Maklumat

Mummy Mesir dalam Bungkus

Mummy Mesir dalam Bungkus


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


"Resipi" pembalseman cukup konsisten di kebanyakan sampel, para penyelidik mendapati. Ini terdiri dari sebagian besar lemak dan minyak binatang, dicampur dengan resin pinus, ekstrak tumbuhan aromatik, gula atau permen tumbuhan, dan petroleum asli. Lapisan dalaman tekstil ini, dari kubur Mostagedda yang predinastik awal, diresapi dengan bahan pembalsem.

Bahagian pembalut mumi ini dibasahi dengan resin. Resin pinus akan diimport dari Turki moden, menunjukkan orang Mesir prasejarah mempunyai jaringan perdagangan yang luas.

Dengan pembesaran 150x, seperti inilah linen rami dari masa predinastik awal.


Mumia Mesir

Tidak kira bagaimana tubuh dikuasai, permainan akhir adalah pemeliharaan sebanyak mungkin tisu kulit & # x2014 dan para imam Mesir kuno dianggap sebagai pakar dalam proses tersebut. Iklim gersang di Mesir memudahkan pengeringan dan mumia mayat, tetapi orang Mesir secara rutin menggunakan proses yang lebih rumit untuk memastikan orang mati mengalami jalan selamat ke akhirat.

Proses mumifikasi royalti dan orang kaya sering merangkumi:

  • membasuh badan
  • membuang semua organ kecuali jantung dan memasukkannya ke dalam balang
  • membungkus badan dan organ dalam garam untuk menghilangkan kelembapan
  • membalsem badan dengan resin dan minyak pati seperti mur, cassia, minyak juniper dan minyak cedar
  • membungkus mayat yang dibalut dalam beberapa lapisan linen

Orang Mesir kuno dari semua lapisan masyarakat menafikan ahli keluarga yang telah meninggal, tetapi prosesnya tidak rumit untuk orang miskin. Menurut pakar Mesir Salima Ikram, beberapa mayat hanya diisi dengan minyak juniper untuk melarutkan organ sebelum dikebumikan.

Mumia firaun ditempatkan di keranda batu hiasan yang disebut sarkofagus. Mereka kemudian dikebumikan di kubur yang rumit yang dipenuhi dengan semua yang mereka perlukan untuk kehidupan akhirat seperti kenderaan, alat, makanan, anggur, minyak wangi, dan barang-barang rumah tangga. Beberapa firaun bahkan dikuburkan dengan binatang peliharaan dan pelayan.


Bagaimana Mummies Berfungsi

Setelah pembalsem mengeluarkan organ dan memasukkan semula badan, mereka meletakkan badan di atas papan yang miring dan menutupnya sepenuhnya dengan natron serbuk. Orang Mesir mengumpulkan serbuk ini, campuran dari sebatian natrium, dari tepi tasik Mesir di padang pasir di sebelah barat Delta Nil. Tidak seperti pasir panas yang mengeringkan mumi Mesir terawal, natron masin menyerap kelembapan tanpa kegelapan dan pengerasan kulit.

Pembalsem meninggalkan badan dalam serbuk selama 35 hingga 40 hari untuk memberi masa yang cukup untuk badan kering sepenuhnya. Dalam tempoh menunggu ini, seseorang harus berjaga-jaga, kerana bau badan yang kuat menarik pemulung gurun. Setelah 40 hari selesai, jenazah dibawa ke Wabet, "Rumah Pemurnian." Pembalsem mengeluarkan dupa dan pemadat lain dari rongga badan dan mengisinya semula dengan natron, linen yang direndam dengan resin dan pelbagai bahan lain. Di beberapa era, untuk menjadikan tubuh yang kering itu lebih hidup, pembalsem juga memasukkan bahan di bawah kulit di lengan, kaki dan kepala. Ketika badan diisi penuh, embalmer menjahit sayatan dan menutupi kulit dengan lapisan resin untuk menjaga kelembapan keluar. Mayat itu kemudian siap dibungkus, atau pembalut, prosedur.

