Koleksi

Hak wanita untuk memilih di Perancis


Dari tahun 1944, Free France dan De Gaulle merenungkan reformasi sosial dan sosial yang harus dilaksanakan sebaik sahaja keamanan kembali. Thehak wanita untuk mengundi di Perancisadalah ukuran yang sangat simbolik dan tertangguh lama Selama hampir satu abad, wanita Perancis sebenarnya telah dikeluarkan dari hak pilih universal, dan Perancis akan menjadi salah satu negara Eropah terakhir yang dapat mengatasi masalah ini. Pada pilihan raya perbandaran pada 29 April 1945, wanita memilih untuk pertama kalinya.

Dari Revolusi hingga hak pilih

Secara paradoks, Revolusi Perancis yang secara brutal memperlambat aspirasi wanita untuk turut serta dalam kehidupan politik. Pada tahun 1789, Pastor Sieyès membezakan antara "aktif" dan "pasif" warganegara, dan mengklasifikasikan wanita dalam kategori kedua dengan dasar yang sama seperti anak-anak, orang asing atau semua orang yang tidak dapat membayar cukai. pilihan raya. Di sebalik rayuan Condorcet, mereka secara rasmi dikeluarkan dari hak untuk memilih oleh Majlis Nasional pada 22 Disember 1789, pengecualian yang dikekalkan oleh Perlembagaan 1791, kemudian dengan undian Konvensyen Nasional pada 24 Julai 1793. Dan beberapa bulan ini sebelum pelaksanaan Olympe de Gouges, pengarang Deklarasi hak wanita dan warganegara.

Sepanjang abad ke-19, wanita berjuang melawan ketidak logikasian ini kerana diketepikan dalam bidang politik. Tribun di surat khabar, penciptaan kelab, campur tangan awam, petisyen, demonstrasi, percubaan untuk mendaftar dalam daftar pemilih memberikan penonton untuk pertarungan ini. Walaupun mereka tidak atau sedikit pun mengikuti tindakan langsung dan metode radikal dari "hak pilih" dari seberang Saluran, tuntutan hak memilih wanita Perancis tetap tegas.

Hak wanita untuk memilih: tentangan kuat

Pada separuh pertama abad kedua puluh, rang undang-undang untuk memberi hak wanita untuk memilih disahkan oleh Dewan Deputi, sebelum Senat menolaknya, baik dengan menangguhkan teks tanpa batas waktu, atau dengan menentangnya dengan mengundi. Senat merupakan titik penyekat institusi utama untuk pengadopsian tindakan tersebut. Golongan radikal, di mana seluruh majoriti parlimen diatur, tidak mahu mendengar tentang reformasi yang mengancam keseimbangan politik. Mereka mengesyaki wanita dipengaruhi oleh paderi. Mereka dianggap sebagai "di bawah pengaruh", kematangan politik mereka nampaknya diragukan seperti kesetiaan republik mereka.

Sokongan yang ditunjukkan oleh paus untuk memilih wanita dari tahun 1919 semakin menguatkan dalam pemikiran para radikal idea bahawa Gereja berusaha melalui wanita untuk mendapatkan kembali pengaruh dalam masyarakat. Oleh itu, Perancis dari Republik Ketiga tidak pernah mengambil risiko, walaupun ia mendorong kemajuan dalam pendidikan gadis-gadis dan jika pemerintah Front Popular Léon Blum mempercayakan tiga sekretariat negara kepada wanita pada tahun 1936. Para timbalan tetap enggan dan senator lebih berhati-hati untuk melindungi kuil "Republik" dari ancaman "skullcap".

Suara wanita

Pertempuran itu menemukan semua kesahihannya selama Perang Dunia Kedua, suatu tempoh di mana wanita harus bekerja, mengambil bahagian dalam usaha perang, kadang-kadang terlibat dalam Perlawanan, sambil terus menjaga rumah dan keluarga mereka, sementara lelaki itu telah menuju ke hadapan. Kuasa politik baru, yang lebih muda, yang dihasilkan dari Perlawanan, mengakui kepada wanita tanggungjawab penuh warga negara dengan mengikuti evolusi negara-negara demokratik yang hebat. Dan secara semula jadi kuasa yang ditubuhkan di Algiers memutuskan untuk memberikan hak wanita untuk memilih dengan peraturan 21 April 1944. Mereka menjadi pemilih dan layak dalam keadaan yang sama dengan lelaki.

Referendum berganda pada Oktober 1945 mengenai penerimaan rejim baru dan pembatasan kuasa Majlis Konstituen, pada waktu yang sama dengan pemilihan untuk Majlis Konstituen yang sama, menyaksikan mereka pergi ke pemilihan. Tidak ada keraguan bahawa wanita mengambil bagian yang baik dalam pemilihan RPF Gaullist yang diciptakan pada tahun 1947 dan dalam majoriti yang akan berkumpul kemudian, setelah kembali berkuasa, di belakang Jeneral de Gaulle. Bagaimanapun, inilah yang ditakuti oleh penyokong radikalisme antiklerikal.

Tren sejak itu berubah dan pengundi wanita semakin kurang dibezakan dengan pemilih lelaki, walaupun keadaan demografi bermaksud wanita yang lebih tua melebihi lelaki dari generasi yang sama, yang menjelaskan suara mereka yang lebih besar. konservatif. Wanita sekarang adalah pengundi, tetapi masih akan ada cara untuk mencari persamaan lelaki dan wanita ...

Bibliografi mengenai hak pilih wanita di Perancis

- Anne-Sarah Bouglé-Moalic, Le vote des Françaises: Perbahasan Seratus Tahun 1848-1944, Presses Universitaires de Rennes, 2012.


Video: Kontroversi Pernyataan Presiden Prancis hingga Dikecam Umat Muslim di Seluruh Dunia (Januari 2022).