Baru

Eugénie de Montijo yang tidak dapat dilupakan (G. Chauvel)


Eugenie de Montijo, Permaisuri terakhir Perancis, telah lama dicela, dituduh atas semua musibah Perancis. Dia tidak pernah menulis Memoarnya, selalu menolak untuk menjelaskan dirinya sendiri, lebih-lebih lagi untuk membenarkan dirinya. Genevieve Chauvel dalam " SayaEugenie yang tidak dapat dilupakan»Menawarkan kepada kita novel kehidupan Permaisuri, dengan cara Memoirnya yang sesudahnya, tetapi di atas semua visi Permaisuri yang lain.

Eugenie Bebas dan Berdikari

Eugenie de Montijo, yang berasal dari keluarga bangsawan "Great of Spain" yang nenek moyangnya adalah penasihat Charles V, dibesarkan dengan hormat, berkorban atas nama yang ideal dan terhormat dengan moto "my raja dan bukannya darahku "dan terdengar tiga perkataan" Maharaja, Angkatan Darat, Napoleon ". Berdarah panas seperti Andalusia dan bebas, dia mengambil bahagian dalam memburu dan menyusun torsi yang dirancang untuk arena; watak yang kuat, dia dengan berani menanggung kematian ayahnya kerana "seorang Montijo tidak bersembunyi".

Mahir seperti dia satu-satunya kebebasan yang ada dalam semangat, dia sering mengatakan kepadanya "" menjalin idea-idea kamu dan mengikutinya ", dia belajar keberanian selama pendidikannya yang sukar di Biara Hati Kudus atau di sekolah asrama di England. Orang asing dengan rambut merah dan mata biru, terpaksa melepaskan bahasa Sepanyol, sejarah Perancis hanya dapat disimpulkan dalam beberapa kata, "paman yang baik" Prosper Mérimée dan Mr. Beyle "Stendhal" mengambil alih bahasa Perancis , muzium dan teater, gabenornya berbahasa Inggeris dan Kolonel Amoros, sebelumnya dari Grande Armée, mengajarnya di Gimnasium semua latihan badan: pagar, menunggang kuda, tarian, pengendalian keris dan pistol.

"La belle Espagnole" menonjol di salon kerana cita rasa kebebasan dan kesaksamaan; tekad, dia tidak menyerah pada "Plon-Plon" anak saudara; diperlakukan sebagai petualang ketika dia diundang ke Istana Elysee dan ke Saint Cloud, tetapi disajikan kepada Louis Napoleon, Eugenie hanya menginginkan kebahagiaan sederhana. "Penipu yang ingin menjadi permaisuri" diintip, difitnah, dipermalukan di depan umum, tetapi layak dalam menghadapi kesulitan, selalu menjaga kepalanya tetap tinggi sehingga pernikahannya pada 30 Januari 1853 dengan Louis Napoleon, maharaja pertama yang menikahi wanita yang dia dia suka.

Eugenie tiga kali Bupati

Bupati tiga kali, dia akan memenuhi misinya "orang tengah antara mereka yang menderita dan orang yang dapat mengatasinya", memulai reformasi mengenai kenakalan remaja dengan penjara yang kurang keras dan bantuan psikologi, dengan menjadikan mereka bekerja sebagai gantinya. untuk meninggalkan mereka di penjara; peningkatan di hospital dengan lebih banyak kakitangan, lebih ringan; pendidikan dengan mempromosikan persekolahan awam dan pemberian biasiswa kepada golongan kurang mampu, dengan menawarkan pendidikan menengah untuk gadis-gadis muda; atribusi penghormatan legion pertama kepada pelukis wanita.

Eugenie hadir di semua bidang dan gemilang di depan semua orang semasa perjalanannya untuk perasmian Terusan Suez, walaupun kematian saudaranya yang tersayang, sakit suaminya, rundingan di Mexico, rombakan pemerintah dan "gangguan" suaminya.

