Koleksi

Kempen Perancis dan kejatuhan Napoleon (1814)


Kempen Perancis pada tahun 1814 secara amnya dianggap oleh peminat zaman itu sebagai yang paling hebat. Rangkaian kemenangan dalam konteks yang nampaknya tidak ada harapan menjadikannya salah satu episod paling tragisepik imperialis. Selepas kegagalan di Rusia dan Jerman, Tentera Besar dipaksa untuk berperang di wilayahnya sendiri untuk mengusir pasukan koalisi yang jumlahnya sangat banyak yang berbondong-bondong ke semua sempadan. 1814 menandakan senja Empayar Pertama, berjuang menentang liga Eropah.

Laporan keadaan pada bulan Januari 1814

Di sisi pendapat umum, kemunduran pembunuhan pada tahun 1812 dan 1813 banyak mendorong munculnya penentangan kuat terhadap kekuasaan, atau lebih tepatnya perang. Pada tahun 1813, untuk memberikan dirinya cara serangan balik, Napoleon meningkatkan cukai dan menjangkakan kelas wajib (tentera yang direkrut semakin muda), sehingga menimbulkan rasa tidak puas hati. Fenomena ini diperburuk oleh hasil panen yang buruk dan krisis ekonomi yang sejak tahun 1812 menyebabkan penutupan perniagaan dan peningkatan kohort orang miskin. Sebilangan imam tidak teragak-agak untuk membuat hubungan antara musibah Perancis dan perselisihan ganas antara Gereja Katolik dan Kaisar yang dikucilkan. Kawasan desa semakin kekurangan tenaga kerja dan para petani tidak mempercayai baucar yang diberikan kepada mereka sebagai ganti makanan yang diminta. Pendapat orang ramai, yang bosan dengan pengorbanan, semakin meningkat kepada idea perdamaian yang cepat dengan sekutu. Perjanjian damai palsu, dengan penutupan yang relatif tepat, beredar di negara ini untuk lebih menekankan, jika perlu, ketidaksabaran untuk perdamaian ini.

Ketenteraman ini ditambahkan ketakutan penduduk yang dekat dengan sempadan yang takut akan kedatangan tentera musuh. Di Paris sendiri, orang terkaya mempertimbangkan untuk meninggalkan dan mencairkan barang perak mereka sementara yang lain mengumpulkan peruntukan untuk pengepungan. Ketakutan ini menjadikan permintaan untuk perdamaian menjadi lebih mendesak bagi orang Perancis yang bersedia membuat banyak konsesi, tentunya lebih banyak daripada yang berdaulat. Oleh itu, pengawas Finistère mengirim kembali ke kementerian: “ Membaca dalam sebuah artikel di Gazette de France bahawa bangsa itu menginginkan perdamaian dan raja juga menginginkannya, kita bertanya kepada diri kita sendiri: adakah bangsa dan raja bersetuju dengan syaratnya? Semangat masyarakat terus bersuara menentang pemeliharaan penaklukan sehingga jika, di satu pihak, kita sangat ingin agar musuh kita dipukul dan ditolak jauh dari wilayah kita, di sisi lain kita kelihatan takut akan kejayaan Kaisar. yang masih boleh, dikatakan, membiarkan diri mereka terlalu jauh dan akhirnya akan membawa Perancis ke kerugian yang nyata ».
Penentangan terhadap wajib militer semakin banyak dilihat, poster pamplet berlipat ganda, kami menyembunyikan tahan api ... Pada bulan November 1813, pengawas Seine-Inférieure melaporkan bahawa para wajib militer " melalui fathead seolah-olah mereka pergi ke guillotine, bilik dewan perekrut dibanjiri air mata ". Pada penghujung tahun 1813, legenda hitam Napoleon Ogre mencapai puncaknya. Penyatuan antara Bangsa dan Tentera cenderung patah perlahan. Propaganda kurang berjaya dalam memerangi perang dan orang muda lebih memikirkan peluru atau bola meriam daripada kemenangan yang menanti mereka ... Penentangan terhadap rejim juga ditunjukkan oleh penolakan yang semakin besar daripada notis pengawas semasa pilihan raya perbandaran.

