tetapi sebuah komisi pengacara awam setelah peristiwa itu menganggarkan kira-kira 150 orang kehilangan nyawa dan sekitar 200 orang cedera. (28)

Bapa Gapon melarikan diri tanpa cedera dari tempat kejadian dan meminta perlindungan di rumah Maxim Gorky: "Gapon dengan beberapa keajaiban tetap hidup, dia di rumahku tertidur. Dia sekarang mengatakan tidak ada Tsar lagi, tidak ada gereja, tidak ada Tuhan. Ini adalah lelaki yang mempunyai pengaruh besar terhadap pekerja Putilov. Dia mempunyai hampir 10,000 lelaki yang mempercayainya sebagai orang suci. Dia akan memimpin pekerja di jalan yang benar. " (29)

Pembunuhan para penunjuk perasaan itu dikenali sebagai Bloody Sunday dan dikatakan bahawa peristiwa ini menandakan bermulanya Revolusi 1905. Malam itu Tsar menulis dalam buku hariannya: "Hari yang menyakitkan. Terdapat gangguan serius di St Petersburg kerana pekerja ingin datang ke Istana Musim Dingin. Pasukan terpaksa melepaskan tembakan di beberapa tempat di kota; ada banyak yang terbunuh dan terluka. Tuhan, betapa pedih dan sedihnya. " (30)

Pembunuhan beramai-ramai orang yang tidak bersenjata merosakkan kedudukan autokrasi di Rusia. Konsul Amerika Syarikat di Odessa melaporkan: "Semua kelas mengutuk pihak berkuasa dan lebih-lebih lagi Tsar. Penguasa sekarang benar-benar kehilangan kasih sayang rakyat Rusia, dan apa sahaja masa depan yang ada untuk dinasti, tsar sekarang tidak akan pernah kembali aman di tengah-tengah umatnya. " (31)

Sehari selepas pembunuhan beramai-ramai, semua pekerja di stesen janakuasa di ibu negara keluar mogok. Ini diikuti oleh serangan umum yang berlaku di Moscow, Vilno, Kovno, Riga, Revel dan Kiev. Serangan lain berlaku di seluruh negara. Pyotr Sviatopolk-Mirsky melepaskan jawatannya sebagai Menteri Dalam Negeri, dan pada 19 Januari 1905, Tsar Nicholas II memanggil sekumpulan pekerja ke Istana Musim Dingin dan memerintahkan mereka untuk memilih perwakilan ke Suruhanjaya Shidlovsky barunya, yang berjanji akan berurusan dengan beberapa orang rungutan mereka. (32)

Lenin, yang sangat curiga terhadap Pastor Gapon, mengakui bahawa pembentukan Perhimpunan Pekerja Rusia di St Petersburg dan terjadinya Hari Ahad Berdarah, telah memberikan sumbangan penting bagi pengembangan kesadaran politik radikal: "Pendidikan revolusioner proletariat membuat lebih banyak kemajuan dalam satu hari daripada yang dapat dicapai dalam beberapa bulan dan tahun yang menjemukan, humdrum, menyedihkan. " (33)

Henry Nevinson, dari Kronik Harian berkomentar bahawa Gapon adalah "orang yang melakukan serangan pertama ke atas kezaliman dan membuat raksasa tua itu tersebar." Ketika dia mendengar berita Sunday Bloody Leon Trotsky memutuskan untuk kembali ke Rusia. Dia menyedari bahawa Pastor Gapon telah menunjukkan jalan ke depan: "Sekarang tidak ada yang dapat menyangkal bahawa mogok umum adalah cara pertempuran yang paling penting. Dua puluh dua Januari adalah mogok politik pertama, walaupun dia menyamar di bawah jubah imam. Kita hanya perlu menambahkan bahawa revolusi di Rusia dapat menjadikan pemerintah pekerja demokratik berkuasa. " (34)

Trotsky percaya bahawa Sunday Bloody menjadikan revolusi lebih mungkin. Seorang revolusioner menyatakan bahawa pembunuhan para penunjuk perasaan yang damai telah mengubah pandangan politik banyak petani: "Sekarang puluhan ribu risalah revolusi ditelan tanpa baki; sembilan persepuluh tidak hanya dibaca tetapi dibaca sehingga mereka hancur. baru-baru ini dianggap oleh orang ramai yang terkenal, dan terutama oleh kaum tani, sebagai urusan tuan tanah, dan ketika ia datang secara tidak sengaja ke tangan mereka digunakan dalam kes terbaik untuk menggulung rokok, kini dengan berhati-hati, bahkan dengan penuh kasih sayang, diluruskan dan dilicinkan , dan diberikan kepada yang celik huruf. " (35)

Selepas pembunuhan beramai-ramai Georgi Gapon meninggalkan Rusia dan tinggal di Geneva. Ahad yang berdarah menjadikan Pastor Gapon sebagai tokoh nasional dalam semalam dan dia menikmati populariti yang lebih besar "daripada yang diperintahkan oleh revolusioner Rusia sebelumnya". (38) Gapon mengumumkan bahawa dia telah meninggalkan ideanya mengenai reformasi liberal dan telah bergabung dengan Parti Revolusi Sosialis (SRP). Dia juga mengadakan pertemuan dengan Lenin, Peter Kropotkin, George Plekhanov dan Rudolf Rocker. Lenin kecewa kerana Gapon telah bergabung dengan SRP dan memberitahunya bahawa dia berharap dia akan "berusaha untuk mendapatkan kejelasan pandangan revolusioner yang diperlukan untuk seorang pemimpin politik." (36)

Victor Adler mengirim telegram kepada Trotsky setelah menerima pesanan dari Pavel Axelrod. "Saya baru saja menerima telegram dari Axelrod yang mengatakan bahawa Gapon telah tiba di luar negeri dan mengumumkan dirinya sebagai seorang revolusioner. Sayang sekali. Sekiranya dia menghilang sama sekali pasti akan ada legenda yang indah, sedangkan sebagai emigre dia akan menjadi tokoh komik. Anda tahu, lelaki seperti itu lebih baik sebagai martir sejarah daripada rakan seperjuangan. " (37)

Penting bagi pihak berwajib untuk mendiskreditkan Gapon dan cerita dibocorkan mengenai hubungannya dengan Menteri Dalam Negeri. Seorang anggota SRP, Pinchas Rutenberg, memberitahu Victor Chernov, Evno Azef dan Boris Savinkov bahawa Gapon mengintip revolusi Rusia dalam pengasingan. Dikhabarkan Gapon harus dibunuh. Chernov menolak idea ini dan menunjukkan bahawa dia masih dihormati oleh pekerja biasa, dan jika dia dibunuh, SRP akan dituduh membunuhnya kerana perbezaan politik. (38)

Azef tidak setuju dengan pandangan ini dan memberikan perintah kepada Rutenberg untuk membunuh Gapon.Pada 26 Mac 1906, Gapon tiba untuk menemui Rutenberg di sebuah pondok yang disewa di Ozerki, sebuah bandar kecil di utara St Petersburg, dan setelah sebulan dia ditemui di sana dengan tangannya diikat, tergantung dari cangkuk mantel di dinding. (39)

Orang-orang mempercayai engkau. Mereka telah memutuskan untuk berkumpul di Istana Musim Sejuk esok jam 2 petang. untuk memenuhi keperluan mereka di hadapanmu. Jangan takut apa-apa. Berdiri esok di hadapan pesta dan terima petisyen kami yang paling rendah hati. Saya, wakil pekerja, dan rakan-rakan saya, menjamin keselamatan orang anda.

Kami pekerja, anak-anak kami, isteri-isteri kami dan ibu bapa kami yang tua dan tidak berdaya telah datang, Tuan, untuk meminta kebenaran dan perlindungan daripada anda. Kami telah mengalami perkara-perkara yang dahsyat, tetapi kami semakin terdesak ke jurang kemiskinan, kejahilan dan kekurangan hak.

(1) Hari 8 jam dan kebebasan untuk mengatur kesatuan sekerja.

(2) Keadaan kerja yang bertambah baik, bantuan perubatan percuma, upah yang lebih tinggi untuk pekerja wanita.

(3) Pemilihan yang akan diadakan untuk perhimpunan konstituen dengan hak pilih universal, sama dan rahsia.

(4) Kebebasan bersuara, pers, berpersatuan dan beragama.

(5) Tamatnya perang dengan Jepun.

Terdapat banyak aktiviti dan banyak laporan. Fredericks datang untuk makan tengah hari. Pergi berjalan-jalan. Sejak semalam semua kilang dan bengkel di St. Mirsky datang pada waktu petang dengan laporan mengenai langkah-langkah yang telah diambil.

Perarakan bergerak dalam jisim padat. Beberapa wanita bersikeras berjalan di barisan pertama, agar, seperti yang mereka katakan, melindungi saya dengan tubuh mereka, dan kekuatan harus digunakan untuk mengeluarkannya.

Tiba-tiba syarikat Cossack berlari pantas ke arah kami dengan pedang yang ditarik. Saya melihat pedang terangkat dan jatuh, lelaki, wanita dan anak-anak jatuh ke bumi seperti kayu balak, sementara rintihan, kutukan dan teriakan memenuhi udara.

Sekali lagi kami mulai maju, dengan azam dan kemarahan yang semakin meningkat di hati kami. The Cossack memusingkan kuda mereka dan mula memotong orang ramai dari belakang. Mereka melewati seluruh tiang dan berlari kembali ke Pintu Narva, di mana - infanteri telah membuka barisan mereka dan membiarkan mereka - mereka kembali membentuk garis.

Kami tidak lebih dari tiga puluh meter dari tentera, dipisahkan dari mereka hanya dengan jambatan di Terusan Tarakanovskii, yang di sini menutupi sempadan kota, ketika tiba-tiba, tanpa sebarang amaran dan tanpa penangguhan sesaat, terdengar retakan kering banyak tembakan senapang. Vasiliev, dengan siapa saya berjalan beriringan, tiba-tiba meninggalkan lengan saya dan tenggelam di atas salji. Salah seorang pekerja yang membawa sepanduk jatuh juga. Segera salah satu dari dua pegawai polis itu berteriak, "Apa yang kamu lakukan? Beraninya kau menembak potret Tsar?"

Seorang lelaki tua bernama Lavrentiev, yang membawa potret Tsar, pernah menjadi mangsa pertama. Seorang lelaki tua lain menangkap potret itu ketika jatuh dari tangannya dan membawanya sehingga dia juga dibunuh oleh bola tampar berikutnya. Dengan tersentak terakhir orang tua itu berkata "Saya mungkin mati, tetapi saya akan melihat Tsar".

Kedua-dua pandai besi yang menjaga saya terbunuh, dan juga semua orang yang membawa ikon dan sepanduk; dan semua lambang ini kini tersebar di salji. Para tentera sebenarnya menembak ke halaman di rumah-rumah bersebelahan, di mana orang ramai berusaha mencari perlindungan dan, seperti yang saya ketahui setelah itu, peluru bahkan menyerang orang-orang di dalam, melalui tingkap.

Akhirnya tembakan berhenti. Saya berdiri dengan beberapa orang lain yang tidak cedera dan memandang ke bawah mayat yang bersujud di sekeliling saya. Seram menyelubungi hati saya. Pemikiran melintas di benak saya, Dan ini adalah karya Bapa Kecil kita, Tsar ". Mungkin kemarahan menyelamatkan saya, kerana sekarang saya tahu dengan benar bahawa bab baru telah dibuka dalam buku sejarah umat kita.

