Koleksi

Gérald Van Der Kemp dan Versailles


Selepas Perang Dunia Kedua, Istana Versailles memerlukan kerja pemulihan yang cukup besar. Selepas kematian tragis kurator Charles Mauricheau-Beaupré dan di antara kerumunan pemohon untuk jawatan yang dicari ini, Gerald Van Der Kemp daripada banyak menjadi selama dua puluh tujuh tahun The Ketua Kurator Versailles.

Gérald Van Der Kemp meminati seni

Gérald Van Der Kemp yang dilahirkan pada Mei 1912 di Charenton-le-Pont, melanjutkan pelajaran di lycée di Nantes di mana dia meminati lukisan dan lukisan. Pada usia tujuh belas dia kembali ke Paris, dan untuk bertahan membuat karikatur untuk surat khabar, beberapa set filem dan beberapa persiapan untuk Seni Rupa. Setelah Legiun Asing di Maghribi kemudian menjadi petikan di Sorbonne, dia mendaftar di Ecole du Louvre, memperoleh pada usia dua puluh empat tahun, lesen dalam bidang arkeologi disertai diploma. Pengarah Muzium Nasional Henri Verne memanggilnya dan menawarkannya gelaran atase bebas dengan gaji 800 franc sebulan!

Chargé de Mission di Departemen Lukisan dan Ukiran Louvre pada tahun 1936, dia menonjol semasa Penjajahan dengan menyelamatkan benda-benda seni, menghadapi bahagian SS untuk melindungi khususnya Venus de Milo dan Budak Michelangelo. , dipindahkan ke Valençay. Ini menjadikannya petikan yang luar biasa dan pencalonannya dalam Order of the Legion of Honor dalam kapasiti ketenteraan: “Dengan sikapnya yang berani, Gérald Van Der Kemp menyelamatkan dari kerosakan musnah deposit muzium yang dipercayakan kepadanya dan membataskan kemajuan kebakaran yang dimulakan di bandar Valençay oleh orang Jerman bahagian Nazi Das Reich ... ”.

Sudah dijuluki "VDK", pada usia empat puluh, dia memegang jawatan ketua kurator "di pejabat" di Versailles pada tahun 1953 berikutan kombinasi keadaan yang sebenarnya: pendahulunya Charles Mauricheau-Beaupré adalah mangsa kemalangan kereta di Kanada pada bulan April; sementara konservatif terhebat di Perancis berebut jawatan ini, André Cornu, Setiausaha Negara untuk Seni Halus, memilih dan melantiknya secara pasti dua tahun kemudian.

Dia menemui Versailles dalam keadaan yang hampir menyedihkan: “Ketika saya sampai di sana, itu menjijikkan, kosong, mati. Saya mahu dia hidup kembali, cantik untuk dilihat, apa yang dia ada di zaman raja. Itu harus dilengkapi, dibalut, dibersihkan ”. Versailles tidak lagi mempesona, tetapi keberuntungan ada di VDK: Sacha Guitry menjalani penggambaran antara Juli dan September 1953, filemnya "If Versailles diberitahu saya" dan menawarkan sebahagian hak untuk perlindungan Istana Versailles.

Misi Gérald Van Der Kemp

VDK bermula dengan menekan lawatan ke Versailles yang dilakukan oleh pengawal dan menggantikannya dengan lawatan berpandu yang dianjurkan oleh pelajar; dia kemudian mendirikan restoran dan tandas awam di bawah sayap Gabriel (seperti di muzium-muzium besar), merasakan bahawa imej jenama sebuah organisasi budaya disebabkan oleh kualiti perkhidmatannya; dia menganjurkan pameran besar pertamanya pada tahun 1955 "Marie Antoinette, archduchess, dauphine and queen" yang dibantu oleh sumbangan Baroness Elie de Rothschild. Hasilnya tidak lama datang: lebih daripada 250,000 pengunjung berlalu.

VDK merasakan bahawa ia memerlukan pakar tetap dan mendorong penguasaan pengetahuan artisanal; dia memulakan dengan mengembangkan bengkel untuk model, pertukangan, pembuatan jam tangan, penyepuhan, permadani, pembuatan kabinet, patung; dia membuat perkhidmatan arkib besar dan makmal foto. Ini memfasilitasi dengan cara ini pemulihan Grand Trianon, Muzium Sejarah Perancis, pangsapuri Madame de Maintenon, pangsapuri Louis XV, pangsapuri Madame du Barry, ruang makan Louis XV di Petit Trianon, bilik tidur raja, ruang permainan Louis XVI, perpustakaannya, dan puluhan ruang istirahat, ruang depan atau kabinet kecil yang lain. Dia juga mengurus pengubahsuaian bilik Napoleon di Muzium Nasional Sejarah Perancis yang diciptakan oleh Louis-Philippe.

