Koleksi

Perancis dari menara

Perancis dari menara


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Seperti Joan of Arc dalam perjalanan untuk menobatkan Charles VII di Reims, semua orang melihat menara gereja dari jauh atau, dengan cara yang lebih humor, ingat soalan dari tuan rumah televisyen kepada seorang budak lelaki "apa itu?" ada di kampung anda? "Dan anak itu menjawab" gereja ... ". Oleh itu, setiap bandar, setiap kampung, setiap desa, setiap gunung mempunyai gereja, kapel dan menara locengnya, inilah yang diceritakan oleh Pierre Montagnon dalam bukunya yang indah " Perancis Steeples».

Gereja-gereja pertama

Istilah "gereja" yang bermaksud perhimpunan atau komuniti, kita memerlukan bangunan yang dapat dilihat dari jauh, dengan menara yang menunjuk ke langit, dan lebih baik lagi loceng yang memanggil untuk bertemu.

Untuk berdoa, orang-orang Mesir mempunyai kuil-kuil, dan orang-orang Gala berkumpul dengan lilitan. Dengan dekrit Constantine dan Theodosius, gereja-gereja dibangun di tempat-tempat syahid orang-orang kudus, memberikan nama mereka ke bangunan itu dan dari abad ke-4, terima kasih kepada Saint Martin (bekas tentera yang dilahirkan di Hungaria sekitar tahun 316), biara, biara dan biara dilahirkan.

Bangunan-bangunan itu semuanya terbuat dari kayu (sayangnya sering dirusak oleh api) pada model basilika Rom: segi empat tepat, sayap sisi, keratan separa bulat, dalam bentuk keseluruhan salib yang membangkitkan bangunan Kristus, berorientasi ke arah Yerusalem di 'adalah.

Dengan Clovis sekitar 495, Perancis menjadi Kristian, Gereja memaksakan dirinya sebagai kekuatan sosial yang hebat. Di kota-kota besar, katedral didirikan berkat para uskup dan banyak menara loceng dapat dilihat. Di luar bandar, desa-desa dibangun di sekitar gereja kecil atau kapel, biara-biara dibina di mana tempatnya lebih besar, melahirkan bandar-bandar yang dibina di sekitarnya seperti Fontevraud-L'abbaye di Maine dan Loir; semua bangunan ini milik mereka yang membinanya, sering dimulakan oleh uskup, dibantu oleh tuan pekerjaan atau tuan tukang batu, tukang batu, tukang kayu, pembuat kaca, karya-karya ini memerlukan sumbangan dari raja, para paderi dan terutama senjata yang disediakan oleh rakyat.

Pépin le Bref membentuk struktur pentadbiran bagi Gereja: paus di Roma, para uskup di keuskupan mereka, para imam di paroki mereka, yang terakhir menjadi tokoh pusat pihak berkuasa tempatan setelah penguasa tempat itu.

Gaya Rom

Konstruksi berkembang antara 768 dan 855 dengan 27 katedral seperti bangunan Verdun dan 417 biara; tetapi bangunan ini berat dan kurang elegan. Sehingga tahun 1000, dengan pencerobohan, mereka hampir semuanya dijarah, hancur dan musnah. Setelah tempoh ini berlalu, kita membangun kembali di tempat yang sama, sebuah gereja yang lebih sesuai dengan keperluan masa itu, lebih kaya, lebih indah, di batu dari wilayah itu (Breton atau Auvergne granit yang gelap, batu pasir dari Vosges dengan warna merah. , bata dari Pays d'Oc lebih berwarna merah jambu dan batu kapur dari Pays de la Loire sehingga putih), kami memperbesar, kami menambah transept tegak lurus ke arah pusar, kami mendirikan menara, menara loceng, bentuk salib Latin menjadi peraturan dengan tebal, dinding padat, menunjukkan kekuatan tetapi kurang ringan dan ringan; ia akan menjadi gaya Romanesque dan Cluny adalah yang pertama dalam gaya ini dengan 7 menara loceng, sebuah menara tengah yang dikuasai oleh menara. Di setiap wilayah, akan sama dengan Notre Dame de l'Assomption du Puy en Velay, Saint Pierre d'Angoulême, Santa Maria Assunta di selatan Bastia, Sainte Marie Madeleine de Vézelay di mana keberangkatan untuk Perang Salib diberitakan oleh Bernard dari Clervaux; kira-kira 50 biara melihat cahaya hari pada abad ke-11.