Hari yang menyakitkan. Tuhan, betapa pedih dan sedihnya.

Ahad Berdarah, 1905, menemui saya di jalan. Saya pergi bersama para demonstran ke Istana Musim Dingin, dan gambar pembunuhan orang-orang yang tidak bersenjata dan bekerja selalu terpahat di ingatan saya. Cahaya matahari Januari yang luar biasa terang, percaya, wajah-wajah harapan, isyarat nasib dari pasukan yang dibuat mengelilingi istana, genangan darah di salji putih, cambuk, suara gendang, orang mati, yang cedera, anak-anak ditembak.

Gapon dengan keajaiban masih hidup, dia di rumah saya tertidur. Dia akan memimpin pekerja di jalan yang benar.

Organisasi Gapon didasarkan pada perwakilan satu orang untuk setiap seribu pekerja. Dia merancang demonstrasi damai dalam bentuk perarakan ke Istana Musim Dingin, membawa sepanduk gereja dan menyanyikan lagu-lagu agama dan kebangsaan. Kerana kebodohan pihak berkuasa tentera, orang ramai diserang dengan tembakan senapang di pinggir kota dan juga kawasan istana. Mangsa sebenarnya, seperti yang disahkan oleh suruhanjaya awam peguam Pembangkang, sekitar 150 terbunuh dan 200 cedera; dan karena semua yang mengambil bagian dalam perarakan kemudian diusir dari ibu kota, berita itu disebarkan ke seluruh Kerajaan.

Pecahnya Serangan Umum (Jawapan Komen)

Serangan Umum 1926 dan Kekalahan Penambang (Jawapan Komen)

Industri Batubara: 1600-1925 (Jawapan Komen)

Wanita di Batu Bara (Jawapan Ulasan)

Pekerja Kanak-kanak di Collieries (Jawapan Komen)

Simulasi Pekerja Kanak-kanak (Nota Guru)

Akta Pembaharuan 1832 dan Dewan Tuhan (Jawapan Komen)

The Chartists (Jawapan Komen)

Wanita dan Gerakan Chartist (Jawapan Komen)

Benjamin Disraeli dan Akta Pembaharuan 1867 (Jawapan Komen)

William Gladstone dan Akta Pembaharuan 1884 (Jawapan Komen)

Richard Arkwright dan Sistem Kilang (Jawapan Ulasan)

Robert Owen dan New Lanark (Jawapan Komen)

James Watt dan Steam Power (Jawapan Komen)

Pengangkutan Jalan dan Revolusi Industri (Jawapan Komen)

Canal Mania (Jawapan Komen)

Perkembangan Awal Keretapi (Jawapan Komen)

Sistem Dalam Negeri (Jawapan Komen)

The Luddites: 1775-1825 (Jawapan Komen)

The Plight of the Handloom Weavers (Jawapan Ulasan)

Masalah Kesihatan di Bandar Industri (Jawapan Ulasan)

Pembaharuan Kesihatan Awam pada abad ke-19 (Jawapan Komen)

Walter Tull: Pegawai Hitam Pertama Britain (Jawapan Ulasan)

Bola Sepak dan Perang Dunia Pertama (Jawapan Ulasan)

Bola Sepak di Bahagian Barat (Jawapan Ulasan)

Käthe Kollwitz: Artis Jerman dalam Perang Dunia Pertama (Jawapan Komen)

Artis Amerika dan Perang Dunia Pertama (Jawapan Komen)

Tenggelamnya Lusitania (Jawapan Ulasan)

(1Lionel Kochan, Rusia dalam Revolusi (1970) halaman 87

(2) David Warnes, Rusia: Sejarah Moden (1984) halaman 7

(3) Lionel Kochan, Rusia dalam Revolusi (1970) halaman 82

(4) Emile J. Dillon, Gerhana Rusia (1918) halaman 133

(5) Ivan Khristoforovich Ozerov, Dasar mengenai Soalan Kerja di Rusia (1906) halaman 138

(6) Lionel Kochan, Rusia dalam Revolusi (1970) halaman 87

(7) Georgi Gapon, Kisah hidup saya (1905) halaman 104

(8) Lionel Kochan, Rusia dalam Revolusi (1970) halaman 87

(9) Adam B. Ulam, Golongan Bolshevik (1998) halaman 205

(10) Victor Serge, Tahun Satu Revolusi Rusia (1930) halaman 43

(11) Cathy Porter, Alexandra Kollontai: Biografi (1980) halaman 91

(12) Adam B. Ulam, Golongan Bolshevik (1998) halaman 205

(13) David Shub, Lenin (1948) halaman 94

(14) Alexandra Kollontai, Sejarah Pergerakan Wanita Bekerja di Rusia (1920) halaman 43

(15) Victor Serge, Tahun Satu Revolusi Rusia (1930) halaman 43

(16) Lionel Kochan, Rusia dalam Revolusi (1970) halaman 87

(17) Georgi Gapon, Kisah hidup saya (1905) halaman 168

(18) Nicholas II, catatan harian (21 Januari 1917)

(19) Georgi Gapon, petisyen kepada Nicholas II (21 Januari 1905)

(20) Lionel Kochan, Rusia dalam Revolusi (1970) halaman 90

(21) Cathy Porter, Alexandra Kollontai: Biografi (1980) halaman 92

(22) Harold Williams, Rusia orang Rusia (1914) halaman 19

(23) Victor Serge, Tahun Satu Revolusi Rusia (1930) halaman 43

(24) Cathy Porter, Alexandra Kollontai: Biografi (1980) halaman 92

(25) Bernard Pares, Kejatuhan Monarki Rusia (2001) halaman 79

(26) Georgi Gapon, Kisah hidup saya (1905) halaman 181-182

(27) Cathy Porter, Alexandra Kollontai: Biografi (1980) halaman 92

(28) Walter Sablinsky, The Road to Bloody Sunday: Peranan Bapa Gapon dan Pembantaian Petersburg pada tahun 1905 (2006) halaman 244

(29) Nicholas II, catatan harian (22 Januari 1917)

(30) Lionel Kochan, Rusia dalam Revolusi (1970) halaman 92

(31) Cathy Porter, Alexandra Kollontai: Biografi (1980) halaman 92

(32) Lenin, Karya Terkumpul: Jilid 8 (1960) halaman 87

(33) Leon Trotsky, Kehidupan Saya: Percubaan pada Autobiografi (1970) halaman 172

(34) Lionel Kochan, Rusia dalam Revolusi (1970) halaman 93

(35) Walter Sablinsky, The Road to Bloody Sunday: Peranan Bapa Gapon dan Pembantaian Petersburg pada tahun 1905 (2006) halaman 292

(36) David Shub, Lenin (1948) halaman 100

(37) Leon Trotsky, Kehidupan Saya: Percubaan pada Autobiografi (1970) halaman 173

(38) Boris Savinkov, Memoir Pengganas (1931) halaman 242-243

(39) Walter Sablinsky, The Road to Bloody Sunday: Peranan Bapa Gapon dan Pembantaian Petersburg pada tahun 1905 (2006) halaman 316


Sunday Bloody Sunday: Kisah di sebalik lagu paling politik U2

Sejak abad ke-15, Eropah Barat menjadi tuan rumah kepada salah satu perang berdarah dan trauma di UK, yang merupakan konflik yang memalukan antara Ireland Utara dan Inggeris. Dari semua pertumpahan darah dan keganasan, yang terjadi sejak itu ada satu masa, yang menonjol. Secara sederhana, dilabel "The Troubles" ia menceritakan kisah berdarah konflik tiga dekad, yang berlaku antara nasionalis Ireland dan kesatuan Ireland dari tahun 1960-an hingga 1990-an. Walaupun konflik berdarah ini diakhiri dengan "Perjanjian Good Friday", warisannya sangat trauma sehingga membantu mempengaruhi beberapa lagu protes terbesar yang keluar dari industri muzik.

Hari Ahad berdarah

"Hari Ahad Berdarah" adalah istilah yang diberikan kepada insiden kejadian, yang berlaku pada 30 Januari 1972 di Derry, Ireland Utara di mana Askar Britain menembak 28 orang awam yang tidak bersenjata yang memprotes secara aman Operasi Demetrius. Daripada semua orang yang kehilangan nyawa pada hari itu, Tiga belas orang mati terbunuh, sementara seorang lelaki lain kehilangan nyawanya empat bulan kemudian kerana cedera. Sebilangan besar mangsa yang merasakan tempat kejadian ditembak pada jarak dekat, sementara beberapa yang menolong mangsa yang cedera ditembak. Penunjuk perasaan yang lain cedera akibat peluru getah atau tongkat, dan dua orang dilanggar oleh kenderaan tentera.

Pembunuhan beramai-ramai ini dilaporkan mempunyai jumlah orang terbunuh dalam satu insiden tembakan semasa konflik. Orang pertama yang menyampaikan acara ini secara muzik adalah John Lennon yang menyusun "Sunday Bloody Sunday" dan merilisnya di album Solo ketiganya "Kadang-kadang Di Bandar New York ”. Versi lagu itu secara langsung menunjukkan kemarahannya terhadap pembunuhan itu, yang juga menunjukkan sudut pandang politiknya dalam kerumitan masalah lama yang wujud antara orang Ireland & British. Ketika pengkritik muzik merobek lagunya dan mengatakan bahawa tidak cukup kuat untuk mengatasi masalah yang dihadapi, dia dikutip mengatakan kepada NME Wartawan Roy Carr

"Di sini saya berada di New York dan saya mendengar mengenai 13 orang yang mati ditembak di Ireland dan saya segera bertindak balas. Dan menjadi apa yang saya, saya bertindak balas di bar ke empat dengan rehat gitar di tengah. Saya tidak mengatakan "Ya Tuhan, apa yang berlaku? Kita harus melakukan sesuatu. " Saya pergi "Ini hari Ahad Berdarah Minggu dan mereka menembak orang." Sudah selesai sekarang. Sudah habis. Lagu-lagu saya tidak ada untuk dicerna dan dipisahkan seperti Mona Lisa. Sekiranya orang-orang di jalanan memikirkannya, hanya itu yang ada. " [1]

Minggu Berdarah U2

Walaupun versi lagu U2 hadir sebagai single tepat 11 tahun, 1 bulan, 21 hari sejak kejadian itu, pemangkin yang memberi inspirasi kepada band untuk memberi penghormatan kepada yang jatuh dengan lagu ini datang kerana konfrontasi dengan IRA (Irish Republican Army) penyokong di New York City.

U2 "Minggu Ahad Berdarah" versi lagu ini dirancang untuk mengangkut pendengar ke Ireland yang dilanda perang tahun 1970 di mana masa kini anda menyaksikan kengerian itu muncul sebagai pemerhati. Versi akaun mereka sebaliknya diilhami oleh pendekatan pasif-agresif mereka terhadap situasi dengan ayat-ayat seperti "Berapa lama kita harus menyanyikan lagu ini?", Yang menunjukkan kemarahan mereka terhadap pendekatan pihak berkuasa terhadap situasi tersebut. Namun, ayat itu segera diikuti oleh 'Sebab malam ini, kita dapat menjadi satu, Malam ini', yang menandakan bahawa pintu masih terbuka untuk perjanjian damai.

Mereka juga mendapat inspirasi dari gambar Edward Daly yang terkenal di dunia yang dilihat melindungi sekelompok mangsa yang selamat menghadiri seorang budak lelaki yang cedera dengan melambaikan sapu tangan berlumuran darah dalam kedamaian.

