Maklumat

Hari Ini Dalam Sejarah: 03/30/1981 - Presiden Reagan Shot


Pada 30 Mac, Ratu Elizabeth yang disukai meninggal dunia pada usia 101 tahun. Russ Mitchell mengulang kembali peristiwa ini dan peristiwa lain yang berlaku pada 30 Mac dalam klip video dari Hari Ini Dalam Sejarah. Acara lain ialah paten pemadam pensil. Paten tersebut dilakukan oleh Hymen Lipman. Hak untuk memilih diberikan kepada orang kulit hitam dalam Pindaan ke-15. Juga, dalam usaha untuk mengesankan Jodi Foster, John Hinckley menembak presiden Ronald Reagan. Dia gagal membunuhnya, yang merupakan tujuannya, tetapi berjaya dikurung di institusi mental.


Hari Ini Dalam Sejarah: 03/30/1981 - Presiden Reagan Shot - SEJARAH

Pada 30 Mac 1981, Presiden Ronald Reagan ditembak di dada di luar Washington Hilton, hotel oleh drifter deras bernama John Hinckley Jr.

Presiden baru saja selesai membahas pertemuan buruh di Washington Hilton Hotel dan berjalan bersama rombongannya ke limusinnya ketika Hinckley, yang berdiri di antara sekumpulan wartawan, menembak enam tembakan ke arah presiden, memukul Reagan dan tiga pembantunya. Setiausaha Akhbar Rumah Putih James Brady ditembak di kepala dan cedera parah, ejen Perkhidmatan Rahsia Timothy McCarthy ditembak di sisi, dan polis Daerah Columbia Thomas Delahaney ditembak di leher. Setelah melepaskan tembakan, Hinckley dikuasai dan disematkan ke dinding, dan Presiden Reagan, yang tampaknya tidak menyedari bahawa dia & # 8217d telah ditembak, dibawa ke limusin oleh ejen Perkhidmatan Rahsia dan dikejarkan ke hospital.

Presiden ditembak di paru-paru kiri, dan peluru berkaliber .22 baru sahaja kehilangan jantungnya. Dalam prestasi mengagumkan bagi seorang lelaki berusia 70 tahun dengan paru-paru yang runtuh, dia masuk ke George Washington University Hospital dengan kekuatannya sendiri. Semasa dia dirawat dan disiapkan untuk pembedahan, dia bersemangat dan bertanya kepada isterinya, Nancy, & # 8221Money, aku lupa bebek, & # 8221 dan kepada pakar bedahnya, & # 8220Tolong beritahu aku & # 8217re Republikan. & # 8221 Pembedahan Reagan & # 8217 berlangsung selama dua jam, dan dia disenaraikan dalam keadaan stabil dan baik selepas itu.

Keesokan harinya, presiden melanjutkan beberapa tugas eksekutifnya dan menandatangani sepotong undang-undang dari tempat tidur hospitalnya. Pada 11 April, dia kembali ke Rumah Putih. Populariti Reagan & # 8217 melambung tinggi setelah percubaan pembunuhan itu, dan pada akhir April dia mendapat sambutan wira & # 8217 oleh Kongres. Pada bulan Ogos, Kongres yang sama ini melancarkan program ekonominya yang kontroversial, dengan beberapa pasukan Demokrat memecah kedudukan untuk menyokong rancangan Reagan & # 8217. Pada masa ini, Reagan mengaku telah pulih sepenuhnya dari cubaan pembunuhan. Namun, secara peribadi, dia akan terus merasakan kesan luka tembakan yang hampir membawa maut selama bertahun-tahun.

Daripada mangsa cubaan pembunuhan itu, ejen Perkhidmatan Rahsia Timothy McCarthy dan polis D.C. Thomas Delahaney akhirnya pulih. James Brady, yang hampir mati setelah ditembak di mata, mengalami kerosakan otak kekal. Dia kemudian menjadi penyokong kawalan senjata api, dan pada tahun 1993 Kongres meluluskan & # 8220Brady Bill, & # 8221 yang menetapkan tempoh menunggu lima hari dan pemeriksaan latar belakang untuk calon pembeli senjata. Presiden Bill Clinton menandatangani undang-undang tersebut.

Setelah ditangkap pada 30 Mac 1981, John Hinckley yang berusia 25 tahun didakwa atas tuduhan persekutuan kerana cuba membunuh presiden. Dia sebelumnya telah ditangkap di Tennessee atas tuduhan senjata. Pada bulan Jun 1982, dia didapati tidak bersalah kerana tidak siuman. Dalam perbicaraan itu, peguam bela Hinckley & # 8217s berpendapat bahawa pelanggan mereka sakit dengan gangguan keperibadian narsis, memetik bukti perubatan, dan mempunyai obsesi patologi dengan filem 1976 Taxi Driver, di mana watak utamanya cuba membunuh senator fiksyen. Peguamnya mendakwa bahawa Hinckley melihat filem itu lebih dari belasan kali, terobsesi dengan pelakon utama, Jodie Foster, dan telah berusaha untuk memperagakan kembali peristiwa filem itu dalam hidupnya sendiri. Oleh itu, filem itu, bukan Hinckley, mereka berpendapat, adalah kekuatan perancang sebenarnya di sebalik peristiwa yang berlaku pada 30 Mac 1981.