Di pihak ketenteraan, setelah kempen Rusia yang dahsyat, Napoleon entah bagaimana berjaya mencipta tentera yang layak untuk menentang tentangan sengit di Saxony. Tetapi kegagalan rundingan dan masuknya perang Autish-Hungaria bersama dengan Rusia, Prusia, Sweden dan banyak negara Jerman yang diduduki sekali lagi mengubah keadaan geopolitik memihak kepada pasukan anti-Napoleon. . Setelah kemenangan mereka di Leipzig, pasukan gabungan bebas memasuki Perancis. Pada masa yang sama, di Semenanjung Iberia, pasukan Inggeris yang disokong oleh nasionalis Sepanyol menang dan bersiap untuk menyeberangi Pyrenees. Di Itali, situasinya juga sangat merosot: kemajuan Austria dan Murat, Marsekal Empayar dan Raja Naples, mengkhianati Napoleon dan tunjuk perasaan kepada koalisi untuk menyelamatkan mahkotanya.

Pada awal tahun 1814, Perancis diancam oleh tiga tentera:

- Tentera Bohemia dari Field Marshal Schwarzenberg (komandan tertinggi pasukan gabungan) dengan 200,000 orang Austria, Rusia dan pelbagai orang Jerman.

- Tentera Silesian Blucher dengan 150,000 orang Rusia-Austria.

- Tentera Bernadotte, juga mantan Marsekal Empayar, dan Putera Mahkota Kerajaan Sweden. Dia mengetuai 150,000 lelaki tetapi hanya akan melibatkan sebahagian daripada mereka. Bernadotte ingin menolong sekutu tanpa terlalu terlibat dalam pencerobohan ke Perancis kerana dia masih berharap agar dia dipanggil untuk menggantikan Napoleon.

Untuk menghadapi tentera yang menyerang ini, Napoleon bergantung pada tentera Soult di Barat Daya dengan 48.000 orang, Suchet di Catalonia dengan 35.000 orang, Eugène di Itali dengan 50.000 orang, Augereau di sekitar Lyon dengan 20.000 orang, Maison di Utara dengan 20,000 lelaki ditambah pasukan pengawal yang dikekalkan di beberapa tempat di Jerman dan Belanda. Pasukan-pasukan ini adalah pasukan pertahanan, untuk memimpin serangan balas Napoleon mengumumkan bahawa dia mempunyai 50,000 orang (70,000 lebih mungkin) berkumpul dalam keadaan darurat dengan jenazah pasukan yang terlibat dalam kempen Jerman dan pasukan itu dipulangkan dari Belgia dan dari Spain. Tentera berwarna-warni mengingatkan pada titik-titik tertentu masa tentera revolusi penggabungan di mana veteran dan semua tentera muda bertemu. Napoleon juga bergantung pada Pengawal Nasional (yang kadang-kadang akan bertempur dengan tentera barisan) dan pasukan Frank yang mengganggu musuh. Seolah-olah untuk meyakinkan pasukannya dalam menghadapi ketidaksesuaian kekuatan, Napoleon menyatakan: " 50,000 lelaki dan saya, itu 150,000 » !

Napoleon berharap akan berlaku gencatan senjata musim sejuk, tetapi pada akhir bulan Disember pasukan koalisi memasuki wilayah nasional : melanggar peneutralan Swiss Schwarzenberg melanda wilayah Lyon, Blücher melintasi Rhine dan membuat kejayaan di Mainz. Marshals Marmont dan Victor kembali ke Saint-Dizier.

Napoleon kemudian bersiap untuk memasuki tempat kejadian secara peribadi setelah memastikan kestabilan kekuasaan di Paris: dia menganjurkan majlis kabupaten di sekitar Marie-Louise dan melantik kakaknya Joseph (yang bagaimanapun tidak pernah bersinar secara militer) letnan Jeneral Empayar. Misi mereka sederhana: untuk memastikan kesinambungan kekuasaan sementara Kaisar mengabdikan diri untuk berperang, untuk mempertahankan Paris sebanyak mungkin dan untuk mengosongkan hanya jika keadaan terdesak. Untuk menanamkan momentum perlawanan, Napoleon mengirim komisioner yang dipilih dari kalangan senator ke tentera dan melarang para pengawas meninggalkan jabatan mereka walaupun mereka diserang: yang terakhir diundang untuk menutup diri di tempat terdekat dan ke tahan. Mengenai timbalan badan Legislatif, Kaisar yang menuduh mereka kekalahan dengan keras mengingatkan mereka pada awal bulan: " Saya memanggil anda untuk menolong saya dan anda datang untuk memberitahu anda apa yang harus dilakukan untuk membantu orang asing itu. Wakil sebenar Bangsa adalah saya. Takhta itu sendiri, apa itu? Empat keping kayu emas ditutup dengan baldu? Tidak! Takhta adalah lelaki, dan lelaki itu adalah saya! ". Setelah semuanya jelas di ibu kota, Napoleon boleh memakai 93.

