Pelbagai

Kingdom of Heaven (potongan pengarah)


Pengarah terkenal, pengarang antara lain klasik seperti "Alien" atau "Blade Runner", Ridley Scott juga menghidupkan kembali fesyen filem bersejarah, dan peplum khususnya, dengan "Gladiator" (2000). Satu kejayaan dan tinjauan yang agak positif yang menghasilkan sejumlah ersatz lebih kurang berjaya seperti "Troy" (Wolfang Petersen, 2004). Ia adalah 11 September yang membuat Scott ingin mengatasi masalah tersebut subjek Perang Salib, dengan keinginan untuk memberikan visi umat Islam yang berbeza daripada yang mula muncul di Amerika Syarikat; Oleh itu, ini adalah persoalan untuk menunjukkan bahawa bahkan dalam masa konflik dan ketegangan, mungkin ada pertukaran antara orang-orang yang berniat baik dan, di atas semua, bahawa "orang jahat" tidak semestinya orang-orang yang dipercayai. .

Mengetahui gaya Scott yang luar biasa dan kadang-kadang bombastik, seseorang hanya dapat menunggu dengan tidak sabar dan ingin tahu untuk filem ini. Kami memilih untuk memperlakukan versi "potongan sutradara"-nya, kerana lebih baik dan lebih seimbang, tetapi yang paling menarik adalah yang terbaik rawatan sejarah.

Cerita itu

Kisahnya bermula di Perancis, pada abad ke-12. Pandai besi muda Balian baru sahaja kehilangan isterinya, yang membunuh diri setelah kematian anak mereka; dia bertahan dengan pekerjaan, dan dengan menahan sindiran imam tempatan ketika Tentara Salib tiba dalam perjalanan ke Tanah Suci. Pemimpin mereka, Godfrey dari Ibelin, mengaku kepada Balian bahawa dia adalah ayahnya dan memintanya untuk menemaninya ke Yerusalem. Pada mulanya, Balian menolak tetapi dia membunuh imam yang menghina ingatan isterinya dan, dalam penerbangan, mengundurkan diri untuk bergabung dengan ayahnya.

Perjalanan mereka ke tanah Suci gelisah, dan Godefroy yang cedera dalam serangan itu mati di Messina. Dia mempunyai masa untuk memindahkan harta miliknya kepada anaknya, dan terutama untuk menjadikannya seorang ksatria. Balian pergi dengan armada tetapi, mangsa kapal karam, dia berakhir sendirian di pantai padang pasir. Dia kemudian bertemu dengan seorang penunggang kuda Arab dan pegawainya; dalam pertarungan, dia membunuh yang pertama dan menyelamatkan yang kedua. Ini akan melayan reputasinya. Dia kemudian secara ajaib tiba di Yerusalem, tetapi jika dia mendapat tempat untuk tinggal di sana, dia sepertinya tidak mendapatkan kembali kepercayaan yang hilang setelah kematian isterinya.

Reputasi bapanya memungkinkan dia bertemu semua tuan penting kota suci: Tiberias yang mulia, Guy de Lusignan yang antipatetik dan menghina, raja kusta Baudouin IV yang baik dan terutama saudaranya Sibylle, yang dengannya dia jatuh cinta.

Tetapi bahaya bersembunyi: Renaud de Chatillon yang fanatik, yang bertindak atas nama Guy, melipatgandakan provokasi terhadap umat Islam, sementara raja dan Sultan Saladin dapat membangun hubungan dan menjaga keamanan yang relatif. Baudouin IV berjaya untuk sementara waktu untuk menghindari yang terburuk, dengan menghukum Renaud setelah pengepungan Kerak oleh Saladin, di mana Balian terkenal. Tetapi kematiannya mempercepat peristiwa: keponakannya yang masih muda menggantikannya sebentar sebelum ibunya, Sibylle, menyedari bahawa dia juga seorang penderita kusta dan memutuskan untuk meracuninya dan kemudian menanggung nasibnya dan menikahi Guy, membuat yang terakhir pada raja jerusalem. Ini perang! Tentara Salib dimusnahkan di Hattin, Renaud terbunuh dan Guy ditawan. Balian, yang Guy cuba bunuh, kemudian membela Yerusalem dengan segelintir lelaki yang dia ksatria. Di hadapan nombor itu, dia akhirnya harus menyerahkan kota itu ke Saladin. Sultan yang agung memberikan kebebasan kepada rakyat.

Balian menemui Sibylle; bersamanya dia kembali ke Perancis untuk menjalani kehidupan tanpa nama, dan berusaha menolak untuk menyertai Perang Salib Ketiga Richard the Lionheart. Balian kehilangan Yerusalem, tetapi dia mendapati imannya dan seorang wanita ...