Pembalut adalah proses yang sangat terlibat, dan biasanya memerlukan satu atau dua minggu untuk diselesaikan. Semasa si mati sedang kering di padang pasir, keluarganya mengumpulkan kira-kira 4.000 kaki persegi (372 meter persegi) linen dan membawanya ke pembalsem. Kadang-kadang orang kaya menggunakan bahan yang mengenakan patung suci, sementara golongan bawah mengumpulkan pakaian lama dan linen isi rumah yang lain. Semasa linen dihantar, pembalsem memilih bahan berkualiti tinggi dan melucutkannya ke panjang & quotbandages & quot berukuran 3 hingga 8 inci.

Pembalsem kemudian membungkus badan dengan kain kafan dan mula secara berkala menggulung pembalut di sekitar bahagian tubuh yang berlainan. Biasanya, mereka bermula dengan tangan dan kaki, membungkus semua jari dan jari kaki secara individu, dan kemudian bergerak ke kepala, lengan, kaki dan batang badan. Setelah semua bahagian badan dibalut, balsem mula membungkus badan secara keseluruhan. Ketika mereka menggunakan lapisan baru, embalmers melapisi linen dengan bahan resin panas untuk merekatkan pembalut di tempatnya. Selama keseluruhan proses ini, para pembalseman mengucapkan mantera dan meletakkan azimat pelindung di badan (untuk perlindungan di dunia berikutnya), membungkusnya pada lapisan yang berlainan.

Orang Mesir mungkin telah membalut mumi mereka dengan beberapa alasan yang berbeza:

  • Pertama, pembalut menjauhkan kelembapan dari badan sehingga tidak terurai.
  • Kedua, pembalut membiarkan pembalsem membentuk bentuk mumi, untuk memberikan bentuk yang lebih hidup.
  • Ketiga, pembalut menyatukan semuanya. Tanpa sistem pengikat ini, mumia rapuh dan kering mungkin akan pecah atau berantakan. Agar pembalut dapat memuat mumi dengan berkesan, mereka harus dililit dengan erat dan cermat.

Setelah mumi dibalut sepenuhnya, pembalsem melekat kaku sangkar cartonnage ke badan dan dilekatkan a topeng pengebumian ke kepala. Wajah baru ini, yang merupakan gambaran si mati atau perwakilan dewa Mesir, memainkan peranan penting dalam perjalanan menuju akhirat. Ini membantu roh si mati mencari mayat yang betul di antara banyak kubur Mesir.

Semasa mumia selesai, ia ditempatkan di sebuah suhet, keranda dihiasi untuk kelihatan seperti orang. Suet itu dibawa ke kubur dalam perarakan orang yang berkabung. Di makam itu, imam, berpakaian sebagai dewa serigala Anubis, melakukan & quot quotememony of the mulut, & quot; ritual di mana benda-benda suci disentuh ke wajah suhet, memberikan si mati kekuatan ucapan, penglihatan, sentuhan, pendengaran dan rasa di dunia berikutnya. Selendang itu kemudian disandarkan ke dinding di dalam kubur, di mana ia ditutup dengan semua makanan, perabot dan bekalan yang diperlukan si mati di dunia berikutnya.

Mayat yang paling terpelihara adalah dari masa pertengahan mumia Mesir. Pada tahun-tahun kemudian, Mesir dibanjiri oleh orang luar yang juga ingin menjadi mumi dengan cara tradisional. Dengan permintaan tinggi ini, dan keinginan untuk membawa sejumlah wang, para pembalsem Mesir mula memberi perhatian lebih kepada penampilan luar mumi daripada pemeliharaan dalamannya. Sebilangan besar mumia yang tergesa-gesa ini cepat-cepat terurai di dalam kubur hiasan mereka, tetapi pelanggannya tidak lebih bijak.


Obsesi Mesir

Keseronokan Eropah dengan Mesir mungkin ditelusuri sejak zaman kembali ke Empayar Rom. Selama ini, artifak Mesir, seperti obelisk, diimport ke Roma, dan karya-karya Mesir, termasuk patung dan piramid, ditiru. Minat ini menurun semasa Zaman Pertengahan, kerana hanya sedikit orang Eropah yang berpeluang melakukan perjalanan ke Tanah Firaun, yang menjadi sebahagian dari dunia Islam. Kebangkitan 'Egyptomania' berlaku semasa Renaissance, ketika karya-karya penulis Klasik ditemui. ‘Egyptomania’ sedang meningkat dan mencapai puncaknya menjelang akhir abad ke-18.