Pada malam 24 hingga 25 Januari 1814, Napoleon mengambil jalan ke Timur. Dia tidak akan melihat isteri dan anaknya lagi ...

Akhir Januari / Februari: Maharaja di semua bidang!

Pada tanggal 25, Napoleon menemui pasukannya di Châlons-en-Champagne, pada keesokan harinya dia menjadi panglima tentera di Vitry-le-François. Buat masa ini, rancangan Kaisar adalah sederhana: seperti di Itali pada tahun-tahun mudanya, dia berharap dapat memanfaatkan penyebaran kekuatan musuh untuk mengalahkan mereka secara terpisah dan memaksakan kedamaian kepada mereka.

Pada 27 ia bertemu dan mengalahkan barisan hadapan Blücher di Saint-Dizier. Orang-orang Perancis kehilangan 300 hingga 400 orang, orang-orang Rusia telah membunuh antara 500 hingga 1.800 orang dan mencederakan, 1.800 hingga 2.000 tahanan dan kehilangan 18 senjata. Józef Grabowski memberi kesaksian: “ Banyak tahanan jatuh ke tangan kami, serta meriam, peti musuh, dan kereta yang dipenuhi tong besar; mereka penuh dengan tembakau. Seluruh jalan ditutup dengan itu. Wang tunai Rusia juga dihancurkan dan sekumpulan wang kertas Rusia dengan pelbagai warna tersebar di seluruh jalan. Lebih dari seribu langkah kami berjalan menggunakan tembakau dan wang kertas Rusia, nilai yang tidak disyaki oleh tentera Perancis. ". Kemenangan, bagaimanapun, hanya sebahagian. Sebaliknya, pada tanggal 29, di Brienne di mana dia menghabiskan masa mudanya di sekolah tentera, Napoleon memperoleh kemenangan besar. Pada mulanya, tentera musuh yang menyedari niat Napoleon (seorang kurier dipintas) menentang dengan tegas, infanteri Perancis mempunyai banyak kaitan dengan pasukan berkuda Rusia. Tetapi pada waktu malam, pada pukul 10 malam, orang-orang dari bahagian Huguet-Chateaux memasuki taman istana yang menguasai kota ... Blücher, yang sedang makan di rumah, harus mengosongkannya dengan cepat ... Sepanjang malam pertarungan jalan-jalan mengamuk di bandar dengan api dan sekitar tengah malam Blücher memerintahkan untuk dijatuhkan. Terdapat kira-kira 3,000 yang mati di pasukan Perancis, 4,000 di barisan lawan. Napoleon bergegas menghantar siaran akhbar ke Paris mengenai kemenangannya.

Segala-galanya menjadi masam ketika Schwarzenberg berjalan ke utara untuk menyelamatkan Blücher: di tanah yang lembap, di salji dan sejuk, Napoleon dipukul di La Rothière pada 1 Februari 1814 dan terpaksa kembali ke Troyes. Tentera mundur, diliputi oleh tentangan Pengawal Muda. Sekiranya kita berusaha meminimumkan kekalahan ini di mata pendapat umum, Napoleon tahu bahawa waktu itu serius. Ketika kongres Chatillon dibuka pada 3 untuk merundingkan syarat-syarat untuk perdamaian, Kaisar akan mempertimbangkan untuk menerima syarat-syarat sekutu, iaitu kembali ke sempadan tahun 1792. Blücher mengambil kesempatan untuk berarak ke Paris dengan menaiki Marl. Pasti dia menulis kepada isterinya " Dalam lapan hari, kita pasti akan berada di bawah tembok ibu kota dan Napoleon akan kehilangan mahkotanya. ».

