Menarik

Septimanie dan penangkapan Narbonne pada abad ke-8

Septimanie dan penangkapan Narbonne pada abad ke-8


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Istilah dari Septimania digunakan oleh penulis biografi Gregory of Tours Clovis untuk menandakan Visigothic Gaul. Ia dilampirkan pada tahun 719 berikutan Penaklukan Muslim di Semenanjung Iberia dan dengan demikian menjadi salah satu dari lima wilayah Al Andalus yang ibu kotanya Narbonne menjadi Arbûnah. Oleh itu, ia adalah bahagian wilayah yang hingga 2015 mewakili Languedoc Roussillon dengan Narbonne dan Carcassonne sebagai bandar utama.

Septimania di bawah Al-Andalus

Narbonne dari tahun 719 berada di bawah kekuasaan wali Al-Samh dari Al-Andalus dengan kata lain gabenor. Pada tahun 721, pasukan Al-Samh yang melalui jalan Rom melalui Via Aquitana bergerak menuju kota Toulouse yang mereka mengepung. Pada bulan Jun tahun yang sama Toulouse dibebaskan dari umat Islam oleh Duke of Aquitaine Eudes yang dibantu oleh tentera Vasconne. Pada saat kemenangan di Poitiers pada 25 Oktober 732, akan ada propaganda Frank yang menunjukkan bahawa Eudes telah mengadakan persekutuan dengan Bani Umayyah menentang Charles Martel sehingga kemenangan Eudes dan Charles melawan orang Arab pada dasarnya adalah untuk kepentingan Charles .

Sebenarnya, Eudes telah membuat persekutuan pada tahun 729 dengan Munuza seorang ketua Berber yang merupakan pemberontak dalam kekuasaan Wali Abd Rahman Al Ghafiq. Sekiranya kita menganalisis pertempuran Poitiers ini, itu penting bagi nasib Charles Martel, walaupun sejarawan seperti Philippe Sénac akan memenuhi syarat dengan mengingatkan bahawa umat Islam terus menguasai Septimania.

Pada tahun 725, umat Islam merebut kota Carcassonne yang menjadi wilayah Narbonne dengan Narbonne. Penduduk memberikan separuh tanah mereka dan mengembalikan tahanan dan harta rampasan. Tawanan yang ditangkap dihantar ke Barcelona. Penemuan arkeologi yang dibuat di rantau ini memberi kita maklumat berharga. Sesungguhnya, sekumpulan duit syiling yang dijumpai di Al-Andalus sesuai dengan perkongsian harta rampasan haram yang dikongsi di Narbonne. Ini mengesahkan idea penyelesaian kekal sejumlah besar umat Islam di Septimania dalam tempoh ini.

Walaupun konfrontasi berubah menjadi agama dengan campur tangan Paus, kaum minoriti Muslim berjaya menaklukkan Septimania tanpa menghadapi tentangan hebat dari penduduk tempatan. Menurut catatan Moissac, umat Islam mengizinkan kebebasan beragama mantan penduduk Kristian dan Yahudi sebagai balasan penghormatan yang digunakan untuk fungsi negara dan tentera. Mereka dilindungi, tetapi harus mengakui keunggulan Islam, itu adalah status dhimmi. Namun dalam praktiknya beberapa orang Kristian dan Yahudi dilantik sebagai wazir dan memerintah orang Islam. Orang-orang Yahudi, yang dianiaya oleh orang-orang Visigoth, memperoleh kembali hak mereka dengan kedatangan Islam.

Pengepungan pertama Narbonne

Pada tahun 737 tentera Frank dibahagi dua: yang pertama akan berbaris di Arles dan menduduki Marseille; yang kedua dipimpin oleh Charles Martel yang akan menyeberangi Rhône dan mengepung Narbonne. Namun, pengepungan akan menjadi lebih rumit daripada yang dijangkakan kerana Narbonne dilintasi oleh lengan Aude yang mengalir ke Mediterranean berhampiran Sigean, yang memungkinkan orang Islam mendapat pertolongan luar dengan menaiki kapal. Oleh itu, Charles telah membina kubu-kubu di Sigean untuk mencegah pertolongan luar bagi orang-orang Islam. Orang Frank menyerang kota itu siang dan malam, yang, dengan paksa, melelahkan Charles Martel dan tenteranya. Tetapi, di sisi lain dari Pyrenees, Wali Sepanyol telah mengumpulkan sebuah pasukan di bawah pimpinan Omar ibn Chaled.