Poster mengiklankan 'unrolling' seorang mumia. 1864.

Pada tahun 1798, Napoleon menyerang, dan menakluki Mesir. Pasukan pencerobohan Perancis termasuk sejumlah besar saintis dan sarjana, yang menghasilkan monumental Huraian de l'Égypte , menjadikan kegilaan untuk semua perkara Mesir mencapai kemuncaknya di Eropah. Orang Perancis kehilangan Mesir pada tahun 1801, walaupun artifak Mesir terus dieksport dari negara itu pada dekad-dekad berikutnya untuk memuaskan permintaan orang Eropah. Boleh dikatakan bahawa salah satu objek yang paling dicari adalah mumi, sehingga diangkut dari tempat yang tidak dikunjungi ke tempat yang lebih popular, sehingga dapat memenuhi permintaan pelancong asing.


Seorang mumi Mesir kuno dibungkus dengan cangkang lumpur yang tidak biasa

Imbasan CT dari mumi Mesir kuno (gambar, dengan peti mati di dalamnya ketika dibeli oleh pengumpul pada tahun 1850-an) menunjukkan bahawa di bawah balutan linennya, mayat itu terbungkus cangkang lumpur.

Berkongsi ini:

3 Februari 2021 jam 2:00 petang

Mumia yang dilapisi lumpur memimpin ahli arkeologi untuk memikirkan semula bagaimana orang Mesir yang tidak selamat memelihara kematian mereka.

Imbasan CT mumia Mesir dari sekitar 1200 SM. mendedahkan bahawa mayat itu dilapisi cangkang lumpur di antara lapisan pembalut linennya. Orang Mesir kuno mungkin telah menggunakan teknik pemeliharaan ini, yang tidak pernah dilihat sebelumnya dalam arkeologi Mesir, untuk memperbaiki kerosakan pada tubuh mumi dan meniru adat penguburan kerajaan, kata para penyelidik pada 3 Februari di PLOS SATU.

Walaupun kaki mumi dilapisi dengan lumpur setebal 2.5 sentimeter, lumpur di wajahnya tersebar setipis 1.5 milimeter. Analisis kimia serpihan lumpur dari sekitar kepala menunjukkan bahawa lapisan lumpur ditutup dengan pigmen putih, mungkin berdasarkan batu kapur, di atas dengan cat mineral merah.

Patah kaki dan kerosakan lain pada tubuh ibu menunjukkan bahawa pembungkus lumpur mungkin telah digunakan untuk memulihkan badan setelah ia ditodai, berpotensi oleh perompak kubur. Membaik pulih mayat akan memastikan bahawa si mati dapat terus wujud di akhirat.

Cangkang lumpur mungkin juga merupakan versi pelapis resin mahal dari orang miskin yang dilihat pada mumia kerajaan pada zaman ini, kata para penyelidik (SN: 8/18/14). "Status dalam masyarakat Mesir sebagian besar diukur oleh kedekatan dengan raja," kata Karin Sowada, seorang ahli arkeologi di Universiti Macquarie di Sydney. Jadi meniru amalan pemakaman kerajaan mungkin menunjukkan status sosial.

Identiti dan kedudukan sosial individu yang dilapisi lumpur tetap menjadi misteri. Menganalisis mumi nonroyal lain dari Mesir kuno dapat menunjukkan bagaimana cengkerang lumpur biasa, siapa yang menggunakannya dan mengapa.

Soalan atau komen mengenai artikel ini? Hantarkan e-mel kepada kami di [email protected]rg

Petikan

Mengenai Maria Temming

Maria Temming adalah wartawan staf untuk sains fizikal, merangkumi semua perkara dari kimia hingga sains komputer dan kosmologi. Dia mempunyai ijazah sarjana muda dalam fizik dan Inggeris, dan master dalam penulisan sains.


Adakah semua orang Mesir Purba Mumi dengan Fesyen Sejenis?

Biasanya, mayat-mayat firaun Mesir dan keturunan diraja mereka disucikan secara sembunyi-sembunyi. Beberapa orang makmur dalam masyarakat, yaitu keluarga yang mampu menanggung biaya mumia yang tinggi, juga dimumikan secara sembunyi-sembunyi. Secara umum, tidak ada batasan, oleh karena itu siapa pun dapat disucikan.