Keputusan & # 8220 tidak bersalah kerana kegilaan & # 8221 menimbulkan kritikan masyarakat yang meluas, dan banyak yang terkejut kerana seorang pembunuh presiden yang berpotensi dapat mengelakkan diri dari pertanggungjawaban atas kejahatannya. Namun, kerana ancamannya yang jelas terhadap masyarakat, dia ditempatkan di Hospital St. Elizabeth & # 8217s, sebuah institusi mental. Pada akhir 1990-an, pengacara Hinckley & # 8217 mula berdebat bahawa penyakit mentalnya dalam keadaan reda dan dengan itu mempunyai hak untuk kembali ke kehidupan normal. Bermula pada bulan Ogos 1999, dia dibenarkan lawatan sehari diawasi di luar hospital dan kemudiannya dibenarkan untuk melawat ibu bapanya seminggu sekali tanpa pengawasan. Perkhidmatan Rahsia mengawasinya secara sukarela semasa acara ini berlangsung. Sekiranya penyakit mentalnya masih dalam pengampunan, suatu hari dia mungkin dibebaskan.


Sejarah 80-an - 30/3/1981 Percubaan Pembunuhan Ronald Reagan

Percubaan pembunuhan Presiden Ronald Reagan berlaku pada 30 Mac 1981, hanya 69 hari setelah dia memegang jawatan. Semasa presiden meninggalkan pertuturan di Washington Hilton Hotel di Washington, D.C., dia bersama tiga sahabat ditembak. Setelah melewati jam dua petang, dia keluar dari hotel melalui & # 8220Presiden & # 8217s Walk & # 8221. Penembaknya yang bakal ditunggu-tunggu menunggu ramai orang di luar. Presiden kemudian berjalan tepat di hadapan penembak yang melepaskan pistol senapang panjangnya .22 sebanyak enam kali dalam masa beberapa saat.

Siapa Yang Mencuba Membunuh Presiden Reagan dan Mengapa?

Kemudian diketahui bahawa seorang lelaki bernama John Hinckley Jr. adalah pelakunya di sebalik percubaan pembunuhan ini. Hinckley mendakwa bahawa apa yang mendorongnya untuk melakukannya adalah keinginannya untuk mendapatkan perhatian pelakon Hollywood Jodie Foster. Setelah menonton filem Taxi Driver, Hinckley mengembangkan minat terhadap pelakon yang kemudian berubah menjadi obsesi. Dia pernah tinggal di Hollywood pada akhir 70-an dan mengaku telah menonton filem itu kira-kira lima belas kali. Dia juga mengatakan bahawa dia sangat dikenali dengan watak pelakon Robert De Niro.

James Brady mengalami kecederaan paling serius dalam kumpulan. Ia sangat serius dan memberi kesan besar pada kehidupan Brady sehingga kematiannya puluhan tahun kemudian disebabkan oleh komplikasi dari cubaan pembunuhan. Pada tahun 2015, pendakwa persekutuan membuat pengumuman bahawa tidak akan ada tuduhan yang diajukan terhadap Hinckley atas kematian Brady, walaupun seorang pemeriksa perubatan menyatakan bahawa kematian Brady dapat dianggap sebagai pembunuhan.

Presiden Reagan mengambil peluru di dadanya, dan juga di dekat ketiak kirinya. Kerana tembakan, dia mengalami paru-paru yang tertusuk dan pendarahan dalaman yang serius. Tetapi berkat rawatan perubatan yang cepat, presiden dapat pulih dengan cepat.

Bagaimana ia terjadi

Hinckley tiba dengan bas ke Washington dua hari sebelum percubaan pembunuhan dan mendaftar masuk di Park Central Hotel. Dengan membaca Washington Star, dia menemui jadual presiden dan membuat keputusan untuk bertindak. Dia tahu peluangnya bertahan setelah menembak Reagan tidak tinggi, jadi dia menulis surat kepada Foster beberapa jam sebelumnya. Dia menyatakan dalam surat itu bahawa dia ingin menarik perhatian pelakon itu. Surat itu tidak pernah dihantar.

Selama percubaan serangan pembunuhan, tidak ada pemanggilan resmi penggantian presiden. Namun, dilaporkan bahawa Alexander Haig, Setiausaha Negara, mendakwa bahawa dia adalah orang yang bertanggungjawab sementara Wakil Presiden George H. W. Bush ketika itu akan kembali ke Washington.

Nasib baik, tidak ada yang mati pada hari itu. John Hinckley Jr. dinyatakan gila oleh pengadilan, yang menyebabkan keputusan tidak bersalah. Sehingga hari ini, dia tinggal di institusi mental.


1981: John Hinckley Menembak Presiden Reagan dan James Brady

Perpustakaan Presiden Ronald Reagan / Presiden NARA Reagan melambai ke orang ramai di luar Washington Hilton beberapa saat sebelum ditembak.

Pada 30 Mac 1981, Presiden Ronald Reagan ditembak di dada oleh John Hinckley Jr., seorang putus sekolah yang ingin menarik perhatian pelakon Jodie Foster. Hinckley menembak tiga yang lain semasa percubaan pembunuhan itu, termasuk Setiausaha Akhbar James Brady, yang lumpuh secara kekal.

Reagan bertahan daripada percubaan pembunuhan

Ronald Reagan telah memegang jawatan selama 70 hari ketika dia pergi ke Washington Hilton untuk bercakap dengan wakil-wakil kesatuan. Selepas ucapan itu, ketika Reagan berjalan keluar dari Hilton menuju limusinnya, John Hinckley Jr. melangkah maju dari kerumunan orang dan melepaskan enam tembakan dengan pistol berkaliber .22.