Menyedari bahawa pasukan terakhir itu telah membubarkan pasukannya, Napoleon memutuskan untuk memintasnya: pada 10 Februari dia memusnahkan korps Rusia Olsoufiev di Champaubert: terkejut dengan pasukan tentera Doumerc, infanteri Rusia tersebar sebelum mempunyai masa untuk membentuk menjadi kotak. Semasa pertempuran ini, Marie-Louise yang sangat muda dari Garis ke-113 sangat menonjol. Bukti kurangnya persiapan mereka ditambah dengan kemahuan yang kuat, seorang askar kecil muda dari rejimen ini akan melancarkan kepada Marsekal Marmont yang memberikan perintahnya: " Oh! Saya akan menembak senapang saya, hanya jika saya ingin seseorang memuatkannya "... Champaubert menandakan permulaan kempen pengambilalihan yang mempesonakan oleh Napoleon, yang mengikat tidak kurang dari empat kemenangan dalam lima hari: pada 11 di Montmirail dia menggulingkan pasukan dua kali jumlah Sacken. Pada hari ke-12 di Château-Thierry, dia mengejutkan Jeneral Yorck dan akhirnya di Vauchamps Blücher sendiri dipukul dan dipaksa untuk jatuh kembali di Châlons ... Siri kemenangan ini memberi pasukan Perancis sedikit ketenangan dan meyakinkan orang ramai. . Contohnya berikutan kemenangan Montmirail the Pantau akan mengumumkan " Setelah dua jam bertempur, seluruh tentera musuh digulingkan. Pasukan kita tidak pernah menunjukkan semangat. Musuh, yang tertanam di semua pihak, berada dalam keadaan penuh, infanteri, artileri, peluru, semuanya ada dalam kekuasaan kita atau telah digulingkan. Hasilnya sangat besar, tentera Rusia hancur. Maharaja melakukan dengan hebat dan kita tidak kehilangan perhatian ... ". Napoleon sendiri berpendapat bahawa pengadilan di pedesaan terbalik, di Kongres Châtillon dia memerintahkan Caulaincourt untuk tidak melepaskan sempadan semula jadi (Pyrenees, Alps dan Rhine). Napoleon kemudian memiliki harapan rahsia, bahawa kemenangan ini akan menyebabkan ayah mertuanya, Maharaja Austria, dan yang terakhir akan menarik diri dari gabungan itu.

Tetapi sementara tentera kekaisaran melenyapkan tentera Blücher, tentera Bohemia mempunyai tangan bebas untuk mengambil Troyes, Nogent, Montereau ... Beberapa elemen maju bahkan sampai ke Fontainebleau dan mengambil istana selama beberapa jam. Memerhatikan bahawa musuh hanya 75km dari ibu kotanya, Napoleon berpusing dan berbaris di Schwarzenberg. Pada 17 Februari, dia menyuruh pasukan Wittgenstein di Mormant kemudian di Nangis, memaksanya untuk kembali ke Nogent. Napoleon kemudian berjalan di Montereau, titik strategik di pertemuan Seine dan Yonne. Maharaja mempertaruhkan segalanya dengan pantas kerana dia mahu jambatan itu utuh. Dengan marah kerana kekurangan kecepatan Victor, dia menggantikannya dengan Gérard. Schwarzenberg benar-benar terkejut dengan kepantasan Napoleon bersentuhan, dia mengusulkan gencatan senjata tetapi Napoleon menolak, kerana mengingat gencatan senjata Pleiswitz yang tentunya menelan kemenangan kepadanya selama kempen Jerman. Setelah pergaduhan yang sangat kuat, tentera Napoleon berjaya merebut kembali kota dengan jambatannya utuh berkat tuduhan berkuda Pajol! Perarakan cepat menyusul Troyes di belakang tentera Schwarzenberg yang berundur ke timur.

Dengan memanfaatkan gilirannya bahawa Napoleon memerangi Schwarzenberg, Blücher mengambil jalan ke Paris ... Sekali lagi Napoleon harus berpusing untuk memotong Blücher dari belakangnya. Blücher dihalang oleh Marmont dan Mortier di Meaux. Mengetahui bahawa pasukannya lelah, dan mengetahui bahawa Napoleon akan datang menemuinya, jeneral Prusia itu memutuskan untuk kembali ke Utara. Tidak dapat melintasi Aisne, dan mengetahui bahawa kapten terbaik di Eropah tiba dengan mereka dengan ladang niat untuk menghancurkan mereka, tentera Silesia benar-benar demoralisasi ... Pada masa itulah peristiwa datang untuk membantu sekutu: pada 3 Mac 1814 Moreau, dikelilingi di Soisson, menyerah dan membiarkan Blücher berlindung di belakang si Aisne. Di luar dirinya, Napoleon memerintahkan pelaksanaan Moreau (yang tidak boleh dilakukan). Namun Napoleon mengejar Blücher dan mengalahkannya di Craonne, tetapi yang terakhir dengan bebas boleh kembali ke Laon. Napoleon mengejarnya tetapi tidak berjaya merebut Laon, dia berkata pahit: " Pengawal Muda meleleh seperti salji di bawah sinar matahari ". Pada 10 Mac dia bersara, mengambil Reims pada 13hb.