Namun, masyarakat yang kurang makmur tidak dapat menanggung kos yang besar untuk menunaikan kematian mereka dengan cara yang lebih terperinci. Oleh itu mereka menghasilkan kaedah mumifikasi yang lebih murah dan kurang rumit. Kaedah mumifikasi ini bagi golongan kurang berkemampuan yang meliputi badan dengan garam atau resin dan kemudian badan dibalut dengan beberapa helai linen dan beberapa azimat. Selepas itu mayat itu disimpan di sebuah gua bersama sejumlah kecil harta benda.


Panduan Langkah demi Langkah untuk Mumifikasi Mesir

Mumifikasi terutama dilakukan kepada orang kaya kerana orang miskin tidak mampu menjalani proses tersebut.

Ketua pembalsem adalah seorang imam yang memakai topeng Anubis. Anubis adalah dewa mati yang berkepala serigala. Dia sangat terkait dengan mumifikasi dan pembalseman, oleh itu para imam mengenakan topeng Anubis.

Ini adalah proses langkah demi langkah bagaimana mumifikasi berlaku:

  1. Masukkan cangkuk melalui lubang berhampiran hidung dan tarik keluar bahagian otak
  2. Buat luka di bahagian kiri badan berhampiran perut
  3. Keluarkan semua organ dalaman
  4. Biarkan organ dalaman kering
  5. Letakkan paru-paru, usus, perut dan hati di dalam balang kanopi
  6. Letakkan jantung kembali ke dalam badan
  7. Bilas di dalam badan dengan wain dan rempah
  8. Tutup mayat dengan natron (garam) selama 70 hari
  9. Selepas 40 hari isikan badan dengan linen atau pasir untuk memberikannya bentuk yang lebih manusiawi
  10. Selepas 70 hari balut badan dari kepala hingga kaki dengan pembalut
  11. Letakkan di sarkofagus (sejenis kotak seperti keranda)

Sekiranya orang itu menjadi Firaun, dia akan ditempatkan di dalam ruang perkuburan khasnya dengan banyak harta!

* Untuk melihat penjelasan yang lebih terperinci mengenai proses mumifikasi, lihat sumber Pembelajaran Saya yang lain: Jadikan saya ibu! Petua pembekalan.

Untuk mengetahui kisah Mesir bagaimana mumifikasi bermula, lihat Osiris dan Isis: Asal Mumifikasi.


Mumi Mesir Dibungkus dalam Manuskrip dari Itali Kuno

Pada tahun 1848, Mihajlo Baric, seorang pegawai Kroasia di Canselori Diraja Hungaria, mengundurkan diri dari jawatannya dan pergi melakukan perjalanan. Perjalanannya membawanya ke Alexandria, Mesir, dan ketika dia berada di sana, dia membeli sarkofagus yang berisi mumi wanita sebagai cenderahati, menurut Ancient Origins.

Sebilangan besar Eropah berada di pergolakan Egyptomania yang bermula ketika Napoleon Bonaparte melancarkan kempen ketenteraan di Mesir pada tahun 1798, dengan membawa pasukannya pelbagai sarjana dan saintis. Ketika Baric melakukan perjalanannya, artifak Mesir masih mendapat permintaan tinggi di seluruh Eropah.

Mummy di Muzium Arkeologi di Zagreb. Foto oleh SpeedyGonsales CC BY 3.0

Ketika dia kembali ke Vienna, Baric membuka mumi, dan menunjukkannya tegak, di ruang duduknya. Pembungkus itu dimasukkan ke dalam kotak kaca, dan juga dipamerkan. Semasa kematian Baric pada tahun 1859, saudaranya, seorang imam, mewarisi artifak tersebut.

Pada gilirannya, dia menyumbangkan mumi dan bungkusnya ke Institut Negara Kroasia, Slavonia, dan Dalmatia, yang sekarang dikenal sebagai Muzium Arkeologi Zagreb. Tidak sampai ketibaan mumi di Institut, seseorang memerhatikan apa yang ada tulisan di linen pembalut mummy.