Di kawasan pedalaman yang terpencil, seni Romanesque juga terlihat seperti Sainte Anne de Nohant di Berry, yang dibina pada abad ke-11, di mana pengebumian dilakukan pada tahun 1876, cucu cucu dari Marsekal Saxe: Georges Sand .

Gaya Gothik

Novel ini dipasang di selatan Loire, Gothic bermula perlahan di utara Perancis, begitu juga dengan Sainte Marie Madeleine de Vézelay yang hanya mempunyai satu menara. Semasa pembinaan semula, kami menjumpai campuran: pangkalan bangunan dalam gaya Romanesque dan bahagian atas di Gothic (Saint Pierre de Moissac atau Saint Pierre de Solesmes di Sarthe), dengan ciri baru: salib ribbed, dinding digerudi untuk memasang tingkap kaca berwarna untuk membiarkan cahaya. Seni Gothik ini, juga disebut seni Perancis, diadopsi sekitar tahun 1150, seperti di Sainte Chapelle yang dibina oleh Saint Louis dari tahun 1241 dan karya-karya lain Gothic di Paris, Chartres, Reims atau Amiens. Notre Dame de Paris adalah saksi utama gaya ini dengan 2 menara fasad, transept, roset, peti besi dengan puncak menara 96 ​​m, yang didedikasikan untuk Bunda Kristus.

Di bandar-bandar kecil, gaya Gothik juga mapan seperti di negara Cathar dengan Sainte Cécile d'Albi, Saint Etienne di Toul atau Notre Dame di Verdun.

Gothic menjadi berseri dengan roset dan tingkap kaca berwarna membiarkan cahaya maksimum (Saint Nazaire basilica of Carcassonne atau Saint Bénigne of Dijon). Beberapa tahun kemudian, sekitar tahun 1350, ia menjadi flamboyan: garis lurus ditinggalkan, lekuk dan lekukan muncul disertai dengan roset, patung-patung itu mewakili motif tumbuhan dan juga wajah-wajah raksasa yang diukir di hujung gargoyle yang dapat dilihat di basilika Saint Nicolas du Port berhampiran Nancy atau di Sainte Chapelle di Château de Vincennes.

Gaya barok kemudian klasik

Sekitar abad ke-16 dan ke-17, seni bina telah berubah. Bangunan ini dilengkapi dengan kubah, tiang tiang dan pediment segitiga, yang biasanya terdapat di Paris di Les Invalides, Val de Grâce dan Saint Sulpice. Di selatan, katedral Notre Dame de Nîmes dan Saint Erasme de Cervione di Haute Corse berada dalam gaya yang sama.

Jemaat dan institusi yang didirikan pada abad ke-17 membawa lebih banyak hal baru klasik dengan ketegasan tertentu, keagungan, patung yang kurang eksterior tetapi dengan gaya lebih barok di dalam: Katedral Saint Louis Versailles, Notre Dame de l'Assomption de Montauban atau bahkan untuk katedral Saint Christophe de Belfort.

Gaya neoklasik

Zaman Pencerahan akan membawa bangunan baru dengan seni bina yang berbeza. Pantheon pertama kali berfungsi sebagai gereja besar, dengan tiang-tiang besar dan pediment segitiga besar, kemudian akan menjadi tempat kenangan "Aux Grands Hommes" yang akan beristirahat di sana. La Madeleine, dengan gaya yang sama, akan menggantikan gereja tetangga yang menjadi terlalu bobrok. Itu akan sama di semua wilayah Perancis, hingga Revolusi ketika hampir semua bangunan ini dirusak, digeledah, dijual atau dimusnahkan, Gereja terlalu dikaitkan dengan Rezim Ancien. Biara Cluny, yang dijual, diubah menjadi kuari batu, bangunan lain menjadi pusat tahanan penjara, yang lain masih berfungsi sebagai kandang atau depot peluru, lonceng sudah tentu meleleh.
Tidak sampai Napoleon Concordat pada tahun 1801, pembaikan dan pembinaan semula dimulakan, di dasar bangunan lama, oleh ratusan, di bandar-bandar dan juga di luar bandar, dengan gaya neoklasik, neo-klasik. Gothic atau neo-Byzantine sepanjang abad ke-19.