Tentera ini tiba dengan kapal dan turun di pantai Berre. Charles meninggalkan sebahagian tenteranya, pergi menemui mereka dan mendorong mereka kembali ke dataran tinggi Cavettes, tempat Omar mendirikan markasnya. Di sinilah episod pertempuran paling berdarah, di mana orang-orang Frank melancarkan serangan berturut-turut terhadap tentera Islam yang tidak dapat menahannya dan dimusnahkan, Omar terbunuh dalam pertempuran itu, yang selamat cuba melarikan diri ke kapal mereka, tetapi banyak yang disembelih. Charles berpendapat bahawa kemenangan ini akan memaksa Narbonne untuk menyerah, tetapi pengepungan berlarutan, dengan mempertimbangkan untuk mengabdikan dirinya pada ancaman prioritas Duchy of Aquitaine atau Saxony. Dia pergi lagi, meninggalkan pasukan kecil untuk memerhatikan Narbonne.

Syarat pengambilan Narbonne

Propaganda Bani Abbasiyah menegaskan bahawa Bani Umayyah tidak memiliki moral agama yang baik, mereka mencela mereka kerana telah menyingkirkan keturunan Nabi Muhammad dan kerana menggunakan kuasa yang tidak adil dan zalim. Di Narbonne, bahkan Abd Al Rahman, Emir Umayyah Cordoba yang telah bertahan dari kudeta Abbasiyah di Damsyik pada tahun 750 yang hampir menghancurkan semua Bani Umayyah, menentang Yusuf Al Fihri, gabenor Umayyah sejak tahun 753, dia akan menggantikannya pada tahun 756 setelah mengalahkannya. Pada masa yang sama, orang Frank mengembangkan pengaruh mereka di sekitar Aquitaine dan di pantai Mediterranean. Pepin "the Short", yang menjadi raja Frank, takut bahawa Duchy of Aquitaine akan mengambil terlalu banyak kuasa, itulah sebabnya serangan Duke Waïfre pada tahun 751 pada Narbonne memutuskan dia untuk campur tangan. Penangkapan Narbonne adalah tangkapan yang sangat strategik yang memungkinkan akses ke Laut Tengah, mengetahui bahawa orang-orang Aquitaine sudah memiliki akses ke Lautan Atlantik.

Di luar pertempuran melawan umat Islam, penaklukan Septimania adalah bagian dari konfrontasi antara Aquitaine dan Franks untuk menyatukan Gaul. Oleh itu, pada tahun 752 Pépin melanjutkan pengepungan Narbonne, mengingat bahawa kekurangan pakatan telah menyulitkan urusan ayahnya di Narbonne 15 tahun sebelumnya, dia memulakan perbincangan dengan orang-orang Visigoth. Dia mengarahkan beberapa goth termasuk goth Ansemond untuk mengambil alih Narbonne. Ansemond dibunuh di gerbang kota pada tahun 754 oleh Ermenard, salah seorang hamba ini yang dilantik oleh orang-orang Goth yang memusuhi perikatan dengan orang-orang Frank. Kota yang dibentengi itu mengambil masa 7 tahun bagi orang-orang Frank untuk merebut kota itu kerana umat Islam masih disokong oleh sebahagian daripada penduduk Kristian tempatan yang memusuhi orang-orang Frank sejak campur tangan tentera Charles Martel yang ganas.

Mereka akhirnya berjaya pada tahun 759 setelah serangan berulang kali mengusir umat Islam dan penyokong mereka yang berlindung di Emirate Cordoba. Pépin berjanji kepada Goth bahawa mereka dapat menerapkan undang-undang mereka dan Narbonne diganti namanya menjadi Gothie. Philippe Sénac, yang mengambil analisis Evriste Levi-Provençal menyatakan bahawa penangkapan ini lebih menentukan daripada Poitiers kerana mempunyai kesan mendorong umat Islam keluar dari Pyrenees, terutama sejak Abd Al Rahaman mengalami masalah dalaman kerajaan dan sibuk mengakhiri penentangan terhadap kekuasaannya. Sebaliknya, Sénac mempersoalkan kesimpulan Évariste Lévi dengan menyatakan bahawa umat Islam tidak menghentikan keinginan ekspansi mereka di luar Pyrenees, orang-orang Arab memang akan meneruskan serangan mereka selama satu abad.

