Menarik

Paul Cézanne (1839-1906), pelukis - Biografi


Paul Cézanne, berasal dari Provence dan rakan Zola, hari ini terkenal dengan banyak komposisi landskap dan hidupnya. Menjelang akhir abad ke-19, bagaimanapun, secara terpisah dan tanpa nama dia menghasilkan karya utamanya, untuk mencari pembinaan bergambar baru yang menjauhkannya dari Impresionisme. Pelukis Perancis ini dianggap sebagai bapa lukisan moden.

Antara romantisisme dan realisme

Dilahirkan di Aix-en-Provence pada 19 Januari 1839, Paul Cézanne adalah anak lelaki borjuasi kaya dari masyarakat Aix. Dengan teman masa kecilnya Émile Zola (dua tahun lebih muda) yang dia temui di kolej, dia menunjukkan minat awal dalam disiplin humanis. Setelah belajar undang-undang, Paul Cézanne diberi pencen kecil oleh keluarganya dan ditinggalkan untuk belajar melukis di Paris. Antara tahun 1861 dan 1869, bersama Émile Zola, dia membahagikan hidupnya antara Aix dan Paris. Di sana, dia menemukan dan menjadi tertarik dengan karya Eugène Delacroix, eklektikisme romantis, dan karya Gustave Courbet, mengenai realisme revolusioner. Mendaftar di Akademi Swiss di Paris pada tahun 1862 (di mana dia bertemu Camille Pissarro), dia juga suka mempelajari cara artis seperti Titian, Pierre Paul Rubens, Diego Vélasquez atau Caravaggio, ketika dia pergi ke Louvre. Dari tahun 1863, Paul Cézanne secara berkala menawarkan lukisannya kepada juri Salon, yang secara sistematik menolak untuk memamerkannya, kecuali tahun 1882 (ini adalah bagaimana dia berpartisipasi dalam Salon des refusés pada tahun 1863). .

Lukisan pertama Paul Cézanne memperlihatkan seleranya terhadap alegori. Nostalgia untuk romantisme dinyatakan di sana dengan cara material yang kuat dan kuat, menampal dan merekapulasi generasi sebelumnya. Namun, walaupun Émile Zola meneruskan pencariannya untuk novel yang realistik, Paul Cézanne secara beransur-ansur tertarik pada representasi realiti dengan melukis potret dan masih hidup, tanpa mempedulikan idealisasi tematik atau gaya gaya. . Ini berlaku dengan Pendulum Marmer Hitam (1869-1870, koleksi peribadi, Paris), sebuah lukisan di mana pelukis, dengan menghilangkan perwakilan tangan, membekukan masa dan menandakan graviti fizikal objek.

Pengaruh impresionisme

Pengaruh yang paling menentukan yang diterima Paul Cézanne adalah pengaruh Camille Pissarro, yang mendorongnya untuk menetap, pada tahun 1872, di Auvers-sur-Oise (bersama Doktor Gachet). Camille Pissarro mengajarkan pelukis muda dari Aix teknik melukis udara plein, yang dikritik pengkritik secara negatif sebagai Impresionis sejak tahun 1874. Dengan Claude Monet, Auguste Renoir dan beberapa yang lain, Camille Pissarro menempa gaya yang memerlukan karya yang cepat dan subjektif. , menggunakan sentuhan kecil warna murni, untuk menjadikan kehidupan bergerak dengan jelas Artis-artis ini berharap dapat menangkap catatan alam yang paling cepat dan merakam visual mereka sendiri - sama seperti sekejap - tafsiran setiap saat.

Di bawah naungan ini (dari tahun 1872 hingga 1873), Paul Cézanne meninggalkan nada gelap untuk warna yang terang dan semakin berubah menjadi pemandangan kehidupan luar bandar, di mana warna lebih diutamakan daripada pemodelan. Di bawah tekanan ramah Camille Pissarro, Paul Cézanne mengambil bahagian dalam beberapa pameran Impresionis (khususnya yang pertama pada tahun 1874, yang dianjurkan oleh Félix Nadar) yang memecah, melalui keinginan ekonomi dan estetika untuk melepaskan diri dari litar seni tradisional, dengan rasmi. Akan tetapi, berhadapan dengan permusuhan dan ketidakfahaman yang diketahui oleh lukisannya, Paul Cézanne menjauh dari rakan-rakannya di Paris antara akhir tahun 1870-an dan awal tahun 1880-an, dan menghabiskan sebahagian besar waktunya di Aix. -dalam Provence.

Dari tempoh membina ...