Tembakan pertama melanda Setiausaha Akhbar James Brady di kepala. Susulan tembakan melanda pegawai polis Thomas Delahanty dan Ejen Perkhidmatan Rahsia Timothy McCarthy. Tembakan keenam melambung keluar dari limusin dan memukul Reagan di dada, kehilangan jantungnya hanya satu inci.

Reagan dibawa ke limosin oleh Ejen Perkhidmatan Rahsia Jerry Parr dan dibawa ke George Washington University Hospital. Reagan menceritakan dalam autobiografinya, "An American Life," bahawa dia tidak tahu dia ditembak dia percaya bahawa dia telah patah tulang rusuk ketika Parr mengetuknya selama penembakan. Reagan berjaya berjalan keluar dari limusin dan masuk ke hospital sebelum rebah.

Reagan menjalani pembedahan kecemasan untuk mengeluarkan peluru dan memperbaiki paru-paru yang rosak. Parah keadaannya tidak diketahui oleh orang ramai dan Reagan mengekalkan rasa humor sepanjang cobaan yang mengancam nyawa. Ketika isterinya Nancy tiba untuk menemuinya, dia berkata, "Sayang, saya lupa bebek." Dia juga mengatakan kepada seorang dokter, "Saya harap anda adalah seorang Republikan," yang mana doktor menjawab, "Hari ini, Tuan Presiden, kami & # 8217 adalah semua Republikan."

Semasa Reagan pulih dari kecederaannya di Camp David, dia memanggil makan malam Koresponden Rumah Putih pada 25 April untuk menyampaikan ucapannya. Beberapa bulan kemudian, dia berbicara kepada Kongres untuk mempromosikan rancangan ekonominya dan mendapat sambutan yang meriah. Gambaran umum Reagan menjadi lebih kuat daripada sebelumnya kerana kebimbangan mengenai daya hidup 70 tahun itu semakin pudar dan dia mendapat "reputasinya untuk ketangguhan, kerendahan hati, dan kekuatan," tulis Miller Center for Public Affairs.

Tetapi menurut penulis biografi Edmund Morris, penembakan itu melemahkan Reagan. "Fikirannya menjadi lebih perlahan, ucapannya menjadi lebih lambat, dia lebih banyak membincangkan. Dia lebih ragu-ragu ketika bercakap. Dia kehilangan kepantasan, ”katanya kepada PBS. "Dan untuk sepanjang masa presiden, ia adalah penurunan mental dan fizikal yang sangat, sangat perlahan dan stabil."

Sumber dalam Kisah ini

Alexander Haig dan Kekeliruan Mengenai Penggantian

Ketika presiden menjalani pembedahan, Setiausaha Negara Alexander Haig tampaknya percaya bahawa, dengan presiden di hospital dan Wakil Presiden George Bush sementara tidak bersentuhan, dia mengambil alih kuasa presiden. Sebenarnya, di bawah Pindaan ke-25, Haig berada di kedudukan keempat dalam rangkaian penggantian di belakang Bush, Speaker House House O'Neill dan Presiden Pro Tempore Strom Thurmond.

Kekeliruan di kalangan anggota Kabinet mengenai siapa yang bertanggungjawab digambarkan dalam kaset yang dikeluarkan pada tahun 2001 oleh Penasihat Keselamatan Negara Richard Allen. Selepas pertemuan itu, Haig pergi sebelum sidang media dan menyatakan bahawa dia "terkawal." Dia banyak diejek kerana pernyataan itu, yang menyebabkan penurunan kerjaya.

Motivasi Hinckley

John Hinckley Jr. adalah seorang penyendiri yang tertekan dan tidak stabil secara mental yang mendapat idea untuk membunuh presiden dari filem "Pemandu Teksi," yang dia tonton 15 kali dalam tahun-tahun menjelang percubaan pembunuhannya.

Dalam filem itu, protagonis Travis Bickle (Robert De Niro) bersekongkol untuk mendapatkan perhatian seorang pekerja kempen politik (Cybil Sheppard) dengan cuba membunuh calon yang diusahakannya. Percubaan pembunuhannya gagal, tetapi dia menjadi pahlawan dan mendapat penghormatan Sheppard ketika dia membunuh germo pelacur berusia 12 tahun yang dimainkan oleh Jodie Foster.

"Hinckley mulai mencontohi Bickle, mengumpulkan persenjataan senjata dan memusatkan perhatian pada Jodie Foster," tulis PBS. "Foster tidak akan menjadi sasarannya, tetapi inspirasinya: Untuk" menyelamatkannya ", dia mulai mengintai Jimmy Carter selama kampanye presiden 1979."

Dia juga mula berkeliaran di Universiti Yale, di mana Foster adalah seorang pelajar. Setelah gagal menarik perhatiannya melalui surat dan panggilan telefon, dia memutuskan untuk melakukan tindakan yang penting untuk memenangi kasih sayang.

Malam sebelum dia menembak Reagan, Hinckley menulis sepucuk surat kepada Foster: “Saya akan mengakui kepada anda bahawa alasan saya & # 82171 melakukan percubaan ini sekarang adalah kerana saya tidak sabar lagi untuk membuat anda terkesan. Saya & # 8217 perlu melakukan sesuatu sekarang untuk membuat anda memahami, tanpa ragu-ragu, bahawa saya melakukan semua ini demi anda!