Struktur Lagu

Kejayaan lagu juga dapat dikaitkan dengan struktur, yang merupakan tanda tangan 4/4 sederhana yang mendorong tempo lagu (2). Lagu ini dimulakan dengan ketukan drum militer yang disusun oleh Larry Mullen Jr., yang dirakam di tangga studio rakaman Dublin mereka kerana penerbit Steve Lillywhite sedang berusaha mendapatkan suara penuh dengan reverb semula jadi. Pukul ini dirancang dengan teliti untuk menyerupai kumpulan tentera kerana penyegerakan corak drum, snare drum & amp biola elektrik (2). Ini disertai dengan karya gitar bintang The Edge, yang terdiri daripada

riff gitar menurun yang khas, dengan arpeggios berulang. Batu berguling kemudian menyifatkan riff ini sebagai "riff-arena-rock crushing the dekade" (3). Kord minor yang digunakan dalam riff ini adalah perkembangan kord Bm – D – G, yang membantu membentuk watak pasif lagu selama ini.

Ketika lagu itu berlangsung, agresi dilepaskan ketika Bono menyatakan "Berapa lama? Berapa lama kita mesti menyanyikan lagu ini? ”, Yang sesuai dengan The Edge beralih ke corak akord utama yang lebih agresif. Keagresifan lagu ini disenyapkan lagi dengan bass-drum agresif yang muncul di setiap rentak sebelum meluncurkan ke korus di mana gitar bass Adam Clayton bergabung. Semasa ini berlaku, The Edge memberikan vokal sokongan yang hebat dengan menyampaikan "Sunday Bloody Sunday" kepada pendengar melalui gema tiruan harmonik. Ketika lagunya semakin maju ke bahagian berikutnya, snare drum diredam bersama dengan gitar, yang menarik inspirasinya dari pencerobohan kasar yang dilihat dalam ayat-ayat lagu dan memberikan lagu itu struktur yang lebih menggembirakan.

Lirik lagu itu merujuk kepada peristiwa Bloody Sunday yang masing-masing berlangsung pada tahun 1920 & 1970 tetapi lebih memfokuskan perhatian kepada pemerhati yang merasa ngeri dengan pusingan keganasan dan terinspirasi untuk bertindak. Perubahan pendekatan ini adalah perubahan drastik dari versi awal lagu, yang berisi lirik seperti "Jangan bicara dengan saya mengenai hak IRA, UDA." Sebaliknya kumpulan ini memutuskan untuk menukar lirik untuk menunjukkan kekejaman perang tanpa berpihak. Sebagai gantinya mereka memilih garis pembuka, yang sangat sesuai dengan orang muda yang tidak tahu apa-apa tentang masalah ini. Ada satu ayat alkitabiah, yang dikemukakan dalam liriknya, yaitu Matius 10:35 (“anak-anak ibu saudara-saudara, saudara-saudara perempuan yang terkoyak”) dan membawa perubahan pada 1 Korintus 15:32 (“kita makan dan minum sementara esok mereka mati ", bukannya" mari kita makan dan minum untuk hari esok kami mati ”).

Akhirnya lagu selesai dengan menyatakan kepada orang Ireland bahawa mereka harus berhenti bertengkar satu sama lain dan hanya menuntut kemenangan "Yesus menang ... pada hari Ahad yang penuh darah."

Sejarah Langsung

Lagu ini telah dimainkan lebih dari 600 kali oleh kumpulan ini sejak ia dimulakan pada tahun 1982 (4). Kerana lirik yang salah ditafsirkan, Bono harus menjelaskan makna kepada penonton dengan menyatakan "Ini bukan Lagu Pemberontak, Lagu ini adalah Minggu Berdarah Minggu". Walaupun lagu ini telah menjadi lagu utama kumpulan ini, mereka menghilangkannya dari senarai-daftar mereka untuk sementara waktu kerana satu persembahan seperti itu di mana emosi lagu itu keluar dan mereka tahu bahawa mereka tidak akan dapat meniru emosi itu lagi. Ini berlaku semasa mereka menembak rockumentary 1998 mereka "Rattle dan Hum ” pada 8 November 1987 di McNichols Sports Arena di Denver, Colorado. Pada versi ini, Bono terus menyanyikan lagu pertengahan untuk mengecam Pengeboman Hari Peringatan yang terjadi pada awal hari yang sama di bandar Enniskillen di Ireland Utara. Rantaian tersebut berlaku seperti berikut:

"Dan izinkan saya memberitahu anda sesuatu." Saya mempunyai cukup banyak orang Amerika Ireland yang tidak kembali ke negara mereka dalam dua puluh atau tiga puluh tahun datang kepada saya dan bercakap mengenai rintangan, revolusi pulang ... dan kegemilangan revolusi ... dan kegemilangan mati untuk revolusi. Persetankan revolusi! Mereka tidak bercakap tentang kemuliaan pembunuhan demi revolusi. Apa kemuliaan dalam mengambil seorang lelaki dari tempat tidurnya dan menembaknya di hadapan isteri dan anak-anaknya? Di mana kemuliaan itu? Di mana kemuliaan dalam mengebom perarakan Hari Peringatan para pesara usia tua, pingat mereka dikeluarkan dan digilap untuk hari itu. Di mana kemuliaan itu? Membiarkan mereka mati atau lumpuh seumur hidup atau mati di bawah runtuhan revolusi yang tidak diinginkan oleh kebanyakan orang di negara saya. Tidak perlu lagi! "

(1) Blaney, J. (2007). Lennon dan McCartney: bersendirian: diskografi kritikal mengenai karya solo mereka. Jawbone Press. hlm.65, 68. ISBN 9781906002022.

(2) Musik lembaran komersial untuk "Sunday Bloody Sunday." Penerbitan Muzik Antarabangsa Universal-Polygram. Diagihkan oleh Hal Leonard Publishing. ISBN 0–7119–7309–1. Diakses pada 12 Disember 2006.

(3) Connelly, Christopher (19 Januari 1984). "Under A Blood Red Sky Review: U2: Ulasan". Batu berguling. Diarkibkan daripada yang asal pada 19 April 2008. Diakses pada 17 Mei 2010.


Kandungan

Sunday Bloody adalah salah satu peristiwa paling penting yang berlaku semasa Perang Kemerdekaan Ireland, yang mengikuti pengisytiharan Republik Ireland dan penubuhan parlimennya, Dáil Éireann. Tentera Republik Ireland (IRA) melancarkan perang gerilya melawan pasukan Inggeris: Royal Irish Constabulary dan Tentera Inggeris, yang ditugaskan untuk menekannya. [9]

Sebagai tindak balas terhadap peningkatan aktiviti IRA, pemerintah Inggris mulai mendukung RIC dengan anggota dari Britain, yang menjadi terkenal sebagai "Black and Tans" kerana gabungan seragam polis hitam dan tentera khaki mereka. Ia juga membentuk unit paramiliter RIC, Bahagian Pembantu (atau "Auxiliaries"). Kedua-dua kumpulan tidak lama kemudian terkenal dengan perlakuan kejam terhadap penduduk awam.Di Dublin, konflik tersebut sebahagian besarnya berbentuk pembunuhan dan pembalasan di kedua-dua belah pihak. [7]

Kejadian pada pagi 21 November adalah usaha oleh IRA di Dublin, di bawah pimpinan Michael Collins dan Richard Mulcahy, untuk memusnahkan jaringan perisikan Britain di bandar itu. [7]

Rancangan Collins Edit

Michael Collins adalah Ketua Menteri Perisikan dan Kewangan IRA Republik Ireland. Sejak tahun 1919, dia mengoperasikan "Skuad" rahsia anggota IRA di Dublin (yang disebut "Dua Belas Rasul"), yang ditugaskan untuk membunuh pegawai-pegawai RIC terkemuka dan ejen-ejen Britain, termasuk pemberi maklumat yang disyaki. [10]

Pada akhir tahun 1920, Perisikan British di Dublin telah membentuk rangkaian pengintip dan pemberi maklumat yang luas di sekitar bandar. Ini termasuk lapan belas ejen perisik Britain yang dikenali sebagai "Gang Kairo" nama panggilan yang berasal dari naungan Kafe Kaherah di Grafton Street dan dari perkhidmatan mereka dalam perisikan ketenteraan Inggeris di Mesir dan Palestin semasa Perang Dunia Pertama. [11] [12] Mulcahy, Ketua Kakitangan IRA, menggambarkannya sebagai, "organisasi perisik yang sangat berbahaya dan pandai meletakkannya". [13]

Pada awal November 1920, beberapa anggota IRA terkemuka di Dublin hampir ditangkap. Pada 10 November, Mulcahy menghindari penangkapan dalam serangan, tetapi pasukan Britain merampas dokumen yang merangkumi nama dan alamat 200 anggota IRA. [14] Tidak lama kemudian, Collins memerintahkan pembunuhan ejen Britain di bandar itu, dengan menilai bahawa jika mereka tidak melakukan ini, organisasi IRA di ibu negara akan berada dalam bahaya besar. IRA juga percaya bahawa pasukan Inggeris melaksanakan dasar terkoordinasi pembunuhan republik terkemuka. [15]

Dick McKee bertugas merancang operasi. Alamat ejen British ditemui dari pelbagai sumber, termasuk pembantu rumah yang bersimpati dan pelayan lain, ceramah ceroboh dari beberapa orang Inggeris, [16] dan seorang informan IRA di RIC (Sarjan Mannix) yang berpusat di barak Donnybrook. Rancangan Collins pada awalnya adalah untuk membunuh lebih daripada 50 pegawai dan pemberi maklumat yang disyaki British, tetapi senarai itu dikurangkan menjadi tiga puluh lima atas desakan Cathal Brugha, Menteri Pertahanan Republik Ireland, dilaporkan dengan alasan bahawa tidak mencukupi. bukti terhadap sebilangan yang dinamakan. Jumlah itu akhirnya diturunkan lagi, menjadi 20. [10]

Pada malam 20 November, para pemimpin pasukan pembunuhan, yang termasuk Skuad dan anggota Briged Dublin IRA, diberi taklimat mengenai sasaran mereka, yang merangkumi dua puluh ejen di lapan lokasi berbeza di Dublin. [13] Dua dari mereka yang menghadiri pertemuan itu - Dick McKee dan Peadar Clancy — ditangkap dalam serbuan beberapa jam kemudian, dan Collins dengan sempit menghindari penangkapan dalam serbuan lain. [17]

Pagi: Pembunuhan IRA Edit

  • 9 pegawai Tentera Inggeris
  • 1 sarjan RIC
  • 2 Pembantu
  • 2 orang awam
  • 1 tidak pasti (mungkin ejen Britain)

Pada awal pagi 21 November, pasukan IRA menjalankan operasi. Sebilangan besar pembunuhan itu berlaku di kawasan kelas menengah kecil di selatan bandar selatan Dublin, kecuali dua tembakan di Gresham Hotel di Sackville Street (sekarang O'Connell Street). Di 28 Upper Pembroke Street, enam pegawai Tentera Inggeris ditembak. Dua pegawai perisik terbunuh secara langsung, yang keempat (Leftenan-Kolonel Hugh Montgomery) mati akibat luka pada 10 Disember, sementara yang lain selamat. Serangan lain yang berjaya berlaku di 38 Upper Mount Street, di mana dua pegawai perisik lain terbunuh. [18] [19] Seorang penunggang tentera Tentera Inggeris tersandung pada operasi di Upper Mount Street dan ditahan di bawah senjata oleh IRA. Ketika mereka meninggalkan tempat kejadian, mereka bertukar tembakan dengan seorang jeneral Britain yang mengesan mereka dari sebuah rumah berhampiran. [20]