Selama ini Schwarzenberg meneruskan jalan ke Paris, tetapi mundur lagi ke arah Timur kerana takut terputus dari belakangnya (terutama kerana Bernadotte tidak bertekad untuk beraksi di Perancis), dia jatuh di Napoleon di Arcis-sur-Aube. Tetapi Napoleon tidak tahu bahwa dia di hadapannya adalah badan utama pasukan Bohemia, pertempuran itu memihak kepada sekutu, dia sendiri harus mengumpulkan beberapa pasukan yang diarahkan. Dia mesti cepat melepaskan padang. Schwarzenberg di pihaknya melebih-lebihkan pasukan Napoleon yang lain dan tidak menolak kelebihannya. Melewati setelah pertempuran di depan Arcis-sur-Aube, Narcisse Faucheur menceritakan pemandangan sedih yang menanti matanya: " [Arcis-sur-Aube] memberi kita gambaran yang menyedihkan tentang musibah perang. Hampir separuh bandar terbakar. Di negara ini batu jarang terjadi, rumah-rumahnya umumnya terbuat dari kayu dengan sejenis wattle, hanya ada cerobong yang terbuat dari batu bata; namun cerobong itu menahan api dan membentuk obelisk suram di tengah runtuhan api ».

Napoleon melihat pasukannya berkurang dengan setiap pertempuran, dia tahu betul bahawa dia memerlukan lebih banyak lelaki untuk mengalahkan Blücher dan Schwarzenberg dan oleh itu akan mengubah rancangannya dengan sewajarnya. Kaisar kemudian memerintahkan marshalnya untuk menahan jalan ke Paris, selama ini dia berjalan cepat ke timur untuk mengumpulkan pasukan dari kubu kuat. Paris dan sekitarnya akan menjadi landasan tahan terhadap sekutu, itu akan menjadi tukul yang kembali ke belakang musuh. Tetapi di mana-mana sahaja di Perancis, keadaan nampaknya tidak ada harapan: di Maison Utara terpaksa meninggalkan Belgium, di Selatan orang Inggeris telah mengalahkan Soult di Orthez dan tiba di Toulouse pada 24, Lyon (di mana perbandaran enggan membina barikade) adalah diduduki sejak 20, di Itali hanya orang Milan yang masih menentang.

Mac: di mana semuanya berakhir ...

Pada 8 Mac, menteri Inggeris Castlereagh, takut akan kehancuran koalisi, telah mengadopsi pakatan Chaumont, yang melarang perdamaian terpisah. Beberapa hari kemudian sekutu mengakhiri kongres Châtillon.

Czar Alexander Saya ingin mengakhirinya secepat mungkin dan memanfaatkan jarak Napoleon ke Timur, dia meyakinkan perintah gabungan untuk membunyikan hallali di Paris: pada 25 Mac, Marmont dan Mortier dihanyutkan di La Fère-Champenoise. Pada tanggal 29 tentera Bohemia dan Silesia berada di bawah tembok ibu kota. Marie-Louise dan Joseph melarikan diri ke Blois. Pada 30 Mac, pertempuran bermula, kasar dan putus asa memandangkan keseimbangan kekuatan tidak dapat disangkal disukai oleh penjajah. Di antara episod pertempuran yang terkenal ini, mari kita perhatikan tindakan para pelajar Politeknik yang dengan 28 senapang cuba menentang pasukan Pahlen: didakwa oleh Uhlans, para pelajar dibunuh atau ditawan, beberapa akan dihantar semasa serangan oleh French Dragons dan Light Horses.

Napoleon kembali berlari untuk mempertahankan Paris, tetapi di ibu negara tidak ada yang mendengarnya selama empat hari. Dalam dua hari tidak kurang 9,000 lelaki terbunuh atau cedera di kedua-dua belah pihak di pintu-pintu ibukota. Memikirkan keadaan putus asa, Marsekal Marmont menandatangani kapitulasi Paris.


Napoleon mengetahui berita dari Juvisy, dia kemudian menarik diri ke Fontainebleau. Pasukannya menawarkannya untuk kembali ke Selatan, tetapi dia ingin mengumpulkan sekitar semua titik yang ada untuk merebut kembali Paris. Sebilangan besar harapannya bergantung pada garnisun Paris yang berjaya menarik diri dengan senjata dan bagasi: korps ke-6 Marmont.

