Baru

Jacques Cathelineau (Girodet)


Di bawah Pemulihan, pada tahun 1816, Raja Louis XVIII menugaskan sekitar sepuluh lukisan yang mewakili para pemimpin besar pemberontakan Vendée yang pada tahun 1793 memimpin tentera sementara yang terdiri dari petani untuk mempertahankan Iman dan raja. Itu memang gambaran perlawanan aktif, dengan para martirnya, yang ingin diperbaiki oleh raja, untuk memperingati. The lukisan oleh Jacques Cathelineau, orang biasa yang menjadi jeneral pertama tentera Katolik dan kerajaan, diberi kepercayaan kepada Girodet.

Jauh dari hanya memberikan gambaran yang pucat untuk memenuhi harapan politik monarki, pelukis itu mengangkat takdir tragis ini dengan gaya di mana neoklasikisme terbuka pada awal romantisme bergambar. Sebuah karya yang kini dapat dilihat di Cholet, sebuah bandar yang sangat terkenal dengan perang di Vendée.

Anne-Louis Girodet

Dilahirkan di Montargis pada tahun 1767, Girodet bergabung dengan studio David pada tahun 1785. Dia menjadi salah satu muridnya yang paling cemerlang dan membawa warna lukisan neoklasik tinggi, yang diwarisi daripada tuannya. Sangat terpengaruh dengan kematian ibu bapanya pada tahun 1784 dan 1787, Girodet muda menjadi anak didik Doktor Trioson. Yang terakhir akhirnya menerimanya pada tahun 1809, oleh itu pelukis itu menyebut dirinya Girodet de Roucy-Trioson, atau lebih tepatnya Girodet-Trioson. Keluar dari Prix de Rome pada tahun 1787, dia memenangi tempat kedua pada tahun 1788 (dengan “ Kematian Titus ") Dan tempat pertama pada tahun 1789 (dengan" Yusuf, dikenali oleh saudara-saudaranya "). Pemenang kemudian tinggal di Rom sehingga pengecualian orang Perancis oleh Negeri-negeri Kepausan pada tahun 1793. Namun demikian, dia tetap berada di Itali hingga tahun 1795, ketika dia kembali ke Paris di mana dia cemerlang dalam lukisan pelbagai keperibadian: Jean- Baptiste Belley, Mademoiselle Lange, Napoleon semasa Konsulatnya, Chateaubriand… Dalam gaya neoklasik yang diwarisi dari David, Girodet menambahkan sedikit romantisisme yang menjadikannya salah satu pendahulu pergerakan ini yang diterapkan pada lukisan. Adakah pelajar melebihi guru? Pada tahun 1810 lukisannya di Banjir memenangi tempat pertama dalam Hadiah Dekad dari David… Mewarisi warisan yang baik dua tahun kemudian, Girodet mengabdikan dirinya untuk puisi, tetapi tidak mengabaikan lukisan kerana dia turut serta dalam hiasan Château de Compiègne. Tahun 1816 adalah tahun yang lebih memprihatinkan kita dalam kehidupan Girodet, dia kemudian dilantik sebagai profesor di Beaux-Arts di Paris dan raja Perancis yang baru akan menempatkannya sebagai komisen politik-politik: pelukis panjang Jeneral Jacques Cathelineau, generalissimo pertama tentera Katolik dan kerajaan pada tahun 1793.

Melukis generalissimo pertama tentera Katolik dan kerajaan

Seperti lukisan Louis de Lescure yang dihasilkan oleh Robert Lefèvre, lukisan Cathelineau oleh Girodet adalah sebahagian daripada rangkaian lukisan jeneral dari Vendée yang ditugaskan oleh Louis XVIII pada tahun 1816. Tujuannya adalah untuk selalu mempromosikan para pahlawan Counter-revolusi, mereka perlawanan, keberanian mereka, keagamaan dan pengorbanan mereka untuk takhta dan mezbah.