Muzium Arkeologi di Zagreb. Foto oleh Suradnik13 -CC BY-SA 4.0

Heinrich Brugsch, seorang ahli Mesir Mesir, memerhatikan tulisan itu, tetapi menganggapnya adalah hieroglif Mesir dan tidak melakukan apa-apa lagi. Sepuluh tahun kemudian, dalam perbualan rawak dengan penjelajah Richard Burton, Brugsch akhirnya menyedari bahawa bahasa itu sama sekali berbeza. Kedua-dua lelaki itu memahami bahawa skripnya mungkin penting, tetapi mereka menganggapnya mungkin terjemahan Arab dari Kitab Orang Mati.

Liber Linteus Zagrebiensis. Foto oleh SpeedyGonsales CC BY 3.0

Bungkus tersebut dikirim ke Vienna pada tahun 1891, dan diperiksa oleh seorang pakar dalam bahasa Koptik. Pakar itu akhirnya menyimpulkan bahawa tulisan itu sebenarnya Etruscan dan dapat meletakkan bungkus mengikut urutannya yang tepat tetapi tidak dapat membuat terjemahan yang kukuh.

Linen Book of Zagreb, seperti yang dibungkus sekarang, adalah teks Etruscan terpanjang yang pernah ditemui, dan satu-satunya buku linen yang berasal dari abad ke-3 SM. Sebilangan besar tulisan yang ada di Etruscan pendek dan berpecah-belah, dan sebahagian besar bahasa tetap tidak diketahui.

Liber Linteus Zagrabiensis.

Menurut Encyclopedia Britannica, "Etruscan" merujuk kepada anggota orang yang berasal dari Etruria, Itali, barat dan selatan Apennines, dan antara Tiber dan Arno.

Orang Etruscan mempunyai peradaban besar pertama di Semenanjung Itali. Banyak adat istiadat mereka kemudian diadopsi oleh orang Rom, yang menjadi peradaban besar berikutnya di semenanjung. Perbincangan Revolvy tentang Buku Linen mengatakan bahawa, berdasarkan bukti paleografi, buku ini berasal dari tahun 250 SM, dan yang menyebut tentang dewa-dewa tempatan tertentu menjadikannya berasal dari suatu tempat di suatu kawasan kecil di Tuscany tenggara, dekat Tasik Trasimeno, di mana terdapat empat kota Etruscan.

Liber Linteus Zagrabiensis.

Walaupun sedikit bahasa Etruscan difahami, cukup banyak kata yang dipilih dari teks untuk memberikan idea umum tentang kandungannya. Ada nama-nama dewa dan tarikh sepanjang teks, menunjukkan bahawa itu adalah kalendar agama yang mencatatkan tarikh untuk pelbagai ritual keagamaan. Idea ini diperkuat oleh para pakar setelah menemui kata dan frasa yang nampaknya mempunyai makna liturgi.

Semua ini menimbulkan persoalan bagaimana sebuah dokumen agama Etruscan akhirnya melilit seorang mumia di Mesir. Ancient Origins menunjukkan bahawa satu kemungkinan adalah bahawa mumi itu adalah pengembara Etruscan yang kaya, yang melarikan diri ke Mesir ketika orang Rom menyerang rumah mereka.

Wanita itu dibalsem sebelum pengebumiannya, yang merupakan kebiasaan bagi orang asing yang kaya pada waktu itu, dan kehadiran buku itu dapat dijelaskan sebagai bagian dari adat penguburan Etruscan.

Masalah dengan idea ini, bagaimanapun, bahawa sekeping gulungan papirus dikuburkan dengan mumia, yang mengidentifikasi mayat itu adalah wanita Mesir, Nesi-Hensu.

Kehadiran tatal menunjukkan bahawa mumi dan buku yang dibalutnya sama sekali tidak tersambung, dan kebetulan linen dengan tulisan asing itu berguna ketika para pembalap memerlukannya. Ini mungkin hanya kebetulan, tetapi masih memberikan teks Etruscan terpanjang yang pernah dijumpai kepada para sarjana.


Membatalkan hubungan antara mumia Mesir dan pembuatan kertas Maine

PRESQUE ISLE, Maine - Adakah terdapat dokumen, kertas surat khabar atau mata wang berdasarkan kain? Lihatlah, kerana bahan utamanya adalah kain mumi langsung dari Mesir melalui kilang kertas Maine selatan.

