Baru

Hari Dupes (11 November 1630)


Sebuah drama ... melodrama ... tiga pelakon, tiga lakonan, tiga hari! Tangisan dan tangisan pertama, penderitaan kedua ... dan kemenangan ketiga! Hari utama 11 November 1630, dipanggil Hari Dupes oleh Guillaume de Bautru, Comte de Serrant tidak dapat dilupakan dalam sejarah Perancis. Ibu ratu Marie de Medici kehilangan semua kekuatannya di sana, Raja Louis XIII terganggu tetapi berjaya menegaskan dirinya dan Kardinal Richelieu muncul menang dari krisis politik ini.

Prelude to Dupes Day

Mahkamah berada di Lyon pada bulan September 1630. Ibu ratu Marie de Medici dan Anne dari Austria menginginkan pemergian kardinal, menteri utama Louis XIII. Mereka mendorong raja untuk memberhentikan Richelieu, yang sejak akhir-akhir ini sangat disukai, dituduh atas semua kejahatan kerajaan: rasa tidak aman, pemberontakan rakyat, bencana di dalam Negara, persekutuan dengan Protestan Jerman, dll. Tetapi Louis XIII diambil dari penyakit serius. Semua orang menganggap dia tersesat.

Puak ini dibentuk dan dibina "selepas Louis". Klan Guise, dengan Puteri de Conti (saudari Guise) yang memimpin, Agung yang merasa dibuli oleh Richelieu, ibu ratu, Michel de Marillac, Penjaga Meterai, saudaranya Louis the Marshal, Gaston d'Orléans kegemaran Marie de Medici. Kembali ke Paris, lingkaran orang yang ditindas berkumpul di bawah pimpinan ibu permaisuri yang mengingatkan Louis untuk menepati janji yang dibuat di Lyon: untuk mengusir kardinal.

Perbuatan pertama

Pada 9 November 1630, Louis XIII, kembali ke Paris, bukannya menetap di Louvre, yang sedang dalam pembinaan, memilih Hôtel des Ambassadeurs, sangat dekat dengan Istana Luxembourg.

Pada pagi 10 November, dia mengunjungi ibunya di Luxembourg. Marie de Medici mengingatkannya akan janjinya. Louis meminta dia sedikit masa untuk berfikir semula, tetapi yang terpenting memintanya untuk memaafkan kardinal! Kemarahan semakin meningkat dan sementara itu, Richelieu muncul di hadapannya. Marie de Medici tidak akan mengatakan apa-apa. Baru pada waktu petang kemarahannya meletus: di bawah celaan pahit dan deruan penghinaan, Mme de Combalet, wanita yang sedang menunggu dan keponakannya, ditolak. Kardinal, ingin meminta permaisuri, dihina, diperlakukan sebagai tidak tahu berterima kasih, pengkhianat, menipu. Ini melucutkan haknya sebagai pengawas, ketua Majlisnya, sebagai pejabat pendeta. Semua anggota keluarganya diusir, kapten Pengawal La Meilleraye dilucutkan jawatannya.

Raja dan kardinal, tercengang, tidak berkata sepatah kata pun. Tetapi mereka memutuskan untuk kembali menemui Marie de Medici pada keesokan harinya, malam memberikan nasihat! Richelieu kelihatan mengundurkan diri, dan siap untuk melarikan diri.

Perbuatan kedua

Pada pagi 11 November, Louis XIII menziarahi ibunya. Agar tidak terganggu, dia menutup semua pintu dengan dalih keletihan yang besar dan tidak ingin melihat siapa pun kecuali raja. Richelieu, ketika tiba, berlari melawan arahan yang diberikan. Mengetahui Luxembourg, dia melalui petikan rahsia dan berkat kesungguhan seorang pelayan wanita, masuk ke bilik di mana Marie cuba meyakinkan anaknya untuk benar-benar menolak kardinal, memalukannya, agar dia ditangkap dan ganti dia dengan Penjaga Meterai.

Dalam Memoarnya, kardinal menceritakan: "Tuhan menggunakan kesempatan dari pintu yang tidak terkunci yang memberi saya alasan untuk membela diri ketika mereka berusaha menyimpulkan pelaksanaan kehancuran saya". Dan Marie de Médicis: "Sekiranya saya tidak lalai menutup kunci, kardinal itu hilang".

Bassompierre menulis dalam Memoarnya: “Mereka berdua menutup pelajarannya. Raja datang untuk memintanya untuk menggantikan enam minggu atau dua bulan lagi sebelum menentang kardinal demi kebaikan urusan negerinya, yang ketika itu berada dalam krisis mereka ... Ketika mereka berada dalam ucapan ini, M. le Kardinal tiba, yang, setelah mendapati pintu ruang depan bilik ditutup, memasuki galeri dan mengetuk pintu kabinet, di mana tidak ada yang menjawab.

Akhirnya, tidak sabar untuk menunggu dan mengetahui orang-orang di rumah itu, dia memasuki kapel kecil, pintu yang belum ditutup, kardinal masuk, yang mana raja sedikit terkejut, dan berkata kepada ratu bingung: Inilah dia, percaya dia akan meletup. Kardinal, yang menyedari kehairanan mereka, berkata kepada mereka: Saya memastikan anda bercakap tentang saya. Ratu menjawab: Tidak, kami melakukannya. Di mana dia menjawab: Akui, Nyonya, dia menjawab ya. Ya, kami bercakap tentang anda sebagai yang paling tidak berterima kasih dan paling kejam dari semua lelaki! "

Kita dapat dengan mudah membayangkan keadaan kemarahan di mana Marie de Medici berada. Di luar dirinya, penghinaan memarahi kardinal dan juga anaknya. Kepada raja, dia berkata: "Adakah kamu lebih suka kekurangan dari ibu kamu sendiri?" ". Untuk kardinal, dia bercakap dalam bahasa Itali ... melemparkan semua kemungkinan penghinaan kepadanya, dengan kekasaran yang luar biasa.