Hinckley akhirnya menemui Foster ketika dia memberi keterangan pada perbicaraannya. Foster tidak melakukan kontak mata dengan Hinckley dan mengatakan bahawa dia tidak memiliki hubungan dengannya, mendorong Hinckley untuk berteriak, "Saya akan mendapatkan anda, Foster!"

Pembunuhan Presiden

Hinckley akan didapati tidak bersalah kerana tidak siuman atas 13 tuduhan jenayah. Keputusan itu mencetuskan kegemparan nasional dan menyebabkan undang-undang menjadikannya lebih sukar untuk dibebaskan dari pembelaan kegilaan.

Hinckley ditempatkan di hospital jiwa. Setelah tiga dekad menjalani rawatan dan secara beransur-ansur dibenarkan kebebasan yang lebih besar, Hinckley dibebaskan dari hospital pada tahun 2016 dan diizinkan tinggal bersama ibunya di Williamsburg, Virginia.

James Brady dan Brady Bill

Walaupun presiden pulih dari penembakan itu, setiausaha akhbarnya, James Brady, ditembak di kepala dan nyaris tidak dapat bertahan. Dia lumpuh secara kekal di sebelah kirinya.

Brady dan isterinya Sarah mengabdikan diri untuk berkempen untuk undang-undang kawalan senjata yang lebih ketat setelah 10 tahun bekerja, mereka dapat membuat Presiden Bill Clinton meluluskan Billy Billy pada tahun 1993. Undang-undang tersebut memerlukan tempoh menunggu lima hari dan pemeriksaan latar belakang sebelum pembelian senjata api.

James Brady meninggal pada bulan Ogos 2014 pada usia 73. Kematiannya dianggap sebagai pembunuhan, kerana kecederaan yang dialaminya dalam penembakan tersebut. Sarah Brady meninggal dunia pada tahun 2015. Advokasi yang dimulakan berterusan hingga hari ini di Kempen Brady untuk Mencegah Keganasan Senjata.

Biografi: Ronald Reagan

Pada tahun 2012, kami menerbitkan artikel ini mengenai peristiwa bersejarah ini di New York Times Rangkaian Pembelajaran. Artikel ini menghubungkan peristiwa itu dengan isu semasa dan menawarkan soalan refleksi untuk membantu pembaca memikirkan kaitannya hari ini.


1981 Presiden Reagan menembak

Pada 30 Mac 1981, Presiden Ronald Reagan ditembak di dada di luar sebuah hotel di Washington, D.C. oleh seorang drifter gelisah bernama John Hinckley Jr.

Presiden baru saja selesai membahas pertemuan buruh di Washington Hilton Hotel dan berjalan bersama rombongannya ke limusinnya ketika Hinckley, yang berdiri di antara sekumpulan wartawan, menembak enam tembakan ke arah presiden, memukul Reagan dan tiga pembantunya. Setiausaha Akhbar Rumah Putih James Brady ditembak di kepala dan cedera parah, ejen Perkhidmatan Rahsia Timothy McCarthy ditembak di sisi, dan polis Daerah Columbia Thomas Delahaney ditembak di leher. Setelah melepaskan tembakan, Hinckley dikuasai dan disematkan ke dinding, dan Presiden Reagan, yang nampaknya tidak menyedari bahawa dia telah ditembak, diarahkan ke limusin oleh ejen Perkhidmatan Rahsia dan dikejarkan ke hospital.

Presiden ditembak di paru-paru kiri, dan peluru berkaliber .22 baru sahaja kehilangan jantungnya. Dalam prestasi yang mengagumkan bagi seorang lelaki berusia 70 tahun dengan paru-paru yang runtuh, dia masuk ke George Washington University Hospital dengan kekuatannya sendiri. Ketika dia dirawat dan disiapkan untuk pembedahan, dia bersemangat dan bertanya kepada isterinya, Nancy, "Sayang, aku lupa untuk bebek," dan kepada pakar bedahnya, "Tolong beritahu aku bahawa kamu adalah Republikan." Pembedahan Reagan berlangsung dua jam, dan dia disenaraikan dalam keadaan stabil dan baik selepas itu.

Keesokan harinya, presiden melanjutkan beberapa tugas eksekutifnya dan menandatangani sepotong undang-undang dari tempat tidur hospitalnya. Pada 11 April, dia kembali ke Rumah Putih. Populariti Reagan melambung tinggi setelah percubaan pembunuhan, dan pada akhir April dia mendapat sambutan pahlawan oleh Kongres. Pada bulan Ogos, Kongres yang sama ini melancarkan program ekonominya yang kontroversial, dengan beberapa Demokrat memecah kedudukan untuk menyokong rancangan Reagan. Pada masa ini, Reagan mengaku telah pulih sepenuhnya dari cubaan pembunuhan itu. Namun, secara peribadi, dia akan terus merasakan kesan luka tembakan yang hampir membawa maut selama bertahun-tahun.

Daripada mangsa cubaan pembunuhan itu, ejen Perkhidmatan Rahsia Timothy McCarthy dan polis D.C. Thomas Delahaney akhirnya pulih. James Brady, yang hampir mati setelah ditembak di mata, mengalami kerosakan otak kekal. Dia kemudian menjadi pendukung kawalan senjata api, dan pada tahun 1993 Kongres meluluskan "Brady Bill," yang menetapkan masa menunggu lima hari dan pemeriksaan latar belakang untuk calon pembeli senjata. Presiden Bill Clinton menandatangani undang-undang tersebut.