Namun, potret Cathelineau bukan tanpa masalahnya ... Memang, walaupun generalisimo Tentara Katolik dan Diraja, walaupun dianggap suci oleh beberapa orang, tokoh pemberontakan Vendée ini tidak ketinggalan. potret dan ciri-cirinya seolah-olah telah hilang bersamanya di kubur. Memang, orang biasa yang sederhana, Cathelineau tidak mendapat manfaat daripada layanan pelukis, dan kematian awalnya pada tahun 1793 tidak meluangkan masa untuk beberapa sahabatnya untuk mengabadikan wajahnya. Untuk mengimbangi kekurangan sumber ini, Girodet akan menarik keterangan dan keterangan saksi yang mengenali "wali Anjou" dengan baik. Pada awal perintah itu, Count de Pradel, Ketua Pengarah Kementerian Rumah Raja, memberinya keterangan ini:

« Jacques Cathelineau Jeneral:

Berpakaian sebagai petani, jaket besar dengan poket besar dan celana abu-abu biru pucat, sehelai bulu berlapis putih dari bulu putih, tali pinggang kanvas putih di mana diletakkan sepasang pistol; seorang pedagang hussar; hati suci yang dijahit pada pakaian, di hati; Hati Kudus adalah sehelai kain putih berbentuk persegi di mana terdapat hati merah dan salib hitam di atasnya; rosario melewati beberapa lubang butang.

Tali sapu tangan Cholet, ungu dan putih, sapu tangan serupa dengan kepala, diikat dengan gaya Vendée. Titik topi. Gaiters kulit, kasut yang sangat biasa. Dengan memegang pedangnya diturunkan, menunjukkan dengan tangan yang lain, sebagai tanda rali, salib yang diletakkan di lanskap lukisan, sehingga Jeneral Cathelineau memiliki banyak tenaga dan kehidupan; dan fisiognomi sangat lembut, tetapi sangat meriah. Kita boleh membuat potret di wajah anaknya yang mirip dengannya; tetapi matanya lebih besar. Fisiognomi, walaupun lembut, sangat meriah dan rohani ».

Seperti yang kita lihat, Comte de Pradel bergantung pada wajah anak lelaki untuk menghidupkan kembali ciri-ciri ayah dengan membiarkan Girodet membuat beberapa pengaturan untuk membuat potret lelaki yang tidak pernah dilihatnya lebih realistik. di sisi lain, ia memberikan gambaran sartorial yang cukup tepat, yang mestilah hasil dari sintesis kesaksian (dengan pasti pemilihan pertama dibuat berdasarkan penghitungan). Namun, kami perhatikan bahawa Girodet mengambil beberapa kebebasan dengan keterangan ini menjauhkan diri dari jeneral "berpakaian seperti petani" untuk memberinya penampilan yang lebih "terkenal". Oleh itu, sapu tangan Cholet yang dipakai Cathelineau, seperti banyak Vendéens, diringkaskan di atas meja dengan sapu tangan berwarna kuning, biru dan merah (bukannya ungu dan putih) yang dipakai di leher. Cathelineau tidak ditunjukkan dengan saputangan yang diikat di kepalanya, kesan romantis yang pastinya kurang untuk Girodet daripada keriting coklat muda yang ditiup angin ribut. Tetapi banyak perincian lain telah ditambahkan oleh Girodet: jika pedang itu memang pedang berkuda ringan, kita perhatikan penambahan fleur-de-lys (simbol royalti Perancis) pada pisau, Cathelineau memakai sarung tangan halus yang tidak kelihatan sesuai dengan keterangan seorang lelaki yang berpakaian sebagai petani, tetapi juga dan di atas semua Girodet menambah jubah dan topi. Jubahnya kembali berwarna ungu, salah satu warna yang harus dipakai Cathelineau di sapu tangannya. Tetapi bukankah jubah hitam dan ungu ini, warna berkabung, menggambarkan lembaran kematian jeneral yang ditebang pada tahun pertama pemberontakan? Mengenai topi itu, ia tidak boleh muncul dalam lukisan, namun demikian. Tentunya, itu bukan di kepala, tetapi dibawa ke belakang, tergantung di leher, menampakkan beberapa bulu putih. Minat itu mungkin simbolik, bulu yang menyokong suasana kelembutan watak yang pasti muncul dari potretnya. Dengan mengekstrapolasi, seseorang juga dapat bertanya-tanya apakah bulu-bulu ini di belakang "santo Anjou" tidak mempunyai konotasi malaikat.