"Orang Sepanyol yang bertanggung jawab atas kehancuran Empayar" akan tetap melakukan segalanya untuk menyelamatkan Perancis dan kehormatan negara, dengan memberi perhatian kepada rakyat, dengan memberikan pembelaan kepada Paris sekiranya berlaku pengepungan, dengan memperbesar pusat-pusat menolong, dengan menubuhkan pemerintah tambahan di Tours, dengan meminta suaminya untuk berdiri teguh dan kembali menang pada tahun 1870. Berani dan dengan tenang, Eugenie enggan melepaskan dan meninggalkan nama atas kehormatan "kita dapat menyerah apa yang kita ada, tidak pernah kita terima sebagai deposit ”. Tidak merasa kasihan pada dirinya sendiri walaupun dilucutkan segalanya, dia enggan menandatangani perjanjian damai di mana Perancis akan kehilangan wilayah.

Di England, ketika dia baru saja menemui Louis Napoleon, dia mendapat sokongan Ratu Victoria semasa pengebumian suaminya yang tersayang pada Januari 1873 dan layak sampai akhir, dia mengucapkan terima kasih satu demi satu kepada para penyokong dan hamba 'Empire, tanpa goyah. Dituduh telah mencuri kehendak Napoleon III untuk merebut kekayaannya sehingga merugikan anak lelaki mereka dan diperlakukan sebagai femme fatale, dia menahan diri dari sebarang komen, tidak mahu mempertahankan dirinya "lebih suka fitnah daripada s ' lebih rendah dari fitnah ”.

Kehormatan Napoleon III yang dicuci

Berkat kekuatan keperibadiannya dalam masa-masa sukar dan pewaris muda tidak menderita kepahitan keluarga yang lain, Eugenie memutuskan untuk mengabdikan dirinya untuk satu-satunya anak lelaki yang pergi berperang pada bulan Februari 1879 di Cape Town di bawah panji Inggeris. . Ditinggalkan oleh kaptennya yang melarikan diri, dia meninggal pada awal Juni 1879, dicucuk oleh Zulus. Walaupun mendapat sokongan Victoria, Plon-Plon, yang sangat tidak berpuas hati dengan kehendak pemuda itu (anaknya yang diwarisi oleh Victor), sekali lagi menjadikan Eugenie bertanggungjawab atas kematian pewaris, "ditinggalkan di bawah badan asing untuk mendapatkan beberapa wang ”untuk melunaskan hutangnya.

Setelah kematian ibunya di Sepanyol pada tahun 1880, Eugenie merasa benar-benar keseorangan dan ingin pergi ke Cape Town, membenamkan diri di negara yang melihat anaknya hilang, melakukan semacam ziarah, kemudian kembali ke England setelah singgah di Sainte- Helen. Di harta barunya di Farnborough di selatan England dan antara dua perjalanan ke Eropah, Maghribi atau Ceylon, dia sedang menyiapkan Pusat Peringatan untuk Napoleon III dan Putera Imperial, sambil mengurus karya-karyanya dan pengayaan memori Bonaparte.

Tetapi pada akhir abad ketika masyarakat sedang bergolak, dia sangat tersentuh dengan hilangnya kenalannya: Ferdinand de Lesseps, Metternich, Permaisuri Elisabeth, Ratu Victoria pada tahun 1901, keponakannya Carlos, Putri Mathilde pada tahun 1904, Raja Denmark pada tahun 1909, Raja Edward pada tahun 1910. Ia masih mengalu-alukan diplomat, orang-orang surat (Lucien Daudet, Cocteau), ahli sains, sejarawan, menteri, penjelajah untuk perbualan yang cemerlang, tetapi Mahkamah Eropah semakin muda. Generasi baru memberitahunya tentang pembangunan negara mereka, meminta nasihat, berkongsi keprihatinan mereka: dia adalah Dekan, dia sangat dihargai.