Di 22 Lower Mount Street, seorang pegawai Perisikan terbunuh, tetapi seorang yang lain berjaya melarikan diri. Yang ketiga, yang diberi nama "Peel", berjaya mencegah pembunuh memasuki biliknya. [21] [22] Bangunan ini kemudian dikelilingi oleh anggota Bahagian Pembantu, yang kebetulan lewat, dan pasukan IRA terpaksa menembak jalan keluar. Seorang sukarelawan IRA, Frank Teeling, ditembak dan ditangkap ketika pasukan itu melarikan diri dari bangunan. Sementara itu, dua dari Auxiliaries telah dihantar dengan berjalan kaki untuk membawa bala bantuan dari barak berdekatan. Mereka ditangkap oleh pasukan IRA di Mount Street Bridge dan berarak ke sebuah rumah di Northumberland Road di mana mereka diinterogasi dan ditembak mati. [23] Mereka adalah Pembantu pertama yang terbunuh dalam tugas aktif. [24]

Di 117 Morehampton Road, IRA membunuh seorang pegawai perisik keenam, tetapi juga menembak tuan tanah awamnya, mungkin kerana tidak sengaja. [25] [26] Semasa di Hotel Gresham, mereka membunuh dua lelaki lain yang kelihatannya orang awam, kedua-duanya bekas pegawai Britain yang berkhidmat dalam Perang Dunia Pertama. Pasukan IRA memerintahkan seorang porter hotel untuk membawa mereka ke bilik-bilik tertentu. Salah satunya (MacCormack) nampaknya bukan sasaran yang dimaksudkan. Status yang lain (Wilde) tidak jelas. [27] [28] Menurut salah satu pasukan IRA, James Cahill, Wilde memberitahu IRA bahawa dia adalah seorang pegawai Perisik ketika ditanya namanya, nampaknya mereka salah anggap pihak polis menyerang. [29]

Salah seorang sukarelawan IRA yang mengambil bahagian dalam serangan ini, Seán Lemass, kemudiannya akan menjadi ahli politik Irlandia yang terkemuka dan bertugas sebagai Taoiseach. Pada pagi hari Ahad Berdarah, dia mengambil bahagian dalam pembunuhan pegawai tentera di Britain di 119 Lower Baggot Street. [30] [31] Seorang pegawai tentera yang lain dibunuh di alamat lain di jalan yang sama. [32] Pada 28 Earlsfort Terrace, seorang sarjan RIC bernama Fitzgerald terbunuh, tetapi nampaknya sasarannya adalah seorang letnan kolonel Inggeris Fitzpatrick. [33]

Terdapat kekeliruan dan perselisihan mengenai status mangsa IRA pada pagi hari Ahad Berdarah. Pada masa itu, kerajaan Britain mengatakan bahawa lelaki yang terbunuh adalah pegawai Inggeris biasa atau (dalam beberapa kes) orang awam yang tidak bersalah. IRA yakin bahawa sebahagian besar sasaran mereka adalah ejen Perisikan Britain. Dalam artikel tahun 1972, sejarawan Tom Bowden menyimpulkan bahawa "pegawai yang ditembak oleh IRA, pada dasarnya, terlibat dalam beberapa aspek perisikan Britain". [34] Charles Townshend tidak setuju: dalam tanggapan yang diterbitkan pada tahun 1979, dia mengkritik karya Bowden, sambil menyampaikan bukti dari Collins Papers untuk menunjukkan bahawa "beberapa kes 21 November hanya pegawai biasa". [35] Penyelidikan terbaru, oleh sejarawan tentera Ireland, Jane Leonard, menyimpulkan bahawa, dari sembilan pegawai Britain yang terbunuh, enam telah melakukan kerja perisikan, dua telah menjadi pegawai tentera, seorang lagi pegawai kanan pegawai yang berkhidmat dengan Komando Ireland , tetapi tidak berkaitan dengan perisikan ketenteraan. Salah satu daripada dua lelaki yang ditembak di Hotel Gresham (Wilde) itu mungkin dalam perkhidmatan rahsia, tetapi yang lain adalah orang awam yang tidak bersalah, terbunuh kerana pembunuh pergi ke bilik yang salah. [36] [28]

Secara keseluruhan, 14 lelaki terbunuh secara langsung, dan yang lain cedera parah, sementara lima yang lain cedera tetapi selamat. Hanya satu anggota Skuad yang ditangkap, Frank Teeling, tetapi dia berjaya melarikan diri dari penjara tidak lama kemudian. [37] [38] Seorang sukarelawan IRA lain cedera ringan di tangan. Sukarelawan IRA dan ahli politik Irlandia masa depan, Todd Andrews, mengatakan kemudian bahawa "hakikatnya adalah bahawa sebahagian besar serangan IRA tidak berlaku. Orang-orang yang dicari tidak dalam penggalian atau dalam beberapa kes, lelaki yang mencarinya mencabut pekerjaan mereka". [39]

Collins membenarkan pembunuhan dengan cara ini:

Tujuan saya adalah kehancuran orang-orang yang tidak diingini yang terus membuat kehidupan rakyat biasa yang menyedihkan. Saya mempunyai bukti yang cukup untuk meyakinkan diri saya mengenai kekejaman yang telah dilakukan oleh kumpulan pengintip dan pemberi maklumat ini. Sekiranya saya mempunyai motif kedua, itu tidak lebih daripada perasaan seperti yang saya mahukan untuk reptilia berbahaya. Dengan kehancuran mereka, udara menjadi lebih manis. Bagi diri saya, hati nurani saya jelas. Tidak ada kejahatan dalam mengesan perisik dan pemberi maklumat pada masa perang. Mereka telah musnah tanpa percubaan. Saya telah membayarnya semula dengan duit syiling mereka sendiri. [40]

    (Pegawai Perisikan Tentera Inggeris) - Upper Mount Street
  • Leftenan Henry Angliss (nama sampul 'Patrick McMahon', Pegawai Perisikan Tentera Inggeris) - Lower Mount Street
  • Leftenan Geoffrey Baggallay (Pegawai Pengadilan Tentera Darat Inggeris) - 119 Lower Baggot St
  • Leftenan George Bennett (Pegawai Perisikan Tentera Inggeris) - Upper Mount Street
  • Mejar Charles Dowling (Pegawai Perisikan Tentera Inggeris) - Pembroke Street
  • Sarjan John Fitzgerald (pegawai RIC) - Earlsfort Terrace
  • Auxiliary Frank Garniss (RIC Auxiliary, bekas letnan Tentera Inggeris) - Northumberland Road
  • Leftenan Donald MacLean (Pegawai Perisikan Tentera Inggeris) - Morehampton Road
  • Patrick MacCormack (orang awam, bekas kapten RAVC Tentera Inggeris) - Hotel Gresham (Pegawai Tentera British) - Pembroke Street (meninggal pada 10 Disember)
  • Auxiliary Cecil Morris (RIC Auxiliary, bekas kapten Tentera Inggeris) - Northumberland Road
  • Kapten William Newberry (Pegawai Pengadilan Tentera Darat British) - 92 Lower Baggot Street
  • Kapten Leonard Price (Pegawai Perisikan Tentera Inggeris) - Pembroke Street
  • Thomas Smith (orang awam, tuan tanah MacLean) - Morehampton Road
  • Leonard Wilde (ejen awam dan mungkin perisik, bekas letnan Tentera British) - Gresham Hotel

Petang: Pembunuhan beramai-ramai di Taman Croke

Pasukan bola sepak Dublin Gaelic dijadualkan bermain pasukan Tipperary pada hari yang sama di Croke Park, tempat bola sepak utama Persatuan Atletik Gaelik. Wang yang diperoleh dari penjualan tiket akan masuk ke Dana Tahanan Tahanan Republik. [43] Walaupun kegelisahan umum di Dublin ketika berita mengenai pembunuhan, penduduk yang lesu perang terus hidup. Sekurang-kurangnya 5,000 penonton pergi ke Croke Park untuk perlawanan itu, yang bermula lewat tiga puluh minit, pada pukul 15:15. [44]

Sementara itu, tanpa diketahui oleh orang ramai, pasukan Inggeris menghampiri dan bersiap untuk menyerang perlawanan. Konvoi pasukan dengan trak dan tiga kereta perisai melaju dari utara dan berhenti di sepanjang Jalan Clonliffe. Konvoi polis RIC melaju dari arah barat daya, di sepanjang Russell Street – Jones's Road. Ia terdiri daripada dua belas trak Black dan Tans di depan dan enam trak Auxiliaries di belakang. Beberapa Pembantu pakaian biasa juga menunggang di hadapan dengan Black and Tans. Perintah mereka adalah untuk mengelilingi Croke Park, menjaga pintu keluar, dan mencari setiap orang. Pihak berkuasa kemudian menyatakan bahawa niat mereka adalah untuk mengumumkan melalui megaphone bahawa semua lelaki yang keluar dari lapangan akan digeledah dan bahawa sesiapa yang pergi dengan cara lain akan ditembak. Namun, atas sebab tertentu, tembakan dilancarkan oleh polis sebaik sahaja sampai di pintu barat daya di Royal Canal, Croke Park, pada pukul 3:25. [45]

Sebilangan polis kemudian mendakwa mereka ditembak terlebih dahulu ketika mereka tiba di luar Croke Park, [46] didakwa oleh pengawal IRA tetapi polis lain di hadapan konvoi tidak membenarkan ini, [47] dan tidak ada bukti yang meyakinkan untuk itu . [43] Semua saksi awam bersetuju bahawa RIC melepaskan tembakan tanpa provokasi ketika mereka berlari ke lapangan. [43] Dua anggota polis Metropolitan Dublin (DMP) yang bertugas di dekat pintu Canal tidak melaporkan RIC ditembak. Seorang konstabel DMP lain memberi keterangan bahawa kumpulan RIC juga tiba di pintu utama dan mula melepaskan tembakan di udara. [40] Wartawan untuk Penjaga Manchester dan Britain Berita Harian menemuramah saksi, dan membuat kesimpulan bahawa "pengirim IRA" sebenarnya adalah penjual tiket:

Sudah menjadi kebiasaan di padang bola ini untuk tiket dijual di luar gerbang oleh penjual tiket yang diiktiraf, yang mungkin akan menunjukkan penampilan piket, dan secara semula jadi akan berlari masuk dengan pendekatan berpuluh-puluh lori tentera. Tidak ada lelaki yang mendedahkan dirinya di Ireland ketika sebuah lori tentera melintas. [48]

Polis di trak terkemuka konvoi nampaknya melompat keluar, menyusuri jalan menuju pintu pagar Terusan, memaksa mereka melalui pintu putar, dan mula menembak dengan pantas dengan senapang dan revolver. Ireland Jurnal Freeman melaporkan bahawa

Penonton terkejut dengan tembakan tembakan dari dalam pintu masuk pintu pagar. Lelaki bersenjata dan berpakaian seragam dilihat memasuki lapangan, dan segera setelah tembakan berlaku adegan kekeliruan paling liar berlaku. Penonton bergegas ke arah Croke Park yang jauh dan tembakan dilepaskan ke kepala mereka dan masuk ke arah orang ramai. [49]