Antara Sejarah dan Fiksyen

Yang paling mencolok mengenai "Kerajaan Syurga" (KoH) adalah kecantikan visual. Pengarah "Gladiator" selalu (terkenal) terkenal kerana membuat filem yang menarik secara estetik, dengan beberapa pengkritik bahkan menilai mereka kadang-kadang terlalu dekat dengan iklan. Di sana, seseorang hanya dapat tunduk pada beberapa pemandangan yang sangat indah (penguburan raja misalnya). Perhatian yang baik telah dilakukan dengan set, kostum, dan jelas adegan pertempuran sangat menakjubkan, tanpa digital yang berlebihan seperti yang sering terjadi hari ini. Sekiranya aspek visual filem itu disambut baik, apa yang harus dipikirkan selebihnya, iaitu mengenai penafsiran, plotnya dan yang paling penting, memandangkan cita-cita sejarah filem itu, berkaitan dengan "realiti?" bersejarah ”?

Pertama sekali, penafsiran dan pilihan perwakilan watak tertentu dipersoalkan untuk lebih daripada satu sebab: jika Tiberias atau Baudouin IV berkarisma dan dimainkan dengan sangat baik, seperti Eva Green yang sangat cantik dan elegan sebagai permaisuri Yerusalem, kita hanya boleh menyesal kebodohan permainan Orlando Bloom, yang tidak pernah berjaya menjadikan wataknya menawan dan yang paling dipercayai. Begitu juga, Guy de Lusignan adalah karikatur seorang fanatik dan, sebaliknya, Saladin adalah karikatur seorang lelaki yang baik. Hanya Renaud de Chatillon, yang juga penuh dengan kelebihan, yang dapat diterima kerana dia nampaknya paling dekat dengan watak yang mengilhami dia ...

Pada tahap sejaraheu, tepatnya, kesalahan atau jalan pintas mengenai protagonis adalah banyak: Balian memang ada, tetapi dia adalah anak kuda (lahir di Tanah Suci) dan pada masa filem itu dia adalah Baron d'Ibelin (sebenarnya watak sebenarnya adalah bukannya ayahnya dalam filem itu) di wilayah Ramallah; dia telah berkahwin dengan bekas ratu Yerusalem, isteri Amaury I, Marie Comnenus, seorang puteri Byzantine. Jadi dia bukan pandai besi muda. Dia memang memegang Yerusalem, tetapi tidak ikut serta dalam Hattin kerana usia lanjut ... Guy de Lusignan bukan orang Templar, dan tentunya bukan fanatik yang digambarkan oleh filem itu, tetapi dimanipulasi oleh Renaud; lebih-lebih lagi, dia selamat dan kemudian menjadi Raja Cyprus setelah mengambil bahagian dalam pengepungan Acre bersama Richard the Lionheart; wataknya sepertinya telah digabungkan dengan watak Grand Master of the Templars, Gérard de Ridefort (dikatakan juga bahawa penggabungan ini mungkin dibuat dengan Renaud).

Sibyl selalu setia kepada Guy, dengan siapa dia menikah setelah kematian saudaranya Baudouin IV, kemudian anaknya (episod keracunan jelas dipersoalkan), dan dia bahkan mewajibkan patriarki dari Yerusalem untuk menobatkan mereka dengan meletakkan mahkota di kepala suaminya sendiri; dia jelas tidak berselingkuh dengan Balian, yang mungkin menjadi ayahnya ...Renaud de Chatillon, seperti yang telah kita katakan, mungkin watak yang paling dekat dengan apa yang kita ketahui: kehidupannya yang panjang adalah serangkaian panjang penganiayaan dan provokasi terhadap umat Islam, dengan hukuman penjara selama beberapa tahun di Damsyik! Sebaliknya, dia juga bukan Templar… Tiberias sepertinya tidak ada, tetapi dia mungkin mewakili Raymond dari Tripoli, yang sangat penting dalam perjuangan penggantian dari Baudouin IV, di mana dia adalah teman rapat. ; dia menentang perkahwinan antara Guy dan Sibylle. Baldwin IV adalah, bersama dengan Renaud, watak yang juga kelihatan paling dekat dengan apa yang diberitahu oleh sumber-sumber kepada kita: seorang raja yang sangat muda, dia bahkan mengalahkan Saladin di Montgisard ketika dia tidak berumur enam belas tahun ...Saladin, baik, tidak begitu hebat seperti yang ditunjukkan oleh filem ini (lihat artikel kami mengenai Sultan).