Tepat pada masanya untuk Halloween, pakar terkenal dalam mumi Sue Wolfe berbicara pada hari Jumaat malam tentang "Mummies in Maine? Rasa ingin tahu, Komoditi dan Sambungan Budaya ”di perpustakaan Kolej Komuniti Maine Utara.

Lama dianggap sebagai barang legenda bandar, kain mumi, diambil dari mayat yang terdapat di kubur besar Mesir pada pertengahan 1800-an, banyak digunakan dalam proses pembuatan kertas New England, menurut Wolfe.

"Di negara ini dari masa Revolusi Amerika hingga sekitar tahun 1900, semua kertas dibuat dari kain dan ada kekurangan kain," kata Wolfe pada hari Jumaat, tidak lama sebelum ceramahnya di NMCC, yang ditaja oleh Haystack Historical Society. "Pada waktu itu linen diperlukan untuk digunakan sebagai colokan senjata api sehingga tidak banyak sampah yang dapat digunakan pembuat kertas."

Tidak sampai tahun 1854 ketika ahli kimia New York, Yesaya Deck melakukan perjalanan ke Mesir untuk mencari lombong zamrud Cleopatra yang hilang, penyelesaian itu muncul, kata Wolfe.

Deck mungkin tidak menemui zamrud, tetapi dia tersandung di kuburan perkuburan besar yang penuh dengan mumia.

"Deck diusulkan jika setiap mumi memiliki sejumlah linen tertentu yang digunakan dalam bungkusnya dan itu adalah lebih dari 5.000 tahun membungkus mumi, ada banyak linen yang sangat baik yang dapat digunakan," katanya.

Seperti nasib yang berlaku, pada waktu yang hampir sama landasan kereta api Alexandria ke Kaherah sedang dalam proses pembinaan dan ketika para pekerja menggali jalan-jalan menembus pasir ke batuan dasar yang kuat, mereka terus mencari semakin banyak mumi dan bekalan kain linen yang nampaknya tidak berkesudahan.

Tidak ada yang membuang apa yang tersisa setelah bungkus dikeluarkan, orang Mesir abad ke-19 akhirnya menggunakan mumia yang lebih kecil - termasuk kucing dan anjing yang telah di-mumi - dan kepingan mumi sebagai bahan bakar untuk mesin wap di kereta api, kata Wolfe.

"Mereka kering, ditutupi minyak dan memiliki permen karet di hidung mereka," katanya. “Di tanah di mana tidak banyak kayu, arang batu atau [bahan bakar] minyak masuk akal.

"Terdapat perniagaan yang berkembang pesat di Alexandria kerana pembungkusan mumi dan yang tidak digunakan untuk bahan bakar kereta api sebenarnya digiling menjadi baja untuk digunakan di kebun mawar negara Inggris," kata Wolfe.

Selama bertahun-tahun, pengetahuan tempatan mengenai batu linen mumi masuk ke Maine untuk membekalkan kilang pembuatan kertas di Gardner dan Westbrook, kata Wolfe. Masalahnya tidak ada cara untuk membuktikannya.

"Kami tidak dapat menjumpai apa-apa yang mengatakan 'kain mumi'," kata Wolfe. "Yang saya dapati adalah rujukan pada kertas yang terbuat dari 'kain Mesir' atau 'Dari tanah Firaun.'"

Isu lain adalah bahawa kertas itu tidak selalu dibuat dari 100% kain mumi - ia sering dicampurkan dengan kain lain.

"Tidak ada yang dapat menemukan catatan tentang mumi atau bungkus yang diimport," katanya. "Tetapi pada tahun 2006 saya melakukan penyelidikan mengenai sesuatu yang tidak berkaitan dengan mumia dan menemui kawasan luas untuk [1859] Norwich, Connecticut, Jubilee dan mengatakan ia dicetak di atas kertas yang terbuat dari bungkus yang diambil dari kubur Mesir."

Itu, kata Wolfe, adalah senapang merokoknya dan perburuan untuk bukti lebih lanjut sedang dijalankan.

Dia kemudian dapat menentukan bahawa oleh penjual kain tahun 1850-an, Samuel Dennis Warren sibuk mengimport bungkus mumi untuk pembuatan kertas dan akhirnya membangun kota Westbrook di sekitar industri itu.