Polis terus menembak selama kira-kira sembilan puluh saat. Komandan mereka, Mejar Mills, kemudian mengakui bahawa orang-orangnya "teruja dan lepas tangan". [50] Beberapa polis melepaskan tembakan ke arah kerumunan yang melarikan diri dari lapangan, sementara yang lain, di luar lapangan, melepaskan tembakan dari Jambatan Terusan ke arah penonton yang memanjat Tembok Terusan yang cuba melarikan diri. Di seberang Taman, askar di Jalan Clonliffe terkejut pertama kali oleh suara fusillade, kemudian oleh pandangan orang-orang yang panik melarikan diri dari tanah. Ketika penonton keluar, sebuah kereta perisai di St James Avenue melepaskan senapang mesinnya ke atas kepala orang ramai, cuba menghentikannya. [49]

Pada masa Major Mills dikendalikan orang-orangnya, polis telah melepaskan 114 peluru senapang, sementara lima puluh peluru ditembak dari kereta perisai di luar Taman. [51] Tujuh orang ditembak mati, dan lima orang lagi ditembak dan cedera parah sehingga mereka kemudian meninggal dua orang lagi telah mati dalam kerumunan orang ramai. Yang mati termasuk Jane Boyle, satu-satunya wanita yang terbunuh, yang telah pergi ke pertandingan dengan tunangannya dan akan berkahwin lima hari kemudian. Dua lelaki berusia sepuluh dan sebelas tahun mati ditembak. Dua pemain bola sepak, Michael Hogan dan Jim Egan, telah ditembak Egan selamat tetapi Hogan terbunuh, satu-satunya kematian pemain. Terdapat puluhan yang lain cedera dan cedera. Pihak penyerbu polis tidak mengalami sebarang kemalangan jiwa. [52]

Sebaik sahaja tembakan berhenti, pasukan keselamatan menggeledah baki lelaki di kerumunan sebelum melepaskannya. Pihak penyerang tentera berjaya mendapatkan satu revolver: seorang penghuni rumah tempatan memberi keterangan bahawa penonton yang melarikan diri telah membuangnya di kebunnya. Pihak berkuasa Britain menyatakan bahawa 30-40 revolver yang dibuang telah dijumpai di perkarangan. [53] [54] [55] Namun, Major Mills menyatakan bahawa tidak ada senjata yang dijumpai di penonton atau di lapangan. [56]

Tindakan polis itu secara rasmi tidak dibenarkan dan disambut dengan ngeri oleh pihak berkuasa Britain di Dublin Castle. Dalam usaha untuk menutupi sifat tingkah laku oleh tentera Britain, siaran akhbar dikeluarkan yang mendakwa:

Sejumlah lelaki datang ke Dublin pada hari Sabtu dengan alasan meminta menghadiri pertandingan bola sepak antara Tipperary dan Dublin. Tetapi niat sebenar mereka adalah untuk mengambil bahagian dalam siri kemarahan pembunuhan yang berlaku di Dublin pagi itu. Mengetahui pada hari Sabtu bahawa sejumlah lelaki bersenjata ini hadir di Croke Park, pasukan Mahkota pergi menyerang ladang. Ini adalah niat semula jadi seorang pegawai pergi ke tengah lapangan dan bercakap dari megafon, mengajak para pembunuh untuk maju. Tetapi pada pendekatan mereka, piket bersenjata memberi amaran. Tembakan dilancarkan untuk memberi amaran kepada lelaki yang dicari, yang menyebabkan kemalangan dan melarikan diri dalam kebingungan. [57]

The Times, yang selama perang adalah penerbitan pro-Unionist, mengejek versi Dublin Castle versi, [57] seperti yang dilakukan oleh delegasi Parti Buruh Britain yang mengunjungi Ireland pada masa itu. Brigadier Britain Frank Percy Crozier, komander keseluruhan Bahagian Auxiliary, kemudian mengundurkan diri kerana apa yang dia percayai adalah rasmi memaafkan tindakan tidak wajar dari Auxiliaries di Croke Park. Salah seorang pegawainya memberitahunya bahawa "Black and Tans menyerang orang ramai tanpa melakukan provokasi sama sekali". [58] Major Mills menyatakan: "Saya sama sekali tidak memerlukan penembakan". [43]

Senarai mangsa Croke Park [59]

  • Jane Boyle (26), Dublin
  • James Burke (44), Dublin
  • Daniel Carroll (31), Tipperary (meninggal 23 November)
  • Michael Feery (40), Dublin
  • Michael 'Mick' Hogan (24), Tipperary
  • Tom Hogan (19), Limerick (meninggal 26 November)
  • James Matthews (38), Dublin
  • Patrick O'Dowd (57), Dublin
  • Jerome O'Leary (10), Dublin
  • William Robinson (11), Dublin
  • Tom Ryan (27), Wexford
  • John William Scott (14), Dublin
  • James Teehan (26), Tipperary
  • Joe Traynor (21), Dublin

Petang: Pembunuhan Istana Dublin Edit

Lewat malam itu, dua pegawai tinggi IRA, Dick McKee dan Peadar Clancy, bersama seorang lelaki lain, Conor Clune, terbunuh ketika ditahan dan disoal siasat di Dublin Castle. [60] McKee dan Clancy telah terlibat dalam merancang pembunuhan ejen Inggeris, dan telah ditangkap dalam serbuan beberapa jam sebelum mereka berlaku. Clune, keponakan Patrick Clune, Uskup Agung Perth, Australia, telah bergabung dengan Sukarelawan Ireland tidak lama setelah ia ditubuhkan, tetapi tidak jelas apakah dia pernah aktif. [60] Dia telah ditangkap dalam serbuan lain di sebuah hotel yang baru saja ditinggalkan oleh anggota IRA. [17]

Penawan mereka mengatakan bahawa, kerana tidak ada ruang di dalam sel, para tahanan ditempatkan di bilik pengawal yang berisi senjata, dan terbunuh ketika cuba melarikan diri. [61] Mereka didakwa melemparkan bom tangan, yang tidak meletup, kemudian melepaskan tembakan ke arah pengawal dengan senapang, tetapi meleset. Mereka ditembak oleh Pembantu. [62] Pemeriksaan perubatan mendapati patah tulang dan lecet sesuai dengan serangan berpanjangan, dan luka peluru ke kepala dan badan. Wajah mereka ditutup dengan luka dan lebam, dan McKee mengalami luka bayonet di sisinya. [60] Namun, majikan Clune, Edward MacLysaght, yang melihat mayat di King George V Hospital, menyatakan bahawa dakwaan "bahawa wajah mereka sangat hancur sehingga tidak dapat dikenali dan mengerikan untuk dilihat agak tidak benar. Saya ingat mereka yang pucat muka mati seolah-olah saya melihat mereka semalam, mereka tidak cacat ". [63] [64] [65] Seorang doktor tentera yang memeriksa mayat-mayat itu menemui tanda-tanda perubahan warna pada kulit, tetapi menyatakan bahawa ini mungkin disebabkan oleh bagaimana mayat-mayat itu dibiarkan terbaring. Dia menemui banyak luka peluru seperti yang dilakukan oleh doktor swasta yang disewa oleh Edward MacLysaght tetapi tidak ada tanda-tanda kecederaan lain seperti bayoneting. Mol IRA David Neligan juga bersikeras dengan kenyataan ini. [66] Ketua Brigadier Perisikan Britain Jeneral Ormonde Winter melakukan penyiasatan peribadinya sendiri, menemu ramah pengawal dan memeriksa tempat kejadian, menyatakan dirinya gembira dengan akaun mereka, mencatat "Salah seorang pemberontak berbaring di punggungnya dekat perapian, dengan bom tangan di tangan kanannya, dan dua yang lain berada dekat. Dan di sebuah bentuk di hadapan perapian, saya menjumpai luka dalam yang dibuat oleh sekop ketika ia digunakan untuk menyerang pembantu. Saya mengeluarkan peluru dari pintu dan sekaligus melaporkan kepada Sir John Anderson yang, agak meragukan ketepatan maklumat saya, menemani saya ke bilik pengawal.Dia mendengar pernyataan pembantu dan saya dapat menunjukkan kepadanya bukti yang jelas dan nyata tentangnya ". [67]

Bersama-sama, serangan ke atas ejen-ejen British, dan pembunuhan beramai-ramai orang awam di Britain, merosakkan pihak berkuasa Britain dan meningkatkan sokongan terhadap IRA. [8] Pembunuhan para pencari perlawanan (termasuk seorang wanita, beberapa kanak-kanak, dan seorang pemain) menjadi tajuk utama antarabangsa, merosakkan kredibiliti Britain dan seterusnya menjadikan masyarakat Ireland menentang pihak berkuasa Britain. Beberapa akhbar kontemporari, termasuk nasionalis Jurnal Freeman, menyamakan penembakan di Croke Park dengan pembunuhan beramai-ramai di Amritsar, yang telah berlaku di India pada April 1919. [68] Pengulas kemudian juga melakukan hal yang sama. [69]

Ketika Joseph Devlin, seorang Anggota Parlimen Parti Parlimen Irlandia, berusaha memunculkan pembantaian Croke Park di Westminster, dia dijerit dan diserang secara fizikal oleh rakan-rakannya Ahli Parlimen [40] persidangan itu harus ditangguhkan. Tidak ada siasatan awam mengenai pembunuhan di Croke Park. Sebaliknya, dua mahkamah pengadilan tentera Britain untuk pembunuhan itu dilakukan di belakang pintu tertutup, di Mater Hospital dan di Jervis Street Hospital. Lebih daripada tiga puluh orang memberikan bukti, kebanyakan mereka tidak bernama Black and Tans, Auxiliaries dan British. Satu siasatan menyimpulkan bahawa orang awam yang tidak diketahui mungkin melepaskan tembakan pertama, baik sebagai amaran serangan atau menimbulkan rasa panik. Tetapi ia juga menyimpulkan: "api RIC dilakukan tanpa perintah dan melebihi tuntutan keadaan". Mejar Jeneral Boyd, pegawai British yang memerintah Daerah Dublin, menambahkan bahawa pada pendapatnya, penembakan ke arah orang ramai "adalah tanpa pandang bulu, dan tidak dapat dibenarkan, kecuali setiap tembakan yang berlaku di dalam kandang". Hasil siasatan ini ditekan oleh Kerajaan Inggeris, dan hanya terungkap pada tahun 2000. [70]

Pembunuhan IRA mencetuskan rasa panik di kalangan pihak berkuasa tentera Britain, dan banyak ejen Britain melarikan diri ke Istana Dublin untuk keselamatan. [71] Di Britain dan dalam jangka pendek, pembunuhan pegawai Tentera British mendapat perhatian lebih. Mayat sembilan pegawai Tentera Darat yang dibunuh dibawa dalam prosesi melalui jalan-jalan di London dalam perjalanan ke pengebumian mereka. [72] Nasib ejen Britain dilihat di Dublin sebagai kemenangan perisikan IRA, tetapi Perdana Menteri Britain David Lloyd George berkomentar menolak bahawa anak buahnya "mendapat apa yang mereka layak, dipukul oleh penerjun balas". Winston Churchill menambah bahawa ejen-ejen itu adalah "orang yang ceroboh. Yang seharusnya mengambil langkah berjaga-jaga". [73]

Seorang anggota IRA telah ditangkap semasa pembunuhan pagi itu, dan beberapa yang lain ditangkap pada hari-hari berikutnya. Frank Teeling (yang telah ditangkap) diadili atas pembunuhan Leftenan Angliss bersama dengan William Conway, Edward Potter dan Daniel Healy. Teeling, Conway dan Potter disabitkan dan dijatuhi hukuman mati. Teeling melarikan diri dari penjara dan dua yang lain kemudiannya diambil. Thomas Whelan, James Boyce, James McNamara dan Michael Tobin ditangkap kerana pembunuhan Leftenan Baggallay. Hanya Whelan yang dihukum kerana dia dihukum mati pada 14 Mac 1921. [74] Patrick Moran dijatuhi hukuman mati kerana pembunuhan di Hotel Gresham dan juga dihukum mati pada 14 Mac. [75]