Setelah ditangkap pada 30 Mac 1981, John Hinckley yang berusia 25 tahun ditahan atas tuduhan persekutuan kerana cuba membunuh presiden. Dia sebelum ini ditangkap di Tennessee atas tuduhan senjata. Pada bulan Jun 1982, dia didapati tidak bersalah kerana tidak siuman. Dalam perbicaraan itu, peguam bela Hinckley berpendapat bahawa pelanggan mereka sakit dengan gangguan keperibadian narsisistik, memetik bukti perubatan, dan mempunyai obsesi patologi dengan filem 1976 Pemandu teksi, di mana watak utama cuba membunuh senator fiksyen. Pengacaranya mendakwa bahawa Hinckley melihat filem itu lebih dari belasan kali, terobsesi dengan pelakon utama, Jodie Foster, dan telah berusaha untuk memperagakan kembali peristiwa filem itu dalam hidupnya sendiri. Oleh itu, filem itu, bukan Hinckley, mereka berpendapat, adalah kekuatan perancang sebenarnya di sebalik peristiwa yang berlaku pada 30 Mac 1981.

Keputusan "tidak bersalah kerana kegilaan" menimbulkan kritikan masyarakat luas, dan banyak yang terkejut bahwa calon pembunuh presiden dapat mengelakkan diri dari dipertanggungjawabkan atas kejahatannya. Namun, kerana ancamannya yang jelas terhadap masyarakat, dia ditempatkan di Hospital St. Elizabeth, sebuah institusi mental. Pada akhir tahun 1990-an, peguam Hinckley mula berpendapat bahawa penyakit mentalnya dalam keadaan reda dan dengan itu mempunyai hak untuk kembali ke kehidupan normal. Bermula pada bulan Ogos 1999, dia dibenarkan lawatan harian yang diawasi di luar hospital dan kemudiannya dibenarkan untuk melawat ibu bapanya seminggu sekali tanpa pengawasan. Perkhidmatan Rahsia mengawasinya secara sukarela semasa acara ini berlangsung. Sekiranya penyakit mentalnya masih dalam pengampunan, suatu hari dia mungkin dibebaskan.


Hari Ini Dalam Sejarah: 03/30/1981 - Presiden Reagan Shot - SEJARAH

& # 8220Saya melihat kotak presiden di atas panggung di mana Abe Lincoln duduk di malamnya ketika dia ditembak dan merasakan sensasi ingin tahu ... Saya fikir walaupun dengan semua perlindungan Perkhidmatan Rahsia yang kita miliki sekarang, mungkin masih mungkin bagi seseorang yang mempunyai tekad yang cukup untuk mendekati presiden untuk menembaknya. & # 8221

Ronald Reagan (21 Mac 1981)

30 Mac 2021 & # 8212 Pada hari ini 40 tahun yang lalu, Ronald Reagan nyaris melarikan diri menjadi presiden AS kelima yang dibunuh. Hanya melalui keberuntungan semata-mata Reagan tidak terbunuh. Ikuti kami di Twitter: @INTEL_TODAY

Pada pukul 2:27, Reagan keluar dari hotel Hilton melalui & # 8220Presiden & # 8217s Walk & # 8221 di Florida Avenue, tempat wartawan menunggu.

Dia meninggalkan jalan keluar T Street NW menuju limusinnya yang sedang menunggu ketika John Hinckley menunggu di dalam kerumunan peminat.

Perkhidmatan Rahsia telah menyaring secara meluas mereka yang menghadiri pidato presiden, tetapi sangat keliru dengan membiarkan kumpulan yang tidak ditapis berdiri dalam jarak 15 kaki (4,6 m) dari dia, di belakang tali.

Ketika beberapa ratus orang memuji Reagan, presiden tiba-tiba melintas tepat di hadapan Hinckley.

Pemberita yang berdiri di belakang tali pengikat tali sejauh 20 kaki bertanya.

Semasa Mike Putzel dari Associated Press berteriak & # 8220Mr. Presiden - & # 8221, John Hinckley melepaskan revolver keluli biru Röhm RG-14 .22 LR sebanyak enam kali dalam 1.7 saat.

Peluru terakhir keluar dari limusin presiden, memukul Reagan di bawah lengan kiri, menembusi paru-parunya dan menempel satu inci dari jantungnya.

Keberuntungan semata-mata [Peluru Kelima]

Pusingan kelima memukul kaca pelindung tingkap di pintu belakang terbuka limusin ketika Reagan melintas di belakangnya.

Minggu lalu, semasa membaca sebuah buku mengenai Kecerdasan Perubatan, saya menemui sebilangan maklumat yang tidak pernah saya baca di tempat lain.

Limusin yang digunakan oleh pasukan perlindungan Perkhidmatan Rahsia pada hari itu adalah satu-satunya armada mereka yang mempunyai pintu belakang terbuka ke arah belakang.

Reagan percaya bahawa Tuhan telah menyelamatkan nyawanya sehingga dia dapat terus memenuhi tujuan yang lebih besar. Pertemuan dengan Paus John Paul II menguatkan kepercayaannya.

Empat presiden duduk telah terbunuh: Abraham Lincoln (1865), James A. Garfield (1881), William McKinley (1901), dan John F. Kennedy (1963).

Selain itu, dua presiden telah cedera dalam percubaan pembunuhan: Theodore Roosevelt (1912 mantan presiden pada masa itu) dan Ronald Reagan (1981).

Lebih daripada 30 percubaan untuk membunuh penyandang jawatan atau bekas presiden, atau presiden terpilih telah dilakukan sejak awal abad ke-19.