Setelah memperoleh terkenal, dijuluki "Panglima", yang memenuhi syarat sebagai Manusia pemulihan dan perabot, VDK berjaya menyusun semula bilik Ratu, di negara bagian 1788-1789 dengan gantung, perabot, kayu yang serupa dengan ini masa. Dia mesti selesai dengan gaya ... dengan pemulihan Hall of Mirrors. Pada tahun 1973, dia bersiap untuk pengembaraan baru ini dengan memberikan malam yang mempesona yang ditaja oleh Marie-Hélène de Rothschild. Oleh itu, dia mengumpulkan $ 250,000, permulaan penajaan yang luar biasa. Hall of Mirrors, dikembalikan ke kemegahan asalnya, dirasmikan pada bulan Jun 1980.

Sokongan daripada ahli politik dan naungan

Selepas beberapa perselisihan faham dengan ketua arkitek André Japy, namun telah bersara, VDK tahu bahawa ia memerlukan sokongan politik dan mendengar "telinga", kerana tanpa sambungan, tidak ada dana untuk memulihkan premis. Oleh itu, dia dapat mengandalkan André Malraux, Menteri Hal Ehwal Kebudayaan, yang mengatur pemulangan karya besar dari Louvre ke Versailles.
Dia juga berhasrat untuk memperbaharui Versailles dengan perabot asli yang tersebar di sekitar Louvre atau Fontainebleau atau untuk membuat salinan perabot seperti semula. Berkat pengetahuan politiknya, Michel Debré Perdana Menteri pada waktu itu mendapat keputusan yang dikeluarkan pada bulan Februari 1961 "semua lukisan dan karya milik Versailles harus dikembalikan ke Museum Nasional Versailles dan Trianons". VDK sendiri memberitahu: “Saya memulakan perjuangan dengan rakan-rakan saya dari muzium nasional yang lain. Tidak ada yang mahu "melepaskan" perabot atau lukisan. Saya memerlukan mereka untuk mengembalikan Versailles kehidupan yang telah meninggalkannya ”.

Dia mengembangkan perlindungan melalui hubungannya sendiri dan isteri keduanya, pergi ke Eropah dan Amerika untuk mencari dermawan. Dia sendiri mengatur makan malam mewah menyambut Grace Kelly atau Herbert Von Karajan. Terpilih ke Académie des Beaux Arts pada tahun 1968, ditugaskan pada tahun 1980 untuk harta tanah Claude Monet di Giverny, dia meninggal pada akhir Disember 2001 di Paris.

Memberi penghargaan kepada ketua kurator yang hebat

Keperibadian hebat memberi penghormatan kepadanya setelah kematiannya, khususnya Marc Ladreit de Lacharrière yang terpilih pada tahun 2006 menjadi mantan kerusi Gérald Van Der Kemp yang mengatakan "Kami tidak dapat mengambil langkah di Versailles tanpa melihat kesan perjalanannya". Alain Baraton, ketua tukang kebun Versailles, menyatakan dirinya sendiri "Sesiapa yang mengetahui sejarah Versailles tahu bahawa kita berhutang terutama pada pemulihan bilik tidur Ratu serta penggantian perabot, termasuk karya Raja, karya. Pembuatan kabinet abad ke-18, tersebar di sana sini di kementerian mengikut kehendak republik dan revolusi; ini adalah karya sepanjang hayat Van Der Kemp: menganyam dua sutera di pangsapuri diraja itu mengambil masa 25 tahun untuk bilik tidur Ratu dan 30 untuk bilik tidur Raja masing-masing ”.

Gérald Van der Kemp adalah pendahulu sebenar perlindungan moden. Wang awam menjadi langka, dia bekerja keras dan berjaya untuk meyakinkan pengumpul utama di seluruh dunia tentang keperluan mutlak untuk menyokong dan membiayai pemulihan Versailles untuk memelihara warisan kita. Diterajui dalam perkhidmatan seni eksklusif, pemimpin lelaki yang elegan, hormat, bertenaga, sukarela ini tetap memegang jawatannya selama dua puluh tujuh tahun, setelah berjaya menjadikan Istana Versailles sebagai pertunjukan seni hiasan Perancis yang luar biasa, tiang utama warisan.

Untuk lebih lanjut

- "Mereka menyelamatkan Versailles", oleh Franck Ferrand. Edisi Perrin, 2003.
- "Seorang lelaki di Versailles", oleh Franck Ferrand. Edisi Perrin, 2005.
- "The Tukang Kebun Versailles" oleh Aalain Barraton. Grasset, 2006.


Video: Bruno Mars - Thats What I Like Official Video (Januari 2022).