Richelieu menjawab: "Tetapi, Puan, Puan ... Apa yang kamu katakan? Awak buat apa? Anda meremehkan saya, anda menyeksa saya! Juga, saya tidak lagi ingin hidup menjadi sangat sengsara sehingga kehilangan rahmat baik anda. " Kemudian dia berlutut dengan tangisan, di kaki permaisuri, memohon pengampunan. Ibu ratu menangis dengan marah, raja meminta menterinya untuk meninggalkan tempat itu. Tidak tahu bagaimana menahan emosinya lagi, Louis bergegas meninggalkan istana dan berlari untuk berlindung di Versailles, di istana kecilnya.

Ibu ratu berjaya dan mengumumkan kehilangan kardinal. Rombongannya, terdiri dari Les Guises, Puteri Conti, Duchess of Elbeuf, menikmati kemenangan itu, para istana tunduk padanya, Michel de Marillac gembira dan sudah membentuk pemerintahannya.

Richelieu berasa kehilangan. Segalanya runtuh di sekelilingnya: hidupnya, cita-citanya, kekayaannya. Dia kembali ke pangsapuri di Petit Luxembourg dan menyiapkan penerbangannya ke Pontoise, kemudian Le Havre, kota yang menjadi miliknya. Tetapi kawannya, Kardinal Valletta "menasihatinya agar tidak membiarkan raja terlihat." Kerana dia mungkin melupakannya ... Sesiapa yang meninggalkan permainan akan kehilangannya. "

Akta Ketiga

Richelieu masuk ke dalam keretanya, dan pergi ke Versailles untuk mencari raja. Dia disambut dengan gembira oleh Louis, di pejabatnya. Kardinal itu berlutut dan berterima kasih kepada raja "yang terbaik dari semua tuan". Louis menjawab "bahawa dia adalah hamba yang paling setia dan penyayang di dunia". Selepas temu ramah selama empat jam, kardinal dijemput untuk tidur di istana, di bilik Count of Soissons! Richelieu, bagaimanapun, tidak sepenuhnya yakin dan sekali lagi mengemukakan peletakan jawatannya ... yang cepat ditolak oleh Louis XIII. Dia meminta dia untuk tetap dan "terus memimpin urusan, kerana itulah keputusan saya yang tidak dapat ditarik balik". Dan untuk menambah "Saya lebih terikat dengan keadaan saya daripada ibu saya". Raja telah lama memilih antara ketakwaan berbakti dan akal budi!

Setelah kardinal diyakinkan, Louis XIII memanggil menterinya dan segera memutuskan tindakan radikal: orang hebat yang bertanggung jawab atas semua kebiasaan selama setahun adalah Michel de Marillac! Dia diberhentikan. Tidak dihukum, tetapi diasingkan dan digantikan oleh seorang lelaki di Richelieu: Charles de L'Aubespine, sieur de Châteauneuf. Langkah kedua adalah mengenai Saudara Louis de Marillac, Marsekal. Dia baru saja dilantik sebagai ketua Tentera Itali! Dia juga harus diberhentikan, tetapi lebih cepat.

Epilog hari orang bodoh

Pada malam berikutnya, Michel de Marillac ditangkap di Glatigny, diasingkan dan dijebloskan ke penjara di Châteaudun. Dia tinggal di sana selama dua tahun sehingga kematiannya. Saudaranya Louis, Marsekal, ditangkap semasa makan oleh Schomberg dan La Force (rakan-rakannya yang pernah dia perjuangkan untuk raja!). Dia dibawa ke benteng Verdun.

Pelayan Anne dari Austria termasuk pengasuhnya dona Estefana dan Mme de Motteville masa depan, dikawal ke perbatasan, duta besar Sepanyol M. de Mirabel diminta untuk berkelakuan seperti diplomat lain dan pintu Pangsapuri ratu ditutup padanya, Beringhen yang setia terpaksa melarikan diri ke Belanda, Madame du Fargis, wanita yang sedang menunggu, harus berlindung di Flanders, kami bertanya, tidak terlalu "sopan", apalagi, tentang Anne d ' Austria menarik diri ke Val de Grâce.

Doktor Marie de Medici dibawa ke Bastille, Duke of Bellegarde dipaksa untuk kembali ke negerinya, seperti juga seluruh klan Guise, termasuk Putri de Conti, kemudian oleh ricochet François de Bassompierre Marsekal Perancis yang ditangkap oleh rakannya sendiri dan memandu ke Bastille selama 12 tahun! Duke of Guise secara diam-diam meluncur ke Itali untuk tidak kembali. Marie de Medici pertama kali diasingkan ke Compiègne, kemudian ke Belanda. Gaston d'Orléans, saudara raja, diperintahkan untuk meninggalkan Mahkamah.

Richelieu, menjadi lebih daripada sebelumnya Master, menjadikan duke dan rakan sebaya dari Perancis, sehingga berjaya dalam corak genius politik yang hebat.

Bibliografi.

- Louis XIII - Jean Christian Petitfils

- 1630: balas dendam Richelieu - Jean Michel Priou. Poket, 2010.

- Untuk anak saya, untuk raja saya - Philippe Alexandre dan Béatrix de l'Aulnoit. Poket, 2010.

- Marshal Bassompierre - Jean Castarède


Video: MY BEST DRUGSTORE DUPES. because sometimes drugstore really DOES do it better (Januari 2022).