Dan, bagi anda yang berpikiran konspirasi, saya akan menunjukkan bahawa keadaan di sekitar kematian Presiden Harding (1930) yang aneh menyebabkan para sejarawan serius curiga bahawa dia telah diracun.

Jelas, Presiden AS adalah pekerjaan yang sangat berbahaya! Joe Biden adalah presiden Amerika Syarikat ke-46. Buat matematik…

Kebarangkalian Biden dibunuh adalah sekitar 9%, yang lebih tinggi daripada kadar kematian Coronavirus, bahkan untuk berusia 78 tahun.


30 Mac 2009

Orang bersenjata menyerang Akademi Polis Manawan di Lahore, Pakistan.

Pada jam 7:31 pagi 30 Mac 2009, Akademi Polis Manawan di Lahore, Pakistan diserang oleh kira-kira 12 orang bersenjata. Pelaku bersenjata dengan senjata automatik dan bom tangan atau roket dan ada yang berpakaian sebagai polis. Mereka mengambil alih bangunan utama semasa perbarisan pagi ketika 750 anggota polis yang tidak bersenjata hadir di perkarangan perkarangan & # 8217. Pasukan polis tiba 90 minit kemudian dan dapat mengambil semula bangunan itu pada jam 3:30 petang. Lima pelatih, dua tenaga pengajar dan seorang yang lewat dibunuh. Seorang suspek ditangkap hidup-hidup di ladang berhampiran sekolah. Tiga dari penyerang meletupkan diri untuk mengelakkan penangkapan sementara tiga yang lain ditahan ketika mereka cuba melarikan diri dengan pakaian polis. Keempat-empat mereka dibawa ke lokasi yang tidak diketahui untuk disoal siasat oleh pasukan keselamatan menurut media tempatan.

dia Manawan Police Academy adalah sekolah latihan Polis Pakistan yang terletak di pinggiran Lahore. Kira-kira pukul 7:30 pagi waktu tempatan, sekurang-kurangnya 12 orang bersenjata, beberapa berpakaian seragam polis, menyerang akademi itu pada waktu latihan pagi ketika sekitar 750 anggota polis yang tidak bersenjata melakukan perbarisan. Orang-orang bersenjata itu nampaknya mendapat akses ke lokasi dengan menembok dinding perimeter sebelum menyebabkan tiga atau empat letupan di tanah perbarisan, menggunakan bom tangan atau roket, dan melepaskan tembakan dengan senjata automatik. Beberapa orang awam di jalan yang berdekatan dengan perkarangan terkena tembakan dari lelaki bersenjata itu ketika lelaki bersenjata itu menyerang sebuah detasmen pengawal polis berhampiran sebuah pintu.

Akademi ini hanya berada dalam keadaan bertahan ketika damai dan mungkin hanya mengandungi sebilangan kecil senjata usang. Penyerang terus melintasi tanah perbarisan dan menyerbu gedung akademi, mengambil tebusan dari pelatih polis dan mewujudkan tiga atau empat posisi pertahanan termasuk satu di atas bumbung.

Bintang merah menggambarkan Sekolah Latihan Polis Manawan. Garis menegak di sebelah kanan adalah Bersempadan dengan India
Pasukan Elite Polis Punjab tiba di lokasi dalam 90 minit serangan dan disambut oleh penonton. Pasukan keselamatan mengambil posisi di atas bumbung di sekitar kompleks, menembak orang bersenjata dan menutup jalan keluar. Orang bersenjata itu melepaskan tembakan dengan senjata automatik dan bom tangan dan juga menembak helikopter polis. Beberapa jam menyerang pasukan keselamatan menggunakan bahan letupan untuk menyerbu bangunan itu dan mengambilnya dari orang bersenjata setelah sepuluh hingga lima belas minit tembakan berterusan, menangkap bangunan itu pada jam 3:30 petang. Semasa serangan dan mengepung lapan anggota polis, dua orang awam dan lapan lelaki bersenjata terbunuh dan 95 orang cedera. Sekurang-kurangnya empat orang bersenjata telah ditangkap hidup-hidup oleh pasukan keselamatan.

Jam malam diberlakukan di kawasan sekitar akademi. Beberapa ratus orang awam masuk dari kawasan berdekatan untuk menyaksikan operasi itu walaupun keadaan seperti "perintah berkurung" di kawasan itu. Pasukan elit mengisytiharkan tanda kemenangan setelah operasi berjaya. Polis Punjab melakukan tembakan udara dan melaungkan slogan-slogan Allahu Akbar setelah pengepungan berjaya berakhir dan tebusan dibebaskan dan sekurang-kurangnya tiga daripada pengebom bunuh diri yang ditangkap itu masih hidup.

Pemimpin Tehrik-i-Taliban, Baitullah Mehsud bertanggung jawab atas serangan itu. & # 8220Ya, kami telah melakukan serangan ini. Saya akan memberikan perincian kemudian, & # 8221 Mehsud, seorang pemimpin yang berkaitan dengan al-Qaeda yang berpusat di wilayah suku Waziristan memberitahu Reuters melalui telefon. Dia juga mengatakan bahawa sasarannya seterusnya adalah Washington D.C.

Mehsud juga dituduh oleh pemerintah Pakistan kerana melakukan serangan yang membunuh pemimpin politik Pakistan yang terkenal, Benazir Bhutto pada bulan Disember 2007.