Gaya moden

Selepas Perang Dunia Kedua, pemulihan gereja berterusan sekiranya sekurang-kurangnya beberapa tembok tetap ada; Apabila penduduk bergerak ke bandar, pembinaan dilahirkan semula dengan bahan baru: konkrit bertetulang. Bangunan baru ini berbeza, lebih moden, memungkinkan khayalan dan reka bentuk futuristik seperti Kapel Rosario di Vence di Alpes Maritimes atau kapel Notre Dame du Haut di Ronchamp di Haute Saône.

Loceng dan menara

Lonceng muncul di Barat pada abad ke-7, pada mulanya dibuat oleh para bhikkhu, kemudian oleh pelebur keliling dengan tembaga 78% dan selebihnya di timah. Mereka menandakan kehidupan, berfungsi sebagai alat komunikasi, meminta doa malam dengan Angelus atau memberitahu tentang peristiwa seperti perkahwinan, kematian atau bahkan mengumumkan bencana dengan jam penggera. Tetapi biasanya, ini menunjukkan waktu dan waktu berlalu. Namun, mereka kadang-kadang harus diam seperti Khamis Suci, Jumaat Suci dan Sabtu Suci, kemudian diganti dengan suara gemuruh.

Mereka semua mempunyai nama. Loceng tertua yang masih aktif pada tahun 1239 adalah di Saint Peter dan Saint Paul de Sidiailles di Cher. Yang paling berat adalah Savoyarde yang dipasang di Sacré Coeur di Montmartre dengan berat 19,000 kg, sementara salah satu yang ringan (3,900 kg) disebut Saint Jean di Notre Dame de Strasbourg.

Untuk mengumumkan jam, lebih baik tepat, yang sudah lama tidak berlaku. Masalahnya akan diselesaikan untuk pertama kalinya dengan kemunculan mekanisme roda bergigi pada abad ke-14, kemudian dengan pendulum Huygens pada abad ke-17, yang akan membatasi perbezaannya dengan margin kesalahan 2 minit. Pada masa kini, di bangunan besar, loceng berdering berkat sistem yang telah menjadi automatik dan elektrik; tetapi carillonneurs mesti selalu menarik tali di kampung-kampung kecil untuk membuatnya berdering.

Terdapat rata-rata 150,000 loceng di Perancis untuk sekurang-kurangnya 45,000 menara loceng, dipasang di sekitar 100,000 bangunan Katolik.

Pada mulanya, menara loceng terpasang di bangunan. Tetapi apabila loceng dipasang di situ, ia akan berubah rupa, akan dipasang dengan ketinggian, ia akan mempunyai bentuk yang berbeza dan akan menandakan kekayaan tempat itu.

Biasanya ia dipasang di fasad. Setiap wilayah mempunyai menara locengnya: menara loceng Comtois dengan kubah, menara lonceng dinding di barat daya dan negara Basque di mana teluk bosan, menara loceng buluh di Alsace dan Savoy, menara loceng paviliun di wilayah Paris, menara loceng berpusing atau terbakar yang menara berpusing berpusing dari kiri ke kanan pada putaran 1/8 di wilayah Angevin, menara loceng menara untuk banyak katedral termasuk Notre Dame de Paris atau menara loceng puncak untuk orang lain seperti di Strasbourg. Di bahagian atas, kami memasang salib, atau patung seperti malaikat malang di Mont Saint Michel atau kadang-kadang ayam jantan (haiwan ini tidak disediakan untuk permainan bola, kerana sudah muncul sekitar 1075 pada permadani Bayeux). Selalunya di Selatan dan Provence, menggantikan menara atau puncak menara, campanile dipasang di menara loceng.