Di sebalik tabir Kejatuhan

Di sebalik tabir Kejatuhan seorang lelaki berada di tengah-tengah plot: Talleyrand. "Syaitan yang lumpuh" itu kemudian tidak lagi memiliki kementerian, tetapi merupakan wakil utama kerajaan (" satu-satunya maksiat yang dia kekurangan »Kata Fouché) dan anggota Majlis Kabupaten. Pakar hebat dalam seni bertahan semua rezim sejak awal Revolusi umumnya dilihat sebagai makhluk paling oportunis pada zaman itu. Emmanuel de Waresquiel, sejarawan yang mengkhususkan diri dalam watak ini, menekankan bahawa, sebaliknya dan secara paradoks, garis tingkah laku Talleyrand tetap stabil. Dari awal hingga akhir, Talleyrand bekerja untuk monarki konstitusional yang agak liberal dan untuk melakukannya dia akan menyokong kudeta 18 Brumaire, kerana dia akan bekerja untuk kejatuhan Empayar ... Akhirnya, Talleyrand tetap setia pada ideanya sambil mengkhianati tuannya ... Melihat penghujung Kaisar dekat, Talleyrand ingin berada di barisan depan untuk mengatur Pemulihan. Bernadotte cepat diketepikan, menjaga Marie-Louise berkuasa jika Napoleon dibunuh adalah kemungkinan, Duke of Orleans sedang dipertimbangkan kerana cabang keluarga kerajaan ini terlibat dengan baik dalam Revolusi (bapak duke memilih kematian Louis XVI), tetapi akhirnya adalah cabang tua Bourbons yang akan disokongnya. Dalam pilihan ini, penangkapan Bordeaux memainkan peranan penting: bandar pelabuhan sangat menderita dari sekatan benua yang diberlakukan di bawah Empayar, ia menyambut dengan gembira kekalahan tentera Kaisar dan memuji Duke of Angoulême (keponakan Louis XVIII masa depan) turun secara diam-diam di Bayonne. Talleyrand kemudian akan memainkan kad Louis XVIII, sebagai penghasut kepulangannya harus membiarkannya menyimpan tempat yang baik dengan menebus dirinya sendiri kerana telah merancang pembunuhan Duke d'Enghien dan mengatur penjarahan harta benda Gereja. .. Untuk meyakinkan sekutu untuk memainkan kad Louis XVIII, dia bergantung pada dua argumen: pertama, dinasti itu sah dan harus stabil dalam jangka panjang, kedua, meletakkan kembali dinasti Louis XVI di takhta adalah tanda solidariti yang kuat. dalam monarki Eropah yang semuanya boleh diancam oleh gerakan revolusioner. Untuk berunding secara langsung dengan sekutu, Talleyrand bermain sangat pintar: dia berpura-pura melarikan diri seperti Marie-Louise dan Joseph (yang menunjukkan kehendak baiknya sekiranya kepulangan Napoleon ...) tetapi berjaya mempunyai rakan di Pengawal Nasional menangkapnya dan "memaksanya walaupun dia" tinggal di Paris ... Ketika Czar memasuki ibukota, Talleyrand berpura-pura bahawa ada risiko serangan di Istana Elysee sehingga raja Rusia dapat tinggal bersamanya. .

Talleyrand kemudian membentuk pemerintahan sementara yang secara semula jadi dia memimpin ... Dia mengelilingi dirinya dengan dua senator, Beurnonville dan Jaucourt, mantan duta besar Jerman Dalberg dan ketua biara Montesquiou. Kerajaan baru ini seiring dengan perlembagaan baru yang penggubalannya diserahkan kepada Senat. Para senator adalah penyokong kuat Kerajaan, tetapi pada saat kekalahan mereka mempunyai peluang untuk menyelamatkan karier mereka. Para senator bersetuju untuk mengusahakan perlembagaan baru tetapi mengenakan syarat-syaratnya: tempat mereka yang akan datang dalam rejim masa depan, tetapi juga untuk mengekalkan pangkat dan pencen tentera, hutang awam, harta negara, kebebasan beribadah dan pers. .

Pada 1 April, dewan perbandaran Paris meminta pemulihan Louis XVIII, yang mendorong para senator untuk menuju ke arah ini. Pada 2 April, Senat mengisytiharkan Napoleon dan keluarganya digulingkan dari takhta dan membebaskan tentera dan rakyat dari sumpah mereka. Pada 3hb, Senator Lambrechts, lawan lama Napoleon, menulis pengisytiharan perampasan tanpa bagaimanapun menentukan kembalinya Bourbons. Sebuah suruhanjaya konstituen dibentuk dengan tergesa-gesa, pengembalian ke konstitusi tahun 1791 tidak berjaya diusulkan tetapi ditolak, ia ditunda ...