Fedayeen al-Islam, sebuah kumpulan yang sebelumnya tidak dikenali, mengaku bertanggungjawab atas serangan itu dan menambah bahawa ia akan melakukan lebih banyak serangan kecuali tentera Pakistan menarik diri dari kawasan suku dekat perbatasan Afghanistan dan berakhirnya serangan drone AS di negara itu.

Seseorang bernama Hijratullah, dipercayai anggota kumpulan penyerang, ditangkap oleh warga tempatan ketika dia dilihat bersembunyi di ladang berdekatan pada mulanya dan kemudian bergerak perlahan menuju helikopter penyelamat dengan dua bom tangan di tangannya. Dia disahkan oleh pihak berkuasa sebagai penduduk wilayah Paktika Afghanistan. Pihak berkuasa juga mengesahkan kemudian telah menahan 3 lagi penyerang setelah Rangers memaksa mereka meletakkan senjata. Seorang lelaki bersenjata, Hazrat Gull dari Miranshah di Waziristan juga ditangkap. 10 suspek yang tergolong dalam organisasi agama ditangkap dari Sukkur. Polis juga menahan Qari Ishtiaq, yang dikatakan sebagai komander Taliban Punjab. Dia ditangkap dari Bahawalpur atas maklumat yang diberikan oleh Hijratullah yang dipenjara selama 10 tahun kerana peranannya. 7 militan lain ditangkap dari berbagai daerah di Punjab atas maklumatnya.


Medicare And Mayhem & # 8211 21 Ogos 1983

Pembunuhan Benino Acquino & # 8211 bahagian kekacauan hari ini.

Hari yang nyata berbeza dari seberang dunia, 21 Ogos tahun 1983 ini.

Di rumah, perhatian diberikan kepada Capitol Hill dan rundingan mengenai keadaan Medicare di negara ini. Jaminan Sosial berada di bawah kaca pembesar beberapa hari sebelumnya, tetapi sekarang fokusnya adalah pada Medicare dan apa yang harus dilakukan mengenainya.

Dan seperti biasanya, ketika beberapa undang-undang berpotensi menjadi topik hangat, Gedung Putih mengirimkan beberapa utusan untuk menguji perairan.

Dalam kes ini, Setiausaha Kesihatan dan Perkhidmatan Manusia Margaret Heckler, seorang pelantik Reagan yang mewakili sesuatu keturunan yang hilang dalam Parti Republik & # 8211 seorang yang sederhana.

Program ini adalah CBS News & # 8216 Face The Nation, dan Heckler memberinya putaran seperti ini:

Margaret Heckler: "Saya rasa krisis Jaminan Sosial adalah masalah yang lebih mendatangkan malapetaka dalam retorik politik daripada kemungkinan isu lain yang pernah dibincangkan. Apa yang kami pelajari bahawa, di sebalik azab dan kesuraman itu, Jaminan Sosial itu tetap bertahan. Dan saya akan mengatakan bahawa, pada ketika ini, Medicare sama pentingnya dalam buku undang-undang kita seperti mana-mana program yang telah dirancang. Saya rasa ada masalah. Harus ada penyelesaian dua pihak untuk masalah ini, tetapi ya saya akan meyakinkan orang bahawa program Medicare akan bertahan untuk memenuhi keperluan orang tua pada masa akan datang seperti yang telah dilakukan selama dua puluh tahun terakhir, dalam arti program ini penting, ia akan disusun semula dengan perbahasan dua pihak tetapi ia akan bertahan. "

Sementara itu, di Lapangan Terbang Antarabangsa Manila drama lain sedang dimainkan. Ini berkaitan dengan pembunuhan pemimpin pembangkang yang popular kepada diktator Filipina Ferdinand Marcos, Benino Acquino. Acquino, kembali ke Manila setelah tiga tahun pengasingan di AS Dipotong oleh peluru sejurus selepas kedatangannya di landasan, kematian Acquino & # 8217s mencetuskan tunjuk perasaan yang meluas yang akhirnya menyebabkan penggulingan Ferdinand Marcos, yang sering disangka, tetapi tidak pernah terbukti telah memerintahkan pembunuhan itu.

Pada masa siaran berita ini, tepat setelah wawancara Face The Naton dengan Margaret Heckler, berita itu segar dan masih belum jelas apa yang berlaku. Hanya beberapa saat kemudian cerita akan terungkap sepenuhnya untuk seluruh dunia untuk belajar.

Dan begitulah keadaannya pada 21 Ogos tahun 1983 ini seperti yang dilaporkan oleh CBS News dan Face The Nation bersama dengan berita Hourly.

Berkongsi ini:

Seperti ini:


Bush, bukan Reagan, adalah Presiden 'Pemangku'

S: Benarkah George H.W. Bush adalah "pemangku presiden" selama satu hari sementara Ronald Reagan menjalani pembedahan? Adakah ada yang pernah menjadi "pemangku presiden" sebelum ini? - Tom Adams, Fort Mill, S.C.

J: Pindaan Perlembagaan ke-25, yang disahkan pada tahun 1967, menyatakan, "Sekiranya pemecatan Presiden dari jawatannya, atau kematiannya, pengunduran diri, atau ketidakmampuan untuk melaksanakan kuasa dan tugas pejabat tersebut, hal yang sama akan berlaku. bergantung kepada Wakil Presiden, dan Kongres dapat dengan undang-undang memperuntukkan kes penghapusan, kematian, pengunduran diri atau ketidakmampuan, kedua-dua Presiden dan Wakil Presiden, yang menyatakan pegawai mana yang akan bertindak sebagai Presiden, dan pegawai tersebut akan bertindak sewajarnya, sehingga kecacatan itu dihapuskan, atau seorang Presiden akan dipilih. "

Selain itu, semasa mengirim pertanyaan, pastikan untuk memasukkan kota dan negara bagian Anda.