Seluruh latar belakang tampaknya sesuai dengan permintaan Comte de Pradel, tetapi beberapa petunjuk yang diberikan telah diperbesar oleh Girodet. Sudut kiri atas lukisan membangkitkan pemberontakan orang-orang Vendée (sabit, sabit dan senjata pisau lain yang berjenama) bersatu di dalam pasukan Katolik (salib Kristian) dan tentera kerajaan (bendera putih berkibar di angin dengan hujung tiang fleurdelized). Keganasan Republik dan tenteranya, gejolak pemberontakan dan pertempuran, dilambangkan dengan melepaskan kekuatan alam: angin ribut mendorong ranting, membentangkan bendera, kilat merobek langit. berlatarbelakangkan dan bergema salvos yang ditembakkan di bahagian bawah lukisan dari mana asap pertempuran muncul. Cathelineau menunjuk tangan yang ramah dan jari yang tekun ke arah medan perang, memanggil untuk memerangi mereka yang mengikutinya dan ke arah siapa dia berpaling. Baut kilat membentuk garis yang selari dengan lengannya yang melintasi mata, sehingga Generalissimo nampaknya mengarahkan kilat pada pasukan Republik sambil tetap memandang lembut, tetapi elektrik. Dia sendiri tetap tabah, seperti batu-batu yang mengelilinginya. Kegelapan jubah, awan di bahagian atas, dan batu-batu di bahagian bawahnya, berbeza dengan dadanya yang diserahkan kepada cahaya yang kuat yang menyoroti rasa pergaduhan dan pengorbanan lelaki ini: simbol pistol Vendée memberontak untuk mempertahankan Iman (diwujudkan oleh rosario) dan membangun kembali raja di atas takhta (dilambangkan dengan selendang putih).

Sebagai kesimpulan, Girodet menggunakan unsur-unsur untuk lukisan ini yang nampaknya asli, sekurang-kurangnya kerana ia telah dibawa kepadanya melalui perantara Comte de Pradel. Tetapi perinciannya membawa mesej yang menjadikannya lebih kaya daripada klise sejarah yang sederhana: tanpa munculnya pejuang lain, Girodet berjaya membangkitkan keganasan dan reka bentuk Perang Vendée, pergolakan pemberontakan dan perang. Pada masa-masa gelap di mana kegelapan memerintah Cathelineau muncul seperti meteor yang menerangi konflik dengan kemurnian motifnya yang terpampang di dadanya, menggempur tentera republik dengan memerintahkan manusia sebagai kilat! Tetapi seperti meteor mana pun, ia pasti akan dimakan dengan menyalakan lelaki dan jubah itu seolah-olah menutupnya seperti lembaran pengebumian ...

Lukisan itu dipamerkan di Salon tahun 1824: pelukis Charles-Paul Landon, pengkritik seni dan kurator lukisan di Louvre menggarisbawahi " tenaga berus, keindahan ekspresi dan kemasan indah yang membezakan semua karya Girodet ". Pada tahun yang sama pelukis itu mengalah dan dikebumikan di tanah perkuburan Père-Lachaise. Lukisan itu dikirim ke Palais de Saint-Cloud sebelum bergabung dengan Versailles pada tahun 1914 dan akhirnya Musée d'Art et d'Histoire de Cholet, di mana ia dapat dikagumi hari ini.


Video: Orchestre à lécole Jacques Cathelineau de Saint-Florent-le-Vieil 49 - Blue Stone (Oktober 2021).