Pada masa yang sama, Talleyrand secara berkala mengirim utusan ke Fontainebleau untuk memberi tahu kakitangan Napoleon mengenai perkembangan politik di Paris. Caulaincourt dari pihaknya terus berunding sebanyak mungkin jalan keluar yang mulia bagi Kaisar. Napoleon menganggap peninggalan itu untuk sementara waktu demi anaknya, tetapi satu peristiwa mengubah keadaan politik seterusnya merugikan Maharaja Perancis: pada 4 April, Kor ke-6 bersara di belakang garis musuh, Marmont baru saja merundingkan keluar dengan sekutu. Keadaan menjadi sukar bagi Caulaincourt yang mesti meyakinkan Napoleon untuk melepaskan diri tanpa syarat. Pada siang hari perbincangan berlangsung antara Kaisar dan tentera yang hadir di Fontainebleau: Ney, Oudinot, Lefebvre ... Mereka tahu segala-galanya mengenai situasi politik, mereka juga tahu bahawa secara militer sekarang mustahil untuk mengambil kembali Paris, mereka menegaskan kepada pemerintah mereka sehingga dia menerima peninggalan. Napoleon menyerah, dia menulis dengan Maret dan Caulaincourt tindakannya melepaskan diri. Pada hari-hari berikutnya Ney, Oudinot dan Lefebvre meninggalkan Napoleon untuk bergabung dengan pemerintahan sementara.

Pengabaian Napoleon menjelaskan perkara-perkara untuk Senat, pengembalian royalti kemudian kelihatan jelas bagi mereka. Teks dibuat untuk menjamin monarki berperlembagaan di mana mereka sendiri akan menjaga jawatan dan wakaf mereka ...
Pada 29 April, Talleyrand akhirnya menerima Louis XVIII, tetapi pada 2 Mei, dia menolak untuk meratifikasi perlembagaan senator, namun tetap menerima idea rejim perwakilan. Ini akan menjadi kompromi Piagam, yang diberikan oleh raja kepada rakyat Perancis dan yang menjadikan Perancis salah satu rejim paling liberal di Eropah. 57 senator Empire kehilangan jawatan mereka, termasuk Lambrechts yang telah merangka tindakan pelucutan Napoleon ...

Adapun Napoleon, Perjanjian Fontainebleau pada 11 April memberinya kerajaan kecil Elba. Dikalahkan dan ditinggalkan oleh semua orang, Kaisar yang jatuh kemudian berusaha meninggalkan tempat kejadian sebagai pahlawan tragis dan cuba membunuh diri pada malam 12 hingga 13 April 1814. Tetapi Kematian tidak menghendaki dia, hamba-Nya diperingatkan oleh penderitaan amaran tuannya Bertrand, Caulaincourt, Maret, Fain dan pakar bedah Yvan. Dengan membuatnya muntah, yang terakhir menyelamatkan Napoleon dari racun yang dimakannya. Tidak ada yang mengetahuinya, tetapi epik Napoleon belum berakhir ...

Legenda kekaisaran

Walaupun kalah, kempen Perancis secara umum disajikan sebagai jam epik Napoleon yang agak gemilang ... Mengapa?

Cukup kerana siri kemenangan yang dimenangi oleh Napoleon tidak dijangka, ada juga yang mengatakannya sebagai ajaib. Dengan rasa rendah diri yang jelas, Napoleon memberikan kekalahan hebat kepada musuh-musuhnya dan seseorang percaya dapat menghidupkan kadangkala Jeneral Bonaparte di Itali. Tragedi pencerobohan ke Perancis, mobilisasi umum yang dihasilkan dari itu juga memiliki beberapa petunjuk mengenai masa-masa besar Revolusi Perancis ketika Tanah Air dinyatakan dalam bahaya. Akhirnya, pada tahun 1814, Napoleon memimpin perang pertahanan murni, mempertahankan negaranya, yang memberinya aura tertentu. Banyak adegan bergerak atau heroik mempermanis lagu angsa ini: misalnya Napoleon bertempur di Brienne di mana dia menghabiskan sebahagian masa mudanya dan di mana dia hampir dibunuh oleh pasukan Cossack, atau Napoleon menunjukkannya - malah meriam di Montereau seperti di tahun-tahun mudanya di pengepungan Toulon ... Adegan nyata yang telah menjadi mitos diambil dan disebarkan secara meluas oleh gambar-gambar Epinal dan ukiran yang diedarkan di seluruh Perancis. Tema grafik lain yang berulang, yang diilhami oleh lagu Beranger, Napoleon bertempat selama beberapa jam di sebuah keluarga petani Perancis: Kaisar sering bersikap bijaksana, dekat perapian, dikelilingi oleh jeneralnya dan legenda menyimpulkan pada masa-masa tragis itu " - Kami akan bercakap mengenai kemuliaannya di bawah reruntuhan lama ».