Kali pertama ini digunakan pada 13 Julai 1985, ketika Presiden Reagan menjalani pembedahan barah usus besar dan Wakil Presiden Bush menjadi "pemangku presiden." Tepat sebelum operasi, Reagan mengirim surat kepada pembicara Dewan dan presiden Senat pro tempore yang menasihati mereka bahawa dia "akan secara singkat dan sementara tidak dapat melaksanakan kuasa Perlembagaan dan tugas presiden Amerika Syarikat," dan dengan demikian "Naib Presiden George Bush akan melaksanakan kuasa dan tugas tersebut sebagai ganti saya dengan pentadbiran anestesia kepada saya dalam hal ini." Peralihan kuasa ini berlangsung selama lapan jam - dari 11:28 pagi hingga 7:22 malam - selepas itu Reagan mengirim surat susulan yang menyatakan bahawa dia dapat menyambung tugasnya. Berbagai laporan akhbar menyebutkan bahawa selama sebahagian besar jawatannya sebagai pemangku presiden, Bush bermain tenis.

Naib Presiden Dick Cheney adalah satu-satunya orang lain yang berperanan sebagai "pemangku presiden." Pada 29 Jun 2002, Presiden George W. Bush menjalani kolonoskopi, di mana Cheney memikul tugas selama dua jam 15 minit.

Q: Did Ronald Reagan graduate from Eureka College, or did he drop out to work for a radio station? -- Barbara Strickland, West Palm Beach, Fla.

A: Reagan graduated from Eureka College in Eureka, Ill., on June 7, 1932, with a B.A. in sociology and economics.

Q: What were the final figures for President Bush and Sen. John Kerry in the New Jersey presidential primaries on June 8? -- Barbara Bennett, Neptune, N.J.

A: Bush was unopposed on the Republican side. Kerry won the Democratic primary with 92.1 percent of the vote, or 191,816 votes. Ohio Congressman Dennis Kucinich finished second, getting 9,074 votes (4.4 percent), followed by Lyndon LaRouche with 4,528 votes (2.2 percent) and George Ballard III with 2,758 votes (1.3 percent). Democrats have carried the Garden State in the last three presidential elections.

Q: I became a "political junkie" when, as a child, I watched Gov. Frank Clement of Tennessee on black and white television give the keynote address at the Democratic National Convention. I was mesmerized. My question: what year was this, 1952 or '56? I remember that Adlai Stevenson was running for president, but I don't remember much else. -- Connie Templeton, Seattle, Wash.

A: It was 1956, in Chicago. Stevenson was once again selected by the Dems to run against Dwight Eisenhower, and the highlight of the convention was when Stevenson threw open the choice of his running mate to the delegates they picked Sen. Estes Kefauver of Tennessee.

The Bible-thumping Clement sure did give a passionate and memorable speech the evening of Aug. 13, 1956, but the 36-year-old "boy governor" may not have appreciated all the reviews. It was truly a red-meat speech, in which he referred to Nixon and Eisenhower as the "vice hatchet man slinging slander and spreading half-truths while the top man peers down the green fairways of indifference." Sen. Zell Miller of Georgia remembers being so enthralled with the speech that he missed the birth of his second son.

But the general consensus is that Clement's keynote may have been one of the worst in history. In his over-the-top, hour-long attack on the Eisenhower administration, he kept saying, "How long, O Lord, how long?" Eventually, as the speech went on and on, the delegates were asking the same thing of him. Red Smith, a New York sports writer, described Clement's speech as "slaying the Republicans with the jawbone of an ass."

Q: Your March 10 column listed presidential running mates with the same first name, but you forgot about the Democratic ticket of 1912 and 1916. Woodrow Wilson's given first name was Thomas, and thus the ticket was Thomas Woodrow Wilson and Thomas Marshall. -- Joshua Davey, Eugene, Ore.

A: OK, you got me on that one. Speaking of presidents' forgotten first names -- at least, forgotten by me! -- did you know that Ulysses Grant's name is actually Hiram Ulysses Grant? At Grant's birth on April 27, 1822, his parents had not decided what to name him, so each family member wrote a name and put it in a hat. They drew out "Hiram" and then "Ulysses," and that's how he got his name. So the real answer to the perennial "who's buried in Grant's tomb?” is a guy named Hiram.

Also, for the record, Grover Cleveland's real first name is Stephen, and Calvin Coolidge's is John. Until his adoption in 1917, Gerald Ford was Leslie King Jr.


On this day, March 30 … 1981: President Ronald Reagan is shot and seriously injured outside a Washington, D.C., hotel by John W. Hinckley Jr. White House press secretary James Brady, Secret Service agent Timothy McCarthy and a District of Columbia police officer, Thomas Delahanty, are also injured. Also on this day: 1822: Florida becomes a [&hellip]

On this day, March 25 … 1965: The Rev. Martin Luther King Jr. leads 25,000 people to the Alabama state capitol in Montgomery after a five-day march from Selma to protest the denial of voting rights to blacks. Also on this day: 1634: English colonists sent by Lord Baltimore arrive in present-day Maryland. 1865: During [&hellip]


Tonton videonya: СРОЧНО!!!В Панджшере вспыхнули ожесточенные бои!!!ЧАС НАЗАД!!! (Januari 2022).