Baru

Kehidupan lelaki prasejarah


Bagaimana nenek moyang kita hidup beribu-ribu tahun yang lalu? Nampaknya sukar untuk menjawab soalan ini. Kemajuan berterusan sains ini Prasejarah dan penemuan baru yang dikemukakan oleh ahli arkeologi berikan kami lebih banyak data yang membolehkan kami menjawabnya dengan lebih baik. Dalam karya ini, kita terdedah kepada penemuan terkini mengenai kehidupan manusia prasejarah.

Sinopsis

Penulis, Brigitte dan Gilles Delluc, doktor di Prasejarah juga dilampirkan ke Makmal Prasejarah Muzium Nasional Sejarah Alam dan para penyelidik di tempat perlindungan Pataud. Mereka juga merupakan pengarang artikel ilmiah dan banyak karya untuk masyarakat umum.

Karya ini bertujuan untuk memperlihatkan manusia prasejarah dengan perspektif baru, iaitu sebagai lelaki yang kita telah mewarisi pengetahuan teknikal, bahagian kerohanian, asas budaya, dan bukan sebagai orang biadab yang sederhana. masa lalu ”seperti yang kita bayangkan pada abad yang lalu (perwakilan sayangnya masih ada di kalangan masyarakat umum).

Ini terdiri daripada beberapa bab dari hominid pertama, yang bukan manusia, tetapi pra-manusia. Yang tertua, Toumaï, ditemui pada tahun 2001 di Chad dan berusia 7 juta tahun.

Lelaki pertama adalah Homo habilis, yang muncul di Afrika Timur kira-kira 2.5 juta tahun yang lalu. Dia dikreditkan dengan alat pembuatan pertama, roller yang dilengkapi dengan satu cetakan (chooper), atau dengan dua tepi pemotong (alat memotong).

Homo erectus, yang muncul 1.8 juta tahun yang lalu, meninggalkan Afrika dengan cepat dan dalam puluhan ribu tahun mencapai Timur Tengah dan kemudian Eurasia. "Dari mereka akan lahir orang Neanderthal" dan Cro-Magnons (Homo sapiens sapiens).

Karya ini terutama berkaitan dengan kehidupan lelaki Cro-Magnon melalui cara hidup mereka: manifestasi artistik mereka (seni gua, perabot, dll.), Persekitaran dan diet mereka (flora, fauna, dll.), Dan seterusnya teknik mereka memburu), dan apa yang dapat kita lihat dari dunia perwakilan mereka (kubur, patung pseudo-kultus, dll.).

Mereka didokumentasikan di Eropah Barat sekitar 35,000 tahun yang lalu. Mereka adalah kumpulan pemburu semi-nomad yang bergerak untuk memintas penghijrahan rusa. Amalan ini dibuktikan, misalnya, dengan menggunakan batu eksogen bukan habitat, tetapi juga oleh usia rusa yang terbunuh yang menunjukkan perburuan bermusim. Berkat penggalian yang teliti, kehidupan harian lelaki Cro-Magnon tidak lagi kita kenal. Karya ini dengan jelas menunjukkan bahawa kemajuan pengetahuan dari zaman prasejarah memerlukan pelengkap sumbangan arkeologi dan etnologi. Pengamatan masyarakat pemburu terakhir seperti Lapps dapat menjelaskan cara mereka memakan daging, misalnya (satu rusa setiap minggu setiap keluarga). Di kawasan yang sama, pemulihan kulit rusa, kuda atau beruang dibuktikan oleh jejak batu api yang sangat ciri dari tindakan ini yang terlihat pada permukaan tulang yang dijumpai. Juga ditemui dalam jumlah yang banyak, alat untuk menjahit dan menusuk kulit (pukulan tulang, pukulan batu api dan jarum bermata).

Pendapat kami

Buku ini sangat komprehensif dan menjawab banyak persoalan yang kita tanyakan kepada diri sendiri mengenai manusia prasejarah. Walaupun begitu, sebilangan dari mereka tetap tidak terjawab seperti makna seni gua, misalnya. Semasa kajian yang dibuat di laman prasejarah, pelbagai andaian dibuat. Sebahagian besarnya, mereka diulang dan diulas.

Penulis mengemukakan penemuan terkini mengenai manusia prasejarah, dengan contoh khusus dan terperinci. Tetapi mereka juga berhati-hati untuk menunjukkan bahawa kesimpulan ini adalah hasil evolusi pengetahuan saintifik yang lambat, dari mana banyak yang mengembalikan penafsiran palsu yang menandakan permulaan penyelidikan prasejarah. Pendekatan ini cenderung membuktikan bahawa pengetahuan kita sentiasa berkembang, walaupun dalam jangka pendek. Sehingga beberapa titik buku ini, diterbitkan semula pada tahun 2012, dapat dengan cepat dipersoalkan oleh perbahasan semasa. Oleh itu, mereka mendedahkan kepada kita teori Yves Coppens mengenai bipedalisme Australopithecine yang berkaitan dengan iklim kering dan pemangsa: teori ini belum diterima oleh semua pakar dalam Prasejarah dan sekarang Yves Coppens sendiri menyedari bahawa 'ia tidak lagi sah.

Selain mensintesis hasil penyelidikan terkini, buku ini sangat digambarkan dengan kebanyakan gambar yang tidak diterbitkan. Pemilihan setiap gambar menggambarkan titik pengarang dengan sempurna dan membolehkan pembaca menggambarkan cara hidup, tetapi juga seni dan persekitaran lelaki prasejarah. Bercakap tentang seni gua tanpa menunjukkan perwakilan mungkin kelihatan anti-pendidikan ...

Akhirnya, penulis mempunyai gaya yang jelas dengan beberapa sentuhan humor yang membolehkan penonton bukan pakar pada masa ini mempelajari aspek kehidupan nenek moyang kita secara sederhana.

DELLUC Brigitte and Gilles, "Kehidupan manusia pada zaman prasejarah", Edisi Ouest-Perancis, Rennes, 2012, 127 p.


Video: 4 ORANG PENDAKI NEKAD MEMASUKI KAWASAN TANAH TERKUTUK - The Ritual 2017 (Januari 2022).