Musuh juga tersekat oleh akhbar, pada masa dan ketika legenda ditulis. Penjajah-penjajah dari Timur ini dilukis sebagai barbar yang baru di pintu-pintu Empayar: pembunuhan beramai-ramai, pembakaran, pemerkosaan ... Eksaksi itu nyata dan mereka tidak boleh dikurangkan. Mereka adalah buah dari semua tentera yang menyerang. Walau bagaimanapun, tokoh simbolik dikemukakan: tokoh Cossack. Diwakili di atas kudanya dengan tombaknya, berpakaian kain buruk, dengan janggut yang lusuh, Cossack adalah pola dasar orang biadab dari Timur, di sempadan Eropah dan Timur, yang datang untuk menghancurkan hati peradaban ini yang adalah Perancis. Potret yang sangat dibesar-besarkan dan stereotaip ini akan mati keras walaupun orang Paris mendapati dengan kehairanan semasa pendudukan bahawa orang-orang ini bukan semua yang mereka percayai. Orang Rusia bahkan semakin bergaya, kita dapati mereka di salun, kelab, teater ... Harus dikatakan bahawa Tzar Alexander, yang dimahkotai dengan kemenangan, memastikan pasukannya berkelakuan baik di kota yang paling indah dari Eropah. Namun, para veteran kempen tahun 1812, 1813 dan 1814 akan selalu menyimpan dalam tulisan mereka visi yang sangat gelap mengenai pasukan yang tidak teratur dan ganas ini. Harus dikatakan bahawa apa yang mereka ketahui tentang Cossack selama perang ini bukanlah yang dapat diketahui oleh para royalis dengan melihat bivak mereka di tebing Seine ...

Akhirnya, kempen di Perancis muncul sebagai siri kemenangan ketenteraan. Ini agak benar, walaupun propaganda Imperial menekankan kejayaan dan mengurangkan kemunduran. Kita perhatikan bahawa Napoleon meraih kemenangan, kejayaan taktikal, tetapi di peringkat nasional kekuatannya perhatikan bahawa hidung terus mengetat. Walaupun begitu, Napoleon tidak mengalami kekalahan sengit, reputasi ketenteraannya tidak rosak dan, sekali lagi di Fontainebleau, orang-orang ingin mempercayai bahawa segala sesuatu mungkin berlaku. Mereka yang bertanggung jawab atas kekalahan itu adalah "pengkhianat": Talleyrand di Paris yang menyambut sekutu, membalikkan Senat menentang Napoleon dan bersiap untuk perubahan rejim, dan di dalam tentera para tentera yang enggan meneruskan pertempuran dan berharap dapat menyelamatkan nyawa mereka. kedudukan. Akhirnya, kita tidak jauh dari tema tikaman di bahagian belakang yang akan mendapat kejayaan yang kita ketahui pada abad berikutnya. Sekiranya sebahagian penduduk, terutama di Selatan, menyambut berakhirnya Kerajaan dengan sukacita, kekecewaan Pemulihan segera menarik perhatian ke pulau Elba ... Pada tahun 1814, sekutu telah menjatuhkan Empayar tetapi akhirnya bukan aura Maharaja.

Bibliografi

- Jean-Paul Bertaud, Napoleon dan orang Perancis, Armand Colin, 2014.
- Jacques-Olivier Boudon, Napoleon dan Kempen Perancis, 1814, Armand Colin, 2014.
- Jacques Jourquin, Cenderamata dari kempen Sarjan Faucheur, Editions Tallandier, 2004.
- Alain Pigeard, Kamus Pertempuran Napoleon, Edisi Tallandier, 2004.
- Marie-Pierre Rey, Tsar di Paris, Flammarion, 2014.
- Emmanuel de Waresquiel, Talleyrand, le prince tidak bergerak, Fayard, 2002.


Video: Napoleon 2002 complete!! (November 2021).