Koleksi

1815… Waterloo! dataran pagi - F. Pernot


Sebuah buku kecil berukuran poket, seorang pengarang universiti (François Pernot adalah profesor sejarah moden di University of Cergy-Pontoise), tidak lebih dari 130 halaman, pada pandangan pertama buku ini bukan tanpa membuat seseorang memikirkan "Que" yang terkenal Adakah saya tahu? »Dikenali oleh semua pelajar sejarah. Ia sebenarnya adalah koleksi Champion L'Histoire yang diarahkan oleh pengarang di atas dan Jean Pruvost yang mengajak pembaca terjun dengan cara sintetik pada tarikh atau watak utama Sejarah dalam bentuk tinjauan menggunakan kamus, surat khabar dan tulisan lain untuk memahami semua selok-belok subjek yang dikaji. Selepas tahun 1914 dan Joan of Arc, ia adalah pertempuran Waterloo yang diayak.

Suatu panggilan terpuji untuk mempopularkan sejarah

Tidak dapat dinafikan, karya ini dapat membawa pengetahuan kepada neophytes mengenai pertempuran yang menentukan yang mengakhiri penubuhan semula Empire oleh Napoleon. Dalam beberapa halaman, pembaca terkena konteksnya, kemudian dengan cepat menuju pertempuran, sebelum memperbesar kunci dan menentukan episod seperti serangan di ladang kubu di Hougoumont, tuduhan Ney, peranan de la Garde, tanggungjawab Grouchy ... Tidak diragukan lagi, pengarang menawarkan bibliografi yang berlimpah yang membolehkan semua orang pergi lebih dalam jika mereka mahu. Akhirnya, semuanya digambarkan dengan sangat baik sehingga pembaca tidak jemu dan senang berpindah dari cerita ke ikonografi.

Satu cabaran yang sukar ditempuh

Walau bagaimanapun, beberapa titik meninggalkan pembaca di hujungnya. Pertama, jika peta-petanya banyak, peta-peta tersebut sering dipilih dengan baik dan tidak disusun dengan baik, yang menyebabkan mereka kehilangan banyak kesediaan membaca. Daripada selalu mempunyai jenis gambaran grafik yang sama, di halaman penuh, menunjukkan perjalanan pertempuran sepanjang cerita, pembaca harus melakukan dengan sekumpulan kad Wikimedia Common yang hanya mengambil sepertiga dari halaman buku ini berukuran kecil dan hanya menyediakan unsur topografi atau gerakan pasukan generalis. Tantangannya ialah menjadikan pertempuran yang tidak dapat difahami sebagai pertempuran yang tidak dapat difahami seperti yang dilakukan oleh Waterloo, jelas bahawa sukar untuk melakukannya tanpa penggunaan kartografi yang lebih baik. Kegagalan dalam susun atur ini berulang dan juga mempengaruhi ikonografi. Pembaca ditawarkan ilustrasi hitam & putih yang sangat kecil yang kadang-kadang tidak dapat dibaca seperti "cuirassier Perancis yang mengenakan kotak Inggeris" yang memenangi telapak atas 1.3 x 2.2 cm! Cerita itu sendiri menderita dari beban tertentu yang disebabkan oleh sumber-sumber yang ditunjukkan secara langsung dan tidak terbawa-bawa dengan bantuan nota kaki. Oleh itu, sesuatu yang membimbangkan pembaca, mungkin sumber yang mengejutkan: François Pernot berulang kali menyebut sumber lebih banyak sastera daripada sejarah (Chateaubriand, Victor Hugo, Erckmann dan Chatrian ...), penulis bertarikh historiografi (Thiers .. .), karya umum yang tidak kontemporari atau terkini (yangEnsiklopedia Abad Kesembilan belas dari tahun 1872, the Kamus Sejagat Besar abad ke-19 oleh Pierre Larousse dari tahun 1876).

Walau bagaimanapun, semua sumber ini selalu menggambarkan perjalanan pertempuran tanpa memberikan kesahihan kesaksian atau analisis kritikal dari kajian sejarah baru-baru ini. Dan tepatnya, semua ini seolah-olah dilakukan untuk memudaratkan petikan dari pengarang baru-baru ini dan serius seperti Bernard Coppens dan pelaku pertempuran yang nampaknya kita sedikit dieksploitasi (terutama di bahagian pertama buku) dan kadang-kadang teruk digunakan sebagai kisah oleh Jeneral Guyot mengenai kebiasaan 20 Jun untuk menggambarkan pengunduran tentera Perancis yang tidak teratur pada 18, pada malam pertempuran. Difahamkan, tujuan pengumpulan ini adalah untuk menampilkan sesuatu sebagai penyelidikan, dan penggunaan besar-besaran dariSejarah Perancis melalui surat khabar masa lalu - Dari satu rampasan kuasa hingga 1799-1851 yang lain (1990) boleh menjadi titik permulaan yang baik. Tetapi berdasarkan sumber periode, mungkin diperlukan untuk menghadapi, untuk melihat bagaimana ingatan peristiwa itu dibangun, untuk mencoba memutuskan. Walau bagaimanapun, sumber yang paling banyak dikutip nampaknya lebih dipilih berdasarkan kecemerlangan sastera mereka daripada berdasarkan unsur-unsur konkrit yang mereka bawa ke pemahaman pertempuran. Sekiranya amatur keluar tanpa masalah, ada kemungkinan bahawa neophyte akan mendapati dirinya sedikit tersesat di tengah-tengah kesaksian sebenar, petikan dari novel, dan sumber sekunder pada separuh kedua abad ke-19.

Kesimpulannya, jika karya ini tahu bagaimana membawa unsur-unsur menarik dalam pertempuran ini, dengan mensintesis misalnya tesis Bernard Coppens mengenai kesalahan peta, ia pasti akan berjuang untuk menjadikan pertempuran Waterloo dapat difahami dengan sempurna oleh neophyte. Kemunduran pada tahap ikonografi dan kartografi meninggalkan ruang untuk keraguan: kami bertanya-tanya apakah ini bukan hasil dari terlalu tergesa-gesa untuk membuat karya muncul sepenuhnya untuk dua belas perlawanan.

PERNOT François, 1815 ... Waterloo! "Morne Plaine", Editor Juara Kehormatan, 2015.


Video: Firing the 30-pounder rifled Parrott cannon: Fort Pulaski, GA (Januari 2022).