Gaelic Athletic Association (GAA) menamakan salah satu tempat di Croke Park sebagai Hogan Stand untuk mengenang Michael Hogan, pemain bola sepak yang terbunuh dalam kejadian itu. [76]

James "Shanker" Ryan, yang telah memberitahu Clancy dan McKee, ditembak dan dibunuh oleh IRA pada Februari 1921. [77]

Pembunuhan IRA berlanjutan di Dublin untuk sisa perang, selain tindakan gerila bandar yang lebih besar oleh Brigade Dublin. Menjelang musim bunga tahun 1921, British telah membina semula organisasi perisikan mereka di Dublin, dan IRA merancang satu lagi usaha pembunuhan terhadap ejen-ejen Britain pada musim panas tahun itu. Namun, banyak rancangan ini dibatalkan kerana gencatan senjata yang mengakhiri perang pada bulan Julai 1921. [78]

Perbicaraan untuk pembunuhan di Lower Mount Street diadakan sebagai pengadilan militer di Lapangan Umum di Dewan Bandaraya di Dublin, pada hari Selasa 25 Januari 1921. Empat orang yang dituduh adalah William Conway, Daniel Healy, Edward Potter, dan Frank Teeling. Daniel Healy dibebaskan oleh pihak pendakwaan dan diberi perbicaraan terpisah setelah petisyen oleh peguam bahawa bukti terhadap tahanan lain akan memalukan kliennya. Perbicaraan tiga tahanan lain diteruskan. Mereka didakwa dengan pembunuhan Leftenan H. Angliss dari Royal Inniskilling Fusiliers, atau dikenali sebagai Mr. McMahon dari 22 Lower Mount Street. Seluruh Ireland terpesona oleh perbicaraan itu, dengan kebanyakan akhbar Ireland dan surat khabar antarabangsa melaporkannya. [79] [80] [81]

Pendakwaan dibuka dengan catatan mengenai permulaan kejadian:

Pada kira-kira pukul 9, dua lelaki datang ke pintu depan, salah satunya meminta Mr McMahon dan yang kedua untuk Mr. B. Lelaki-lelaki itu berlari ke tingkat atas dan salah seorang dari mereka, Conway yang ditawan, pergi ke Mr. B. ' bilik s. Lelaki lain pergi ke pintu Mr McMahon. Orang-orang mengetuk pintu, dan lebih banyak lelaki dengan revolver masuk ke dalam rumah dan berlari menaiki tangga. Pelayan itu memanggil untuk memberi amaran kepada Tuan McMahon, dan dia melihat Teeling memasuki bilik diikuti oleh orang lain. Dia memanggil "Hands up," dan Mr. McMahon dan seorang rakan yang menempati ruangan yang sama ditutup dengan revolver oleh lima lelaki, dua daripadanya akan dikenali sebagai Teeling dan Potter. Mr B. menghalangi pintunya, dan Conway melepaskan tembakan melaluinya. Rakan McMahon jatuh di bawah katil semasa Mr McMahon ditembak, dan lelaki itu pergi. Kemudian didapati bahawa Mr McMahon telah mati, kerana cedera di empat bahagian badan. [82]

Mr "C" [83] dibawa ke hadapan sebagai saksi pada 28 Januari dan dikenali sebagai lelaki yang tidur di tempat tidur yang sama yang melarikan diri dengan melompat keluar tingkap ketika penyerang masuk ke dalam bilik. Mr "C" dikenali sebagai Leftenan John Joseph Connolly.

Mr "B" [84] adalah saksi perbicaraan lain, dan dia kemudian dikenali sebagai Letnan Charles R. Peel. Penerangannya mengenai kejadian semasa perbicaraan dilaporkan di Hansard:

Pembantu rumah membuka pintu, dua puluh lelaki bergegas masuk [IRA mengatakan 11 lelaki], dan menuntut untuk mengetahui bilik tidur Mr. Mahon [sic]. dan Encik Peel. Bilik Tuan Mahon [sic] ditunjukkan. Mereka masuk, dan lima tembakan dilepaskan segera pada jarak beberapa inci. Tuan Mahon [sic] terbunuh. Pada masa yang sama orang lain cuba memasuki bilik Mr. Peel. Pintu dikunci. Tujuh belas tembakan dilepaskan melalui panel. Peel melarikan diri tanpa cedera. Sementara seorang pelayan lain, yang mendengar tembakan, berteriak dari tingkap atas ke pesta pegawai Bahagian Bantuan yang telah meninggalkan Beggars Bush Barrack untuk menaiki kereta api awal ke selatan untuk bertugas.

The Bebas Ireland (26 Januari 1921) melaporkan bahawa "Cross diperiksa oleh seorang saksi di rumah itu, Mr. Bewley mengatakan 'dia tidak melihat Teeling di rumah itu.' Dia melihatnya dibawa keluar dari halaman. Seorang saksi menyatakan bahawa dia membawa saksi pertama Nellie Stapleton ke Wellington Barracks pada 17 Disember. Dia dimasukkan ke koridor di mana terdapat 3 atau 4 tingkap ditutup dengan kertas coklat. Lapan tahanan dibawa keluar dan wanita itu menunjukkan Potter. Lelaki yang berkongsi bilik McMahons, Mr. 'C' juga mengenal pasti Potter. " [85]

Frank Teeling berjaya melarikan diri dari Kilmainham dalam serbuan berani yang dianjurkan oleh Collins. [86]

The Irish Times melaporkan bahawa pada 6 Mac 1921, hukuman mati Conway dan Potter diganti oleh Viceroy dari Ireland untuk hukuman penjara. Daniel Healy akhirnya dibebaskan. [87]


Hari Ahad berdarah

Bloody Sunday "Bloody Sunday" merujuk pada 7 Mac 1965, perarakan hak sipil yang seharusnya pergi dari Selma ke ibu kota di Montgomery untuk memprotes kematian penembak aktivis Jimmie Lee Jackson. Kira-kira 600 penunjuk perasaan dihalau dengan ganas oleh Alabama State Troopers, wakil Sheriff County Dallas, dan seekor kuda betina yang berkuda setelah mereka menyeberangi Edmund Pettus Bridge. Pegawai negeri dan daerah memukul dan menyerbu perarakan yang tidak bersenjata dalam serangan, dan liputan media mengenai peristiwa itu mengejutkan negara dan akhirnya membawa kepada berlakunya Undang-Undang Hak Mengundi tahun 1965. Istilah deskriptif muncul berkaitan dengan peristiwa dalam beberapa hari di media nasional. James Bevel Pemangkin perarakan adalah kematian Jimmie Lee Jackson yang berusia 26 tahun pada 26 Februari. Dia ditembak di perut pada 18 Februari 1965, oleh Pasukan Alabama State James Fowler ketika pasukan itu memecah tunjuk perasaan secara aman di Marion, Perry County. Jackson kemudian dibawa sejauh 50 batu ke Hospital Samaritan Baik Selma untuk rawatan, di mana dia meninggal lapan hari kemudian. Pada upacara peringatan untuk Jackson pada 28 Februari, Pendeta James Bevel dari South Christian Leadership Conference (SCLC) meminta orang kulit hitam mengikuti teladan Ratu Esther yang alkitabiah, yang mempertaruhkan nyawanya dengan pergi ke raja Parsi untuk memohon orangnya. Bevel menyatakan bahawa para aktivis juga harus berbaris ke Montgomery untuk menuntut perlindungan dari Gubernur George C. Wallace. Dua hari kemudian, pemimpin hak sivil Martin Luther King Jr menawarkan sokongan SCLC untuk melakukan perarakan dari Selma ke Montgomery pada hari Ahad, 7 Mac, untuk memprotes kematian Jackson dan mendesak hak suara. Wilson Baker dan Jim Clark Pada hari Ahad, 7 Mac, pasukan negara, di bawah komando Mayor John Cloud, bersama dengan wakil Sheriff Jim Clark dan pose dipasang, telah berkumpul di hujung Jambatan Edmund Pettus pada tengah hari. Perarakan tidak dimulai tepat pada waktunya, kerana King belum pulang dari Atlanta, dan ada banyak kekeliruan mengenai apakah akan atau tidaknya penundaan. Akhirnya, King dihubungi melalui telefon dan memberi izin untuk meneruskannya sekiranya dia tidak hadir. Ketika para penunjuk perasaan pertama kali meninggalkan Gereja Brown Chapel AME pada pukul 1:40, mereka dihentikan oleh Wilson Baker, yang memerintahkan mereka untuk mengikuti peraturan biasa untuk acara seperti itu: berbaris dua-dua, jarak lima kaki. Para penunjuk perasaan pergi ke taman permainan berhampiran untuk berkumpul semula dan berangkat sekali lagi pada jam 2:18 petang Di bawah kepimpinan Hosea Williams dari SCLC dan John Lewis dari SNCC, mereka bergerak ke selatan di Jalan Sylvan (sekarang Dr. Martin Luther King Jr. Boulevard) ke Alabama Avenue, kemudian ke barat di Alabama ke Broad Street, dan akhirnya ke selatan di Broad di seberang Jambatan Edmund Pettus. John Lewis Cedera Pada bulan Mac Wilson Baker kemudian berhadapan dengan Clark dan menyuruhnya mengawal anak buahnya dan meninggalkan kawasan itu. (Baker akan diingati dengan positif untuk tindakannya. Dia mengalahkan Clark pada perlumbaan sheriff pada tahun 1966 dengan sokongan orang kulit hitam yang baru dilahirkan.) Clark dengan enggan menarik pasukannya, memungkinkan ambulans untuk mengambil yang cedera dan berlumba mereka ke dua hospital hitam Selma, Good Samaritan dan Burwell Infirmary. Lima puluh enam pesakit dirawat di dua hospital tersebut, dengan 18 pesakit dimasukkan semalam, termasuk John Lewis, yang mengalami patah tulang tengkorak. Berjalan ke Montgomery Pada hari Selasa, 9 Mac, para penunjuk perasaan melakukan percubaan kedua, yang dipimpin oleh King, tetapi kembali ke hujung jambatan, memperoleh hari julukan "Turnaround Tuesday." Percubaan ketiga dan berjaya dimulakan di bawah perlindungan Pengawal Nasional Alabama (yang telah dikendalikan oleh presiden oleh Presiden Johnson) pada hari Ahad, 21 Mac, dua minggu setelah usaha awal. Para penunjuk perasaan akhirnya sampai di Montgomery pada hari Khamis, 25 Mac. Rang Undang-Undang Hak Pengundian yang diminta oleh Raja, Lewis, dan begitu banyak pemimpin hak sipil lain telah ditandatangani dalam undang-undang 6 Ogos 1965.

Pada 7 Mac 2015, Pres. Barack Obama menghadiri peringatan ulang tahun ke-50 Hari Berdarah Ahad dan juga menandatangani undang-undang rang undang-undang yang menganugerahkan Pingat Emas Kongres kepada individu-individu yang berpartisipasi dalam tiga perarakan Selma ke Montgomery. RUU ini awalnya diperkenalkan oleh Rep. Terri Sewell dari Daerah Kongres Ketujuh Alabama, yang merangkumi Selma dan sebahagian Montgomery. Rang undang-undang pendamping diperkenalkan oleh senator Alabama, Jeff Sessions.