Berkenaan dengan peristiwa, ketidaktepatannya juga banyak, tetapi mungkin kurang mengejutkan. Tidak jelas berapa tahun filem ini berlangsung, tetapi kita dapat menganggarkan bahawa peristiwa itu berlaku antara tahun 1181 dan 1189-90, serangan terhadap karavan oleh Renaud telah terjadi pada tahun 1181, pengepungan Kerak di 1183, kematian Baudouin IV pada tahun 1185, dan Hattin dan kejatuhan Yerusalem pada bulan Julai dan Oktober 1187, sementara Richard memulakan di Marseille pada tahun 1190. Kemudian, mengenai momen-momen penting yang besar dalam filem ini: serangan terhadap kafilah Muslim memang benar, tetapi jika Renaud hadir, ini mungkin tidak berlaku dengan Guy; Saladin menyerang Kerak dengan baik, dan sepertinya memang Baudouin IV yang mengakhiri pengepungan dengan damai, tetapi Balian mungkin tidak hadir (dia lebih banyak bahagian dari kem Raymond daripada Guy dan Renaud ); pada saat kematian Baudouin IV oleh anak saudaranya, ada konflik antara kebanyakan baron yang bersama Raymond dari Tripoli menentang pesta Guy dan Sibylle, dan inilah yang memaksakan perkahwinan dan pertabalan, dia jangan bertahan seperti dalam filem; Pertempuran Hattin nampaknya telah berlangsung seperti yang ditunjukkan dalam filem itu dan, yang paling penting, Saladin dengan berkesan membunuh Renaud dengan tangannya sendiri (sebaliknya, tuan Frank tidak pernah membunuh adiknya); Saladin tidak benar-benar menyerang Kota Suci, dan dia dengan cepat berunding dengan Balian untuk penyerahannya; namun, dia tidak sehebat film ini, dan membebaskan penduduk tempatan untuk mendapatkan tebusan berat (Balian telah memperoleh hak untuk mencetak duit syiling). Kami boleh memetik contoh lain, tetapi berikut adalah contoh utama.

Kemudian terdapat banyak kecil perincian dan anakronisme bahawa kita boleh mempertikaikan dan memperhatikan, seperti penggunaan senjata tertentu (termasuk api Yunani), fakta bahawa menggantung Templar (mereka menilai diri mereka sendiri dan mereka yang bersalah melakukan hukuman dipenggal, tetapi jarang berlaku ), Saladin mungkin tidak akan pernah mengambil salib seperti yang dia lakukan dalam filem ini (saya mempunyai komen dari Anne-Marie Eddé sendiri, pengarang biografi sultan terakhir), dan tokoh-tokoh yang diberikan oleh filem mengenai tentera sangat menarik: jarang sekali pasukan satu atau yang lain melebihi sepuluh atau dua puluh ribu orang ... Akhirnya, untuk melihat pandai besi yang mengajar orang asli Palestin bagaimana mengairi tanah mereka adalah menggelikan apabila seseorang mengetahui kemajuan yang dimiliki orang Islam di daerah ini pada masa itu, berbanding dengan Latin Latin!

Filem sejarah yang tidak sempurna, tetapi perlu diketahui

Oleh itu, kita boleh menangis dengan ngeri kerana banyak ketidaktepatan, atau lebih banyak kesalahan sejarah, tetapi kita tidak boleh mengatakan bahawa KoH adalah filem sejarah yang buruk; kita bahkan boleh mengatakan bahawa ia menjadikan penghormatan tertentu untuk masa, fakta dan watak. Kita tidak boleh lupa bahawa filem ini dibuat dalam konteks pasca 11 September, dengan hasrat untuk "memfitnah" umat Islam. Diakui, sangat disayangkan bahawa watak Saladin ditunjukkan dengan begitu positif, tetapi kita tahu bahawa pada masa itu Sultan adalah seseorang yang luar biasa dan terkenal dengan nilai-nilai; pada masa yang sama, watak Renaud tidak diragukan lagi sangat dekat dengan fakta, dan jelas menunjukkan fanatisme Tentara Salib tertentu. Kualiti filem, di luar konsesi kepada Hollywood, adalah untuk memaparkan logik fakta sejarah dengan cara yang cukup adil: bagaimana, pada masa ketika dua penguasa yang tercerahkan dan bertoleransi (Saladin dan Baudouin IV) telah berjaya mewujudkan perdamaian relatif dan untuk mengembalikan pertukaran tertentu, fanatisme agama telah menghancurkan segalanya dan menyebabkan perang dan kebencian kembali, dengan lingkaran dendamnya. Oleh itu, KoH adalah filem yang menarik bagi setiap pencinta sejarah dan hubungannya dengan urusan semasa. Kami hanya dapat menyesali kegagalannya di box office.

Kami sangat mengesyorkan visi versi "potongan sutradara": lebih panjang, lebih seimbang, ia juga menawarkan pemandangan yang sangat menarik, terutama dengan Baudouin V.

Kingdom of Heaven (karya pengarah), oleh Ridley Scott (2005), bersama Orlando Bloom (Balian), Liam Neeson (Godefroy), Eva Green (Sibylle), Jeremy Irons (Tiberias), Ghassan Massoud (Saladin), Marton Csokas (Guy de Lusignan), Brendan Gleeson (Renaud de Chatillon), Edward Norton (Baudouin IV).

Pesan DVD ini di kedai kami.

Bibliografi tidak lengkap:

- Encik Balard, Latin di Timur, PUF, 2006.

- J. Prawer, Sejarah Kerajaan Latin Yerusalem, CNRS, 2007.

- P. Aubé, Perang Salib melawan Saladin: Renaud de Chatillon, Fayard, 2007.

- A.M. Eddé, Saladin, Flammarion, 2008.


Video: Epic arrival of the Crusaders (Januari 2022).