Dasar luar negeri Pépin le Bref setelah penaklukan Narbonne

Antara tahun 759 dan 768, orang-orang Frank sibuk menghadapi Aquitaine dalam kempen yang sangat ganas. Pada tahun 762 Pépin mengirim pasukan pengawal ke Narbonne di bawah komando 2 pertuduhan Anstraldus dan Galénanius untuk melindungi kota dari umat Islam pada tahun yang sama, Duke Waïfre mengirim Matio sepupunya dan tuduhan lain untuk memusnahkan pasukan itu. Waïfre dengan demikian menjadi sekutu kaum Muslim yang hanya untuknya sebagai "musuh sekunder" baginya. Orang-orang Frans akhirnya berjaya, mengalahkan Matio dan rakan-rakannya dengan berpelukan. Dari tahun 765 hingga 768 tentera Frank memulihkan kota demi kota dan konflik ini berakhir dengan pembunuhan Waïfre yang dikhianati oleh Waratton.

Dengan memanfaatkan perpecahan dalam dunia Muslim, pada masa yang sama menyaksikan permulaan hubungan diplomatik antara Franks dan Muslim, Pépin juga merupakan yang pertama melakukan diplomasi dengan umat Islam yang akan memberinya reputasi di luar kerajaannya. dan untuk alasan inilah sejarawan Ivan Gobry dan Pierre Riché merasa lebih tepat untuk memanggilnya Pepin yang hebat. Oleh itu, akan ada persekutuan keadaan antara Khalifah Abbasiyah Al Mansur dan pemimpin pembangkang Sulayman wali dari Barcelona dengan tujuan untuk memerangi Emir Cordoba Abd Al Rahman I, terutama ketika Sulayman adalah penyokong Yusuf Al Fihri gabenor AL Andalus sebelumnya. Kematian Pépin sebelum waktunya tidak akan membawa diplomasi dengan orang-orang Abbasiyah.

Septimanie dan Narbonne di bawah Charlemagne

Pemerintahan Charlemagne, ditandai dengan kegagalan Roncesvalles melawan Basque pada tahun 778, menyebabkan terciptanya kerajaan Aquitaine (781) dan kerajaan Septimania (789) untuk menstabilkan perbatasan dengan Spanyol Al-Andalus . Mereka mengumpulkan kejayaan melawan Arab dan bergerak menuju Barcelona, ​​tetapi orang Arab memasuki Septimania, memecat Narbonne dan maju ke arah Carcassonne. Ini memaksa William the Marquis de Septimanie untuk campur tangan. Dia dikalahkan pada Pertempuran Villedaigne, tetapi umat Islam menguasai kekayaan wilayah itu dan kembali ke Sepanyol. Pengunduran umat Islam memungkinkan untuk memperkukuhkan kekuatan wilayah tersebut. Kebangkitan Septimania dan Aquitaine memungkinkan Charlemagne memiliki perbatasan yang aman dan stabil dengan Sepanyol, di mana perpecahan dalam umat Islam melemahkan Al-Andalus.

Penaklukan Septimania di bawah penguasaan Arab adalah pencetus pengembangan Frankish ke selatan. Apa yang pada awalnya nampaknya hanya sekutu ketenteraan dengan Duke of Aquitaine, dengan cepat menjadi proses penaklukan wilayah yang diperkuat dengan sokongan kepausan dan bangsawan tempatan. Franks kemudian berjaya menakluki seluruh Gaul barat daya dan jauh di utara Semenanjung Iberia. Namun, jika penaklukan itu berjaya, ancaman serangan dari Al-Andalus tetap ada, terutama di Narbonne pada tahun 842. Pada tahun berikutnya, pemecahan Verdun menghentikan pengembangan Frankish dan akan memprovokasi kehancuran Empayar Carolingian.

Bibliografi

- Sénac P., Le monde carolingien et l'Islam, Paris, Edisi l'Harmattan, 2006.
- Sénac P., Les Carolingiens et al-Andalus (abad ke-8 hingga ke-9), Paris, Maisonneuve dan Larose, 2002.
- Sénac P., Barat abad pertengahan yang menghadap Islam, gambar yang lain, Paris, Flammarion, 2000.

- Rebé I. Raynaud C. Sénac P. (ed.), Abad pertengahan pertama di Ruscino, antara Septimanie dan al-Andalus (abad ke-7-9), UMR 5140 dari CNRS “Archéologie des society Méditerranéennes”, 2014.
- Rouche M., Dari orang Visigoth ke Arab di Aquitaine 418-781 kelahiran wilayah, Paris,
edisi E.D.H.E.S.S., 1979.


Video: Sejarah Indonesia.. Masa Prasejarah Indonesia Whir Latandrank Video (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Shakataur

    Syabas, perkataan apa ..., idea yang luar biasa

  2. Dirg

    You are not right. Enter we'll discuss it. Write to me in PM, we'll talk.

  3. Barrick

    Bravo, idea yang sangat bagus

  4. Caley

    Benar -benar setuju dengan anda. In it something is also excellent the idea, agrees with you.



Tulis mesej