"Anda boleh mengatakan Westbrook adalah ibu kota yang dibina," kata Wolfe. "Setiap kilang di Maine yang ada hubungannya dengan Warren - dan dia mempunyai hubungan dengan kain mumi yang paling banyak digunakan."

Kertas dari kilang-kilang itu dihantar naik dan turun ke Pantai Timur untuk digunakan dalam kertas surat khabar, mata wang dan dokumen lain.

"Mungkin ada banyak kertas mumi di luar sana daripada yang disedari orang," kata Wolfe.

Ketika kolera merebak di kota-kota pabrik di sekitar Maine, orang menyalahkan kain mumi dan Warren dipanggil untuk memberi keterangan di hadapan sebuah jawatankuasa senat pada tahun 1880-an.

"Tetapi satu-satunya bandar yang tidak mempunyai kolera adalah Westbrook," kata Wolfe. Warren - pelekat kebersihan - memberitahu para senator bahawa kerana dia tidak membina bandar-bandar lain, katanya.

Walau apa pun, kain mumi tidak ada kaitan dengan kolera, kata Wolfe.

Cerita bahawa seluruh mumia dibawa oleh muatan kapal ke Maine tidak berasas dan sebenarnya bertentangan dengan kepekaan ekonomi wilayah itu, menurut Wolfe.

"Tidak mungkin kapten kapal Yankee akan menanggung berat mati itu," katanya.

Untuk membuat kertas itu, kain itu secara harfiah dibiarkan membusuk dalam timbunan raksasa dan basah sebelum dikorek menjadi goo yang menyerupai oatmeal, kata Wolfe. Ia kemudian melalui skrin dan ditekan ke dalam kertas.

Tahun lalu ketika diundang untuk berucap di Kongres Mummy Antarabangsa di San Diego, Wolfe didatangi oleh pakar mumi terkenal Bob Brier dan bertanya apakah prosesnya masih berjalan.

"Saya berkata pasti, saya mempunyai beberapa kain jika anda memiliki pengisar dan sekeping layar," katanya. "Tetapi sebelum dia dapat mengatakan apa-apa, isterinya berkata, 'Tidak dengan pengisar saya tidak akan melakukannya.'"

Akhirnya, menggunakan linen mumi untuk membuat kertas berdasarkan kain yang terbentang dari Maine hingga ke utara New York ke Wisconsin sebelum proses kimia untuk mengubah kayu pulpa menjadi kertas disempurnakan sekitar tahun 1900.

Wolfe adalah pengarang “Mummies in Nineteenth Century America, Ancient Ancient Egypt as Artifacts” dan bekerja sebagai pakar katalog dan siri senior untuk American Antiquarian Society di Worcester, Mass.

Dia menyimpan pangkalan data mumi dalam talian di Amerika dan selalu mencari mumi baru. Baru minggu ini, Wolfe mengetahui ada kepala mumi di Muzium Hudson di University of Maine, yang dia rencanakan untuk dikunjungi. Dia mungkin akan terus bercakap di kepala yang dijadualkan pada pukul 6 petang. Selasa, 30 Oktober, di Muzium dan Pusat Sejarah Bangor di 159 Union St.

Wolfe juga bercakap dengan kanak-kanak dan kumpulan dewasa sepanjang tahun, memberi jaminan kepada orang muda dan tua bahawa, walaupun Boris Karloff dan Hollywood menggambarkan mereka, mumi adalah makhluk yang agak lembut dan paling tidak berminat untuk kembali dari kematian dan mangsa hidup.

Wolfe mengakui bahawa tarikan moden dengan mumia dan Mesir kuno sering berbatasan dengan kera. Tetapi dia juga menunjukkan bagaimana pemeriksaan mumi membantu kemajuan budaya dan perubatan.

Namun, dia mempunyai rancangan untuk membakar mayatnya sendiri apabila tiba waktunya, sekiranya berlaku.

"Saya tidak mahu seseorang menggali saya seribu tahun dari sekarang dan menggunakan saya sebagai contoh pustakawan abad ke-21," katanya.


Tonton videonya: Mumi Berusia 2600 Tahun yang Lalu Di Buka!! Begini Jadinya. Penemuan Mesir Kuno Terbaru 2020 (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Hiroshi

    pemikiran yang sangat membantu

  2. Garet

    very curious:)

  3. Lise

    Does not approve



Tulis mesej