Diminta oleh wartawan atau sejarawan untuk meninggalkan Memoarnya, dia selalu menolak. Namun, dia ingin berbicara dengan seorang diplomat, untuk menjelaskan kepadanya tindakan suaminya mengenai perkara-perkara tertentu: Mexico, perang Itali, Sedan, untuk membungkam segala fitnah, untuk membuat generasi akan datang memahami bahawa dia tidak tidak pengecut semasa kekalahan dan kehilangan wilayah.

Ketegangan meningkat di Eropah dan perang dinyatakan. Eugenie, yang merasa dirinya kembali pada tahun 1870, mengatur harta tanahnya dengan sewajarnya: tempat tidur tambahan, ubat-ubatan, makanan dan di atas semua kata-kata keselesaan kepada orang sakit dan cedera yang ditempatkan di Farnborough. Walaupun dia berusia 90 tahun, hampir tidak melihatnya lagi, dia mengirim surat permohonan ke negara asing untuk pengantaraan hingga pengumuman gencatan senjata pada 11 November 1918.

Dengan kebetulan yang bahagia, dan dengan sokongan putera Maharaja yang tidak sah, dia akhirnya dapat mencuci kehormatan Napoleon III, dengan mengirimkan kepada Clémenceau surat terkenal dari Raja Prusia sejak 47 tahun. Oleh itu, Perancis memperoleh kembali dua wilayahnya, Alsace dan Lorraine tanpa syarat. Sebelum melakukan perjalanan terakhir ke Sepanyol, setelah mendapat ucapan terima kasih yang hangat dari Clémenceau dan lambang Lady Grand Cross Kerajaan Britain, dia menulis surat wasiatnya dengan mewariskan ke katedral Reims objek paling berharga "Talisman of Charlemagne ”, diterima pada majlis perkahwinannya.

Penghormatan yang layak untuk berdaulat

Pada musim bunga tahun 1920, disambut oleh keponakan dan keponakannya di Gibraltar, seluruh Sepanyol bergegas melihat "Besar Sepanyol menjadi Permaisuri Perancis". Dia melihat momen-momen yang sengit semasa bola, resepsi di Queen's, dan adu banteng untuk menghormatinya, tetapi Eugenie hanya melihat bayangan. Terima kasih kepada pakar Madrid yang hebat, seminggu selepas operasi yang berjaya, dia mengambil pena untuk menulis tentang kebahagiaannya dan masih merancang untuk berulang kali; tetapi tiba-tiba pada 11 Julai 1920, disita dengan kejang dan setelah sakramen terakhir, Eugenie Montijo meninggal dunia di negara tempat dia dilahirkan.

Alfonso XIII meminta penghormatan yang sungguh-sungguh seperti seorang raja yang berkuasa. Jenazahnya dibawa pulang ke England, melintasi seluruh Perancis. Selepas upacara 20 Julai di mana raja-raja, para pangeran, nama-nama besar kerajaan, penunggang kuda, infanteri, penjaga Ireland hadir, dia bergabung dengan dua makhluk yang paling dia sayangi, jiwa yang damai.

Pendapat kami

Geneviève Chauvel tidak berpuas hati dengan novel sederhana. Berdasarkan dokumen arkib, kesaksian dari keperibadian yang pernah bekerja dengan Permaisuri, surat dari diplomat dan duta besar, surat dari saudara-mara dan rakan-rakan yang ikhlas, serta dari wawancara tertentu yang telah dipersetujui oleh Eugenie, penulis membuat kita menghidupkan kembali wanita ini dengan hati yang besar, salah dituduh. Ini adalah kisah pedih dan sangat sensitif.

Eugenie yang tidak dapat dilupakan: Permaisuri Perancis, oleh Geneviève Chauvel. Empayar Perancis, Februari 2014.


Video: Un nom en héritageNapoléon 3 (Januari 2022).