Fager, Charles. Selma 1965: Mac yang Mengubah Selatan. Boston: Beacon Press, 1975.


DAS Hak Sivil di Biloxi, Mississippi

Perairan di sebelah Biloxi, Mississippi, tenang pada 24 April 1960. Tetapi Uskup James Black & # 8217 menjelaskan bagaimana jam-jam yang mengerikan itu kemudian digelar & # 8220Bloody Sunday & # 8221 yang terungkap bagi penduduk Afrika-Amerika terdengar menakutkan seperti persiapan yang mengancam, ribut yang menghampiri dengan pantas. & # 8220Saya masih ingat diberitahu untuk mematikan lampu rumah kami, & # 8221 kata Black, seorang remaja ketika itu. & # 8220 Turun di lantai, jauhkan dari tingkap. & # 8221

Itu bukan ribut hujan yang diturunkan oleh penduduk, tetapi gerombolan membalas dendam. Beberapa jam sebelumnya, Black dan 125 orang Afrika-Amerika yang lain berkumpul di pantai, bermain permainan dan berjemur di dekat litar maju dan mundur. Ini tidak menunjukkan tindakan santai di pantai, tetapi perbezaan pendapat kumpulan. Pada masa itu, seluruh pantai sepanjang 26 batu sepanjang Teluk Mexico dipisahkan. Diketuai oleh doktor Gilbert Mason, komuniti kulit hitam berusaha untuk membetulkan akses terhad dengan mengadakan beberapa siri protes & # 8220wade-in & # 8221. Kekacauan dan keganasan, bagaimanapun, dengan cepat merosakkan demonstrasi ini.

Untuk memahami bagaimana pantai yang indah menjadi makmal kegelisahan sosial, pertimbangkan kedatangan Dr. Mason & # 8217s Biloxi pada tahun 1955. Seorang Jackson, Mississippi, pengamal am berpindah bersama keluarganya setelah menamatkan pengajian perubatan di Universiti Howard dan magang di St. Louis. Sebilangan besar doktor kulit putih Biloxi & # 8217 menghormati Mason, yang meninggal pada tahun 2006. & # 8220Seseorang akan memintanya untuk menjalani pembedahan, & # 8221 kata anaknya, Dr Gilbert Mason Jr. Namun, mendapat hak penuh di Hospital Biloxi mengambil 15 tahun. Di bandar-bandar utara, dia makan di kaunter makan tengah hari dan menghadiri pawagam bersama orang kulit putih. Di sini, perubahan ketinggalan. & # 8220Ayah bukan warganegara yang mengembara, tetapi dia adalah warganegara dunia, & # 8221 anaknya berkata. & # 8220Hal-hal yang dia hampir tidak bertoleransi semasa muda, dia pasti tidak akan bertoleransi sebagai orang dewasa. & # 8221

Yang paling utama ialah ketaksamaan akses pantai & # 8217. Pada awal tahun 1950-an, Kor Jurutera Tentera Darat A.S. menguatkan pantai untuk membendung hakisan laut. Walaupun proyek itu menggunakan dana pembayar pajak, orang kulit hitam diturunkan hanya pada sekumpulan pasir dan selancar, seperti yang ada di samping Rumah Sakit VA. Pemilik rumah mendakwa pantai sebagai milik peribadi & pandangan 8212 Mason dipertikaikan dengan penuh semangat. & # 8220Dad sangat logik, & # 8221 kata Mason Jr. & # 8220Dia mendekatinya secara sistematik. & # 8221

Pendekatan ini mewakili doktor & # 8217s modus operandi, menurut Presiden NAACP Cabang Biloxi, James Crowell III, yang dibimbing oleh Mason. & # 8220 Perkara yang mengejutkan saya tentang Dr. Mason adalah fikirannya, & # 8221 kata Crowell. & # 8220Kemampuannya untuk memikirkan sesuatu dan begitu bijak: bukan sahaja sebagai doktor, tetapi juga sebagai pemimpin masyarakat. & # 8221

Semasa membuat tanda dalam bidang perubatan, Mason terlibat dalam wacana politik dengan pesakit, mengusulkan cara mereka dapat mendukung perjuangan hak-hak sipil yang masih baru muncul. Kedudukan guru pengakap membawanya bersentuhan dengan remaja yang ingin memberi pekerjaan. Peserta yang lebih muda ini termasuk Black dan Clemon Jimerson, yang belum berusia 15 tahun. Namun, ketidakadilan yang ditanggung Jimerson membuatnya kecewa. & # 8220Saya selalu mahu pergi ke pantai, dan tidak tahu mengapa saya tidak & # 8217t, & # 8221 katanya. & # 8220Setiap kali kita menaiki bas bandar, kita harus masuk melalui pintu depan dan membayar. Kemudian kami harus turun lagi, dan pergi ke pintu belakang. Kami tidak dapat berjalan menyusuri lorong. Itu membimbangkan dan mengganggu saya. & # 8221

Bagi Jimerson, tunjuk perasaan itu adalah urusan keluarga: ibu, ayah tirinya, bapa saudara dan saudaranya turut mengambil bahagian. Jimerson begitu gemar mengambil bahagian, dia membeli sebuah ensemble untuk majlis itu: kasut pantai, kemeja terang dan jam tangan Elgin.

Kehadiran yang rendah pada tunjuk perasaan awal pada 14 Mei 1959, wade-in hampir tidak menyangka akan datang. Namun, Mason Jr. menyatakan: & # 8220Setiap wade-in mendedahkan sesuatu. Protes pertama adalah untuk melihat apa sebenarnya tindak balas polis yang sebenarnya. Mason Sr. sendiri adalah satu-satunya peserta dalam protes Biloxi kedua & # 8212 pada Paskah 1960, seminggu sebelum Ahad Berdarah, dan dalam konsert dengan protes merentas bandar yang diketuai oleh Dr. Felix Dunn di Gulfport yang berdekatan. Penangkapan Paskah Mason & # 8217-an membangkitkan masyarakat menjadi tindak balas yang lebih tegas.

Sebelum wade-in ketiga, Mason mengarahkan penunjuk perasaan untuk melepaskan barang-barang yang boleh ditafsirkan sebagai senjata, bahkan fail kuku buku saku. Penunjuk perasaan berpecah menjadi beberapa kumpulan, ditempatkan berhampiran kawasan pusat bandar yang terkenal: tanah perkuburan, rumah api dan hospital. Mason bergerak antara stesen, memantau proses di dalam kenderaannya.

Beberapa orang yang hadir, seperti Jimerson, mula berenang. Kumpulan pengembara pantai tidak hanya menyimpan makanan, bola sepak, dan payung untuk melindungi mereka dari cahaya matahari. Wilmer B. McDaniel, pengendali rumah pengebumian, membawa peralatan sofbol. Black dan Jimerson menjangkakan orang kulit putih berputar di & # 8212 dan kedua-duanya telah bersiap sedia untuk mendapatkan julukan, bukan senjata. & # 8220Mereka datang dengan semua jenis senjata: rantai, besi tayar, & # 8221 kata Black, sekarang seorang pastor di Biloxi. & # 8220Tidak ada yang menjangkakan keganasan yang meletus. Kami tidak bersedia untuk itu. Kami terharu dengan jumlah mereka. Mereka datang seperti lalat di kawasan itu. & # 8221

Dr Gilbert Mason, yang ditunjukkan di sini dikawal oleh polis ke sebuah gedung pengadilan di Biloxi, Mississippi, memimpin masyarakat kulit hitam dalam serangkaian tunjuk perasaan "wade-in" untuk menguraikan garis pantai Biloxi sepanjang dua puluh enam batu. (Imej AP)

Hari Ahad berdarah

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Hari Ahad berdarah, Rusia Krovavoye Voskresenye, (9 Januari [22 Januari, Gaya Baru], 1905), pembunuhan beramai-ramai di St Petersburg, Rusia, terhadap demonstran damai yang menandakan permulaan fasa ganas Revolusi Rusia 1905. Pada akhir abad ke-19, pekerja industri di Rusia telah mula mengatur ejen polis, yang ingin menghalang Gerakan Buruh daripada dikuasai oleh pengaruh revolusioner, membentuk kesatuan buruh yang sah dan mendorong para pekerja untuk menumpukan tenaga mereka untuk membuat keuntungan ekonomi dan mengabaikan masalah sosial dan politik yang lebih luas.

Pada bulan Januari 1905 gelombang mogok, yang sebahagiannya direncanakan oleh salah satu organisasi pekerja yang sah - Perhimpunan Pekerja Rusia - meletus di St Petersburg. Pemimpin perhimpunan, imam Georgy Gapon, dengan harapan dapat menyampaikan permintaan pekerja untuk reformasi secara langsung kepada Kaisar Nicholas II, mengatur demonstrasi besar-besaran. Setelah memberitahu rencananya kepada pihak berwajib, dia memimpin para pekerja — yang membawa ikon agama, gambar Nicholas, dan petisyen dengan mengutip rungutan mereka dan meminta pembaharuan — menuju alun-alun sebelum Istana Musim Dingin.

Nicholas tiada di bandar.Ketua polis keselamatan — bapa saudara Nicholas, Grand Duke Vladimir — cuba menghentikan perarakan dan kemudian memerintahkan polisnya melepaskan tembakan ke arah para demonstran. Lebih dari 100 penunjuk perasaan terbunuh, dan beberapa ratus cedera. Pembunuhan beramai-ramai itu diikuti oleh serangkaian serangan di kota-kota lain, pemberontakan petani di negara ini, dan pemberontakan dalam angkatan bersenjata, yang secara serius mengancam rejim tsar dan dikenal sebagai Revolusi 1905.


Garis Masa

  • 1885:Kongres Nasional India ditubuhkan. Pada tahun-tahun berikutnya, parti itu akan menerajui gerakan kemerdekaan India.
  • 1890: Kongres A.S. meluluskan Sherman Antitrust Act, yang pada tahun-tahun berikutnya akan digunakan untuk memecah monopoli besar.
  • 1895: Saudara Auguste dan Louis Lumière menunjukkan filem pertama di dunia—Pekerja Meninggalkan Kilang Lumière- di sebuah kafe di Paris.
  • 1898:Amerika Syarikat mengalahkan Sepanyol dalam Perang Sepanyol-Amerika selama tiga bulan. Hasilnya, Cuba memperolehnya kemerdekaan, dan Amerika Syarikat membeli Puerto Rico dan Filipina dari Sepanyol dengan harga $ 20 juta.
  • 1901: Presiden A.S. William McKinley dibunuh oleh Leon Czolgosz, seorang anarkis. Naib Presiden Theodore Roosevelt menjadi presiden.
  • 1903: Parti Sosial Demokratik Rusia terbahagi kepada dua puak: kaum Menshevik moderat dan kaum Bolshevik garis keras. Walaupun nama mereka, masing-masing dalam bahasa Rusia berarti "minoriti" dan "majoriti,", Menshevik sebenarnya melebihi jumlah kaum Bolshevik.
  • 1904: Perang Russo-Jepun bermula. Ia akan berlangsung hingga tahun 1905 dan menghasilkan kemenangan Jepun yang luar biasa. Di Rusia, perang diikuti oleh Revolusi 1905, yang menandakan permulaan berakhirnya pemerintahan czar-sementara, Jepun bersedia untuk menjadi kekuatan utama bukan barat pertama pada zaman moden.
  • 1905:Albert Einstein mengemukakan teori relativiti khasnya.
  • 1905: Di wilayah industri Ruhr di Jerman, 200,000 pelombong mogok.
  • 1909: Penubuhan Persatuan Nasional untuk Kemajuan Orang Berwarna (NAACP) oleh W. E. B. Du Bois dan sebilangan intelektual hitam putih yang terkenal di New York City.
  • 1914: Di Front Barat, pertempuran pertama dari Marne dan Ypres mewujudkan garis yang akan berlaku lebih kurang selama empat tahun akan datang. Keseronokan masih tinggi di kedua-dua belah pihak, tetapi akan hilang ketika beribu-ribu tentera Jerman, Perancis, dan Britain mengorbankan nyawa mereka dalam pertempuran selama beberapa batu dari kawat berduri dan lumpur. Front Timur adalah kisah yang berbeza: kemenangan Jerman ke atas Rusia di Tannenberg pada bulan Ogos menetapkan tahap untuk perang di mana Rusia akan menikmati sedikit kejayaan, dan akhirnya akan jatuh ke dalam kekacauan yang membuka jalan bagi revolusi 1917.