Kapel

Tidak jauh dari Kalvari, ada kapel yang digunakan untuk meditasi dan berlindung semasa transhumance. Terletak sangat tinggi di pergunungan, ada sekitar 20 di puncak lebih dari 2000m, dibangun di atas batu seperti kapel Saint Michel de Couesson di Provence atau di tengah-tengah hutan seperti Saint Simon di Queyras. Kapel Pyrenees lebih terpelihara kerana terdapat lebih sedikit orang, seperti di Sainte Marie de Belloc pada jarak 1688m, yang berasal dari abad ke-13 dengan menara loceng dengan tiga teluk.

Di Corsica, kapel gunung yang tak terhitung jumlahnya menentang masa, gaya Romanesque, umumnya berasal dari abad ke-9 dan ke-10.

Banyak kapel juga dijumpai di tepi laut, kapel pelaut yang dijuluki. Mereka digunakan untuk mencegah kapal menghampiri batu, indah dan simbolik seperti Sainte Madeleine de Bidart yang terletak di Pyrenees menghadap ke laut, atau kapel Saint Vincent de Collioure yang dibina di pulau schist bersebelahan dengan salib kayu yang menyokong Kristus. Di sebelah barat daya Ajaccio, Notre Dame du Mont Carmel, yang dijuluki kapel orang Yunani, berasal dari sebelum Zaman Pertengahan. Seorang pertapa membunyikan loceng ketika dia melihat kapal asing. Pada abad ke-18, ia dikaitkan dengan orang Yunani yang diasingkan dan laman web ini berkembang. Kapel pertama ini menjadi bangunan Romanesque, dengan batu berwarna oker dan orang-orang masih berdoa di sana hari ini untuk penduduk laut.

Terdapat kes yang agak istimewa: "Ibu Baik", simbol Marseille yang pertama kali dibina pada tahun 1214, di puncak setinggi 150m. Kapel ini, yang dibina semula pada abad ke-15, kemudian akan mengambil nama sebenarnya Notre Dame de la Garde, dalam gaya Romanesque-Byzantine, yang dapat dilihat dari jauh di laut terbuka. Pusat kerohanian ini telah menjadi tuan rumah François I, Louis XIII, Philippe Egalité, Chateaubriand dan beliau loceng mengumumkan pembebasan pada bulan Ogos 1944.

Kes lain patut dibincangkan. Di sekitar Verdun, lebih kurang 60 km2, di lokasi kapel lama yang musnah selama perang, bangunan baru dibangun kembali antara tahun 1927 dan 1930, dengan tujuan meditasi dan peringatan, yang kini menjadi kapel atau nekropolis sederhana. dengan basilika, menara, tanglung dan perkuburan seperti untuk Notre Dame de Lorette.

Salib dan calvaries

Di kawasan luar bandar, gereja digantikan oleh salib simbolik atau Calvary yang lebih mewakili, mengingatkan agama Kristian di rantau ini. Salib berbunga semasa prosesi dan ziarah, beberapa ditanam di tengah gunung, berfungsi sebagai mercu tanda. Calvaries dibina dari batu keras tempatan di mana patung tahan lama dapat diukir. Walaupun berada di lanskap Perancis, terdapat sekitar 200,000 salib dan calvaries.

Di tempat lain di wilayah Perancis

Di wilayah-wilayah yang dijajah, terdapat bangunan-bangunan indah yang dibina sekitar tahun 1850 seperti Konsepsi Rapi Antananarivo, Basilika Notre Dame de la Paix di Pantai Gading atau bahkan Notre Dame de Saigon, nama baru untuk katedral Hô-Chi. Bandar-Minh. Tetapi Fort de France telah memiliki gereja sejak 1650, menjadi sebahagian daripada seratus lebih menara lonceng yang dapat dilihat di Antillen Perancis; semasa di Réunion, bangunan-bangunan itu dibangun pada abad ke-18 berdasarkan model salib Latin, dengan menara loceng persegi, dalam gaya neo-klasik. Di Polynesia dan Kaledonia Baru, gereja-gereja dapat menjadi sangat sederhana atau bergaya Gothic dan dicari seperti Katedral Notre Dame de l'Assomption di Wallis dan Futuna, yang dibina di batu gunung berapi yang sering terjadi.

