Koleksi

Agora, Hypatia dan Iskandariah


Hypatia adalah Alexandrine dari abad ke-4 Masihi. Ahli matematik dan ahli falsafah, dia adalah seorang wanita yang cemerlang dan berbudaya, dan dia juga wanita yang dipilih oleh pengarah Alejandro Amenabar untuk filem terakhirnya: Agora. Walaupun terdapat beberapa kekurangan, Agora adalah filem yang realistis dan berjaya, dalam genre yang telah diperkenal dalam beberapa tahun kebelakangan ini oleh produksi Holywoodian terbaru dan pembina badan yang tidak bersemangat (Troy, Gladiator, Alexander).


Agora dan sejarah

Abad ke-4 selepas Yesus Kristus. Mesir berada di bawah penguasaan Rom. Pelarian di Perpustakaan besar, yang sekarang diancam oleh kemarahan pemberontak, ahli astronomi yang cemerlang Hypatia berusaha untuk mengekalkan pengetahuan yang terkumpul selama berabad-abad, dengan bantuan murid-muridnya. Di antara mereka, dua lelaki mempertikaikan cinta Hypatia: Orestes dan budak muda Davus, terpecah antara perasaannya dan prospek dibebaskan jika dia menerima untuk bergabung dengan orang Kristian, semakin kuat ...

Pada tahun 391 M, Kerajaan Rom menjadi Kristian. Di Iskandariah, ketegangan semakin meningkat antara orang kafir dan penganut agama baru. Ahli falsafah dan ahli astronomi Hypatia mendapati dirinya berada di tengah-tengah pertembungan agama ini, yang mengancam budaya, pengetahuan dan sains atas nama Kebenaran yang tidak dapat dipertikaikan.

Subjek topikal dan konteks asal

Ini adalah subjek yang boleh digambarkan sebagai topik! Dan Amenábar tidak menyembunyikannya! Rujukannya terhadap fundamentalisme semasa merangkumi kemiripan fizikal orang-orang Kristian yang paling fanatik dengan lelaki berjanggut pada masa ini, dan wacana mengenai Pengetahuan dan wanita bergema dengan cara yang sangat kontemporari. Memang betul bahawa konteks yang dipilih adalah ideal dan ini adalah salah satu kualiti pertama filem ini; sebenarnya, abad ke-4 adalah masa ketika Kerajaan Rom menjadi Kristianisasi, pertama dengan Constantine (312), kemudian penggantinya, dan khususnya Theodosius I di bawah pemerintahannya filem ini bermula. Empayar melihat agama Kristian menjadi agama negara, dan paganisme semakin terancam. "Agora" menunjukkan dengan jelas, dengan pilihan sebuah kota yang strategik seperti Iskandariyah (sangat terbentuk semula), semua cabaran dan ketegangan dalam masa peralihan ini. Filem ini mungkin berakhir sekitar 415: Kekristenan telah berjaya, paganisme dilarang secara rasmi (walaupun dalam praktiknya agak lebih rumit) dan, dalam prosesnya, Kerajaan telah terbelah dua.

Fanatisme agama terhadap Pengetahuan dan "feminisme"

Amenábar tidak betul-betul memilih kemnya, antara orang kafir dan Kristian: inilah yang pertama bertindak dengan kekerasan terhadap penghinaan terhadap berhala mereka. Dan walaupun pengarahnya menuduh sedikit demi sedikit fanatik Kristian, bolehkah kita benar-benar mengatakan bahawa dia salah dalam sejarah ini? Ia juga sangat menarik untuk melihat nuansa yang dibawanya: tidak semua orang Kristian fanatik, tetapi ada yang pengecut atau oportunis, bahkan tidak mempunyai pilihan, atau menukar cinta atau kekecewaan ... Kata-kata segelintir pendakwah berjaya menyalakan orang yang tidak tahu, dan inilah kekuatan semua fanatik. Amenábar bagaimanapun tidak menyembunyikan bahawa "kem "nya adalah agnostisisme, bahkan ateisme, dan di sinilah filem ini terlibat. Dia menjadikan Hypatia (Rachel Weisz yang luar biasa) semacam "orang suci", seorang perawan yang, lebih dari itu, dari Pengetahuan, keraguan, pemikiran kritis dan bahkan feminisme sejak nasibnya diselesaikan setelah pembacaan oleh uskup. dari Surat-surat Paulus (teks kanonik Gereja), mungkin salah satu perkara yang paling misogynistik yang pernah ditulis (bahkan dengan mengambil kira konteksnya) ...

Filem yang realistik dan berjaya, walaupun ada kekurangannya

Dari segi sejarah, jelas terdapat beberapa kesalahan, tetapi itu minimum jika dibandingkan dengan filem "sejarah" yang lain, dan semangat masa dan konsistensi nampaknya dihormati. Bahkan watak-watak itu nampaknya benar-benar sesuai dengan panutan mereka (termasuk Hypatia), kecuali budak Davus, yang diciptakan untuk menunjukkan seorang pemuda "goyang" kerana cinta untuk wanita yang tidak dapat didekati. Ini mungkin satu kekurangan dalam filem, walaupun watak ini memungkinkan untuk bersentuhan dengan milisi Kristian dan untuk menunjukkan bagaimana seseorang dapat beralih ke fanatik (sedangkan watak Orestes akan menunjukkan lebih banyak oportunisme kemudian pengecut, dan cita-cita Synesius). Sebaliknya, watak Cyril nampaknya sangat dekat dengan apa yang kita ketahui, dan ini kedua-duanya merosakkan tulang belakang dan menjelaskan banyak perkara dalam evolusi agama Kristian (dialah yang membaca suci Paul)… Kita tentu dapat berdebat dengan beberapa kemudahan pementasan (tetapi juga mencatat idea-idea bagus, seperti rancangan "dilihat dari langit"), tafsiran yang bertentangan (Rachel Weisz memakai filem itu, beberapa rakannya tidak tinggi), kadang-kadang sedikit karikatur dan jalan pintas (nasib orang-orang Yahudi dari Iskandariah, yang ditunjukkan sebagai semacam ringkasan anti-Semitisme Kristian). Tetapi filem ini secara keseluruhannya berjaya, walaupun kekurangannya, dan harus dipuji kerana keasliannya (masa yang diliputi, sudut yang dipilih, cara) dan integritasnya.

- paling banyak: subjek, keaslian, pembinaan semula, kesetiaan sejarah global, sudut pandang yang komited, idea arah tertentu, Rachel Weisz.

- tolak: sebahagian daripada tafsiran, beberapa jalan pintas dan karikatur, muzik.

Agora, sebuah filem oleh Alejandro Amenabar bersama Rachel Weisz dan Max Minghella.

Tajuk asal: AGORA (Amerika Syarikat)

Genre: Drama, Sejarah - Tempoh: 2H21 mn

Pengedar: Pengedaran Mars

Dilancarkan di pawagam 06 Januari 2010

Tahun pengeluaran: 2009


Video: Agora 2009 - Official Trailer (Januari 2022).