Hari Ahad berdarah

Orang yang duduk melarikan diri dari Pejabat Pos lama di bawah serangan gas pemedih mata oleh polis, 19 Jun 1938, pada peristiwa yang dikenali sebagai "Sunday Bloody".

Pada awal tahun 1938, kerajaan persekutuan dan wilayah memotong bantuan kewangan untuk kem bantuan yang telah didirikan di seluruh negara pada tahun 1932 untuk menempatkan dan menyediakan pekerjaan untuk lelaki bujang, pengangguran, dan kehilangan tempat tinggal. Di kedalaman Depresi Besar, kem-kem ini adalah satu-satunya tempat perlindungan bagi lelaki-lelaki ini. Kem-kem tersebut sering kali tidak bermaya, dan mempunyai tujuan ganda untuk menjauhkan para pemuda dari pusat-pusat bandar, di mana mereka mungkin melakukan protes, dan memberikan tenaga kerja yang murah untuk industri swasta. Mereka menimbulkan rasa benci di kalangan lelaki, yang terasing dari masyarakat dan sering kesepian, mereka sangat benci kerana hanya dibayar 20 sen untuk kerja sehari. Pada bulan April 1935, perundingan kebencian yang paling dramatis ini terjadi ketika 1500 orang dari kem BC melakukan mogok dan akhirnya, setelah dua bulan tunjuk perasaan di Vancouver, melancarkan Perjalanan On To Ottawa.

Pendudukan Pusat Bandar

Sebagai hasil penutupan kem BC pada 1 Mei, ratusan lelaki kehilangan tempat tinggal berkumpul di Vancouver.

Steve Brodie, seorang Komunis dengan pengalaman dari kerusuhan buruh tahun 1935 di Vancouver, mengatur orang-orang itu menjadi brigade. Pada petang 20 Mei 1938, kira-kira 1200 lelaki berangkat dari East End Vancouver untuk tunjuk perasaan di pusat bandar. Lebih 700 lelaki membanjiri pejabat pos yang baru diubah suai (kini Sinclair Center). Lajur kedua memasuki Hotel Georgia, sementara kumpulan ketiga memasuki Galeri Seni Vancouver.

Pengurus Hotel Georgia enggan memanggil polis dan berisiko merosakkan harta benda dan dewan bandar raya dapat berunding agar lelaki itu meninggalkan $ 500. Dua kumpulan penunjuk perasaan yang lain, bagaimanapun, memegang jawatan mereka selama berminggu-minggu, ketika polis menunggu perintah.

Tindakan Polis

Pihak berkuasa akhirnya memutuskan untuk bertindak dan menghantar polis pada pukul lima pagi Ahad 19 Jun 1938. Harold Winch dari Persekutuan Komanwel Koperasi, yang telah bertindak sebagai penghubung antara penganggur dan polis semasa Buruh 1935 kerusuhan, berjaya merundingkan penarikan pengangguran dari galeri seni. Kerana pejabat pos adalah bangunan persekutuan, RCMP memimpin serangan itu, menggunakan gas pemedih mata. Para penunjuk perasaan bertindak balas dengan menghancurkan tingkap untuk ventilasi dan mempersenjatai diri dengan apa sahaja yang boleh mereka lemparkan. RCMP, bersenjatakan tongkat, mengusir lelaki itu secara paksa. Laporan mengenai fracas berbeza-beza, tetapi anggaran menunjukkan bahawa 42 dirawat di hospital, lima daripadanya pegawai polis. Steve Brodie dipilih kerana perlakuan kejam oleh polis dan ditinggalkan dengan kecederaan mata yang berterusan.

Setelah jarak dekat, para penunjuk perasaan dan penyokong berarak kembali ke East End, menghancurkan tingkap dalam perjalanan. Pada hari itu, ketika berita tersebar, kira-kira 10,000 penyokong muncul di Perkarangan Jalan Powell untuk memprotes kekejaman polis.

Pada akhirnya, Bloody Sunday tidak menghasilkan ketetapan dan tidak ada yang ditangkap kerana turut serta.


Kisah Benar Mahkota: Apa Yang Terjadi Pada Hari Ahad Berdarah

The Crown merujuk Sunday Bloody, tetapi tidak membahas dengan terperinci mengenai salah satu peristiwa paling penting dalam sejarah Ireland Utara.

Mahkota musim 4 bermula pada tahun 1979, dengan pembunuhan Lord Mountbatten di tangan IRA, dan selepas tunjuk perasaan besar-besaran dan Ahad Berdarah di Ireland Utara. Walaupun Mahkota tidak terlalu fokus pada kerusuhan di Ireland Utara, episod "Gold Stick" menyoroti ketegangan dan keganasan di puncak The Troubles. Walau bagaimanapun, Mahkota tidak benar-benar menceritakan kisah Bloody Sunday, yang merupakan penembakan massa terburuk dalam sejarah Ireland Utara. Tesis "Tongkat Emas" menekankan bagaimana keluarga kerajaan dalam hubungannya dengan The Troubles, berbeza dengan formalitas pemakaman Lord Mountbatten (Charles Dance) dan ucapan Princes Charles '(Josh O'Connor) dengan rakaman kehidupan nyata penunjuk perasaan berarak menentang keganasan tentera Inggeris.

Sunday Bloody berlaku tujuh tahun sebelum peristiwa "Tongkat Emas," pada 30 Januari 1972. Bandar Derry di Ireland Utara mengalami peningkatan dalam keganasan dan kerusuhan pada tahun-tahun menjelang Sunday Bloody, dengan kenaikan yang ganas setelah internment tanpa percubaan diperkenalkan pada tahun 1971. Internment tanpa perbicaraan mengakibatkan rusuhan dan peningkatan kehadiran IRA di Derry, dan perarakan dan perarakan dilarang pada tahun 1972. Satu minggu sebelum Bloody Sunday, perarakan anti-internment diadakan dan pasukan payung terjun menyerang warga tanpa senjata.

Tunjuk perasaan yang berubah menjadi Ahad Berdarah itu bermula dengan 10,000-15,000 orang yang merancang untuk berarak ke Pusat Bandar dan mengadakan tunjuk perasaan untuk berdemonstrasi secara aman menentang penjajahan tentera Inggeris di Derry, dan serangan ganas terhadap penunjuk perasaan yang berlaku seminggu sebelumnya. Perarakan dihentikan di sepanjang jalan oleh penghalang Tentera Inggeris. Walaupun sebilangan besar warga berencana untuk berkumpul kembali dan memilih jalan lain, para penunjuk perasaan melihat pasukan terjun payung menduduki sebuah bangunan yang menghadap orang ramai dan mula melemparkan batu ke arah mereka - dan ketika itulah tembakan pertama Minggu Berdarah ditembak.

Atas perintah Kolonel Wilford, pasukan penerjun payung mengambil alih jalan dan mulai memukul para penunjuk perasaan dengan ganas, memukul mereka dengan senapang, menembak peluru getah dari jarak dekat, dan mengancam akan membunuh mereka. Lebih dari 100 pusingan ditembak oleh tentera ke arah penunjuk perasaan yang tidak bersenjata dan 26 orang ditembak, dengan jumlah 13 orang terbunuh. Semua saksi mata menyatakan bahawa penunjuk perasaan tidak bersenjata, dan bahawa tentera menembak orang yang melarikan diri, atau pada orang yang membantu yang cedera. Namun, kedudukan tentera rasmi adalah bahawa pasukan terjun payung bertindak balas terhadap ancaman bom IRA dan senjata kuku. Kekejaman dan keganasan yang melampau meningkatkan ketegangan di Ireland Utara yang memuncak pada pembunuhan Lord Mountbatten pada tahun 1979.

Kerana Mahkota musim 4 harus menyusun satu dekad sejarah, dari 1979-1990, menjadi sepuluh episod, "Gold Stick" adalah satu-satunya episod Mahkota yang menyentuh mengenai The Troubles, dan terutama menumpukan pada pembunuhan Lord Mountbatten oleh IRA. Episod ini menyamakan Putera Charles ketika berbicara di pemakaman Lord Mountbatten terhadap rakaman kerusuhan sipil di Ireland Utara, dan menunjukkan rakaman penunjuk perasaan yang memegang keranda hitam yang dilukis dengan tulisan "Sunday Bloody." Tema yang berulang dalam siri ini menunjukkan bagaimana keluarga diraja dibandingkan dengan peristiwa kehidupan nyata di United Kingdom. Menghadirkan Hari Berdarah yang bertentangan dengan kesedihan peribadi keluarga kerajaan adalah penyulingan tema yang sangat baik, dan cara yang baik untuk memulakan Mahkota musim 4.


#OnThisDay: Ahad Berdarah

Hari ini menandakan ulang tahun Bloody Sunday, perarakan yang diadakan di Selma, Alabama, pada tahun 1965 untuk 600 orang yang diserang di Jambatan Edmund Pettus. Di sinilah para petugas penegak hukum memukul para penunjuk perasaan yang tidak bersenjata dengan kelab-kelab billy dan menyemburkannya dengan gas pemedih mata.

Foto hitam putih Amelia Boynton Robinson, yang lemah dari serangan dan gas oleh Alabama State Troopers. Kredit: © 1965 Spider Martin

Aktivis Amelia Boynton Robinson dipukul dengan kejam oleh pasukan negara Alabama semasa perarakan. Foto ini menarik perhatian nasional terhadap penyebabnya dan menangkap kekejaman perjuangan untuk hak mengundi Afrika Amerika. Robinson adalah penganjur perarakan terkemuka, bekerja secara langsung dengan Dr. Martin Luther King Jr. dan Persidangan Kepimpinan Kristian Selatan (SCLC). Robinson mempunyai sejarah aktivisme, bersama-sama mengasaskan Dallas County Voters League pada tahun 1933, dan mengadakan gerakan pendaftaran pemilih Afrika Amerika di Selma dari tahun 1930-an hingga 1950-an.

Foto hitam putih serangan 7 Mac 1965 terhadap para pejuang Hak Sivil oleh pegawai polis negara Alabama yang disebut "Ahad Berdarah." Pasukan itu, memakai topeng gas dan tongkat malam yang mengasyikkan, dipasang pada para perarakan di sepanjang US Highway 80. Credit: © 1965 Spider Martin

Pada akhir tahun itu, Akta Hak Mengundi diluluskan, pencapaian persekutuan yang penting dalam Pergerakan Hak Sivil 1960-an. #HiddenHerstory


Tonton videonya: Кривава неділя: Грузія відзначає одну з найтрагічніших дат в історії країни (Januari 2022).