Pelbagai

Kami, Anastasia R. (Cothias dan Ordas)


Bagaimana jika Grand Duchess Anastasia, anak perempuan Czar Nicholas II Rusia terakhir, tidak mati seperti seluruh keluarganya, yang dihukum mati oleh Bolshevik pada malam musim panas pada tahun 1918? Dari postulat uchronic ini, Kami, Anastasia R., ditulis dengan empat tangan oleh Patrick Cothias dan Patrice Ordas, membawa kita dengan semangat ke Eropah yang bergolak pada tahun 1920-an.

Penyampaian buku

Novel sejarah, Kami, Anastasia R., dibahagikan kepada tiga bahagian, masing-masing mewakili tiga era yang berbeza secara kronologi. Ia juga disajikan dalam bentuk buku harian yang asli. Oleh itu, melalui tulisan - hampir kronik - dari tiga watak utama kisah ini diceritakan kepada kita. Dan kisah ini bermula dari hipotesis yang pada masa itu benar-benar masuk akal: jika salah seorang anggota keluarga kekaisaran selamat dari hukuman mati di ruang bawah tanah yang gelap dan kotor oleh para revolusioner Bolshevik? Sememangnya, pelaksanaan ini telah lama memerintahkan para sejarawan yang kontroversi kerana ketiadaan jenazah, The Reds telah melakukan segala-galanya untuk membuatnya hilang. Walaupun kematian Nicholas II jarang dipersoalkan, hal yang sama tidak berlaku bagi anggota keluarganya yang lain, terutama untuk isteri dan empat anak perempuannya, Grand Duchesses. Baru-baru ini dengan penemuan pada tahun 2007 dan pengenalan pada dua mayat keluarga Romanov yang hilang pada tahun 2008, kes itu akhirnya diselesaikan. Dengan kata lain, teori dan hipotesis yang paling beragam telah berkuasa selama bertahun-tahun.

Dari revolusi Bolshevik hingga tugas sejarah

Bahagian pertama - tempoh pertama - novel membenamkan kita di tengah-tengah revolusi Bolshevik, di bandar Yekaterinburg pada musim panas tahun 1918. Kami menemui kehidupan seharian Czar, keluarganya dan beberapa hamba-hamba-Nya yang setia serta dari tahanan Bolshevik mereka di penjara mereka: Villa Ipatiev. Suasana kelihatan sangat baik dengan keprihatinan nyata terhadap perincian sejarah, khususnya pada watak-watak keluarga imperialis yang berbeza ketika pendekatan yang tidak dapat dielakkan secara beransur-ansur: pelaksanaannya yang mereka abaikan tetapi yang kita, para pembaca, melihat secara beransur-ansur untuk menubuhkan. Tetapi sekarang, salah seorang anak perempuan tsar melarikan diri, diselamatkan oleh Félix Volodin, seorang pegawai yang setia dan pengintip yang menyusup cinta.

Novel ini kemudian dapat mengubah daftar di bahagian kedua dengan penerbangan dan kehidupan baru Anastasia muda dan lesu melalui perjalanan berbahaya dari Ural ke Paris tahun 1920-an melalui Berlin. Grand Duchess mesti berpura-pura mati kerana mata-mata Tcheka sedang berkeliaran dan akan melakukan apa sahaja untuk membuatnya hilang. Sekali lagi, Patrick Cothias dan Patrice Ordas berjaya menghasilkan semula suasana pada tahun-tahun itu kerana kami secara beransur-ansur membiarkan diri kita terbawa oleh kisah cinta yang indah antara Anastasia dan penyelamatnya, Felix, yang untuk melindunginya mencipta dua yang benar-benar wujud dalam diri Anna Anderson.

Bahagian ketiga dan terakhir novel membawa kita kembali ke masa lalu yang lebih dekat, kira-kira enam puluh tahun selepas peristiwa 1918. Sekiranya a priori, kita dapat meragui minatnya, terutamanya dengan penutupan mistikisme Rasputinian sepenuhnya - kita akan menghargainya atau tidak - pengarang mengambil kesempatan untuk mendekati subjek sejarah yang sangat menarik, bahkan bahkan historiografi. Ini memang persoalan penulisan sejarah dan negasi. Dan sangat menarik untuk melihat subjek sensitif seperti ini ditangani - tetapi dengan alasan yang sangat baik - dalam novel ini.

Untuk menyimpulkan

Oleh itu, jika kita adalah bahagian yang baik dari kisah ini, kita secara paradoks tidak pernah jauh dari realiti sejarah seperti yang dibuktikan oleh lampiran yang sangat menarik dan sangat berguna yang mengupas kisah sebenar Anastasia. Penulis, Patrick Cothias dan Patrice Ordas telah berjaya dalam sintesis yang sukar antara fiksyen dan sejarah untuk menyampaikan novel yang menarik dan menarik.

Patrick Cothias dan Patrice Ordas, Nous, Anastasia R., itionsditions Grand Angle, 2011.


Video: Dragon Age Origins how to jug, pool altar, elf ruins (November 2021).