Di negara-negara Muslim, bangunan jarang dimusnahkan, dipelihara dan diubah menjadi muzium seperti Saint Louis basilica of Carthage atau menjadi pusat kebudayaan bagi Gereja Sacred Heart of Casablanca; di Algeria, ia berbeza, bangunannya dihancurkan dan imam mereka dibunuh. Beberapa gereja yang tersisa diubah menjadi masjid.

Bangunan keagamaan lain

Beberapa bangunan berfungsi sebagai kubu seperti Saint Astier di Dordogne dengan jalan tertutup atau Saint Eloi des Fonderies di Ardennes dengan menara loceng berfungsi sebagai menara pertahanan.

Protestan mempunyai beberapa kuil kerana pelbagai konflik seperti perang agama. Baru selepas Empayar memulakan pembinaan dengan sekitar 3000 bangunan yang dibina pada abad ke-19; rumah ibadat dilarang sehingga sekitar tahun 1785 dan yang pertama dibuat di Comtat Venaissin dalam gaya neo-Byzantine; Adapun ortodoksi, ia muncul di Perancis setelah Revolusi Rusia ketika paus dan penganut mereka berhijrah. Namun, ada satu persamaan antara semua bangunan, kuil dan gereja Ortodoks ini: salib masih ada.

Ibadah haji

Seperti semasa perang salib Abad Pertengahan, lelaki tertarik untuk melakukan ziarah seperti laluan ziarah ke Saint Jacques de Compostela. Bermula dari 4 titik utama, Paris, Vézelay, Puy en Velay dan Arles, para jemaah dipandu oleh menara loceng, jalannya menjadi padang pasir, kadang-kadang berbahaya dan panjang. Mereka beristirahat di tempat-tempat solat, biara dan biara, di sepanjang jalan, mereka juga dapat mengagumi bangunan-bangunan ini, kebanyakannya dalam gaya Romanesque. Pada titik penumpuan, mereka semua bertemu di Ostabat, direalisasikan oleh tugu yang sangat mengagumkan. Jalan menuju Compostela ini menyumbang kepada pengembangan gereja, kapel, rumah tumpangan, bilik komando dan menara loceng untuk waktu rehat dan makan orang-orang ini. Panglima Kaisar adalah penting, menyerupai barak, semuanya mempunyai gereja atau kapel. Tempat-tempat ziarah yang lain layak seperti Mont Saint Michel, Rocamadour atau Mont Saint Odile di mana untuk beberapa orang perlu memanjat beberapa langkah yang mengagumkan ... berlutut.

Pendapat kami

Pierre Montagnon adalah pengarang kertas berkilat yang mengagumkan dengan sudut halaman yang bulat. Kami menemui lampiran yang sangat baik seperti sejarah beberapa orang kudus yang memberikan nama mereka di sebuah bangunan keagamaan, beberapa maklumat mengenai katedral penting, senarai 100 menara loceng paling indah untuk dikunjungi sama ada mereka adalah Romanesque, Gothic. , barok dengan kisah mereka.

Penulis juga menawarkan foto-foto bangunan yang luar biasa seperti basilika, biara, gereja kecil sederhana dan juga salib dan calvaries di kawasan luar bandar dan di pergunungan.

Titik yang sangat positif ialah buku ini tidak tertumpu pada sejarah pelbagai agama, tetapi pada bangunan dari segi seni bina membuktikan keindahan monumen-monumen ini milik warisan Perancis dan dunia. Pada perjalanan kita seterusnya atau jika kita melihat laporan tertentu di televisyen, marilah kita semua memiliki pemikiran dan penghormatan yang mendalam terhadap mereka yang membuat pembinaan ini dan mereka yang memulihkannya.

La France des clochers, oleh Pierre Montagnon. Edisi Télémaque, Oktober 2016.


Video: Pesta Kembang Api Memperingati Hari Bastille Di Menara Eiffel (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Huynh

    In my opinion, this is a very interesting topic. I suggest you discuss it here or in PM.

  2. Nikokora

    Ia setuju, mesej yang sangat berguna

  3. Fontane

    Menarik! Lebih banyak daripada ini

  4. Fearnhealh

    Didaftarkan khas di forum, untuk mengambil bahagian dalam perbincangan isu ini.



Tulis mesej