Dari tahun 1882, Paul Cézanne berhenti bekerja sama dengan Camille Pissarro. Tidak lama kemudian, dia mengambil payung di Karya Émile Zola (1886), sebuah novel di mana penulis melukis potret pelukis realistik, Claude Lantier, tidak mampu menangkap kenyataan selain kematian. Ngeri dengan perasaan rakannya terhadapnya, Paul Cézanne berpisah dengan pengagum tertuanya. Pada tahun yang sama, dia mewarisi kekayaan ayahnya, sehingga memperoleh kemudahan kewangan yang memungkinkan dia mengasingkan dirinya dan menumpukan perhatian pada pekerjaannya, di luar keadaan luar biasa atau material.

Tahun 1880-1890 adalah kematangan gaya "Cézanne". Dalam tempoh yang produktif ini, seniman terus melakukan kajian dari alam dalam gerakan Impresionis, sambil mencari jalan untuk memecahkan dengan lukisan bayangan sekejap, untuk lukisan jangka masa - dengan kata lain, menggantikan masa yang berlalu dalam cahaya hari yang berubah-ubah graviti objek yang kekal.

Paul Cézanne ingin menandakan pembinaan ruang bergambar dan bukannya penampilan pada masa ini, tanpa mengorbankan kekuatan warna yang menggugah. Untuk memenuhi keperluan ini, sistematis kaedah kaedah kunci arah. Sentuhan, sebagai tambahan kepada informasi mengenai warna dan bahan objek, akan menjadikan, oleh susunan dan orientasinya, volume objek dalam seni bina kanvas umum. Dengan sekumpulan sentuhan yang diletakkan secara menegak untuk mengecat pokok, dan sentuhan diletakkan secara mendatar untuk rendering laut, Paul Cézanne menarik warna secara langsung, sehingga mewujudkan unsur-unsur realiti dengan grid geometri.

... Dalam tempoh sintetik

Pada tahun-tahun terakhir hidupnya, gaya Cézanne berkembang ke arah penyederhanaan bentuk, geometri terlarut secara beransur-ansur dalam warnanya. Ini berlaku dengan siri Montagne Sainte-Victoire, di mana, pada proses impresionis pengulangan motif yang lulus, seniman memberikan refleksi mengenai gagasan landskap dengan meletakkan perspektif rendering rencana (la Montagne Sainte -Victory, pemandangan Bibémus, 1898-1900, Muzium Seni Baltimore).

Bahagian terakhir karyanya dicirikan oleh pemasangan potret besar (siri Large Bathers, 1898-1905, Muzium Seni, Philadelphia; Barnes Foundation, Merion; Les Grandes Baigneuses, The National Gallery, London), di mana badan manusia menjadi isipadu besar yang disusun oleh modulasi warna.

Dari dekat tanpa nama hingga selebriti

Selama bertahun-tahun, karya Paul Cézanne hanya diketahui oleh rakan-rakan Impresionisnya dan beberapa artis seperti Vincent Van Gogh dan Paul Gauguin. Bekerja dalam pengasingan yang hampir lengkap, artis ini berhati-hati dengan kritikan dan pameran. Namun, pada tahun 1895, Ambroise Vollard (seorang peniaga seni Paris yang bercita-cita tinggi) menganjurkan pameran karya-karya seniman itu, yang terus berjaya dia promosikan selama beberapa tahun. Itu adalah wahyu bagi banyak artis dan pengkritik, yang kemudian menjadi rujukan langsung (Maurice Denis, Homage to Cézanne, 1900, Musée d´Orsay). Banyak seniman muda kini pergi ke Aix-en-Provence untuk memerhatikan karyanya. Beberapa pameran penting diikuti (pameran solo di Salon des Indépendants pada tahun 1899, Salon d'Automne pada tahun 1904, 1905 dan 1906) dan, setelah kematiannya (di Aix-en-Provence, 22 Oktober 1906), dia mendapat kemasyhuran.

Pelukis generasi seterusnya secara beransur-ansur mengadopsi sebahagian besar ciri khusus untuk Paul Cézanne. Generasi ini merasakan keharusan, walaupun kompleks, perlu mencari kehidupan baru, yang mampu memberikan kesungguhan dan komitmen seni moden, tujuan naturalis dari Impresionisme setelah tenggelam dalam akademik.

Bibliografi

- Paul Cézanne, oleh Maurice Merleau-Ponty. Edisi TLDM, 2006.

- Surat menyurat dari Paul Cézanne. Grasset, 2006.


Video: Cézannes Portraits: Doubt, Certainty, and Painting in Series (November 2021).